Identitas Dunia Nyata vs Dunia Maya

Saturday, September 30, 2017

If We Have no identity apart form our jobs,
We are truly vulnarable
Baca quote di atas di blog mba Ira, jadi kepikiran mau nulis tema yang sama.

Tadi pagi temen kantor tiba-tiba nyamperin saya , trus dia cerita bahwa kemarin dia ikut acara kantor di sebuah hotel. Pesertanya itu pelaku kuliner di Medan dan orang-orang e-commerce dari Jakarta . Trus kata doi, di sana ada yang nanyain saya " Mba Windinya kok ngga ikutan mba? Mba Windi kan orang BRI". Doi sempet bertanya-tanya yang dimaksud itu Windi saya atau bukan. Jadi dia nanya, kok kenal sama saya. " Ya kenal mba, mba Windi itu kan blogger, dia yang nulis tentang Medan Napoleon, trus nulis soal parenting juga".

Ujung-ujungnya rekan kerja saya ini tadi nanya. " Bu Windi emangnya apa sih kerjaannya?, kok orang e-commerce kenal sama bu Win?"

Hahahahaha, saya ketawa ketiwi dengernya.

Jujur aja selama ini saya ngga pernah ngasih tau soal blog saya ke temen kantor. Ya ngapain coba, wong blog saya isinya banyakan gejenya. Ngga cuma soal blog bahkan untuk sosmed saya pribadi, saya tuh tertutup banget sama teman kantor.

Dulu temen FB saya tuh isinya cuma sesama blogger, temen kuliah dan temen seangkatan masuk PPS BRI. Udah itu aja. Keluarga ga ada, kecuali keluarga inti ya, apalagi temen kantor, auk ah males.

Bukan karena ada yang disembunyiin, tapi saya memang pengen aja di dunia maya itu ya saya dikenal sebagai diri saya tanpa embel-embel kerjaan. Karena hobi saya ngeblog, ya pengen dikenal sebagai blogger aja. Makanya dulu isi postingan FB saya sama sekali ngga ada nyinggung-nyinggung soal kerjaan. Isinya kalo ngga share link, ya info lomba, atau status-status seputar ngeblog. Dan saya merasa bebas hahahaha.

Makanya saya pernah kaget saat suatu hari teman kantor di Cabang lain nun jauh di sana tiba-tiba nge-WA, sambil ngasih link tulisan ke saya " Mba Win, bukannya ini kamu ya, kamu nulis blog?"

Saya tentu saja kaget, entah bagaimana ceritanya tulisan saya bisa nyampe ke dia.

" Iya mas itu blogku, kok bisa nyampe ke kamu sih"

" Ngga tau, ini udah seIndonesia raya kayaknya mba, wong di beberapa grupku share ini semua"

Buru-buru cek statistik blog, wah tiba-tiba dalam satu malam postingan saya udah dibaca kurleb 10 ribu orang, SATU MALAM,  aaaw tengsin berat. seneng tapi malu, malu tapi tengsin. Besok paginya pas ngantor, ketemu pak Pinwil di tangga trus disapa " Win, kamu penulis ya, tulisanmu sampe di WA saya"

" Hwaaaaa, mamaaaaaa pengen nyungsep ke kolong", sejak itu di kantor pada tau saya ngeblog, dan sering dipanggil mba blogger, xixixi.

Beberapa bulan belakangan, saya mulai membuka akun sosmed saya, baik FB maupun instagram. Temen kantor yang entah bagaimana kok bisa nyasar ke fb saya pada nge-add. dooh akoh kan jadi galau, mau ignore piye, mau approve takut kebebasanku terbelenggu, halah.

Dan bener aja nih, belakangan jadi mikiir banget mau posting apa-apa. Akhirnya malah banyakan posting soal kerjaan. Hal yang dari dulu ngga pernah saya lakukan. Ya udah sekalian kepalang basah, yo wislah Sosmednya dijadiin branding diri sebagai banker blogger aja hahahah.

Dan ternyata seru juga. Walau ya ada risiko sih, bawahan di kantor jadi tau betapa alaynya ibunya ini, saya mah cuek beibeh aja. Memang beginilah dirku apa adanya, mau digimanain lagi yah. Tapi mungkin ntar kalau saya mulai merasa ngga nyaman kayaknya saya bakal unfriend-unfriend lagi :).

Kenapa sih kok seolah-olah saya mau memisahkan identitas dunia maya dan dunia nyata?

Kemarin baca di blognya mba Ira, ternyata ngga cuma saya yang seperti ini, mba Ira-blogger junjunganku juga sebelas dua belas kayak saya, memisahkan kehidupan kantor dan kehidupan medsosnya.

Alasannya kurleb sama, karena saya merasa butuh identitas lain di luar identitas saya sebagai pegawai bank. Piye yo bilangnya. Bagi saya sih penting banget memiliki hal lain yang kita kerjakan dan tekuni di luar rutinitas kita sehari-hari. Kalau sebagai banker mah, kan identitas saya melekat di perusahaan ya. Saya ngga pengen aja, identitas saya tuh ada karena saya bekerja di perusahaan itu thok. Lha ntar misal saya ngga kerja lagi disitu , saya bakal kehilangan identitas pribadi. bisa gamang.

Sering kan lihat orang yang pas masih kerja petantang petenteng, giliran pensiun atau udah ngga kerja lagi, masih merintah-merintah orang karena ya itu dia ga punya identitas lain, jadi dirasanya semua tempat ya kayak kantor. Kan sedih ya kalo gitu.

Sedih dan nyebelin sih tepatnya.

Ada juga, yang bahkan di lingkungan rumahnya pun dia ngga bisa nigggalin identitas pekerjaannya. Merasa masih sebagai manajer, sebagai kepala cabang, sebagai direktur pas di komplek rumah, padahal ya opo rek orang mah mana mau ngerti apa jabatan kita di kantor yak.

Nah seperti itu, pengennya, orang di luar kantor itu taunya ya saya sebagai windi. Windi doang tanpa embel-embel kerjaan di belakangnya, jadi ibaratnya saya tuh membranding diri sendiri , punya personal branding pribadilah. Ya windi yang blogger, yang suka ceritain kelakuan anaknya di blog. Begicu.

Memiliki kehidupan atau hobi atau kegiatan lain di luar pekerjaan tetap itu baik untuk kesehatan jiwa dan raga, biar hidup ga monoton dan menjaga keseimbangan hidup.

Capek di kerjaan kantor, refreshkan dengan ngeblog. Bosen ngeblog, geber di kerjaan. Ada yang aneh dan ajaib di kantor,ngomel di blog . Pusing invoice dari agency ga kunjung masuk,cairkan uang cuti. Ngurang-ngurangi stresslah, ahsek.



Makanya saya bilang nih sama pembaca blog ini, yang saat ini belum punya hal lain di luar kerjaan pokok, ayo mulai cari kegiatan, hobi atau passion yang diseriusin. Diseriusin maksudnya dijadikan rutinitas juga. Jadi kamu ngga sekedar pegawai kantor pajak, tapi juga penulis di kompasiana misalnya. Atau kamu ngga hanya PNS di kantor walikota, tapi juga pemilik IG yang isinya berbagai foto kue-kue cantik hasil buatan tanganmu. Apalah terserah sesuai minat kita. Nyenengin banget pastinya.

So, setelah beberapa tahun ngeblog dan menjadikan sosmed sebagai dunia kedua saya, saya merasa identitas saya sebagi windi yang bukan pegawai bank udah lepas, identitas sebagai bloggernya udah kuat, makanya mulai pede approve-approve rekan kerja di sosmed hahahaha. Mau dikenal sebagai blogger atau sebagai banker udah sama aja bagi saya.

Trus sempet kepikiran, sayang juga yah kalau hal-hal di pekerjaan yang sebenernya bisa banget saya share ke orang lain tapi saya keep hanya karena males orang tau apa pekerjaan saya?. Makanya mulai tahun lalu tuh saya bikin kategori khusus di blog , ada banker's life yang isinya soal kerjaanlah, kegiatan kator atau share produk-produk perbankan yang sifatnya massal dan dipakai orang banyak. Sekalian aja jadi banker yang ngeblog. Bahkan isi IG saya beberapa udah mulai relate sama kerjaan, walau ngga sering-seringlah.

Ngga enaknya tuh sekarang, setiap ada yang nanya atau komplain soal bank, saya dimention terus, huhuhuhuhu. Harus menjawab segala pertanyaan apalagi komplain di status fesbuk orang itu kan bikin harus mikir yak, jadi kadang berasa punya job tambahan sebagai complain handling di dunmay, naseblah.

( Baca : Sterotype Banker )

Jadi sekarang tuh sering banget diinboxin orang yang nanya soal ATM ketelenlah, ATM ilang, ngurus BPJS, tilang, kredit, deposito, biaya transaksi, semuaaa deh. Ya kan mereka ngga tau saya kerjanya di bagian apa, taunya kerja di bank aja, maka tau semua hal soal bank, LOL.

Sedikit banyak sekarang jadi was-was sendiri, khawatir orang menempelkan image kantor saya ke diri saya. Semoga ngga gitu deh.

Kalau ditanya, lebih suka dikenal sebagai pegawai bank atau sebagai blogger?

Hahaha suka dua-duanya. 

Bah standar kali jawabanmu butet.

Kalau kalian piye, memisahkan identitas dunia nyata dan dunia maya, atau sosmed kalian ya memang isinya tetangga, keluarga, rekan kerja, dan circle sehari-hari?







Tentang Menegur Anak Orang Lain di Publik

Wednesday, September 27, 2017
Namanya anak-anak, kadang saat bermain, bisa saja ada kondisi yang di luar kontrol. Entah ada anak yang berebut mainanlah, anak yang mukulin anak lainlah, atau malah anak yang berlaku kasar. Nah kalau menemui kondisi begitu, kalian pilih menegur anak itu atau diem aja.

Ngomongin itu yuks.




Baca Punya Gesi :

Pernah pada suatu hari saat saya lagi makan KFC sama Tara ada kejadian ngga mengenakkan. Saya lagi makan, Tara main perosotan bersama anak-anak lain. Karena jarak antara perosotan dan kursi saya deket banget, jadi saya cuma sambil ngeliatin aja, ngga ikut masuk ke arena perosotannya. Tiba-tiba saya dengar suara Tara jerit-jerit sambil nangis " Bundaaa.... bundaaa...", sontak saya lari ke Tara. Saya lihat ada anak laki-laki lagi mukulin Tara, Wih langsung esmosi jiwa. Tara yang nangis sesunggukan saya tarik dan saya gendong. 

Awalnya saya sibuk mendiamkan tangis Tara sampe lupa sama si anak, lamat-lamat saya kepikiran " Lho tadi disitu ada ibunya si anak kok ngga minta maaf sama saya ya". Saya kembali ke perosotan, mendatangi si ibu dan anak laki-laki tadi yang udah balik main kayak ngga kejadian apa-apa

" Bu, anaknya tadi mukul anak saya lho, kok ibu ga ada minta maaf ya, atau nyuruh anaknya minta maaf, anak saya sampe nangis sesunggukan gini "

" Yah namanya juga anak-anak sih, biasalah itu"

Duh kesel banget dengernya. Saya balas jadinya

" Ya anaknya sih anak-anak, tapi harusnya ibu minta maaf sama saya, atau nyuruh anak ibu minta maaf"

Eh si ibu malah jutekin saya, ih kesel banget. Lagi saya ngomong, "Plak" si anak laki-laki dia mukul Tara lagi. Waaaah ngamuklah saya.

" Tuh lihat bu anaknya, ngga ada sopan santunnya, Dek, ayo kamu minta maaf sama anak saya, ngga boleh seperti itu"

Yeee emaknya malah ngamuk ke saya. "Besar-besarin masalah amat sih" (lupa saya kalimatnya tapi intinya itu)", karena kondisi saya saat itu lagi hamil Divya, saya ngga mau lanjutin adu mulut itu. Saya pilih pergi sambil melototin si anak dan ngomong untuk terakhir kalinya " Lain kali ya dek, ngga boleh gitu, jangan pukul-pukul teman kayak gitu, main sama-sama"

Dan saya lanjutin " Pantes anaknya ngga sopan, wong ibunya kayak elu"

Kedengerannya saya sadis banget, tapi emang si ibu ngeselin parahlah, dan si anak juga tengil abis dan tangannya itu lho ringan banget. Tapi sesadis-sadisnya, yang saya marahin saat itu ya ibunya.

( Baca : Things I Love About Me and Things I Hate About Me )


Kadang yah memang sebagai ibu kita tuh suka ngga terima kalau ada orang lain yang negur anak kita, apalagi di publik, makanya reaksinya kebanyakan defensif, boro-boro mengakui kesalahan walau jelas-jelas anak kita yang salah, tapi malah berlindung di balik kalimat " Namanya anak-anak"

Padahal kalau menurut saya sih, anak-anaknya sih ya memang anak-anak, makanya kita orangtua yang kudu waras. Lihat anak kita salah ya ditegur, lihat anak orang salah dan ada yang negur ya jangan sewot juga.

So kalau ditanya, negur anak orang lain, yay or nay? Saya mah Yay, 

Bukan karena sok campur urusan orang lain, tapi anak-anak itu memang fasenya untuk diberitahu kalau salah. Bukan kayak kita orang dewasa yang disinisin aja udah ngerti, tapi ya haus ditegur pake kata-kata.

Namun diliat-liat juga dan dipastikan bahwa menegurnya bener, bukan karena alasan cuma membela anak doang. Beberapa kondisi saya pernah negur anak orang

Rebutan Mainan

Lagi di playground, Tara lagi main dorong-dorongan stroller sambil bawa bola-bola, dikumpulin trus dimasukin ke rumah-rumahan. Ada anak tiba-tiba nyerobot, ngerebut stroller yang dipegang Tara, saya ngga akan segan untuk negur " Ntar ya nak, kawannya masih main, ntar gantian". kalau jelas-jelas saya lihat Tara juga baru mainnya, saya ngga akan suruh Tara gantian saat itu, yang saya minta ya si anak lain untuk sabar nunggu.

Sama juga kalau Tara yang mau ngerebut mainan anak orang, ya Taranya yang saya bilangin. 

Ngga mau gantian

Kebalikan dari kejadian di atas, pernah juga di playground ada anak yang ngga mau gantian main mobil-mobilan yang dijalanin pake kaki itu lho. Udah hampir 15 menit saya lihat dia terus yang main, anak lain mau main ngga dikasih. Biasanya kalau yang begini saya pilih bilang ke mba penjaganya untuk nyuruh si anak gantian sama anak lain.

Paling kesel tuh kalau ada ortunya dan anteng aja anaknya monopoli satu mainan. Namanya main di playground ya harusnya gantian, karena anak lain juga kan kesitu pengen main, bukan pengen ngeliatin anak lain main doang.

Tara kadang gitu, suka monopoli mainan  dan ngga mau gantian juga, ya sayanya yang bujuk Tara buat main yang lain.


Ngomong kotor

Nah ini misal lagi main rame-rame, trus ada yang nyeletuk kata kasar atau ngomong kotor, kayak nama binatanglah gitu. Saya pasti reflek ngingetin " Eh ngga boleh ngomong gitu nak, pantang yah".

Kenapa?

Ya soalnya kalau anak lain denger ntar ikutan juga, kalau ngga ada yang negur bisa-bisa mereka pikir itu kata biasa.

Begitulah. Sebagai orangtua memang pasti naluri kita untuk selalu membela anak sendiri dan cenderung marah kalau anak kita ditegur, namun kalau bukan dari kita-kita nih sebagai ortu yang nunjukin hal yang benar sama anak-anak kita ya siapa lagi.

Namun beberapa hal yang mungkin harus kita perhatikan saat menegur anak orang lain 

1. Bersikap Netral

Kita lihat dulu masalahnya apa. Walau anak kita yang nangis belum tentu anak kita yang dipihak benar. Makanya netral dulu, setelah tau apa masalahnya baru boleh tegur.

2. Jangan Membentak

Saya pribadi kalau ada yang membentak anak saya, wah bisa saya bentak balik tuh orang, LOL. Makanya saat menegur anak orang lain juga kita harus dengan cara baik. Gunakan kata nak, sayang, adek, atau sebut nama kalau kenal. Ngomongnya juga baik-baik ya sama kayak kita negur anak kita.

Kalau kejadiannya sama keponakan gitu lebih gampang, bisa negur sambil peluk anaknya.

3. To The Point

Kalau mau negurnya soal rebutan mainan ya itu aja yang dibahas. jangan malah melebar kemana-mana, ngungkit-ngungkit kesalahan yang lain .

4. Haram main Tangan

Yiaya ya bukan anak sendiri ini. Lha anak sendiri aja ngga boleh main tangan apalagi anak orang. Jadi jangan nampel tangan anak orag, mukul, apalagi nampar. wah bisa berabe ntar.

5. Hindari pelabelan negatif

Penggunaan kata anak nakal, anak bandel dan sejenisnya, malah melukai dan bisa mengganggu psikologis anak.

Pokoke apa yang kita ngga mau orang lain lakukan ke anak kita ya jangan lakukan. Itu aja.

Karena kepedulian orangtua termasuk keberanian untuk menegur perilaku anak orang lain bisa melindungi anak kita dan anak-anak lain dari pembiaran-pembiaran hal yang jelas-jelas salah.

Kalau kalian, tipe yang diem dan sebodo amat sama anak orang lain, atau tipe yang mau negur nih kalau anak orang lain salah?








Segabruk Pertanyaan Sebelum Menikah

Monday, September 25, 2017
Kemarin baca artikel soal hal-hal yang harus diperhatikan pasangan sebelum bercerai. Duh bacanya kok sedih ya.

Kalau menurut saya pribadi sih sebenernya alih-alih ngomongin perceraian, yang paling penting diketahui orang itu malah hal-hal sebelum memutuskan menikah. Karena mending nyiapin mental dulu sebelum kejadian, daripada udah nikah trus mikirin apa saja yang harus diperhatikan sebelum bercerai. #cry


Hal yang mungkin tidak banyak dilakukan oleh calon pasangan pengantin jaman now itu adalah mewawancarai calon pasangan. Mungkin segan, mungkin dianggap ngga penting, atau mungkin merasa " Ah kan udah kenal ini, masa pake wawancara segala, kayak yang mau melamar kerjaan aja". Lha iya, melamar kerjaan aja si owner memastikan memilih orang yang paling pas dengan kriteria yang dibutuhkannya apalah lagi pasangan hidup, orang yang bakal kita mintai pendapat dan berbagi segala masalah hidup baik buruk selamanya. SELAMANYA

Menggali sedalam-dalamnya dan sebanyak mungkin hal-hal yang perlu kita ketahui itu ngga tabu sama sekali. Supaya kita bisa menimbang, persamaan atau perbedaan yang ada masih bisa kita tolerir atau tidak.Ya kan ngga mungkin juga bisa nemu orang yang plek ketiplek sesuai keinginan kita, pasti ada kurangnya, pasti ada ngga cocoknya, namun kita bisa putuskan, kalau masih bisa ditolerir bisa ya lanjut, kalau ngga kita bisa ya hentikan sebelum melangkah ke jenjang pernikahan.

Jadi, mau menikah itu jangan pake perasaan tok, dipakai juga logikanya. Keduanya harus sejalan. Jangan karena ngga enak nih udah lama pacaran, atau karena udah terbiasa sih sama dia, jadi melupakan hal-hal krusial seperti pandangan dan prinsip hidup yang ternyata setelah menikah , kalau perbedaannya jauh banget bisa bikin lelah luar biasa.

( Baca : Menikah Atau Tidak )

Tentu lebih baik berderai-derai air mata di awal dibanding harus terpaksa berderai-derai air mata pas kapal udah berlayar. Atau malah sialnya, ngga bisa punya pilihan karena pertimbangan reputasi, keluarga, gengsi, finansial atau anak. Huhuhu pasti sedih.

Sejujurnya, saya dan Mas Teguh dulu juga  ngga sempat mengajukan banyak pertanyaan sebelum menikah, namun tetep lho walau ngga banyak tapi saya tetep nanya macem-macem (lha gimana?).

Namun kalau boleh berbagi sedikit cerita, saya mau nyeritain beberapa pertanyaan yang saya ajukan ke suami sebelum menikah dulu. Siapa tau ada yang bingung nih mau nanya apa ya sama calon pasangan.

Untuk pertanyaan dulu, saya hanya menanyakan beberapa hal yang prinsip saja. Prinsip menurut saya tentunya ya, karena tiap orang mah beda-beda hal yang paling penting untuknya. Jadi disesuain sama apa yang jadi hal-hal substansial bagi kita.

Tujuannya, agar kita yakin bahwa calon pasangan kita ini adalah orang yang punya prinsip hidup yang sama dengan kita. Prinsip hidup ya bukan sifat, karakter atau kebiasaan. Harus dibedakan.

( Baca : Bagaimana Jika Pasangan Beda Karakter ? )

Oke here we go.


1. Kenapa dia memilih saya?

Wahahaha kenapa ini jadi pertanyaan nomor satu?

Ya karena perlu taulah, dia milih saya karena apa nih, karena iseng, karena ngga ada pilihan, atau karena saya sesuai kriterianya dia, atau karena saya menarik hatinya ahsek.

Saya juga udah hampir lupa sih jawabanya. Tapi kurleb suami bilang, karena saya dan dia sekufu.

Kami berasal dari latar belakang keluarga yang kurang lebih sama. Saya anak seorang guru blio juga demikian, Jadi dia merasa ngga akan ada masalah dalam hal perbedaan tingkat ekonomi. Pendidikan kami juga sama, dan gaya hidup kami ngga beda jauh. ok sip.

Catet tuh, sekufu itu penting menurut saya. Jadi walau kata manis manja grup, biar satu tinggal di istana dan yang satu di gubuk derita, kalau memang sudah jodoh ya bakal nikah juga, saya sih kurang setuju. Mending pilih pasangan yang kondisinya ngga jomplang deh sama kita. Bikin hati lebih tenang dan posisi kita square.

Dan lagi memang lebih enak sih, jadinya kita juga ngga canggung saat masuk ke keluarga dia, dianya juga ngga canggung mask ke keluarga kita.

Alasan lain kata suami, kayaknya agak gombal, yang kayak saya cakep lah#uhuk, mandirilah bla bla bla……, humoris, pinter xixixi. Ini beneran jawaban suami, apa muji diri sendiri neng.


2. Dia akan mengizinkan saya tetap bekerja atau tidak?


Pertanyaan kedua itu juga penting banget, menyangkut identitas kita sebelum ketemu dia dan menyangkut kesiapan kita akan perubahan status. Jangan sampai setelah menikah, eh kita tiba-tiba disuruh berhenti kerja, padahal sebelumnya ngga ada pembicaraan mengenai hal ini. Berabe kan. Karena resign atas kerelaan diri sendiri dengan resign karena dipaksa itu beda ntar penerimaan diri pasca resignnya. Jadi tanyakan dan pastikan dulu padanya.

Untungnya suami saya yang ngga masalah gitu mau saya kerja atau tidak, Semua diserahkan ke saya. Ih seneng banget deh, soalnya walau saya ngga bercita-cita menjadi wanita karir selamanya namun saya juga mau kalau suatu saat saya resign dari pekerjaan itu bukan karena terpaksa, tapi karena kemauan saya sendiri.

( Baca : Pentingkah Istri Memiliki Penghasilan Sendiri?)


3. Dia mau ngga menerima saya beserta kesalahan-kesalahan di masa lalu?


Yang ketiga, bagi saya penting juga karena namanya suami istri itu ngga boleh ada rahasia, bisa berabe nanti. Pernah dengar kan pepatah yang bilang “ Seorang pria dilihat dari masa depannya, seorang wanita dilihat dari masa lalunya”. Makanya saran saya, jangan ada dusta di antara kita. Kalau dia ngga bisa menerima masa lalu kita, yo wis mungkin dia memang bukan jodoh kita.

Penting gitu cerita semua-muanya ?

Penting pakai banget. Apalagi kalau kamu punya kisah kasih panjang. Apalagi kamu jenis orang yang suka bercerita, yakin ngga bakal keceplosan ?, xixixi. Makanya daripada menjadi bom waktu, mending cerita aja. Tentang si A, si B, si C. Kalau memang dia jodohmu, ntar kalian bakal nertawain cerita-cerita itu, dan jika suatu saat kepentok di jalan sama sesorang di masa lalu, ya biasa aja gitu, ngga pakai rikuh-rikuhan.

( Baca : Pacaran Beda Agama, Putus Atau Lanjut?)


4. Apa pandangannya tentang poligami

Beneran saya nanyain ini sebelum nikah dulu.

Saya yakinlah mana ada sih perempuan yang punya cita-cita dipoligami. Makanya penting menanyakan ini di awal, minimal tau gitu pandangan dia. Dari jawabannya silahkan putuskan siap ngga nerimanya. Ada lho laki-laki yang sedari awal terang-terangan bilang kalau dia pengen suatu saat berpoligami maka istri harus ijinkan.

Suami saya sih bilangnya pada saat itu, dia pengen seperti bapaknya, yang cuma setia sama ibunya. Pengen kayak abang-abangnya yang menganggap keluarga adalah segalanya. Yup cukuplah jawabannya. Walau ngga secara tersurat bilang ngga setuju poligami.


5. Bagaimana kalau kami ngga punya anak ?

Percaya ngga percaya saya sempat menanyakannya. Ini kedengeran kok kayak pesimis, padahal perlu ditanyakan, karena ngga tau sih ya, kayaknya beberapa tahun belakangan kok banyak banget melihat pasangan yang dapet anaknya lamaaaa banget. Ya saya salah satunya. Dulu sempet nanyakan hal ini dan jawaban Mas Teguh itu.

Dunia ngga bakal kiamat kan?

( Baca : Kun Fa Ya Kun )

Oke, mantap


6. Dia mau berhenti merokok atau ngga?

Saya nanya ini karena mas Teguh perokok.

Nah, ini nih yang mikirnya panjang banget. Di keluarga saya ngga ada yang merokok. Bapak saya ngga merokok, abang saya juga ngga merokok, saya juga ngga pernah punya pacar yang perokok. Jadi pas ketemu suami yang perokok hmmm saya agak keberatan.

Dia cuma berjanji, ngga akan merokok di dalam rumah.

Apa itu ditepatinya?

Sampai sekarang masih sih. Kalau merokok, suami bakal ke belakang rumah, ke ruangan yang terbuka. Walau ngga sesuai harapan, tapi menurut saya ini hal yang masih bisa saya tolerir. Ngga membuat masalah berarti di keluarga. Ngga tau yah kalau orang lain. Mungkin ada istri yang sama sekali ngga mentolerir asap rokok di rumahnya.

Palingan, kalau suami saya udah batuk-batuk karena rokoknya itu, saya yang bakal ngedumel panjang lebar, trus seminggu kemudian dia bakal mengurangi rokoknya, abis itu ya kumat lagi. Ahhh semoga aja suami saya mau berubah untuk hal yang satu ini. Biar dianya lebih sehat gitu dan berumur panjang aamiin.

Mungkin di pasangan lain, ada juga hal yang sebenernya ga sesuai ekspektasi tapi masih bisa ditolerir.


7. Masalah keuangan

Untuk masalah keuangan , kalau saya pribadi ngga terlalu spesifik menanyakannya, karena saya punya alasan khusus.

Jadi begini, sebenernya untuk masalah keuangan, dibanding harus ngajuin pertanyaan mending kita nilai sendiri dari kelakuan dia selama masa penjajakan bersama kita. Even kamu ngga pacaran, misal melalui jalur taarufan atau dijodohkan atau dikenalin, pasti tetep kelihatan kok.

Soal keuangan ini, saya lebih percaya perbuatan daripada omongan. Percuma juga dia janji bakal ngasih seluruh penghasilannya ke kita tapi pas ngajak makan, kita bayar sendiri. Atau bilang ntar kita bakal jadi manajer keuangan keluarga, tapi pas mau nikah aja itungan banget ngasih hantarannya, # dasar matre kau.

Cara paling gampang sebenernya ya lihat dari saldo tabungannya hahahha. Tapi ini agak riskan sih ya, bisa miss persepsi. Tapi kalau pasanganmu orang yang dewasa, dia pasti ngga keberatan memberitahunya.

Caranya?

Lihat aja isi tabungannya dibanding lama ia bekerja. Dari situ kan bisa dilihat tuh seperti apa cara dia mengelola keuangannya selama ini. Boroskah?, type hematkah, type pelitkah? atau biasa saja?.

( Baca : Mahalnya Mengasuh Anak )

Misal nih, dia udah kerja 5 tahun, gajinya kamu tau berapa, trus kamu lihat tabungannya kok banyak banget. Eits jangan hepi dulu. Bisa jadi dia pinter ngatur keuangan atau malah pelit hahahaha. Maka lihat juga dari penampilannya. I mean, kalau tabungannya banyak, hapenya juga ngga jadul-jadul amat, penampilan ga kucel, ya berarti dia emang pinter ngatur keuangan. Dia tau cara menabung tapi tetap menikmati hidup. Tapi kalau tabungannya banyak tapi penampilannya kucel, ngga ketauan juga apa habis beli aset atau apa, bisa jadi dia pelit hahahaha. Tentukah ada parameter lain, kayak mungkin dia membiayai hidup keluarga, tapi minimal dapat gambarannya.

Lho emang pas pacaran boleh nanya berapa penghasilan calon suami/istri?

Boleh bangeeeet. Malah harus mah kalau kata saya. Sebelum nikah, saya dan Mas Teg tuh buka-bukaan soal keuangan. Saya sebut berapa tabungan saya (yang mana ngga ada hahahah). Iyalah tabungan saya paling dulu cuma seuprit karena memang gaji saya dulu belum gede, dan mas Teguh juga sebut tabungan dia. Ini juga bisa sebagai bahan pertimbangan kita sebagai cewek pas mau mendiskusikan mahar atau hantaran ke keluarga. Masa kita tega bikin calon pasangan kita utang sana sini buat bayar mahar kita. Ya yang realistis aja, percaya deh kalau dia pria dewasa ngga mungkinlah ngga memberi yang terbaik untuk calon istrinya, ahsek .

( Baca : Sinamot )

Kalau mau ditambahin bisa juga pertanyaannya dikembangin:

  • Perlu punya rekening bersama ngga?
  • Perlu pake perjanjian pra nikah ngga?
  • Pengaturan pengeluaran gimana ntar (kalau istri bekerja )
  • Masalah ngasih-ngasih ke keluarga gimana?



8. Masalah ngurus rumah gimana?


Saya sih orangnya agak konservatif. Bagi saya pekerjaan rumah tangga itu porsinya beda. Yang berat-berat kayak perbaiki air,genteng bocor,listrik itu urusan suami. Tapi untuk urusan masak,nyuci,ngepel, tanggung jawab istri. Suami sekedar membantu. Membantunya cukup dengan kasih asisten untuk saya wakakaka, dasar pemalas kau. Iya, saya jelas-jelas stated di awal nikah bahwa saya ngga terlalu suka kerjaan rumah tangga, dan karena mas Teguh tinggal di lingkungan perkebunan dimana punya ART itu semacam hal yang lumrah banget jadi ya no issue.

Kalian harus tanyakan ini, karena jangan sampai ada yang merasa setelah menikah " Lho kok aku kayak jadi pembantu sih" atau " Lho kok suami ngga mau bayar ART sih". Ngga semua perempuan soalnya suka pekerjaan rumah tangga, sama halnya dengan ngga semua perempuan punya kemampuan berkarir di luar rumah. Jadi better diomongin sebelum ngedumel saat udah nikah.

( Baca : Istri Selalu Salah? )


9. Ngurus anak?

Percayalah walau katanya ngurus anak itu naluri setiap ibu, tapi yang namanya anak itu ya bukan cuma anaknya si ibu doang. Karena itu anak bersama  maka jadi urusan bersama dengan porsi sesuai peran masing-masing.

Kalau menurut saya ngurus anak itu ada porsinya masing-masing.

Ngga mungkinkan suami nyusuin anak?, nyusuin anak ya bagian ibu,  bagiannya ayah adalah mensupprot kegiatan menyusui. Kayak nyediain air minumlah, ngepasin posisi, atau sekedar ngajak ngobrol saat si ibu nyusui biar ibunya hepi, ASInya ngalir lancar.

Jujur bagian ini saya ngga nanyain dulu, karena saya ngga kepikiran bahwa anak bayi itu super duper printilannya. Kirain ah kecillah.

( Baca : Mengasuh Anak Bukan Untuk Semua Orang )

So tanya dan bicarakan.

Nanyanya bisa soal pandangannya soal anak, itu urusan istri atau urusan bersama, jangan menyesal kalau ntar dapat suami yang masa bodo banget sama anak ya., Maka tanya dan pastikan.





10. Masalah teman, kongkow-kongkow, me time?

Ini masalah yang sering luput dari pertanyaan calon pengantin. Padahal ini bisa jadi sumber pertikaian di keluarga kalau ngga sepaham.

Apakah masih boleh berhubungan sama teman-teman lama?, apakah kita masih dibolehin main sama teman?, dsb dsb.

( Baca : Berteman dengan Mantan ? )

Kalau pas saya dulu dari awal kami sepakat ikut aturan agama aja. Aturan agama kan, yang namanya istri harus ijin suami kalau mau melakukan sesuatu. Yo wis saya ngikut itu, namun dengan perjanjian sepanjang disepakati bersama dulu.

Misalnya nih, mau keluar rumah harus ijin suami, mau kongkow-kongkow sama teman harus ijin suami dulu, yang tahu no telepon kita harus yang diijinkan suami juga. Bagi saya ini ngga memberatkan sama sekali. Jadi saya ikut aturan suami. Ya kalau ngga ada rahasia, ngapain keberatan ya kan. Dan percaya deh, setelah nikah, keinginan buat ngumpul bareng teman itu akan jauh berkurang, kalaupun mau ngumpul ntar kita udah dapat teman baru, yaitu teman-temannya suami, atau istri-istri teman suami, jadi ntar kongkow-kongkownya ya bareng suami. Lebih asik.


Terkesan kok kayak dikekang suami. Kagaaak lah, kalau kita bukan orang yang neko-neko, yakin deh suami juga ga bakal ngelarang-larang. Lagian kalau udah dapat ijin suami, kongkow-kongkow bareng teman jadi lebih nyaman malah kadang dikasih sangu sekalian wahahaha.





Menurut saya itu cukup fair.

Sama aja, kita toh juga ga bakal rela kalau suami sering-sering hangout bareng teman-teman wanitanya. Atau suami yang bonceng sana sini sama rekan kerja wanita.


11. Lebaran Mudik Kemana? 

Wahahaha, ini pertanyaan saya yang lain, Karena saya kan orang Medan dan Mas Teguh orang Jogja coret Kutoarjo. Jadi disepakati bersama dulu.

Dan FYI, kesepakatan kami dulu ngga seperti kebanyakan pasangan yang fifty fifty, alias tahun ini di keluarga istri tahun depan di keluarga suami. Kesepakatan kami, setiap tahun lebaran ke Kutoarjo titik, ngga ada perdebatan. Soalnya pertimbangannya dulu, ortu mas Teguh tinggal bapak doang, ibu udah meninggal, jadi kesempatan sungkem saat lebaran tentu menjadi hal yang ditunggu-tunggu, lagian kami sepanjang tahun di Medan, kan udah puas ketemu ortu saya.

Apa jadi masalah?

Ngga tuh. Cara menyiasatinya. Ya misal tahun ini sebelum lebaran udah berangkat mudik, tahun depannya berangkatnya di hari kedua, jadi tetep lebaran sama ortu disini. Atau ngga ya udah ortunya aja dibawa mudik sekalian ke Kutorajo, jadi dapet dua-duanya.

Mengapa ini perlu ditanyakan?

Biar salah satu ngga merasa keluarganya kok ngga dianggap penting sih saat lebaran?. Atau jadi pertanyaan sodara-sodara " Kok ngga pulang kampung?.

( Baca : Cerita Mudik )

Sepertinya 11 itu deh hal yang saya tanyakan dulu. Angkanya aja yang 11 sebenernya itu dah mencakup banyak banget lho. Bukan berarti hanya ini yang bisa ditanyakan, karena masing-masing pasti punya pertanyaan yang berbeda.

Kayak soal tempat tinggal.

Saya ngga nanyain karena udah tau dengan pasti ngga akan tinggal dengan orangtua.

Silahkan dikembangin sendiri sesuai apa yang mengganjal dan berasa paling penting untuk kita dan dijadikan pertanyaan sebelum menikah.

Setelah semua ditanyakan, setelah semua jawaban dikemukakan, tinggal tanya hati pakai logika, diakah orang yang kita inginkan untuk menjalani kehidupan ke depan?

Apakah kalau sudah memilih, dijamin bakal everlasting?

Belum cencu. Manusia berusaha, selebihnya minta ridha dari yang Kuasa.

Jadi, udah siap nikah belum?

( Baca : Karena Menikah Bukan Tujuan Hidup )


Bermain Sepatu Roda

Saturday, September 23, 2017



Udah beberapa bulan ini Tara punya hobi baru. kalau yang follow Instagram saya (Follow dong kakaaaa di @winditeguh ), pasti pada ngeh Tara lagi maruk-maruknya main sepatu roda. Hampir tiap minggu sama papanya dibawa main ke USU. Soale di USU ada aspalnya jadi enak buat main sepatu roda, kalau di komplek perumahan kami ngga bisa soalnya jalannya dari batako, jadi ngga rata. Duh suseh ya, mau main aja harus ke USU hahaha.

Awal mula Tara suka main sepatu roda itu gegara pas main ke rumah sepupunya di Jakarta pas lebaran kemarin. Lihat kak Icha dan bang Aqlannya main sepatu roda, dia pun langsung pengen. Pulang dari Jakarta langsung tiap hari nagih minta dibelikan sepatu roda. Duuuh, anaknya reaktif nih kayak emaknya hahaha.

( Baca : Things I Hate About Me )

Nah, gara-hara sering instastory pas Tara lagi main sepatu roda, jadi banyak yang DM nanya-nanya. Beli sepatunya dimana, harganya berapa, mainnya gimana kok Tara kelihatan udah jago.

Yuklah kita jawabin satu-satu.


Beli Sepatu rodanya dimana?

Awalnya saya juga sempet bingung nih sepatu roda beli di mana. Pertama nyari ke SOGO, ngider-ngider di bagian sepatu anak, ternyata yang ada itu model sepatu roda buat fashion gitu alias dipake di mall, jelas ngga pas sama keinginan Tara. Lanjut nyari di segala sport station yang ada di Medan, ternyata ngga ada juga. Terakhir iseng nyoba cari di Transmart Carrefour Plaza Medan fair, dan ternyata ADA sodara-sodara #terharuuuu.

Jadi carilah di Transmart langsung, ngga perlu ngider-ngider kayak saya. Dia ada di lantai 2 Plaza Medan Fair, di bagian deket sepeda-sepeda dan mainan anak.

Kalau kamu males nyari di Carefour bisa juga lho cari online. Ngga usah khawatir ntar ukurannya salah karena ternyata sepatu roda itu punya ukuran yang unik.




Ukurannya ?

Jadi ternyata ukuran sepatu roda itu , untuk satu sepatu bisa dipake sampai 3 ukuran lho, baru tau saya. Jadi ukurannya itu modelnya misal :28-31. Artinya bisa dipake anak yang ukuran sepatunya 28-31. Dia bisa distel stel gitu panjang pendek sepatunya, jadi fleksibel banget mah untuk anaj-anak yang kakinya cepat banget ya bu ibu tiba-tiba udah bertambah panjang.

Itu tombol Pushnya bisa untuk melebar dan menyempitkan panjang sepatu


Oya, Tara pake sepatu rodanya yang model In line Skate ya.


Harganya?

Tenaaang, harganya ngga bikin kantong emak bapaknya bolong kok. Karena saya belinya di Carrefour ya jadi harganya memang ngga mahal-mahal amat, soale dia bukan barang branded sih ya. Sekitaran 250 ribu- 400 ribu tergantung merknya. Kalau punya Tara itu harganya 260 ribuan. Ada juga yang jual di ELC gitu sejutaan, tapi saya sayang mah, soalnya Tara anaknya bosenan, jadi ga apalah yang murce-murce ya, hahahah. #emakmedit


Kok Tara langsung bisa?


Ini banyak yang nanyain, kok tara cepet banget udah bisa main sepatu roda.

Hahahaha, sebenernya ngga lho. Tara mah jatuh-jatuh terus, kalo saya pas videoin itu yang pas lagi oke oce ya karena emang dipilih yang diaplod, xixixix.

FYI untuk sepatu roda Tara, saya memang ngga pakein ala in line skate, tapi di roda belakangnya itu saya pasangkan rodanya dua-dua bersebelahan ( bukan segaris), jadi bagian belakang nopang berat badan Tara, makanya seolah-olah langsung bisa hahahahah ( bongkar rahasia).



Caranya, ntar distel aja rodanya, di paketan pas beli sepatunya ada kok, besi, mur, baut, dan obeng untuk mengaturnya. Atau kalau males rempong ya minta bantuan si abang carefor aja buat nyetelin.

Kok ngga dipasang segaris aja?

Soale main sepatu roda sama Tara itu untuk have fun. Tara itu anaknya mutungan, dulu pas diajak renang pertama kali, saya pakein pelampung yang tangan, trus dia kayak mau tenggelam gitu, sejak itu ogah banget diajak renang, sekarang sih udah mau lagi. jadi saya ngga mau Tara putus asa duluan hahaha, biarinlah dia hepi-hepi dulu main sepatu rodanya, ntar kalo dah gape baru kita sebarisin rodanya.

Jadi buat bu ibu yang pengen anaknya main sepatu roda tapi khawatir anaknya ngga bisa dan jatuh-jatuh, ngga usah khawatir dan ragu lagi, ngga bakal jatoh kok.

Tapi emang kalau saya pikir-pikir, Tara termasuk cepet bisa sih ya (emaknya muji-muji anak sendiri). Ya gimanaaaaaa tiap malam di rumah dan kamar jadi arena sepatu rodanya dia sih huhuhu.

Perlengkapan Lain?

Nah biar main sepatu rodanya aman, lengkapi si anak kita dengan helm, pelindung siku, dan pelindung lutut. Set dah sok nasehatin orang, Tara aja belum saya beliin pelindung lutut dan siku. Soalnya ngga sempet-sempet beli.

Tuh sebenarnya Tara punya helm, tapi kadang emaknya lupa bawain 


Tipsnya

Tips main sepatu roda ala Tara sih cuma satu, pas main, ajarin anaknya nyelarasin antara gerakan tangan dengan kaki aja. Kalau saya, biasanya di rumah, saya peragain seolah-lahh saya main sepatu roda juga, saya gerakkan tangan ke kanan dan ke kiri, dengan posisi kaki huruf V.

Jadi gini, ayunkan kedua tangan ke arah yang sama bersamaan, misal ke kanan, maka kaki kanan yang melangkah duluan, begitu sebaliknya. Mudah-mudahan bisa cepet bisa kalau caranya bener. Search di youtube aja deh banyak.

Yang Harus diperhatikan

Jangan lupa pakai kaos kaki ya, dan pake celana panjanglah saat main, biar kakinya ngga lecet-lecet. Terakhir, si anak jangan diberi beban saat main sepatu roda. Jangan dipaksa harus mahir. Kalau bagi saya sih, ngajak Tara main sepatu roda cuma buat seneng-seneng aja, having fun daripada anaknya main gadget terus di rumah (Tara si hantu gadget).

Di rekam, trus tunjukin ke anaknya kalau udah selesai, pasti anaknya hepi banget.

Ya udah deh, selamat main sepatu roda kawan-kawan Tara semua.









Pacaran Beda Agama?, Putus atau Lanjut?

Thursday, September 21, 2017
Wow tema GesiWindiTalk kali ini sungguh membuat saya maju mundur untuk menulisnya. Pas Gesi lempar tema ini, saya sempet mikir sejenak, mau ambil atau skip. Pertama, karena tema ini sensitif, kedua karena alasan pribadi tentu saja. Namun setelah saya pikir-pikir yo wis saya nulis aja, karena........................................................ saya memang punya pengalaman pribadi soal ini. Bukan hal yang saya tutup-tutupi tapi memang ngga pernah juga diumbar-umbar.





Jadi ini mungkin perdana banget saya nulis soal pacaran beda agama di blog ini. Untuk itu saya harus cerita dulu pengalaman pribadi. Disclaimer tulisan ini hanya berbagi cerita semata siapa tau ada yang lagi kebingungan atau mau cerita tapi malu atau mau cerita tapi takut dijudge atau alasan-alasan lain. Bukan untuk membuka aib atau mengenang-ngenang yang telah berlalu, No.

Triggernya pertanyaan dari pembaca blog Gesi :

"Gimana kalau semua hal sudah terasa tepat sama pacar, tapi beda agama"


Saya bakal jawab langsung, bahwa yang namanya pacaran beda agama, bisa saya pastikan memang semuanya itu terasa tepat. Karena, menurut pengalaman saya, saat kita pacaran dengan perbedaan yang begitu besar maka bisa dipastikan ya kita itu cocok banget dalam hal lain sama ybs, selain agama. Iyes, satu-satunya yang ngga sama itu ya keyakinan. Karena kalo ngga cocok banget, udah pasti ngga akan ada pertanyaan di atas, udah pasti ngga akan ada orang yang bingung, mau lanjut atau cukup sampai disini. Karena jika ada saja satu hal yang mengganjal udah pasti itu kita jadikan alasan buat putus tanpa harus memperhatikan alasan soal agama, ya ngga?

Kalau ada pembaca yang langsung ngejudge " Ya salah elu sih, udah tau beda agama, kenapa pacaran, pusing sendiri kan jadinya"

Trust me, ngga sesepele itu masalahnya. Ngga ada orang yang bener-bener memahami soal pacaran beda agama jika tidak mengalami sendiri. Maka, beruntunglah kalian yang tidak pernah dipertemukan dengan masalah maha membingungkan dan bikin galau ini.

Karena saya percaya yang namanya hati, perasaan itu katanya aja kita yang miliki tapi sebenernya kita kadang ngga punya kuasa buat menghadirkan atau menghalang perasaan yang ada.

Duh napa gw jadi puitis gini. Ngga, saya ngga akan menceritakan ini dengan sudut pandang mellow dan baper, tapi dari sudut pandang realitas, halah.

Saya dulu pacaran sama seseorang sebutlah namanya " Rangga" yang jelas-jelas saya tau agamanya apa, ya awalnya sama dengan kebanyakan kalian-kalian anak remaja yang lagi jatuh cinta. Saya dulu sekolah di SMA berasrama, 24 jam ketemu dengan orang-orang yang sama sampai hapal tingkah laku, kebiasaan, kebaikan, kejelekan bahkan bangun tidurnya temen seasrama ya kita tau gimana modelnya, rupanya, jeleknya.

Saya sekelas dengan dia, duduk dengan jarak meja yang hanya berseberangan doang. Pergi pulang sekolah di barisan yang sama, ngobrol saat di jalan, bertatap muka setiap hari.Witing tresno jarane seko kulino, ya seperti itu namanya cinta remaja, kadang kita ngga tau darimana datangnya, kapan dimana dan oleh siapa.

Jujur saja awal Rangga bilang suka sama saya, ya saya nolak dong, gila aja ngapain gw pacaran sama elu yang jelas-jelas beda. Ditolak sekali, coba lagi, ditolak lagi, coba lagi.

Apakah saat itu saya beneran ngga ada rasa sama dia?

Boong banget. Saya suka, tapi saya ngga mau, karena yaitu saya tau kami beda, titik.

Long story short setelah mati-matin berusaha mengabaikan perasaan sendiri, pacaran dengan orang lain dulu (temennya Rangga ), akhirnya kami jadian juga. FYI, orang yang pacaran beda agama bisa saya katakan bukan orang-orang yang dengan mudah menyerah kalau ditolak.

Awalnya mungkin cuma kepikiran, " Ah masih muda ini, ntar juga putus". atau " Ah liat ntar ajalah, kan ngga mungkin gw nikah sekarang". But, seperti kata pepatah, semakin kenal seseorang, cuma dua gendangnya, ya kalau ngga makin sayang ya makin ngga suka. Sialnya ternyata yang terjadi adalah yang pertama.

Makin lama bukannya makin menemukan alasan untuk berpisah, malah ngga nemu alasan kenapa harus berpisah, kecuali tentang perbedaan itu.

Why?

Kita suka musik yang sama, sepakat untuk hal-hal yang sama, ketawa untuk hal yang sama, mengumpat untuk hal yang sama. TAPI KITA BEDA.

Iya ngga usah dikasih tau, kita sadar banget hal itu.

Saya putus nyambung sampai belasan kali, ngga mau ketemu sampe level menghindar bertatapan mata di kelas karena takut goyah lagi. Nyambung lagi saat kuliah, untuk kemudian putus berkali-kali lagi. Lelah bangetlah. Kami LDRan, dan ngga pernah sama sekali ada cerita selingkuh atau gimana. To Be Honest seperti kata pepatah, LDR-an paling jauh itu bukan LDR-an beda kota atau beda negara, tapi ya LDR-an terberat itu adalah LDR-an beda rumah ibadah. Rasanya makin lama makin jauuuuuh banget, tapi sekaligus makin terasa dekat.

"Sempet ngga ngomongin soal perbedaan ini, siapa tau ada yang mau ngalah?"

Sempet banget berkali-kali.

Mulai dari " Oke aku akan coba belajar agamamu", katanya, sampai " Kenapa ngga tetap beda aja, asal saling menghormati?"

Hingga akhirnya, kami mulai berfikir rasional, ngapain menjalani sesuatu yang ngga tau mau dibawa kemana akhirnya.

Yang bilang " kok ngga dari kemarin aja"- percayalah itu pasti sudah dilakukan para pasangan beda agama, tapi ya ngga bisa, karena udah merasa cocok banget tadi. Sampe ngga bayangin ada orang lain yang bisa menggantikan dia.

Kami sampai pada titik jenuh, jenuh berandai-andai. Dan akhirnya sepakat untuk " Kita akhiri ini semua, jangan saling berhubungan, jangan saling telpon, jangan saling bertanya kabar"

Jangan ditanya gimana beratnya. Itu kejadian saya kuliah semester 4. Saya sempet bolos kuliah beberapa hari, karena nangis bombay di kos. Ngga selera makan, ngga selera ngapa-ngapain. Kerjaanya dengerin lagu Linkin Park doang, dengerin lagu Brian Adams sampe mewek-mewek.

Sempet banget tergoda buat nelfon, sempet banget tergoda buat datang ke Bandung. Syukur banget saat itu saya belum punya hape, jadi nelfon ngga segampang itu dan ketemu ngga semudah kos-an rumah gebetan.

Sempet pacaran lagi tapi ga bertahan lama, sebulan paling udah putus. Saya mulai serius kuliah, lulus, cari kerja, memperbaiki diri, memantaskan diri untuk orang lain yang saya ngga tau siapa. Sampai saya bener-bener bisa melepas dia dari hati saya, dari pikiran, dan bahkan ngga kepikiran sama sekali lagi soal dia barulah saya berani membuka hati untuk orang lain, dan itu saat usia saya udah siap nikah. Jadi tujuannya memang bukan buat pacaran.

Gila ya, kalau dipikir-pikir ternyata saya itu type setia banget.

Sampai akhirnya saya ketemu dengan mas Teguh, jatuh cinta lagi, kesengsem lagi, dan bersyukur banget, bahwa saya dulu memberanikan diri berhenti dari hubungan tanpa kejelasan.

Disitu saya baru merasakan banget, bahwa saat kita meninggalkan sesuatu karena tujuan kebaikan, bakal hadir seseorang yang jauh lebih baik. Karena yang tau apa yang terbaik buat kita kadang bukan diri kita, tapi yang nyiptakan kita.

Berjodoh dengan Mas Teguh yang sayang saya, sayang anak, mendukung segala kegiatan saya plus bisa beribadah bersama .Maka nikmat Tuhanmu yang mana yang kamu dustakan.😍😍

My Point is, bagi kalian yang sedang bingung, galau merana ingin menentukan langkah, putus atau lanjut, saya hanya mau bilang hal ini :

Percayalah sama saya, bahwa awalnya beraaaaaat banget, saya ngga akan boong, berpisah dengan seseorang yang kita rasa cocok banget dengan kita, mengerti kita, tau apa yang kita suka, beratnya sungguhlah ngga terbayangkan. Iya awalnya juga saya ngga bisa bayangkan, semua terasa suram, gelap, kayak hopeless sama masa depan. Tapi plis dengerin saya, waktu akan menghapusnya. Mungkin ngga sebulan, dua bulan, setahun, dua tahun, empat tahun, tapi kamu pasti bisa melupakannya. Dia akan menjadi masa lalu di seberang jembatan saja, makin lama makin samar hingga akhirnya ketutup bayangan pohon, semakin jauh dan hilang dari pandangan.

Kamu ngga harus memaksakan diri berpisah saat ini juga jika kamu belum merasa siap. take your time, but semakin cepat kamu menghentikannya, semakin cepat kamu bisa membakar jembatan di belakangmu dan memulai perjalanan baru.

Jika kamu sudah memutuskan untuk berpisah, kamu harus serius menjalaninya. Putuskan semua hal yang berhubungan dengan dia. Ganti nomor kalau perlu. Ini bukan mengada-ngada, tapi semakin sedikit akses kamu kepadanya, maka semakin cepat kamu bisa menghilangkan bayang-bayangnya. Ngga usahlah berdalih yang penting tetap sahabatan, tetap temenan, sekali lagi percaya sama saya, kamu ngga mungkin jadi temannya dia lagi apa lagi sahabatnya. Kecuali kamu mau ambil risiko buat dilanda kegalauan lagi.

Minta dukungan keluarga, atau sahabat atau siapapun yang kamu percaya untuk melewati masa-masa sulit itu. (jangan bilang lebay), karena setelah putus kamu mungkin akan tergoda untuk kembali, mungkin dia yang ngajak kembali. Kuatkan tekad dan say gud bye untuk semuanya, selamanya.

Ingat-ingat kata Ariel Peter Pan

" Engkau bukanlah segalaku
bukan tempat tuk hentikan langkahku
usai sudah semua berlalu
biar hujan menghapus jejakmu"

Yup, biarlah hujan yang menghapus jejaknya.

Untuk menghapus kenangan itu kamu sebenernya ngga butuh macem-macem hal, yang kamu butuhkan cuma waktu. Serahkan sama waktu saja, waktu yang akan menghapusnya, dan waktu juga yang akan menjawab bahwa apa yang kamu takutkan saat ini, ternyata nanti akan menjadi hal yang kamu syukuri.

Saya ngga mengatakan bahwa pacaran beda agama harus putus. Kita sudah dewasa, tau apa yang terbaik untuk diri kita. Buktinya Gesi fain-fain aja dengan Adit. Yes.

Jujur saya kagum sama orang-orang seperti mereka, kagum dengan kegigihannya berjuang.

Tapi bisa berjalan baik untuk mereka , belum tentu bisa untuk yang lain.

Bagi saya pribadi, saya pilih putus, karena seperti yang saya katakan, untuk menikah, bagi saya , saya harus satu prinsip untuk hal-hal besar yang substansial, dan bagi saya keyakinan termasuk di dalamnya. terlalu risky untuk saya menikah dengan seseorang yang tidak sepaham untuk hal itu. Dan saya bukan orang yang berani mengambil risiko itu. Saya terlalu takut.

Saya mungkin seorang risk taker dalam bekerja, namun untuk hubungan seumur hidup, saya ngga berani, beneran ngga mau ambil risiko sebesar itu, maka saya memutuskan untuk mundur dan berhenti. Dan sampai detik saya menulis ini, saya tidak pernah menyesali keputusan itu.

Apalagi setelah menikah, kayak kata Sabtu bersama ayah, pernikahan itu bukan hal yang mudah dan butuh perjuangan, maka saya juga ga mau nambah-nambahin perjuangannya dengan perbedaan yang bagi saya akan membutuhkan effort yang sangat besar untuk diselaraskan.

Akhir kata, saya mau menegaskan kembali, tujuan saya nulis ini karena saya tau banget gimana rasanya dalam posisi galau menentukan langkah. Dan saya pengen jika ada orang yang di posisi seperti saya dulu,minimal bisa dapat contoh nyata bahwa berpisah karena perbedaan keyakinan itu mungkin berat tapi kamu  akan mensyukurinya kelak. Saya yakin setiap hal yang terjadi di hidup kita ini ngga mungkin cuma kebetulan, pasti ada maksud dan pelajaran yang bisa diambil darinya.

Sebagai penutup, nyok nyanyi lagunya Dewi Lestari " Malaikat juga tau, siapa yang jadi juaranya"









Kartuisasi Jokowi

Wednesday, September 20, 2017
Foto dari sini


Inget ngga waktu jaman kampanye dulu, Jokowi kerap dibully gegara idenya soal kartuisasi. Sempet dibilang tukang kartu malah kalo ngga salah😜😜

Saya inget banget gimana terbata-batanya blio menjelaskan keinginannya agar ada e e e anlah di semua lini. Ya e-KTP, e-budgeting , e- pajak, e-SIM, dsb dsb. Terbata-bata bukan karena tidak tau apa yang dibicarakannya, tapi terbata karena ingin menegaskan betapa pentingnya hal itu.

Pas Kampanye ini Kayaknya


Ide Jokowi saat itu sebenernya sederhana. Melalui kartu dia ingin semuanya berjalan by system, terintegrasi dan transparan, no tipu-tipu. Ia ingin Indonesia memiliki bank data sehingga semua data rakyat Indonesia ini nantinya bisa diakses by sistem, kayak di film-film itu lho, dimana mau nyari data siapa aja bisa melalui internet.

Saya inget pernah denger kata-kata bijak (sorry saya lupa siapa yang ngomong ), bahwa ke depan penguasa dunia adalah orang yang memiliki data dan bisa memanfaatkannya.

Why?

Karena yang namanya data bisa digunakan untuk menerapkan strategi. Ya strategi bisnis, strategi pembangunan, membuat kebijakan , dll.

Kalau selama ini kita selalu mengandalkan data BPS yang masih banyak dilakukan secara manual, ke depannya data-data yang dibutuhkan bisa banget cuma tinggal narik data dari bank data yang ada di bank datanya pemerintah.

Dan kini satu persatu kartuisasi itu mulai terlaksana.

Mulai dari dana-dana bantuan yang diubah dari system tunai menjadi via rekening. Tak kurang dari bantuan non tunai berupa bantuan Rasta (beras Sejahtera ), PKH ( program Keluarga Harapan ), PIP ( Program Indonesia Pintar ), sudah terkartuisasi saat ini.

Ini tujuannya jelas, pertama agar bantuan jatuh hanya ke tangan yang berhak. Karena sudah menjadi rahasia umum, dulu saat bantuan-bantuan ini diberikan dalam bentuk tunai, tak jarang masih terdapat oknum-oknum tak bertanggung jawab yang main pungli aja ke mereka. Bantuan sosial aja masih ada yang ngembat ya, huuuft.



Nah dengan pemberian bantuan via rekening, hal-hal seperti ini dapat diminimalisir. GARISBAWAHI saya sebut DIMINAMILISIR, karena yang namanya niat jahat mah mau systemnya gimanapun selalu ada cara. 

Diminimalisirnya gimana?

Karena untuk mengambil kartu tersebut di bank, bener-bener harus si pemilik yang namanya ada di kartu, dan diberikan via rekening yang mana saat pengambilan jika dia ambil via teller ya harus ada tanda tangan dan tanda pengenal si empunya rekening, jika ngambil melalui ATM maka hanya si pemilik rekening yang tahu no PIN nya. Jadi lebih personal dan lebih aman.

Yang kedua, tujuannya  untuk mendorong percepatan peningkatan indeks keuangan inklusif.

Iyes, karena melalui program bantuan-bantuan sosial tersebut, bank-bank bekerja sama dengan para agent Brilink yang merupakan layanan keuangan inklusif yang melibatkan masyarakat secara langsung. 

Jadi sekali dayung, berpulau-pulau terlampaui 

( Baca : Dapat Gaji Dari BRI Tanpa jadi pegawai BRI )

Mengapa harus kartu dan mengapa harus melalui perbankan ?

Karena melalui kartu yang terhubung ke perbankan, maka system keuangan kita akan muter disitu-situ aja, akan terbentuk closed system gitu lho. Dari pemerintah nyalurin bantuan – masuk rek- nasabah ambil dana dr rek – belanja pake kartu- masuk ke bank- terkumpul dana – salurin ke kredit – kredit untuk mengembangkan usaha – usaha masuk maning ke bank – bank bayar dividen – untuk pembangunan – balik ke rakyat. Gituuu teros, loopnya. 👌👌


Karena disalurkan melalui bank juga maka secara otomatis mereka akan terhubung dengan layanan bank, dan ke depannya, jika mereka memiliki usaha dan kemudian ingin mengembangkannya, bisa meminta kredit mikro di bank sehingga tidak perlu meminjam uang dari rentenir atau lintah darat yang bunganya sungguh mencekik leher. Pinjaman berbunga rendah dengan syarat ringan saat ini ada yang namanya KUR di bank-bank pemerintah.☝️☝️(plis ingetin untuk nulis soal KUR di blog)

( Baca : Tentang Kredit di Bank  )


Nah, yang terbaru nih, seluruh pegawai di bawah kementrian BUMN diwajibkan memiliki kartu Tanda Pengenal Pegawai yang bundling dengan uang elektronik, kayak di foto ini . Kartu pengenal yang berfungsi sebagai e money juga.




Beberapa BUMN bundlingnya dengan BRIZZI  dari BRI, kayak PLN, KAI, 👍👍 yang lain apa lagi yaaa? hahaha males nyari info :)

Jadi si kartu pegawai bisa juga digunakan untuk belanja, dipakai bayar toll, parkir, dsb.

( Baca : Bayar Tol Tinggal Tempel )


Intinya, ntar ke depan diharapkan BUMN ini bakal mendrive untuk BUMN goes digital sebagai pendukung pembentukan National Payment Getaway (NPG ).

Apaan tuh?

National Payment Getaway itu adalah sistem pembayaran non tunai yang digunakan khusus di Indonesia. Garisbawahi nih KHUSUS DI INDONESIA.

Jadi, kalau system yang ada saat ini , setiap transaksi non tunai kita baik kartu debet maupun kartu kredit, data pembayarannya diproses di luar negeri dan kembali ke dalam negeri pada saat penagihan. Padahal, transaksi pembayaran untuk kartu kredit misalnya berdasarkan catatan BI, sekitar 80 persen transaksi terjadi di dalam negeri, dan 20 persen sisanya di luar negeri. 

Nah saat ini kita itu masih menggunakan perantara perusahaan asing seperti Visa dan Mastercard. Karena ada perantara maka akan ada fee tambahan. Fee tambahan ini dibebankan ke pedagang dan ke penerbit kartu .

Tentu akan lebih efisien kalau Indonesia memiliki sendiri badan atau perusahaan yang menjadi perantara segala transaksi non tunai tersebut. Imbasnya nanti biaya transaksi bakal lebih murah, termasuk transfer antar rekening juga biayanya akan lebih murah.


Nah Sistem NPG ini memungkinkan transaksi pembayaran non tunai dapat diproses di dalam negeri. Ada 4 bank yang ditunjuk untuk pengembangan gerbang pembayaran nasional ini, yaitu BRI, Mandiri, BNI, dan BCA. Keempat bank itu akan bertindak sebagai acquirer , artinya mereka mampu melakukan kerjasama dengan pedagang untuk memproses transaksi dari uang elektronik yang diterbitkan.

Apa untungnya untuk Indonesia, untuk kita semua?

Ya jelas banyak banget, pertama Indonesia dapat mengontrol sendiri transaksi domestiknya khususnya yang menggunakan pembayaran via kartu. Trus kita tentu saja bakal berkurang ketergantungan terhadap pihak principal luar. Transkasi non tunai juga jadi lebih efisien lebih murah, ujungnya akan tercipta kedaulatan system pembayaran Indonesia, karena bank kita sendiri nih yang mengontrol transaksi domestic kita. 

( Baca : PBI Tentang National Payment Getaway )

Nah lho, dari kartuisasi ini bisa jadi langkah awal Indonesia yang berdaulat lho, hari gini mah kedaulatan negeri ngga cuma dari angkat-angkat senjata aja ya gengs, tapi dari kedaulatan keuangan melalui proses digitalisasi transaksi keuangan domestik juga bisa dilakukan. 😍😍

Hayoo siapa yang masih ngetawain program kartu-kartuan ala Jokowi 😄😄

***

Kemarin pas saya posting di FB, banyak juga yang komen. Beberapa komentar yang pengen saya bahas, saya tulis disini aja deh ya .


 E- KTP msh banyak masalah MBA.. Itu aja yg harus diutamain


Naini, ngga hanya E-KTP yang jelas-jelas lagi kesandung masalah korupsi, program lainnya juga masih banyak kendala kok. Seperti bansos tuh, masih buanyak banget hal-hal yang harus diperbaiki, mulai dari proses pencetakan kartu sampai pendistribusian ke yang berhak menerima.

Namun, kalau ngga dimulai ya kita ngga akan tahu bakala ada kendala. Ya ngga?

Sp Untuk e-KTP, ayo kita kawal aja kasusnya yah.


Klo berani: 1 kartu bisa berfungsi sebagai: KTP, SIM, BPJS, ATM, NPWP, kartu rumsh sakit, Kartu siswa, bisa buka semua pintu hotel, perpus, dll. Semua terintegrasi. Jadi klo mau daftar apa saja tinggal kasih kartu itu, beres, gak perlu lagi nulis form yg begitu banyak. Syukur-syukur kartu itu bisa merekam jejak seseorang. Misal, dulu domisili dimana, sekarang dmn... (Maklum sisa mimpi tadi malam,😀😀😀)


Kita juga pasti maunya semua praktis, kalau bisa satu kartu mah bisa buat semua, bahkan bisa buat bayar kalau mau ke toilet umum. Tapi saat ini namanya juga baru memulai, akan lebih gampang kalau per kartu dulu, karena tiap kartu itu yang punya urusan beda-beda kementrian.

Kayak E-KTP : Itu hubungannya ke kementrian dalam negeri
Rasta dan PKH ; ke Kementrian Sosial
PIP : Ke Kementrian Pendidikan
E-Tilang : Ke Kepolisian
ATM : Ya ke Bank, hubungannya ke Bank Indonesia dan OJK.
NPWP : Ke Dinas Pajak
BPJS  Ke Kementrian Kesehatan

Sabar ya. Yang namanya birokrasi ngga semudah ngomonong " POKOKNYA", xixixi.


ampa skg kayanya masih di bully klo urusan kartu win. kan banyak kartu saktinya....hehehehe



Iyes tentu saja, sampai kapan pun Jokowi akan dibully kok. Yang bully pasti ada alasannya. Pertama mungkin karena ngga tau atau ngga mau tau dengan tujuan kartuisasi era Jokowi. Kedua, ya mungkin karena yang namanya Jokowi di matanya selalu salah, kalau udah seperti ini ya gimana dong yah hahahah. Alasan ketiga, ya karena orangnya mungkin susah diyakinkan sebelum semua bisa lancar jaya tanpa kendala berarti dan mungkin dianya bukan termasuk orang yang menikmati proses.

Ngga apalah. Bully-an seperti ini mah cukup nunggu waktunya aja, kita doakan bersama semoga semakin dibully semakin berusaha jadi lebih baik yes. 


Yang jelas ada pihak yang untung dan ada juga yg rugi.


Off Course yess. Apapun di muka bumi ini mah memang selalu punya dua sisi mata uang kan yah.

Yang diuntungkan tentu ya kita-kita ini, rakyatnya.

Yang dirugikan jelas banyak. Orang-orang yang pengen nyari celah, yang pengen korupsi, yang pengen tipu-tipu, oknum-oknum yang suka pungli tentu bakal dirugikan banget mah .


kebanyak kartu sakti, proyek kartu jadiinya. lumayan banget tuh klo jadi vendor kartu. suply ke 1 proyek aja dpt berapaan tuh



Ini komen gengges tapi ngga apalah :)

Kalau soal proyek-proyekan mah saya kurang begitu mengerti ya. Tapi kalau kartunya yang dikeluarkan bank, kayak kartu PKH, PIP, Rastra itu mah ngga ada proyek-proyekan, wong skemanya sama dengan buka rekening. Apa iya kalian kalau buka rekening dikenakan biaya? Ngga kan? Wong gratis, jadi disini ngga ada proyek-proyekan kartu ah.

Kalau e-KTP saya kurang tau, jadi ngga berani bahas. 


Kalau soal kekurangan tentulah program mana sih yang ngga ada kekurangannya? Yang penting kita tahu bahwa kita sedang menuju ke arah yang lebih baik, bukan begitu?






Bayar Tol Tinggal Tempel

Tuesday, September 12, 2017
Hal-Hal Yang Harus Kamu Ketahui Tentang Uang Elektronik

Halooo banker's Life hadir lagi nih, maaf yak udah lama absen.

Apa yang lagi hot nih tentang perbankan?

Iyes, kalau lihat timeline sih lagi wara-wiri yang share soal rencana aturan pemakaian uang elektronik untuk pembayaran tol. Jadi mulai tanggal 01 Oktober 2017, pemerintah melalui BI dan Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan memberlakukan aturan pembayaran di jalan tol Indonesia hanya menggunakan uang elektronik saja, alis cash dilarang masuk.



Respon netizen macem-macem, ada yang senang, ada yang bingung, ada yang bengong.

Ada yang nanya " Wah gimana kalau pas kebetulan udah di tol ternyata saldo e moneynya kosong?"

" Gimana kalo lupa bawa e money ", dan sebagainya dan sebagainya

Waaa seru ini.

Sebenernya ngga perlu ditanggapi dengan risau sih, yang namanya mau menuju ke arah yang lebih baik, ya harus ada uji cobanya yak. Mungkin di awal-awal bakal heboh dulu, mungkin ada yang ketinggalan kartu, bisa jadi ada yang saldonya tiba-tiba habis dan ga inget isi ulang, tapi ga apa untuk awal-awal beberapa bank banyak yang standby di pintu tol kok, jadi jangan khawatir dulu ya.

Makanya yang belum punya uang elektronik ayo mulai sekarang pakai uang elektronik ya.

Sebagai pegawai bank yang baik budi, saya mau sharing soal uang elektronik nih, siapa tau ada yang belum tau atau malah belum pernah denger sama sekali. Baca ya biar lebih kenal sama produk bank yang satu ini.

Apa itu uang elektronik?

Uang elektronik atau yang sering disebut e-money ini adalah produk dari bank yang fungsinya sama seperti uang tunai yang dapat dipakai di merchant-merchant yang ada EDC atau card reader bank tersebut

Besar saldonya dibatasi oleh BI hanya sebesar Rp 1 juta saja per kartu.

Di BRI namanya BRIZZI. Saya ngga bahas punya bank lain ya, maklum eikeh cintanya sama bank BRI, bukan bank tetangga wahahahaha.

Ini penampakan kartu Brizzi. Macem-macem banget gambarnya, biar nasabah ngga bosen lihatnya.





Bagaimana cara mendapatkan Kartu Brizzi?

Brizzi dijual di bank BRI. Kamu bisa datang ke BRI mana saja, tanya ke CS atau satpamnya, beli deh kartu Brizzi disana.

Kartu Brizzi ini dijual kosong seharga Rp 20 ribu, nah biar ada saldonya kamu harus melakukan top up. Top upnya bisa melalui EDC BRI ataupun melalui mobile banking.


Cara Top Up

Kalau pakai mobile banking/ internet banking BRI berarti kamu harus punya rekening BRI, caranya seperti ini.








Selain internet banking, pakai mobile banking juga bisa yah.

Ngga punya rekening BRI?

Kalau kamu ngga punya rekening BRI, bisa top up pakai kartu ATM bank mana saja, asal menggunakan EDC BRI. Caranya sama saja, ntar pilih menu pembelian juga sama kayak di atas. Jangan lupa untuk aktivasi dulu ya sebelum digunakan.

Sekarang ini kalau kalian malas ke bank, di beberapa pintu tol ada juga petugas BRI yang menjual Brizzi secara langsung. Ngga perlu top up karena Brizzinya udah diisi saldo, dan siap pakai.


Apakah sama dengan kartu debet?

Beda.

Kalau kartu debet, nasabah harus punya rekening dulu untuk punya ATM nya dan harus ada saldo di rekening BRI, kalau kartu Brizzi nasabah ga harus punya rekening di BRI, siapa saja bisa memilikinya.

Jadi yang saat ini belum punya rekening di BRI pun ya bisa memiliki Brizzi, karena dia bener-bener kayak uang tunai. Namun biar lebih asoy sebaiknya sih buka rekening dulu biar ntar gampang top upnya *wink

Dimana saja bisa digunakan?

Kartu Brizzi ini bisa digunakan dimana saja sepanjang ada EDC BRI nya. Bisa digunakan di merchant-merchant, di gerbang tol, di tempat parkir, di Indomart, Alfamart, pokoke sepanjang ada EDC BRI, maka bisa digunakan.


Cara pakainya tinggal di tap ke reader Brizzi nya, masukin jumlah uangnya , ntar saldo di kartu akan berkurang. 

Bisa direedem ngga ?

Bisaaaaa.

Kalau misalnya nih kamu lagi bokek, tapi saldo di Brizzi kamu lagi banyak, bisa kok kamu redeem, tapi harus ke teller BRI ya. Datang aja ke CS nya, ntar disuruh isi form, lalu dicairkan deh di teller. Jadi fleksibel banget


Apa saja keuntungan pakai Brizzi


Waduh banyaklah.


  • Praktis tentunya, kamu ngga harus kemana-mana bawa uang tunai. 
  • Bisa dimiliki siapa aja tanpa harus punya rekening bank. Ngga perlu pake PIN dan ngga ada kadaluarsanya. Tapi dia akan pasif kalau tidak digunakan selama setahun penuh. Ya masa sih ngga digunakan setahun kan yah.
  • Bisa banget lho digunakan buat ngatur pengeluaran bulanan. Misal nih kamu punya beberapa kartu Brizzi. Yang satu buat bayar toll, yang satu buat alokasi kalau pakai angkutan umum ntar Trans Jakarta, Commuter Line, atau saat kamu ke Jogja mau pakai Trans Jogja misalnya. Trus kartu lain kamu alokasikan buat belanja bulanan di Alfamart atau Indomart, atau di Carefour, terserahlan. Nah jadi teratur kan keuangannya. 
  • Banyak banget diskon di merchant-merchant yang kerjasama dengan BRI. Ada diskon di tempat-tempat kuliner kayak Medan Napoleon, Burger Gaboh, Burger Caffe, si Bolang Durian, Pelawi Durian, banyak deh, saya sampe ngga hapal ^_^

    Mau info lebih jelas soal promo Brizzi bisa dilihat di IGnya BRI nih khusus untuk promo-promo seru yang ada.. http://instagram.com/promo_bri_medan.
( Baca : Medan Napoleon, Oleh oleh Kekinian dan Halal dari  Medan )

Nah udah dijembrengin tuh A-Z tentang Brizzi. 

Balik maning ke pertanyaan di awal tadi, gimana kalo tiba-tiba pas udah masuk tol eh ternyata saldonya kosong?

Wew, makanya gunakan mobile banking BRI untuk cek-cek saldonya. Kamu bisa gunakan hape yang ada fasilitas NFC nya untuk langsung cek saldo, buka mobile banking, pilih menu Brizzinya, tempelkan kartunya, langsung terlihat saldonya.

Hape yang punya fitur NFC itu setau saya sih Hp android kayak Samsung, Sony, Xiaomi tapi lihat-lihat typenya. Cara mengetahui hape kita punya fitur NFC atau ngga, seperti ini :

Masuk ke menu Settings > Wireless & Networks > lalu klik More. Fitur NFC akan terlihat jika smartphone kamu mendukungnya.



Kalau ngga ada?

Ya belilah ah.



YANG PERLU DIPERHATIKAN NIH :

JANGAN LUPA AKTIVASI DEPOSIT SEBELUM MENGGUNAKAN KARTU ELEKTRONIK, APAPUN JENIS KARTU ANDA.

Ini harus diinget ya frend, jangan sampai merasa udah top up trus lupa aktivasi. 


Gimanaaa, udah siap belum buat hidup cashless?

Oya lupa, Brizzi ini bisa banget lho kamu jadikan hadiah buat orang terkasih , eeeaaaa.Hari gini orang dikasih e money pasti hepilah.


APAAAA ngga ada yang ngasih kamu Brizzi???


Baiklah, karena ngga ada yang ngasih kamu Brizzi, saya bakal kasih kalian Brizzi gratis untuk orang yang beruntung


Caranya ?

  1. Share dong tulisan ini, biar banyak yang baca jadi banyak yang tau soal ketentuan bayar tol pake elektronik money, aka Brizzi. Sharenya boleh dimana aja, boleh di FB, di Twitter, terserah. 
  2. Follow akun Instagram akuh ya → @winditeguh, buat apa? biar kalian bisa baca pengumuman pemenangnya.
  3. Follow juga akun IG  → @promo_BRI_Medan, biar kalian ngga ketinggalan info promo yang sedang berlangsung.
  4. Jawab pertanyaan saya di komen postingan ini : " Kalian pengen Brizzi bikin promo di mana aja? dan kenapa?"
  5. Sertakan data diri ya biar saya gampang mention kalau kamu menang :
    Nama :
    Akun IG :
Pemenangnya yang nentuin saya sendiri. 

Hadiahnya ?

Ada 5 BRIZZI dengan nominal @Rp 50 ribu 

Periode : mulai hari ini sampai hari Minggu tanggal 17 September 2017
Pengumuman : Hari Senin, tanggal 18 September 2017.



Jadi..kalau mau bayar tol tinggal tempel pake apaaaa?

Pake BRIZZI lah 😍😍

Custom Post Signature