Beda..... Siapa Takut !!!

Sunday, December 18, 2011
Bagaimana ya kalau dapet pasangan yang beda dengan diri kita?

Kalau mau lihat pasangan beda karakter, beda selera, beda gaya, ga usah susah nyarinya ( lihat aja pasangan dibawah ini).




Masih inget lagunya siapa tuh yang penyanyinya udah meninggal,yang liriknya gini nih
“aku suka singkong kau suka keju”

Nah kalo aku dan suamiku beda lagi. Kalu dibuat daftar kira-kira seperti ini :





Awalnya susah juga mengakomodir perbedaan-perbedaan. Kalau mau masak, bingung sendiri ( maksudnya yang bingung yang masakin, yang jelas bukan aku ), terpaksa masak dua jenis lauk yang berbeda, aku ga bisa makan tanpa sambal, dia…. Langsung mules kalo kena sambel.Di tambah lagi aku paling suka ikan laut, dia ogah banget. Belum lagi sayurnya, hadeh masa tiap hari makan pecel ( kalau gudeg ga ada yang bisa masaknya), padahal bagiku makan tuh paling nikmat kalau ada kuah gulainya atau minimal sayuran berkuah la.Tapi berhubung dia ga suka santan diambillah jalan tengah, sayur bening hehehe.

Bulan-bulan pertama, kita seperti dua orang yang berusaha keras saling mengklopkan diri. Susahnya kalau lagi jalan ke Mall, saat tiba waktu makan pasti riweh, dia maunya makan di KFC, aku ogah banget makan KFC kalau ga dalam keadaan darurat. Akhirnya kuputuskan, aku ga akan pernah makan KFC kalau ga sama suamiku. Jadi jangan harap akau mau makan di restoran cepat saji itu selain kalau lagi bersamanya. Hmm ralat deh , kecuali di tempat itu ga ada restoran yang murah, bolehlah si Jagonya ayam ini jadi pilihan, hahaha tetep aja intinya ngirit.

Satu-satunya selera makan kami yang sama adalah mie ayam. Thanks God, seneng banget waktu tau, jadinya kalau lagi ga ada kerjaan sore-sore, kita hunting mie ayam sampe ke ujung-ujung kampung deh.

Kalau masalah hobi sih ga ada masalah, karena dia hobinya tidur, jadi saat ia tidur aku puas-puasin deh baca buku. Dan kalau hari minggu dia ke bengkel, just drop me to gramedia. Asik kaan??

Jadi, siapa bilang beda karakter ga bisa bersama?
Justru perbedaan yang membuat kita lengkap kan? Like kunci and gembok, ato enzim dan substratnya ( yang ini harus diteliti lagi kebenarannya, biar keren aja)

Ada satu moment yang membuatku bahagia banget punya sifat cerewet dan hobi banget ngobrol.

Hari itu suamiku, test kompetensi di kantornya, hanya untuk evaluasi berkala. Waktu ditanya, apa yang membedakanmu hari ini dengan beberapa tahun yang lalu?

Setelah menjawab panjang lebar tentang kompetensi diri, kematangan berpikir dan bla bla bla , di akhir jawabannya dia bilang gini nih

“ Dulu saya sangat tertutup dan tidak berani berbicara di depan umum, namun sejak menikah dengan istri saya, saya jadi terbiasa berbicara dan lebih berani mengutarakan perasaan saya”.

Kenapa? Apa yang membuatmu jadi terbiasa berbicara?

Hmm, setiap saya pulang kerja,istri saya selalu minta saya cerita situasi di kantor, kalo ga dijawab dia ngambek, jadinya tiap hari saya harus nyeritain semuanya.

Wuih, keren banget kan jawaban suamiku, hehehe. Gimana gak ya. Dulu sempat frustasi dengan sifat pendiamnya. Ditanya mau makan apa mas?, jawabnya terserah. Capek-capek aku cerita panjang lebar, dia nya Cuma tersenyum. Pokoknya kalau dihitung jumlah kosakata yang dikeluarkan kita berdua dalam satu percakapan, 5 : 300 kata.parah ga tuh.

Ini ilustrasinya.
Suami baru pulang kerja, buka pintu.... kriiieeeet, rebahan di kursi

Aku : “ Capek mas?”, sambil nyodorin teh hangat
Suami: ‘ga kok”
A: tadi di kantor ada masalah ga mas, temen kerjanya ada yang ngeselin ga?”
S : Ga
A: Diem
S: Diem
Krik krik krik

A: Tadi ngapain aja mas, ada rapat ga, ato ada mesin yang rusak ya?
S: ya gitu
A: Gitu gimana,
S: ya gitu
Krik krik

A: Apel pagi mas ngomong apa, ngarahinnya apa. Ngasih semangat itu penting lo mas, biar anak buahnya kerja dengan senang hati
S: hmm, iya

*****

A: mas, kalau ngolah kelapa sawit tuh, setelah di masukin ke boiler trus diapain yah, gimana caranya kok bisa jadi minyak sih, jelasin dong mas prosesnya, biar ade kalau ditanya orang ngerti gitu lho ( ini sebenernya siapa yang sarjana teknik kimia ya )

S: kalau ade mau tau, ikut mas aja ke pabrik

Gubrak,…Hadeh, Gatot nih hari ini strategi membuat dia mengeluarkan minimal 20 kata dalam tiap buka mulut.

Aku harus ubah strategi pikirku, kalau dibiarin lama-lama aku bisa kehilangan perbendaharaan kata nih. Akhirnya aku ubah pola percakapannya jadi kayak gini,

A: Mas, ade tuh ya suka banget baca, nih buku kesukaan ade. “ Bidadari-bidadari surga’ karangannya tere liye. Tau ga mas ceritanya tuh tentang bla bal bla……………. ( 500 kata deh pokoknya).

S: bagus ya de ceritanya ( 4 kata)

Puih, jangan Tanya berapa kali pola pertanyaan kuubah, kukombinasi dan ku modifikasi.
Aku udah ga inget lagi, di minggu ke berapa pernikahan kami, suamiku akhirnya dengan ikhlas berbicara panjang lebar seperti yang kumau

Jadi….. beda karakter? Siapa takut







6 comments on "Beda..... Siapa Takut !!!"
  1. 4 kata itu sesuatu wind.. sesuatu
    ahahahaha :))

    ReplyDelete
  2. seneng lo mei ya.
    ntar deh kalo lo da merit, kalo pasangan lo beda karakter, gw pengen liat reaksi lo,

    btw Bromo mei bromo hahay

    ReplyDelete
  3. hehehe jadi inget perbedaan asni dulu ama suami namun berjalannya waktu pasti deh istri yang mengalah dan akhirnya mengikuti selera suami soal makanan ya...bukan yang lain xixix

    ReplyDelete
  4. Beneeerrrr Winddddd, kalaauu gak beda gak seruuu hahaha masak mau kompak melulu,seninya berumah tangga kan emang gitu! Oya suamimu persis suamiku,tunggu deh ntar kalo udah ada anak,dijamin beliau bisa sedikit cerewet hehehe...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya ya mba. sekarang sih dah mending banget. walau masih banyakan aku ngomongnya. :)

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature