Stereotype Banker

Thursday, July 2, 2015
Tadi main ke blognya mba ira tentang stereotype terhadap profesi seseorang. Salah satunya adalah banker. Dipikir-pikir, ternyata memang banyak banget sterotype seorang banker yang sudah melekat di benak orang-orang.


Banker = Jago Ngitung Uang

Jadi katanya stereotype seorang banker itu adalah jago ngitung. Hahahaha, bener banget tuh. Saya sering mengalaminya berkali-kali. Kalo ada acara-acara sering didaulat jadi bendahara lah, jadi tukang ngumpulin duit lah, lhaa malah menjurus jadi kasir. Sepertinya orang-orang membayangkan kalau kerjaan banker di kantor itu ngitungin duit mulu. Ada sih yang memang kerjaannya demikian, itulah Teller, emang kerjaannya ya ngitung duit. Tahu kan kalau teller di bank itung ngitung duit bisa cepet banget, bahkan pada jago-jago ngitung duit pakai 3 jari, sreeet sreeet. Makanya dianggap banker ngitung duit? Keciiil. Xixixi, padahal ngga semua teller juga lho jago ngitung duit manual gitu, apa pada ngga tau ya sekarang mah para teller ngitung duit pakai mesin hitung uang, tinggal letakin di mesin, mesinnya yang ngitung sendiri.



Karena saya ngga pernah jadi teller, kadang tengsin juga kalau didaulat ngitung duit cepet-cepet, yang ada ntar malah ketelingsut lagi. Aku tidak ahli ngitung duit cyiiin, ahlinya ngabisin duit.

Gambar dari sini


Banker = Ahli Ekonomi

Disamping dianggap jago ngitung, banker itu sering dianggap ahli ekonomi.

Dulu saat ikut suami tinggal di perkebunan ( di unitnya), tanpa pakai pertimbangan, saya langsung ditunjuk jadi seksi ekonomi, soalnya ada kata ekonomi, dan banker harusnya ahli ekonomi. Padahal tugas seksi ekonomi itu kebanyakan terkait dengan kegiatan menghasilkan uang kayak ngadain bazaar, jualan apa gitu. Lhaa coba apa hubungannya sama banker.


Banker = Ahli akuntansi dan Keuangan

Selain itu banker juga dianggap ahli akuntansi dan ahli keuangan.  . Ini juga ngga sepenuhnya benar. Memang di bank ada divisi yang khusus ngurusin soal keuangan, investment, global market gitu, namanya Divisi Treasury, tapi juga ngga bikin mereka semua jadi jago ekonomi dan ahli keuangan sih. Job desknya juga beda-beda yah. Ada juga divisi yang khusus ngurusin pembukuan ,akuntansi. Nah di satu divisi itu sendiri, tugas masing-masing orang beda-beda. Ada yang khusus ngurusin pajak, ada yang khusus ngurusin laporan publikasi, dan ada yang memang tugasnya ya membuat jurnal akuntansi yang biasa dimengerti orang. Jadi sangat spesifik, tidak bisa digeneralisir.


Banker = Financial Planner

Gara-gara dianggap sebagai ahli perencanaan keuangan, saya sering banget dimintain pendapat untuk perencanaan keuangan orang lain. Ditanyain asuransi apa yang bagus.  Bahkan pernah dikirimin inbox minta wawancara soal financial planner dan wealth management. Duh, itu bukan keahlian saya. 

Ditambah lagi, dianggap juga kalau keuangan saya pasti yang sehat walafiat, tertata rapi dan terencana dengan baik. Hahaha, kalau untuk ini sih saya masih mengusahakannya demikian. Bukan karena saya banker tapi karena yang namanya keluarga memang wajib punya perencanaan keuangan yang baik.

Mungkin belum banyak yang tahu kalau financial planner itu ada profesinya. Maka kalau mau merencanakan keuangan, tanyalah ke ahlinya langsung. Jadi ngga tepat kalau mengatakan banker itu pasti ahli keuangan. Walau demikian, ngga sepenuhnya salah juga, soalnya pas saya jadi account Officer dulu, selain tugasnya sebagai marketing dan menganalisa kredit, tak jarang saya juga harus ngasih semacam saran dan solusi untuk keuangan debitur. Tujuannya ya tentu saja, biar keuangan si debitur sehat, usahanya maju dan bisa bayar kredit tepat waktu.

E tapi walau anggapan-anggapan tersebut tidak sepenuhnya benar, di bank saya kerja, kami memang dituntut untuk bisa segalanya. Makanya dulu pas pendidikan segala macam ilmu digelontorkan , mulai dari akuntansi, makro ekonomi, mikro ekonomi, logistic, hukum, perkreditan, investasi, operasional perbankan, sampai menata berkas kredit pun dipelajari. Tapi begitu kerja di lapangan, kalau kebetulan penempatan di kantor pusat, maka yang dikerjakan ya akan sangat spesifik. Bahkan di satu divisi pun, beda bagian saja kerjaannya sudah beda banget. Kayak misalnya nih, di bagian perkreditan kayak saya ini. Ada yang khusus berkutat dengan kebijakan dan aturan, ada yang nangani khusus asuransi, notaries, dan appraisal, ada yang nangani khusus portofolio kreditnya, dan ada yang khusus soal hukum perkreditan dan legalitasnya. Nah lho, jadi walau satu divisi, kalau nanya ngga dengan orang yang nangani ya ngga ngerti.

Tapi giliran penempatan udah ke cabang atau ke unit kerja, malah memang dituntut harus mengerti semua itu. Karena yang namanya nasabah, kadang mana mau tahu kita kerja di bagian apa. Tahunya pokoknya kita pegawai bank, dimana pegawai bank harus tahu kalau dia mau nanya soal tabungan, kredit, atm, reksadana, e banking, kartu kredit, bahkan sampai masalah penukaran uang. Xixixi beratnya laaah hidup banker.

Positifnya sih, kalau saya, jadi berusaha tahu juga kerjaan bagian lain. Untungnya di kantor kami, setiap briefing pagi, bergilir masing-masing bagian mempresentasikan pekerjaannya. Jadi walau bukan kerjaan dan bagian kita, minimal tahulah apa yang lagi menjadi issue, apa yang baru, apa yang sedang bermasalah. Minimal kalau ditanya orang ngga blank-blank banget. ( Baca : Dapat Gaji dari BRI tanpa Jadi Pegawai BRI )

Tapi, dari semua anggapan itu, juaranya adalaaah ……….


Banker = Suka ngintipin rekening Orang

Ini anggapan yang parah banget. Suatu saat saya berpapasan sama teman SMA yang udah bertahun-tahun ngga pernah bersua. Ketemunya juga ngga sengaja saat dia lagi ngambil ATM di kantor saya. Eh udah ngobrol bas bis bus bentar, pas saya mau pamit, dia tiba-tiba ngomong “ Win, ntar kamu jangan ngecek-ngecek isi tabunganku ya, soalnya itu Cuma rekening numpang lewat aja, tabunganku yang beneran ada lagi”, LOL

Ya ampuuun, speechless mendengarnya. Kayak yang ngga ada kerjaan aja sih akyu ngecek-ngecek rekening orang. Rekening suami sendiri aja ngga pernah kuintip, hahaha. Lagian yah, FYI, pekerja bank itu yang punya akses untuk melihat no rek nasabah itu cuma segelintir book. Yang punya akses untuk ngintipin kamu punya tabungan berapa, kreditmu ada berapa juga ngga sembarangan. Bahkan kalau kita ketauan membocorkan data atau rekening nasabah kita bisa dituntut lho, kena pasal kerahasiaan bank. Jadi jangan khawatir ya, tenang-tenang aja sono nyimpen uang di bank, ngambil kredit di bank, kecuali kamu nunggak, yang ngga berkepentingan ngga akan tahu kok berapa saldo di rekeningmu.

Banker = Gaji besar berlimpahan materi

Uhuuuuk didoain aja deh supaya benar #ngelus dada


Banker = Cantik, Ganteng, Rapi, Wangi


Masa siiih. Coba kita lihat 








Oiya ya cantik dan kasep- kasep hahaha.

Jujur aja deh, kalo kalian ke bank trus nemuin teller atau CS yang ngga bening, pasti kzl kan yaaaah, xixixi. Malah jangan-jagan ada yang ke bank cuma buat ngecengin teller sama cs-nya. Kalau anggapan ini sepertinya hampir benar , tapi yah balik maning ke selera orang. . .Tapi memang penampilan menjadi pertimbangan dalam penerimaan pekerja. Apalagi untuk frontliner ada standar tinggi badan tapi ya ngga kayak pemilihan miss universe juga. Pokoknya yang penting ngga parah-parah banget, asal memenuhi syarat dan lulus test , maka bisa diterima jadi pegawai bank. Nah setelah resmi jadi pekerjanya, baru deh dikasih aturan dalam berpenampilan. Ada aturan rambutnya harus gimana, baju warna apa saja yang boleh dipakai, model baju yang dilarang. FYI banker itu ngga boleh lho pakai rok di atas lutut. Jadi kalau ada pegawai bank yang pakaiannya seksi-seksi, dianya aja tuh yang ngga profesional.

Mengapa penampilan sangat penting untuk seorang banker?

Karena bisnis bank adalah bisnis kepercayaan. Dan nilai-nilai yang berkembang di masyarakat kita, orang lebih mudah mempercayai seseorang yang berpenampilan rapi, wangi, cantik. Jadi jangan salahkan dooong kalau harus memilih satu diantara dua pekerja yang sama pinter, sama nilai testnya , trus yang dipilih yang lebih cantik. siapa yang salah cobaaa siapaaaa #mulai lebay.


Trus, jadi yang benar, apa dong kerjaan banker ?

Yaaa, semuanya benar. Di Bank itu, ada berpuluh Divisi yang mengerjakan berbagai hal yang intinya mengerucut ke pelayanan kepada nasabah. Jadi kami punya divisi khusus kredit ( ini pun dibagi-bagi lagi), ada DIvisi khusus Dana, Divisi yang tugasnya ngurusin keuangan perusahaan dan pembukuannya, yang ngurusin aturan pelayanan, logistic, treasury, manajemen risiko, yang ngurusin khusus transaksi internasional, dan ada Divisi Hukum yang kerjaannya khusus ngurusin permasalahn hukum di bank.  Ini adanya di Kantor Pusat sana di Jakarta.

Trus, semua kebijakan yang digodok di sono, diturunkan ke kantor wilayah sebagai coordinator, trus di lempar maning ke Kantor Cabang dan Kantor Unit, yang mana mereka-mereka disinilah yang akan nasabah temui.

Dan satuan terkecil yang ada di bank yang sering kalian temui itu terdiri dari Customer Service yang tugasnya sebagai pintu awal pelayanan, tempat nanya-nanya informasi, tempat buka tabungan, tempat nasabah berkeluh kesah, complain , etc etc.

Trus ada juga yang namanya teller, yang nasabah temui untuk nyetor duit, ngambil duit, nukar duit, transfer, bayar tagihan. Belakangan fungsi teller ini sudah tergantikan dengan teknologi, kayak ATM yang bisa menggantikan fungsi teller untuk ngambil uang, bayar tagihan, transfer, semualah yang biasa dilakukan teller bisa dilakukan ATM. Trus ada juga CDM ( Cash Deposit Machine) yang fungsinya menggantikan fungsi teller dalam hal penyetoran uang. Jadi sekarang ini ngga harus ke teller kalau mau nyetor atau nabung. Cukup di CDM saja sudah bisa. Makanya jangan kaget, kalau ke depannya, profesi teller ini mungkin akan menghilang.

Lalu, ada yang namanya account officer, yang nasabah hubungi kalau mau mengajukan kredit, kalau di unit namanya mantri. Ada juga yang namanya Funding Officer yang tugasnya nyari dana ke nasabah. Nah secara overall itulah kerjaan banker.

Selain itu ya pekerja support, kayak IT, logistic, petugas SDM, satpam dan tentu saja Pemimpin unit kerja .

Nah, jadi jangan langsung menganggap teman kamu yang banker ngga cakap cuma karena dia ngga ngerti saat kamu tanyain reksadana. Atau langsung memandang sepele saat dia ngga bisa ngitung duit cepat ala teller. Bukannya membela diri, tapi yah kadang memang ada kok yang ngga tau, samalah ya kayak orang kerja di tempat lain juga.

Tapi kalo yang baca tulisan ini adalah banker. Ayo dong belajar sono, biar ngga Cuma ngerti kerjaan sendiri, xixxixi #langsung ditoyor.









34 comments on "Stereotype Banker"
  1. Hidup banker.. tegas..lugas..terpercaya..postingan mbk win
    Banker memang musti tahu segala hal seputar perbankan..
    Jd teller musti tw tentang kredit.. jd AO lending musti tw deposito jg.. :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. kami bilangnya banker itu superman, harus tahu segalanya. hahaha padahal kan superman ngga tahu segalanya juga

      Delete
    2. Bener mbk win.. satu lg.. klo sperti ay skrg krn AO jd musti siap di tlp nasabah kpn aja.. :p kadang sakitnya tuh klo lagi hari libur atw istirahat..

      Delete
  2. Aku juga nganggap klo banker itu seperti smua yg disebutin diatas kecuali yg suka ngintipin tabungan orang..hehehe...
    Kaya ga da kerjaan lain aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yang nganggap banker itu sempet2nya ngintipin rekening orang pasti tukang intip hahaha

      Delete
  3. aku taunyaa banker itu cantik/cakep, banyak duit. mhahhaaa

    ReplyDelete
  4. Aku punya temen, cowok, bankir. Mamaku memandangnya sbg calon mantu idaman. Dianggap mapan dan masa depan cerah kali. Hehe.. Sayang beda agama. Gak jodoh deh.

    Trakhir komunikasi bbrp bulan lalu, dia lg cari kerja part time/freelance. Aku kaget. Emang gajinya kurang? (dalam hati).

    Trus aku ingat kalau bapaknya dia udah ga ada. Dia jd tulang punggung keluarga, menghidupi ibunya dan menyekolahkan
    adiknya.

    Maybe life is hard for him..

    *curcol

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha soalnya kata cukup kan beda2 sama masing2 orang

      Delete
  5. nambah ilmu lagi...jadi tahu kerjaan banker kaya apa hihihi..tapi memang lebih nyenengin kalau liat teller yang cantik plus ramah..saya pernah lho nulis di kotak saran gegara tellernya juudes pake banget...

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyalah aku aja yg orang bank suka kesel kalo lihat ada frontliner yg judes

      Delete
  6. hahahaha... bnr semua kyknya yg di atas mba... akupun kerja di bank, dan awalnya dulu prnh neller, jd bisa dibilang aku jago ngitung 3 jari ;p soalnya dulu pas baru msk bank, seniorku bilang, sebelum aku jago ngitung 3 jari, dia ga bakal ngajarin ilmu2 yg lain ;p. mau ga mau hrs jago jdnya.
    makanya tiap prgi2 ama temen, sama deh, aku jg yg biasanya disuruh ngitungin budget ato duitnya... dijadiin bendahara lah ;p

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha paten dong bs ngitung uang pake 3 jari.aku ga bisaaaa

      Delete
  7. banker itu cita2ku yg pupus..ahahaha...tapi bener..banker itu banyak uang...bener sekali....

    ReplyDelete
  8. Banker atau teller? Kalo banker sih sibuk nggak punya waktu, stressfull, thougthfull.... Liat Ibu Miranda Gultom soalnya hahhahahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Eh kita emang siiiiibuuuk banget .sibuk ngitung duit org hahaha

      Delete
  9. Aku daridulu pengen banget jadi banker haha...Tapi sayang belum jodoh :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha yg banker pdhl pengen kerja lain juga

      Delete
  10. Aku setuju banget, secara mantan banker :) semua2 yang ditulis itu pernah ditanyain orang haha

    ReplyDelete
  11. Hidup banker hahaha
    btw..aku nggak ngerti ngitung uang cepet sampe sekarang ga pernah jadi teller juga xD
    kalo penampilan mungkin lebih enak dilihat kali ya daripada yang kerja diperusahaan *yekali ye xD

    ReplyDelete
  12. wkwkwk ada ya yang sampe gak kepengen rekeningnya dilihat :D

    ReplyDelete
  13. menarik kak, aku jadi tau jobdesknya kayak mana hehehe

    ReplyDelete
  14. emang kece-kece yaaa banker itu..:)

    ReplyDelete
  15. jadi lebih tahu nih tentang banker :)

    ReplyDelete
  16. Banker itu adalah profesi yang sangat dicari oleh almamater saya: Institut Perbankan Bogor :D

    ReplyDelete
  17. Jobdes di bank itu banyak ya, Mbak. Saya jadi ngeri banyak tentang banker dari tulisan Mbak Windi ini. Makasih banyak ya, Mbak :)

    ReplyDelete
  18. kalau saya sih pertama denger banker ya kerjanya berkaitan dengan duit duitan wkwkwk :D

    ReplyDelete
  19. Hahaha. Bener banget. Hal-hal itu juga lah yang aku asosiasikan sama yang namanya banker atau siapapun yang kerja di bank. Kebetulan kakak iparku kerja di bank dan aku selalu jadi mikir dia itu ratu penghitung uang >.<

    ReplyDelete
  20. itu fotonya ada pak rio ya mbak win ??

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya. kok kenal? kamu org BRI juga yah ;).salam kenal

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature