Jalan-jalan Ke Bangkok 4 Hari 3 Malam (2)

Sunday, February 24, 2019
Baca sebelumnya di sini

Jadi setelah hari pertama sukses belanja di Bangkok, maka rute hari kedua adalah ke Pattaya yeeee......




HARI KEDUA
Sarapan di hotel dulu. Sarapannya sebenernya sih ga jelek-jelek amat, tapi aku lebih pilih makan pake sambal teri again, hahahaha daripada ga cocok di perut dan sakit perut ye kan, malah jadi urusan.

Ini aku ingetin lagi deh, d Bangkok tuh hotel-hotel yang biasa dipake orang Indonesia selalu  yediain telur mata sapi. Jadi kalo kalian bisa makan nasi pake telur doang sih no probelam banget, tapi buat jaga-jaga mending bawa deh dikit teri atau apalah makanan yang awet yang kalian sukai gitu. Just my saran aja ya gengs. 

Oke lanjut.

Kami dijemput travel jam 8 tepat,langsung meluncur ke Pattaya. Hari ini agendanya emang ke Pattaya dan mengunjungi tempat-tempat wisata di sana.

Bangkok-Pattaya itu sekitar 2 jam perjalanan dengan bis. Bisnya enak, bersih, dan nyaman menurutku. Di bis dibagiin air mineral. Selama perjalanan tour guide kami mba Maya menjelaskan tentang kebiasaan-kebiasaan di Bangkok dan cerita-cerita kelakukan orang Bangkok yang mungkin harus kami ketahui.

Doi bilang, ntar misal kalau belanja, jangan nawar harga kalo emang ga niat beli, karena bikin ilfil penjual. Yah sebenernya ga hanya orang Bangkok sih, penjual mana pun pasti ilfil kalo nawar doang tapi ga beli hahahaha. Tapi notedlah, jadi ga bakal nawar-nawar kalo ga niat banget beli. Oya nawarnya katanya 10 persenan aja. Duuuh sebagai mamak-mamak pelanggan Petisah, kok rasanya nawar 10 persen itu kayak minum es teh tapi cuma ditetesin pake pipet satu-satu tetes gitu ya, kurang puas dan kurang mengurangi dahaga, ya kan?

Trus doi juga bilang, kalo ngasih uang ke pedagang di Bangkok jangan diletakin di meja, atau di atas pakaian, atau di mana-mana deh tapi harus diserahkan langsung ke tangan si penjual. Noted again.

Trus sapaan kalo mau belanja gitu bilang aja " Halooooooo". hahaha aku kemarin ribet pake manggil " Ci Ci.., koh, koh" lupa kalo mereka bukan cici cici dan kokoh kokoh, jadi cukup bilang " Halo..." atau panggil "Phi" gitu . Eh aku agak lupa, kalo salah tolong koreksi ya.


Big Bee Farm




Tujuan pertama kami begitu sampai di Pattaya adalah ke Big Bee Farm. Ini semacam pabrik madu gitu, jadi ya yang dijual produk-produk madu. Di sini kita dibawa tour keliling tempat madu mereka, mulai dari sarang lebah, sampe dikasi penjelasan gimana madu diproduksi. Dikasi tester madu juga. Pokoke ujung-ujungnya kita diarahkan buat belanja aja, hahahahaha.

Si mas-mas marketingnya mayan jago sih menjelaskan sehingga hampir semua peserta tour beli, wakaka. Aku juga beli dong yah, karena emang keluargaku suka madu. Madu di sini harganya sekitar 600 atau 700 bath ya. lupa. 

Oya ini beberapa sharing si abang soal madu, siapa tau kalian baru tau juga kayak aku :

1. Cara minum Madu

Ternyata madu itu ga boleh dicampur sama air panas gengs, karena bakal merusak khasiatnya. Minumlah madu pake air dingin kalo memang mau dicampur dengan air. Dan memang bener sih seger banget ternyata. Selama ini kan banyak ya orang-orang taunya minum madu dicampur air panas. Percaya gengs, enakan pake air dingin atau suam-suam kuku ternyata hahaha.


dicampur air lebih endes


2. Penyimpanan Madu
Jangan simpen madu di kulkas. Kita kan sering banget ya nyimpen madu di kulkas. Itu ga baik untuk kualitas madu, karena namanya kulkas kan ga stabil ya, buka tutup, kadang mati listrik, jadinya akan mengembun, trus ada air yg netes dari tutup ke madu sehingga madu yg tersimpan jadi nyampur air. Kalo dah nyampur gitu madu akan terfermentasi yang menurunkan kualitasnya.

Jadi simpen aja di suhu ruangan biasa. Kalo madunya bagus, seharusnya ga ada kadaluarsanya.

3. Selain manusia, serangga lain jg suka madu

Jadi ya madu itu selain disuka manusia ya disukai juga oleh serangga, ulat, dan semut. Tapi semut ga bisa masuk ke sarang lebah, karena di sarangnya lebah itu mereka membentuk pasukan buat menjaga sarangnya dari gangguang luar.

Kalo di kita kan sering yah disebut madu yang dikerubungi semut itu palsu. Ternyata ngga fren, bukan indicator itu, hahahah.



4. Madu mengkristal

Sering juga ya denger terutama para penjual madu nih yg bilang " Gpp madu yang mengkristal itu bukan palsu tapi memang ada jenis madu yang bisa mengkristal"

Jadi penjelasannya itu, kalo madu itu terproses dengan benar disebut madu matang. Ini prosesnya ; si lebah muntahin air liurnya ke sarang, dikipasin pake kepak sayapnya biar ilang kadang airnya, proses evaporasi, sampe si madu matang sempurna. Kalo dah matang warnanya akan putih. Madu yang matang maka tidak akan mungkin mengkristal mau ditaruh di manapun.

Madu yang mengkristal itu karena madunya masih mentah. Mungkin para petani madu mencampur antara madu dari sarang yang sudah matang dengan yang masih mentah, sehingga di saat tertentu, si madu mentah akan turun dan membentuk kristal. Lupaaaaaa detailnya hahahaha

Jadi bener sih bukan berarti palsu, tapi ya belum matang, bukan soal jenis madunya tapi lebih ke prosesnya.

Madu fermentasi


5. Sarang Madu

Sekarang lagi hits ya makan sarang madu. Bagus ngga?

Ya bagus-bagus aja. Cuma gini gengs. Di sarang lebah itu biasanya kan ada lebah yang mati ya. Lebah yang mati itu, di badannya pun masih ada kandungan madunya, makanya para petani madu sayang mau membuang si lebah. Kalo matinya baru, masih 24 jam gitu gpp sih, berarti kalo pun kita makan, ya memang kita makan madu. Tapi kalo udah dibawa keliling desa dengan kondisi sarang yang masih ada lebah matinya, ya artinya kita makan sarang madu+ekstrak bangkai lebah.

Jadi pastiin juga ya sarang lebahnya itu, si lebah-lebah yang mati dibuang segera. Kalo madu yang diproses bukan tradisional biasanya si lebah mati ini gitu di panen ya langsung disingkirkan, ga ikut diperes bersamaan si sarang.

6. Royal Jelly

Di koloni lebah, ada namanya si ratu lebah. Ratu lebah ini makannya bukan madu, tapi dia makan yang namanya susu lebah. Susu lebah ini kita sebut Royal Jelly. Royal jelly ini asalnya dari lebah betina.

FYI, usia si ratu lebah ini bisa sampe 6-7 tahun. Beda banget dengan lebah betina yang cuma 2 bulanan. Makanya royal jelly ini dipercaya bisa bikin awet muda, dan buat orang-orang yang lagi usaha dapetin keturunan. Ya karena ini makananya ratu lebah gitu lho, cuma ratu yg boleh makan, xixixi.

Berbeda dg madu, royal jelly ini malah harus disimpen di kulkas, dan harganya mehong ya sis. Kemarin aku beli yang kecil aja sejutaan harganya

7. Madu untuk diabetes?

Tida boleh gengs.

Kadang kan orang bilang penderita diabetes boleh makan madu, karena manis di madu beda dengan manis di gula biasa. Nyatanya ya madu tetep mengandung gula, jadi ya tida baik untuk penderita diabetes.

Jangan tanya aku lebih lanjut ya, tanya dokter aja, hahahaha

Pokoke gitulah, trus aku jadinya beli madu sekilo plus royal jelly dan propolis. Sungguh aku sudah sangat menahan godaan, karena si mas-mas itu awalnya nawarin paetan yang seharga 6 jutaan, tapi aku tidak tergoda, wahahahaha.


Ada sabun-sabun madu juga di sana




Magic Frost Ice Of Siam 




Abis belanja madu-maduan, sekitar 5 menit dari situ ada tempat wisata es-es an gitu namanya Magic Frost Ice Of Siam. Lucu sih tempatnya serba putiiiiih gitu di halamannya, kayak patung-patung naga, gajah, pohon-pohon, sama boneka-bokean salju gitu.

Masuk ke sini 300 bath. Tapi karena udah sama travel aku ya ngga bayar ya frens, ini info aja siapa tau kalian mau ke sini. 300 bath itu udah termasuk sewa coat. Kalo mau sewa sarung tangan bayar lagi. Aku mah ngga mau keluar duit lagi, jadi ga pake sarung tanganlah.




Di dalamnya itu ada pahatan-pahatan es. Sebenernya ya ngga faedah juga hahaha,  karena ya cuma foto-foto doang, tapi seru aja main es di dalam.

Mba tour guidenya bolak-balik ngingetin kita, " Jangan lari-lari ya ntar di dalem, licin". Aku yang " Ah elah siapa sih yang mau lari-lari".

Tapi ya ternyata emang pengen lari-lari sih di dalem, karena ................ dingin gilaaaaaa. Padahal udah pake baju anget ala orang-orangan kutub gitu ya tetep aja dingin.




Di dalem, ga usah lama-lama, karena beneran dingin, langsung aja foto-foto kalo mau foto-foto atau ambil minuman di bartender.

Iya, di situ ada semacam bartender yang nyediain minuman soft drink dengan 3 jenis pilihan, coca cola, sprite dan fanta. Yang lucu, karena gelasny itu ya pahatan es. Jadi si soft drink dituang ke gelas es, lucu sih.


Aku kan sebenernya menghindari soda banget ya gengs. Udah lama bangetlah absen minum soda, kemarin aku minum ajalah hahahaha. Aku pilih coca cola dan enak bangeeeeeet minum es di kutub es, halah.

Setelah 1 dasawarsa ga minum soda hahahaha


Udah puas di dalem, ya udah keluar. Tapi ngga boleh langsung ke luar ke halaman, karena tubuh kita butuh penyesuain suhu dulu. Sekitar 15 menitan gitu, duduk-duduk aja di dalam. Abis itu kalo mau keluar ya silahkan, karena di luar juga banyak spot foto seru.



Boljuglah buat dikunjungi.


Makan Siang

Abis main es-esan, udah jam 12-an aja dan udah laper, jadi langsung dibawa makan siang sama travelnya.

Makan siangnya di resto pinggir jalan, yang homie. Masakannya masakan Thailand dengan menu tetep yah ada tomyam, dan salad thailand. Tom Yam di sini tuh agak beda sama di Indonesia sih menurutku, karena ternya di sini masaknya pake susu. Aku suka-suka aja, karena masih tolerable sama lidah.

Menu makan siangnya enak menurutuku, ada tomyam, salad, ikan goreng, ayam dimasak asem-asem gitu, trus cap cay, dan ga ketinggalan telur dadar.

Puaslah makan siangnya, karena ngga jauh beda sama makanan yang biasa di Medan kok.

Floating Market Pattaya

Udah kenyang, lanjoooooot.

Masih di Pattaya, kita lanjut mengunjungi floating market. 



Aku sebenernya ngga terlalu antusias ke sini, karena ya mikirnya floating marketnya mah pasti samalah ya sama floating market yang ada di Bandung, tapi ternyata mayan beda sih, jadi tetep hepiii hahahaha.

Floting marketnya ya sesuai namanya, berada di atas danau buatan gitu. Penjualnya naruh dagangannya di perahu-perahu sepanjang pinggiran pasarnya. Persis kayak yang di Bandunglah, tapi lebih geuedeeee.


Makanannya beragam banget, mulai dari takoyaki, mangggo sticky rice, salad, apalagi ya... hmm lupa aku. Tapi yang mencolok itu ya aneka seafood yang dipajang, yang dipanggang, termasuk babi ya gengs dan yang bikin shock ada sate buaya hahahaha. Buayanya dipanggang gitu, tapi aku lupa moto ih, karena kaget hahahaha.

Trus ada juga makanan yang ga lazim, seperti kalajengking goreng, belalalang, ulat, dan yang bikin ew ew lah.


Segala kalajengking, ulet, belalang, hiiii

Terus terang aja aku agak geli mau makan, karena semua-mua nyampur. Dan karena barusan makan siang juga jadi aku memang ga nyoba-yobain makanannya. Cuma makan mango sticky rice doang karena kusungguh suka. Enak beud.

Manggo sticky rice itu mangga dimakan pake ketan yang di atasnya dituang santan gitu gengs. Kalo di Medan seringnya kan kita makan ketan pake durian yah, tapi di sini durian diganti mangga. Yummy.

Selebihnya ya jualan pakaian dan ole-ole khas Bangkok. Aku ga belanja, karena barangnya hampir sama sih dengan yang di Pratunam tapi harganya lebih mahal dikit.

Aku ga tau ini apa. Tapi kayak lemang hahahha


burung

Oya, pas di situ tuh, ada lady boy-lady boy Thailand yang nyambut kita di pintu masuk. Duh gemez karena mereka sungguh gemulai ya sodara-sodara.




Dan ada pertunjukan baku hantam di atas kali juga gengs. Cuma ya keliatan sandiwaranya sih hahahaha, soalnya lama amat ga jatoh-jatoh. Tapi tetep seru sih nontonnya. 


ini semacam gontok-gontokan sampe jatuh

Oya kalo kalian pengen naik perahu-perahunya juga bisa banget menyusuri keliling danaunya. Lucu, pake topi-topi ala nelayan Thailand gitu.









Gems Of Jewellery

Ya ampuuun, hari kedua ini beneran padet banget acaranya.

Abis dari floating market, kami lanjut ke Gems Of Jewellery. Ini pabrik batu permata dan perhiasan. Awalnya aku yang " Alah ngapain sih ke pabrik permata, kayak yang beli aja" ya kan.

Ini asal batu-batu permata


Tapi ternyata seru lho hahaha makanya mba jangan cepet-cepet ngejudge.

Jadi ya, di sini kita tuh dibawa berkeliling toko permata ini pake kereta. Keliling bukan sembarang keliling, karena kita dibawa masuk ke gua yang gelap. Nah di gua tersebut, ntar berhenti di titik-titik tertentu, trus diceritain asal muasal penambangan batu-batu permata itu gimana, mulai dari cara tradisional sampe kemudian cara modern.

Jangan khawatir, penjelasannya disesuain pake bahasa pengunjungnya kok, jadi ya ngga perlu mentranslate hahaha. 

Ditunjukin cara pembuatannya. Itu bergerak gengs


Abis keliling gua, baru deh di ujung ketemu dengan toko perhiasannya.

Cantik-cantik si, mulai dari harga 700 ribuan sampe ratusan juta, tergantung jenis batunya juga. Aku belilah satu biar punya-punyaan xixixixi.



Adoooh, udah capek, tapi sepertinya masih ada lagi nih yang mau dikunjungi. Abis itu kami dibawa ke Erawady Herbal.


Erawady Herbal

Erawady herbal ini toko sekaligus produsen herbal-herbalan, semacam minyak angin, minyak gosok, deodorat, skincare, tapi semua dari herbal alias tumbuh-tumbuhan nan alami.

Menarik sih penjelasan marketingnya.

Jadi ya fren, dari pagi sampe sesorean itu, aku lihat di beberapa toko yang kami singgahi, mereka semua ngasih penjelasan panjang lebar dulu soal produknya kepada pengunjung. Jadi ga asal bawa kita datang trus suruh belanaj doang, tapi ya niatlah menurutku.

Aku sih cuma beli deodorant doang di sini, karena memang ga terlalu suka sama balsem-balsem dan minyak-minyakan. Apalagi skincare, tida berani coba-coba.

Aku ga punya foto-fotonya karena udah capek gengs hahahaha.

Makan Malam di  Harbour Resto

Kelar belanja semua, waktunya makaaaaan.

Oya yang bertanya-tanya kok ga ada cerita sholat. Soalnya kebetulan aku kemarin lagi mens. Tapi ga usah khawatir, di tiap tempat makan selalu ada disediakan ruang sholat. Jadi si travel sepertinya udah mikirin ini sih, jadi milihnya resto-resto yang halal dan memang serig dikunjungi muslim kali ya.

Makan malamnya kami ke Harbour resto, resto all you can eat tapi seafood-seafoodan gitu. No pork dan ga ada daging-dagingan. Ayam doang sih. Mirip hanamasa-hanamasa gitulah. Waah kusenang, karena memang udah laper, dan jadi mayan banyak banget pilihan makanannya.

Bobooooo

Abis makan, capcuss ke hotel.

Sebenernya sama mba tour guide ditawarin kalo ada yang mau nonton show-show Thailand yang terkenal itu lho. Iya di Pattaya memang banyak banget pertunjukan-pertunjukan hiburn malama. Kayak Thai Girl Show, Lady Bor, gitu-gitulah.

Tertarik sih, nontonya 900 bath. Tapi beneran udah ngantuk hahahhaa, perkara U ya sis, jadi aku milih bobok ajalah, karena udah jam 10 malam juga.

Di Pattaya ini nginepnya di hotel. Hotel bintang 4 sih sepertinya. Mayan bagus dan nyaman.

Aaaak pokoke seharian ini aku hepi, walau capek tapi puas jalan-jalannya. Istirahat dulu, postingan selanjutnya nyambung hari ketiga ya gengs.


Btw, aku share video-videonya di intagramku @winditeguh. Mampir ke sana ya kalo pengen tau lengkapnya.




Custom Post Signature