Tentang Penerbangan dan Perjuangan LDM

Tuesday, October 30, 2018


Kecelakaan Lion Air kemarin kembali membuat kita terhenyak ya. Betapa hidup mati itu beneran ga bisa diprediksi. Aku baruuu aja kemarin nulis postingan soal kematian di instagram, trus sesiangan bacain berita soal Lion.

Ada yang menarik di beberapa perbincangan linimasa. Terkait si maskapai tersebut.

Siapa lah ya yang ga kenal Lion Air. Bahkan mungkin hampir semua orang yang nyobain naik pesawat pertama kali punya pengalaman dengan si maskapai ini. Alasan simpel, harga cenderung terjangkau dan yang paling penting itu jadwal terbangnya banyak banget. Membuat kita para customernya bisa memilih jam paling pas dengan kebutuhan.

Tapi belakangan, memang ga bisa dipungkiri banyak banget keluhan-keluhan di media terkait pelayanan mereka. Delay. Itu komplain yang paaaaling banyak disuarakan.  Seperti kondisi bisnis pada umumnya sih menurut aku. Semakin banyak cabang, semakin banyak yang dilayani, semakin banyak customer, maka potensi komplain ya mengikuti. Aku bisa bayangin banget gimana kondisi di perusahaan tersebut.

Aku lagi ga mau bahas soal pelayanan mereka.

Tadi malam itu semalaman aku scroll-scroll timeline pengen tau kabar-kabar terbaru, sembari baca-baca status temen-temen. Dan yah seperti biasa di setiap kejadian menyedihkan, adaaaa aja terselip status-status non empati.  Kayak yang malah bilang, "Makanya aku ga mau naik Lion", sampe yang bertanya-tanya " Kok orang kementrian keuangan naik Lion sih, kayak ga ada penerbangan lain aja".



Sebagai mantan pejuang LDM selama 5 tahunan, aduh aku rasanya relate banget sama masalah penerbangan. FYI aku udah 5 tahun ga pernah naik lion samsek. Sejak lulus dari universitas LDM, aku kalau pergi-pergi ya menggunakan maskapai yang menurutku lebih nyaman untuk diriku. Apalagi kalo perginya sama anak-anak.

Tapi memang, maskapai satu ini, bagi para pejuang LDM merupakan maskapai yang paling pengertian. Buat kami yang LDM-an, budget pulang pergi tempat kerja ke rumah itu ga bisa dianggap sepele, bener-bener harus diperhitungkan. Selisih 100 ribu aja bisa bikin aku pilih jam yang lebih murah. Karena 100 ribu itu bisa buat ongkos taxi. Apalagi beda jam penerbangannya cuma sejam bahkan ada yang cuma beda setengah jam doang, ya pilih yang lebih murah pastinya.


Bayangin kalau dalam sebulan kamu harus PP Jakarta-Medan. Berarti ada 4 tiket pesawat yang harus kamu beli. 4 x 700 ribu aja udah 2,8 juta. Itu harga yang masih bisa pas sama kantong banget, dibanding naik maskapai lain kayak Garuda yang udah pasti seminim-minimnya tuh udah di angka 980 ribuan. 980 ribu x 4 = 3.9 juta. Wow selisihnya bisa sejuta sendiri.


Sejuta ini udah bisa banget untuk beli tiket bulan depannya.

Itu kalo beruntung lho, seringnya harga tiket ya di atas itu, karena kita balik ke rumah pasti pas weekend kan. Kalo bisa dari Jakarta Jumat sore yang mana ini harga tiket lagi lucu-lucunya, dan balik kalo bisa hari minggu penerbangan paling malam. Ini juga gemaz banget harganya.

Jadi, memang pertimbangan harga terkadang membuat aku tuh samsek ga mikirin kenyamanan. Bodo amat, cuma 2 jam ini di pesawat, aku bisa tidur, aku bisa baca buku, yang penting aku bisa ketemu sama suamiku , ketemu sama keluargaku sesering mungkin.

Itu masih masalah harga, belum lagi soal jamnya.

Seingatku dulu, kalo dari Medan tuh cuma dua maskapai yang punya jam penerbangan malam banget. Lion ada di jam 22.00, Garuda di jam 21.00 an . Lupa tepatnya.

Bayangkan. Itu jam yang paling nyaman untuk pejuang-pejuang LDM. Berarti masih bisa seharian di rumah. Ke bandara bisa jam 8 nan yang artinya anggap aja kayak udah waktunya bobo. Jadi bisa full dua hari penuh sama keluarga ( Sabtu full, dan Minggu sampe malam). Waktu tersebut ga tergantikan sama sekali. Ga bisa banget dibandingkan dengan kenyamanan penerbangan, karena menurutku saat LDM-an itu, kenyaman entah udah kucampakkan ke nomor berapa dalam hidup. Lhaa LDM nya sendiri aja bikin mata berair terus, boro-boro ngomongin soal kenyamanan..

Ada hitungan waktu dan hitungan rupiah yang menjadi pertimbangan mengalahkan soal kenyamanan.

Tapi kan ini masalah nyawa, masa gegara selisih harga mau aja bertaruh nyawa?

Well, aku masih heran sama yang ngomong seperti ini.

Karena kayaknya semua orang taulah ya, tanpa perlu diucapkan lagi, yang namanya nyawa itu, mau bobo-bobo aja di kasur pun kalo waktunya diambil sama yang punya ya diambil aja. Ga di pesawat, di mobil, di kereta, jalan kaki aja juga bisa kejadian.

Dan kalau mau searching di google, coba deh, kalian akan kaget kalo ternyata maskapai lain yang dianggap lebih safety justru lebih banyak mengalami kecelakaan yang sampai menewaskan orang dibanding Lion. Ini bukan soal membanding-bandingkan mana lebih banyak memakan korban, tapi beneran di samping memang ada hal-hal teknis kayak kondisi pesawat dsb, ya yang paling utama itu memang ajal. Kalo udah ngomongin ajal, siapalah kita ini, ya kan.

Jumawa dengan kemampuan financial yang sanggup membeli kenyamanan? Ah.

Semoga seluruh korban pesawat Lion Air JT 610 diberi tempat yang sebaik-baiknya, dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberi keikhlasan.

Bagi para pejuang LDM, selalu sematkan doa-doa untuk keselamatan orang-orang tersayang. Siapkan hati bahwa saat hape dimatikan, roda pesawat diangkat, saat itu hanya Allahlah tempat sebaik-baik memohon perlindungan. Semoga segera dikumpulkan bersama keluarga.










Resep Romantis dan Sex Life Tetap Terjaga Setelah Menikah Bertahun-Tahun

Friday, October 26, 2018
[SP]Resep Romantis dan Sex Life Tetap Terjaga Setelah Menikah Bertahun-Tahun









Dua mingguan lalu aku baru pulang dari Trip ke Eropa bersama masteg. Biasalah ya abis jalan-jalan gitu, pasti instagramku bakal kugempur dengan foto-foto tak berkesudahan, hahahaha. Ya gimana ya, abis sayang sih udah foto banyak-banyak ngga diaplod (alesan).

Dan dari begitu banyak fotoku, paling banyak yang komen-komen tuh kaLau pas di foto itu ada masteg. Karena memang pose-pose kemarin masteg pada nempel pel kayak perangko sama aku, wahahahaha. Padahal itu jarang-jarang terjadi. Biasanya kan dia ogah banget foto berdua apalagi pose mesra-mesraan huh, mana mauuu.

Tapi entahlah, mungkin pengaruh lokasi yang memang serba romantis, pengaruh kami jalan-jalan cuma berduaan doang tanpa diganduli anak-anak plus suasana liburan yang relaks bikin masteg santai dan keluar aslinya, xixixi.




Nah gegara foto-foto itu pula, DM di instagramku diserbu para istri-istri. Rata-rata mengeluhkan sikap pasangan yang makin lama usia pernikahan kok makin cuek, makin ngga peduli, malah ada yang ngeluhin kehidupan sexnya yang setelah punya anak kok rasanya hambar sekali. Ujung-ujungnya ngomong “ Duh envy lihat kak Windi sama masteg”



Huhuhu, aku sedih kalo baca DM-DM orang yang punya masalah sama suaminya. Karena aku ngerti banget, bahwa kita tuh sebagai istri sensitive banget ya sama perhatian suami. Pengen dimengerti, pengen disayang, ditanyain capek apa ngga, ditanyain ngapain aja seharian. Pokoknya pengen tetap jadi gadis remaja saat pacaran dulu yang apa-apa diutamain.

Well, aku ngerti banget sih keluhan-keluhan begini tuh banyak banget sebenernya dirasain oleh para mamah muda, apalagi yang masuk usia pernikahan ke lima dst. Pasangan yang dulu kayaknya sayaaaang banget sama kita kok sekarang berasa beda ya. Apalagi hubungan suami istri, wadaaaaw di samping ada juga yang si istri memang udah males, ya ditambah juga suami ogah-ogahan.

Jujur aja, aku juga pernah melewati fase yang masa bodo gitu sama masteg. Bukan masa bodo ngga peduli, tapi sangkin nyamannya sampe ga mikirin ada yang kurang, atau yang perlu ditingkatkanlah di pernikahan kami. Jadi ya datar-datar aja, flat, anteng. Aku kemarin sempet ceritain waktu anniversary kami yang ke-10.

( Baca : Masihkah Kau Mencintaiku? )

Nah gimana, akhirnya aku bisa merasa baik-baik saja lagi dan bisa kembali mesra-mesra sok romatis sama suami?

Diobrolin
Jadi beberapa bulan lalu aku merasa agak lost gitu dari dunia, halah. Piye yo jelasinnya, pokoknya aku yang kayak ga semangatlah ngapa-ngapain. Karena belakangan masteg tuh sibuuuk banget, jadi aku kayak yang ga punya temen ngobrol gitu. Aku jadi bawaannya senewen aja di rumah, mere-mere ga jelas. Trus aku minta ijin sama masteg buat liburan sebentar sendiri, mau ketemu sahabat-sahabatku aja. Karena aku kan sebelnya sama masteg ya.

Ya udah aku diijinin.

( Baca : When I Need My Best Friends )

Kenapa aku pergi?

Karena, aku butuh menjauh dulu. Kalo lagi kesel deket-deket sama orang yang bikin kesel ntar jadi berabe. Pulangnya, baru deh aku sampein isi hatiku sama masteg.

Aku bilang kalo aku tuh merasa ga disayang lagi, merasa kok mas Teguh sibuk banget, sampe ga punya waktu ngobrol sama aku. Padahal aku kan orangnya butuh banget temen ngobrol. Aku ngeliat anak sapi lewat di jalan aja bisa jadi bahan obrolan, lha gimana kalo aku punya masalah di kantor, dan masteg ga siap telinga buat dengerin uneg-unegku.

“ Ya udah jadi bunda maunya gimana?”

“ Pokoknya mulai sekarang aku mau siang-siang di WA, ditanya aku lagi ngapain, ditanya aku udah makan belum”,
sambil manyun-manyun.

Ya udah akhirnya mas Teguh ya ngelakuin apa yang aku minta, hahahaha. Keliatan kayak anak kecil yah, tapi menurutku ngga papa banget lho, kita sebagai istri ngutarain apa yang kita inginkan ke suami. Kalau merasa udah ngga diperhatikan, coba diutarakan. Karena memang semakin lama menikah, kepekaan kita sama pasangan jadi berkurang.

Mas Teguh juga ngga merasa sama sekali kalo aku kehilangan temen ngobrol. Soalnya dia kan belakangan pulang malam, dia nyampe rumah akunya udah ngantuk, atau ngga ya aku sibuk ngelonin anak-anak, jadi ngga sempet ngobrol.

2. Ambil Waktu Santai

Iyaaa, aku tau, bagi ibu-ibu yang punya anak piyik ngusahain waktu berduaan itu sungguhlah susah sekali. Aku juga gitu. Jadi karena masteg pulangnya malam terus, ntar pas dia sampe rumah, ya mintalah kami (aku, Tara dan Divya) beli apaan gitu ke minimarket depan komplek. Bareng-bareng malam-malam gitu beli susu aja udah hepi ya hahaha. Sambil ngobrol di jalan, sambil direcokin anak-anak. Kayak gini itu bisa ngembaliin perasaan disayang kembali.

Kadang kalo anak-anaknya udah tidur, ya keluar berdua, beli kopi trus balik, minum di teras sambil ngobrol. Aku senang.

3. Rencanain Pergi Berdua.


Naini ada hubungannya dengan sex life yang aku bilang tadi. Walau ada yang bilang, kalau udah nikah dan punya anak, kadang kebutuhan sex itu bisa jadi diabaikan, tapi aku kurang setuju. Mungkin ada pasangan yang seperti itu, tapi di aku, aku masih butuh kehidupan sex yang menyenangkan untuk merasa dicintai, wahahaha.

Kalian baca deh soal gaya relationship masing-masing orang. Ada yang peluk-peluk aja udah terpenuhi kebutuhan dicintainya. Ada orang yang ngobrol doang juga udah bahagia. Namun ya ada juga yang bahasa cintanya itu melalui sex. Ga apa-apa ngga usah malu, dan merasa aneh.

Nah aku mungkin type yang itu. Aku ngga rela sex lifeku musnah gegara punya anak, dan itu harus diobrolin banget sama suami.

Di rumah sih ya asik-asik aja, tapi aku sama masteg memang punya waktu-waktu khusus yang kami suka check-in ke hotel berdua aja. Anak-anak ditinggal di rumah, besok paginya dijemput lagi, biar bisa ikut berenang, wahahaha seniat itu ya.

Demi hidup keluarga yang sehat dan saling membahagiakan ya kenapa ngga ya?.

Makanya kemarin pas aku pergi ke Eropa yang merupakan hadiah dari perusahaan , ya mas Teguh kudu ikut, sekalian second honeymoonlaaaah.

4. Bangun rasa percaya diri


Nah kebanyakan istri-istri tuh ya, males buat memperbaharui sex lifenya karena kadang ga percaya diri lagi. Ya ngga pede sama bodylah, ngga pede sama bentuk onderdil yang udah berubah, sampe ga pede dengan area kewanitaan yang bermasalah.

Tau kan yah, masalah perempuan-perempuan sedunia banget keputihan dan bau not delicious dari bawah sana plus otot-otot sekitar miss V kalo udah melahirkan tuh udahlah pasti ga sekencang jaman honeymoon dulu. Belum lagi, karena hormon, pastilah ada perubahan warna kulit di pangkal paha dan sekitar area kewanitaan. Makanya kudu dirawat biar ga ada ganjelan buat en-ena sama suami.

Kalo aku emang hobi sih ya ngerawat diri, halah hahahaha. Iya lho, mas Teguh udah mahfum banget, kalau alokasi uang jajan yang dia kasi ke aku ya abisnya untuk ke salon sama ngegym. Aku emang suka banget perawatan badan. Bukan cuma biar suami seneng, tapi yang utama ya biar akunya juga merasa bersih, cantik dan terawat. Kalau udah gitu kan jadi pede sama diri sendiri.

Nah untuk area kewanitaan, aku merawatnya pake Resik V Manjakani Whitening.



Kenapa pake Resik V Manjakani Whitening?

Karena top of mine, hahahaha. Iya, karena kalo ke toko kayak Guardian gitu ya, trus nanya ke mba-mbanya. Mba mau produk untuk daerah miss V dong, pasti langsung disodorinnya ya Resik V ini.

Resik V Manjakani Whitening ini mengandung ekstrak bengkoang dan buah manjakani, yang fungsinya untuk mencerahkan dan mengencangkan miss V.

Area di situ itu kan emang suka menggelap ya, bisa karena iritasi kulit yang disebabkan jamur dan bakteri, pengaruh hormonal atau malah karena gesekan antar paha.

Makanya ekstrak bengkoang di Resik V Manjakani Whitening bisa membantu memudarkan warna kehitaman tadi. Bengkoang udah pada taulah memang funsginya sebagai whitening.

Kalau buah manjakaninya sendiri kan merupakan buah yang berasal dari Persia. Buah manjakani ini kaya akan tannin dan antioksidan yang berabad-abad dipercaya mampu mengencangkan area kewanitaan dua kali lebih kencang.

Jadi buibu jangan malas merawat badan, terutama area kewanitaan. Karena kalo terawat kitanya juga hepi, dan mau pake lingerie yang model gimana-gimana juga pede, wahahahaha. (psst,jangan lupa pas beli lingerie ajak suami ikutan milih, biar berasa deg deg serrnya, wink). 



Sebenernya mau gimana pun perubahan bentuk badan kita, asal kita pede, dan area kewanitaan tetap sehat, pasti kitanya juga semangat ya mengobarkan kembali ranjang asmara di rumah kita, halah. Kalo kita semangat ya masa suami ngga ikut semangat.

Karena konon katanya, perempuan yang cantik dan memikat itu ya yang bisa menerima dirinya sendiri, dan menunjukkan kepercayaan diri di depan pasangan kita.

Jadi begitulah, ga susah kan yah. Ayo dicobain resep dari aku, biar bisa ndusel-ndusel ke suami dan bermanjah-manjah ala manjakani.Dan doain kami tetap langgeng, bahagia sampai selamanya ya, amiin





Oya, Resik V Manjakani Whitening ini bisa dibeli di supermarket dan minimart terdekat kayak Alfamart dan Indomaret.

Kalian punya resep tambahan ngga untuk menjaga sex life after merit. Share dong

Mudahnya Berobat ke Penang dengan Wisata Medis My Medical Tourism

Thursday, October 25, 2018

[SP] Mudahnya Berobat ke Penang dengan Wisata Medis My Medical Tourism





Sebulanan lalu  Ibu aku baru pulang dari Penang. Bukan dalam rangka jalan-jalan, tapi katanya sih berobat, tapi lha kok pulangnya bawa ole-ole. Ternyata berobat sambil jalan-jalan. Gimana sih mak.
Aku sih seneng-seneng aja yah, karena memang sifatnya bukan berobat karena ada penyakit sih, cuma medical Check up biasa. Yang nyaranin juga aku sama adek-adekku, soale ibuku itu suka ngeluh pusing-pusing,suka ngeluh sakitlah kakinya, lalalala, jadi ya mending sekalian check up .

Kalau bagi orang yang tinggal di Medan kayak kami ini, memang pilihan berobat itu mending ke Penang banget daripada ke Jakarta hahaha. Soale ya dari segi biaya lebih murce ke Penang men, malah bisa sekalian jalan-jalan ke luar negeri pulak ceritanya ye kan.

Nah bagi kalian yang belum pernah samsek ke Penang untuk berobat, sebenernya gampang-gampang aja lho berobat ke sana. Menurut ibu aku mah, cincaylah, pelayanan kesehatan di sana udah oke, jadi kita pasti ga kesulitan. 

Kalau kayak ibuku kemarin, ya kebetulan doi emang udah sering ke Penang, plus kemarin perginya bareng temen dan tante aku yang emang rutin berobat ke Penang, jadi gampil, ga ada persiapan yang gimana-gimana.

Tapi bagi kita-kita yang belum pernah berobat ke Penang, biar ngga ngeraba-raba, bisa juga nyari-nyari info dan buat janji ke dokter via web lho. Ada satu web yang menurutku oke banget sebagai tempat kita nyari info sebelum memutuskan berobat ke Penang.

Wisata Medis (mymedical-tourism.com). Ini merupakan web khusus untuk wisata medis ke Penang.

Maksudnya wisata medis ini mereka ini merupakan perwakilan layanan medis (rumah sakit) yang ada di Penang. Jadi kita bisa tanya-tanya dulu soal penyakit kita dan ntar mereka akan merekomendasikan ke kita buat dirujuk ke dokter mana, ke rumah sakit mana yang sesuai sama penyakit atau layanan yang kita butuhkan.

Biar punya gambaran biayanya, mereka juga bakal ngitungin estimasi biaya pengobatan kita di sana, termasuk untuk penginapannya. Dan semua layanan ini GRATIS.

Nih bisa cek dulu ke webnya.


mymedical-tourism.com




Mengapa harus berobat ke Penang?

Kalo dalam kasus ibuku sih sebenernya karena dia pengen cari second opinion aja. Beberapa kali blio mengeluh pusing dan ada benjolan di pahanya. Udah check sih di sini di Medan. Tapi kurang puas sama hasilnya, maka ibuku milih sekalian ke Penang , karena ya kalo di Medan itu, berobat ke Penang kayak udah hal yang biasa banget.



Nah, untuk mendapatkan secod opinion ini, bisa banget ditanyakan melalui medical tourism.com ini.

Kamu tinggal isi form yang ada di sini. Form ini untuk membuat janji ketemuan. Ntar di situ ada data-data kita yang harus diisi. Tenang aja, semua data kita terjamin kerahasiaannya.

Abis kita isi data, ntar dalam waktu 24 jam mereka akan menghubungi kita buat konsultasi awal.



Nah untuk tahap awal, dokter ahli radiologi yang akan menerangkan perihal penyakit kita berdasar hasil uji lab/test yang kita lampirkan, adalah Dr. Eji Shimada. Beliau ini merupakan dokter ahli Radiologi yang sudah mengambil lebih dari 6000 permintaan untuk membaca gambaran radilogi per bulan di lebih dari 200 rumah sakit di dunia.
  
Nah nantinya berdasar hasil temu janji kita, dokter akan menyarankan hal-hal yang sebaiknya kita lakukan sebagai langkah selanjutnya. Dokternya termasuk ahli spesialis yang berpengalaman dari Jepang dan juga Malaysia. Termasuk memberi rekomendasi dokter dan rumah sakit sesuai hasil pembacaan tes kita yang kedua ( di luar yang dari Indonesia). 

Dr.Eji Shimada, ahli radiologi


Kalau dirujuk ke dokter di Penang, maka kita akan dibantu pelayanan akomodasi selama pengobatan biar fokusnya ke berobat saja. Dalam hal ini Wisata Medis akan merekomendasikan juga penginapan di sekitar rumah sakit yang bisa kita pilih.

Untuk rumah sakit tertentu bahkan kita bisa request sekalian transportasi penjemputan ke bandara.
Kalau semua sudah bisa dipastikan, mereka akan membantu menghitung estimasi biaya pengobatan kita selama di penang. Ini udah sesuai rate dokter dan rumah sakit beserta tindakan-tindakan medis yang akan dilakukan ke kita. Jadi biar ga deg-degan dan kaget ya kalau tiba-tiba biayanya mak dudul gede, biar ada gambaran dan persiapan dahulu pastinya.

Yang asiknya, mereka juga menyediakan layanan via Whats app (http://www.wasap.my/+60176685123/Halo) sehingga makin memudahkan kita untuk berkomunikasi selama di Penang maupun sebelum kebeangkatan. Kamu juga bisa kontak “Wisata Medis” dengan cara dibawah: 

Ya sudah, daripada kebanyakan mikir, coba deh buka-buka webnya dulu, biar tambah yakin sebelum berangkat berobat.

Karena kesehatan itu memang ga akan tergantikan ya, jadi ya pilih layanan yang paling baik untuk kita dan keluarga.

Mempersiapkan Pensiun Bahagia

Tuesday, October 16, 2018


Hai-hai, karena banyak yang request soal dana pensiun, jadi yuk mari kita bahas tuntas di sini.

Kemarin kan aku pernah sharing ya, beberapa tujuan keuangan itu diantaranya :

1. Dana pendidikan anak

2. Dana Darurat

3. Dana Haji/liburan

4. Dana pensiun

Tergantung masing-masing keluarga dan masing-masing orang.

Lho kok dana pensiun hrs dipikirkan kan sih?

Pernah denger istilah sandwich generation kan?




Itu istilah untuk generasi yang terjepit kayak sandwich. Di samping harus menanggung biaya hidup keluarga masa depan ( anak) juga harus membiayai keluarga terdahulu (orangtua).

Ini banyak bangett terjadi lho. Jadi alih-alih hanya mikirin biaya pendidikan anak, generasi sandwich ini juga hrs memikirkan biaya hidup ortu, biaya sekolah adiknya bahkan sampai biaya pernikahan adik). Berat ya.

Menolong orangtua tentulah sangat dianjurkan, namun kalau jatuhnya kayak jadi punya dua sampai tiga tanggungan hidup tentulah yang harusnya bisa optimal mikirin masa depan keluarga jadi harus memikirkan keluarga lain juga.

Ini biasanya terjadi pada generasi terdahulu, di mana emang keuangannya pas-pasan sehingga kemungkinan i ortu ga sempat memikirkan rencana pensiun karena uangnya habis untuk membiayai sekolah anaknyayang jumlahnya juga tidak sedikit.

Kalau memang kondisi terpaksa demikian ya mau apalagi ya, namanya kondisi ekonomi orang kan beda-beda.

Nah kalo di jaman skrng sandwich generation tetep banyak juga, mungkin kita-kita juga si generasi sandwich itu, karena alasan-alasan, kayak ortu memang ga punya penghasilan lagi, sampe ya karena kita sendiri yang memang bergantung ke mereka disebabkan punya kebutuhan untuk menjaga anak-anak kita.

Maka kita nih sebagai generasi yang saat ini udah jadi orangtua. Kalaupun saat ini kitalah si generasi sandwich itu, sebisa mungkin yuks putus rantainya.

Jangan sampai masa pensiun nanti kita menjadikan anak kita generasi sandwich berikutnya.

Pastilah pengennya anak kita bisa mulai hidup barunya ya start dengan lbh ringan ya, biar larinya bisa kenceng, ga diganduli oleh biaya hidup kita di masa tua. Makanya perlu banget mempersiapkan dana pensiun dari sekarang.

Kok kita harus persiapkan, Kan udah disediain perusahaan?


Well pada kenyataannya uang pensiun yang dikasi perusahaan biasanya jauh dari yang diharapkan. Maka kita sendiri perlu nyiapin secara mandiri uang pensiun kita.

Mengenai kenapanya?

Tanya aja ke SDM atau HC masing-masing kantor ya hahaha ntar dijelasin deh itungan uang pensiun itu dari mana dan berapa-berapa persennya. Pokoke paling cukup untuk kebutuhan dasar aja ntar setelah pensiun.

Ngga percaya? Tanya aja sama para pensiunan yang sering kalian temui. Tanya berapa penghasilan pensiun dibanding kebutuhan biaya hidup saat ini.

Kalo aku sama masteg, kami nyiapin dana pensiun kami masing2.

Kebetulan di kantorku, aku dapatnya dua jenis pensiun. Yg pertama JHT, yg satu lagi dapat yang DPLK PPIP (Program Pensiun Iuran Pasti)

Nah mas Teguh tuh di kantornya sama dapat pensiun JHT juga. Tapi tau kan yah, yang namanya pensiun dr perusahaan itu itungannya dari gaji pokok. Kalo kebetulan gaji pokoknya gede, selamatlah pensiunnya. Kalo gaji pokoknya kecil ya salam.

Karena kebanyakan perusahaan itu gaji pokok kecil, gedenya di tunjangan-tunjangan. Makanya gitu pensiun ngedrop banget penghasilannya. Jadi sila lihat slip gaji masing-masing

Yang biasa gaji 20 juta, tiba-tiba pensiun cuma gaji 4 jutaan, apa ga jetlag langsung tuh.Padahal gaya hidup belum tentu berubah, pasti berkurang sih biaya hidupnya tapi ga sebanding dengan pengurangan penghasilannya. listrik, air ya tetep harus dibayar, makan ya tetep makan, makanya kudu ditambahin investasi untuk pensiunnya.

Nah masteg itu aku bukain juga DPLK di BRI, biar ntar saat pensiun ga kaget-kaget amat.

Jadi, ngerencanain uang pensiun saat masa produktif itu tujuannya di samping biar ga membebani anak-anak kita tersayang juga biar ngurangi post power syndrom terkait gaya hidup.

Begicu.

Bu bu panjang ama ye mukaddimahnya wahahahha.


Oke masuk ke pembahasan DPLKnya ya.

Apa itu DPLK?



Kayak aku bilang tadi, DPLK itu adalah kependekan dari Dana Pensiun Lembaga Keuangan.

Ini kepesertaannya bisa korporasi bisa individu.

Jadi misal di kantormu kamu udah punya program pensiun yg dikasi kantor, kamu tetep bisa ikut program pensiun DPLK ini secara terpisah krn memang sifatnya ya kayak investasi perorangan gitu.

DPLK itu ada dua macam.

Aku mau bahas yg Program Iuran Pastinya aja ya. Krn ini yg paling pas untuk kita. Iurannya pasti, manfaatnya mengikuti nilai investasi.

Jadi seperti investasi pada umumnya, hasilnya ya bakal mengikuti perkembangan nilai investasi yang kita masukin.

Sitemnya gimana?

Jadi sistemnya itu kita bayar iuran tiap bulan ke DPLK (kayak nabung). Trus ntar oleh pihak DPLKnya uang kita tersebut akan diinvestasikan ke beberapa instrumen keuangan.

Ada pilihan untuk penempatan dana kita:

- Saham

- Pasar uang

- Pendapatan tetap

- kombinasi ketiganya

Jadi pengelolaannya seperti reksadana.

Kita bisa pilih mau ditempatin di saham aja, di pasar uang aja, atau mau kombinasi. Perhitungannya pake NAB gitu. Kalo saham kan pake lembar, maka ini pake NAB.

NAB itu Nilai Aktiva Bersih.

Jadi misal kamu daftar DPLK, setoran 250 rb. Saat km daftar, NAB di angka 1000, maka kamu dpt 250.000/ 1000 = 250 unit.

Ntar kalo dah diinvestasikan, dan nilai NAB nya naik jadi 1200 misalnya, maka duitmu jadi RP 250x 1200 = 300.000

Ntar kamu rutin terus setor pake autodebet gitu dari rekeningmu setiap bulan. Nilainya boleh tetap aja gitu tiap bulan,boleh berubah2, bebaaas.

Jadi misal kamu punya duit bln ini 500 rb, masukin 500 rb, trus bln depan eh dpt rezeki nomplok trus km mau tambahin jd 1 juta. ya boleh. Eh pas bonusan kamu mau masukin langsung 20 juta ah, ya boleh juga.

Karena ntar itungannya ya ke NAB pada saat kamu setor.

Kapan diambilnya?

Diambilnya pas usia kamu pensiun.

Yang dimaksud usia pensiun di DPLK itu ada beberapa macam :

  • Pensiun Normal, manfaat pensiun diberikan saat mencapai usia pensiun yang ditetapkan peserta pada awal masa kepesertaan (usia 55).
  • Pensiun Dipercepat, manfaat pensiun diberikan kepada peserta yang minimal berusia 10 (sepuluh) tahun sebelum usia pensiun normal dan berhenti dari kepesertaan
  • Pensiun Cacat, manfaat pensiun cacat dibayarkan kepada peserta yang mengalami cacat tetap dan tidak dapat melanjutkan iurannya.
  • Pensiun Meninggal Dunia, apabila peserta meninggal dunia sebelum Usia Pensiun Normal, manfaat pensiun dibayarkan kepada janda/duda atau ahli waris peserta.

Tapi ada aturan pengambilannya, ga bisa langsung diambil semua, tapi dijadiin anuitas, semacam gaji bulanan. Jadi dibayarin per bulan gitu kayak kamu nerima uang pensiun dari kantor.

Aturan POJKnya tuh:

  • 20% dr saldo DPLK mu dibayarkan tunai
  • 80% nya, kalo saldomu < 500 juta boleh dibayar tunai langsung. 
  • Kalo > 500 juta =< 1,5 M, wajib dibelikan anuitas.
Anuitas ini akan dibayarkan terus ke kamu sampe tutup usia. Setelah si peserta meninggal, maka akan dibayarkan ke pasangannya istri atau suami. Setelah pasangan meninggal, akan dibayarkan ke anaknya, sampe si anak usia 25 tahun. Jadi beneran kayak pensiun.

Untung banget kan.

Syaratnya apa aja?

Sama kayak nabung doang .

- Datang ke BRI, ke kantor cabangnya aja biar gampang.

- Bawa KTP, buka rek dulu kalo blm ada, kalo ada ya udah ga perlu

- Isi form DPLK

- Ntar isi berapa mau setoran per bulannya

- Dipasangin autodebet.

- Udah gitu aja.

Ntar tiap bulan rekmu akan didebet utk disetor ke DPLK.

Report?

Setiap 3 bulan kamu dapat hasil perkembangan investasi di DPLKmu. Laporannyabisa berbagai cara :
  • Dikirim via kurir
  • Dikirim via email
  • Atau bisa langsung cek di web www.dplk.bri.co.id

Gampang Kaaaan.

Kalo mau jelasnya, kamu bisa simulasi dulu.
Misal: Usia sekarang berapa, masa investasi sampe pensiun berapa tahun, pengennya ntar pensiun dapat uang bulanan sekian, maka berapa nih tiap bulan hrs nyisihin duit untuk dimasukin DPLK.

Simulasikan aja di www.dplk.bri.co.id.

Pesertanya?

Jadi, DPLK ini bener-bener bisa untuk siapa saja, ga harus pegawai kantoran. Ibu rumah tangga, petani, pedagang, freelancer, pegawai swasta ya bisa banget.

Nah ada beberapa pertanyaan yang tadi mampir di Instagramku. Aku jawab aja sekalian di sini ya .


DPLK ini sama ngga dengan Reksadana?



DPLK dan Reksadana ini banyak kesamaannya tapi ada bedanya.

Persamaan :
  • Sebagai investor kita sama-sama bisa milih sendiri penempatan dananya. Mau di pasar uang, saham, pendapatan tetap atau campuran
  • Sama-sama hitungannya unit penyertaan
  • Iuran sama-sama tdk bersifat mengikat kayak yg aku bilang td. Mau setor berapapun gpp tiap bulan, ga harus dipatok
  • Sama-sama punya risiko. Ya namanya juga investasi, pasti ada risikolah. Bobo aja ada risiko. Risiko dibangunin ayank, eeeaaaa.
Perbedaan Reksadana dan DPLK
 
Reksadana :
  • Penarikan dana bisa sewaktu-waktu
  • Bebas mencairkan dananya. Mau diambil sekalian semua bisa
  • Pihak yg memasarkan : Manajer Investasi langsung, agent penjual bank, dan agent penjual non bank
DPLK :
  • Penarikan hrs di usia pensiun, tdk bisa sewaktu-waktu
  • Pencairan dana ada ketentuannya (td di depan udah aku jabarin). Jadi untuk saldo tertentu, 20% bisa diambil tunai, sisanya harus dibelikan annuitas yg dibayar bulanan kayak gaji pension.
  • Pihak yg memasarkan : DPLK, atau asuransi. DPLK dipasarkan juga melalui bank. BRI salah satunya.


    Ada Risikonya ngga

    Ya adalah, namanya juga investasi. Nabung di celengan aja ada risiko. Hidup ini penuh risiko mas bro (mulai drama). Naah makanya dipelajri dulu dulu, trus sesuaikan sama profil risiko diri kita, beraninya ambil risiko yang mana ini.





Ni, aku kasi tau, tingkat risiko masing-masing penempatan tadi ya.

Risiko Rendah

Penempatan ke DPLK Pasar Uang.
Instrumen investasinya : Deposito, SBI. Obligasi jk < 1 thn.

Deposito udah paham ya.
Obligasi, itu contohnya ORI, baca bahasan ORI di High Lightku.

Nah, kalo kamu yg punya profil risiko rendah alias mau aman ya ntar DPLKnya minta ditempatin di pasar uang.

Tapi tentu saja berlaku rumus High risk, high return.
Low Risk ya low return.

Risiko Sedang .


Penempatan di DPLK Pendapatan Tetap.
Instrumen Investasinya :

SUKUK (obligasi Syariah)
SBN (Surat Berharga Negara)
Obligasi pada perusahaan BUMN dan perusahaan Swasta.


Risiko Tinggi.
Penempatan : DPLK Saham
Instumen Investasi :
- Reksadana Saham
- Saham

Aduh aku mau yg risiko ga gede-gede banget tp returnnya tinggi dong.


Bisaaaa.

Minta penempatannya ke DPLK Campuran/kombinasi.

Jadi ngga semuanya ditaruh di satu jenis, tapi boleh dicampur sesuai prosentase yang kita inginkn.
Misal :
DPLK Saham : 20%
DPLK Pasar Uang : 40%
DPLK Pendapatan Tetap : 40%

Atau mau lebih gede lagi
Saham : 50%
Pasar uang : 50%


Aku maunya di instrumen Syariah aja bisa ngga?

Bisa.
Ada juga jenis DPLK PSU Syariah.

Ini risiko rendah. Sama dengan DPLK Pasar Uang, tapi penempatannya di bank2 syariah.
Deposito ya ke bank syariah, obligasi ya ditaroh ke SUKUK.

Yang risiko sedang-tinggi : DPLK Berimbang Syariah
Ini kombinasi antara SUKUK dan Saham/reksadana syariah




Kelebihan DPLK apa, dibanding kita beli reksadana langsung?

Kalau hasil sama aja sih tergantung pengembagan investasi.

Namun,jika di reksa dana, investor bebas mencairkan sebagian atau seluruh dananya. Kalau di DPLK nilai penarikan dana ada ketentuan dari Kementerian Keuangan. Dimana apabila akumulasi iuran dan hasil pengembangannya di atas Rp 500 juta, maka sebanyak 20% boleh ditarik tunai dan 80% dibayarkan dalam bentuk anuitas.

Misalkan pada usia pensiun, dana yang terkumpul adalah Rp 1 milliar setelah pajak, maka nilai dana yang boleh ditarik secara tunai adalah Rp 200 juta dan Rp 800 juta dibayarkan dalam bentuk anuitas.

Anuitas adalah manfaat pensiun yang dibayarkan secara bulanan.
Anuitas ini dibuat karena khawatir si pensiuanan tidak bijak dalam mengelola dana. Jadi kalo diambil semua bisa habislah dalam sekejap.

Nah anuitas ini manfaat pensiunnya kalo ybs meninggal, akan diteruskan ke  istri .
Kalo istri meninggal diteruskan ke anak, sampe anaknya usia 25 thn.

Tentu besarnya beda ya kalo udah ke ahli waris dibanding si pensiunan sendiri yg dpt.

Kalau reksadana kan ga gitu. Kalau udah diambil ya udah tergantung gimana cara pemakaiannya.

Ada plus minusnyalah.


Di Tengah Jalan boleh Diganti Ngga alokasi DPLKnya?


Bisa saja. Tapi ntar isi form lagi ya di bank.

Oke deh. Semoga bisa memberi pencerahan soal dana pensiun ya. Jadi mau pake produk apapun mah ga masalah. Yang penting kenali dulu sebelum memutuskan. Yang masalah kalau cuma rencana doang, tapi ga dieksekusi-eksekusi.


Ibarat pacaran doang ga ke pelaminan pelaminan, wahahahaha.


Yuks

Windi Ke Eropa

Monday, October 8, 2018



Hai hai...... Aku mau cerita tentang perjalananku ke Eropa dua minggu yang lalu. Aaaaak so excited, jadi ga sabar nulis di blog, trus udah pamer-pamer foto aja di instagram hahahahaha.

Aku mau cerita dari awal sampe akhir pokoke, jadi yang males baca postingan panjang-panjang, silahkan skip tulisan ini, intip instagram aja, kalo nulis di blog susah direm soale.

Jadi, setahun yang lalu [[ SETAHUN ]] -setahun, gila ngga lu rasa- aku kan ikut kompetisi di kantorku gitu, trus keluar jadi salah satu pemenang, trus dapet hadiahlah jalan-jalan ke luar negeri, yang mana belum disebutkan ke mana, jadi hanya bisik-bisik tetangga yang kudengar bahwa luar negerinya adalah Eropa. Xixixix, sebagai warga not crazyrichasian tentulah aku sangat menunggu-nunggu kapan ya kapan ya berangkatnya. Tapi seiring waktu ya lupalah, wong hadiah duit tunainya udah diterima, udah abis pun, plus segala ceremonial penyerahan hadiah sudah dilakukan, ya udah bhay.

Nah, sekitaran akhir Juli kemarin, aku bersemedi ke Cirebon mau ketemu sohibku Deby.

( Baca : When I Need My Best Friends)

Gitu mendarat di bandara Soetta, aku langsung dapat notifikasi di grup pemenang Brinnovation (iya ada grup WA nya untuk koordinasi lalalalala), yang bikin hepi berat. Karena di situ dikasih tau, setelah dua belas purnama akhirnya keputusan soal hadiah kompetisi brinnovation tahun 2017 ketok palu. Waaaa waaaa, seneng.

( Baca : Tentang Kompetisi Best Innovator )

Belum kelar senengnya, dengan gaya dramatis ala-ala KPU ngumumin hasil pemilu, si mas-mas orang Corpu ngirim video yang ngasih tau tepatnya ke mana kami bakal dibawa jalan-jalan.

And you know what, tersebutlah setidaknya 3 nama negara, Belanda-Belgia-Prancis, dan diperjelas lagi menjadi Amsterdam-Brussel-Paris sebagai tempat kami bakal dipuk-puk manjah, hahaha.

Kyaaaa kyaaaaa..... aku yang lagi di taksi langsung koprol hahahaha (ya ngga mungkinlah koprol mba). Pokoke intinya aku hepi banget, langsung sibuk nelfon sana-sini (suami, adek, dan sohib kecayangan), buat ngasi tau kabar maha menggembirakan ini. Padahal kuyakin teman-teman di satu grup pasti biasa aja ngga kayak aku xixixi.



Tapi kemudian udah selesai hepi-hepinya, langsunglah dikirimin rentetan dokumen yang harus dilengkapi dalam dua hari ke depan. WOY.

Jadi itu kabar dikasi tau Jumat, semua dokumen harus diterima Corpu paling lambat Senin. Padahal kan aku lagi ngga di rumah ya. Makanya kemarin di Jakarta, abis ketemuan sama Icha-Gesi. langsung sibuk yang bikin pas fotolah, dan memberdayakan suami di rumah untuk kirimin paspor, kartu keluarga, buku tabungan, rekening koran, surat pernyataan suami dsb dsbnya. Syukurnya ternyata ga ribet sih, sehari juga kelar. Suamiku memang pancen oye. Jadi ya aku tetep plesiran di Cirebon, dan segala dokumen dilengkapi masteg dari Medan, yeay.

Semua lengkap, tinggal menunggu hari keberangkatan yang ternyata masih belum pasti. Eh ralat, udah pasti sih tapi belum dipastikan, halah belibet. Intinya udah dikasi taulah sekitaran tanggalnya, di pertengahan September gitu.

Sebulanan kemudian, awal Agustus dapat surat dari Kanpus, pemanggilan para pemenang buat ngurus Visa ke Jakarta. Wow kusenang hahahaha, kirain visa dll diurusin semua sama perusahaan, ternyata tetap kudu hadir ke kedutaan, yang mana artinya SPJ gratis yeaaaay, hahahaha, Aku selalu senang dapat SPJ pokoke.

Ini pengalaman pertama banget buatku ngurus Visa, jadi kebayang gitu bakal ribet. Ternyata ngga samsek ya. Cuma diambil sidik jari doang.

Kita kan ngurus visanya ke kedutaan Belanda gitu ya, aku sempet nyasar ke kedutaan Belanda yang di Kuningan itu lho, di jalan apa ya itu, eh ternyata harusnya yang di mall Kuningan City. Jadilah sempet muter-muter naik Go Car kayak anak ilang. Untungnya aku pergi sama masteg jadi ya ngga kesel-kesel amat walau nyasar-nyasar.

Salah sendiri sih, padahal dari hotel udah disediain mobil bareng-bareng sama peserta lain buat ke kedutaan, tapi dasar aku sama masteg maunya santai-santai, "Ah naik Go car ajalah sendiri ntar", rasain lu nyasar :).

Long story short, akhirnya visa jadi, segala macem, beres, waktunya berangkat.

Btw, yang nanya-nanya ngurus visa apa aja yang dibutuhin, search aja ya di google, banyak kok infonya, kan mubazir kalau aku tulis lagi, hahahaha (dasar pemalas kau).

Pokoke yang paling penting, foto ngga boleh diedit samsek, syial. Aku sempet kesel karena ya kan pengennya foto di Visa, paspor, KTP, SIM, apalah-apalah, gitu yang bagus ya. Nah ndilalah kemarin pas foto Visa aku lagi punya jerawat gede di jidat. Pas foto mau dicetak aku bilang ke abangnya " Bang ni tolong diedit ya biar ga keliatan jerawatnya, trus tone kulit saya tolong dinaikin satu tingkat biar saya ngga dekil-dekil amat (dikira instagram ye bu).

Ah elah ternyata ga boleh, abangnya langsung nolak " Ngga bisa mba, foto untuk visa ngga boleh diedit samsek, ntar saya kena sanksi", xixixix.

So pastikan wajah dan makeupmu paripurna pada saat foto untuk visa biar ngga nyesel.

Oya kenapa mas Teguh ikutan?

Karena ya aku ajaklah.

Dari awal pengumuman tahun lalu, emang udah ngobrol sama masteg, kalau hadiahnya ke Eropa kita pergi berdua ya, kan jarang-jarang jalan-jalan berdua. Jadi ya gitu, makanya tanpa ragu, langsung ikutan ajah. Kutak mau bobo sendiri ntar di hotel-hotel Eropa nan syahdu uwuwuwuwu. Dan cencu saja kutak mau melewatkan kesempatan berfoto berdua di depan menara Eiffel, ye kaaan.



Aku ngga pake persiapan apa-apa sih ya pas mau berangkat ini, padahal excited banget, tapi karena belum kebayang jadi malah aku bingung juga yang mau disiapin apa, secara semua-mua udah diurus sama BRI.

Jadi ya udah paling cuma nyiap-nyiapin baju doang, sambil baca-baca di sana musim apa dan seraching-searching pose-pose foto yang oke ntar, wahahahahaha. Perginya aja belum, mikirin psenya malah duluan.

Dan demi keparipurnaan foto-foto di sana, malah aku beli kamera dong yah. Yup beli kamera khusus karena mau ke Eropa, sungguh kubangga pada diriku. Trus denga bodohnya beli di saa mau pergi, yang mana mefet banget jadi ngga sempet belajar pake kameranya, udah gitu langsung sok-sok beli lensa tambahan demi cita-cita foto-foto bokeh dengan latar gedung-gedung abad pertengahan.

Apakah berhasil sodara-sodara?

Ntarlah aku ceritain, hahaha.

Dan akhirnya tibalah waktu keberangkatan, berangkat dari Medan itu hari Minggu tanggal 09 September. Sengaja ngambil penerbangan malam, biar seharian bisa ngajak Tara sama Divya main dulu.

Menjelang pergi ada dramanya dong yah. Ngeliat aku dandan dan megang-megang koper si Tara langsung heboh, langsung ikutan packing pake kopernya dia. Dikirain dia mau diajak. Padahal aku udah sounding dari kapan tau bahwa aku mau pergi sama papanya. Dan kemarin iya iya aja tuh bocah. Pas hari H malah ngga mau ditinggal.

Jadi dia packing baju dia, trus ribut dikirain mau diajak ke Legoland. Karena sebelumnya aku sempet nonton yutub sama dia chanel Ryan yang jalan-jalan ke Legoland, huhuhu sungguhlah Ryan sangat mengintimidasi.

Akhirnya dengan sedikit drama dan agak-agak pake janji (yg harus kutepati ntar), si neng Tara melepas aku sama masteg dengan berlinang-linang air mata, duh.

Nyampe Jakarta, udah malem banget, jam 11-an, langsung bobolah (mana mungkiiiin), karena  besoknya akau ada training in class gitu sama peserta Brinnovation lainnya. Yeaaay ga sabar ketemu mereka lagi.

Aku bawa berapa koper ke sana ?

Cuma dua koper, satu untuk aku dan satu untuk mas Teguh.

Nih sedikit tips dari aku untuk bawaan saat pertama kali ngetrip ke Eropa pada musim gugur :

1. Di sana tuh suhu sekitar 12-21 derajat celcius gitu. Sebenernya ga dingin-dingin amat, tapi anginnya kenceng dan yaaaaa dingin, bikin menggigil juga kalo ngga pake jaket. Jadi walau dikata suhunya segitu, ya bawalah jaket, jangan sok-sok jago, ntar menggigil lu, hahahah.

2. Jadi, ngga usah bawa baju daleman banyak-banyak biar koper ngga berat dan penuh, bawa bener-bener secukupnya aja. Kalo kata tour leader kami tuh, sebenernya yang penting kalo jalan-jalan gini, baju luaran alias coat atau jaket yang dibanyakin, biar pas foto-foto ganti-ganti gitu bajunya wahahaha. Kalo baju dalemannya mah ga usah ganti ga papa, xixixi.

Nah yang aku bawa kemarin tuh selama 3 malam 4 hari :

1. Jaket/Coat

Bawalah jaket/coat. Jangan lupa, dan jangan mikir ah musim gugur doang pasti ngga dingin-dngin amat. No.  Karena kita makhluk tropis, di sana itu anginnya itu lho yang nusuk ke tulang.

Aku kemarin bawa 4 jaket. Yup 4 biji, karena udah diplaning, kapan pake yang mana gitu. Empat itu ngga banyak, karena makenya berdua sama masteg. Jadi ada satu jaket yang aku tuker-tukeran aja sama masteg makenya hahahaha, hemat pangkal kreatif.

Bawa jaketnya ga usah yang tebel-tebel. Bawa yang model coat-coat tipis tapi hangat, yang ada bulu-bulunya itu oke juga. Kalo aku bawanya, satu jaket biasa, dua jaket tebel, satu jaket model bulu-bulu yang memang untuk winter gitu, tapi ga tebel-tebel amat sih.

Jadi isi koperku itu satu beneran cuma untuk jaket sama sepatu doang. Yang satu baru baju daleman dan sweater-sweater gitu.

2. Pake baju Layering

Supaya ga berat dan tetap hangat, pake sistem layering. Jadi dilapis-lapis gitu lho, kalo emang kalian males bawa-bawa jaket yang menuh-menuhin koper.

- Layer pertama pake long john. Aku bawa long john empat, dua masteg, dua untuk aku, dan mayan banget membantu, karena aku anaknya memang ga tahan banget sama dingin, bisa biduran kalo sampe ekstrim, makanya prepare bawa long john walau liat foto-foto orang di IG kayaknya ga dingin-dingin banget deh. Bodo amat, daripada nyesel. Oya yang belum tau, long john itu semacam baju daleman kayak manset gitu, ada atasan dan bawahannya. Masteg pertama-tama ngga mau kusuruh pake long john ini, saat malam di Amsterdam menggigil dia hahahaha, besoknya kusuruh pake dan ternyata anget, sejak itu pasti dia duluan yang minta pakein long johnnya.

- Layer kedua, baru pake sweater atau kaos. Aku pake model-model sweater gitu sih tapi ngga yang tebel-tebel. Yang model-model beli di Uniqlolah pokoke. Bawa 4 biji, paslah itu untuk 4 hari, satu hari satu hahahah.

- Layer ketiga, baru deh pake jaket/coatnya. Udah mah aman kalo gini.

3. Sepatu

Bawa sepatu dua biji.

Kenapa dua?, ya biar keliatan gantilah kalo difoto hahahaha. Bawa sepatu yang bener-bener udah pernah kamu pake dan teruji kenyamannya. Karena di sana tuh ya, karena kami pake travel dan kemana-mana diantar bis, jadi ntar diturunin di suatu tempat trus jalaaaaan jalaaan jalaaan dan jalan ke mana. Jadi sepatu kudu yang bagus dan enak dipake. Ingat, enak dipake dan enak dilihat, hahaha.

Aku kemarin bawa tiga biji sebenernya, dan semuanya boots dong yah hahahaha, karena aku suka boots udahlah. Tapi yang kepake cuma 2 karena yang satu kan aku bawa yang model boots sampe lutut gitu, rencana mau aku pake pas di menara Eiffel alias hari terakhir. Tapi berdasar pengalaman hari pertama sampe ketiga yang jalan terus dan jauh ya jalannya, aku perkirakan aku ngga akan sanggup pake booth setinggi itu ahahahaah. Aku masih sayang sama kakiku dibanding sama penampilan. Ntap.

So bawalah sepatu yang paling nyaman.

4. Aksesoris.

Jangan lupain aksesoris untuk menunjang penampilan.

- Syal
Kamu perlu membawa syal. Pertama biar hangat, percayalah ini ngaruh. Kedua biar keliatan di Eropa wahahaha. Ketiga misalnya kamu pake coat yang itu-itu aja, asal syalnya ganti-ganti jadi keliatannya ya penampilanmu beda-beda.

- Kacamata
Yow yow, jangan lupa bawa kacamata. Kacamata mah buat gaya-gayaan doang, karena matahari lagi ngga ganas, jadi ya ngga silau juga, cuma buat kece-kecean ajah.

- Topi
Kalo suka pake topi, ya bawalah topi, karena aku berjilbab jadi aku ga bawa topi. MAsteg aja aku bawain topi model rajut-rajt gitu hahaha biar kayak orang Korea dia, kan udah cipit.

- Kaus Kaki
Kaus kaki beli yang dari wol biar anget dan tebel, jadi jalan jauh juga berasa empuk.

- Sarung Tangan
Ini optional sih, tapi pas di Amsterdam kita duh dua malam keluar malam terus kongkow-kongkow di Dam Square dan dingin gilak, jadi sarung tangan perlu dibawa.

- Tas selempang
Ini perlu banget. Kalu ransel gitu gpp bawa, tapi untuk pas pindah-pindah hotel aja atau dibawa di bis. Kalu udah turun dari bis dan ke objek wisatanya, bawa tas selempang kecil aja, pokoknya cukup untuk tempat hape, passpor, udah itu aja, Ga usah pake dompet mah kalo aku, aku naruh duit di dompet tipis yg beli di Miniso-miniso gitu, jadi cuma buat tempat kartu doang sama duit yuro yang tak seberapa. Iya aku bawa dikit doang, 500 yuro aja, karena mikirnya kalo mau belanja mah pake kartu kredit ajalah daripada ribet.

- Kamera, Powerbank

Bawa powerbank jangan lupa, karena ya emang perlu kan yah.
Kalau kalian memang suka pake kamera ya bawa kamearlah. Tapi pengalaman selama di sana, enakan pake hape sih, tinggal jepret-jepret aplod. Tapi pastiin kamera hapenya yang oke punya ya, kalo ga oke ya bawa kameralah.


ampuni hambamu Tuhaaan :)

6. Obat-Obatan dan Makanan

Bawa Geliga, karena bermanfaat, bawa Pop Mie, bawa saos ABC sachetan, bawa bon cabe. Dengerin nasehatku biar enak selama di sana, hahahaha


Udah kayaknya itu aja deh.

Postingan selanjutnya ntar jalan-jalannya ya.







Custom Post Signature