Mengasuh Anak Bukan Untuk Semua Orang ?

Wednesday, June 14, 2017
 

Curhat Alert.

Yes, kamu ngga salah baca judul.

Hampir semua orang mungkin berfikir bahwa yang namanya mengasuh anak itu adalah kodrat semua perempuan, semua ibu, sehingga harusnya semua perempuan bisa melakukannya dan ahli.

Mengasuh anak yang saya maksud disini adalah mengurus mereka mulai dari memandikan, memberi makan, makein baju, bermain seharian, menemani tidur, menemani belajar sampai menidurkan anak.

Kedengerannya yah memang seperti itu kan tugas seorang ibu, apa susahnya?

Tetot, ternyata itu memang susah saudara-saudara, dan ngga semua ibu memiliki keterampilan untuk mengurus anak dengan tangannya sendiri.

Silahkan bagi yang tidak setuju.

( Baca : Nitipin Anak sama ART? )

Ini berdasarkan pengalaman pribadi dan orang-orang di sekitar saya, bahwa yang namanya setiap orang itu memang memiliki skill berbeda-beda.

Tidak selalu seorang perempuan yang sudah menjadi ibu maka akan gape mengurus anak, memiliki skill mengurus anak ,sama halnya dengan tidak semua perempuan memiliki skill untuk bekerja di kantoran misalnya.

Tidak semua laki-laki yang menjadi bapak memiliki skill menjadi hero di rumah, memperbaiki genteng, nambal ban,  sama halnya tidak semua bapak memiliki skill memandikan anak, atau memasak di rumah.

Benar bahwa ala bisa karena terbiasa, namun memang ada hal-hal yang memang sudah dari sononya ngga bakat. kalaupun dipaksanakan hasilnya malah bakal berantakan.

Banyak banget ibu-ibu yang saat ngurus anaknya misalnya yah seharian di rumah, anaknya malah yang kejedutlah, anaknya malah susah makanlah, males mandilah (true story ), karena skill dia bukan untuk jadi ibu-ibu lembut nan penyabar dalam menghadapi anak, tapi bawaannya adalah sebagai magnet bagi anaknya buat nempel dan mendengarkan ceritanya. Ini biasanya kebanyakan adalah ibu bekerja.


Maka alih-alih memaksakan diri ngurus anak, ya mending berkarya di luar, anak diserahin ke tangan pengasuh untuk ngurusin tetek bengek kayak mandi, makan, makein baju. Giliran di rumah anak udah rapi, wangi, kenyang, si ibu tinggal quality time bersama anak sehingga waktu yang ada jadi berkualitas.

Karena bisa jadi untuk ibu-ibu yang tidak memiliki skill mengasuh anak dengan baik, maka yang ada saat bersama anak malah marah-marah, nyubitlah, bentak atau malah cuek. Nah saat tetek bengek pengasuhan diserahkan ke daycare, ke mba, pas saatnya si anak dipegang si ibu , malah dia bisa memberikan yang terbaik, fokus hanya ke anak saja.

( Baca : Antara Pekerjaan dan Keluarga )

Di keluarga saya, kami 4 bersaudara. Abang saya paling besar, dan dua adik saya. Nah kakak ipar dan adik saya yang bungsu memang skillnya itu merawat anak . Mereka telaten banget mengerjakan segala printilan pekerjaan rumah dan merawat anaknya. tapi disuruh berkarir di luar rumah, langsung angkat tangan angkat kaki, ngga sanggup katanya, wahahahah.

Sedangkan saya dan adik saya Dewi kebalikannya. Kami adalah si hard working. Seharian di kantor bisa on terus, giliran di suruh urus anak, kami belingsatan kayak cacing kremi.

Maka kalau ada pilihan disuruh ngerjain laporan segabruk atau urus anak sendirian di rumah kemungkinan besar kami bakal pilih ngerjain laporan or something like that deh.

Ibu saya juga demikian. Doi gape banget ngurus segala hal di kantornya, giliran jaga cucu, ambil bendera putih langsung, hahahahaha.

( Baca : Bagaimana Rasanya Menjadi Anak dari Ibu Bekerja ?)

Apakah ini salah?

Why? Kok bisa salah sih.

Ya nggalah. yaitu tadi sesuai judulnya, karena mengasuh anak itu bukan keterampilan yang dimiliki semua orang, dan kitalah yang tau kemampuan diri masing-masing.

Sama halnya dengan kemampuan memasak dan menulis, ya mengurus anak juga seperti itu.

Asma Nadia dulu pernah suatu hari mencoba memasak makanan kesukaan keluarga. Waktu yang dihabiskannya untuk memasak berapa jam coba? Kalau ngga salah hampir 3 jam sendiri. Saat suaminya mengetahui bahwa untuk memasak makanan keluarga istrinya perlu waktu selama itu, dia langsung komentar " Mending waktu 3 jam itu kamu gunakan untuk menulis"

( Baca : Mengapa Wanita Harus Bisa Masak? )

Iyes, karena memang potensi semua orang berbeda.

Jadi ya ngga perlu juga menyamaratakan keharusan keterampilan semua orang.

Kalau kalian melihat ada ibu-ibu yang ga gape ngurus anaknya, ya ngga usah nganggap si ibu itu ngga sayang anak. Beda, itu dua hal yang berbeda. Sayang anak dengan pintar mengurus anak bisa jadi memang tidak harus dimiliki oleh satu orang.

Pintar mengasuh anak dengan pintar mendidik anak juga merupakan dua hal yang berbeda lagi.

Ini sebenarnya mau curhat sih, kalau saya tuh sering banget kepikiran " OMG kenapa aku kok ga pinter gini ya ngurus anak?"

Kemudian suka tiba-tiba amaze sendiri " Hah kok Tara udah pinter ini itu, kok Divya udah bisa jalan di usia masih 10 bulan, kok Divya usia segini udah ngerti semua omongan saya"

Hal-hal seperti itu yang membuat saya mikir sendiri. " Aku ngapain aja yah mendidik mereka?"

Ternyata ya, mungkin bagi ibu-ibu yang punya pemikiran sama seperti saya ini, ada banyak hal-hal yang secara tidak sadar kita lakukan malah diserap anak kita. Kita merasa ga melakukan apa-apa, ngga merasa mendidik anak, tapi ternyata kita sudah melakukannya secara tidak sadar.

Kita mengucapkan maaf ke suami saat kita salah, bilang terima kasih ke mba, saat anak kita selesai dimandiin, cuci tangan sebelum makan, sikat gigi sebelum tidur,  atau sholat di depan anak, secara ngga sadar ya kita itu sedang mendidiknya. Mendidik dengan kebiasaan.

( Baca : Suami Nyebelin )

Maka sebenarnya yang ada bukan soal pintar ngga pintar mengasuh anak, atau ahli ngga ahli mendidik anak.

Yang ada itu, ada ibu yang secara sadar, passionate gitulah dalam mengurus anaknya, telaten, penyabar, lemah lembut seperti karakternya. Ada juga ibu-ibu yang memang lebih ahli mengerjakan hal-hal lain diluar mengurus anak, namun saat bersama anaknya secara sadar tidak sadar dia gunakan untuk mengajarkan value yang mungkin tidak didapat anak saat si ibu ngga ngurusnya secara langsung.


Menurt kalian gimana?






8 comments on "Mengasuh Anak Bukan Untuk Semua Orang ?"
  1. Haaii Mak Windi..asik pertamax! *halah*
    iih pertama kali punya bocah, rasanya kayak eike ga jago segala hal, dengar komentar ini itu..jadi makin baby blues syndrome nya.
    Alhamdulillah sekarang "Belajar" menyadari mungkin saya lebih jago ngajar daripada masak hahaha

    ReplyDelete
  2. ahhh mbak windiii aku jdi pengen ikut komen dehhh,,, biasanya SR muluu

    mau angkat tangan setinggi tingginya bahwa aku salah satu yang ga jago jaga anak
    tapi kalo urusan kerjaan seneng banget

    sempet ngerasa down juga gegara pandangan miring orang a.k.a keluarga misua kok ga bisa ina inu ga telaten lah apalah apalah .. ato ngeliat temen yang wow banget dalam ngurus anak padahal dia kerja juga .. tapi akhirna seiring waktu jadi cuek sendiri .. mikir malah jadi penyakit kalo mikirin itu terusss ,, hahaha

    jadi sekarang akunya pulang kerja anak dah mamam dan mandi dah cakep, akunya tinggal ajak nyanyi nyanyi ato leyeh2 bareng sambil cerita, stress itu muncul kembali kalau mertua nginep dirumah haha,

    makanya jadi seneng bgt baca postingannya mb windi ,, semacam penyemangat bahwa aku ga sendiri,, dan ga ada salahnya passionate di pekerjaan walaupun status kita sebagai wanita, istri dan seorang ibu...

    ReplyDelete
  3. Emang sih ada orang yg gak telaten ngurus anak, meski dianya gak kerja ttp gk bs ngurus anak, aku lihat sendiri ada org kyk gitu, hihi. Itu semua tergantung passion. Kalau aku tipe yg antara males ngurus anak tp gak rela anak diurus orang lain, wakaka. Susah kalao gini mah. Jadi memaksakan diri untuk bisa sregep ngurus anak, sambil tetep jalanin passion ngeblog dan belanja #eh.

    Aku lebih suka nulis dari pada nganterin anak pipis, hihi. Dan suami untungnya ngerti, kalau aku lagi nulis, meski suami lagi fokus ngoding pasti anaknya dianterin, wakaka. Separah itu diriku :D

    ReplyDelete
  4. itu sepertinya akuuuuu mbak :D
    gak telaten urus printilan bocah. sukanya ngajakin bercanda sama ngelonin ajaa. haha

    ReplyDelete
  5. Aku juga nggak telaten ngurus anak, tapi kuusahain selalu tahu perkembangannya. Meskipun ada 'si mbak' yang nemani si kecil selama kutinggal kerja, tapi nggak ingin juga sih anak jadi nggak dekat ama aku, jadi ya diusahain banyak waktu untuknya kalo pas di rumah :)

    ReplyDelete
  6. Sukak pakek banget sama postingan ini ngerasa senasib hahaha. Tiap perempuan pny passionnya sendiri2 bhkn trmsuk soal ngrjain krjaan rmh n ngurus anak. Aku trmasuk yg ga telaten, biar di sampingnya jg bisa tau2 dy udh batuk2 ternyata ngemut kapas :(

    ReplyDelete
  7. Sepertinya aku juga salah satu bibit yang ga telaten ngurus anak deh. Selama ini ga pernah suka kalau disuruh jagain anak kecil.
    Salam kenal, buk.

    ReplyDelete
  8. Gue banget. Hahahaha...
    Giliran nyari duit malah getol. Hiks.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature