Cara Menyelesaikan Hutang

Wednesday, July 4, 2018
Cara menyelesaikan utang ?

Bayar Cepet-cepet, hahahaha.



Jadi, beberapa kali ada yang DM aku, nanya soal hutang/kredit dan nanya, gimana kak cara nyelesaian utang, kok rasanya utangku ngga lunas-lunas sih.

Sebelum ke situ, coba kita bahas dulu, sebenernya baik ngga sih kita berhutang?

Kalau kata ahli keuangan mah boleh-boleh saja sih ya, yang penting ngga melebihi batas maksimalnya. Kalau dari teori, batas maksimal kita masih aman untuk berhutang itu rasio utang 50% dari total aset kita.

Total aset itu : ya semua harta kita baik duit kas, tabungan, deposito, emas, reksadana, rumah, mobil, termasuk piutang.

Hanya, kalau kita-kita ini kan susah ya disuruh ngitung semua asetnya. Paling gampang tuh, ya ngitung perbandingan utang dibanding pendapatan kita.

Banyak sih teorinya, tapi yang aman itu katanya di kisaran 35%. Artinya, kalau gajimu 5 juta ya misalnya, maka maksimal angsuranmu setiap bulan itu ada di angka Rp.1.750.000.Itu amannya lho. Kalau kamu mau lebih dari itu, mungkin saja bank nyetujui, tapi ntar sehari-hari bakal ngos-ngosan banget. Karena ya kan kita butuh juga biaya makan, anak sekolah, listrik, air, dll dll. Wuih.

Hutang ke Bank kok rasanya ngga lunas-lunas ya?

Ada yang pernah merasa kayak gitu?

Hahahahahaha, nasib sobatqismin yah, masih utang huhuhu. I feel you

Pasti banyak yah di sini, merasa

" Kok kayanya aku udah bayar angsuran bertahun2 tapi ngga kurang2 sih utangku"
" Kok lha yah ngga abis-abis sih"

Atau malah udah niat ngelunasin dengan itung-itungn kita sendiri, ndilalah nyampe ke bank. " Lho kok masih banyaaaaak" 😭

Jadi begini, sodara-sodara sekalian.

Kita bahasnya khusus kredit konsumtif aja ya.

Kredit konsumtif itu yang sejenis sama KPR, kredit pegawai, KKB. Seperti itulah ya. Yang intinya bayarnya biasanya pake gaji atau dari penghasilan tetap.

Yang tujuan kreditnya pokoke bukan untuk tujuan produktif.

( Baca : Tentang Kredit )

Jadi sebenernya bukan utangnya ngga abis-abis, tapi kamu yang itunganny ngga pas sama perhitungan bank.

Makanya berasa harusnya sisa utangku tinggal segini nih, eh kok masih segitu sih di itungan bank?

Karena cara ngitungnya beda, ya hasilnya beda. Makanya berasa ga abis-abis. Padahal kalo nasabah dan bank ngitungnya sama, maka ga ada nasabah yang bakal merasa " Kok ga kurang-kurang sih utangku"

Lha iya, karena kamu ngitungnya pake cara flat. Sementara bank ngitungnya pake cara annuitas.

Flat : Angsuran tetap setiap bulan (pokok+bunga) porsi sama.
Annuitas : Angsuran tetap tapi portsi pokok dan bunga berubah-ubah setiap bulan.

Begini maskude:

Misal :
Kredit : 120 juta
Jk waktu : 5 tahun = 60 bulan
Bung : 12 %/thn.

Itungan sederhananya :


Asumsi nasabah :

Angsuran Pokok : 120 juta/ 60 bulan = Rp  2.000.000
Angsuran Bunga : 120 juta x 12%/12 = Rp 1.200.000
Total Angsuran : Rp 3.200.000/bulan

Nah ini yang namanya itungan flat. Angsuran pokok dan bunga tetap setiap bulan selama jangka waktu.

Ceritanya, si nasabah udah ngangsur selama 5 tahun. Trus ybs mau ngelunasi utangnya.

Itungan dia, dia udah bayar :
36 bulan x Rp 2.000.000 = Rp 72.000.000,- untuk pokok.
Maka sisa utangnya adalah : 120 juta - 72 juta = Rp 48 juta.


Lhaaa pas bayar kok ternyata ngga segituuuuuu

Yaiya, karena untuk kredit konsumtif, cara ngitungnya bukan flat, tapi annuitas.
Annuitas itu analoginya kayak Pyramida terbalik.





Jadi di awal pembayaran, angsuran kamu dialokasikan lebih besar ke bunga dulu, ntar di akhir-akhir baru ke pokoknya.

Kayak gambar di atas. Jadi walau angsuranmu tetap tiap bulan sebesar Rp 3,2 juta, tetapi porsi yang ke pokok dan bunga berubah-ubah. Di awal besar ke bunga. Begicu.

Lanjuti terus itungannya tiap bulan, maka udah pasti bakal beda banget hasilnya dibanding perhitungan ala nasabah yang ngitungnya flat.

So, setiap ambil kredit di bank, jangan lupa tanya cara itungannya yah. Ga apa kok, itu hak nasabah. Kalau perlu minta tabel angsurannya, biar itungan kita match sama itungan bank, sehingga ga stress sendiri merasa utangnya ga abis-abis.

Karena memang bukan ga abis-abis tapi memang waktunya belum abis, xixixi.

Cara itungannya udah tau. Pertanyaan berikutnya

" Kalau udah terlanjur ngutang gitu mba, trus gimana ini biar cepet lunas huhuhu capek banget ngangsurnya"

1. Turun Pokok Berkala

Aku ngga tau apakah aturan semua bank sama, coba tanyakan, di beberapa bank, untuk KPR kamu bisa lakukan penurunan pokok secara berkala.

Misal habis THR. bayar deh ke bank 40 juta untuk nurunin pokok. Jadi ntar pokok utangmu langsung berubah. Kalau pokok turun, ya udah otomatis bunga pasti turun (karena itungan bunga mengacu ke pokok), maka otomatis ya angsuran juga berkurang.

2. Reschedule Kredit

Biasanya yang bikin stress itu kan karena lama banget ya angsurannya. Makin lama, maka yang dibayar juga makin banyak totalnya.

Nah, kalau gajimu naik, yang artinya kemampuan ngengsur juga bisa makin gede, mintalah reschedule jangka waktunya, dipendekin, biar total angsurannya juga jadi lebih dikit. Ini aku ga akan jelasin detailnya, silahkan hubungi marketingnya karena ada beberapa hal yang harus diselesaikan case by case.

3. Pinjem Sama Saudara

Hahaha, iya kamu ga salah baca. Pinjem sama saudara, aa, tante, kakak, teteh yang uangnya nganggur. Lunasin utang di bank, cicil sama dia.

Karena ya mau gimana?, namanya utang sama pihak yang ga ada hubungannya sama keluarga, ya pasti ada imbal jasanyalah. Ini ngga usah dipikirin kali, memang begitu adanya. Mau pinjem di lembaga keuangan manapun ya begitu adanya.

Ya wislah, doa aja semoga makin dimurahkan rezeki biar ga uring-uringan karena kredit yah. Puk puk

Baca postingan lanjutannya yah di sini

Ramadhan Sale

Wednesday, May 30, 2018
Jangan Lewatkan Beberapa Tempat Ini yang Akan Memberikan Ramadhan Sale untuk Anda








Sale Sale Sale.

Menjelang lebaran, kayaknya tulisan di atas ikrib banget ya di mata kita, hahahaha. Ngga di mall, ngga di situs onlen.

Bukan rahasia lagilah ya kalo kita memang lebih tertarik kepada produk yang memiliki harga miring. Kalo bisa kualitas oke, tapi harga bersahabat, kenapa ngga ya kan?. Apalagi mendekati Lebaran yang jatuh pada bulan Juni tanggal 15 dan 16, pastinya ada berbagai diskon dan juga promo yang udah dipantengin biar ga kelewatan. Salah satu promo yang ga boleh dilewatkan adalah DiskonRamadhan sale , yeaaay. Diskon yang rame banget berlangsung sat Ramadhan.

Diskon tersebut bisa kamu-kamu rasakan dengan adanya potongan harga yang membuat harga produk yang diinginkan semakin rendah. Memang promonya ga berlaku untuk semua produk, biasanya yang didiskon itu barang-barang yang memang merupakan kebutuhan lebaran.

Nih beberapa tempat belanja yang bisa dikunjungi menjelang Lebaran

Pusat Perbelanjaan 

Jalan-jalan deh ke mall, pasti bakal nemu promo di mana-mana, hahahaha. Terutama toko-toko pakaian. Mulai dari diskon 50%+20%lah, beli satu gratis satu, sampe diskon 70% pun ada, wow. Pokoknya kesempatan banget deh masa-masa begini buat belanja, biar ntar lebaran bisa pake baju baru pas ketemu temen, aa, teteh, sodara, sepupu dan gebetan.

Toko Kosmetik

Tidak hanya tempat belanja saja yang memberikan promo sejenis tersebut, beberapa toko kosmetik juga ngga mau kalah mengadakan promo dan diskon. Kaum hawa memang harus dimanjakan menjelang lebaran, demi wajah bersinar, glowing dan segar pas lebaran nanti. Soalnya kalau wajahnya oke kan jadi semangat yah buat silaturahim. Belum lagi buat jaga-jaga kalau ntar ada acara reuni, dan siapa tau mau dikenalin ke calon mertua, ahsek.

Toko Elektronik


Tempat selanjutnya yang biasanya mengadakan Ramadhan sale adalah toko elektronik yang menjual berbagai alat dengan teknologi yang canggih. Yang paling menjadi incaran tuh biaanya adalah peralatan rumah tangga, yang biasanya untuk satu unitnya dibanderol dengan harga yang cukup menguras kantung. Nah kalo pas ada promo ramadhan gini, pastinya kita-kita diuntungkan banget, jadi  tidak perlu merogoh kocek yang sangat dalam. Makanya pantang lewat sebelum menyesal.


Tiket Transportasi

Kebutuhan lain yang paling menguras kantong apalagi kalau bukan tiket mudik. Makanya berbagai perusahaan transportasi dan penyalur tiket pun juga ikut ambil andil memeriahkan hari raya tersebut dengan promo dan diskon menarik. Biasanya pake bundling-bundling seperti tiket pesawat bundling hotellah, atau tiket pesawat bundling kuliner. Banyak deh promonya, yang pastinya ada syarat dan ketentuan berlaku.


Situs Jual Beli Online

Nah, tempat terakhir yang pastinya tidak pernah absen memberikan Ramadhan sale menjelang hari raya tersebut adalah situs jual beli online terpercaya. Kita bisa membeli segala kebutuhan lebaran pada situs belanja online tanah air dengan harga yang jauh lebih murah dibandingkan dengan harga toko mau pun dengan harga sebelumnya. Selain itu, melakukan belanja online juga ternyata sangat mudah dan mengirit waktu serta tenaga kita. Iyalah tinggal klik klik masuk aja ke kantong belanja.. Tidak heran sampai sekarang belanja online mah masih sangat diminati.



Kalau kalian paling suka ke tempat yang mana nih untuk belanja?.

Make Up Pengantin : Natural Atau Manglingin?

Tuesday, May 22, 2018


Netijen Indonesia memang sungguh energinya luar biasa ya, hahahaha.

Beberapa hari ini aku gentayangan di instagram, kepo lihat-lihat foto Royal Weddingnya Meghan Markle yang aduh sungguhlah bikin ikut bahagia yak melihatnya. Udahlah pengantin ceweknya cantik menawan, pangeran Harrynya pun sungguh terlihat penuh cinta dan terlalu ganteng kakaaaaa, aw. Belum lagi lihat seliweran foto-foto artis yang datang ke nikahan tersebut, wow.




Dari semua komentar soal royal wedding ini, yang paling banyak dibicarakan itu soal make-upnya. Banyak bangetlah yang memuji penampilan Meghan yang kelihatan natural dan sangat alami seperti wajah dia sehari-hari. Kesannya bener-bener innocent gitu.

Ada yang menyamakan sekaligus membandingkan dengan make-upnya Kate Meddleton pas nikahan sampe make-up Putri Marino beberapa waktu lalu yang juga ala-ala style make up-no make up. Alias make up tapi kelihatan tidak bermake-up. *Sungguhbelibet.




Nah, komen-komen makin liar, jadi bahan joke-an dan jadi melebar ke soal make-up manglingin ala Indonesia. Nih




Sumber : @overheardbeauty



Sebagian besar komen netijen yang aku baca intinya, senenglah kalo trend make up minimalis gini jadi booming dan diikuti ciwi-ciwi yang mau kewong. Karena katanya udah bosen lihat wajah pengantin penuh dempul yang bukan hanya manglingi tapi memang berubah total sampe ngga bisa dikenali lagi.

Inget kan waktu make-up Khadijah Az Zahra viral beberapa waktu lalu. Beuuugh komen-komennya sadeees sadees. Ada yang bilang, " Gila apa ini, wajah jadi kembar semua", sampe komen " Ah ni cewek-cewek pada insecure amat sih sama diri sendiri, sampe mau jadi orang lain bahkan di hari istimewanya"



Tapi yang muji juga banyak sih, bahkan setau aku abis si Khadijah viral, malah kebanjiran orderan doi. Bukti nyata bahwa yah masih banyak cewek-cewek yang pengen tampil beda saat nikahanyya. Biasa kita nyebutnya "Manglingi".

Kalau masih ingat, saat Raisa nikah juga banyak banget kan netijen julid yang komen, bilang kalau make-up annya kok biasa banget, ngga manglingin sama sekali. Beberapa hari kemudian, Laudya Cynthia Bella nikah, kolom komentarin pun dipenuhi cacian make-upannya. " Alisnya terlalu bold, jelek ah jadi keliatan tua, mending pake make up simple kayak sehari-hari".

Yhaaaa (bhaik).

Apa kata netijen deh kakaaaaa, netijen selalu benar, hahahaha.



Bener-bener bikin aku errrrr.

Mungkin pada ga sadar apa yah kalo make up- no make up itu sebenernya malah jatuhnya lebih mahal dibanding make up yg manglingin, tebal, bold dan penuh dempul . Dan yes para bidan penganten ( BIDAN PENGANTEN) 😂😂, itu mah lebih lihailah make up in orang biar manglingin dibanding make up in orang biar kayak sehari-hari.

Aku sih ngga ngerti-ngerti banget  teknik make-up, tapi aku sendiri kalau pake make-up mau minimalis ya jatohnya kayak ngga mandi hahahaha. Kalau mau keliatan seger ya beneran make-up, walau ngga menor-menor tapi ya keliatanlah kalo aku dandan. Susah beud bikin ala-ala Putri Marino gitu. Makanya ya mungkin pengantin-pengantin yang mutusin pilih make-up bold gitu ya salah satunya karena alasan dana jugalah. Salah satu ya aku bilang.

Bayar MUAlah?

Ya itu tadi mihil sis xixixi.

Lagian ga semua cewek kali ah beruntung punya wajah mulus mempesona glowing bersinar kenyal dan manis rupawan kayak Putri Marino, Meghan Markle, Kate Medleton yg pake lipsgloss aja udah bikin silau meeen.

Banyak banget pengantin cewek yang punya masalah kulit kusam, flek, jerawatan, warna ga rata, idung pemalu, kantong mata, yang pengen di hari istimewanya “tampil cantik” dan “merasa cantik” versi dia even ya harus pake make up segabruk untuk menutupi kekurangan itu.

Jadi menurut eikeh mah, pengantin yang mutusin pake make up manglingi atau make up- natural, make up flawless, make up-no make up atau beneran ga make upan samsek, ga ada hubungannya dengan ke-insecure-an, ga pedelah, atau ga mensyukuri wajah sendiri.

Lagian bener-bener soal selera sih ya. Ya selera pengantinnya, ya selera keluarganya, ya selera pasangannya.

Sebenernya bukan soal bold atau minimalisnya sih ya, atau soal manglingin ngga manglingin. Sependek pengetahuan saya, yang diinginkan pengantin cewek di hari H nya ya merasa spesial, bahagia, merasa cantik dengan apapun cara bermake up nya.



Makanya ada pengantin yang sehari-hari udah bermake-up banget pengennya pas nikah ya lebih tebal lagi, dalam rangka menjadi istimewa atau tidak seperti biasanya. Kayak si Tasya Farasya tuh yang dari awal udah stated, bahwa yang make-up in dia harus banget bikin dia manglingin. Karena ya gimana, sehari-hari doai aja make-upnya udah bold banget kan, komplit dengan alis cetar, bulu mata tebal, dan highlight berkilau yang memang cantik banget sih. Kebayang stressnya MUAnya.



Ada juga yang pikirannya yah selama ini ngga pernah bermake-up maka pengennya pas nikah make-upan lah. Jadinya manglingin deh. Ini biasanya kita-kita nih yang mikir praktis aja, nikahan ya pake make-up. End.

Dan ada yang udah bosen bermake-up, ya udah biar pangling aku ngga make-upan aja. Dan ada yang karena sehari-hari ngga make-upan nikahan maunya natural juga, biar suami ngga kaget.Ini Raisa dan Putri Marino.Serah deh.

Ujung-ujungnya kayaknya yang paling stress sekarang dibanding si pengantin sendiri, ya MUA-nya yah, hahahahaha

Tadi aku baca postingan MUA Raisa di IG.

Doi bilang, bahwa dalam sejarah karirnya, paling nervous itu saat make-up in Raisa dan Syahnaz di nikahan mereka. Deg-degannya udah ngalah-ngalahin saat makeup di ajang ANTM . Bukan karena takut ngga bisa memenuhi permintaan si pengantin, tapi takut sama komentar netijen. Yhaaaaaaa. netijen tiada dua ya, hahahahaha.




Bayangin yah MUA profesional aja jadi takut gini hahahaha.

Dulu, pas nikahan Bella juga, akunnya bumiaw juga diserbu netijen kan yah. Sampe ada yang komen "Duh, kamu tuh ya sebagai MUA, apa ngga kasihan sama mba Bella, gegara make-up kamu yang gagal jadi merusak hari istimewanya mba Bella"

#pukpuklah para MUA di jaman kekuatan netijen lebih dahsyat dibanding pukulan Kamehameha.


Anyho, So ciwi-ciwi yang tetep keukeh pengen make up manglingi pas nikahan ntar, ga papaaaaa lakukan aja. Namanya juga harapannya sekali seumur hidupnya, tentulah pengen sesuatu yang beda. Sah-sah aja.

Yang pengen make-up ala Putri Marino dan Meghan Markle, silahkaaaan. Biar bisa menjadi apa adanya diri sendiri ya. Dan biar ngga ribet aja saat nangis sungkeman. Bahaya maskara luntur ya ceu, xixixi. Dan takut digalakin bidan penganten (tetep bidan penganten), kalau mau sholat dan make-up nya ilang xixixi (pengalaman pribadi).

Mau pake MUA yang bisa bikin cantik manglingi tapi kelihatan natural tanpa make up ( weh susah beud), ya boyeee. Siap-siap rogoh kocek lebih dalem.

Ga usah dengerin komen netijen julid atau ngikutin trend-trend para pesohor. Pusing ntar jadinya. Yang natural kayak Raisa dikomen jahat, yang bold kayak Bella juga dieman-eman. Pernikahanmu ya hakmulah mau tampil kayak gimana. Ayo berjuang mengalahkan keinginan ortu, eyang, budhe, tante aja dulu hahahahaha.

And yang lebih penting, mau pake gaya make-up apapun, jangan sampe abis nikahan, tagihan utang numpuk sampe anak usia 5 tahun ya. Duh aku baca postingan Jouska soal ini sampe kebawa mimpi . Ntar kalau lagi mood,nulis soal biaya pernikahan ah.

Nay banget ya kalo yang begini.

Oke deh, selamat mempersiapkan pernikahan para single manjah. Siapkan mental kalian, jangan malas pake skincare biar kinclong berseri dan rata warna muka sama lehernya, xixixi.Tapi yang paling penting dari yang maha penting, TOLONG YA TEMUKAN DULU PASANGANNYA.






Less Judgemental

Saturday, May 12, 2018
Jujur aja ya dulu tuh saya gampang banget ngejudge orang. Ngejudge level, ya kalo salah ya salah lah, ngga pake alasan-alasan. Mungkin dulu saya mainnya kurang jauh, pulangnya kurang malam, makanya nemu orang ya cuma di circle saya doang, jadi cupet abis.

Bukan berarti ga bersyukur lo. Bersyukur banget karena artinya saya ketemunya sama orang-orang baik yang hidupnya lurus-lurus aja kayak jembatan Suramadu.

Nah kemarin saya dapet gambar di bawah ini dari seorang temen, hasil ngobrol panjang lebar sama doi di suatu siang panas yang magabut banget.



Ngga bisa lebih setuju lagi deh dengan semua kalimat di situ.

Kalo inget-inget gimana tabiat saya dulu, kadang malu sendiri sama umur.

Makin tambah umur, makin banyak pindah sana-sini, pindah bagian, pindah unit kerja, ketemu orang dari berbagai daerah, dari berbagai latar belakang pergaulan, mau ngga mau membuka mata saya banget lho, bahwa ya hidup itu bener-bener ga hitam putih doang. Apalagi sejak beberapa tahun ini, saya banyak ngobrol sama anak-anak ya di kantor, ya di luar kantor yang usianya jauh di bawah saya, jadi tau gimana dunia anak-anak generasi milenial saat ini. #gwmerasatua.

Jadi viewnya lebih luas, karena bisa melihat segala sesuatu dari sisi generasi milenial sampe generasi baby boomers. Bisa melihat dari sisi pelaku, korban, penonton sampe dari sisi penilai, halah.

Dulu aja yah kalau lihat ada temen kantor yang males-malesan kerja, dalam hati langsung membatin " Ih apaan sih nih orang, makan gaji buta doang kerja, duduk-duduk doang, ngga produktif. Yang kayak gini kok bisa lulus sih masuk kerja di sini"

" Ngeliat orang telat mulu kalo janji, langsung ngejudge , dasar ngga bisa nepatin janji"

Beneranlah senyinyir itu.

Tapi ternyata suatu saat ya saya juga ada di posisi dia. Ada masa-masa memang males banget di kantor, males banget kerja, pengennya melamun doang, pengennya kalo bisa main sosmedan doang. Itu biasanya kalau saya lagi punya masalah yang saya belum nemu jalan keluarnya, jadi bawaanya ya gitu, males-malesan.

Setelah saya pikir-pikir sekarang, ya pantes temen saya itu dulu ogah-ogahan kerja, karena dia jauh dari keluarga, mungkin dia kepikiran keluarganya yang jauh, mungkin lagi bimbang mikirin mau resign atau lanjut, atau lagi nyari jalan, gimana biar bisa pindah deket keluarga.

Dulu juga saya yang kayak mandang sepele gitu sama orang yang ngga kompeten di bidang tugasnya.

" Ya Tuhaaan, ni orang males banget sih belajar. Apa susahnya sih mempelajari bidang kerjanya dia ini. Wong semua ada SOP nya, ada petunjuknya, tinggal baca, pelajari, kelar"

Tapi ternyata yah memang ada suatu kondisi yang kadang membuat kita bukannya ngga mau mempelajari, tapi gegara males aja lihat atasannya trus jadi males juga berbuat maksimal di kerjaan. Atau kadang, ternyata ya memang itu bukan bidang kita, udah belajar sungguh-sungguh juga ya ngga nyantol. Ga tau apa ya, diam-diam rasanya pengen nangis, karena ya kok ngga mudeng juga yah sama kerjaan ini. Belum lagi karena ternyata memang kehabisan waktu menyelesaikan rutinitas kerjaan sampe ngga punya spare waktu untuk upgrade diri, huhuhu

Itu soal kerjaan. belum soal kehidupan sehari-hari.

Dulu juga, saya langsung ngejudge banget orang-orang yang bermain api di lingkungan sekitar saya.

" Ya elah, ngga bisa jaga diri banget sih jadi orang. Emang apa sih yang mau dicari di hidup ini"

Beneran senyebelin itu. Sampe pernah ada temen saya yang ngga berani ngobrol ke saya, karena takut dijudge langsung oleh saya, namun suatu saat dia kelepasan ngomong, dan saya marah dong yah " Eh, sebentar sebentar, kamu tadi bilang apa, kok kayaknya aku ngga pernah denger soal itu deh. Apa aku kelewatan ceritamu"

" Ya iyalah gimana gw mau cerita sama elu, yang ada lu pasti ngejudge gw duluan, mending gw diem"

Gila, saya langsung berasa tercubit-cubit hati ini. "Hah apa aku semengerikan itu ya, kalau menghadapi problema orang, duh"

Pokoke, saya beberapa tahun lalu bener-bener senyebelin itu.

Kemarin ngobrol sama temen saya yang udah kenal lama lah, udah kenal saya bertahun-tahun. Trus dia kasih testimoni tentang diri saya . "Jujur ya Win, gw lihat lu berubah banget lho sekarang. Bawaannya lebih santai, dengerin masalah orang juga ngga nyolotan, dan yang pasti lu sekarang ngga suka ngejudge, what happened to you"

Gara-gara omongan dia, ya saya jadi kepikiran juga. Iya ya what happened to me ya. Karena saya juga ngerasain sih. Saya sekarang kalau dapat cerita tentang seseorang, dalam hal apapun, bisa kalem gitu mendengarkan. Trus ngga langsung memberi penilaian.

Kayak pas saya denger cerita temen yang bercerai, tetangga yang bercerai, saudara yang bercerai. Kalau dulu, udahlah pasti reaksi saya pasti "Haaaah kok bisa, siapa yang salah, karena apa, dst dst"

Sekarang yang bisa kalem.

( Baca :  Tentang Perceraian )

" Mas, aku denger si anu bercerai yah"
" Iyah, kok ade tau, denger dari siapa"
"Ya denger aja"

hmm hmmm, hening sesaat

" Kenapa, kok diem dek"

" Ngga papa mas, salut aja  mereka berani bikin keputusan. Semoga yang terbaik yah mas untuk mereka"

" Iya, mungkin akan sama-sama bahagia dengan kondisi sekarang"

END.

Padahal tau kan yah, keponya saya gimana. Sekarang ga tau deh, udah ngga kepoan dalam hal begini. Kalau suami saya mah emang kalem ya dari dulu. Dia tau berita-berita heboh gitu mah kalem, diem, padahal misal diceritain orang yang bersangkutan langsung, tapi ngga tergoda untuk berghibah bersama saya istrinya ini.

Kenapa?

Karena saya bener-bener melihat gimana kompleksnya hidup orang-orang yah. Yang pergaulannya di circle orang-orang lurus mungkin ngga akan terbayangkan deh dengan berbagai intrik-intrik kehidupan. #yaampunbahasagw.

Karena kayak yang pernah saya obrolin sama Annisast dulu. Jadi mereka tuh dulu suka gemes sama saya, karena saya mikirnya semua orang menikah karena cinta. Ya Tuhan betapa lugunya diriku.

" Astagaaaa mba Win, ngga semua orang yah nikah karena cinta. Nih denger yah, aku wartawan, kerja di media, jadi banyak banget tau hidup orang-orang di luar sana. Ada yang nikah karena status, ada yang nikah karena bisnis, karena dijodohin, karena hamil duluan, karena didesak keluarga, karena ya udahlah daripada ngga ada yang lain". Kemudian Icha merepet sepanjang jalan kenangan kepadaku.

Aku lagi mellow. Ini kami lagi bahas apa ya kok lupa.


Sungguh ya, padahal usia dia jauh lebih muda dari aku tapi saat  diceramahin gitu  berasa kok aku sungguh tolol.

Terkadang memang lebih baik ngga tau apa-apa deh dibanding tau sesuatu trus jadi sedih sendiri, hahahaha Tapi semakin banyak tau membuat kita semakin kaya cerita, dan semakin ngga gampang ngejudge orang.

Makanya saya seneng kalau ada yang DM aku di instagram, cerita tentang masalahnya. Walau mungkin saya ga selalu bisa kasih jawaban memuaskan, tapi setidaknya jadi ikut empati sih, jadi ikut mikir " Oh ada ya orang yang masalahnya begini", sungguh deh beneran, kalau kamu tau segala macam masalah hidup orang, niscaya bakal ngga bisa tidur semalaman.

Nah kembali ke kalimat di meme di atas.

Seringnya kita seperti itu yah, kalau kejadiannya aja sama orang udah deh langsung sok jadi hakim yang paling tau. Ngetok palunya paling kenceng. "Pokoknya lu salah, udahlah"

Ini di kerjaan juga sering terjadi lho. Saat anggota kita berbuat fraud, apalagi yang berbau-bau finansial. Kadang tergoda banget untuk ketok palu langsung bilang " Elu salah, udah ngga ada ampun "

Padahal kalau pun doi salah, sebenernya masih adalah kesempatan baginya untuk menjelaskan kronoligisnya. Menjelaskan kenapa dia berbuat demikian. Kecuali orangnya berbohong yah. Kalau udah bohong mah, ya udahlah mau gimana lagi.

Nah, giliran kita yang mengalaminya. Wow kita bisa jadi pengacara paling handal untuk diri sendiri, mencari pembenaran-pembenaran yang bisa menenangkan hati.

" Ngga ah aku ngga salah, kondisinya aja yang membuat seperti ini "

" Ngga ah, aku punya alasan tepat kok kenapa melakukannya"

Yang paling parah , kalau sampai kita malah menimpakan kesalahan kepada orang lain.

" Ya gimanaaa?, aku tuh berbuat seperti ini, karena dia begitu, ya reaksiku seperti inilah"

" Coba kalau dia ngga gitu, pasti aku ngga begini"

dst dst.

Padahal yang berbuat kita, kenapa jadi orang lain yang bersalah. Itu kan namanya ngga bertanggung jawab yah.

Padahal yang namanya hati mah ngga bisa dibohongi. Saat kita salah, mau mulut ini membela setengah mati, in deep deep inside hati kita  pasti ada suara yang berbisik " Ah elah, lu udah salah ngaku aja nape"

Serapuh itu yah manusia.

Iya serapuh itu, karena memang manusia itu sesungguhnya paling cinta ya pada dirinya sendiri. Ngga ada orang lain di dunia ini yang lebih dicintainya dari diri sendiri. Makanya segala daya upaya bakal dibuat untuk membuat dirinya tenang. Huuuft.

Inti postingan ini apaaa?

Kadang saya kalo nulis memang ngga pake inti sih, pengen nulis aja, jadi ngga usahlah kalian pikir kali apa intinya yah, hahahaha.

Namun ada beberapa tips, berdasar pengalaman dan ngobrol dari orang-orang sekitar, yang mungkin bisa kita terapkan untuk less judgementallah sama orang lain.

Jangan pernah meremehkan masalah orang

Iya, kadang ya orang-orang ngejudge itu karena berpikir bahwa masalah orang lain itu sepele, bahwa rasa sakit yang diderita orang itu ah elah apa sih.

Ya kayak soal perceraian tadi. Mungkin bagi kita "Ya ampun apaan sih, masa gegara masalah komunikasi aja bisa cerai". Ya kita kan ngga tau, komunikasinya seburuk apa, dan kita juga ngga tau sepenting apa komunikasi bagi salah satunya.

Kalau di kalangan ibu-ibu nih yag paling sering. "Yah cuma karena puting lecet aja ngga mau nyusuin anaknya, gw dong sampe berdarah-darah keukeh tetap ngotot nyusuin". zzz zzzzz. 

Ingat hal ini " Semua orang baik sampai ia membuktikan yang sebaliknya"

Ngga ada orang di dunia ini yang bangun pagi, trus berangkat dari rumah dan berkata " Gw akan menjadi brengsek hari ini ".

Saya dapat kalimat di atas itu dari seorang penulis yang saya kagumi. Yup, pokoke kita latihan meset pikiran kita bahwa semua orang baik, sampai dia membuktikan yang sebaliknya. Selama dia ngga membuktikannya, ya dia baik, jadi ngga ngejudge apapun yang dilakukannya.


Ulangi Mantra : "Dia sama seperti saya"

Ini mayan berhasil untuk saya. Kalau ada orang yang entah gimana bikin kita muter bola mata sangkin ngga mengertinya kenapa dia berbuat seperti itu, ulangi mantra dalam hati.

" Semua orang ingin bahagia, sama seperti saya"
" Semua orang susah mengakui kesalahan, sama seperti saya"
" Semua orang ingin kelihatan baik, sama seperti saya"


Cara Orang Berbeda

“Orang-orang mengambil jalan yang berbeda mencari kepuasan dan kebahagiaan. Hanya karena mereka tidak ada di jalan Anda, bukan berarti mereka tersesat. ”

Itu kalau ngga salah quotenya Dalai Lama yah. CMIIW, koreksi kalau salah. Menyadari bahwa semua orang punya cara masing-masing, kadang bisa mengerem keinginan ngejudge hidup orang lain.

Nah ini sering banget saya lihat sama temen-temen yang baru-baru resign dari kantor. Hari ini resign, besok udah bikin status di sosmed, betapa hinanya kerja di tempat anu, lalalala. Bahwa mencari duit harusnya ngga gitu-gitu amat, blah blah blah.

Pokoke kita ngga boleh ngga gitu. Semua orang punya cara masing-masing. Kalau jalannya ngga sama dengan kita bukan berarti dia tersesat atau ngga tau jalan, tapi yah caranya aja berbeda. Just that.


Ingat-Ingat Perilaku Sendiri

Pokoke tiap mau menjudge orang, ingat-ingat lagi kelakuakn sendiri.

" Kok si bos kerjaannya marah-marah aja sih sama gw". 

Inget, jangan-jangan kita saat merasa tertekan juga gitu.

" Kok, mereka abai sih sama instruksi gw"

Inget-inget, jangan-jangan kita kalau kebanyakan dikasi perintah, juga bebal jadinya.



Kalau cara-cara di atas bisa sukses dilakukan, mudah-mudahan kita jadi orang yang berkurang deh kebiasaan menjudge orang sembarangan.

And finally, remember that judging a person does not define who they are, it defines who you are
 
Ini cuma sebagai pengingat diri saya sendiri aja. Bahwa kalau belum mengalami sendiri suatu masalah biasanya kita memang susah berempati, gampang ngejudge dan gampang banget ngga peduli dan masa bodoh. Giliran kena ke kita baru deh berkelit sana-sini.

Moga aja tulisan ini bisa ngingetin saya kapanpun untuk kurang-kurangi ngejudge orang, kurang-kurangi memberi penilaian terhadap hal-hal yang kita ngga mengerti, termasuk masalah hidup orang.


















Wow dan Meh Tentang Gesi

Wednesday, May 9, 2018
Holaaaa, ketemu lagi di #GesiWindiTalk yang udah seabad ga update hahahaha.

Kali ini ngomongin yang receh aja ya karena susah mikir, udah tua, lemot. Aku sama Gesi sepakat mau saling menilai satu sama lain, sebagai bahan introspeksi dan sebagai penambah semangat hidup yang mulai tiada faedah ini, halah.

Oke Here we go :


Baca Punya Gesi yang bahas soal aku hahaha:

Kami sepakat bahas masing-masing 3 doang biar postingannya ngga jadi biografi singkat.

Btw, FYI biar penilaianku kalian percayai kevalidannya, aku mau kasih info kalau walau aku sama Gesi LDR-an, halah. Aku di Medan dan Gesi di Jogja, tapi kami ngobrol via WA SETIAP HARI.

Jujur aja kalau disuruh jembrengin hal-hal yang aku sukai dari Gesi itu sungguhlah akan panjang sekali.  Jadi marilah kita mulai dari hal-hal yang aku wow-in dari Gesi aja ya, karena itu yang paling cepet muncul di kepalaku.

Kagum banget sama semangat dan energi Doi

Ya iyalah ya siapa yang ngga.

Aku kenal Gesi pertama kali karena sering membaca nama dia di pengumuman lomba nulis atau kuis-kuis. Hahahaha maklum yah dulu kan aku banci lomba jadi pasti  hapal sama nama-nama pemenangnya. Nah Gesi ini sering banget menang, jadi aku notice banget sama nama dia.

Yang paling aku inget, saat dia menang lomba dari salah satu brand yaitu lomba nulis surat untuk anak kita. Isinya intinya, Gesi bilang ke Aubrey bahwa walau Ubii (nama panggilan Aubrey) ngga bisa mendengar, ngga bisa bicara, maka mami akan berusaha belajar bahasa isyarat agar dunia Ubii ngga akan sepi, agar Ubii tetap punya temen ngobrol kelak. Huhuhu aku nangis banget baca suratnya Gesi.Trus jadi penasaran mana sih orangnya.

Singkat cerita, suatu hari Gesi DM aku karena dia jadi salah satu pemenang Anugerah Jurnalistik Aqua. Karena periode sebelumnya aku yang jadi pemenangnya, jadi Gesi nanya-nanya soal acara penganugerahannya gimana.

" Nginep di hotel ngga sih Win?"
" Dikasi uang saku ngga?"
" Kalau aku diundang artinya aku menang dong yah? atau ngga menang?, aduh gimana, aku menang atau ngga yah"

Wahahaha, sungguh obrolan pertama yang sungguh sok ikrib ya.

Nah pas tau gimana kondisi Aubrey dan sampai saat ini kenal sama Gesi, aku ngga pernah berhenti yang WOW WOW WOW gitu sama daya juangnya dia. Gila mah ini orang, kuat banget. Mentalnya sekuat baja plus energinya luar biasa.

Kalau di WA, Gesi sering cerita gimana up and downnya dia dalam mengurus Ubii, menghadapi orang-orang yang kadang cuma mau kepo aja, but di ujung-ujungnya ya dia tetap semangat. Ngga tau deh dia punya energi dan semangat dari mana. 

Kenal Gesi pokoke membuat aku mengurangi mengeluhkan hidup sebanyak 80%. Beneran, karena aku merasa kadang problemku terutama problema anak ya, meh bangetlah dibanding apa yang dihadapi Gesi.

Ga hanya soal ngurus Ubii, soal kerjaan juga gitu. Selama hampir 2 tahun colab bareng di GesiWindiTalk ini, sebagian besar tema yang kami bahas berasal dari Gesi. Aku mah suka mikir yang berat-berat, jadi aku pasti lempar tema yang ngga mungkin ditulis dalam semalam, jadi biasanya kami sama-sama lempar tema trus ujung-ujungnya aku akan setuju ambil tema Gesi karena lebih baca-able dan bisa ditulis dalam sekali duduk. Dan dia selalu punya ide. Adaaaa aja idenya ga habis-habis, mulai dari ide recehan sampe ide kelas ASEANlah.

Dan dia ngga setengah-setengah kalau mengerjakan sesuatu. Aku pernah hmm berapa kali ya ngerjain sponsored post yang sama dengan Gesi, dia tuh bener-bener all out banget. Mikirin konsep sampai mendetail, sampe hal-hal yang ngga mungkin terpikir sama aku.

Kasih Gesi kerjaan, maka kamu akan mendapat 200 persen darinya. Serius.

 Kagum Sama Positif Thinkingnya dia

Kalau kalian sering ngobrol sama doi atau baca tulisannya pastilah langsung bisa menilai, betapa positif thinkingnya dia. Sebenernya positif thinking menurutku bukan hal yang luar biasa, tapi mengingat aku lumayan banyak tau cerita hidup Gesi, jadi aku kagum dia masih bisa positif thinking sama hidup dan sama orang-orang.

Akibatnya, dia jadi ngga gampang ngejudge orang lain. Aku pokoke kalau mau curhat yang cuma perlu di puk-puk maka akan cari Gesi. Karena dia ngga pernah menyudutkan, menyalahkan, atau ya menjudge. Aman dan nyaman hahahaha.

Even posisi ceritaku, aku yang salah, dia tetep bisa menemukan kalimat yang kesannya aku ga salah-salah amat, hahaha, jadi ngga merasa terserak-serak hati ini.

Tapi kalau untuk curhat yag butuh ditoyor-toyor, jelas aku ngga akan ke Gesi. Dia terlalu sweet untuk menyakiti hati orang lain.

Lovable dan Recehable (Ga usah dibahas bener atau ngga istilahnya)

Kayak yang aku sebut di atas, Gesi tuh orangnya lovable bangetlah. Di selalu ngayem-ngayemin hati orang. Kadang aku yang gemes sendiri sih sebenernya, karena dia bisa tahan menghadapi curhatan segambreng orang dimana sebenernya menurutku dialah orang yang paling perlu di puk-puk dan menumpahkan isi hatinya. Hatinya Gesi kayaknya seluas samudra kali yah.

Udahlah penyayang dan ga tegaan sama orang, dia bener-bener receh banget anaknya.

Bisa gitu bahagia untuk hal-hal remeh. Remeh yang ngga akan kalian bayangkan deh.

Dia bisa teriak-teriak hanya karena makan es krim Mc D yang menurutku rasanya biasa banget ( rasa jagung gengs, apa istimewanya). Mudaha banget excited sampe bikin aku muter bola mata. Kayak pernah kita makan di resto Rembulan, dari di chat WA dia udah bilang " Pokoknya kamu harus makan martabaknya Win, super enak".

Pas aku coba, ya memang enak sih, tapi ngga seenak cara dia menceritakannya, wahahaha. Duh nulis ini aku kok jadi ketawa ya.

Bisa bahagia banget cuma karena beli kaos kembaran, yang mana kaosnya aku bikin buat tidur  (iya, aku cuma pengen membahagiakannya aja waktu beli hahahah).

Jadi ceritanya aku ke Sency sama Gesi, Icha dan Nahla. Trus abis makan jalan-jalan, mampir di Breshcka. Gesi yang excited parah dan kayak hepi banget pilah pilih baju. Jujur aja, outlet sejenis Breshcka (bener ga sih tulisannya, lupa aku), Pull and Bear, gitu kan bukan gayaku yah, jadi sebenernya aku biasa aja sih lihat barang-barangnya. Tapi karena Gesi sungguh kayak bocah yang nemu mainan, ya udah pas diajak kembaran baju aku mau-mau aja, hahaha.

Yang excited parah waktu ketemu Cinta Laura di Sency dan sampai saat ini mengidolakan/ Aw Karin dengan membabi buta #pijet-pijetkening.

Dan FYI, pas dia ultah aku mau beliin sepaket skincare SKII dan DIA MENOLAKNYA.

Kalian tau dia menolaknya dan minta diganti apa?

Yup, minta dibeliin tas Unicorn yang lebih mirip boneka sapi. Kusungguh tak mengerti isi di dalam kepalanya, hahahaha.





Oke, udah cukup 3 hal yang aku kagumi dari Gesi.

Karena udah lama kenal, jadi ada juga dong yah, sifat atau kelakuan doi yang bikin aku meh. Fansnya Gesi jangan patah hati ya, hahahaha.

Kemrungsung

Ya Tuhaaan, ni anak kemrungsungan banget orangnya. Gesi tuh suka panikan, mungkin karena sifat dia yang perfeksionist kali ya. Jadi dia tuh suka panik untuk hal-hal yang menurutku ngga perlu dipanikin. Dia panik cuma karena poninya kebelah pas difoto. Panik takut kerjaannya ngga perfect, panik takut klien kecewa, panik takut orang salah sangka tentang dirinya.

Pokoke kemrungsung gitu lho. Kalau jalan sama Gesi juga jadi bawaannya ngga santai, karena dia mau cepet-cepet. Kita lagi lihat di sisi ini misalnya dia udah tertarik ke hal lain, trus minta pindah. Kayak bola bekel gitu deh. Kadang aku capek hahahaha. Mana Gesi kalau bicara kan berapi-api ya semangat banget anaknya, jadi kita ikut berdebar-debar jantungnya mendengarkan daan ternyata ujung-ujungnya yang dia omongin tadi ternyata ya...... hal remeh hahahaha.

Gemez.


Bete Tanpa Bisa Diprediksi

Mungkin karena anaknya spontan, jadi dia kadang bisa hepi yang meledak-ledak untuk sesaat kemudian mukanya bete abis, jelek bangetlah. Aku melihatnya jelas pas kita jalan bareng ke Singapur. Ngga tau salahku apa, Gesi tiba-tiba ketus gitu. Ketus level yang " Bodo amat lu mau ngapain" trus dia dong yah ninggalin aku ngeloyor pergi. Pas ditanya mau kemana?. Mau cari kopi. Lha aku kan suka kopi, kenapa aku ngga diajaaaaak?

Semenyebalkan itu coba.

Dan ternyata, masalahnya cuma satu dan itu meh banget. Dia belum melakukan sesuatu yang menjadi rutinitasnya. Aku ngga bisa bilang deh hahahaha, ntar dimarahin doi.

Trus saat itu aku membatin, " Lha salahku apaaaaaa, lu yang pengen melakukan sesuatu kenapa aku yang disewotin". Kesel kan yah.

( Baca : Tiga Hari Di Singapura )

Tapi kalau sekarang mah aku udah paham. Pokoke sebelum dia bete, aku udah ajak ngopi sambil ngobrol. Keliatan bangetlah kayak tanda-tanda dia mau kesel. Aku cenayang.

Aduh aku ngga bisa menemukan hal yang ga aku sukai dari Gesi yang ketiga. Karena aku adore sama dia. gimana dooong.

Sebentar aku pikir dulu, hm hm hm hm.

Oiya, Dia telalu Mudah Percaya dan Mudah Iba sama Orang

Aku bukan ngga suka, atau meh sama sifat dia ini. Tapi menurutku Gesi mesti lebih tegas dan lebih bisa pilih-pilih mana orang yang bisa dipercaya, mana yang bisa di-ibain. Curiga sama orang ngga salah kok, bikin kita lebih berhati-hati.

Dan mungkin Gesi harus belajar lebih tega hahahahaha, karena yah menurutku ngga apa kok sekali-kali marah atau nunjukin kekesalan sama orang hanya sekedar menyampaikan bahwa "Hey aku ngga suka kamu ngomong gitu" atau " Hey aku lagi capek, plis leave me alone", karena yes kamu tuh perlu lebih santai. (lho kok jadi kayak ngomong sama Gesi yah).

Yang pasti bagiku, kamu sohib yang menghibur banget, dan bikin nambah perbendaharaan sifat orang yang aku kenal hahahaha, karena dirimu sungguh ajaib.

I love you mmuah mmuahlah Gesi.  








Masihkah Kau Mencintaiku

Saturday, May 5, 2018

Catatan pernikahan yang telat . Selalu ya jeung. Judul terinspirasi dari artikel mba Jihan, blogger idolaqu :)



Tanggal 20 kemarin, tepat 10 tahun lho aku udah berumah tangga. Wow wow sungguh angka yang bikin langsung merasa tua hahahah, dan kayak yang " Haaaah udah 10 tahun, kok cepet banget perasaan baru kemarin fitting baju pengantin", xixixixi.

Jam 12 teng tanggal 20 masteg kissing-kissing aku yang udah tidur.

" Happy anniversary ya bunda"

Astagaaa aku malah lupa, hahaha padahal udah nginget-nginget dari sebulan yang lalu, tapi pas hari H nya malah lupa. Pantesan masteg ngga bobo-bobo dari tadi, aku ajakin tidur bilangnya ntar-ntar, ternyata dia nunggu jam 12. Ini nih yang kadang bikin terharu, ngga ulang tahun aku, ngga anniversary, mas Teguh tuh selalu usaha buat ngucapin di detik pertama. Padahal aku, ya ampun always lupa. Excited pas menjelang harinya, pas harinya lupa.

Trus ga tau gimana, tiba-tiba aku nangis, huhuhu

" Maafin aku ya mas" sambil peluk-peluk dia.
" Maaf kenapa?"
"Ngga papa, maaf aja pokoknya"


Karena ya, in deep deep inside my heart aku tuh merasa sampah banget sebagai istri belakangan ini.

Sering kan denger bahwa usia pernikahan ke 10 itu termasuk tahun rawan dalam pernikahan.

Bukan..., bukan rawan karena konflik tapi justru rawan karena kenyamanan yang lama-kelamaan menyebabkan keintiman dan romantisme perlahan pudar.

Dan aku pikir bener banget. Ngga tau gimana dengan pasangan lain, tapi aku ngerasain banget dimana tahun ini tuh kayak semuanya terasa biasa bagiku. Semua-semua kayak jadi sesuatu yang ada karena biasa.

Mas Teguh ada di sampingku ya karena dia memang seharusnya ada. Rasanya semua-mua di keluarga berjalan auto pilot. Bangun pagi, sama-sama bersiap kerja, pergi masing-masing, sibuk di kantor, balik masing-masing, main sama anak, ngobrol sambil makan, tidur, untuk kemudian diulang lagi keesokannya.

Rutinitas weekend pun kayak ya berjalan dengan sendirinya. Pokoke weekend is family time, pergi ke luar sama anak-anak, entah berenang, entah main ke play ground atau staycation di hotel. Bener-bener ya berjalan karena seharusnya begitu.

Enak ngga?

Ya enak.

Hubungan romantisme dengan mas Teg juga udah beralih dari sepasang kekasih berubah menjadi kayak sama sahabat sendiri. Dimana mau ngambek ya ngambek aja bodo amat. Sekaligus kalau mau nunjukin rasa sayang ya tunjukin aja saat itu ngga perlu nunggu harus ada momentnya. Sehingga semua-semua ya terasa so so. Merasa udah dimengerti banget sama pasangan, sampai ngga perlu effort apapun terhadap hubungan ini.

Aku ngeluh pusing, udah otomatis masteg bakal beliin aku kopi. Atau saat aku lihat masteg nonton bola malam, ya udah reflek aja nawarin bikinin indomie.

Saat aku diem keliatan lagi ada pikiran, masteg udah anteng aja, nawarin mau diantar ke Starbuck ngga?, atau nyuruh " Adek ngga nonton atau nyalon?, udah sana pergi, mas jagain anak-anak"

Hal yang sama saat aku liat masteg pulang malam terus, dan saat tau teman-teman seangkatannya yang dari kebun lagi di Medan, langsung nawarin "Mas ngga ngopi sama temen-temennya?" , atau ngga " Mas ngga makan duren tuh sama temennya, kayaknya pada di Medan"

" Boleh mas pergi sendiri"
" Ya bolehlah, tapi pulangnya nitip kopi ya"

Sampe udah sepaham begitu sama kesukaan dan kebiasaan masing-masing.

Berantem juga udah jaraaaang banget. Kalau lagi kesal karena sesuatu aku udah milih diam. Karena ya gimana, aku berisik juga , masteg pasti ngga bakal balas omelanku. Karena kata dia percuma, orang lagi marah kalau diikutin bakal berantem, jadi mending dia diem sampe aku reda sendiri. Padahal, prakteknya mah aku bukannya makin kalem malah biasanya makin ngamuk kalau ngga ditanggepin, yang ujung-ujungnya bakal nangis sendiri, merasa ga dipahami, merasa kok perasaanku diabaikan huhuhu.



( Baca : Bertengkar Dengan Suami )

Tapi sekarang, malah aku yang diem, karena ya seiring waktu aku nyadar, typical suamiku memang bukan type senggol bacok, bukan type reaktif kayak dirikuh. Dan karena menurutku lebih positif apa yang dilakukannya dibanding apa yang kulakukan, ya udahlah aku yang kompromi.

Ngeliat dia ngga juga meletakkan piring kotor di wastafel sehabis makan, ya sudahlah, ngga perlu ribut, langsung beresin aja. Padahal apa susahnya sih ngeletakin piring bekas makan di wastafel?. Kalau dulu mungkin aku bakal ngomel, sekarang ya Tuhaaaan aku terlalu lelah untuk ngomel urusan remeh macam begini.

Nyaman ngga?

Ya nyaman banget. Saat kita tuh udah diterima apa adanya oleh pasangan hidup kita. Masa-masa sok jaim, sok kuat, sok sabar udah lewat banget.

Sejalan dengan itu, perlahan percik-percik cinta yang dulu blar-blar gitu kayak kembang api, berganti bentuk menjadi pemakluman dan kompromi.

Mungkin memang seperti itu ya pernikahan yang normal pada umumnya. Makin lama makin seperti ada di lautan tenang. Tenang-tenang sampe kadang ga sadar air udah seleher dan hampir kelelep, hahaha. Kelamaan tenang, mulai deh rindu sama debur-debur ombak, kangen disapu-sapu angin laut, mulai terbiasa sama matahari pantai sampe ngga inget ngolesin Sun Block buat langkah protective terhadap sinar ultraviolet, hampir kebakar deh kulit. (( ANALOGI MACAM APA INI ??)).

Oke, aku mulai terdengar kayak Vicky ya hahahaha.

Padahal cuma mau bilang, kalau usia pernikahan yang sampe tahap tenang-tenang gini, kadang membuat kita ((KITA??)), mulai abai sama hubungan dengan pasangan, karena terlalu sibuk dengan urusan keluarga ngga sih?. Keluarga di sini maksudnya ya anak, ya keluarga besar, lingkungan, malah kadang lupa menempatkan posisi suami atau istri sebagai individu yang dulu bisa kita buat senyum-senyum hanya dengan sapaan " Hai" di sms.

Dulu yang tiap jam kantor masih sempet kirim chat-chat mesra bilang kangen, sekarang cuma sekedar " Transfer ya" atau ngga " Pulang jam berapa?"

Simpel, karena ya kita merasa, lha buat apa?, segini aja dia ngga pernah komplen kok.

Padahal, seperti kata para pakar pernikahan (bukan kata saya lho), justru kondisi kayak gini yang bikin rawan pernikahan, karena saat ada aja orang yang ngasih perhatian lebih di luar, boom, kepeleset deh.

Wow, sungguh usia pernikahan makin matang makin membuat segala sesuatu berjalan flat ya.

Makanya aku bilang tadi, kayak laut, yang makin tenang makin menghanyutkan. Aku malah merasa kayak ada alarm gitu yang mengingatkan. Karena aku sadar banget sama diri sendiri, aku bukan type orang yang suka hidup dalam kenyamanan. Maksudnya nyaman dalam arti tenang tanpa apa-apa. Aku pernah gitu soalnya, merasa nyamaaaan banget sama hidupku, sama keadaan sampe ngga punya keinginan apa-apa lagi. Sampe titik, bodo amat sama orang di luar diriku, bodo amat sama lingkungan sepanjang aku bahagia, apatis bangetlah. Dan itu ngga bagus buatku.

Untungnya yah, sebulan menjelang anniversary aku dapat tugas pendidikan dari kantor. Duh aku bersyukur banget. Karena moment sebulan jauhan itu bener-bener kayak ngasih waktu yang banyaaaak banget buat aku berfikir. Ngasi waktu buat aku ngerasain moment-moment kangen dan pengen ketemu tapi ngga bisa. Sebel saat aku mau cerita sesuatu dan mas Teguh ya dhalah  lagi meeting, jadi malamnya aku punya alasan buat ngambek dan marah untuk kemudian dibujuk-bujuk biar ketawa lagi. Ya Tuhaaaan, makanya aku ngerasain banget, sesampah itu.

( Baca : Sebulan di Jakarta)

Sesampah saat rasanya kok ngopi sendiri lebih menyenangkan dibanding berdua. Saat merasa biarin deh dia pulang malam aku malah bisa tidur dulu lebih lama, atau ngga ya lumayan bisa namatin novel yang baru kubeli. Itu sinyal banget, bahwa aku ngapung di pelampungnya udah mulai kejauhan ke tengah laut. Buru-buru berenang balik ke pantai, dan melihat laut dari posisi berdiri di tepinya.

Long story short, aku sering banget dengar bahwa yang namanya Cinta itu adalah kata kerja. Karena kata kerja artinya bukan bersifat pasif. Iya harus diusahakan. Duh aku ngga pernah lebih setuju dibanding saat inilah dengan pernyataan itu. Setuju pake banget karena aku merasakannya.

Bener banget bahwa yang namanya cinta itu bukan kata sifat yang bisa menghilang, dan bukan pula perasaan yang bisa dibiarin gitu aja trus kita berharap dia bakal seindah seperti pertama kali ketemu dulu. Even bagi pasangan yang udah bertahun-tahun menikah. Bukannya malah khatam dengan soal percintaan ini tapi malah harus tetap mengusahakan terus menerus dan aware dengan perubahan-perubahan yang terjadi pada pasangan.

Hal yang mustahillah ya kalau berharap hati masih jedag jedug saat dipegang tangan kita, ya kaleee saat ini, kadang memang malah rempong kalau mau gandengan tangan di mall misalnya, karena anaknya yang satu minta gendong yang satu minta gandeng. Ini aku ya, kalian bisa jadi ngga.

( Baca : Jatuh Cinta )

Makanya ga ada salahnya banget ambil waktu berduaan tanpa disibukkan dengan meladeni ocehan para bocah kesayangan.

Kemarin, after segala urusan pendidikanku dan masteg beres, aku ngobrol panjang banget sama masteg. Saat anak-anak udah tidur, keluar berdua naik mobil. Di mobil cerita banyak banget hahahaha. Dan hey, sepertinya mas Teguh ternyata ngerasain hal yang sama kayak aku, karena dia ngga menyangkal apapun yang aku bilang. Kita sampe pada kesimpulan, ayo kita usahain lagi menghadirkan percik-percik api yang mungkin sekarang kurang panas, ahsek

" Aku masih seneng lho mas di WA siang-siang sambil dibilang kangen "
" Ya tapi kan mas kerja dan sibuklah kalo siang"
" Ya nanya kek, aku makan di mana, sama siapa?"
" Ya ngapain mas tanya. Mas udah tau, ade makan pasti sama temen-temennya, mas makan di kantor"
" Ya apa kek"



Besoknya, jam makan siang masteg WA " Bunda udah makan belum?, makan di mana?"

Kemudian aku ngakak sendiri, karena ternyata lucu ya hahahaha. Lucu karena saat itu aku makan di ruanganku, menunya juga dari kantin kantor, jadi berasa aneh ditanya makan di mana. Dan yaaaa ngga bisa bohong ternyata aku lebih seneng dapet WA pemberitahuan transfer masuk dibanding ditanya makan.#dasarmatrekau

Kangen rasa kesetrum saat kissing-kissing sama suamik. Ya iyalah ya udah 10 tahun juga, menurut ngana?.

Kangen rasanya excited mau ketemuan.

Dulu kan sempet LDR-an yah Medan-Jakarta, jadi setiap mau ketemu itu rasanya udah panas dingin duluan di pesawat. Gitu ketemu, udah gedubrakan aja di mobil, hahahaha.

Ya kan kata orang s3x life after marriage itu ya kayak gitu ya. Lama-lama adem ayem kalau ngga usaha buat bikin tetep panas. Ngga hanya soal s3x sih, soal hubungan sehari-hari juga gitu. Rasanya dulu kalo ngobrol seru-seru aja, sekarang eh kok lebih seru ngobrol sama temen kantor ya. Kok lebih banyak nih yang dibahas di kantor, kok kerja jadi sangat menyenangkan yah.

Alarm banget itu, bahwa ada yang harus dipanaskan kembali. Terkadang kita merasa baik-baik saja, ternyata sebenernya ada yang ngga baik-baik saja. #ulangulangteruskatakatanyabiarpusing.

Makanya, anniversary-an kemarin jadi moment tepat untuk merecharge kembali hubungan sama suami yang mulai autopilot.

Gimana caranya?

Malamnya, saat udah tenang-tenang, sambil nidurin anak, aku scroll-scroll onlenshop lingerie dan nunjukin ke doi. "Mas kalo aku beli yang begini suka ngga?"

Dan dia blushing-blushing malu, aw. Hahahahaha ternyata ya ngusahain sexlife balik kayak jaman honeymoon ngga susah juga kalau kita mau usaha. Usaha buat ngga malu sama pasangan, usaha buat terbuka dan usaha buat ngga terlalu mikirin perubahan bentuk badan after melahirkan.

Hayooo, siapa di sini yang sekarang suka insecure sama body sendiri trus jadi males kalau diajak suami ena-ena?.

Tips dari aku, pake lingerie, udahlah pasti ngeboost pede, hahahaha. Pilih yang bodystocking atau kalo ngga pede ya pilih yang biasa aja asal kita nyaman.

Dulu tuh aku sama masteg suka banget check-in berdua di hotel, even rumah kami di Medan. Karena ngga tau kenapa, rasanya bobo di hotel itu lebih membangkitkan sesuatu dibanding di rumah, ya ngga sih? hahaha. Tapi itu saat belum punya anak.

Udah punya anak, masih sering, tapi kan bareng anak, bareng mba-nya, jadi ya salamlah ya. Staycation mah ya kayak pindah rumah doang ke hotel.

Makanya kemarin  pas anniversary udah niat banget check-in hotel tapi berdua doang, anak-anak tinggallah di rumah sama mba.

Seharian kencan berduaan doang, jadi berasa rileks. Ngga mikirin nidurin anak, ngga mikirin bikin susu, ngga mikirin kalau lagi gitu2 kedengeraan mba di sebelah kamar, jadi bikin santai banget. Ngobrol dari A sampe Z (iyes lah aku kan orangnya suka banget ngobrol. Ngobrol adalah nama tengahku). Cuma kali ini ngga ngomongin soal masa depan lalalalala, tapi malah banyakan ngobrolin masa lalu.

" Mas inget ngga dulu pas nelfon ke hape aku trus ngga aku angkat. Mas langsung nelfon kantor dan ngerecokin temen-temen kantorku, inget ngga?"

" Yaaa abisnya kenapa ngga diangkat coba, kirain kan lagi ngambek atau lagi kenapa?"

" Ish, kenapa sekarang malah jarang banget nelfon, apa ngga khawatir lagi aku kenapa-kenapa?"


" Gimana mau khawatir, istri mas strong banget gini"

Mungkin dulu takut ga dianggap soulmate, hahaha


#kemudianpukupukulmanja, wahahahaha. dst dst

Udah ah, lama-lama jadi novel Freddy S ini.

A post shared by Windi Teguh (@winditeguh) on
The bottom line is, usia pernikahan yang makin matang sebenernya ngga menjamin ya bahwa sebuah pernikahan jadi aman dari segala prahara. Sampai saat ini, hubungan aku sama masteg sih fain banget. Ngga adalah problema berarti yang bikin huru hara, dan semoga ngga akan ada, aamiin. Namun, ya gitu, semakin lama menikah, terkadang muncul kekhawatiran-kekhawatiran di diri sendiri.

Pertanyaan-pertanyaan senada di bawah ini mulai sering terdengar,

" Masih cinta ngga sih sama aku?"
" Masih sayang ngga sih mas?"
" Aku masih cantik ngga?"








Berdasar survey dan ngobrol sama temen dengan usia pernikahan sama, ternyata yang begitu wajar kok. Wajar banget kita bertanya seperti itu. Bukan berarti ngga pecaya sama pasangan, tapi semata sebenernya pengen aja ditegaskan kembali sama doi, kalau cintanya ke kita ngga pudar dimakan waktu, halah dasar wanita.

So buat suami-suami, ayo dong sering-sering kasih pujian ke istrinya, bilang sayang, bilang dia masih cantik dan semenarik dulu.

Buat istri-istri, say it. Sampaikan kalau kita pengen dimanja, pengen dipuji, pengen tetep diperlakukan kayak anak gadis tempoe doeloe. Karena sungguhlah ya, para pria ini kadang mending disuruh nguras bak mandi plus benerin genteng dibanding bilang cinta. Ga papa, sampein aja. Kalau memang dia type yang susah ngungkapin perasaan, yakin aja dia bakal mengkonversinya dalam bentuk lain, ciaaa ciaa ciaaa. hahahaha.

Karena pernikahan dan cinta itu ngga bisa dibiarkan mengalir apa adanya. Harus diusahakan dan harus diperjuangkan. Kayak kata Tulus

" Jangan cintaiku apa adanya, jangaaaaaaan"
Tuntutlah sesuatu biar kita jalan ke depaaaan" 



Untuk suami tercintah, happy anniversary.

" Genggam tanganku saat tubuhku terasa linu 
Kupeluk erat tubuhmu saat dingin menyerangmu
Kita lawan bersama, dingin dan panas dunia 
Saat kaki t’lah lemah kita saling menopang 
Hingga nanti di suatu pagi salah satu dari kita mati
 Sampai jumpa di kehidupan yang lain"













Custom Post Signature