Kok Mau Sih Punya Suami Perokok?

Friday, October 20, 2017



Wahahahahaha kalian ngga salah baca lho. Ada yang nanya gitu ke saya.

" Mba Win, kok mau sih punya suami perokok, apa ngga pernah dilarang tuh suaminya merokok, kan bahaya buat anak"

Memang yah para perokok sudah dianggap bahaya laten banget nih. Ngga cuma bahaya sama dirinya sendiri, tapi sama istri, anak, lingkungan, orang sekitar, perekonomian negara #eh ngga ding yah.

Well piye yo?

Saya harus cerita nih gimana dulu kenal mas Teguh.

Ngga jadilah, ternyata udah sering diceritain, xixixixi

( Baca : How I Met My Hubby)

Yang namanya perempuan tentulah saat menikah itu pengennya dapet pasangan yang ideal. Ideal sesuai kriteria kesukaannya dia tentu saja, yang mana pastilah berbeda-beda tiap orang. Nah dalam hal diri saya pribadi (ini kalimat mubazir banget),  kriteria tidak merokok memang ngga masuk sih dalam list yay or nay calon suami. Jadi saya ngga pernah mikirin itu. Dulu pengennya dapat suami yang baik, bertanggung jawab, satu prinsip hidup, lalalalalala yang baik-baiklah pokoke. Nah rokok ngga masuk tuh ke semua list. Bukan karena ngga penting, tapi memang saat itu ngga kepikiran bahwa itu sesuatu yang harus dipertimbangkan.

Dipertimbangkan dalam arti kalau ternyata dia perokok maka batal nikah. Ngga sepenting misal kalau dia suka mukul maka batal nikah. Gitu sih.

( Baca : Segabruk Pertanyaan Sebelum Menikah )

Walaupun saya hidup di lingkungan yang bisa dibilang bersih bangetlah dari abu rokok. Bapak saya ngga merokok, abang saya ngga merokok, di rumah ngga pernah ada puntung rokok, jadi sebenarnya saya terbiasa di lingkungan tanpa asap rokok. Mungkin karena itu ya, jadi malah ngga notice soal rokok tadi, wahahaha.

Nah di kisah saya dan mas Teg sebenernya ada yang lucu.

Jadi mas Teguh itu kan perokok berat yah, dia bisa ngabisin satu bungkus rokok sehari, bahkan kadang lebih. Ya gimana ngga sebanyak itu, kalau nyetir merokok, abis makan merokok, kerja merokok, sambil minum kopi merokok, mau mandi sebatang dulu, sebelum mandi doi nungguin air panas masak eh sebatang lagi, mau tidur gimana kalo udud dulu. Jadi bisa dibayangin gimana bas busnya mas Teguh.

Tapi.... saat pedekate dulu, ngga sekalipun dia merokok di depan saya. Suer, beneran ngga pernah Like NEVER . Makanya saya ngga pernah nanya, ngga pernah bahas, dan yah ngga pernah kepikiran aja soal rokok.

Pokoke kalau ketemu saya, misal ngobrol 3 jam-an, ya doi tahan ngga merokok selama 3 jam. Bertamu ke rumah saya ya juga no rokok, CLEAR, BERSIH. Ngga tau sesudahnya, karena saya ngga punya CCTV yang ditempel di badan mas Teg yang bisa mantau kegiatan dia seharian.

Wow betapa kulugu yah saat itu hahaha, nganggap mas Teguh sebagai pria innocent yang kalem.

Kapan taunya blio merokok?

Taunya satu hari setelah nikah. LOL,

Jadi ceritanya, setelah akad nikah dan resepsi, kami kan masih di rumah ortu saya. Trus mas Teguh ngomong sama saya " Dek, mas bisa merokok dimana yah, udah dua hari nih mas ngga merokok, mulut asem banget"


" HAAAAH, EMANG MAS MEROKOK SELAMA INI? "

JENG JENG.

" Lha iya, emang ade ngga tau"

" Ya ngga taulah. kan ngga pernah merokok di depan aku"

" Ah masa sih, pernah ah"

" NGGA"

" PERNAH dek"

" NGGA PERNAH. Uuugh mas menipuku, cih"

Terus ngambek seharian, lol.



Jadi jujur saja, saya sebel banget saat itu. Bukan sebel karena mas Teguh ternyata merokok, tapi sebel kayak " Yah kok bisa sih gw ngga tau".

Trus abis ngambek, lanjut lagi berantemnya

" Kok mas ngga pernah cerita sih kalo mas merokok"

" Lha adek emangnya pernah nanya ?"

" Ya harusnya kalo ngga ditanya ya dikasih taulah"

" Lho kalau ngga ditanya ngapain dikasih tau, memangnya masalah apa kalo mas merokok"

"Ya kalo ngga masalah, kenapa ngga dikasih tau"

Gitu terooos sampe bani kanebo dan cebonger bersatu padu.

" Tapi kan harusnya aku dikasih tau. Trus kenapa kok selama pedekate ngga pernah merokok hayoooo, takut ya kalo tau mas merokok trus aku ngga mau, wah mas nipu aku nih kalo gitu"

" Ya ngga gitulah, masa dibilang nipu sih. Coba adek inget, kita ketemuan beberapa kali, pasti selalu hari Senin toh?"

Hmmm saya mulai mengingat-ingat " Iya, trus kenapa?"

" Ya kan hari Senin mas puasa, ya jelas ngga merokoklah. Kalau hari lain yang kita ketemuan, kan cuma sebentar, mas udah merokok duluan, lagian masa sambil ngobrol masih pacaran sambil merokok, ya ngga enak"

Bagooos,sungguh masuk akal ya sodara-sodara jawaban dan alasannya. Tapi memang kami tuh seringnya ketemu pas hari Senin sih. Ini mas Teguh ngga mengada-ada.

Jangankan saya, keluarga saya saat itu juga banyak yang kaget. Adek-adek saya pas lihat mas Teg akhirnya merokok setelah 2 hari dia tahan-tahan, langsung komen " Wah mas Teg merokok ternyata".

Bapak saya, abang saya, ibu saya semua komen. Wakakaka sungguh keluarga lebay yah. Sampe masteg rikuh sendiri trus garuk-garuk kepala, tengsin abis.

Jadi begitulah ceritanya kenapa saya bisa menikah dengan seorang perokok.

KARENA SAYA NGGA TAU DIA PEROKOK, damn.



Jadi sebenernya mas Teguh memang ga nyembunyiin, tapi karena saya ga pernah nanya ya dia anggap ngga perlu juga jelasin. Kan lucu ya kalo ujug-ujug dia bilang “ Hai Windi, aku ngerokok lho” lol, iya kalo saya anti rokok, kemungkinan langsung nolak, lha kalo saya biasa aja sama rokok kan malah bisa malu doi “ Dih ngerokok aja pengumuman”, wekawekaweka.

Begicu kiranya kata masteg.

Sebenernya harusnya saya taulah kalo mas Teg merokok. Secara dia kan kerja pada saat itu di bagian pengolahan Kelapa Sawit yang notabene sering kerja malam, ya pastilah ya merokok. Ini sterotype sih tapi kebanyakan seperti itu, orang yang kerja malam biasanya merokok, kalaupun ada yang ngga merokok itu anomali saja.

Setelah tau doi merokok, saya langsung minta mas Teg janji untuk ngurangi merokoknya.

“ Apa ga bisa berhenti merokok mas”

*Senyum-senyum ga jawab

“ Mas, bikinlah perjanjian soal merokok. Aku ga mau mas merokok dimana-mana, bisa bau rumahnya ntar”

“ Gini ajalah dek, mas janji kalo merokok mas ke luar rumah yah”

*Deal

Jadi begitu sodara-sodara. Akhirnya kalau mau merokok mas Teguh pergi ke teras atau ke belakang rumah. (dapur kami terbuka, jadi udara bablas ke luar)

Mas Teg kalo dilarang merokok


Lho tapi kan tetep aja asap rokoknya, abunya nempel di baju?

Ya iya. Tapi ya sudahlah. Wong udah cinta ini, piye jal. 

Kenapa saya ngga maksa mas Teguh berhenti merokok?

Karena saya tau banget, perokok itu kalo mau berhenti ya harus dari dirinya sendiri,ngga ada orang yang bisa nyuruh-nyuruh dia berhenti. Ini ngga ada hubunganya dengan rasa sayang atau cinta ya.

“ Ya kalo cinta berhenti dong” 

Ngga gitu sih.

Masa iya saya harus nyuruh mas Teg pilih aku atau rokok?

Wow, ngga fair dong yah. Karena bagi saya rokok itu salah satu hal yang masih bisa saya terima keberadaannya. Mungkin ada istri atau perempuan yang bener-bener anti rokok sampe mengharamkan asap rokok apalagi abu rokok bersemayam di rumahnya. Nah saya ngga termasuk model istri itu.

Bagi sebagian orang memiliki suami perokok itu mungkin hal yang ngga banget. Karena abu rokok bisa tertinggal dimana-mana, ya sofa, ya tempat tidur. ya baju, ya udara , semua kena cemar kalo ada yang merokok. Bisa bahaya ke anak.

Iya, saya udah sering banget denger soal itu. Tapi menurut saya karena merokok itu bukan kejahatan ( maaf bagi yang ga setuju) ya saya ga mungkin melepas high quality hubby cuma gara-gara dia seorang perokok. Wow rugi banget saya.

( Baca : The Sweetest Things From My Hubby )

Bagi saya merokok itu berbeda perlakuannya dengan kekerasan rumah tangga, kekerasan ekonomi, mabuk, judi, narkoba, dsb.

Kalau KDRT, kekerasan ekonomi, mabok, narkoba,  judi itu kan memang beneran membahayakan jiwa dan raga keluarga ya.

KDRT -----> istri tersakiti, anak bisa terganggu psikologisnya kalau lihat ayah ibunya bertengkar terus.

Judi ------> karena judi ini unlimited banget bisa menghabiskan harta benda, maka bahaya bagi masa depan keluarga.

Mabok ------> Mabok karena miras bisa menyebabkan orang ngga sadar, saat ngga sadar semua bisa dilakukan, ini juga bahaya banget untuk keselamatan keluarga

Rokok? ------> hmmmm saya ngga mau ngomongin soal penelitian bahaya merokok sih ya, saya bukan ahlinya dan ngga kompeten untuk mendebatnya. Bagi saya sepanjang dia bertanggung jawab saat merokok ya no problema.

Tanggung jawabnya seperti apa?

Pertama kalau gara-gara merokok trus gajinya ngga cukup untuk membiayai kebutuhan keluarganya. Ini namanya merokok berbahaya bagi keluarga. Tapi kalau dia merokok dan sama sekali ngga menganggu supply financial untuk keluarga, ya ini perokok yang bertanggung jawab.

Kedua, dia ngga juga jadi merokok trus ditiup-tiup di depan anaknya lah. Merokok pada tempatnya dan pada waktunya. Kalau pas gendong anaknya atau main sama anaknya ya jangan merokok. Mas Teg kalau lagi merokok, trus tiba-tiba anaknya datang, ya rokoknya dimatikan dan dibuang walau baru dibakar seutil doang.

Trus kalau merokok di publik ya di tempat yang disediakan. Makanya kalau di bandara, doi lebih pilih makan minum di kafe yang bayar asal bisa merokok dibanding masuk ex lounge yang gratis tapi ngga bisa merokok. Jadi kalau bepergian berdua sama mas Teg, ntar di bandara saya masuk executive lounge BRI, dia pergi ke Starbak. It's ok , fine-fine aja.



Pengalaman hampir 10 tahun menikah dengan suami perokok kayak mas Teguh, belum pernah ada masalah gara-gara hobi merokoknya ini. Dia suami yang bertanggung jawab, pengertian, ngayomi, ya masa gara-gara hobi yang satu ini trus saya recokin?

Ngga lah.

Dia aja mendukung semua kegiatan saya, mendukung apa yang saya sukai, mensupport segala kebutuhan saya dan anak-anak. Maka rokok hanyalah masalah yang sama sekali ngga perlu kami ributkan apalagi sampai terjadi pemaksaan. Sebagai istri saya mah ngingetin aja jaga kesehatan.

Perkara rokok ini saya pikir-pikir kadang sama sih dengan kosmetik. Betapa kita tau bahwa tidak pakai kosmetik jauh lebih sehat dari pakai kosmetik. Faktanya pakai lisptik tiap hari, pasti ada lipstik yang masuk ke badan kita bersamaan dengan kita makan dan minum. Plus, segala bedak, cream, skincare yang bisa nyumbat pori-pori, menyebabkan kerutan, lalalala, tapi ya tetep saya pake kosmetik walau dengan dalih pilih yang bagus, yang aman, yang no animal testing, no mercury, no paraben, no no no.

Tapi intinya tetep dipakai. Karena apa? karena kosmetik bisa mengoreksi kekurangan,  jadi lebih pedelah kalo tampil lebih rapi dan ngga kusam, dan karena saya suka dengan kosmetik, gimana dong.

( Analogi ngga pas woy )

Mungkin bagi mas Teguh rokok juga seperti itu. Bisa membuat dia relaks, lebih konsen kerja atau ya cuma alasan sesepele "Nikmat sih".

It's not big deal bagi saya mah.

Karena menikah itu tujuannya bukan buat mengubah orang. Kan sebelum ketemu saya dia udah merokok yo wis kalo mau berhenti biarlah karena kesadaran sendiri aja.

Mungkin kayak gini biar berhenti ;)


Ada banyak kebaikan dan kelebihan mas Teguh yang membuat hal merokok menjadi sesuatu yang ngga perlu dipermasalahkan lagi di keluarga saya.

Karena setiap orang punya candunya masing-masing.





Inferiority

Thursday, October 19, 2017


We win some
We lose some
We can’t have it all


Pernah ngga sih kalian merasa inferior?. Merasa nobody bangetlah di dunia ini.

Kadang kalau melihat pencapaian orang lain, rasanya kok apa yang sudah kita peroleh jadi biasa banget, kayak ga ada apa-apanya. Bukan ngga bersyukur, tapi merasa harusnya bisa lebih deh.

Baca punya Gesi :


Saya pernah banget berada di fase itu. Merasa kok aku gini-gini aja ya sementara orang lain ntah udah gimana-gimana.

Jujur aja saya JARANG iri sama pencapaian orang lain. Jarang like ga mau banding-bandingin gitu sama orang lain, karena bagi saya setiap orang memang ada masanya, dan setiap masa ada orangnya. Kalau saat ini melihat temen sukses ya saya pikir memang hasil kerja dia, dan ini memang masanya dia. Jadi jaranglah iri.

Kalau di grup WA sekolah ada yang pamer-pamer kesuksesan gitu saya mah nyantai. Biasa aja.

Plus ditambah saya bisa dikategorikan orang yang percaya diri, makanya jarang minder.

Dulu pas jaman kuliah, ada temen saya yang cumlaude, trus dia ngomong ke saya " Duh Win aku takut nih ntar kalo lulus trus susah nyari kerja gimana"

Wah saya sampai heran, kok bisa-bisanya orang Cumlaude ngga pede. Saya yang IP nya biasa banget aja  pede. Pas dulu ada lowongan kerja di kampus, pada rame-rame daftar, tapi ada yang nyeletuk " Ah aku ngga daftar ah, soale si Mawar, Melati juga daftar, mereka kan pinter banget, pasti merekalah yang lolos"

Dan saya dengan cueknya ikut daftar. Karena mikirnya ya kan kerja ga cuma ngandelin IP, coba aja dulu, soal terima ngga terima urusan belakang. Pede abis mau siapapun saingannya.

Makanya, di angkatan yang lulus barengan, saya termasuk yang cepet banget dapet kerja, Desember lulus, Januari akhir saya udah sign kontrak.

Dan itu kebawa terus sampai sekarang.

Tapi memang ada saat-saat misalnya mood lagi ngga bagus, lagi banyak tekanan, plus pengaruh hormon ( hormon disalahin) mak dudul kepentok ngeliat prestasi orang yang saya anggap hebat or keren versi saya, apalagi yang saya tau harusnya saya juga bisa begitu, wah udahlah langsung perasaan inferior melanda.

Lihat temen udah punya warung kopi di beberapa kota langsung ribut ngerecokin suami, minta dibuatin (duite sopo?) . Langsung ngoceh ke suami, " Harusnya ya mas aku dah bisa lo buka kafe, bayangin aku dah kerja berapa lama, dan aku suka kopi, aku suka kafe, plus aku beberapa kali ngasih kredit ke usaha warung kopi, oh shit, why aku belum punya kede kopi sampe sekarang?"

Kemudian dipuk puk suami, disuruh sabar, belum waktunya kata suami, kerja aja dulu yang baik,hahaha.

Lihat nasabah yang kayaknya kucel tapi usahanya berserak-serak langsung masygul #robekslipgaji πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚.

Ini sering banget kejadian. Abis OTS (on the spot ) atau meriksa usaha nasabah yang ngajuin kredit, pulang-pulang melamun. 

" Ih dia aja yang lulusan SD bisa jadi bos bisa mempekerjakan orang, lha gw petantang petenteng, ya statusnya mah cuma pekerja doang, kenapa dia keren"

Nyampe rumah malamnya ngerecokin suami lagi, kembali ke cerita kede kopi, wahahahaha, sompret.



Ujung-ujungnya nyalahin keadaan, nyalahin diri sendiri. Kurang usaha sih lu. 😒, kemana aja selama ini?, banyakan wacana ayo action, lalalala.

Itu baru soal duniawi, belum soal akhirat. Yo opo rek. Ini ngga usah dibahas karena udahlah sadar sendiri masih berada di level mana.

Kadang biar ngga makin merasa inferior, saya pake sugesti ke diri sendiri, “ Hey being a mediocre fine-fine aja lho, kamu ngga harus lari terus, ayolah melambat, kamu udah mayan bagus kok,  belum tentu kok mereka sekeren yang kamu pikir”

Kemudian ngetawain diri sendiri. Cause untuk jenis alfa female , being a mediocre itu sama aja kayak bunuh diri. Bayanginnya aja langsung senep😩.

Ini ngga bilangin mediocre itu jelek lho, ngga samsek. Bagi orang-orang yang memang hidupnya slow, easy going, yang punya prinsip mengalir apa adanya, being a mediocre mungkin malah asik banget. Karena aman, jauh dari sorotan, dan yah nyantai karena ngga ada yang dikejar.

But saya bukan termasuk jenis orang itu. Sadar diri aja, bahwa saya type orang yang kalau hidupnya flat ngga ada percik-percik apa gitu, langsung merasa lost, kalau diturutin malah bisa kebablasan jadi ngga pengen melakukan apapun.

Kayak yang wah kok aku gini-gini aja, ya udah kalo memang harus gini sekalian aja aku bertapa di gua batu. Dan ini biasanya cikal bakal dari kepikiran resign, Lol. Makanya saya butuh banget berkompetisi. Saya butuh achievement. Buat apa? Buat menang. Karena sebenernya saat ikut lomba, atau ikut kompetisi apapun, ya saya lagi menantang diri sendiri. Bisa ngga lo? hayo sanggup ngga. Trus kalo berhasil, hepi sendiri.

Makanya kalo kalah lomba saya mah, ngga pernah nyalahin orang lain. Karena memang tujuannya bukan buat ngalahin orang lain.

Ikut lomba atau kompetisi juga saya pake progress banget. Yang ikutan lomba santai, seriusan, udah beberapa kali menang, ya udah, saya mau coba yang lain, ngga stuck disitu aja.

Mensugesti bahwa " menjadi biasa aja itu ga apa-apa", seringnya ngga berhasil menghalau rasa inferior saat tiba-tiba melanda. BAGI SAYA

" Makanya bersyukur dong, dan setiap orang punya takdir masing-masing"

Wah ini sepertinya salah persepsi.

Inferior itu ngga ada hubungannya dengan bersyukur sih. Karena ini memang bukan karena ngga bersyukur. Beda banget. Sama sekali ngga ada hubungannya juga dengan takdir.

Karena saya mah bukan ingin seperti orang lain, tapi lebih ke " Harusnya aku juga bisa nih, aku aja yang kurang usaha", jadi lebih ke pencapaian-pencapaian, achievement, eksistensi, bukan ke rezeki dalam bentuk materi, trus ngga bersyukur sama yang dimiliki. Ngga gitu.

Lebih ke nyalahin diri sendiri, trus sedih trus merenung. Harusnya aku bisa gini, bisa gitu, kok aku cuma bisa gini sih.

Karena saya mah ngga iri sama orang yang lebih kaya, atau gajinya lebih gede, atau karirnya lebih moncer, kalau itu mah emang banyak faktor yang mendukung, tapi saya akan merasa inferior saat apa yang saya cita-citakan belum berhasil di saya tapi kok ya bisa berhasil di orang lain.

Makanya inferiority ini cuma muncul kalo kepentok sama hal-hal yang dianggap penting atau menarik baginya.

Lihat orang jalan-jalan keliling dunia ---> biasa aja, saya ngga hobi travelling.
Lihat orang pake perhiasan segambreng ----> Ngga notice malah hahaha karena emang ga kepikiran.
Lihat orang PV nya jutaan ----> oke, saya bisa langsung inferior hahahaha, karena harusnya saya juga bisa kalau saya lebih usaha.
Lihat orang influencer banget ----> Trus mikir, gimana yah biar saya juga menginfluence, Lol

Lihat orang punya rumah bertingkat bak istana -----> biasa aja,  emang saya mampunya punya rumah ya begini ini.

Lihat orang punya rumah sewa atau kos-kosan berderet-deret ----> oke ini iri, gimana cara dia kok bisa sih invest begitu dan punya usaha sendiri, cih ternyata aku ga ada apa-apanya selama ini.

Beda kan yah.

Nah perasaan kayak gini kalau lama-lama dibiarin terus ga baik untuk kesehatan jiwa, bisa jatuh ke depresi karena merasa diri nobody tadi. Padahal eksistensi itu salah satu kebutuhan dasar manusia

➤Maka (gw banyak banget pakai kata maka) saat rasa inferior melanda, mending jauhi dulu yang nyebabin kita merasa inferior. Kayak mantengin IG orang-orang yang entah kenapa kelihatan sukses banget, ya off dulu deh main IG nya. Hindari juga orang-orang yang kita rasa pencapaiannya luar biasa yang mana itu adalah hal yang kita inginkan. Amankan perasaan sendiri dulu.

➤Lakukan hal-hal yang bisa membuat perasaan superior kembali. Entah cerita tentang hal-hal yang pernah dicapai atau nulis di blog saat-saat kita berhasil memenangkan sesuatu. Sc-Sc PV blog yang lagi di puncak, hahahaha. Auk ah si eneng, unfaedah banget inferiornya. Ini mungkin annoying bagi orang lain, but hey ini saatnya mikirin diri sendiri, sebodo dengan orang lain.

( Baca : Wanita dan Cita-Cita Yang Meredup )

➤Kemudian, ya jalankan nasehat klise, jangan banyakan dongak, sesekali nunduk ke bawah, trus sugesti diri “ Hal yang kau keluhkan hari ini mungkin mimpi orang lain sejak dulu” 

(yang mana ini sering ngga berhasil, karena masalahnya bukan soal tidak bersyukur, wahahah but mungkin bisa berhasil untuk orang lain kali ya)

Ini bisa juga dengan cara tetap menjaga hubungan baik dengan orang-orang dari golongan manapun, punya circle dengan latar yang berbeda-beda. Karena mengetahui bahwa kita masih lebih baik dari orang lain perlu juga. Bukan buat sombong-sombongan tapi buat memanage perasaan inferior tadi.

➤Terakhir, ikutin kata filsuf-filsuf kuno. Carpe Diem Seize the Day, Live the moment.

Kata Gesi : Nikmati hidup sekarang, makan enak, tidur nyenyak, nulis yang disuka.

Iyes, yang paling masuk akal itu yah fokus aja terhadap apa yang ada di depan mata, nikmati moment saat ini . Ya kalau saat ini emang kesibukannya kerja ya nikmati aja rutinitas bekerjanya, masalah warung kopi, pelan-pelan bisa diplanning lagi sama suami. Cara terakhir ini sih yang di saya, paling mungkin bisa meminimalisir perasaan inferior yang datang.

Ya mungkin ini bukan masanya kita, besok siapa tau, ye kan?

Hidup di saat ini. Nikmati, dan berbahagialah.

Kalau kata Nahla, gunakan energy yang ada saat ini ya untuk yang dirintis sekarang. Kalau udah tau rentan dengan perasaan inferior ya jangan diliat terus-terus pencapaian orang lain, jangan mengutuk masa lalu, karena setiap orang punya jalan hidup dan klimaks (((KLIMAKS ))) yang berbeda.

Nahla Luuv.

Berhasilkah?

Ya tergantung mana yang paling pas sih sama diri kita. 

Kalau type yang slow-slow gitu mungkin dengan diajak bersyukur terhadap apa yang ada , inferiornya langsung hilang. Bagi type-type powerfull mungkin perlu ditunjukin ke idungnya 

" Ini lhooo lu itu ngga sekedar bukan siapa-siapa, inget ga saat lu berhasil membalik ikan goreng tanpa minyaknya muncrat, inget ngga pas lu sukses ngga komen saat ada yang nggapleki banget, atau inget ngga saat lu berhasil marathon ngabisin drama Personal taste dalam 2 malam, lu pasti bisa lagi"  #pasangiketkepala


Kalau kata si Annisa Steviani

We win some
We lose some
We can’t have it all

Iyes, saat inferiority melanda, yakinkan diri bukan kita yang nobody, bukan karena kita ngga mampu, tapi ya kita lagi win yang lain, maka mungkin kita lose hal lain.

Kerjaannya biasa-biasa aja, ya kita win di keluarga
Ngeblog lagi stuck, ya win di kerjaan
Kerja biasa, ngeblog biasa, kita win di mata anak di mata suami

It's okelah, ya masa mau dapat semuanya.

➤ Sesuaikan kembali target-target hidup yang mungkin udah ngga relevan dicapai dengan kondisi saat ini. Misal, target hidupnya pengen jadi pengusaha, sementara saat ini lagi berkarir di kantor yang punya jam kerja padat merayap, sampe weekend-weekendnya, ya coba pelan-pelan mulai dengan cari ilmunya dulu, pantengin cara-cara orang, kumpulin modalnya. Intinya lebih realistislah, biar ngga keseringan ngomong " Coba kalau" " Andai saja dulu "

Karena perasaan inferior itu penting kadang-kadang menghampiri, agar kita tau bahwa hidup ini kayak jungkat-jungkit, kadang di atas kadang di bawah, biar bisa jalan terus, biar bisa seimbang, jadi ngga usah petantang petenteng gitu lho, hahahaha.

Kalau semua tips di atas ngga berhasil juga menghalau perasaan inferior,  maka  curcol ke sohib terdekat adalah koentji. Niscaya yang tadi kelihatan gelap gulita tiba-tiba aja terang, yang tadinya bikin gundah gulana sekonyong-konyong aja jadi lucu, jadi pengen ngetawain diri sendiri.

So, gengs mulai sekarang sering-seringlah muji temen kalian. Siapa tau dia lagi dalam fase inferior dan pujianmu yang seutil itu bisa jadi mood booster hidupnya yang lagi merana, halah πŸ˜‡πŸ˜‡.

Dan bagi yang masih suka meratapi pencapaian diri saat ini, ayo bangkit, susun lagi rencana-rencana hidupnya.





And saya berterima kasih banget sih punya temen-temen yang ngga pernah lelah jadi supporter saat saya lagi down dan punya suami yang selalu ngomong ke anak kami " Tara ntar kalau dah gede jadi kayak bunda ya, tiru bundanya ya"

( Baca : Piala )

Inferior yang melanda seketika berubah jadi pride , xixixi (dasar labil kau)
Kalian gimana? Pernah ngga merasa inferior, karena apa?




The Sweetest Things From My Hubby

Thursday, October 12, 2017


Saya setuju sih yang namanya romantis itu ngga melulu ditunjukin dengan bunga atau coklat. Ada banyak hal yang dilakukan pasangan yang di luar pakem romantis umum yang ternyata bisa buat kita flying in the air juga.

Punya suami kayak mas Teguh, saya mah udah pasrah dari awal. Tau banget kalau dia bukan type pria romantis kayak mantan-mantan ane sebelumnya. *Bagooooos bahas mantan teroooos.

( Baca : Alumni Hati)

Emang mantannya dulu gimana mba?

Yah type-type yang ngasih puisi dan bikinin lagu gitu deh.

Ya gimana, masa jaman pedekate dulu, mau nelfon saya aja pake minta ijin. Jadi sebelum nelfon, blio pasti SMS dulu " Malam Windi, maaf mengganggu, boleh saya nelfon?". Bayangin, udah jelaslah ya ngga perlu ngarep diromantisin ala Romeo Juliet.

Tapi ternyata saya salah. Mas Teguh itu romantis, tapi dengan cara yang berbeda, halah, ini mah cuma nyari-nyari aja kaleeee, xixixixi. Serius deh, mas Teguh itu sweet banget kalau soal perhatian ke saya. Dia , romantisnya memang bukan ala Romeo dan Juliet yang nenggak racun demi cinta.

Atau kayak Davy Jones yang merobek jantungnya sendiri dan menyimpannya di peti saat patah hati  karena Calypso si dewi laut.



Tapi dia romantisnya ala jack Sparrow.

Tau kan Jack Sparrow?

Hah emang Jack Sparrow romantis?

Dun no hahahaha. Tunggu saya inget-inget dulu cerita Pirates of Caribian. Ternyata ga ada romantisnya yah si Jack, yow wislah, ntar saya cari alternatif tokoh lain ajah.


Walau bukan termasuk barisan geng pria yang suka berkirim puisi ala Rangga, tetep jugalah mas Teguh pernah ngasih saya bunga dan sering banget ngasih coklat. Tapi bagi saya, yang kayak gitu masih level romantis kelas ecek-ecek, wahahahaha

#kemudian ditimpuk emak-emak yang suaminya suka ngasi bunga.

Karena bagi saya, level keromantisan seorang laki-laki adalah saat ia ngga perlu property apapun, tapi udah bikin pasangannya klepek-klepek, hasek.

Sesuai judulnya nih, beberapa tindakan sweet yang dilakukan mas Teg untuk saya nih. Saya bagi menurut levelnya. *Macam keripik aja yah pake level segala

Romantis Level 1.

Chocolate and Coffee Anytime I Need

Saya penggila coklat dan penyandu kopi . Mas Teguh tau banget itu. Bukan coklat atau kopinnya sih yang bikin saya langsung tersenyum bahagia, tapi dibalik cerita coklat dan kopi ini nih yang bikin makin sayang.

Jadi misal saya lagi ngambek karena bertengkar, biasanya saya bakal mutung dan mogok bicara. Iya, cara saya nunjukin marah itu dengan DIAM. Pokoke kalau saya masih ngomel berarti saya belum marah. Kalau saya udah diam, nah itu baru saya lagi marah.

Kalau udah kejadian "Diamnya si Bunda Tara', maka ucluk-ucluk mas Teg bakal keluar rumah, pergi sebentar gitu, dan saya ngga pernah nanya dia kemana (kan lagi ngambek ceritanya). Balik-balik, doi udah bawa kopi dan coklat untuk saya. Ngga pake ngomong apa-apa. Masuk kamar, trus ngeletakin kopi sama coklat di meja.

Ini ibarat semboyan " Katakan maaf dengan kopi dan coklat"

Co cweet. I love when he do that.

Selain saat ngambek, coklat dan kopi selalu hadir tiba-tiba aja gitu di rumah.

Saya kan suka migren, nah kalau udah lihat saya pusing-pusing gitu, pasti mas Teg, entah gimana, pergi ambil kunci mobil, balik-balik udah bawa kopi aja. Kadang yang ngasih bukan dia tapi Tara " Bundaaa ini kopi untuk bunda". Kan syeneng yah kalau pasangan tau apa kebutuhan kita, even yang dibutuhin itu ya cuma secangkir kopi.

Kok ngga bikinin kopi sachet aja mak?

What?

Kopi kok sachetan, huh

( Baca : Karakter Orang Berdasar Kopi Yang Diminumnya )

Kenapa level 1 ?

Karena coklat dan kopi itu gampang banget didapat.


Romantis Level 2

Say with Flower And Jewellery

Ini sebenernya masih level seperti orang kebanyakan, tapi mengingat Mas Teguh bukan type perayu, maka saat dia ngasih bunga dan perhiasan ke saya itu, menurut saya udah romantis abis.

Tapi ini cuma terjadi sekali doang selama kami nikah, hahaha.

Jadi, dulu pas mau lamaran, kami kan pilih tanggal 20, trus tanggal hantaran dan nikahan juga ya tanggal 20. Pokoke tanggal 20 berasa spesiallah untuk hubungan cinta kami. Makanya pas nikah, mas Teguh datang ke rumah saya bawa 20 tangkai mawar, aw co cweet.

Dan yang istimewa karena mawar yang dia bawa itu adalah bukan mawar yang sudah mekar, tapi mawar kuncup. Mas Teguh pernah nanya (mungkin dia udah lupa sekarang), saya suka bunga apa?, ya saya jawab aja mawar putih tapi yang masih kuncup, dan dia membawakannya untuk saya persis di hari bahagia kami. Ngga kurang ngga lebih 20 tangkai.



Selain bunga, mas Teg sekali-kalinya dalam sejarah membelikan saya perhiasan berupa kalung (cincin kawin ngga diitung yah).

Kok istimewa sih, kan biasa yah suami kasih perhiasan ke istri.

Ngga biasa, karena saya bukan jenis perempuan yang suka sama perhiasan. I mean, dikasi perhiasan itu ngga terlalu membuat saya yang sampai hepi gimana gitu. Saya lebih koprol kalau dilepas di Gramedia dan disuruh belanja buku unlimited mah hahahah. Maka saat mas Teguh tiba-tiba membelikan saya kalung, wah saya surprised.

Kalungnya bukan yang segede gaban giu juga, tapi kalung kecil biasa, sederhana dengan liontin ungu mungil.

Jadi ceritanya itu saya lagi dinas kantor ke Jogja. Mas Teguh saya ajak. Karena siangnya saya kerja, jadi sesiangan dia mungkin ngga ada kerjaan trus jalan-jalan dan mak dudul beli kalung. Abis itu kalungnya dibungkus koran, dimasukin ke tas saya diem-diem.

Besoknya pas saya balik dari kantor ke hotel, doi nelfon " Dek suka ngga sama kadonya"

" Haaah kado apa mas"
" Lha itu yang mas taruh di tas ade"
" Yang mana?"
" Yang dibungkus koran"

Aaaaak seketika saya panik. Karena barusan aja bungkusan koran itu saya buang ke tong sampah, wakakakaka. Ya siapa suruh ya ngasih kado kok diuntel-untel koran, ya saya buanglah. Untungnya sampahnya belum diambil petugas hotel, pyuuuuh.

Hampir aja melayang tuh kalung


Nah romantis kan yah. jarang-jarang lho ada orang ngasih kado spesial diuntel-untel koran, hahaha.

Romantis Level 3

I Know What You Love

Saat pasangan yang kita kira cuek, ternyata diam-diam tahu apa hal yang kita senangi itu, ternyata rasanya lebih bahagia daripada dikasi bunga atau coklat lho.

Selama ini tuh saya pikir mas Teguh ngga pernah notice apa kesukaan saya. Saya kan suka banget baca dan saya pecinta buku. Ada jamannya saya tuh kalo jalan-jalan pasti mampir ke Gramedia, borong buku, dan ngga sampe seminggu bukunya udah abis aja dibaca, Berhubung kami baru pindahan, koleksi buku-buku saya tuh cuma ditumpuk-tumpuk aja di kardus, ngga ada tempatnya samsek.

Selain buku, saya juga pernah suka banget beli-beli perlengkapan makan yang model Vicenza vicenza itu lho. Maklum baru nikah, persiapan siapa tau ada acara di rumah. Tapi nyatanya ngga pernah ada acara sih. Jadi kerjaan saya tuh suka banget kalo pas ngga ngapa-ngapain ngeluarin segala perlengkapan prasmanan Vicenza saya, letakin di meja, di atur sedemikian rupa, senyam senyum sendiri, trus masukin kotak lagi, taruh gudang. Gitu teroooooos, sampe kadang suka diledekin mas Teguh.

Nah suatu hari, lagi nyantai di rumah, tiba-tiba karyawan kantor Mas Teguh datang ke rumah , membawa apa cobaaaaa......... bawa lemari buku. Aaaaaaak,

Lemarinya mah bukan lemari mewah, lemari yang bentuknya biasa banget, cuma kotak gitu.

"Ni dek lemari untuk buku-buku adek. Dan ini di sebelahnya bisa adek taruh tuh Vicenza-vicenza adek, biar puas ade ngeliatinnya tiap hari"

( Baca : Aku Tanpamu )

Huhuhu saya terharu parah. Bukan soal lemarinya, tapi perhatiannya itu lho. Padahal saya ngga pernah singgung sama sekali, dan ngga pernah minta. Ternyata dia diam-diam membuat lemari untuk saya. Iya, itu lemari hand made gitu, bukan beli jadi di toko, tapi bikin sendiri,kray.

Sweet banget kan


Romantis Level 4

Everything I Do, I Do It For You

Hahahaha judulnya, so Brian Adams ya neng. Penyanyi favorti akoh.

Hal teromantis level 4 nya Mas Teguh itu, dia tanpa sadar melakukan hal-hal kecil yang dampaknya itu membantu banget untuk saya.

Setiap malam, mas Teguh itu ngumpulin semua gadget saya. Mulai dari hape, tab, power bank, semua di charge-innya satu-satu. awalnya saya ngga ngeh, tapi lama-lama saya sadar, kok hape saya tiap pagi full terus ya baterenya, ya kerjaan mas Teguh itu. Remeh banget kan, tapi worth banget.

Bukan hanya soal hape, masalah bensin mobil, cuci mobil, saya ngga pernah tau urusannya gimana. Pokoke tiap senin mobil kinclong , karena Minggu udah dicuciin mas Teg, bensin diisiin full.

Saya menganggap ini bentuk dukungan dia terhadap pekerjaan saya, karena beneran membantu banget. Pernah sih saya nanyain ini dulu, jawabnya " Ya kan ade ngga sempet ngelakuinnya"

Uuugh.

Tapi sekarang udah mulai berkurang sih, hmmm kayaknya harus diingetin lagi nih blio.

Romantis Level 5

He Always Support My Needs

Saat suamimu selalu mensupport segala kegiatanmu, mensupport segala kebutuhanmu, bunga, coklat, perhiasan berasa butir-butir debu di andromedalah.

" Mas adek ada acara blogger, boleh ngga ikut"
" Ya udah ntar mas anter"
" Tara ikut adek aja mas, biar mas ngga repot di rumah"
" Ngga usahlah, Tara sama mas aja, ntar mas ajak main kereta api, repot ntar ade kalo Tara ikut"

Bahagia ngga sih lu digituin.

Atau ngga

" Mas aku mau liburan sama temen-temenku boleh ngga?"
" Siapa aja?"
" Si bunga, mawar, melati"
" Boleh, punya duit ngga buat perginya"

*yang terakhir karangan saya aja hahahaha.

Setiap saya ikut lomba blog, mas teguh yang paling semangat nemenin saya nyari bahan buat nulisnya, dia juga malah yang heboh nanya-nanya kapan pengumumannya.

Walau dia ngga pernah yang ikut share-share tulisan saya, ngga pernah juga mau ikut gabung tiap saya ada acara di luar kantor, tapi saya tau banget bahwa dia mendukung dengan caranya. Dan itu romantis bangetlah menurut saya

Romantis Level 6

Di Doanya ada Namaku

Ini the last but not the least bangetlah.

Romantis tingkat dunia akhirat ini mah menurut saya. Bahwa ada namany saya di dalam doanya.

Jadi dulu pas kami kenalan, saya kan masih dalam kondisi pacaran sama orang lain. Btw udah baca belum gimana saya bisa ketemu mas Teguh, baca dong dulu, ahahahaha

( Baca : How I Met My Hubby )

Nah, pas tau kalo saya udah punya pacar Mas Teguh ya agak kecewa gitu. Tapi alih-alih mundur , dia malah lebih milih minta dijodohin sama saya ke Yang Maha Kuasa aja, aaaaw.

Ini saya tau ceritanya ya dari orangnya, kalo ngga mana saya tau.

" Dek dulu mas berdoa lho, Ya Allah jodohkanlah aku dengan Windi Widiastuty"

Hahahah doa yang sungguh memaksa ya sodara-sodara. Dan percaya ngga percaya, beberapa hari kemudian saya putus dengan pacar saya itu. Sebulan kemudian mas Teguh ngajak saya jalan, Sebulan ke depannya dia lamar saya, empat bulan kemudian kami ketemu di pelaminan, ahsek.



Itu sih beberapa hal paling sweet dan paling romantis yang pernah dilakukan Mas teguh untuk saya. Bikin saya berbunga-bunga hahaha.

Romantisme di hubungan suami istri itu sekali-kali perlulah. Yang pasti jangan bandingin romantisnya pasangan lain dengan pasangan kita, karena setiap orang beda sifat dan pembawaan. Mungkin suami kita bukan yang suka mengumbar kata cinta, ya jangan nagrep dikirimin sms mesra love you love you tiap hari.

Kadang kita ngga sadar hal-hal kecil yang dilakukan suami, ternyata adalah hal termanis yang dilakukannya dari palung hati terdalam, wadaaaaw bahasamu mba.

Jadi, piye, apa hal tersweet atau teromantis yang dilakukan pasangan ke kalian. Ayo diingat-ingat, kalau dah lama ngga dilakukan minta ulang lagi, kalau belum penah dilakukan, ya minta dilakukan, biar suasana pernikahan tetap hangat membara ya bu ibu, wahahaha.




Awas Ya, Mama Pukul Kamu !!!

Tuesday, October 10, 2017




Di salah satu adegan Desperate Housewife, ada cerita si Lynette menitipkan anak-anaknya ke Bree. Karena Lynette kan ibu bekerja, dan saat itu Nannynya lagi resign, jadi dia minta bantuan Bree sahabatnya untuk menjaga anaknya.

Yang suka Des Hos taulah ya, anak-anak Lynette itu ampun deh lasaknya. Lari kesana kemari, manjat-manjat, dan suka teriak-teriak, apalagi si kembar Potter dan Hary? ( Lho kok jadi Harry Potter?) , auk lupa namanya.

Nah, ternyata saat dititipin ke Bree, si kembar ini lari sana lari sini, si Bree masak kue, kuenya masih panas udah dimakan, mecahin gelas pulak, aaaak stress ga sih jadi temen yang dititipin. Sampai akhirnya Bree kehilangan kesabaran dan memukul si kembar. Pantatnya gitu lho dipukul.



Dasarlah anak-anak, pulang ke rumah, mereka ngadu ke Lynette " Mommy, kami ngga mau main ke rumah tante Bree lagi", gitulah kira-kira si kembar ngadu ke ibunya.

" Why"

" Soalnya kami dipukul sama tante Bree"

" WHAAAAAT!!!!"

Ngamuklah si Lyenette mendengar itu. tau kan ya, sifat Lynette di Des Hos itu kan yang reaktif kayak saya gitu. Langsung tanpa ba bi bu datangin rumah Bree dan mengkonfrontnya

" Ape maksud lu mukul-mukul anak ane hah" (tentu dengan bahsa Inggris ya sodara-sodara)

" Ih apaan sih lu, biasa aja kale. Lha anak lu nakal, ya gw pukul lah. Ah nyantailah biasa itu anak dipukul buat disiplin"

Whaaa nyari mati nih si Bree. Teranglah si Lynetee langsung marah, dan menatap sinis  si Bree

" Menurut lo mukul anak itu memang wajar, tapi menurut ane, haram mukul anak. Gw aja ngga pernah mukul, kenapa lu berani-beraninya mukul anak ane "

BRAAAAK.

Lynette dengan segudang kemarahan pergi meninggalkan rumah Bree.


Menurut kalian gimana?

Lha kok malah nanya.

Mengapa Lynette begitu marah?

YA MARAHLAH, GW AJA NONTONNYA MARAH.

Kalau di dunia nyata, saya sedih banget kalo lihat ada anak yang dipukulin ortunya.

Iya suka sedih kalau melihat atau mendengar orangtua mukul anaknya, even itu pukulan mendisiplinkan. Karena belum ada satu pun penelitian yang membuktikan bahwa memukul anak ada korelasinya dengan kedisplinan.

Gegara kepikiran film Des Hos tadi, saya  malah browsing ke web-web parenting, pengen tau apa kata mereka soal memukul anak.

Dan hey, ngga satu pun artikel yang membahas bahwa memukul anak itu akan memberi efek positif. Semua mengatakan bahwa efek negatif saat kita memukul anak itu bakal berdampak panjang. Anak akan merasa tidak disayang, merasa terpukul, merasa tersakiti, dan lebih gawat lagi bisa menyebabkan luka batin dan trauma .

Ngga banget kan yah.

Mungkin ada orangtua yang mikirnya memukul itu adalah hal yang biasa.

NO.

Ada yang salah dengan konsep pengasuhan anak kita kalau ortu sampai nganggap memukul itu adalah hal yang biasa. Karena hubungan anak dan orangtua adalah hubungan kasih sayang, hubungan mendidik, tapi bukan kekerasan. Dan anak-anak juga memiliki hak perlindungan fisik sama seperti orang dewasa.

Lha kita aja juga ngga mau kan dipukul, ya sama anak kita juga ngga boleh dipukul, even oleh ortunya sendiri.

Mungkin bagi kita orangtua, saat memukul anak kita mikirnya sebatas kita meluapkan emosi, dan agar dia kapok.

NO

Anak-anak belum mengerti konsep kapok. Yang mereka mengerti itu adalah perasaan atau kesan apa saat ia melakukan sesuatu. 

Kayak misal dia kemarin mencet dispenser trus kesiram tangannya sama air panas. Besok-besok dia ga akan ulangi. Bukan karena dia tau itu bahaya trus kapok, tapi karena dia inget perasaannya saat air panas kena tangannya.

Makanya saat kita memukul anak dengan tujuan kapok trus besok-besok dia ga ulangi, itu bukan berarti , bukan karena di tahu bahwa hal tersebut tidak boleh dilakukan, tapi yang direkam memorinya adalah bahwa kalau ia melakukan itu maka ibu akan marah, ibu akan memukulku, aku ngga mau ibu atau bapak ngga sayang aku.

Kan sedih ya kalau rekaman ingatan anak kita malah berupa ketakutan.

Jadi saat kita marah karena anak mencoret dinding, kemudian memukulnya sambil bilang " JANGAN CORET_CORET DINDING, KALAU KAMU CORET LAGI MAMA PUKUL LAGI LHO KAMU"

Dia akan ingat soal mukulnya doang, yang diingatnya adalah rasa takutnya. Huhuhu duh bayanginnya aja langsung sedih.



Waktu kecil saya punya tetangga yang ortunya ringan banget tangannya ke anak. Salah dikit plak, salah dikit plak. Anaknya itu jadi kasar banget ke temen-temen. Dikit-dikit main pukul, dikit-dikit main dorong. Setelah saya pikirin sekarang, ternyata mungkin ada kaitannya.

Karena kata ahli parenting ya, ( bukan kata saya ). Anak yang sering dipukul orangtuanya, akan menganggap bahwa penyelesaian masalah adalah dengan main fisik, dengan memukul, mencubit, maka ia akan menganggap itu menjadi sesuatu yang wajar. Maka jangan heran, coba perhatikan anak-anak di sekolah yang suka mukulin temannya, kemungkinan di rumah ya dia diperlakukan seperti itu.

Sebagai orangtua tentulah kita ngga boleh juga selalu berlindung di balik kalimat " namanya anak-anak", tapi ya segimana sih kelakukan anak kita yang bisa membuat kita punya asalan untuk memukulnya. Jangan-jangan kesalahan bukan di anak, tapi di diri kita. Mungkin kita ngga memperhatikan saat dia main, mungkin kita yang lagi capek trus melampiaskan kekesalan ke anak padahal anaknya juga cuma melakukan kesalahan kecil khas anak-anak, atau mungkin kita yang tidak sabar dan tidak pernah memberitahu ke dia apa yang boleh dan apa yang ngga.

Saya yakin, ngga ada orangtua sih yang niat jahat ke anaknya. Pasti kebanyakan hanya karena menganggap itu bisa mendisiplinkan anak, padahal ada banyak cara yang bisa dilakukan.

Anak mecahin piring

 ---> Ya udahlah dibersihin aja piringnya, besok ganti piring plastik.

Anak Mecahin Tivi 

---> Lha coba tanya, kita dimana, kok bisa-bisanya tivi sampe jatuh dan pecah.

Anak nyoretin dinding

 ----> Kenapa ngga kita sediain buku gambar, dan kalau sampai dia coret-coret dinding ya udahlah dinding bisa dicat ini.9

Anak berkata kasar memaki

 ----> Coba diinget mungkin kita sering juga ngomong kasar, atau tanpa sengaja anak nonton tivi atau youtube tanpa pengawasan kita dan nemu kata-kata kasar itu disitu.

Anak numpahin makanan 

----> Oh Plis anak mana yang ngga melakukan itu.

Tuh kan, ada seribu alasan yang bisa kita cari.

Saya ngga bilang bahwa kalau anak kita berbuat yang aneh-aneh maka pasti orangtuanya, atau ibunya yang salah. Ngga sih, kondisi keluarga kan beda-beda. Namun, yaitu tadi, segimana besar kesalahan anak sampai membuat kita mau melayangkan pukulan kepadanya.

Ntar diinget-inget ya bu ibu, tiap anaknya kita rasa masuk defenisi "Nakal" versi masyarakat umum, maka segera mikir loop di atas. Percaya sama saya, kita ngga akan pernah nemu alasan buat mukul.

Dulu waktu kecil, temen-temen saya suka takut main ke rumah, karena bapak saya wajahnya itu serem, mana badannya tinggi besar kan yah, dan ibu saya karena blio seorang guru, guru matematika pula, yang notabene sering cerewet dan sering ngomel, banyak yang ngira kami pasti sering dipukul.

Padahal, seumur-umur, ngga pernah sekalipun orangtua saya mukul. Ngga tau ya mungkin karena ibu saya guru, makanya blio tahu bahwa mukul anak itu ngga bagus untuk perkembangan psikologisnya.

Makanya, sampai saat ini jadi ortu, berusaha banget nget jangan sampai main tangan ke anak. Ngga mau anak saya takut atau benci ke saya karena main tangan. 

Ngga hanya mukul sih sebenernya, bentak anak juga.

Saya inget banget, dulu pernah pas saya usia SD, saya dibentak oleh om saya, adiknya bapak hanya gara-gara saya mainin peci mbah lanang. Dibentak yang model " HEH JANGAN PEGANG_PEGANG, LETAKIN SITU"

Doooh, sampai sekarang keinget terus, membekas di hati, dan dikit banyak nimbulin rasa benci. Ngga suka aja pokoke sama si om. kalo lebaran, bisa menghindar menghindar deh dari ketemu dia. Padahal udah lama banget. Ngga maksud inget tapi ya keinget.

Saya rasa begitu juga sih anak kita. Apalagi kalau yang melakukannya orangtuanya sendiri, pasti keinget terus.

Saya pernah ga mukul anak?

Mukul ga, tapi pernah kelepasan ngebentak. Gara-gara saya lagi ditelfon urusan kantor, trus Tara merengek-rengek minta hape saya, mau nonton youtube, jadi saya ngga bisa fokus ngomongnya. Kebentak deh si Tara. Abis itu dia lari ke sudut rumah, nangis tersedu-sedu gitu. Bukan nangis yang marah, tapi nangis sedih kayak sakit hati. Trust me deh anak kecil itu bisa banget sakit hati. Duh nyeselnya ampun-ampunan.




Abis nelfon, buru-buru langsung peluk Tara. Peluk sambil minta maaf.

" Maaf ya Tara, bunda ngga sengaja. Tara marah ya sama bunda"

" Huhuhu, iyaaa bunda jahat, marahin Tara"

 Hwaa saya sedih banget, keinget perasaan saya waktu dibentak om dulu.

" Iyaaaa maaf ya Tara, bunda salah, Tara mau kan maafin bunda"

Trus anaknya ngangguk, sambil peluk saya, saya cium dia.

" Yok, tadi Tara mau ngapain?"

" Mau nonton Upin Ipin bunda"

Dan dunia kembali cerah.

Saya pernah baca, hardikan, amarah apalagi sampai pukulan ke anak, sekalipun kita sudah minta maaf sebenarnya tetap ada bekasnya ke anak. Ibarat memaku kayu, kalo pakinya kita cabut, ya tetep si kayu ada bekas pakunya. 

Makanya, mikir panjang banget deh kalo mau marah bahkan sampe mukul anak. Kasiaaaaaan anaknya 😭😭😭.

Trus gimana kalau kita terlanjur marah atau mukul anak?

Namanya udah terlanjur, tentu ga bisa diundo lagi yah. Yang bisa kita lakukan adalah melakukan perbaikan sehingga meminimaliair dampak negatif ke anak.

Jika suatu saat kita kelepasan memukul atau membentak anak (amit-amit semoga ngga pernah lagi deh), sebaiknya lakukan teknik penyembuhan saat itu juga. Penyembuhan sesegera mungkin bisa meminimalisir pengalaman buruk itu mengendap di pikiran dan perasaan anak.

Caranya?


  • Jangan nunggu anak sampai tertidur. Biasanya kan anak kita kalau nangis tuh sampe tertidur ya sambil terisak-isak gitu tau-tau ketiduran. Lakukan penyembuhan sesegera mungkin sebelum anak tertidur. 
  • Peluk anak kita sambil mengelus-ngelus punggungnya.
  • Kalau tadi kita sempet memukul, cek bekas pukulan tersebut, elus-elus sambil lakukan komunikasi ke anak. Tanya, apakah sakit? " Ini tadi bunda pukul ya, sakit ngga sayang"
  • Minta maaflah. Minta maaf berulang-ulang sambil mengelus dia .
  • Kalau ternyata bekas pukulan atau cubitan kita menimbulkan bekas seperti memar atau luka, ajak dia mengobatinya bersama. " Aduh, merah ya kakinya, kita kompres yuk sayang", atau " Kita obati ya biar ngga sakit lagi", sambil bilang maaf lagi.
  • Setelah itu, sampaikan kenapa kita marah. " Maaf ya sayang, lain kali kalau bunda lagi bicara ditelfon, Tara tunggu dulu ya sampai bunda selesai. Kan bunda ngga pernah pelit kalau Tara mau nonton, oke".
  • Jangan lupa sampaikan bahwa dia anak yang baik, bukan anak anak nakal, jangan melabeli anak. " Tara kan anak baik ya kan, bunda sayang banget sama Tara, Tara sayang bunda juga kan?"
  • Abis itu ajak anak kita melakukan sesuatu yang disenanginya.
DAN PLIS JANJI JANGAN MENGULANGINYA LAGI.

Jadi orangtua beneran ngga mudah deh, dibanyakin sabarnya ya bu ibu, ayah, bapak, agar tidak muncul penyesalan di kemudian hari.

Salam hangat dari sesama ibu yang kadang ngga sabaran .❤❤❤









Jangan Nonton Film Pengabdi Setan Kalo Lu Kayak Gw

Monday, October 9, 2017



Sebenernya saya termasuk orang yang ga akan sudi ngeluarin duit hanya untuk ditakut-takuti. Makanya dari dulu saya ga pernah nonton film horor, masuk gua hantu atau apapun yang ada bau-bau horornya. Ketika Jelangkung booming, Conjuring heboh, Annabelle apalagi, saya bergeming, ga mau nonton. Karena saya anaknya visual banget, ntar bisa keinget terus sampai berhari-hari, kan ga lucu ya kalo Tara minta dikawanin pipis sayanya yang ngibrit gegara kebayang hantu yang ditonton.

Tapi seminggu ini di temlen seliweran terus review film Pengabdi Setan. Awalnya mah cuek, jangankan tertarik, pengen tau aja kagak. Sampe saya baca review super gokil si freakypeppy tentang film ini. Lha kok kayanya seru ya. Kayanya ga serem-serem amat ah.

Makanya kemarin siang, saya langsung niat pengen nonton. Ngajak suami, suaminya ogah. Dia suruh saya nonton sendiri aja. Ya saya sih asik-asik aja nonton sendiri wong mall tempat nonton juga cuma 10 menitan dari rumah. 

( Baca : Things I Love About Me )

Biar hemat waktu, maka saya pesen tiket via gojek. Pesen ke si abang gojek, minta kursi ga usah belakang banget , asal jangan di depan.

" Di tengah-tengah ya mba kursinya"
" Iya mas, pokoke jangan belakang banget, tengah-tengah bolehlah, asal jangan di depan"

Ga lama, si abang gojek nyampe rumah, ngasi tiket, kursi 10 F.

Nyampe mall mepet banget sama waktu pemutaran filmnya. Beli minum dan kentang, buru-buru masuk theater. And you know what, di barisan F, ada sekitar 20 kursi sebaris, dan semua kursinya udah penuh dong yah, kecuali kursi no.10 di tengah.

DI TENGAH.

DI TENGAH BANGET WOY.

Gw yang di tengah. Kanan kiri full, belakang kosong.


Astagaaa si abang gojek bener-bener mematuhi instruksi saya. Jadi posisi saya tuh bener-bener DI TENGAH, kebayang ngga sih, kiri kanan lu tuh anak abege cowok semua, dan gw nyempil di tengah-tengahnya. ckckckcck. Ya udahlah pasrah, saya niatin ntar mau pindah kursi aja kalau film dah mulai.

Gitu duduk, aduh mak, si para abege ini ngga tau habis dari mana sebelum nonton, gila mereka bau banget. Bau orang keringetan gitulah. Langsung saya chat ke geng gong ngeluh. Beneran mah niat pindah kursi ini, sambil ngomel dalam hati ke abang gojek yang sungguh tidak kreatif. Padahal barisan E di belakang saya kosong banget.

Curhat gw 


Akhirnya film pun mulai. Dengan asumsi filmnya bakal lucu seperti reviewnya, saya nyantai nonton sambil makan kentang. Begitu adegan demi adegan muncul, mulai dari penampakan si ibu yang lagi terbaring di kasur, sampe kemudian kematian si ibu.

Saya udah mau beranjak dari kursi mau pindah ke belakang di barisan E yang kosong, saat sekonyong-konyong si ibu yang tadinya tiduran mulu sudah berdiri aja di depan jendela, dan ibunya ada DUAAAAAA WHAAAAAA.

Ini adegan, ada ibunya juga di kasur, ibunya dua hwaaaa



 Detik itu juga saya bersyukur banget dan pengen sungkem ke abang gojek. Buru-buru duduk lagi, huhuhu ga jadi pindah.

GILA INI FILM GA ADA LUCU_LUCUNYA, SEREM BANGET, aaaaak untung aja saya berada di tengah-tengah para abege ini. Kalau ngga, udah pasti saya keluar bioskop mah, ngga kuat, hhuhuhuhuh. SUMPAH SEREM BANGET.

Makasi abang gojek yang udah menempatkan saya diantara orang-orang walaupun saya ngga kenal. Kebayang kalau saya duduk di barisan E, sendirian, hiiii.

Gimana ngga serem, filmnya tuh make upnya bombastis banget. Ngga kayak hantu-hantu film Indonesia yang biasa, ini si ibu dari pas masih hidup aja udah nyeremin.

Jadi ceritanya, ya kayak yang udah banyak dibahas dan direview oranglah. Ada keluarga yang terdiri dari si nenek, ibu, ayah dan empat orang anaknya.Rini, Toni, Boni, dan Ian. Si Ian ini tuna rungu jadi ngomong pake bahasa isyarat.

Keluarga horor


Mereka tinggal di rumah tua yang entah gimana kok di depan rumahnya persis ada kuburan. Rumah jaman dulu model rumah belanda yang udahlah ngga usah ada orang sakit atau meninggal aja udah serem banget.

Rumah Belanda


Si ibu dulunya adalah penyanyi terkenal , namun sudah 3 tahun terbaring sakit, dan semua royaltinya habis untuk mengobati penyakitnya. (Gw heran kok ga ada wartawan yang jadiin ini berita ya)

FYI lagunya si ibu itu enak banget lho musiknya, dan memang type-type lagu yang pas banget untuk nakut-nakutin orang.

🎼🎼🎼 Diii... Kesunyian malaaam ini...” 🎼🎼🎸🎸
Bagus deh lagunya

Ini meme yang beredar. Kiri Aura Kasih, Kanan si Ibu Artis :)

                
Sakit apakah si ibu?

Dun know, karena ngga dijelasin. Belakangan ketahuan kalau ibunya sakit karena diganggu setan atau karena pemuja setan. Kurang jelas juga sih, pokoknya sakit aja.

Si bapak, ngga tau kerjaannya apa, yang pasti mereka ga punya duit, sampe rumah yang mereka tempatin itu pun udah digadaikan untuk mengobati penyakit si ibu.

*Plis hati-hati pilih suami*

Yang paling aneh dari film ini adalah si ibu diletakkan di sebuah kamar di lantai atas, SENDIRIAN di kamarnya. Gila ngga sih, masa ya ibu kandung lu sakit, sekeluarga tega gitu membiarkan dia tidur sendiri. Dan entah kenapa si suami aka si bapak  juga ga mau tidur sama istrinya di kamar, malah tidur di sofa. Kasihan 😒😒. Ini ibarat pepatah, habis manis, sepah dilepeh. :(

Kasihaaan


Mungkin untuk menambah efek dramatis. Makanya si ibu kalau ada perlu apa-apa manggilnya pake lonceng.

Di adegan awal, si ibu manggil pake lonceng dan memang yah ni empat anaknya plus bapak dan satu nenek, masa pada tolak-tolakan untuk melihat ke kamar. Huh, sungguhlah keluarga yang tidak bisa dicontoh soal berbakti kepada ibunya.

Cerita mulai masuk ke inti horornya saat si ibu meninggal. Malamnya diadakan yasinan. Anehnya, tiba-tiba ditengah malam suara lonceng si ibu kembali terdengar. Yang mendengar adalah anaknya yang no.2 yang bernama lupa gw pokoknya ganteng banget. 

ganteng banget yah


Sebutlah namanya Toni, oiya Toni ( tiba-tiba inget). 

Toni lagi dengerin sandiwara radio, namun tiba-tiba gelombang radionya mindah aja otomatis dan memperdengarkan lantunan nyanyian si ibu. 
🎼🎼 Diii... Kesunyian malaaam ini...” 🎼🎼🎸🎸

SEREM NGGA SIH LO.

Trus, BYAR, TIBA TIBA SI IBU MUNCUL DI SAMPINGNYA sambil bilang " SISIRIN RAMBUT IBU" dengan intonasi cepet dan berpadu dengan suara musik horor yang sret sret gitu.

AAAAAAK, saya teriak kenceng banget. Sumpah adegan ini serem mampus, bayangin lu di kasur, dengerin radio sehabis ibu lu meninggal, dan tiba-tiba dia muncul pake baju putih, rambut menjuntai, wajah ancur, sambil pegang sisir.

Terpujilah kau wahai abang gojek.

Ok lanjut.

Sehari setelah si ibu meninggal, bapaknya pamit mau pergi cari uang ke kota. Entahlah apa yang ada di pikiran si bapak, bisa-bisanya ninggalin keempat anaknya di rumah tua yang di depannya ada kuburan, sehari setelah istrinya meninggal. Sungguh ku tak paham. 

“ Emang apa ngaruhnya bapak ada disini atau ngga sih”

Bagos ya pak, udah nyadar kalo ga guna.

Ngga lama si ayah pergi keanehan-keanehan mulai terjadi. 

Si nenek yang hobi menjahit, di suatu siang ditemukan sudah ngambang di SUMUR, oh shit why harus ada sumur 😩😩. 

Adegan si Boni ngeliat neneknya ngambang di dalam sumur.


Yang nemuin doi ngambang adalah Boni si anak ketiga. Sejak itu Boni shock dan kerap mimpi buruk. Di mimpinya dia diminta untuk membunuh adik bungsu mereka Ian.

Oya kelupaan, Di lorong rumah mereka tuh ada foto si ibu segede gaban di gantung di ujung lorong. Pada suatu malam saat Boni dan Ian mau pipis ke sumur, karena takut mereka berniat menutupi foto si ibu dengan seprai. Saat seprai dilempar ke arah foto HAP , FOTONYA TIBA TIBA ADA TANGANNYA DAN SI SEPRAI DITANGKAP, 

Ni, mau ngelempar seprei buat nutupin foto ibu


Aaaaak Ampun dah ni film, Kurang ajyar banget.

Selanjutnya saya ga usah ceritain deh ya, ada beberapa hantu yang bakal muncul. Tapi banyakan si ibu sih dan hantu-hantu ala Zombie gitu yang berkain kafan berdarah-darah dan ada gumpalan-gumpalan tanahnya.

Hantu yang sekonyong-konyong muncul.
Gw ga liat, tutup mata pas bagian ini.


Sepanjang film, kiri kanan saya pada ngomel “ INI KAPAN BERAKHIRNYAAA”

Iya soalnya filmnya kayak never ending story gitu. Malamnya ada kejadian horor kita dibawa ikut deg-degan takut, trus tiba-tiba pagi, legalah kita. 

Baru aja adrenalin turun eh ada kejadian aneh lagi. Gitu terus sampe film abis. Bahkan di cerita, saat mereka mutusin pindah rumah (akhirnyaa) yang kita pikir film akan berakhir, ternyata disitulah puncak syerem-syerem gemeznya.

Semua hantu keluar, yang nyakar-nyakar pintulah, yang keluar dari sumur, yang datang dari kuburan (inget kuburannya di depan rumah, jadi deket banget ) asem banget.

Memang si Joko Anwar ini pengen dipites banget.

Tonton aja deh sendiri.

Namun ada beberapa hal yang saya mau komenin aja di film ini.

Adegan Pak Ustadz dan si Ayah

Jadi si pak ustadz itu nanya ke ayah “ Kok saya ngga pernah lihat bapak di mesjid ya?”

“ Oiya ustadz , saya tidak sholat”




Bayangin kalau jawaban seperti dilontarkan seseorang pada jaman sekarang. Wah bisa kena sepuluh ayat nih si ayah.

Tapi untungnya ustadznya kalem. Cuma manggut-manggut dan bilang bahwa rumah yang jarang disolatin itu , penghuninya lebih gampang diganggu setan.Gitu doang. Ga ada nyeramahin panjang lebar soal surga neraka. 

Akibatnya karena mereka diganggu setan terus menerus,maka si Rini akhirnya sholat dengan khusyuk.

Nah gitu, kadang tuh ya manusia itu mau deket ke Tuhan kalo alasannya itu logis dan sesuai dengan kondisi dia, makanya sebaiknya ustadz-ustadz itu kalo ceramah pake pendekatan psikologis kayak gini. Karena ya kayak keluarga horor ini,surga neraka ga penting bagi mereka, yang penting gimana biar ga diganggu setan aja. 

Good job ustadz.

Plot hole

Ada banyak keganjilan sebenernya di jalan cerita film ini. Ya tapi kayaknya semua film horor mah kayak gitu ya. Alur cerita ga penting-penting amat yang penting bisa bikin orang tereak-tereak kenceng.

Sepanjang film sukses sih bikin saya nutup muka tiap ada adegan kamera menyorot sudut rumah atau tempat-tempat yang kita bisa duga pasti bakal muncul wewe gombelnya, kamfretoslah memang si sutradaranya ini.

Oya balik ke plot hole.

Pertama alasan terjadinya keanehan-keanehan itu ga jelas samsek. Jadi ceritanya ternyata si pengabdi setan itu adalah ibunya itu. Dulu pas kawin sama si ayah, artis ini ga bisa punya anak, kemudian dia ikut sekte pengabdi setan yang bisa bikin orang yang ga punya keturunan pun jadi hamil. Namun perjanjiannya, anak terkecilnya saat usia 7 tahun harus diserahkan ke para setan ini (yang ternyata di akhir cerita bukan gini juga maksudnya, njir)

Nah di awal film saya udah membatin dalam hati, ni anak 4 orang kok wajahnya ga ada yang mirip samsek. Satu Indonesia banget, yang satu kebule-bulean, yang satu sunda banget. 

Kakak beradik yang tidak mirip.
Ternyata hasil kawin silang


Jawabannya karena masing-masing anak ternyata dari ayah yang berbeda, yaitu dari sesama pemuja setan itu. Yaiks. 

Duh si ibu artis masa pengen dapet anak gitu banget caranya yak. Gonta ganti pasangan sampe 4 kali, omg. Mereka orgy atau gimanaaaaa πŸ˜‘πŸ˜‘

Nah plot hole nya tuh, ga jelas banget apakah kematian si ibu ada hubungannya dengan sekte ini atau ngga?. 

Trus ngga jelas, emang apa untungnya jadi member sekte pengabdi setan ini.

Ya masa ikut MLM aja ada keuntungannya yah, entah dapet point atau dapet star, lha masa member sekte yang jelas-jelas pasti ada ruginya ini ngga jelas banget apa faedahnya.

Biasanya kan kalo model pesugihan, si pengabdi bakal kaya. 

Ini ngga samsek, lha rumah aja digadaikan, dan royalti abis semua gitu, sad.

Trus biasanya juga, si pengabdi bakal awet muda. Ini ngga juga, liat aja wajah ibunya gimana.

Jadi, beneran misteri ilahi, apa sebenernya faedah si ibu ikut sekte ini selain bisa dapet anak yang mana anaknya adalah hasil pembuahan dari laki lain sesama pengabdi setan.

LHA KALO GINI NAMANYA PINJAM JAGO, NGAPAIN HARUS IKUT SEKTE GINIAN.

Dih ternyata bukan hanya si bapak yang kajol, si ibu pun masih gamang menentukan tujuan hidupnya.

Lanjut

Kemudian ternyata cara menangkis agar si anak terkecil ngga bisa diambil dedemit, cuma “ Kalian harus saling menyayangi, si anak ga akan bisa diambil kalo keluarganya ga merelakan”

Yang ngasih tau ini adalah pak Budiman, TTM nya si nenek jaman muda dulu. Gila ya udah tua gitu si nenek masih tau alamat pak Budiman padahal ga ada sosmed, ckckc ciyeee cinta sejati kayaknya nih. 

Di adegan “ Kami terlalu dekat maka kami tidak pacaran” Saya ngakak parah, wahahaha ini padahal adegannya biasa datar gitu tapi karena keinget meme-meme yang beredar saya ngga bisa ngga ketawa. Abege kiri kanan saya juga ikutan kerawa. Fixed mah meme sangat ngaruh ke penghayatan sebuah film. πŸ˜‚πŸ˜‚

Ini si Biang kerok. Nulis penelitian kok salah-salah.


Alasan ini beneran meh banget. Karena kalo memang seperti itu harusnya diceritain dong kalo keluarga mereka ga rukun, berantem lalalala. Tapi lha piye wong dari awal mereka rukun-rukun aja, saling sayang. Jadi alasannya ga make sense.

Trus tiba-tiba di akhir cerita ternyata si pak Budiman salah, ternyata pengabdi setan bukan mau ambil anaknya tapi .... aduh gw lupa, apa ya alasannya πŸ˜…πŸ˜…πŸ˜ƒ maaf ya pemirsah.

Pokoke praduga yang tadi udah terbangun langsung hancur berkeping-keping karena ternyata si biang kerok adalah orang yang ga kita duga, meh lagi. kzl.

Terlepas dari semua keganjilan ceritanya, ni film keren deh menurut saya. Hantunya ga norak kayak film-film Indonesia biasanya. Serem yang tarafnya bukan bikin ilfil tapi serem yang bikin keinget-inget pengen nyumpahin.

Akting pemainnya bagus-bagus. 

Adegan terjuara saat si Hendra anak pak ustadz kecelakaan. Duh detail banget yah diliatin gimana wajahnya keseret aspal di bawah truk 😩😩😭😭. Serem abis dan bikin merinding sekaligus terpana, karena kejadian kayak gini kan sering banget ya terjadi.

Moral of story dari film ini :

1. Rajin ibadah
2. Naik motor pake helm
3. Apapun yang mau kau sampaikan , kalo itu penting maka surat adalah sarana terbaik
4. Plis pake sanyo jangan pake timba
5. Pilih suami yang ada manfaatnya πŸ˜”πŸ˜”
6. Jangan mudah percaya pada tetangga
7. Kamar terlalu banyak di rumah itu ngga banget.
8. Dan ini yang paling penting, bagi AO atau mantri atau Pegadaian jangan sekali-kali menerima agunan berupa rumah tua, apalagi di depannya kuburan karena ba akan ditebus πŸ€”πŸ€”

Akhirul kalam, saran saya jangan nonton sendiri. Jangan duduk di pojok, duduklah di tengah-tengah. Diantara orang ramai pokoknya. 

Tapi kalo kamu penakut kayak saya. Mending ga usah nonton.

#Masihkebayangsampenulisini 😭😭😭








Custom Post Signature