Mengatur Keuangan Dengan Bantuan Financial Planner

Wednesday, December 13, 2017


Dari awal nikah, saya dan Mas Teguh udah yang ngatur keuangan bangetlah. Perkara ngatur duit pas masih cuma berdua doang, kami bisa dibanggakanlah. Makanya beli mobil ngga pernah pake kredit, karena nunggu duitnya ada dulu. Beli rumah pertama juga ngga pake KPR, nunggu duit terkumpul juga, walau akhirnya dijual dan beli KPR rumah yang sekarang, hahaha failed. Masa-masa itu, tiap dapet bonus langsung tabung, dapat IJP tabung, semua ditabung.

Pokoke intinya, saat belum punya anak, kami lumayan sukseslah planning keuangannya. Berhasil membeli barang konsumtif dengan cara tunai tanpa membuka kredit. Kompensasinya ya ngga liburan kemana-mana kecuali mudik doang. Karena mudik doang udah abis 30an juta ya ceu, saya selalu nyesek tiap masa mudik, hahahah.

Gitu punya anak 1 masih slow juga soal keuangan. Paling ditambahin dana pendidikan Tara, rutin nabung per bulan, pake rekening khusus dengan nama Tara. Nah sejak punya anak kedua, saya mulai keteteran. Mulai ada kekhawatiran-kekhawatiran. Trus baca-bacalah artikel keuangan, dapet nama Ligwina Hananto dari Icha. Ya udin langsung baca semua artikel keuangannya doi. Dan kemudian sadar, OMG keuangan saya sepertinya kacau banget.



Jadi, abis baca tweet dan artikelnya si Ligwina, saya jadi nyadar, ternyata selama ini tuh saya nabung tanpa tau tujuannya apa. Nabung-nabung doang, ikut asuransi ikut asuransi doang tanpa tahu tujuan keuangannya apa?

Tujuan keuangan bagaimana?

Jadi ya menurut Ligwina, dalam merencanakan keuangan yang pertama harus ditanyakan itu adalah tujuan lo apa?. Jadi biar nabung atau investasi, atau asuransi, apapunlah lebih jelas, terukur dan punya timeline untuk mencapainya.

Tujuan keuangan itu, kayak kita mau menyiapkan dana sekolah anak, dana haji, beli rumah, liburan, pensiun.

Contohnya nih, saya dulu udah nabung untuk dana pendidikan Tara 500 ribu sebulan. Tapi saya tuh sebenernya ngga tau, goals saya untuk dana pendidikan Tara berapa?

Nah itu cara yang salah. Karena kita harus tau dulu, tujuan kita nabung atau invest itu apa. Jadi misal tujuannya dana pendidikan sekolah. Tingkat apa dulu nih? SD, SMP, SMA, atau kuliah?

Tujuannya biar kita tau berapa lama waktu yang kita punya untuk ngumpulinnya. Karena jangka waktu duitnya dibutuhkan untuk SMA tentu beda dong yah dengan kebutuhan untuk masuk SD. Semakin panjang waktu duitnya mau dipakai ya berarti semakin ringan cicilannya. Begicu.

Trus saya mulai deh itung-itung. Mulai survey sekolah untuk perkiraan dana yang dibutuhin, eh trus saya kepikiran, " Lha iya sekarang misal masuk SD Namira Rp 12 juta, lha jangan-jangan saat Tara masuk udah jadi 20 juta". Akhirnya pusing sendiri wahahahaha.

Makanya akhirnyaya udahlah, hire Financial palnner aja, biar lebih terarah, hahaha. Pakai financial planner bukan buat gaya-gayaan. Dih apaan sih pake financial planner segala, kayak yang mau diurus harta milyaran rupiah aja. Ngga gitu sih, tapi biar sekalian tau ilmunya, sekalian belajar juga. Begitulah tujuan mulianya.

Saya pake Financial planner dari QM Quanta Magnum punyanya Ligwina. Karena apa? Karena jujur aja saya taunya cuma itu, udah banyak yang merekom, jadi males cari yang lain.

Saya kirim email ke mereka, trus mereka WA ke saya. Saya tanya-tanya dululah mengenai biayanya. Kebetulan kemarin lagi ada promo, jadi dapet diskonan 20 persen, mayan yah.

Biayanya berapa?


Yang pasti ngga semahal nginep di Marina Bay, wakakakaka. 

Eh serius. Pokoke, menurut saya masih worthlah ngeluarin duit beberapa juta tapi kita diaturin dan diarahin untuk masa depan keuangan kita, halah. Namun inget yah, mereka tuh cuma nyaranin, selanjutnya terserah dan tergantung kita. Kalo ngga mau ikutin ya monggo.

Nah setelah fixed, saya transfer pembayarannya dan arrange waktu untuk konsultasi.

Oya, QM financial itu kan kantornya di Jakarta, jadi karena saya di Medan, konsultasinya via Skype. Untuk paket pembuatan plan yang ekonomis ini, saya dapat jatah 4 kali skype. Masing-masing selama 2 jam. Kalau yang di Jakarta, bisa ketemu langsung sama Financial Plannernya, malah asik banget ya. But menurut pengalaman, via skype aja jelas banget kok pemaparannya.

Apa saja yang bakal kita dapat untuk pembuatan plan ini?

Paket komplit sih mulai dari analisa keuangan, edukasi reksadana, perhitungan tujuan keuangan, cara mencapai target keuangan, perhitungan kebutuhan asuransi, sampe implementasi rencana keuangan kita.

Nanti di akhir sesi kita dapet bundel rencana keuangan kita lengkap berdasar hasil diskusi yang telah dilakukan.


Alurnya gimana?

Kita kirim email dulu ke QM, menginfokan kalau kita mau bikin plan pakai jasa mereka. Trus mereka ntar kirim surat konfirmasi pembuatan plan. Tanda tangani trus kirim balik. Ini sebelumnya mereka akan hubungi kita via WA, jelasin dulu apa-apa isi paketannya biar menyesuaikan dengan kebutuhan kita.

Kalau udah setuju, ntar kita dikirimin invoice, bayar deh . Abis itu ntar kita diaturin dengan planner siapa, dan nanti plannernya menghubungi kita untuk arrange waktu konsultasi.

Planner 

Oleh planner ntar kita dikirimin semacam form data keuangan yang ada field-field untuk isi pemasukan dan pengeluaran kita, termasuk juga aset-aset yang dimiliki baik aset lancar maupun aset tetap. Kita isi deh segala pengeluaran dan pemasukan sampe printilan terkecil. Jadi mulai pengeluaran belanja bulanan, belanja baju, listrik, air, sampe kayak kondangan, ngasih orangtua, bantuan ke keluarga, arisan, semua kita masukin. Udah ada disitu daftarnya tinggal isi doang.

Ada juga isian untuk profil risiko kita. Kita masuk type yang moderat atau konvensional.

Kalo saya mah moderat ya, tapi suami saya type konvensional, ngga papa, tuliskan aja di situ, biar si planner tau apa yang harus disarankannya.

Moderat itu maksudnya, kita yang lebih berani ambil risiko gitu lho. Jadi ntar saran investasinya bisa diarahin ke reksadana saham atau campuran. Kalo type konvensional kayak suami mungkin nyaraninnya ke reksadana model pasar uang atau pendapatan tetap gitu.

Lalu isi juga segala pemasukan kita. Baik gaji bulanan, uang cuti tahunan, bonus, hasil kontrakan, hasil panen sawah, harta warisan jika ada. Lalu isi juga form untuk aset, baik yang sudah lunas maupun masih nyicil, kayak rumah, kendaraan, mobil, motor, deposito, emas, reksadana. Semuuuuuuaaaaa dimasukin.

Ini ngisinya harus jujur, jangan ada yang ditutup-tutupin, biar ntar mereka ngga salah juga ngasi advice dan membuatkan plannya untuk kita.

Ntar kalian bakal ter wow wow deh dengan isian sendiri, hahahaha.

Maksudnya terwow wow dengan " Wow betapa borosnya aku selama ini"

Atau ngga  "Wow, ini aku punya uang segini yah harusnya, kenapa kok bisa ngga punya apa-apa?"

*Masalah hidup banget ya bu



Pokoke tahan mental deh pas lihatnya. Karena agak nyesek memang. 

Trus selain pemasukan dan pengeluaran, kita juga harus isi daftar sekolah beserta uang masuk sekolah yang mau kita tuju.

Jadi, karena salah satu tujuan keuangannya adalah dana pendidikan anak, maka kita cari-cari dulu berapa biaya masuk sekolah inceran kita. Gampanglah itu yah, tinggal tanya info via telepon aja ke sekolah yang kita mau. Atau kalau ngga, ya tulis aja nama sekolahnya. Kalo sekolahnya mayan terkenal ntar mba planner akan bantuin kok nyariin perkiraan uang masuknya.

Semua ngga harus fixed kita tuangkan di form awal ini. Ini untuk ancer-ancer dulu, biar secara garis besar si planner tau maunya kita apa. Ntar di sesi konsultasi bakal dibahas lebih dalam.

Setelah form lengkap diisi. Ntar akan dianalisa oleh plannernya. Analisanya bersama-sama kok pas sesi konsultasi

Gimana Konsultasinya?

Konsultasinya itu bisa bertatap muka langsung kalau domisili di Jakarta. Atau melalui skype. Saya kemarin melalui skype. Satu kali pertemuan 2 jam. Jadi cukup bangetlah waktunya. Biar ngga bertele-tele, makanya sebelum skype-an kita janjian dulu, biar sama-sama mengkondisikan suasana dan tempat yang tenang (padahal saya mah di dapur doang wahahahah dengan Divya yang gelendotan dan Tara yang lari-lari sambil jejeritan).

Di sesi konsultasi pertama itu keuangan kita akan dianalisa dulu.

Analisanya itu meliputi cek kondisi keuangan kita sehat atau ngga. Kalau ada yang perlu diperbaiki ntar dikasih tau. Misal utang kegedean, atau pengeluaran ngga penting terlalu banyak. Trus menyamakan persepsi soal tujuan keuangan. Dijelasinlah semuanya.

Jangan ragu untuk bertanya jika memang kita ngga mengerti. Misal kita nih sebenernya ngga tau apa aja yang harus dicapai dulu, ya gpp, kasih tau aja, ntar mbanya pinter kok ngarahin pertanyaan. Kayak saya pas awal tuh, malah ngga tau yang mau diisi di form, tapi saya paparkan saja kondisi keuangan keluarga kami, dan minta pendapatnya mba planner.

Selanjutnya?

Ya ntar pembicaraan berkembang deh, sesuai apa yang kita tulis. Sesuai tujuan keuangan kita.

4 sesi apa cukup?

Cukup banget. Karena satu sesinya kan 2 jam yah. Dan krn pake skype, jadi bisa lihat data langsung, mbanya ntar share power point, jadi kita sama-sama lihat apa yang diobrolin dan dipaparkan, ngga cuma lihat muka doang. 

Abis analisa keuangan, baru deh ntar dibedah satu-satu tujuan keuangan kita. kemana harus investasinya, berapa perbulan yang harus kita sisihkan.

Dan yeaaah ntar hasilnya bikin kita puyeng sendiri wahahahaha. Karena mak dudul keluar angka milyar milyar.

Jangan cemas dulu, angka itu adalah angka perkiraan present value gitu lho. Jadi misal kita planning untuk biaya kuliah anak. Misal mau ke UGM nih planningnya atau mau kuliah luar negeri. Cek berapa uang pangkalnya, berapa uang semesterannya. Sama mbanya diitungin nilai present valuenya. Makanya dapat milyar-milyar.

Masuk akal, karena kan penggunaan dananya memang untuk beberapa tahun ke depan.

Ntar di postingan berikutnya aku jemberingn lebih rinci yah. 

Di sesi ketiga ntar, kita dapat edukasi tentang reksadana, pemilihan asuransi. Trus dijelasin juga cara mencapai tujuan keuangan kita yang kemarin udah di bahas di sesi 1 dan 2.

Ini ngga kaku sih, bisa dibolak balik jika misal kita ada pertanyaan mundur lagi.

Makanya setiap sesi, dipastikan data-data sudah fixed, biar mba planner ngitungnya juga udah di angka pasti, ngga mengira-ngira. Karena kan sayang kalau udah bayar planner tapi itungannya tetap ngga sesuai kondisi real.

Sesi keempat, udah final. Dibikinin resume sama plannernya. Dijelasin lagi dari awal sampe akhir. Berapa yang harus kita sisihkan, Kemana aja pos pos keuangan kita. Apa yang harus dihemat, apa yang boleh tetap dilakukan.

Tapi intinya sih, mereka sama sekali ngga intervensi gaya hidup kita yang sekarang. Pokoke mana yang buat kita nyaman, mereka nyesuain plan nya dengan habbitnya kita. 

Kalau semua sesi udah rampung. Nanti kita akan dikirimi bundel kayak laporan keuangan kita. Yang isinya mulai dari aset kita, rasio keuangan keluarga, pemasukan, pengeluaran, tujuan-tujuan keuangan, perhitungan asuransi, reksadana pilihan yang bisa kita pilih (cuma jenisnya bukan merknya). 

Udaaaah selesai deh. Tinggal tanya diri kitanya, mau dijalanin atau ngga. Kalau mau dijalanin ya ikutin saran-saran si planner.

Karena ini paket hemat, maka ya hanya sampai pembuatan plan aja. Masalah ke banknya, buka rek, beli reksadananya kita lakukan sendiri. 

Gimana menurut kalian? Seru lho. Jadi lebih ngerti keuangan sendiri setelah dijembreng.

Next aku tulis saran-saran dan gambaran plan keuanganku ya. Mungkin ngga rinci sampai angkanya tapi minimal step-step dan pos-posnya. Sabar yah, karena saya nulisnya bener-bener curcurwak, alias curi-curi waktu hahahaha.

Bhay







Tentang Bakat Yang Tak Dimiliki

Friday, December 8, 2017





Kalau melihat orang-orang di IG maupun di Pinterest yang bisa menggambar gitu, kadang saya iri banget. Seperti Nahla, misalnya, duh masih muda kok udah bisa menggambar-menggambar gitu sih. atau si Maghfirare tuh yang suka bikin komik-komik lucu, atau ngga anaknya mba Sary Melati yang gambarnya itu udah smooth gitu mirip asli orang, hwaaaa kagum banget sama orang-orang kayak mereka. Jadi sering mikir, kok aku ngga punya talenta seperti mereka yah, hahahaha.


Betewe ini colab sama Ges Ges , Icha maricha, dan Nahla juarak. Baca punya mereka juga yah
Gesi | Icha | Nahla

Iya, kadang suka merasa kecil gegara kok rasa-rasanya ngga memiliki keahlian yang bisa dibanggakan. Nulis ya segini-segini doang, menggambar ngga bisa, main musik, udahlah jangan ditanya. Kadang iri sama orang yang dari kecil udah punya kesempatan buat mengasah minat dan bakatnya, makanya ngga heran kan yah kalo lihat anak-anak yang udah gape main piano atau balet atau silat meski masih piyik. Karena ya memang namanya keahlian itu semakin dini diajarkan katanya sih semakin gampang jadi ahlinya. Dan makin iri lagi, sama orang yang dari kecil udah tau apa yang diinginkannya, tau apa yang menjadi passionnya. Karena itu ngga gampang kan taunya.


Saya jadi inget, dulu punya temen waktu SMA yang sukaaa banget dengan design. Jadi kerjaannya tiap hari tuh kalo istirahat atau guru kosong ya menggambar design baju gitu. Coret-coret di kertas. Sampai pas ada kegiatan perpisahan di sekolah dan kami bikin acara fashion show gitu, ya yang merancang pakaiannya dia semua.

Fashion shownya sih bukan yang kece-kece gitu, tapi fashion show ala anak asrama, yang memanfaatkan seprai, handuk, dan semua perlengkapan asrama termasuk ember mandi, sendok, dan tempat nasi, hwaahhahahaha. tapi dia sukses banget lho, bikin untel-untelan pakaian dari spreilah, dari handuklah jadi kece gitu. Mungkin karena memang bakat ya.

Dan sekarang, dia beneran jadi designer. Saya ngga kaget melihatnya, karena memang udah kelihatan dari dulu.

Saya jadi mikir lagi, coba ya pas kecil dulu saya menekuni satu bidang tertentu, pasti sekarang saya minimal punya keahlianlah yang khusus gitu, ngga model-model general yang setengah-setengah.

Sebenernya ada lho satu passion saya selain menulis, yang gagal saya kembangin, padahal pas kecil udah pernah serius nekuninnya. yaitu MENARI.

Hwaa jadi inget gimana sukanya saya sama tari-tarian.

Jadi dulu pas kecil tuh saya sukaaa banget joged. Pokoknya denger musik pasti goyang deh, pecicilan banget. Sama ibu saya, langsung deh saya dimasukin ke sanggar tari. Latihan tiap sore sepulang ngaji madrasah. Duh saya hepi banget. Mau secapek apapun , kalau disuruh latihan nari pasti saya jabanin.

Tapi ada yang agak miss sih saat itu. Sebenernya saya kan sukanya lebih ke tari kreasi baru, yang pencilakan gitulah, tapi ibu masukin saya malah ke sanggar tari daerah. Jadilah saya belajarnya malah tari melayulah, tari bali, tari jawa, sampe tari sunda. saya ngga keberatan tapi kurang kena di hati. Makanya saya malah latihan-latihan nari kreasi baru sendiri sama temen-temen lain di luar sanggar.

Sempet beberapa kali ikut lomba nari. Pernah menang, pernah kalah.

Sampai saat SMA, pemilihan ekstrakurikuler pun ya saya ngikutin kata hati banget. Kalau jamannya saya SMA itu yang lagi booming adalah ekstrakurikuler Marching band, wah saya ngga tertarik samsek, Gitu dikasi form pendaftaran ekskul ya langsung isi tari. Tapi lagi-lagi ternyata narinya, nari daerah huhuhu.

Saya suka nari sih, tapi pengennya yang jingkark-jingkrak, bukan yang lemah lembut luwes gitu. Makanya walau dijalanin tapi ngga sepenuh hati gitu. apalagi kemudian saya berjilbab, ya udah akhirnya berhenti nari. karena waktu itu belum banyak sih orang berjilbab nari, kesannya ngga pantes gitu. Ngga kayak sekarang yah dimana pake jilbab mau kegiatan apapun fine-fine aja.

Hmm jadi berandai-andai, kalo dulu saya serius ikut sanggar tari kayak model-model yang Guruh Sukano Putra gitu, mungkin saya udah go internesyonel ya nari-nari kemana-mana.

Tapi saya ngga nyesel kok, setidaknya ibu saya dulu udah mengusahakan memfasilitasi apa kesukaan saya, walau pada akhirnya ya ngga ditekuni dengan serius. Mungkin memang jalan hidupnya begini.

Kesini-sini walau saya ngga punya keahlian seni kayak orang-orang yang saya kagumi, setidaknya saya jadi nyadar kalo memang seni itu memang bukan untuk semua orang. Ini memang semacam kalimat penghibur diri banget.

Tapi kata mas Teguh, saya punya bakat yang ngga semua orang miliki, yaitu BERBICARA, wahahahaha. Iyaaa, saya suka banget bicara. Kalau di rumah, sepanjang mas Teguh masih bangun dan melek, saya bisa bicara non stop sama dia. Hanya karena dia tertidurlah saya berhenti ngomong. Ok ntap, setidaknya punya keahlian ya frends. Makanya ngga heran yah kalo caption instagram saya beneran bisa sepanjang jalan kenangan, kalau ngasih instruksi di WA juga bisa selayar sendiri. Saya syukuri aja, karena artinya saya punya sesuatu yang saya sukai xixixi.




Siapa tau ke depan saya bisa jadi MC atau presenter apaaa gitu, who knows ya.

My point is, sebagai orangtua sepertinya ini peer kita banget nih bu ibu, untuk aware dengan apa yang disukai anak .Karena berdasarkan yang saya baca-baca, para expert di bidangnya itu kayak pebalet, pesepakbola, pembalap, pianis, programmer komputer, pelukis, designer ngga serta merta dilahirkan membawa bakat alaminya. Ada sih yang memang punya bakat alami, tapi kebanyakan ya karena dilatih. Practice makes Perfects bangetlah. Jadi ngga usah risau kalau melihat anakku kok kayaknya ngga punya bakat apa-apa.

Dibalik aja, kalau anaknya pengen jadi sesuatu misal ngga bakat-bakat amatpun ya dilatih aja dari kecil apa yang disukainya atau apa profesi yang diinginkannya. Karena kalo kita udah suka, bisa dipastikan kita bakal hepi melakukannya dan mau bekerja keras supaya bisa. Tapi kalau udah ngga suka, ngga cinta maka males aja kerja keras untuk sampai jadi yang terbaik.

Sembari berdoa semoga dimudahkan rezekinya biar mampu memfasilitasi apa yang diinginkan anak kita.

Untuk kita-kita nih yang udah terlanjur menua dan merasa ngga punya bakat apa-apa, ngga punya talenta yang bisa dibanggakan, belum terlambat lho untuk memulai. Vera Wang tuh contohnya. Siapa yang ga kenal designer yang satu ini. Baju-bajunya dipakai para seleb dunia, bahkan ada semacam anekdot fashion yang berbunyi " Bukan Vera Wang yang nyesuain ukuran baju ke badanmu, tapi badanmu yang harus nyesuaian ke bajunya Vera Wang", sanking sukanya orang dengan design Vera.

And do you know umur berapa Vera menemukan bakatnya ini?.

Usia 40 tahun gengs. Semula dia itu jurnalis kemudian banting setir mewujudkan passionnya di bidang fashion.

See, ngga ada kata terlambat bangetlah. Kita bisa banget mulai saat ini dengan belajar baking, jahit, nulis, menggambar, apa saja yang kita sukai. Practice makes perfect kuncinya. Jangan patah semangat kalo merasa ngga punya bakat, pasti ada sesuatu yang kita sukai, tekuni saja itu.

**

Kemarin tuh saya ngobrol sama Tara sambil tiduran.

" Tara, Tara paling suka menggambar, nyanyi atau nari nak"

Ehmmm si Tara mikir lama banget, kayak yang beneran mempertimbangkan plus minusnya gitu hahahaha. Sampe akhirnya dia jawab

" Tara suka nari bunda"

Hahaha , lho kok sama dengan bundanya nih.

Jadi sekarang mau nyariin Tara sanggar tarilah . Supaya ngga nyesel kayak bundanya dulu.

Kalian gimana? ada ga keinginan atau impian masa kecil yang kandas karena ngga dilatih?

Bertengkar Dengan Suami

Wednesday, December 6, 2017


Kalau yang ngikutin IG saya, pasti tau bahwa saya sering share-share cerita di caption. Ya tentang anak, ya tentang mas Teguh. Beberapa DM pernah nanyain ke saya. Apa saya dan mas Teg sering bertengkar atau tidak, mengingat sifat-sifat kami berdua sering saya gambarkan sebagai pasangan bak langit dan bumi.Ada juga yang nanya, kok kelihatan saya hepi-hepi terus dengan mas Teg.

Ya boong bangetlah kalau saya bilang kami ngga pernah bertengkar. Yang namanya pasangan suami istri ngga mungkinlah ngga pernah bertengkar. Dua puluh empat jam tinggal bersama orang yang dulunya asing bagi kita pasti ada ketidakcocokan disana sini. Di tambah pula kalau pasangan kita memang 180 derajat berbeda dengan kita. Ya suku, ya usia, ya daerah dan kebiasaan-kebiasaan yang dulu dilaluinya sebelum kenal dengan kita.

Kalau boleh jujur, memang saya dan mas Teg itu kalau diitung frekuensi bertengkarnya bisa dibilang jarang banget. Jarang like JARANG.

Bertengkar versi saya itu yang sampe marah beneran gitu ya, sampe mungkin banting barang atau sampai mengeluarkan kata-kata yang saling menyakiti. Atau terparah sampe kabur dari rumah dan balik ke rumah ortu.

Yang model begitu jarang banget. Tapi kalau sebatas marah-marah ngambek ya pernah, tapi ngga sering.

Pertengkaran terbesar kami pernah terjadi di awal-awal saya menikah. Waktu itu ceritanya mas Teg masih parnoan banget sama mantan-mantan saya. Yah saya maklum sih soalnya waktu nikah dengan saya historynya mas Teg itu clear, bersih, bebas banget dari dunia permantanan, sementara saya, duh ngga usah diceritainlah. Makanya dia tuh agak-agak membatasi pergaulan saya di awal nikah.

" Ngga boleh komunikasi sama teman SMA ya"
" Ngga boleh ngasi no hape ke teman laki-laki tanpa seijin mas"

Lalalala, aturan-aturan semacam itulah. Sebenernya ini bisa banget bikin saya ngamuk " Apa maksud lo ngelarang-larang pergaulanku, aku ini istrimu bukan tahananmu". Bisa banget saya mikir seperti itu. Tapi, saat itu saya mikirnya simpel aja, " Emang apa susahnya ngga kontak-kontakan dengan orang-orang di masa lalu", makanya ya ngga keberatan samsek dengan aturan blio.

Namun, kadang kan kita ngga tau darimana orang bisa dapat no hape kita.

Suatu hari teman SMA saya laki-laki sms. Isinya mah biasa aja, cuma nanya kabar lalalala, gitu doang. Dan karena memang ngga ada apa-apa saya balasnya juga biasa aja, jawab apa yang ditanya, trus saya biarin aja SMSnya, ngga pake dihapus-hapus. Eh kebaca mas Teg deh tu SMS, karena memang saya ngga pernah larang mas Teg cek-cek hape saya.

Nah disitulah dia marah besar, hape saya sampe dibanting, patah jadi dua gengs, beneran patah, krak, jadi dua. Dramatis banget deh. Trus itu kartu saya dipatahin jadi dua juga, dibuang ke tong sampah. Agak serem sih.

Disitu bener-bener saya lihat mas Teg yang marah banget. Tapi dia kan marahnya ngga yang teriak-teriak ya. Abis banting hape, langsung ngajak saya ngomong.

" Kan udah mas larang berhubungan sama teman-teman SMA, kok masih SMS-an"

Ya udah saya ngga mau membela diri langsung minta maaf aja, bilang ngga diulangin lagi. Saat itu saya mikirnya mas Teguh lagi cemburu, itu doang. Ngga kepikiran " Kok dia jahat sih banting hapeku?, Kok dia kasar sih"

Ngga kepikiran ke situ. Makanya walau ada adegan banting-banting hape, tapi masalahnya langsung selesai saat itu juga. Awalnya mas Teg pikir saya bakal ngamuk.

" Adek, no nya ganti yah, yang lama biar jangan dipakai lagi"

Saya ngga keberatan samsek, sepertinya dia agak kaget kok saya no drama. Ya udah akhirnya  mas Teg bantuin saya mindahin segala no teman kantor ke hape yang baru (iya besoknya dia langsung beliin hape baru untuk saya).



Dari situ, saya bener-bener baru tau, kalau mas Teg itu bisa marah juga ternyata. Karena tau penyebab dia marah soal masa lalu saya, ya saya juga ngga mau deket-deket dengan yang ada bau-bau SMA nya.

Long story short, karena memang saya lempeng dan dilihat mas Teg ngga neko, neko, lama-lama dia sadar juga bahwa membatasi pergaulan saya seperti itu unfaedah banget, makanya akhirnya dia lebih santai. Malah seneng waktu temen SMA saya pernah berkunjung ke rumah. Setelah kenal dan ngobrol sama mereka baru dia ngeh kalo saya ya emang ngga ada niat macem-macem.

Yup, dia cuma pengen diyakinkan aja bahwa saya udah move on, halah.

Jadi kuncinya, kita memang harus tau apa hal-hal yang ngga disukai pasangan, dan menghindari melakukannya. Kalau itu dilakukan, mudah-mudahan aman jaya.

Balik ke pertanyaan di DM tadi, soal gimana kami mengatasi pertengkaran.

Tadi malam saya ngobrolin ini sama mas Teg, dan kami baru nyadar juga ternyata memang tidak banyak hal yang menurut kami pantas untuk menjadi penyebab pertengkaran. Semua-mua rasanya kok masih bisa dimaklumi.

Kalo mas Teg tiba-tiba pulang kantor hawanya ngga enak, saya ngga mau banget masukin ke hati " Alah paling dia lagi capek"

Saat saya baru ditegur atasan di kantor, trus pulang ke rumah dengan wajah ditekuk tekuk, trus mas Teguh minta diambilin makan, malah saya judesin, dia ngga yang langsung ngamuk " Istri macam apaaaaa kamu" hahahaha. Palingan dia melirik, trus diem, ambil makan sendiri. Saya ke kamar, bobo. Kalau kayak gitu, mas Teg tau kalo saya pasti lagi sebel doang, bukan karena sebel sama dia.

Saya ngga bisa merumuskannya, tapi sepertinya saat ini kami udah sampai di titik, melihat segala sesuatu tidak cuma di permukaan doang, halah bahasanya kok berat ya.

Pokoknya kalau dia begini belum tentu karena gw deh. Bahasa sekarang tuh ngurang-ngurangi baper.

Dia marah, bukan berarti marah ke saya. Mungkin lagi kesel tadi di kantor.
Dia ngga mau ngomong, bukan berarti udah bosen dengan kita, tapi ya mungkin lagi ada yang dipikirin.

Trus ya berusaha mengingat-ngingat karakter asli masing-masing, jadi bisa langsung nyadar " Ah biasanya dia ngga gitu kok, pasti karena ada masalah, pasti karena capek, pasti karena lagi bad mood aja"

Karena memang menikah itu challenging banget. Hidup dengan orang yang  beda keturunan,beda cara dibesarin, beda pengalaman hidup, ya pasti produknya beda.Makanya segala sesuatu perlu dikomunikasikan biar ga salah paham.

Pernikahan kami mah masih seumur jagung banget, tapi kalau boleh berbagi tips, coba lakukan hal ini untuk meminimalisir ribut-ribut di keluarga.

⇉Banyakin ngobrol kapan pun dimana pun untuk menjembatani perbedaan-perbedaan. Di mobil, pillow talk, malam-malam sambil nemenin doi sebat dua sebat, biar tau apa isi pikiran masing-masing. Ini rutin banget kami lakukan, biar tetep ngobrol dan menjaga kehangatan keluarga.

⇉Kalau masih bisa mengalah, ya pilih mengalah saja. kalau masih bisa dibawa ketawa ya dibecandain aja. Karena masalah apapun di keluarga , terutama keluarga normal ya yang bukan nikah karena dijodohin atau karena MBA (karena ini biasanya masalahnya lebih kompleks), kalau kita telaah lebih dalam dikit aja, bener-bener masalah tai burung bangetlah hal-hal yang kita berantemin. (kecuali perselingkuhan ya).Ntar pas udah suasananya lebih enak baru dibicarakan, Karena gimanapun namanya masalah ya harus dibicarakan biar tuntas.

Terkadang kita terlalu keras berusaha membuat pasangan kita jadi seperti kita. Memaksa dia harus mengerti apa yang kita pikirin, ngertiin apa yang kita rasakan. Padahal lebih mudah kalau dibalik saja. Coba kita yang berusaha lebih menyelami perasaan dia. Berusaha lebih mengenali karakter dia. Kalau udah kenal mudah-mudahan kita jadi ngga gampang tersulut emosi.

⇉ Saat dia marah, lihat situasinya,  jangan buru-buru sakit hati. Diemin dulu, ntar tanya baik-baik kenapa kok tadi marah-marah. Biasanya beneran deh ada aja yang melatarbelakangi seseorang itu saat marah. Entah capek, entah ngantuk, entah lapar atau sekedar pengen merokok. Oh yes, kalian ngga akan percaya kalau orang sakau mau ngerokok bisa esmosian hahahah.

Ni pernah banget kejadian di kami. Saat ke mall, saya laper, jadi ngajak masteg makan. Masteg nolak, dan nyuruh saya makan aja sama anak-anak, dia mau nyari smooking room biar bisa merokok. Saya ngga mau dong " Ya ngapain kita pergi bareng kalo aku makan cuma sama anak-anak, mas ikutlah makan, ntar kita cari resto yang ada smooking areanya"

Akhirnya ketemu, eh makanannya ternyata ga cocok sama yang saya mau, jadi saya nesu-nesu " Ih aku pengennya nasi goreng terasi, disini ngga ada, aku males mas makan"

Mas teg langsung marah ke saya " Adek ini makan aja ribet banget sih", trus dia ngeloyor pergi merokok.

Duh sebenernya saya pengen marah, tapi trus mikir, lha iya ya kok aku ribet, bukannya tadi masteg ngga mau ikut makan, aku yang ngajak, kenapa sekarang aku yang ribet, panteslah dia marah. Ya udah saya diemin aja dia marah ngga bales samsek. Ngga lama dia balik, wajahnya udah cerah, trus malah baik-baikin saya, hahahah. Jadi beneran tadi tuh cuma karena sakau pengen ngerokok aja makanya kayak orang PMS


⇉ Jika suatu saat mulai terlihat perbedaan-perbedaan yang bisa bikin ribut, Kompromilah dahulu, cari jalan tengah yang win win bersama.

Misalnya nih saat jalan-jalan, saya doyan foto, dianya ogah banget .

Soal selera liburan. Saya tuh sukanya mall, mas Teg sukanya model staycation di tengah hutan, yang diem, tenang, adem ayem.

Belum cukup?

Bisa ditambah beda pandangan politik dan beda cara nyelesain masalah. Dia model semua didiamkan biar waktu yang menjawab, kita modelnya kalo ga diomongin kapan kelarnyaaaaa.

Heh pokoknya, Hal remeh gini aja bisa bikin acara jalan-jalan jadi ngebetein, acara liburan bisa berantakan.

Perbedaan macam begini ngga usah i diributin. Pokoknya sepanjang cuma masalah selera, masalah kebiasaan, dan bukan masalah prinsipil, ya abaikan. Jika masih bisa dikompromikan ya kompromi aja.

Mas Teg sukanya liburan di hutan, yo wis kalo liburan bersama di hutan ga apa deh, tapi ntar boleh ya saya liburan sama temen-temen ala mall to mall. Atau weekendnya ngemall sama anak-anak.

Mas Teg ga mau foto-foto ? . Ya udahlah selfie dewe.

Dalam hal menyelesaikan masalah, mas Teg tuh orangnya menghindari konflik banget. Prinsip dia kalo bisa dengan didiamkan masalah selesai, lha kenapa harus dibahas. Kalau saya?, yang namanya masalah sekecil apapun ya harus dibicarakan, biar selesai sampai akarnya.

Tapi untuk hal ini pun saya pilih kompromi.

Dia sifatnya kalo lagi berantem diem-dieman?  it’s oke, saya biasanya pilih keluar rumah sejenak, karena percuma di rumah juga mas Teg ngga mau ngomong , daripada saya stress ya saya mending menjauh dulu. Tapi perginya ngga jauh-jauh dan tetep kasih tau mas Teg.

" Mas aku mau keluar bentar" #sambil judes dan ngga nunggu dia jawab

Abis itu mlipir ke KFC samping komplek. Makan sejam dua jam sambil minum kopi, sambil ngetik WA sepanjang jalan kenangan yang isinya memuntahkan seluruh kekesalan saya.

" Mas tau ngga aku tuh marah banget sama kamu, karena mas ngga ngertiin perasaan aku, lalalalalal" 

Pokoke sampe berjilid-jilidlah WA nya. abis itu balik rumah. Dan secara ajaib saat balik ke rumah mas Teg, udah mau ngomong kayak biasa, sambil nawarin apaa gitu.

" Adek mau makan duren ngga, temenin mas dong"

Yo wis, gencatan senjata, kibar bendera putih, baikan . Gitu doang hahahaha. Jadi sebenernya saat dia baca WA berisi omelan saya ya dia mungkin tau dia salah, tapi dasar orangnya ngga ekspresif, ngga bisa gamblang bilang maaf, akhirnya cuma ngajak ngomong biasa pura-pura ngga terjadi apa-apa.

Kalau udah gini ya udah, jangan pulak kita mancing-mancing biar ribut lagi.

Beneran kayak gitu ngga gampang. Menekan ego itu rasanya berat sekali, kadang ada rasa " Kok aku harus ngalah sih, kok dia bentak-bentak aku sih" Tapi kita disini bukan mau saling memperlihatkan siapa yang lebih tinggi harga dirinya, siapa yang lebih kuat siapa yang lebih lemah, ngga seperti itu.

⇉Jangan lupa bicarakan di awal pernikahan, apa yang kalian ngga suka dilakukan pasangan. Batas-batas seperti apa yang bisa kalian tolerir. Ini ngga harus di awal sih, di tengah-tengah juga boleh.

Di kami, masteg itu permintaannya cuma satu, agar saya ijin ke dia kalau mau kemana pun. Kalau dari saya, permintaanya cuma, jangan pernah nyuekin saya kalau saya lagi marah, LOL.

Menikah memang perlu diusahakan terus menerus, dan pasangan hidup kita dengan segala paketan sifatnya memang jadi peer yang harus kita hadapi. Kita ga perlu berubah jadi seperti dirinya untuk membentuk keluarga tanpa konflik. Jalani aja cara hidup masing-masing.


Saya nulis begini ini bukan berarti saya merasa keluarga kami bener-bener bebas dari masalah pertengkaran sih, tapi sejauh ini kami bisa mengatasi hal-hal kecil yang tidak prinsipil. Saya mengerti ngga semua orang beruntung dapat pasangan yang bisa mengalah misalnya, atau dapat pasangan yang mau kompromi.

Kita cuma usaha, selebihnya serahkan ke yang di Atas.


Kalian punya cerita ngga soal menghadapi perbedaan dan meminimalisir pertengkaran dengan pasangan?

Kerutan Oh Kerutan

Monday, December 4, 2017
[SP] : Review Lui Brightening Anti Aging Face And Eye Serum



Yang namanya usia ngga bisa bohong yah. Walau mau ditutupi make-up gimanapun kadang pas lihat wajah sendiri di cermin, langsung deh ketauan kalo saya udah ngga muda lagi, hahahaha. Kemarin pas jalan-jalan sama Icha dan Gesi di Singapura, kami sempet ngomongin soal skincare yang kami pakai, dan yes juara kulit sehat jatuh ke Icha Maricha. Wajah saya ada sedikit flek-flek hitam dan yah ga terlalu cerah ceria, mungkin karena pengaruh usia tadi.

Pulang dari sana, saya cek lagilah ke klinik kulit langganan, soalnya memang skincare saya udah abis, jadi mau beli untuk perawatan sehari-hari.

Oleh dokter saya ditunjukin bahwa di sekitar mata saya itu udah muncul kerutan-kerutan halus, hwaaaaa berasa tua jadinya . Ya udahlah  disaranin untuk pake tambahan skincare yaitu eye serum gitu untuk menyamarkan garis-garis halus yang muncul. Saya sih fina-fine aja karena sebenernya ya saya memang tau kalau saya perlu , tapi dari kemarin nunda-nunda terus

Makanya pas kemarin dikirimin LUI Brightening Anti aging Face dan Eye Serum dari@ ClozetteID saya hepi banget. Yes, bisa nyobain sincare dari Swiss nih ceritanya, hahahaha.

Nah udah dua mingguan saya pake ini. Produk ini dari Switzerland. Isinya itu serum untuk menyamarkan kerutan di sekitar mata dan wajah. Enak banget di wajah. Dipake sebelum pake skinker lain. 



Jadi, urutan pemakaian skincare itu : Pembersih wajah - FTE - _ LUI Age and eye serum - Krim malam.

Kemasan LUI serum ini hampir sama sih dengan kemasan serum lainnya, modelnya pake pump gitu, jadi gampang dan ngga belepotan kalo mau makenya., cukup ditekan doang pumpnya. Ngga usah keras-keras nekannya, serumnya juga udah keluar



LUI Brightening Anti Aging Face and Serum ini bentuk serumnya bening , cair dan agak sedikit lengket. Hampir tidak memiliki aroma kalo dicium sekilas, tapi kalo dideketin ke idung terasa segar-segar kayak aroma apel hijau gitu menurut saya. Ga tau ya bagi orang mungkin aromanya lain.



Cara pakainya itu cukup diolesin ke wajah aja kayak biasa. Karena dia cair jadi ngga perlu banyak-banyak. Di saya sekali pencet aja cukup buat cover seluruh wajah. Karena dia face and eye serum, jadi aman untuk dipake di sekitar mata. Pakai aja di seluruh wajah termasuk area mata. Tunggu kering sebelum mengaplikasikan skincare lanjutan.

Nah kesan saya tuh ya, pas diolesin ke wajah, setelah kering, wajah berasa ketarik dikit jadi kayak diketatin gitu, enak. 

Pagi-pagi, bangun, saya langsung ngaca mau lihat gimana hasilnya, hahaha.  Udah dua minggu ini saya pakai, wajah berasa kenyal dan sekitaran mata lebih segeran aja , ga kayak orang mabok lagi . Oya serum ini juga mengandung SPF 30 jadi fungsinya selain untuk mencerahkan dan mengembalikan kekenyalan wajah juga sebagai pelindung wajah.

Betewe, saya mau cerita dikit nih tentang LUI serum, karena jujur aja saya juga baru tau sih merk yang satu ini. Kalo di kemasannya disebut bahwa komposisi LUI serum ini dari bahan-bahan tradisional dan tidak mengandung Parabens, Silikon, Sulfat, dan unsur-unsur lain yang berbahaya bagi kulit.



Di sini juga tertulis bahwa bahan pembuat serum ini berasal dari Swiss Apple Stem Cell alias dari sel induk pohon apel. Wow, beneran aku baru denger, jadi googling deh soal sel induk pohon apel Swiss ini. Dan aku baru tau, kalau ternyata pohon aple Swiss itu termasuk tanaman langka. Saat ini hanya tinggal 20-an pohon gitu yang ada.

Ceritanya, para ilmuwan menemukan khasiat sel induk pohon apel Swiss ini sekitar tahun 2003. Jadi kulit pohon apel dan apel Swiss yang masih nempel di pohon ini, kalo digores pakai pisau dia bakal nyembuhin dirinya sendiri gengs, wow banget yah. Dan ternyata juga buah apel Swiss ini kalo udah dipetik dan dibiarkan di ruangan terbuka, maka kesegarannya bakal bertahan lebih lama dibanding apel biasa. DItelitilah sama ilmuwan, hasilnya diketahui bahwa apel swiss mengandung kolagen yg tinggi dan dari hasil penelitian juga, sel induknya ini dipercaya bisa berlaku sama untuk kulit manusia. Tau ya kalo kolagen itu kan berguna untuk bikin kulit lebih kenyal. Dengan teknologi Stemcells dari pohon apel Swiss ini maka jadilah serum LUI.

Kayaknya optimis nih serum LUI bakal membawa perubahan positif di wajahku yang sudah mulai ada kerutan. Aaaaak, aku harus bersabar.

Aku mau terusin ah makenya, mau lihat hasilnya sampe habis serumnya.



Kalian pada pake serum wajah dan mata ga nih? .


Oya, kalau mau tahu lebih detail soal produk ini  kamu bisa cek di webnya LUI www.http://luiswitzerland.com/ atau ke Instagram @luiswitzerland dan @clozetteid

Selingkuh? Kau Hanya Punya Satu Pilihan

Thursday, November 30, 2017


Bagaimana Jika Suami Selingkuh?

Ya bagaimana?

Topik perselingkuhan sepertinya lagi hot banget belakangan ini. Ngga di dunia nyata, apalagi di dunia maya. Mungkin karena hidup mulai membosankan, atau karena hidup makin banyak tekanan, makanya selingkuh jadi sebuah hiburan?

Entahlah.

Saya banyak melihat dari jauh maupun dari dekat cerita perselingkuhan. Ada banyak alasan yang melatarbelakangi dengan berbagai versi cerita yang sungguh kadang di luar prediksi kita.

Suami istri yang kelihatan bahagia, anak ada , harta berkecukupan, ya suaminya selingkuh.

Keluarga yang saling memuji di social media, update foto mesra terus, saling panggil dengan panggilan sayang, anak-anak yang membanggakan, ya istrinya selingkuh juga.

Suami istri yang bahagia, anak-anak hebat dan sehat, dihantam LDR, suami tak tahan, akhirnya selingkuh jadi pilihan.

Atau seremeh alasan, si suami memang dari dulu tukang jajan, pernikahan sama sekali tidak merubah karakter dan gaya hidupnya. Kalau dulu sebatas jajan tanpa ikatan, datang-pakai-bayar-pergi, eh ndilalah sekarang pakai hati, akhirnya istri ditinggalkan demi selingkuhan yang lebih memberi tantangan.

Banyak banget alasannya, sampai tidak bisa kita rumuskan, apa sebenarnya penyebab terjadinya perselingkuhan dalam rumah tangga.


Karena memang tidak ada alasan yang bener-bener valid untuk merumuskan perselingkuhan. Tidak bisa menjadikan alasan ekonomi, seks, kebutuhan komunikasi, jarak, karakter, jodoh yang sudah expired sebagai si biang kerok.

Namun berdasarkan yang saya lihat, alasan pasti perselingkuhan itu ya cuma satu “ Mereka bertemu dengan cinta yang lain”. That’s all. Cuma itu, mau ngga mau kita mengakuinya. Mau denial gimana pun ya memang itu yang terjadi. Suami ketemu perempuan lain, kemudian jatuh cinta. Ya , itulah yang terjadi.

Makanya mau seharmonis atau segimanapun kelihatan sempurnanya sebuah keluarga, celah selingkuh itu selalu ada. Karena yang namanya cinta itu memang bertebaran di mana-mana, ngga mengenal kondisi rumah tangga seseorang.

Saya ngga mau bahas soal perselingkuhannya karena yang bahas itu udah banyak banget. Artikel-artikel bertebaran membahas dari sisi si selingkuhan, karena ntar jatuhnya ke judgemental, padahal kita memang ngga pernah bisa tau apa alasan perselingkuhan, bahkan mungkin pelakunya sendiri seringnya ngga bisa mengatakan dengan pasti apa alasan ia selingkuh.

Saya mau bahas, apa yang harus dilakukan istri jika suaminya ternyata berselingkuh.

Saya banyak melihat, istri-istri yang berada dalam kegalauan dan kebingungan saat tahu suaminya selingkuh. Biasanya, istri yang punya penghasilan sendiri lebih leluasa memilih, dan kebanyakan pilihannya adalah bercerai, karena mungkin punya keyakinan bahwa ia masih bisa melanjutkan hidup tanpa suami yang berkhianat.

Untuk istri yang selama ini tidak memiliki penghasilan, lain lagi ceritanya. Walau ada juga yang memutuskan bercerai, kebanyakan memilih bertahan. Alasannya beragam , mulai dari ketidakberdayaan ekonomi, sampai alasan bertahan demi anak.

Dan istri yang memilih bertahan ini tidak hanya dari ibu rumah tangga, pun ibu yang notabene punya penghasilan sendiri banyak yang memilih bertahan. Alasannya tak tahan dengan predikat janda yang bakal diterimanya atau tidak mau membiarkan suaminya melenggang bebas bersama si selingkuhan. Atau semulia (atau senaif) harapan bahwa suaminya akan menyesal di suatu hari yang entah kapan.

Namun, kalau boleh saya menyarankan, istri-istri di luar sana, jika suamimu selingkuh , plis ambillah satu keputusan tegas. Kau hanya punya satu pilihan diantara dua, maafkan atau tinggalkan. Hanya itu.

Yup mom, kalian hanya punya dua pilihan itu, tidak ada pilihan di antaranya. Jika kalian rasa kalian bisa memaafkan dan menerimanya kembali, maka maafkanlah, berusaha melupakan setiap jejak pengkhianatan yang pernah terjadi dan hiduplah seperti biasa. Mungkin keluarga kalian masih punya harapan kembali bahagia.

Namun, jika kalian rasa perselingkuhan itu begitu menyakitkan, maka tinggalkanlah. Keluar dari pernikahan yang telah dikhianati merupakan pilihan terbaik jika kalian tidak bisa memaafkan.

Jangan pernah ambil jalan di tengah-tengah itu.

Jalan di tengah-tengah itu adalah kalian tidak bisa menerimanya, namun kalian tidak ingin keluar dari pernikahan itu. Setiap hari kalian menangis, kalian mengutuk, kalian bertengkar, namun kalian bertahan di satu atap yang sama sembari lamat-lamat berharap si pengkhianat akan berubah, akan tiba-tiba sadar dari kekhilafannya dan bersujud di bawah kakimu untuk meminta maaf.

Saya mau bilang, dari sekian kisah yang saya lihat dan saya dengar, memilih sikap di tengah itu akan merusak hidupmu lebih parah lagi.

Karena percayalah, laki-laki yang memilih meninggalkan anak istri demi selingkuhannya dan lebih membela si wanita pendatang baru, saat itu ya seperti saya bilang tadi, dia sedang jatuh cinta, dia ada di dunia mimpi, dia seperti anak remaja kembali. Dan butuh waktu serta kesabaran luar biasa jika kau berharap ia akan kembali seperti sedia kala sebelum mengenal si cinta baru.

Kalian tahu syndrome Stockholm? . Syndrom yang melanda para korban sandera perampokan bank. Jadi disitu ada peristiwa perampokan, yang mana para karyawan bank disandera oleh perampok selama berhari-hari, saat kemudian polisi menyelamatkan mereka dari perampok, para korban tersebut malah menyalahkan polisi dan berusaha melindungi para penjahat yang telah menyandera mereka. Bagi mereka si penjahat adalah pahlawan .

Oke, abaikan soal syndromenya, maksa banget ternyata wahahahah.

But seperti itulah keadaan para lelaki atau siapapun yang menemukan cinta baru. Bagi mereka, si perempuan baru adalah penyelamat hidupnya. Ia ngga akan segan mengatakan bahwa hidupnya jauh lebih berwana, lebih berarti, lebih dihargai, bahkan mungkin dia akan mengatakan bahwa dia lebih dekat dengan Tuhan sejak mengenal si perempuan baru. Kalimat lain dari “ Dia lebih segalanya dari dirimu”

Yup, karena ia sedang jatuh cinta, ia sedang dimabuk asmara. Dan orang yang jatuh cinta, akan menganggap kutu kupret orang-orang di luar poros cintanya itu.

Mom, berhentilah memikirkan anak, memikirkan bahwa kau bertahan demi anak-anak itu so bullshit. Kalaupun benar kau lakukan demi anak, maka Don’t. Jangan lakukan itu.

Anak-anakmu tentu tidak akan baik-baik saja. Mereka tersakiti, mereka merasa dibuang, mereka akan merasa diabaikan oleh ayahnya sendiri, tapi mereka akan jauh lebih baik saat kamu bisa menentukan sikapmu secara tegas.

Maafkan atau tinggalkan.

Kau hanya boleh memilih satu diantaranya. Karena sekali lagi, saat kau memilih di tengah-tengah, antara bertahan namun menyimpan sakit, ini hanya akan menjadi bom waktu yang siap meledak setiap saat.

Anak-anakmu akan bingung. Saat kau menangis namun kau masih bertahan, mereka bingung, apakah harus membenci ayah mereka atau harus tetap menyayanginya. Mereka akan menganggap pernikahan sebagai pilihan yang mengerikan. Tidak ada kebahagiaan di dalamnya.

Saat kau memilih bertahan namun kau terus mengungkit-ngungkit kesalahan ayahnya, mereka tidak tau, apakah ini ayah yang akan mereka banggakan ataukah harus ikut mencacinya seperti yang kau lakukan. Mereka akan bingung, apakah mencintai seperti ini?, mereka juga akan serba salah, saat kalian bertengkar, ia bingung harus menangis untuk menyenangkan dirimu, atau harus memaki ayahnya yang artinya berseteru dengan ayah yang masih bersama dengan ibunya.

Sungguh, itu keadaan yang sulit diterima anak-anakmu.

Ambil satu jalan moms, karena anak-anakmu akan lebih baik, saat mereka melihat ibunya memiliki sikap.

Saat kau memilih memaafkan perselingkuhan, maka kau harus benar-benar memaafkannya. Bukan untuk anakmu tapi untuk dirimu. Karena memaafkan dan menerima kembali, tidak mengungkit lagi, memulai dari awal kembali, artinya kalian memulai hidup yang baru, berusaha melupakan sakit. Saat itu, anakmu pun akan bisa menerima ayahnya kembali karena mereka tau mereka harus ikut menguatkan ibunya .

Tapi saat kau memang tidak bisa memaafkannya, dimana ini lumrah sekali, maka sudahlah tinggalkan saja. Jangan khawatirkan uang, pendapat orang, atau reputasi. Ingat bukan kau yang berbuat khianat, bukan kau yang melanggar janji, tapi suamimu, pasanganmu, maka tinggalkanlah,mulailah hidup baru tanpanya.

Anak-anakmu mungkin akan sedih di awal, akan kehilangan sosok ayahnya, tapi percayalah itu jauh lebih baik bagi mereka. Mereka tidak akan melihat kemunafikan di rumahnya. Mereka akan melihat dengan jelas, bahwa pengkhiatan adalah hal yang tidak bisa dimaafkan ibunya, maka ke depan mereka akan berfikir seribu kali saat akan melakukan bahkan hanya berniat melakukan selingkuh, karena mereka tau perselingkuhan menyebabkan mereka kehilangan ayah. Itu message yang akan mereka terima.

Jangan bersikap abu-abu yang membingungkan.

Bertahan tapi tak memaafkan, itu sungguh menyiksa seluruh isi rumahmu.Hidup akan seperti memakan permen tebak rasa. Anakmu bahkan dirimu sendiri, akan berada dalam kondisi ketidakpastian, kapan pertengkaran akan meledak, kapan kau akan menangis tersedu-sedu, kapan mereka akan dianggap sebagai alasan pengorbananmu.

Tidak ada yang suka dengan situasi seperti itu. Lama-kelamaan anak-anakmu akan apatis.

Apalagi jika perselingkuhan sudah terjadi berulang. Kau maafkan sekali, kau beri kesempatan, kemudian dia mengulanginya, Jangan habiskan waktumu untuk berharap ia berubah dan berangan-angan suatu saat ia akan bersimpuh meminta maaf di kakimu. Itu tidak akan terjadi. Kalaupun itu terjadi, bisa dipastikan, itu adalah saat dimana perempuan yang menyilaukannya sudah tidak membutuhkannya lagi. Apakah kau mau menjadi penadah barang rongsokan?

Kau mungkin mau, tapi anak-anakmu mungkin akan semakin apatis kepadamu.

Karena hidup ini pilihan.

Tolonglah pilih hal yang pasti. Tinggalkan atau maafkan. Maafkan atau tinggalkan. Kau tidak akan pernah tenang jika memilih diantaranya.

Dan buat kalian para suami/istri yang menemukan cinta baru di luaran sana.

Jika kalian merasa kalian lebih bahagia dengan cinta baru tersebut, maka bersikaplah juga dengan tegas. Pilih satu, putuskan yang lain.

Mungkin memang si dia lebih baik, mungkin memang pernikahanmu sebelumnya adalah kesalahan, atau memang mungkin kau type orang yang tidak bisa bermonogami.

Beri pasanganmu pilihan. Beri ia kebebasan untuk bersikap. Kau tidak perlu memohon-mohon untuk dimaafkan kalau kau memang tidak berniat untuk meninggalkan cinta barumu.

Kau tidak bisa jadi pengecut dengan menginginkan keduanya. Kau tidak bisa menginginkan keluargamu tetap menerimamu, sementara kau memiliki tanggung jawab baru yang kau ciptakan sendiri.

Be gentlement.

Karena keluargamu, baik yang lama ataupun yang baru memiliki hak untuk bahagia. Bahagia setelah sakit, itupun sebuah kesempatan.

Berbesar hatilah. Saat kau memang selingkuh dan mengkhianati pernikahan, entah apapun alasanmu, minta maaflah, walau setelah itu kau meninggalkan keluarga lamamu.

Maafmu bukan untuk kembali, tapi pengakuan bahwa kau sadar kau telah melanggar apa yang telah kau perjanjikan di hadapan penghulu dan Tuhan, janji setia, janji mendampinginya sampai akhir hayat. Karena maafmu mungkin tidak menghapus luka pasanganmu, tapi menenangkan jiwanya bahwa kau tau apa yang kau lakukan salah, bukan alasan-demi alasan sebagai pembenaran.

Karena sebenar-benarnya alasan untuk berselingkuh, tidak pernah benar secara norma dan agama.

Note:
Mungkin banyak teori atau pendapat soal selingkuh, namun Hanya orang-orang yang pernah berada dalam pusaran perselingkuhan itulah yang tau dengan benar seperti apa impact tindakan itu. Kalau menikah memang bukan karena cinta sih, soal selingkuh ini jadi no issue, tapi saat perselingkuhan terjadi di keluarga yg dulunya bahagia sentosa, kalian tidak akan pernah tau seperti apa kiamat kecil itu. 











Selingkuh Dengan Rekan Kerja?

Wednesday, November 29, 2017

Gara-gara kuota data Hooq saya masih banyak banget, jadi sekarang menjelang tidur punya kegiatan baru, yaitu nontoooooon, hahahaha.

Kemarin marathon nonton serial Dawson Creek. Astagaaa film nostalgia bangetlah ini. Trus gegara nonton jadi mikirin salah satu adegannya.

Jadi di episode awal itu diceritain kalau mamanya Dawson adalah seorang pembaca berita di televisi lokal, duet bersama rekan kerjanya Bob, dan ternyata mereka selingkuh padahal di rumah papa mamanya Dawson itu very-very romantic, yang tiap ketemu kissing dan gitu-gitu dimanapunlah, ya di ruang tamu, ya di dapur, anywhere.

Jadi saya kepikiran banget ceritanya. Betapa semesra-mesranya pasangan di rumah ya tetep aja ada kans untuk selingkuh di kantor dengan rekan kerja. Alasan si mamanya Dawson ngehe banget " Karena aku merasa hidupku udah sempurna banget, jadi aku sampai ngga punya keinginan apapun dalam hidup, tapi sekarang aku menemukan kembali keinginannku, aku ingin apa yang sudah kuhancurkan bisa kembali, plis maafkan aku Mitch"

Blah, kzl nontonnya.

Tapi saya ngga kaget sih pas ternyata mamanya Dawson itu ketauan selingkuh, karena ya memang cerita perselingkuhan di kantor itu banyak banget bertebaran.

Sebenarnya mau dimanapun potensi untuk selingkuh itu ada aja. Ngga harus di tempat kantor. Bahkan ibu rumah tangga pun ya bisa-bisa aja selingkuh. .

Ngga harus di tempat kerja yang lingkungannya banyak pria dan wanita, yg proporsinya ngga sebanding pun ya tetap ada. Sialnya kalo ada kasus perselingkuhan, yg pertama kali kena tuding sebagai si penjahat adalah pihak perempuan. Padahal yang namanya selingkuh terjadi kalo ada dua orang yang sepakat untuk menjalin hubungan. Jadi yang punya andil ya dua orang, si laki dan si pere. Atau si laki dan si laki, lol.

Nah sialnya lagi sterotype wanita-wanita bekerja tuh sering dituduh sebagai pelaku perselingkuhan. Padahal sekali lagi kalo udah niat mau apapun profesinya ya bisa-bisa aja. Pelaku MLM juga bisa selingkuh, yang buka usaha kue di ruamh juga bisa selingkuh, yang antar anak sekolah juga bisa selingkuh. 

Namun ngga bisa dipungkiri sih kesempatan dan cerita perselingkuhan di tempat kerja, antar rekan kerja gitu lebih banyak yang tercium kisahnya. Ngga hanya antar rekan kerja sih, dengan klien, dengan vendor, dengan rekanan, pokoke di lingkaran pekerjaanlah. Makanya film-film kan sering ya mengangkat tema perselingkuhan di kantor gini, bukan ngada-ngada karena memang ada di dunia nyata.

Kayak kata Dawson, film itu adalah gambaran nyata dan solusi dari kehidupan, tsaaah.

Alasannya simpel banget, witing tresno jarane seko kulino. Keseringan ketemu bikin merasa cocok. Merasa cocok, jadi sering cerita, cocok cerita jadi enak buat curhat. Keseringan curhat jadi berasa ada yang mengerti, merasa dimengerti, lama-lama deket, malah ngobrol dari hati ke hati, dan tanpa disadari terjadilah saling chat di luar jam kantor. Takut ketauan pasangan, text chattingan diam-diam dihapus. Damn

Karena awal perselingkuhan adalah saat kau diam-diam menghapus pesan dari teman lawan jenismu.

Begicu sih katanya. Dan hmmm bener juga. Karena kalau ngga ada apa-apa kenapa harus dihapus. Kalau chatnya biasa aja cuma nanyain kerjaan ya kenapa juga harus dihapus.

Makdarit,bagi perempuan-perempuan yang bekerja nih, dunia kerja memang penuh intrik. Diri kitalah yg harus membentengi diri sendiri. 

Kenapa saya bilangnya ke perempuan bekerja?

Karena terimalah kenyataan bahwa masyarakat kita masih patriarky pake banget. Yang namanya selingkuh mah harus ada dua orang, perempuan dan pria,  tapi mau gimanapun jalan ceritanya pasti yang salah si perempuan, si laki pasti bebas melenggang.  yang dilabrak ya perempuan, yang dicaci maki ya perempuan, yang dituduh pelakor ya perempuan. 

Saya beberapa kali jadi orang yang dicurhatin para istri yang suaminya selingkuh. Sedih banget dengernya, kebayang aja langsung gimana suami yang kita doakan siang malam saat bekerja, kita harap membawa rezeki bagi keluarga eh malah mengkhianati kepercayaan kita.

Dari para istri-istri ini jugalah saya bener-bener melihat, bahwa istri-istri gimana udah disakitin suaminyapun, udah dikhianati ya tetep ngga ada keluar dari mulutnya sedikitpun anggapan bahwa suaminya punya andil salah, pasti yang salah ya 100 persen si perempuan pengganggu. " Kenapa mau?" gitulah kira-kira.

Wah jadi melebar.

Oke balik maning.

Yang namanya bekerja itu memang kadang kita bisa asik banget di kantor. Ketemu rekan kerja, ngobrolin hal yang sama-sama kita relate, ngobrolin yang bikin hepi ngga musingin ompol anak, susu anak, cicilan, kadang ngga sadar " Lho kok cocok ya", jadinya malah curhat-curhat. Naini yang bikin gaswat. 

Saya udah banyak bangetlah melihat bagaimana keluarga yang baik-baik saja bisa hancur berantakan gara-gara bermain api yang bermula dari sekedar ngobrol ini. Makanya bener kata orang cocok ngobrol itu bisa bahaya kalau sama-sama ngga tau batasan. 


Makdarit, ada beberapa nih hal yang  bisa dilakukan demi menjaga diri dari peluang-peluang yang ada :


1. Hindari bepergian berduaan dengan lawan jenis. 

Apalagi sampai berulang kali, apalagi sampai jadi langganan. Sebisa mungkin cari teman lain. Kadang memang ngga bisa dihindari harus pergi berduaan nemuin klien misalnya, tapi jangan keseringan, apalagi langganan. Langganan diantar pulang misalnya, jangan banget. Langganan dijemput pergi karena searah rumahnya misalnya, ngga usah deh, naik grab ajah.


2. Jangan membicarakan masalah keluarga dengan rekan kerja. 

Apalagi curhat. Curhatnya di blog aja, atau sama Tuhan. Atau sama suami, sama istri, sama sohib kental, sama rumput yang bergoyang, sama siapa aja, tapi jangan rekan kerja lawan jenis. 

Curhat di sini yang kayak nyeritain kekurangan istri/suami, nyeritain kejelekan pasangan. Cerita kalau kurang puas sama pasangan, cerita pengen pasangan begini begitu, yah you knowlah ya.

Cerita keluarga yang aman itu, kayak ngomongin kelakuan anak, ngomongin tentang istri atau suami yang baik-baik. Misal " Eh kemarin aku sama suami makan di sana, ternyata enak lho tempatnya", yang gitu-gitu ngga apa. Tapi jangan cerita " Duh suamiku itu yah jarang banget ngasih aku perhatian, padahal aku pengen disayang, pengen dibeliin perhiasan, ngga kayak kamu, kamu kayaknya perhatian ya sama istrimu, pasti istrimu bahagia banget punya suami kayak kamu, lalalala"

Ini ngeluhin suami sekaligus muji-muji rekan kerja, BAHAYA.


3. Kalau bisa kenalkan pasangan kita dengan rekan kerja. 

Biar tidak ada dusta diantara kita. Iya pasangan kita ngga ada salahnya tau siapa saja teman kerja kita. Biar dia tahu sama siapa saja kita bergaul. Tunjukin fotonya, biar misal ada teman suami/istri ngeliat kita lagi di luar bersama teman kerja itu, trus ngadu ke suami, ya dia ngga parnoan.

Ngga harus ketemu sih, tapi minimal kita sering cerita. Misal " Eh mas aku besok mau nemenin tamu makan durian, ntar makannya sama si Rangga dan si Fahri mas"

4. Jaga Tangan dan Jaga Sikap

Jangan tangannya ramah banget. Jangan tepak tepok orang sembarangan. Jangan ngelendat ngelendot ke suami orang, jangaaaaan mendesah-desah ke teman pria. yang pria juga jangan pegang-pegang anak orang sembarangan, jangan jawil-jawil, jangan sok ramah tangannya. HARAM.

5. Berinteraksilah dengan semua rekan kerja di kantor

Yup semuanya, jangan pilih-pilih teman, biar di tempat kerja hepi dan ngga kepikiran buat menyepi atau berdua-dua dengan seseorang. Ngga usah nyempil-nyempil ngobrol di pantry, ngga usah nyempil ngobrol berdua di tangga darurat, kalau mau ngobrol ya rame-rame ajalah.

Ingat kalo berduaan yang ketiga syaiton ni rrojim.

6. Aware dengan Lingkungan Kerja

Yup, untuk menjaga lingkungan kerja kondusif, jagan ragu untuk mengingatkan teman yang kita lihat udah mulai melenceng. Kalau melihat teman , lho kok dia sering banget nih jalan berduaan di luar jam kantor, atau kok sering diantar jemput sama doi, padahal udah sama-sama berkeluarga atau yang satu udah berkeluaga, segera ingatkan. Ingatkan bukan berarti ikut campur, tapi sekedar peduli.

Bukan yang langsung nuduh, tapi ingetkan baik-baik, atau cara paling halus, saat mereka mau jalan bareng segera ajak si cewek untuk bareng sama kamu. Saat mereka mau makan berduaan doang, segera nimbrung biar jadi orang ketiga.

Jangan ngga peduli, karena ketidakpedulian kita saat ada gejala selingkuh di kantor bisa merugikan diri kita juga lho. Suasana kantor jadi ngga asik, kinerja teman kita juga bisa menurun, dan kalau sampe berkelanjutan pasti si pasangan rekan kerja akan menyumpahi kita (dalam hatinya).

7. Niatkan bekerja apapun itu,kembalinya untuk keluarga, bukan untuk yang lain. 

Kalo udah mulai melenceng segera ambil wudhu, sholat atau puasa #goals.

Sebenernya orang yang selingkuh itu tau banget apa yang dilakukannya salah. Kalaupun ngga merasa salah dia tau apa yang dilakukannya ini tidak sesuai norma-norma yang ada di masyarakat, tapi ya mereka tetep jalan, karena saat dua orang jatuh cinta, yang lain emang ibarat ornamen ngga penting yang bisa diabaikan. Makanya ngga ada yang bener-bener bisa mencegah selain diri kita sendiri. 

Ingat-ingat selalu, bahwa kita bekerja untuk keluarga, bahwa rekan kerja kita bekerja juga demi keluarga. 

Emang yang mau kita cari apa. Adrenalin? Rasa deg-deg an?.

Iya sih pastilah itu, pasti hidup berasa lebih bersemangat, pasti hari-hari jadi penuh warna. Tapi seperti kata pepatah, "sepandai-pandai tupai melompat pasti jatuh juga. Sepandai-pandai menyimpan chattingan pasti ketauan juga"

Percayalah bahwa selingkuh , di tempat kerja pula, itu sama saja dengan pup di piring makan sendiri. Ngga akan pernah berakhir indah.

Kalau ketauan atasan bakal dimutasi paling minimal, atau ngga bisa dipecat, mana malu lagi dengan rekan kerja dan tentu saja membuat kebahagiaan orang hancur (meski ini sih jarang dipikirin). 

Apapun alasan dan apapun latar belakang terjadinya selingkuh, even bisa diterima akal, tetep dampaknya ngga pernah baik ke karir kita selanjutnya. Apalagi untuk keluarga, udahlah bisa berabe.Mau dikate itu demi kebahagiaan kita atau apapun, tetap akan ada yg terluka, setidaknya keluarga kita, atau pasangan kita atau pasangan partner selingkuh.

Saya yakin banget nih ngomong gini, pede banget ya ngga bakal selingkuh.

Ngga tau sih, manusia itu tempatnya salah dan lupa. Nulis gini sekalian ngingetin diri sendiri, biar kalau saya melanggarnya, bisa menabok muka sendiri pake tulisan. Nih makan nih tulisan lo. Semoga dengan nulis ini jadi makin bisa menjaga diri, karena jujur aja saya orangnya suka becanda banget sama teman kerja.


Terakhir, banyak-banyak mohon doa biar dijauhkan dari godaan perselingkuhan dimanapun berada. para istri juga banyak-banyak berdoa agar suami-suami kita tetap terjaga hatinya dan kewarasannya.





Working Mom Stories

Tuesday, November 28, 2017



Saya sering nerima pesan baik di Messenger, WA maupun DM Instagram, yang isinya mereka berterima kasih karena saya sering berbagi cerita tentang workingmom stories. Karena kata mereka, di dunia maya, terutama blogger kebanyakan penulisnya adalah ibu yang tidak bekerja kantoran atau istilahnya Stay At Home Mom, sementara mereka ngga relate dengan cerita kesehariannya, makanya seneng baca cerita-cerita saya yang relate sama kehidupan mereka, berasa punya temen cerita katanya.

Hmm, setelah saya pikir-pikir ternyata bener juga. Rata-rata temen blogger saya even dia ibu bekerja, jarang sekali cerita soal dunia kerjanya di blog atau di instagram. Rata-rata ya cerita soal dunia parenting, pengasuhan anak, atau cerita sekeharian yang di luar dunia kerja, dan yang terbanyak ya nulis event-event blogger yang dihadiri.

Saya maklum sih, karena saya dulu juga gitu, males banget cerita soal kerjaan di blog, bahkan dulu ngga nyebut samsek kalau saya kerja di bank apa, paling cuma nyebut saya kerja di bank gitu doang. Bukan karena ngga bangga dengan kerjaan sendiri tapi takut keseleo lidah saat cerita , malah rahasia perusahaan ntar diumbar hahahah, makanya ceritanya ya cerita keluarga aja.

Tapi makin kesini, saya ternyata pun seperti ibu-ibu bekerja di luaran sana, yang pengen cerita, pengen berbagi dan pengen berkeluh kesah soal kerjaan, tapi maluuu. Makanya dulu awal mula colab GesiWindiTalk sama Gesi, kami memang mau ambil point of view yang berbeda. Gesi dari sudut pandang SAHM, saya dari sudut pandang working mom. Kesini-sini saya malah sering cerita sendiri soal dunia kerja.

Karena memang ada banyak hal yang bisa diceritain. Tentang gimana galaunya ART resign, kekhawatiran saat ninggalin anak di tangan pengasuh, pusingnya nyari sekolah di sela-sela tugas kantor, sampe pilihan-pilihan antara ulang tahun anak atau meeting, workshop atau family holiday. Belum lagi soal pergaulan dunia kerja, isu perselingkuhan di kantor, menghadapi atasan, menjaga wibawa di mata bawahan, aaaak banyak banget kan yah yang mau diceritain.

( Baca : Nitipin Anak sama ART?, Ibu Macam Apa Kamu?)

Dan iyes, saya juga belum nemu banyak blogger yang cerita itu sih. Kebanyakan masih di sekitaran anak doang, belum banyak yang ngulik-ngulik cerita kantoran dari sudut pandang perempuan. Makanya saya seneng banget ada yang DM saya bilang bahwa mereka nemu temen cerita, hahahaha. Saya seneng deh beneran. makasi ya kalian yang DM saya.

( Baca : Antara Pekerjaan dan Keluarga )

Untuk ibu-ibu bekerja di luaran sana, yuk kita cerita di blog, siapa tau lho ada ibu-ibu di luar sana yang relate sama cerita kita, atau seremeh terhibur dan merasa ngga sendiri dengan perannya sebagi ibu yang mungkin banyakan waktunya habis di kantor dibanding di rumah.

Untuk kalian yang pengen request tema workingmom stories sama saya, boleh banget, DM atau komen di kolom komentar yah, karena saya punya segudang cerita dunia kerja yang belum diceritain, hahahahah.

Jangan lupa follow IG saya @winditeguh , ada hestek #workingmomstory yang sering saya share. Muuach.


Custom Post Signature