Jalan-jalan Ke Bangkok 4 Hari 3 Malam (1)

Tuesday, February 19, 2019
Halooo, minggu lalu aku jalan-jalan ke Bangkok sama temen-temen kantorku. Ga lama-lama sih 4 hari 3 malam ajah. Aku mau ceritain nih perjalananku kemarin, siapa tau ada yang pengen jalan-jalan ke Bangkok dan samsek clueless mau kemana, dan ngapain aja di sana.



Kenapa Bangkok?

Karena deket, hahaha dan murce, jadi masih terjangkau nih tanpa mengganggu budget keluarga #penting. Cukuplah pake uang cuti doang.

Jadi aku pergi bareng temen-temen kantor. Kemarin banyak juga yang nanyain pas aku stories di IG, ada acara apa ke Bangkok kok sama orang-orang kantor?.

Ya ngga ada acara apa-apa sih, pure liburan doang.

Di Kantorku aku kan punya beberapa unit kerja yang kusupervisi yah, nah kaunitnya itu ada 21 orang, dari 21 kaunit itu, empat orangnya ciwi-ciwi. Jadi ya udah, janjian deh kita mau jalan-jalan bareng. Karena ya masaaaa kerja bersama setahunan bahkan ada yang udah dua tahun bareng, ga bisa sih ngusahain liburan bareng. Jadilah kami bikin planning. Biar ga repot pake travel aja.

Kebetulan temenku itu ada yang udah pernah pake travel Grosir Aira di Medan--dan, dan dia suka, bagus katanya, ya udahlah daripada rempong nyari lagi, maka kami pake itu aja.

Banyak juga nih pertanyaan-pertanyaan yang "Kok pergi sama kaunitnya cuma berlima doang, kaunit lain ga diajak?

Hadeeee, gini ya Mbang, ini jalan-jalan pribadi jadi ya ngga rombongan jugak, makanya cuma sama ciwi-ciwinya ajah.



Pertanyaan berikutnya nih yang sering mampir kalo aku jalan-jalan begini. " Kok dikasih sama suami, apa suamiku segitu entengnya ngijinin pergi-pergi sama anak?. Bahkan ada DM yang agak julid, beda tipis sih mba antara ngijinin sama suami yang ga peduli"

Aku yang.............krik krik. Hahahahaha tapi biarlah serah apa kata kalian, huehehehehe yang penting aku jalan-jalan , bodo amat apa isi hati dan pikiran netijen ya ceu.

Anak-anak gimana selama aku pergi?

Ga gimana-gimana. Mereka aman terkendali. Dan FYI aku pergi-pergi sendiri tanpa suami dan anak itu udah seriiiing banget, jadi beneran hal yang biasa banget di keluargaku. Mas Teguh selalu ngijinin karena aku soundingnya juga udah jauh-jauh hari dan ya jalan-jalannya juga cuma 4 hari doang mah. Sebulan aja diijinin apalagi cuma 4 hari. Jadi shantai

(Baca : Sebulan di Jakarta : Dari Ninggalin Anak Sampai Sendirian Diantara Para Pria )

Oke, balik maning ke perjalananku kemarin.

Ini aku share itinirerayku selama 4 hari 3 malam di sana ya.


Hari Pertama

Berangkat dari Medan jam 10.00 WIB naik Air Asia. Aku ngga bawa apa-apa gengs, bawa koper juga isinya cuma baju dua pasang sama make-uplah. Karena emang udah niat ntar beli baju ajalah di sana hahahaha, Bangkok kan syurga belanja katanya.

Nyampe Bangkok jam 13.00 an, kami langsung dijemput sama travelnya. Karena kami berlima ya udah dijemputnya naik mobil Elf gitu, langsung diantar ke hotel.

Lucunya yah, gitu di mobil kami langsung dikasih welcome oil sama mas Afi, travel guide yang menjemput kami, Wahahaha aneh ngga sih? masa bukan bunga atau minuman, malah minyak angin. Tapi ternyata make sense banget karena Bangkok juga terkenal dengan herbal-herbalan ternyata yah.


Welcome oil yang ternyata sangat terpake hahahaha
 
Kami nginep di hotel Thomson. Kalo dari bandara sekitar setengah jam-an deh.

Sepanjang jalan, aku melihat Bangkok ya ngga jauh beda sih sama Jakarta. ya jalannya, ya gedung-gedungnya, ya mobil-mobilnya. Paling yang membedakan adalah warna taksinya yang gonjreng-gonjreng kayak pink, ungu gitu. Udaranya juga sama panasnya.


Gerbang Tol dari Bandara

Cuacanya puanaaaaas

Hotelnya ini persis banget sebelahan sama mall. Ngga di pinggir jalan gede sih, agak masuk jalan kecil (gang) kira-kira 200 meter. Hotel bintang 3 tapi menurutku sangat nyaman.







Nyampe hotel langsung diurusin check-in oleh mas Afi. Tapi ternyata kami kecepetan, belum waktunya Check-in, karena memang belum jam 2. Ya udah kami nitip koper, dan mlipir ke mall yang ada persis di sebelah hotel, niatnya mau nyari makan. Tapi ngga jadi, karena semua restonya ada tulisan pork, hahahahaha. Ga berani nyobain takut subhat.

Ya udah keluar dari mall, belok ke kiri di situ ada deretan ruko-ruko, kami nyari Seven Elevenlah. FYI ya Sevel di Bangkok itu menjamur banget, dimana-mana ada jadi mudah kalo butuh apa-apa. Di Sevel aku beli nasi putih dan roti,sekalian beli nomor Bangkok dan paket data internet untuk digunakan selama seminggu di sana. Bisa mat gaya eykeh kalo ga punya paket internet.

Beli paketan nomor dan data internetnya sekitar 250 bath. (1 bath = Rp 456).

Sebenernya beli no telp Bangkok di bandara juga ada sih, tapi tadi aku ngga ngeliat. Kalo kalian ngga mau repot, beli di bandara aja, karena ngga semua penjaga di sevel bisa bahasa Inggris, jadi malah ribet mau beli no dan paket data doang.

Abis belanja di sevel, mampir ke mallnya dan beli kopi Bangkoklah hahaha. Kirain bakal gampang nemu Dhum Dhum, ih ternyata kok ga ketemua ya satu pun outlet Dum Dum di sana hahaha. Jadi beli kopinya di outlet  Roti Bangkok ajalh.

Yang jual abang-abanag Malaysia berpeci. Jadi tida perlu bahasa Inggris, krn die bisa bahasa melayu, xixixi.


Enak kopinya dan porsinya gedeeee. Segini ini 15 ribuan.


Abis itu ya udah balik ke hotel, dan udah bisa check-in. Sekitar jam setengah 3-an gitu. Langsung deh makan siang. Makan siangnya pake sambal teri dan rendang yang dibawa dari Medan, wakakakaka, hemat ya ceu.

Ini penting sih menurutku. Pengalaman kemarin ke Eropa kadang ada makanan yang ga cocok di lidah, maka teri dan rendang for the rescue. Wajib bawa sekalian pop mie buat jaga-jaga.




Abis makan, rebahan sebentar, sekitar jam 4-an sore mulai deh kelayapan. Tujuan pertama ke Pasar Pratunam dong yah, hahahahha, mari belanjaaaaa.


1. Pasar Pratunam

Pasarnya mirip Pajak Sukarame gengs

Kayaknya kalo ke Bangkok wajib deh ke sini, karena di sini tuh menjual berbagai barang pasar (yaiyaaa namanya juga pasar). Mulai dari baju, sepatu, tas, mainan, makanan, semua deh, dan di sepanjang jalannya ada Thai Spa -Thai spa yang murah meriah.

Harga-harga di pasar Pratunam menurutku yah (menurutku lho) dibilang murah ya ngga murah banget, dari harga 100 bath sampe 450 bath. Jadi sekitar 50 ribu sampe 250 ribuan. Tapi dibanding sama bahannya dan dibandingkan kalo kita beli di Indonesia ya jelas lebih murah.

(1 bath = Rp 456)

Tapi ya itu, kalo menurutku ngga yang murah banget, karena kan emang barang pasar ya. Masa barang pasar mahal, kan ga cucok juga.



Hasil belanjaku di hari pertama ini apa?

Tenang gengs, aku bisa menjaga mata dan dompetku kok. Aku cuma beli baju tidur Tara dan Divya dua biji ( @ 100 bath), beli celana panjang 2 biji (@200 bath), beli baju buat ART ku 2 biji (@150bath). Dikit kaaan.

Trus aku nawar-nawar koper, karena ada koper lucu di situ yang harganya menurutku murce hahaha. Jadi kopernya itu sepasangan gitu @1100 bath. Cuma ya masih mikir-mikir beli ga ya beli ga ya. Akhirnya ga beli ntar aja deh.

Dan akhirnya nyesel, karena udah kejauhan jalan, pas mau balik ya males huhuhuhu.


2. Neon Night Market




Selesai belanja di Pratunam, kami ke Neon Market. Disebut neon karena banyak lampu-lampunya kali ya, karena beneran lampu-lampu bergelantungan gitu.

Jarak Pratunam-Neon Market itu sebenernya deket, tapi karena pengen naik Thug Thug jadi kami naik thug thug ajalah daripada jalan kaki. Bayarnya 100 bath (kayaknya kemahalan karena deket banget gengs).

Neon Market ini semacam pasar tapi bukanya mulai sore hari. Yang dijual ya barang-barang pasar juga. Ada tas-tas lucu, ada sabun-sabun dengan bentuk-bentuk unik kayak mangga, nenas, wortel gitu, kosmetik-kosmetik dan pastinya di sini ada food bazar. Jadi aneka makanan dijual di sini. Cocoklah buat menikmati kuliner Thailand di sini, walau ya ngga thailand-Thailand amat, karena yang dijual juga semacam kebab, dan seafood-seafood-an hahaha.







Kalau di Medan, sekarang ada tuh namanya Medan Night Market, persis kayak gitulah, semacam food bazar yang nyampur juga sama dagangan pakaian, kosmetik dan pernak-pernik.

Karena takut ga halal, jadi kita makannya kebab ajah, sama makan Mango Sticky Rice yang ya ampuuun enak banget. Entah enak karena lapar atau gimana, tapi enak banget menurutku. Wajib coba sih kalo kalian ke Bangkok.





Makan kebab di situ, cuci mata banget karena abang-abang penjual kebabnya beniiing hahahaha, ala-ala orang Arab gitu.

abang kebab
Tapi sayang kebabnya kurang enak. Kalo ke Neon Market aku saranin jangan makan di bagian depan sih gengs, kalian harus masuk ke bagian agak belakang, karena ternyata di situ tempat makanannya yang enak-enak, dan ada live musiknya.

Ke bagian belakang ajah kalo mau makan

Kemarin aku karena udah laper berat aja makanya ngeliat makanan di bagian depan langsung duduk wae.

Oya, FYI di Bangkok tuh semua minuman dijual dingin atau panas, ngga ada yang biasa gitu. Mungkin karena cuaca di sana sungguh hot ya, makanya semua-mua dimasukin kulkas.

Kalo di pasar pratunam, barang-barangnya itu barang pasar banget, nah di Neon Market ini menurutku setingkat lebih bagus. Kalau yang orang Medan, di sini agak mirip sama barang-barang Petisah yang biasa dijual seharga 150 rb ke 250 rb.






Di Neon market ini aku belanja maniiiing, hahahaha, karena di sini banyak jualan pakaian anak yang gemesin.

Hasil belanjaku : Baju Tara dan Divya again 2 biji @200 bath. Kaos untuk aku, Baju jalan-jalan sore Tara dan Divya again. Pokoke aku belanja buat Tara dan Divya teruuuus. Trus beli kutek-kutekan buat Tara yang lagi seneng dandan.

Ni aku kasih deh foto-foto barang yang dijual di sana.

Ini pulpen tapi unyu-unyu

Sabun ini gengs

Ini Juga Sabun

MAsih pulpen pulpenan

Tas-tas lucu tp ringkih hahahaha


Kutek2 yang harganya 10 ribuan

Gelas-gelas karakter. Tapi males sih belinya karena berat, nambah-nambahin bagasi aja


Balik Pratunam Again

Abis makan, abis belanja, ngeliat kantongan segambreng jadi keinget koper yang tadi. Jadi akhirnya memutuskan untuk balik lagi ke Pratunam, wahahahaha. Kali ini baliknya jalan kaki ajah.

Seru juga jalan kaki, karena dari Neon Market ke Pratunam itu juga banyak yang jualan-jualan ngemper di pinggir jalan, jadi sekalian cuci mata

Nyampe Pratunam, langsung ke toko koper dan beli koper yang udah dibeter tadi, hahaha. Alhamdulillah ya, belanjanya belum serius, kopernya dulu yang dibeli xixixi.

Thai Massage

Abis itu, kaki udah kayak mau copot, capek gengs. Dan karena thailand terkenal dengan Thai massagenya ya masa ngga nyobain ye kan, maka aku nyobain Thai Massage yang ada di pinggir jalan.

Tempat Thai massage yang di pasar-pasar gini mirip akuarium sih menurutku, karena transaparan dari luar. Biasanya mereka nyediain tempat buat pijet kaki dan punggung aja di lantai bawah, dan kalau kita mau pijet seluruh badan ntar diarahkan ke lantai dua yang lebih tertutup.

Sejamnya 200 bath. Enak bangeeeeet pijetnya, badan kita dikretekin sampe kayak mau patah, tapi ya enak , dan pas mijet kakinya juga asoy. Hilang deh semua pegal-pegal hasil belanja tadi.

Tapi ntar kalo kalian mau massage di sini, perhatiin durasi ya. Misal dia bilang durasi sejam, ya lihat jam kapan mulainya, karena beberapa mba-mba pijetnya suka korupsi waktu, sambil mijet ngomooong aja biar kita ga fokus. Kemarin yang mijet aku juga gitu, ngoceh aja, sampe yang ku

" Excuse me, Can you just massage me. not talking, i wanna sleep".

Abis sebel sih, kan berisik ya kalo denger orang ngomong terus saat pijet.




Abis dipijet, balik deh kita ke hotel karena udah jam 11 malam cuy wahahaha, emak-emak kelayapan di negeri orang ya gini.

Ke Hotel naik grab, pesen pake aplikasi (jangan lupa ya sebelum ke sini install aplikasi grab dulu, bagi yang belum punya).

Menariknya di sini ya, beberapa kali kami pesen grab, dapetnya Pajero terus gengs, wakakaka, Pajero aja dibawa ngegrab ya. Alasannya mungkin karena yang punya mobil orkay-orkay atau gimana yah? dun know.

Sampe hotel bobo, karena besok dijemput travel jam 8 pagi. oke siyap.

Nyambung di postingan selanjutnya ya.








 



Otoritas

Thursday, February 14, 2019
Kalian pernah baca buku karangan Jody Picoult ga?.

Buku fiksi. Nah aku mau nyeritain isi salah satu bukunya yang berjudul My sister Keeper.

FYI, My Sister Keeper udah difilmkan, Pemerannya Cameron Diaz, mungkin kalian udah ada yg nonton.

Aku tiba2 inget buku ini pas baca RUU Penghapusan kekerasan Seksual.

Kalian gugling ya lagi rame tuh dibahas. Aku ga akan bahas pro kontranya, krn udah byk yg bahas, dan kumasih tak mengerti kenapa ada yg menolak.

Ceritanya itu, ada suami istri Brian dan Sara yang memiliki dua orang anak Jesse dan Kate. Kehidupan mereka baik2 saja, sampai suatu ketika Kate sakit. Hasil pemeriksan diperoleh bahwa Kate mengidap Leukimia. Sara dan Brian sedih bukan main. Seperti para ibu pada umumnya, Sara pun memohon ke dokter , aku akan melakukan apapun, tolong selamatkan anakku.

Oleh si dokte, dikasih saran yang kedengeran agak gila tp akan menjadi harapan hidup Kate. Sara dan Brian disarankan untuk memiliki anak lagi, tapi anak ini semata lahir sebagai penopang/penolong hidup Kate. Karena katanya Leukimia hanya bisa ditolong oleh donor darah dari sumsum tulang belakang saudara sekandung. Aku lupa detailnya, tp kira2 begitu. Bahwa si bayi yg mau direncanakan ini disebut "design baby".

Akhirnya lahirlah Anna. Sejak Anna lahir, maka tiap Kate drop, Brian dan Sara bakal melarikan KAte ke RS, dan harus sepaket dengan Anna. Karena bakal ada darah Anna yg harus diambil. Kehidupan keluarga mereka ya begitu terus. Lagi jalan di mall, tiba-tiba Kate pingsan, cepet2 lari bawa ke RS, dan Ann wajib ikut. Anna sepaketan dengan Kate.

Namanya udah kanker darah, penyakit pun merembet ke tempat lain. Suatu hari Kate dinyaakan gagal ginjal dan harus ada donor ginjal untuk mengganti salah satu ginjalnya. Saat itu usia Anna sdh ga kecil lagi, udah sekitar 12 tahunan atau 15 gitu, yg digambarkan udah bisa protes dan punya pendapat.

Sara meminta Anna untuk mendonorkan ginjalnya ke Kate. Nah saat inilah konflik terjadi. Anna menolak, dia ga mau mendonorkan ginjalnya. dia ngomong kira2 begini " Aku capek gini terus, aku jg mau hidupku normal, aku tau kalian ga sayang aku, kalian melahirkan aku cuma untuk jadi tubuh cadangan untuk hidup Kate" gitulah.

Duuh sedih deh adegannya.

Tentu saja Sara marah, dia ngga habis pikir kenapa Anna ga mau mengerti, kan itu semu untuk hidup kakaknya. Beda dengan Sara, Brian suaminya lebih nrimo, dia berfikir, Anna berhak menolak jika tidak mau. Suami istri ini pun bertengkar.

Di dalam rumah suasana udah ga enak saja. Kalo makan Sara yang akan memandang sinis ke Anna gitulh.

Nah karena Sara terus memaksa Anna untuk mau mendonorkan ginjalnya, maka Anna kabur dari rumah. Dia mendatangi pengacara. Bayar pake hasil jual kalungnya atau apa (lupa). Dia minta bantuan pengacara untuk membawa masalah ini ke pengadilan. Issu yg dibawa pemaksaan terhadap tubuh dia.

Wah bayangin ya gimana marahnya Sara. " Kamu menuntut ibumu untuk usaha menyelamatkan jiwa kakakmu?" (dasar anak durhaka).

Singkat cerita, di pengadilan Sara yang kayak maki2 Anna gitulah. Anna bergeming, kekeuh sama keputusannya, ga mau mendonorkan ginjalnya, " Aku juga anakmu, aku ama pentingnya dengan Kate" gitulah huhuhu sedih.

Nah akhirnya si Jesse (kalian ingat ya ada Jesse di sini, adiknya Kate, abangnya Anna) membuka rahasia diantara mereka.

JAdi ternyata si Anna sebenernya ga masalah mau dijadikan tubuh donor kek, tubuh cadangan kek, krn dia juga ga mau Kate mati, tapi justru permintaan agar ia menolak menjadi donor datang dari si Kate.

Jadi Kate udah tau, kondisi dia semakin memburuk, dia ga mau Anna terus berkorban untuk dia. Dia tau ibunya sangat mencintainya dan akan melakukan apapun untuknya, tp dia juga ga mau keluarganya jadi ga bahagia krn dia. Makanya di maksa Anna untuk menolak donor ginjal bahkan maksa Anna untuk cari pengacara. Kerna hanya dengan persidangan ibunya ga bisa maksa Anna.

Mengetahui itu, Sara sedih banget. DIa ga nyangka Kate mau nyerah, padahal dia selama ini udah usaha mati2an agar Kate tetap hidup.

Trus akhirnya sampailah di kondisi Kate yg udah parah banget, Kate minta ibunya untuk merelakan dia pergi, jangan sedih lagi, dia bakal ga sakit lagi. Gitulah. Menjelang kematian Kate, Kate mint dibawa ke Pantai, dia pengen main di pantai. Jelaslah Sara ga mau, tp sama Brian (ayahnya) ga peduli, dibawanya ketiga anaknya main k pantai.

Awalnya Sara marah bgt sama Brian. Tp tak lama dia nyusul ke pantai, dan mereka menghabiskan sisa usia KAte di situ, ketawa bersama.

Endingya, Kte meninggal, dan hidup merka berjalan seperti biasa tanpa pernah melupakan bahwa ada KAte di hidup mereka

Duh sedih banget deh filmnya. Aku baca novelnya aja sampe nangis2.

Nah balik ke soal RUU PKS itu

Aku ga mau bilang apa-apa sih. Cuma berkaca dr film itu ya, bahkan seorang ibu pun ga punya hak atas tubuh anaknya. Setiap manusia ya punya otoritas penuh ke tubuhnya. Ga ada yg boleh memaksanya melakukan apapun ke tubuhnya tanpa seizin dia.

Makanya agak aneh aku baca berita ada yg nolak RUU itu

Padahal jelas-jelas inti isinya ya memang menentang segala pemaksaan atau tindakan kekerasan seksual.

Tapi ya sudahlah, mungkin yg menentang punya pikiran lebih mendalam dan analisa sangat2 mumpuni kali ya. Aku positive thinking  krn ingin nyinyir kutakut (follower berkurang) dosa.

Cerita Liburan Tahun Baru Bareng Sleek Baby Travel Wash

Wednesday, January 30, 2019

[SPONSORED POST]: Cerita Liburan Tahun Baru Bareng Sleek Baby Travel Wash




Kalian tahun baru kemarin pada kemana????

Aku perhatikan temlen IGku saat pergantian tahun kemarin, wow pada plesiran kabeh. Yang ke luar negerilah, ke luar kotalah, atau keluar galaksi. Kalo aku mah udah pastilah tyda kemana-mana, hahaha. Maklum ya sis pekerja bank, kalo akhir tahun pantang ke mana-mana. Bukan pantang sih, tapi ya biasanya kalo ngajuin cuti ga bakal Acc, karena akhir tahun gitu kan harus mastiin semua mua oke oce tiada kendala. Ya target-target, ya pelayanan karena biasanya bakal libur panjang, ya keamanan kantorlah, lalalala.

Makanya kemarin, liburan akhir tahunnya aku di dalam kota aja, staycation di hotel. Yang penting lepas dari rutinitas, kumpul bersama keluarga dan hepi-hepilah bawa Divya dan Tara. Nginepnya di hotel Santika aja, karena letaknya persis banget dengan lapangan Benteng, yang biasanya
ada pertunjukan kembang api kalo pergantian tahun. Makanya pas check-in aku langsung request
supaya dapat kamar menghadap lapangan Benteng. Alaaaah penuh ternyata. Jadi aku dikasinya kamar menghadap Wisma benteng yang juga menghadap jalan raya. And, you know what, ternyata aku beruntung, malamnya di Lapangan Benteng malah ga ada kembang api, tapi dipindah ke Wisma Benteng, wahahahahaha, jadi persis banget di depan jendela kamarku si kembang api meledak meletup. Jadi berasa dapat private show kembang api deh, yeaaaay.

Makanya ya mba, jangan pernah menyesali apapun yang terjadi, halah.

Btw ngomongin soal staycation, keluargaku tuh memang suka banget staycation di hotel. Minimal dua bulanan sekalilah kami pasti ngadem semalam di hotel dalam kota aja, ga jauh-jauh. Pertimbangannya ya, karena pengen suasana baru buat istirahat, plus sekalian ngajak anak-anak berenang, dan ngajak si embanya Tara dan Divya buat liburan juga. Soale mereka kan full yah kalo weekday jagain anak-anakku, seringnya sampe malam pula kutinggal kerja, jadi ya memang butuh refreshing ngga masak, ngga beresin rumah, ngga nyuci, pokoke bobo manis aja di hotel. Karena mereka juga kan kamarnya sendiri dan anak-anak sama aku dan masteg, makanya bisa mayanlah istirahatnya.

Agenda acara kami kemarin. Sore check-in di hotel. Malamnya kita melipir ke Merdeka Walk.
Rencananya mau makan malam, sekaligus mau main-mainlah di tengah lapangan, main bubble atau apa gitu kayak biasa. Dan yah seperti diduga, tempat makan ruameeeeee, full. Untung masih dapet kursi hahahah. Abis makan, niatnya mau ke lapangan. Jadi mlipir-mlipir menembus keramaian di sekitar tempat-tempat makan di Merdeka Walk. Di bayanganku “Ah ntar di lapangan kan sepi, jadi enak bisa duduk-duduk di rumput sambil ngeliatin Tara sama Divya main bubble”.

Dan eng ing eeeeng, gitu nyampe lapangan, whuooooooo, bahkan rumputnya ga keliatan lagi, penuh
orang mameeeen. Ogahlah desak-desakan gitu. Akhirnya kami mundur teratur, dan mutusin main di
pinggir-pinggir merdeka Walknya aja. Pas pulak di situ ada yang jual balon kerlap kerlip. Harganya 80 ribuan cobaaa, wah bener-bener rezeki tahun baru ya untuk abang penjual.

Punya dede Divya pecah ketusuk batang daun hahaha


Capek main balon, baliklah ke hotel. Emang deket sih hotelnya, jadi jalan kaki doang. Nyampe hotel,
ngopi-ngopi sebentar di kafe yang ada di bawah hotel. Naik ke kamar dan woooooooow, tepat jam 12
teng, buka jendela, kami disuguhi pertunjukan kembang api Live show. PERSIS BANGET DI DEPAN JENDELA. Hepi banget.

Pemandangan Kembang Api persis di depan jendela kamar

Mana kembang apinya buanyak banget lagi, ngga berhenti-henti. Tara dan Divya seneng banget sampe teriak-teriak. Kembang api habis, ya kami pun tidurlah. Yeaaaay. Tahun baru yang sungguh menyenangkan. 

Pokoke kemarin itu puas banget walau liburannya cuma staycation aja, hahahah.

Nah, aku punya beberapa tips nih, milih hotel yang oke dan apa aja yang mesti dibawa kalo bawa anak staycation di hotel biar liburan tetap asik, anak-anak tetap nyaman.

Lihat Review Orang-orang

  • Kalo aku biasanya baca-baca review hotel di dalam kota dari aplikasi pemesanan hotel online yang ada.
  • Jangan percaya sama foto yang diaplod hotel ya, karena mereka kan biasanya pake fotografer gitu, jadi kamar yang keliatan besar bisa jadi ternyata Cuma seuprit. Kolam renang yang keliatan luas ternyata hanya sebesar kolam bebek, hhahha. Maka always lihat foto-foto dari pengunjung, atau kamu bisa juga lihat dari instagram dan ketik nama hotel itu. Biasanya kan orang kalo nginep di mana gitu suka foto-foto, dan aplod di IG.
Minta Potongan Harga

Karena aku kerja di perusahaan yang sering memakai jasa hotel untuk acara-acara kantor, maka aku
biasanya order hotel ga dari aplikasi tapi langsung telpon ke hotelnya langsung. Kemudian minta harga corporate, biar ada potongan hahahaha. Potongannya sih ga gede, paling 100 sampai 200 ribu, tapi kalo reservasi untuk dua kamar, kan mayan ya, buat bayar makan malam, xixixi.

Yang Ramah Anak

Cari hotel yang ramah anak. Aku biasanya lihat yang kolam renangnya ada khusus untuk anak-anak, dan harus ada play groundnya, biar si krucil seneng ada tempat main. Kalo masalah makanan sih, ya udah templatelah, tergantung bintang hotelnya

Perlengkapan yang Dibawa

Nah terus jangan lupa bawaan selama nginep. Aku yang penting perelngkapan anak dulu .

  1. Perlengkapan renang : Baju, ban, kacamata. Ini jangan sampe ketinggalan, bawa aja semua
  2. Baju anak : Bawa secukupnya saja, banyakin kaos sama jins, 4 pasang cukuplah untuk semalam doang.
  3. Makanan : Aku bawa snack-snack karena biasanya di kamar mereka suka lapar.
  4. Perlengkapan toiletress

Naini, soal perlengkapan toiletress untuk anak. Kadang males ya bawa toiletress mereka yang
segambreng, ya sabunlah, shampoo, bedak, detergen anak, hih.



Kalo untuk sabun dan shampoo aku bawa yang sekaligus bisa jadi shampoo dan sabun aja. Untuk bedak mah gampang. Nah urusan detergen nih yang malesin. Detergen biasa yang untuk orang dewasa itu kan suka gede-gede ukurannya yah, Di samping gede, busanya juga banyak banget yang bikin proses mencuci jadi boros air dan boros waktu.

Kalo aku menyiastinya dengan bawa detergen khusus anak kayak Sleek Baby Laundry Travel Wash itu lho. Soale dia ada kemasan untuk travellingnya yang praktis banget di bawa ke mana-mana. Dan pastinya aman buat si kecil soalnya diformulasi dari natural plant extract dan paraben freeKalo aku menyiastinya dengan bawa detergen khusus anak kayak Sleek Baby Laundry Travel Wash itu lho. Soale dia ada kemasan untuk travellingnya yang praktis banget di bawa ke mana-mana. Dan pastinya aman buat si kecil soalnya diformulasi dari natural plant extract dan paraben free.



Ada juga Sleek Baby Pencuci dot yang duh love banget karena kemasannya
tinggal pencet doang ga bikin meleber ke sana ke mari.

Trus ada sabun mandi sekaligus shampoo. Ada diaper cream yang emang dibutuhin Divya biar ga ledes-ledes kalo pake popok. Dan terlove itu detergen babynya.

Kok bawa-bawa detergen sih lagi liburan? Apa ga bisa dicuci di rumah aja.

Ya bisa-bisa aja, terserah sih. Tapi taulah gimana kolam renang ya. Even itu kolam renang hotel yang
makenya juga ga rame-rame amat kayak di kolam renang umum. Tapi kalo pas musim liburan gini, ya Tuhaaaan, itu kolam renang udah kayak cendol sangkin ramenya. Dan kita ga pernah tau kana pa saja yang terjadi di dalamnya, hahahaha. Ya mungkin pipislan, muntahlah, euuy.

Kolam renang kayak cendol sankin ramenya


Makanya abis berenang gitu, selain harus langsung mandi dan bersih-bersih badan, segala baju juga
harus langsung dicucilah. Khawatir aja kuman-kumannya sempet nangkring dan nginep di baju renanganakku, kalo didiemin dulu nunggu nyampe rumah.

Tips nyuci baju di hotel.



Kan ada wastafel yah. Nah sumbat dulu tuh aliran alir ke bawah di wasteful. Udah gitu buka keran air,pilih yang air hangat, jangan sampe penuh dulu, setengah aja dulu. Kemudian tuangkan si detergen,baru buka lagi keran, jadi, biar si detergen kena air yang ngalir gitu lho buibu, biar busanya keluar. Nah udah gitu rendem deh si baju renang krucil kita. Diemin bentar, kucek-kucek, bilang, jaaaadi deh, wahahaha.

Jemurnya di mana?

Biasanya di atas closet gitu kan ada tempat untuk handuk, nah jemur deh di situ. Kamar mandi-kamar
mandi hotel gitu kan biasanya pake blower ya, yang fungsinya supaya kamar mandinya tetap dalam
kondisi kering. Nah ini bermanfaat juga untuk kita, Kalo berenang sore, trus langsung dicuci, malam
ditinggal tidur, besok pagi bisa dipake lagi tuh buat berenang, hahaha. Ngga kering banget sih tapi ya
ngga kelebes yang bikin males makenya lagi.

Pokoke walau pun dalam kondisi liburan, perlindungan untuk kebersihan si krucil ya tetap diutamakan. Jangan gara-gara alasan ngga mau ribet, jadi males bawa sabun detergenlah, sabun cuci dotlah, jangan ya mam.


Giveaway Yeaaaay

Okeee, biar kalian kalo liburan juga bisa praktis bawa-bawa toiletress kayak Divya, aku adain giveaway keci;-kecilan nih. Ini caranya ya :

1) Follow IG @winditeguh dan @sleekbaby_id

2) Tinggalin komentar di IG dan di sini dengan ceritain pengalaman kalian pakai Sleek (buat yang udah pernah) atau kenapa sih pengin cobain produk Sleek (buat yang belum pernah pakai)

3) Sertakan akun IG kalian (karena ntar aku bakal undi)

4) Jika kamu terpilih sebagai lucky winner, kamu WAJIB mengupload hadiah nya (boleh model unbox atau short review) di IG

 

Hadiahnya?

 



Satu set travel kit dari Sleek Baby Indonesia yang isinya ada Travel Wash, Cleanser, Soap, dan Diaper Cream, plus pouch yang limited edition banget, dicari di mana-mana ngga ada hahahaha.

Yu ah cuss.

Custom Post Signature