Showing posts with label pregnancy. Show all posts
Showing posts with label pregnancy. Show all posts

Pilih Pilih Dokter Kandungan

Wednesday, April 20, 2016
Pilih pilih dokter kandungan


Pilih-pilih dokter kandungan untuk kesehatan wanita hamil itu memang susah-susah gampang ya mak.

Kayak saya dulu tuh. Awal berhubungan sama doketer kandungan, ya dalam rangka pengen hamil, soalnya dah setahun nikah belum ada tanda-tanda bakal punya anak juga. Awalnya sih saya yang idealis gitu, dokter kandungan pokoknya harus cewek titik.

Maka saya mulai mencari list nama-nama dokter kandungan di beberapa rumah sakit khusus yang berjenis kelamin perempuan saja. Ih ternyata susah ya nyari dokter kandungan perempuan. Kalaupun ada biasanya nanya ke tema-teman pada ngga merekomendasikan.

Sakit Saat Hamil?

Tuesday, January 26, 2016
Sakit Saat Hamil?

Pernah ngga merasakan yang namanya sakit saat hamil?


Wah saya pernah banget.

Selama hamil, cita-cita kita pastinya dong pengen sehat wal afiat sampai anak kita lahir. Saya juga pengennya gitu. Tapi apa daya yah, yang namanya kondisi orang kan beda-beda.

Sebenarnya ngga hanya saat hamil, saat dalam kondisi biasa pun kita pengennya sehat aja yah.

Melahirkan Tanpa Rasa Sakit

Monday, January 18, 2016
Memang bisa yah melahirkan tanpa rasa sakit?

Operasi?

Siapa bilang operasi ngga sakit.

Ini saya ngomongin lahiran normal lho

( Baca dulu : Finally, She Comes )

Jadi, kemarin pas saya update foto menjelang kelahiran, banyak yang nanyain, itu kenapa kok bisa udah bukaan 8 masih senyam senyum., xixixi.

Finally, She Comes

Aaah akhirnya bisa pegang lepi lagi.  Iya, sejak dari RS kemarin babar blas waktu habis buat ngurus si dede baru. Kerjaan di rumah cuma nyusuin bayi, bayinya tidur, si kakak Tara ngajak main, kakak Taranya tidur, bayinya bangun, nyusuin lagi, si bayi tidur, kakaknya minta makan, kakaknya abis makan, bayinya bangun lagi, nyusuin lagi, bayinya tidur, kakaknya minta mandi, gitu teroooooos sampe matahari berganti bulan, bulan tidur matahari muncul, hujan turun, jemuran ngga kering. dan akooh ngga tidur-tidur, hiks.

Ini bukan curcol, cuma tsurhat aza.

Persiapan Persalinan

Saturday, January 9, 2016



Nah, setelah baca persiapan ibu menjelang persalinan, sekarang kita bahas apa aja yang perlu dipersiapkan dan dibawa ke rumah sakit kalau mau melahirkan.

Kan kadang bingung juga yah menjelang due date harus ngapain nih, yang mau dibawa apa aja, apalagi kalau ini pengalaman melahirkan pertama kali. Takutnya ada yang ngga kebawa, takutnya ada yang kurang, dll dll.

Serba Serbi Perlengkapan Ibu Menjelang Persalinan

Thursday, January 7, 2016
Kalau kemarin udah bahas apa saja perlengkapan yang harus dipersiapkan menjelang kelahiran bayi, sekarang saya mau bahas apa saja perlengkapan ibu menjelang persalinan.

Iyaaa, terkadang sankin rempongnya sama urusan perbayian, si ibu sampai lupa kalau dirinya juga butuh persiapan. Tidak hanya persiapan batin tapi lahiriah juga, xixixi udah macam iklan si lulu tobing aja yah. Itu lo yang iklan jamu untuk keputihan itu.

Serba-Serbi Perlengkapan Bayi Baru Lahir

Wednesday, January 6, 2016
Apa saja perlengkapan bayi baru lahir yang harus dipersiapkan menjelang kelahiran anak kedua?



Ciyeee, ceritanya karena udah mau lahiran jadi sok-sok mau buat list nih apa aja yang udah dibeli untuk menyambut kelahiran si dede.

Eh iya lho, yang namanya menunggu kelahiran itu, persiapannya ternyata lumayan rempong. Rempong karena banyak biaya soale hahahaha. Kalau soal beli-belinya mah ngga rempong sama sekali, Wong banyak toko online kok, lagian toko perlengkapan bayi sekarang dimana-mana ada, jadi gampang lah kalau Cuma urusan cari-cari perlengkapan bayi menjelang kelahiran.

Mommy Shower

Tuesday, September 15, 2015
gambar dari sini




Lihat timelinne facebook, berseliweran kabar emak-emak yang baru lahiran, alhamdulillah ya senang banget melihatnya. Trus deg-degan bayangin giliran saya ntar. Masih teringat bagaimana proses lahiran anak pertama dulu. Less drama karena ngga pake kontraksi di rumah yang bikin panik. Malah tenang-tenang menyerahkan diri ke rumah sakit, sempet baca-baca novel lagi sampai akhirnya neng Tara brojol.

Tentang Zodiak

Wednesday, September 9, 2015
Jum'at lalu akhirnya ketahuan juga jenis kelamin si dede. 

Sebenarnya dari bulan lalu saya sudah menduga dokternya itu sudah tahu jenis kelaminnya. Tapi disuruh nunggu sampai bulan ini. Tadi pun pas USG si dokter tetap ngga mau bilang , nyuruh saya nunggu bulan depan lagi. Duuuh langsung curiga ane. Makanya saya bilang aja, supaya dokter bilang, apapun hasilnya no problema.

Papa dan Anak Gadisnya

Friday, June 19, 2015
Hari ini usia kandungan saya udah 12 minggu, horeeee. Ngitung kehamilan kali ini lebih mudah karena saya inget pas periksa pertama itu pas hari Jum'at, jadi ngitung minggunya ya pas Jum'at juga. 

Kata orang hamil yang kedua pasti lebih gampang dari hamil yang pertama. Uuugh, tapi kayaknya itu ngga terjadi sama saya. Hamil yang kedua ini lebih berat karena bawaan saya lapeeer terus. Beda banget sama pas hamil Tara. Waktu hamil Tara, saya baru yang jadi pemakan segalanya itu di usia kandungan 5 bulan ke atas. Tapi yang iniiiih, dari awal ketahuan hamil sampai sekarang maunya makaaan terus. Ngeri bayangin berat badan finish nanti, hii. Tapi untungnya sih sama kayak waktu hamil Tara, yang ini juga minim drama xixixi, tapi bawaannya males ngapa-ngapain. Jadi kalau udah nyampe rumah pengennya tidur-tiduran sambil mainan hape aja. Sebenarnya ngga ada yang istimewa-istimewa juga sih yang mau diceritain soal kehamilan kali ini, ya iyalah ya masih dua bulan juga, trus kan udah pernah juga, jadi so so lah, kayak yang udah ahli gitu.

Hamil Itu Anugerah, Bukan Penyakit

Wednesday, May 13, 2015

“Mba, kamu gendutan deh, lagi hamil yah?”

Disapa orang yang lama ngga ketemu, terus disodorin pertanyaan kayak begitu itu, rasanya kayak ……disamsak langsung ke ulu hati, senep men, aaaghr, males -_-


Tapi ga apalah saya anggap saja pertanyaan itu doa, siapa tahu saya memang segera hamil anak kedua yak. Aamiin ya rabbal alamiin.

Sekarang mau cerita kehamilan pas anak pertama kemarin. Xixixi emang anaknya udah berapa buuu, Ya baru satu, tapi harus nyebut anak pertama dong, biar ada anak kedua , ketiga dst dst, begicu.

Percaya ga percaya, saya suka sekali hamil. Bahkan begitu anak saya brojol, saya langsung kepikiran pengen hamil lagi, kayak yang saya tulis disini ( Baca : Aku Ingin melahirkanLagi). Yah gimana yah, soalnya kan untuk bisa merasakan hamil itu saya harus bersabar selama 4.5 tahun lamanya. Bukan waktu yang sebentar, lamaaaaaa banget. Itu yang sampai sudah pura-pura tuli sama pertanyaan orang baik yang beneran nanya maupun yang Cuma basa-basi doang. Baik yang nanya emang perhatian sampe yang nanya sekalian nge-judge “ Makanya jangan ngejar karir aja lu, tuh kan ngga hamil-hamil”.

Makanya begitu melihat 2 garis merah tertera jelas di testpack, hepinya bukan kepalang. Ekspresi saya saat itu:

Pertama bengong, ngga percaya
Cubit-cubit tangan, ngeyakinin bukan mimpi (yang ini lebay sih)
Kasih tau suami, suami juga ngga percaya
Lihat test pack bersama, sambil baca kemasannya, mastiin petunjuknya bener
Buru-buru ke dokter, setelah dipastikan positif hamil langsung heboh, kyaaaa





Hebohnya itu bukan yang woro-woro sana sini. Malah saya langsung keep silent gitu, yang dikasih tahu cuma sahabat terdekat sama keluarga inti doang. Soalnya takut malu dan kecewa kalau ada apa-apa. Lagian saya juga menjaga perasaan sahabat yang bernasib sama dengan saya, yang masih belum dikarunia anak. Bukankah empati salah satu tanda cinta ya?. Saya baru ngasih kabar saat usia kandungan sudah beusia 3 bulan.

Perasaan yang pertama hadir, bersyukur banget atas kepercayaan yang dikasih Allah, udah gitu langsung was-was, takut kenapa-kenapa, mau tidur was-was perutnya ketimpa, mau jalan takut goyang-goyang perutnya. Apalagi saya saat itu tinggal berjauhan sama suami, dan saya seminggu sekali harus naik kereta dengan waktu tempuh 5-6 jam perjalanan. Kebayangkan parnonya saya. Sampai minta segala macam obat penguat janin ke dokter. Lebay bangetlah diriku.


Sampai saya disadarkan oleh perkataan dokter kandungan saya, bahwa “ Hamil itu bukan penyakit”, hamil itu anugerah, yang harus dijalani dengan riang gembira. 

Weeeh, benar banget. Makanya kata dokter saya itu juga, karena hamil bukan penyakit, tidak perlu yang namanya obat-obatan, termasuk obat penguat janin dsb. Apalagi setelah hasil cek darah, semua kondisi saya normal termasuk progesteronnya. Malah, kata dokter, penguat janin yang diberi tidak pada kondisi tepat bisa menyebabkan bayinya ntar hiperaktif lho. Lhaaa ngga mau lah ya. 

Seterusnya saya cuma dikasih vitamin untuk ibu hamil saja, disuruh minum susu yang mengandung asam folat, dan makan makanan bergizi. Masalah pantangan makanan pun ngga ada dibilangin dokter. Kata dokter makan aja apa yang kamu mau, kalau kamu mau bayimu sehat ya makanlah yang sehat dan bergizi, kalau kamu ngga peduli dengan kesehatan bayimu, makanlah itu segala mi instan, junk food, yang mentah-entah, yang dibakar-bakar. Xixixi, makanya saat hamil Alhamdulillah saya ngga mengalami kendala berarti. Mual-mual cuma di sebulan pertama, itu pun ngga parah. Lagian, mau sok-sok manja gimana, lha wong jauh dari suami juga, jadi memang mengkondisikan diri sendiri untuk tidak manja dan ngga ngikutin hasrat untuk males-malesan dan ogah-ogahan makan, dsb dsb itulah.


Prinsip saya saat itu, saya adalah satu-satunya sumber nutrisi bagi bayi dalam kandungan saya, maka kalau saya ngga mau makan, anak saya mau dapat nutrisi dari mana?. Jadi, saat saya mual dan ngga selera makan, saya selalu mikirkan apa yang kira-kira pengen banget saya makan saat itu. Misalnya ngga selera makan nasi padang, saya mikirin kira-kira kalau makan sup enak ngga ya, Begitu saya rasa sup bisa saya makan, yo wis saya cari sup. Saat ngga selera makan sup, langsung ngebayangin kalau makan daun ubi tumbuk pakai sambal terasi enak ngga yah, begitu air liur terbit, langsung capcus ke warung yang jual. Ngga ada lah cerita saya turutin kemauan “ngga selera makan” yang menghantui bumil di trimester awal. Nunggunya lama booo, masa ngga mau usaha dikit biar si bayi sehat.


Karena ngga masalah dengan selera makan, plus mual-mual juga sangat minim terjadi, pekerjaan di kantor sama sekali tidak terganggu.


Saat itu saya masih menjadi account officer atau tenaga marketing di bank tempat saya kerja. Kerjaannya ya gitu, prospek calon nasabah, maintain nasabah yang exisiting, menilai agunan, mengunjungi usaha debitur, yang semuanya itu sebenarnya ngga ringan lho untuk ukuran bumil. Tapi dasar hamil kebo, ya asyik-asyik aja menjalaninya. Apalagi saat itu rekan kerja saya masih muda-muda plus lucu-lucu, jadi ketularan semangatnya.


Kalau lagi OTS ( On The Spot) , jarak tempuh dari kantor ke rumah debitur yang makan waktu sampai 2 -3 jam sendiri itu pun berasa sebentar saja, karena di jalan sambil becanda seru. Laporan keuangan debitur yang harus dikerjakan dan dituangkan dalam Memorandum analisa Kredit pun enteng saja ngerjainnya. Saya mikirnya saat itu, sekalian ngajarin bayi saya berhitung. Soalnya kan pernah baca di internet bahwa anak-anak bangsa Yahudi bisa pinter-pinter karena semasa di dalam kandungan, ibunya selalu mengerjakan matematika. Saya sih mau juga anak saya ntar lahirnya pinter, tapi ngga perlu ngerjain matematika khusus, karena sehari-hari pekerjaan saya memang ngga pernah lepas dari yang namanya hitung menghitung, menganalisa dan sedikit banyak mengambil keputusan.



Walau lagi Hamil, Kerjaan tetap jalan, Semangaaaat 


Aduh itu badan gendut banget hahaha. 


Nah selama hamil itu, ada beberapa perubahan pada diri saya yang begitu mencolok.

Pertama, saya jadi lebih rajin beribadah.


Duh jadi malu. Maksudnya, bukan kemarin-kemarin ngga ibadah tapi jadi lebih intens begitu. Sholat tepat waktu, lebih sering baca Qur’an, baca doa-doa pendek. Pokoknya lebih syahdu lah.


Kedua, saya jadi lebih positive thinking


Iya, karena saya mengerti bahwa apa yang dirasakan oleh si ibu selama ia hamil akan berpengaruh kepada bayi yang di kandungnya. Makanya bawaan saya selama hamil itu hepi aja. Ngga mau mudah tersinggung. Pekerjaan berat pun dibawa senang, pokoknya saya bertekad untuk menyalurkan energy positif ke anak saya. Kalau saya lagi mellow yellow, cepet-cepat cari pengalih perhatian yang membuat mood saya membaik lagi. Kayak nulis di blog ini contohnya, menjadi salah satu mood booster kalau lagi moody. Trus baca-baca blog orang yang isisnya lucu-lucu, yang inspiratif atau nonton drama korea yang bisa bikin hepi lagi. Jadi, mellow-melow yang biasa dihadapin ibu hamil, sangat minimal terjadi pada diri saya. Kalau masih mellow juga, yaaa makan pelariannya. Makan es krim, makan coklat, makan makanan kesukaan saya.


Ketiga, jadi lebih sabar


Bayangkan saja, selama 9 bulan menunggu bayi yang kita bawa setiap hari untuk bertatap muka, bukan main itu kesabaran yang harus dimiliki. Selama hamil, saya jadi lebih sabar, termasuk lebih sabar kok perut saya ngga buncit-buncit nih padahal udah 5 bulan, hahaha udah ngga sabar mau pamer foto ala bumil yang kekinian. Terus selama hamil itu, rasanya setiap saat kalau bisa saya pengen ke dokter kandungan, pengen USG biar bisa lihat si dede di dalam sana. Nah itu juga butuh kesabaran ekstra, soalnya kan ngga baik juga sering-sering USG janin. Percaya ngga, sangkin maruknya hamil, bisa-bisanya saat lagi prospek ke debitur, di tengah jalan belokin kendaraan ke dokter kandungan hahaha. Jadi saya bisa bolak-balik ke dokter kandungan dalam satu bulan. Cuma ingin dengar suara detak jantung bayi saya. Apalagi di Rantau Prapat dulu, biaya pemeriksaan kandungan murmer banget, Cuma 80 ribu aja sekali datang hahaha bayangkan dengan biaya periksa kandungan di Medan yang mencapai 350 ribu sekali kunjungan.


Lalu, harus sabar minum vitamin, teratur minum susu, sabar kalau jalan biar ngga terburu-buru. Sabar bersikap dalam segala hal, biar anaknya lahir juga jadi anak yang sabaran.


Keempat, jadi lebih sayang sama ortu

Sebenarnya, perasaan sayang ke ortu jadi berkali lipat itu lebih terasa lagi saat anaknya sudah lahir. Jadi mengerti ternyata seperti ini toh rasa sayang ibu bapakku sama aku. Nah sewaktu hamil juga jadi sadar betapa beratnya mengandung itu, jadi sayang banget sama ibu saya. Karena itu juga yang saya rasakan terhadap bayi dalam kandungan saya.



Pokoknya selama hamil saya menjadi peribadi yang lebih baik. Apalagi setelah melahirkan dan punya anak. Duh banyak banget lah perubahan positif yang terjadi.


Trus, yang istimewa dari masa-masa kehamilan itu, yaitu perhatian dari orang sekitar. Wowww, berasa jadi orang kesayangan deh. Apalagi dari suami.

Ada satu peristiwa yang konyol dan lucu tapi bikin terharu. Jadi saat usia kehamilan memasuki bulan ke 5, saya merasa pinggang saya itu panas sekali, tidur ngga enak banget, miring salah, telentang salah, punggung pun pegal sekali. Saat suami nelfon, saya pun mengungkapkan keluhan saya itu. Saya pikir , Suami hanya mendengar sambil lalu. Eh minggu depannya, saat suami datang berkunjung, tahu-tahu dia datang sambil membawa kasur baru dari toko mebel. Huehehehe, bayangkan sodara sodara. Begitu perhatiannya suami kepada saya. DIkiranya penyebab pegal-pegalnya badan saya adalah kasur yang saya tiduri. Soalnya biasanya di rumah kami kan pakai kasur busa sementara di tempat saya tinggal saat itu, kasurnya dari kapuk, makanya doi langsung inisiatif ingin membuat tidur istri dan calon anaknya nyaman. So sweet banget kan yah.



Jadi Banyak Rezeki


Hahaha, kalau ini sih cuma asumsi pribadi saya yah. Belum diteliti kebenarannya. Menurut saya hamil itu membawa banyak rezeki, seolah-olah bayi dalam kandungan kita itu jadi magnet untuk rezeki mengalir ke emaknya. Suer deh. Jadi pas saya hamil itu, mulai dari awal hamil sampai lahiran setiap lomba yang saya ikuti biasanya menang. Aduuuh hepi banget, sampe-sampe ngga percaya. Saya dapat tivi, AC, Oven, Galaxy Tab, hape, mesin cuci, voucher belanja, duit tunai jutaan rupiah, semuanya terjadi saat saya hamil.


Kemungkinan besar sih karena saya dalam kondisi hepi berat, sehingga bawaan hati riang gembira, pikiran positif pun mengalir, jadi tulisan untuk lomba yang saya tulis jadi bermutu gitu xixixi. Alhamdulillah... alhamdulilah.

Makanya bu ibu biar kata orang bilang biaya hamil dan persalinan itu muahaaal. janganlah terlalu khawatir, ada Allah sang maha pemberi rezeki. Setiap bayi dihadirkan ke bumi ini sudah disertai rezekinya masing-masing kok, jadi planning perlu tapi jangan dijadiin beban. Sebaliknya boleh banget kan yah memanfaatkan masa-masa kehamilan untuk kegiatan produktif yang menghaslkan uang seperti yang saya lakukan.


Jadi, begitu deh, pokoknya pengalaman pas hamil anak pertama kemarin itu sungguh luar biasa dan sangat menyenangkan. Ngga pakai drama-drama lah, ngga kepikiran sangkin bahagianya.


Nah bagi mommy-mommy yang lagi hamil atau mau hamil, saya punya beberapa tips nih yang mungkin bisa diterapkan :

  • Segera setelah ketahuan hamil, minta periksa darah lengkap ke dokter ( biasanya sih dokter langsung menganjurkan). Biar tahu komposisi progesterone, trus infeksi Torch, dll. Semakin cepat tahu semakin gampang penanganannya. Inget ya bu ibu, kalau progesterone kita normal jangan mau dikasih penguat sama dokter, malah bahaya (CMIIW). Pemeriksaan darah ini memang mahal, tapi ngga apa daripada ntar menyesal di belakang hari. Trus jangan lupa minta obat yang untuk dioles di perut, mencegah perut kayak dicakar-cakar harimau ntar, Ini penting pakai banget xixixi. 





  • Percayalah bu ibu bahwa yang namanya kehamilan pada setiap orang itu beda-beda. Jadi ngga perlu banding-bandingin. Kok dia ngga mual sih, kok aku mual parah. Kok dia perutnya gede, kok aku kecil gini. Kok dia tetep langsing selama hamil, daku kok udah kayak gajah mau melahirkan, hahaha. Jadi ngga perlu iri terhadap kondisi kehamilan orang lain 

  • Yang namanya mual muntah di trimester awal itu katanya sih lumrah terjadi. Tapi jangan dibawain ya moms, kasihan bayinya. Kalau kata saya sih, plis jangan lebay. Apalagi untuk ibu bekerja kayak saya. Duh kalau kita nurutin mual muntahnya, bisa-bisa bolos setiap hari. Makanya dilawan, kamsudnya, berusaha meminimalkan penyebab mual. Kalau kita mual saat nyium bawang-bawangan, ya jangan makan yang mengandung banyak bawang. Jangan terlambat makan, karena terlambat makan juga bisa menyebabkan mual. Pokoknya hindari pemicu mual, dan stay positive thinking, bayangin yang enak-enak biar ngga mual. 

  • Bagi ibu pekerja juga, jangan memanfaatkan kehamilan sebagai alasan untuk ngga maksimal bekerja, ngeselin banget tuh. Mungkin orang sekitar akan memaklumi tapi itu namanya tidak professional. Tetap lakukan pekerjaan seperti biasa dengan kualitas pekerjaan seperti biasa. Yang dikurangi adalah pekerjaan fisiknya, misalnya minta bantuan kalau harus ngangkat-ngangkat berkas ( saya kerjaannya kadang ngangkat-ngangkat berkas kredit yang tuebelnya ampun-ampunan). Selesaikan pekerjaan seefisien mungkin biar bisa pulang tepat waktu. Manfaatkan waktu istirahat di kantor benar-benar untuk istirahat, bisa juga tiduran kalau memungkinkan (di Musholla misalnya) 

  • Kalau saya waktu hamil itu bawaannya laper terus, makanya selalu sedia camilan di tas. Boleh buah, roti, biscuit, coklat, yang sehat-sehat ya moms. Kadang kalau sempet saya juga bawa bubur kacang ijo ke kantor. Kapan laper langsung makan. Apalagi di kantor, banyak kerjaan biasanya jadi cepet laper. Saya biasanya bawa bekal ke kantor, soalnya selama hamil lebih suka makan masakan rumah. Trus jangan pelit sama rekan seruangan. Kalau beli makanan, ya jangan buat diri sendiri, lebihin lah buat teman yang lain, sekalian bikin tambah semangat makan lho. 

  • Nikmati kehamilan yang sedang berlangsung, soalnya itu ngga lama lho. Tiba-tiba ntar anaknya dah lahir, kita harus disibukkan dengan rutinitas baru mengasuh dan merawat si kecil, makanya pas hamil jangan dibawa stress, dibawa enjoy dan dibuat gembira. Pakai baju hamil yang gaya gitu salah satunya, jangan jorok, kucel dan cuek sama penampilan. Ih jangan deh, kasihan suami kita, masa harus melihat istrinya yang hamil dalam kondisi kayak baru bangun tidur terus alias dasteran sepanjang hari hhahaha. Apalagi sekarang kan mode baju hamil banyak yang lucu-lucu yah. 







  • Dan yang terakhir, jangan terlalu percaya dengan mitos-mitos. Bukan menganggap remeh tapi mitos kadang bikin paranoid. Kemana-mana bawa gunting?, wah malah bisa bahaya. Takut diganggu setan?. Jangan khawatir bu ibu, saat seorang perempuan hamil, malaikat akan melindunginya sepanjang hari, perlindungan yang lebih ampuh dari sepotong gunting.


Jadi, selamat menikmati kehamilan moms. Bagi mommy yang belum kunjung hamil, jangan berputus asa yah, saya ini salah satu contoh hidup perempuan yang menanti kehamilan dengan sabar dan tidak berputus asa ( Baca: Saat Buah Hati Tak Kunjung Hadir), karena kalau yang di atas sudah bilang Kun maka Jadilah, ngga ada yang bisa menghalangi ( Baca : Kun Faya Kun).


Aaaah, semoga semua perempuan menikah di luar sana, bisa juga merasaka kebahagian yang sama dengan yang saya rasakan. Dan semoga Sembilan bulan ke depan, saya bisa menulis pengalaman kehamilan saya yang kedua ini, aamiin #elus-elus perut, sehat-sehat ya dek ^_^


























Saat si Buah Hati Tak Kunjung Hadir

Friday, March 20, 2015
Gara-gara baca postingan seorang blogger ( lupa namanya) jadi pengen cerita bagaimana perjuangan saya dan suami untuk bisa mendapatkan keturunan. Sebenarnya sih agak-agak sungkan mau cerita di blog ini, tapi siapa tahu ya bisa bermanfaat sama orang lain.

Kalau yang sudah sering singgah di mari pasti sudah tahu dong ya kalau anak saya Tara hadir di kehidupan kami setelah kami menikah 4.5 tahun lamanya. Kalau yang belum tau, mungkin bisa baca disin

Cara Asyik Melahirkan Normal

Tuesday, March 3, 2015
Barusan saya dicurhatin seorang teman yang bilang kalau doi takut melahirkan. Trus nanya-nanya ke saya, bagaimana proses melahirkan saya dulu. Kok kayanya saya yang enjoy gitu, malah buru-buru pengen hamil lagi, kayak yang pernah saya tulis disini.

Sampai saat ini semua orang mengira saya lahiran Caesar. Kalau saya bilang saya melahirkan normal pasti langsung komen, “ Haaah, masa?, apa iya??”. Ih sebel, kayak yang saya ngga sanggup aja lahiran normal. Ternyata bukan karena mikir ngga sanggup. Adek-adek saya juga sempet takjub saya lahiran normal. Mereka bilang, soalnya saya itu type orang yang ngga mau ribet, dan type ibu masa kini yang doyan yang praktis-praktis. Jadi kepikirannya saya pasti pilh Caesar, biar cepet dan ringkes. ( huwoo padahal kata orang Caesar itu malah lebih ribet dan lebih sakit ya dari normal, I dun no). Dan begitulah, persepsi orang tentang saya.

Hamil Lebay

Friday, January 23, 2015
Lagi ngobrol-ngobrol sama teman sekantor yang baru hamil.

" Kak, waktu hamil ngerasa pegel-pegel ngga punggungnya?"

Hahaha, saya jadi inget bagaimana lebaynya saya dan suami waktu kehamilan kemarin. Bisa dimaklumi solanya ini anak yang ditunggu-tunggu hampir lima tahun lamanya. Maka segala hal yang berkaitan dengan kehamilan saya menjadi menarik, harus mendapat perhatian lebih dan segera ditindaklanjuti.

Sama dengan teman saya itu, saya pun mengalami yag namanya pegal-pegal di punggung. Rasanya ngga enak banget. mau tidur susah, duduk pegel, serba salah. Kebetulan saat itu saya dan suami masih tinggal terpisah. Saya tinggal bersama tante. 

Sudah beberapa minggu pegal-pegalnya ngga hilang juga. Saya sering ngeluh sama suami saat bertelepon ria. Di rumah tante, tempat tidurnya menggunakan kasur dari kapuk, padahal kalau di rumah sendiri kami pakai kasur busa. Saya sempat curiga jangan-jangan ini nih biang keroknya.

Minggu depannya, saat suami datang  mengunjungi saya, tiba-tiba saja dia sudah membawa kasur busa baru dari toko mebel. Hahahaha bener-bener deh itu kelakuan suami bikin saya senyum-senyum senang tapi agak segan sama tante. Tapi yaaa gitu deh, suami saya mikirnya gimana biar saya bisa nyaman tidur. Untuk apa yang dilakukannya ini, sampai sekarang kalau diinget duh pengen ketawa rasanya.

Suami saya itu memang sedikit bicara dan cenderung seperti tidak perhatian saat saya ngomong. Soale saya ngomongnya 500 kata paling dia jawab cuma satu kata atau paling banter cuma senyum-senyum. Tapi langsung berbuat aja sesuatu untuk istri tercintanya ini, xixixi .

Kalau kalian punya ngga cerita seru atau lebay saat hamil?




Being A Mother

Wednesday, June 19, 2013
Akhirnya bisa posting lagi di blog ini, hampir sebulanan ini rasanya waktu itu ngga cukup buat ngapa-ngapain, padahal ya ngga ngapa-ngapain juga ;)

Alhamdulillah, tiga minggu lalu tepatnya Selasa 28 Mei 2013 pukul 22.39 WIB telah lahir putri pertama kami dengan berat 3,3 kg , panjang 49 cm secara normal. Pengalaman yang ngga mungkin saya lupakan seumur hidup. Setelah lima tahun menanti kehadiran si dede, rasanya semua terbayar lunas ngga pakai ngutang. 



Untuknya kami beri nama Pramodawardani Lalitavistara, Kebahagiaan yang selalu tumbuh dan rezeki yang berlimpah, begitulah makna namanya. Sesuai harapan kami sebagai orangtua. Semoga putri kami ini selalu membawa kebahagiaan dimanapun ia berada, bukan kebahagiaan sementara tapi kebahagiaan yang selalu bertunas, mengakar dan tumbuh besar. Selain itu, karena selama kehamilannya rezeki seolah mengalir bagai ditumpahkan dari langit pada keluarga kecil kami, maka begitulah juga yang kami harapkan akan terjadi padanya.

Asal-Usul Pepatah Surga Ada Di Telapak Kaki Ibu

Friday, April 12, 2013
Asal-Usul Pepatah Surga Ada Di Telapak Kaki Ibu



Setelah saya pikir-pikir, sekarang saya jadi tahu kenapa ada pepatah yang mengatakan bahwa surga ada di telapak kaki ibu. Hal ini saya ketahui setelah melalui proses riset yang amat melelahkan dan seperti hal-hal yang terjadi di muka bumi, pengalaman lah yang membuka tabir segalanya. :D

Coba kita telaah sejenak, kenapa pepatah tersebut tidak menempatkan surga di kepala ibu, atau di perut ibu. Padahal kan bagian tubuh tempat kita tumbuh waktu jadi janin itu rahim yah, yang terselubung di perut?. Hayoooo, siapa bisa jawab.

Ini Alasan Kenapa Hamil Itu Menyenangkan

Sunday, February 3, 2013
Alasan kenapa hmil itu menyenangkan

Dulu, saya suka heran sama perempuan yang hamil berkali-kali. Di benak saya saat itu, "Apa ngga capek ya hamil terus" atau " Kan katanya melahirkan sakit, kok masih mau terus sih".

Ternyata setelah mengalami sendiri, saya jadi tahu mengapa hamil itu ngga bikin bosen, mauuu terus. Kalau menurut saya pribadi ada beberapa alasan tak terbantahkan

Bisa Makan Sepuasnya

Menunggu..... ( Gambarku Bercerita )

Monday, January 28, 2013

Menunggu.....

Saya yakin, semua orang pasti setuju kalau yang namanya menunggu itu adalah sesuatu yang sangat membosankan. Menunggu seseorang, menunggu panggilan kerja, menunggu pengumuman lomba, menunggu di dokter, apa sajalah. It's soooooo boring.

Tapi dari semua jenis penungguan eh maksud saya penantian yang paling sakit itu adalah penantian yang kita tidak tahu kapan yang ditunggu akan datang.

Saya pernah mengalami yang namanya penantian tanpa kepastian. Setelah hampir lima tahun menikah sesuatu yang dinanti-nanti seluruh pasangan suami istri di muka bumi ini tidak juga menampakkan tanda-tanda kehadirannya. Si buah hati, titipan Allah yang begitu suci. Berbagai usaha telah kami jalani, dari terapi, pijet, sampai hampir melakukan inseminasi buatan.

Namun alhamdulillah lima bulan yang lalu penantian saya berakhir, doa-doa saya terjawab, makhluk mungil titipan Ilahi bersemayam di rahim saya. Rasanya sungguh luar biasa, Amazing...

135933752446040056
Bahagia sudah pasti.  Namun yang paling istimewa dari semua itu adalah perlakuan suami yang sangat khusus. Sudah mahfum kalau yang namanya ibu hamil itu badannya akan pegal-pegal di masa-masa kehamilan. Saat saya mengutarakan kepada suami keluhan saya tersebut, esoknya buru-buru suami membelikan kasur baru buat saya. Duuh terharu banget melihat perhatiannya, padahal udah diganti juga kasurnya ya tetap saja pinggang saya masih pegal-pegal :)

Begitu pun dengan pekerjaan rumah tangga. Kami memang tidak memiliki pembantu selama ini, karena hanya tinggal berdua di rumah rasa-rasanya belum membutuhkan asisten untuk pekerjaan sehari-hari. Apalagi saya adalah perempuan bekerja, maka lebih praktis kami melakukan semua secara instatn. Cucian ke Laundry, makan tinggal beli. Namun pekerjaan seperti mencuci piring, mengepel dan menyapu rumah tetap saya yang melakukan.

Setelah saya hamil??. Suami saya yang sangat baik hatinya itu mengambil alih semua pekerjaan rumah tangga. Dari mulai mencuci baju, mencuci piring, ngepel, bersih-bersih rumah semua dilakukannya. Berasa perempuan paling beruntung di dunia.

1359337716604418702
13593377541697396989
13593377861181116843
Biasanya ngga seberantakan ini lho :)


Dan sementara suami saya berlelah-lelah di dapur, apa yang saya lakukan ?.

Suami membebaskan saya bersantai di ruangan pribadi yang saya sebut my inspiration corner. Membaca, menulis, nonton tivi, apa sajalah yang penting saya nyaman. Di salah satu sudut rumah yang telah disulap suami menjadi ruang privat untuk saya. Memang dari dulu saya bermimpi ingin memiliki perpustakaan pribadi. Walau belum benar-benar berfungsi sebagai perpustakaan ( koleksi bukunya masih sedikit) tapi sudut ini selalu menjadi tempat saya menghabiskan waktu-waktu senggang.

13593378341753852177
13593378641551776232
Di sudut inilah tulisan-tulisan saya lahir, beberapa memenangkan lomba, bakan tivi yang ada disitu pun hadiah hasil lomba yang saya ikuti.

Selama hamil ini saya memiliki lebih banyak waktu lagi untuk menulis, apalagi ditambah keringan tanganan suami yang dengan ikhlas mengambil alih pekerjaan saya. Suamiku idolaku laaah pokoke judulnya.

Kehamilan itu memang sesuatu yang menakjubkan. Anugerah terindah dari Yang Maha Kuasa. Ditambah lagi peran suami yang tidak segan-segan memberi perhatian lebih membuat masa-masa ini sebagai masa keemasan bagi saya.

Saya ingin momen ini abadi, ketulusan yang dicurahkan suami untuk saya, lebih dari apapun yang saya harapkan.

Ya Allah Beri Aku Kekuatan. Aida MA

Tuesday, January 8, 2013
Memasuki usia kehamilan ke 5 bulan ini saya semakin berhati-hati dalam bersikap. Katanya di usia ini bayi sudah bisa mendengar dan ikut kontak batin dengan ibunya. Makanya saya diingatkan suami untuk lebih menjaga emosi, ngga gampang marah, dan menjaga kata-kata yang keluar dari bibir saya. Setiap malam, saya luangkan waktu untuk bercerita kepada si calon buah hati ini. Untung saya tinggal dengan tante yang punya anak masih kecil-kecil jadi ada stok bacaan anak yang bisa saya bacakan, ngga perlu beli. Kisah-kisah para nabi dan kisah bermakna. Saat itulah saya merasakan " me time" dengan bayi saya.

Kalau mengingat-ngingat perjalanan panjang saya sampai hari ini rasanya bersyukur banget untuk setiap tetesan rezeki yang diberi Allah. Namun ada saat-saat saya teringat masa-masa berat yang saya jalani. Bukan bermaksud mengingat yang sedih-sedih, tapi hanya berbagi kisah saja.

Betapa berat rasanya, 4,5 tahun menikah belum ada tanda-tanda kehidupan di rahim saya. Gerah rasanya setiap ada orang yang bertanya tentang isi perut saya. Tidak di acara pertemuan keluarga, di undangan, lebaran bahkan ketemu teman lama pun pertanyaannya sama. Ngga cukup sampai disitu, SMS, BBM-an, bahkan teman FB pun seperti tak bosan-bosannya menanyakan pertanyaan yang itu-itu saja.

" Sudah isi win?".  " Jangan ngejar karir aja, inget umur lo".

Duuh Sedih sekali rasanya. Hati saya seperti teriris-iris saat mendapat serbuan pertanyaan seperti itu. Terkadang sempat terlintas di benak saya, Ya Allah apa salahku, mengapa ujian ini begitu berat. Secara tidak sadar saya jadi menarik diri dari pergaulan. Saya jadi enggan ke acara kumpul-kumpul keluarga seperti arisan. Acara kantor suami pun sering saya hindari, karena pembicaraannya ngga jauh-jauh dari tentang anak dan printilannya. Kalau hanya bicara anak sih saya senang mendengarnya, tapi kalau udah sampai ke semua mata menuju ke saya, hih rasanya kayak didakwa, apalagi saya merasa ada sebagian kecil yang menuduh seolah-olah sayalah sumber masalah ketidakhamilan ini. 

Saat mudik lebaran pun, saya jadi enggan keluar rumah, Kerjaan saya hanya mendekam di kamar. Saat suami mengajak saya bersilaturahmi ke tetangga  dengan enggan akhirnya saya ikut juga. Soalnya kan setahun sekali, masa ngga sowan. Tapi, lagi-lagi perasaan saya harus terlukai dengan pertanyaan menyebalkan itu. Apalagi ditambah tatapan mengasihani. Saya paling tidak suka dikasihani orang. Akhirnya acara silahturahmi pun berbuah amarah bagi saya. 

Bersyukur saya memiliki suami yang sabarnya luar biasa. Ia yang selalu menguatkan saya. Walaupun saya tahu di dalam hatinya juga pasti merasakan hal yang sama dengan saya. Sering di malam-malam sepi, di sujud-sujud saya berdoa, " Ya Allah beri aku kekuatan menjalani semua ini". Saya tidak ingin menggugat Allah, saya percaya semua adalah takdirNya, dan saya sungguh ikhlas akan semua ketentuanNya. Namun sebagai manusia biasa, ada keterbatasan dalam diri untuk menerima rasa terpuruk dan tak berdaya.

Mungkin yang bertanya pada saya tersebut tidak tahu bagaimana usaha saya dan suami yang tak kunjung putus. Ikhtiar dalam menjemput rezeki yang dinanti-nantikan semua pasangan. Mulai dari periksa ke dokter. Ngga main-main, periksa kesuburan itu menyakitkan saudariku. Bayangkan sakitnya saat anda haid, kalikan sepuluh. Entah berapa jarum suntik yang menembus kulit saya. Periksa darah, periksa hormon, semua diperiksa. dari mulai luar sampai ke dalam. Namun bersyukur ternyata semua normal, saya tidak sampai mengalami yang namanya rahim ditiup, karena katanya luar biasa sakit. Saya pun tidak harus minum obat apapun karena hasil pemeriksaan tidak ada yang bermasalah di diri saya.

Disamping waktu, tenaga, tekanan psikis, tidak sedikit biaya yang harus kami keluarkan. Sekali datang ke dokter sudah bisa dipastikan minimal 1,5 juta melayang dari dompet. Sempat disarankan oleh salah seorang dokter agar kami menjalani inseminasi buatan atau sekalian bayi tabung. Tapi kami menolaknya, karena kami yakin Allah punya rencana yang lebih indah untuk keluarga kami.

Tidak putus asa, kami mencoba cara alternatif. Saya pernah dipijet, katanya untuk memperbaiki letak rahim, siapa tahu rahim saya terlalu naik atau terlalu turun. Dan pijet itu juga sakit saudariku, percayalah. Awalnya saya enggan melakukannya karena toh dokter sudah bilang saya baik-baik saja, namun tak tega rasanya melihat ibu saya. Beliau yang menyarankan saya untuk pijet, katanya siapa tahu berhasil. Ya sudahlah ngga ada ruginya pikir saya. Mencari tukang pijet juga bukan perkara mudah. Kami sempat ke pelosok desa di Siantar, saat ada yang bilang disana ada tukang pijet yang sudah banyak membuat oarng hamil. Ternyata saat kami akan mengunjungi, si nenek tukang pijet keburu dipanggil Ilahi. Benar-benar ujian kesabaran.

Masih tidak cukup, kami pun menerima saran-saran orang. Dari mulai makan kurma ijo yang katanya berkhasiat, disuruh makan delima hitam, segala macam yang katanya berkhasiat. Bahkan dari seorang teman yang 11 tahun baru dikarunia anak kami mendengar cerita yang lebih miris lagi. Sampai harus minum ramuan yang pahitnya luar biasa, makan torpedo kambing, segalanya dicoba. Namun saya tidak sampai seekstrim itu. Kurma ijo kami konsumsi, karena menurut hemat saya kurna memang berkhasiat untuk kesehatan. Saya lebih percaya dengan khasiat alami makanan yang terjamin kesehatannya dibanding mencoba-coba ramuan yang saya tidak yakini. Segala sumber protein kami konsumsi, mulai dari kecambah, kerang, segala macam seafood  sampai madu.Empat tahun berlalu, tak satupun usaha tersebut membuahkan hasil

Hai, saudariku, lihatlah ikhtiar kami. Percayalah kami menginginkannya lebih dari siapapun, lebih dari orang-orang yang bertanya, yang begitu perhatiannya setiap saat tanpa kenal lelah melempar pertanyaan bernada sama.

Rezeki, jodoh pertemuan, maut, semua sudah tertulis di Lauhul Mahfudz-Nya. hanya Dia yang tahu kapan saat itu sampai pada kita. Rezeki tidak akan tertukar, baik waktu maupun takarannya.

Sungguh, untuk semua perasaan sakit, terhina yang saya terima bertahun-tahun tersebut rasanya lunas dalam sekejab, hilang tak bersisa. Saya berterima kasih untuk semua bentuk perhatian yang mungkin tidak saya pahami dari orang-orang sekitar saya. Saya yakin Allah tak akan memberi ujian kepada hambanya melebihi batas kemampuannya.

Teruntuk semua wanita yang sedang menunggu kehadiran si buah hati, semoga Allah memberi kekuatan kepada kita dalam penantian panjang yang hanya Dia yang tahu kapan berujung. 

Teruntuk Saudariku yang lain, masih ingin bertanya?. Think Again


Kun Fayakun

Thursday, March 15, 2012


Katakanlah alam semesta ini terbentuk oleh sebab akibat. Dan kita manusia dan segala isinya terhubung secara tidak kasat mata oleh benang yang bernama takdir. Sesuatu tidak akan terjadi kalau yang lain belum terjadi. Si A tidak akan menjadi A kalau B belum menjadi B.

Jadi apa yang dilakukan Jono akan berpengaruh terhadap Joni dimana bila Joni tidak melakukan itu maka Juminten akan gagal melakukan yang lainnya sehingga kalau Juminten gagal akibatnya Jumadi tidak akan berhasil melaksanakan misinya, maka dunia akan kacau balau .

Ibarat sebuah lukisan yang terbentuk dari campuran berbagai warna, dari ratusan garis yang dihubungkan oleh beribu titik. Semua saling terhubung menciptakan harmoni sehingga sim salabim jadilah lukisan bunga matahari.

Sebenarnya saya mau ngomong apa sih??

Jadi gini ceritanya, tadi siang saya lagi di toilet kantor. Disitu ada cewek yang sebelahan sama divisi saya . Selama ini kalau ketemu di kamar mandi, di mushola, di lift, saya dan dia tidak pernah saling sapa. Tapi hari ini saya tergerak untuk menyapanya.

Adegan di Toilet

Sambil cuci tangan di wastafel, lirik-lirik ke kaca, sapa ngga ya, sapa ngga ya. Sapa ngga sapa ngga sapa. Oke .

Setelah basa-basi nanyain udah sholat belum, bicarain ac yang terlalu dingin, trus percakapan berlanjut.

Saya :“ Mba udah lama ya nikahnya?”
Si Mba : “ Iya, udah 6 bulan”
Oooo ( dalam hati, masih lamaan aku dong udah 4 tahun )
Si Mba : “ Udah punya baby mba ?”

Detik itu saya  langsung menyesal menyapa, tau gitu dari tadi diem aja, daripada ditanyain pertanyaan itu lagi. Namun demi kesopanan saya pun menjawab

Saya : “ Belum mba, hehehehe ( dalam hati meringis)
Si Mba ; “ Wah sama dong mba, saya juga belum ( pelukan berasa senasib)

Dan seterusnya akhirnya saya dan dia malah mengobrol panjang lebar . Banyak banget yang kami omongin yang menghantarkan kami ke satu kesimpulan. Semua hal ada sebab akibatnya.

Setelah keluar dari toilet saya jadi mikir. Hmm bener juga yah kata si mba tadi bahwa semua itu udah ada yang ngatur, jadi ga perlu sedih kalo belum dapet apa yang kita inginkan.

Nah disinilah saya mulai berpikir tentang alam semesta seperti yang di paragraph pertama tadi. Jadi saya mau menganalisa, bagaimana proses terlahirnya seseorang ke dunia yang fana ini. Hasil analisa sementara saya begini.

Memiliki anak itu, bukan hanya antara si suami dan istri. Bukan pula tentang ayah, ibu, dan anak itu kelak. Tapi ada suatu system yag lebih besar dari itu. Bahwa kehadiran seorang manusia di bumi ini ada pengaruhnya dengan kehadiran orang lain.

Dalam kasus ini, saya mengambil contoh, saya dan suami yang terpaut usia sebanyak lima tahun.

Di dalam AlQuran dikatakan, bahwa sejak seorang anak di dalam kandungan, maka telah ditulis tentang rezeki, jodoh dan umur, dan jalan hidupnya. Saat suami saya lahir, maka malaikat menulis di dalam kitab lauhul mahfuz nya.

Nama : Teguh S
Rezeki : Bekerja di perusahaan X di sumatera utara
Jodoh : Windi Widiastuty, bertemu di usia 29 tahun.Beda usia 5 tahun
Umur : YYY, penyebab : ZZZ

Saat suami saya dilahirkan pada Juni tahun 1978. Pada bulan itu terjadi ledakan pertama wahana antariksa di GEO (Geostationary Earth Orbit) .Yang mana saat itu Ayah dan ibu saya masih pacaran di Medan. Dua tahun kemudian, saat suami saya baru selesai disapih ibunya, ayah dan ibu saya memutuskan menikah.

Karena saya sudah ditakdirkan untuk berjodoh dengan suami dimana saya dan suami tertulis terpaut 5 tahun, maka saya harus lahir di tahun 1983,makanya saya tidak bisa menjadi anak pertama ibu saya. Ahirnya tahun 1981 setahun setelah pernikahan mereka abang saya lahir.

Dimana saat abang saya masih di dalam kandungan, ditulislah jalan hidupnua, ia akan berjodoh dengan seorang wanita bernama Roslina yang terpaut umurnya sebanyak 4 tahun, maka saat itu orang tua kakak ipar saya kelak pun harus sabar menunggu mendapatkan bayi perempuannya demi kesesuaian cerita tadi.

Nah di satu sisi, kelak saya akan dikenalkan ke suami melalui salah seorang teman kuliah saya yang nantinya adalah teman kerja suami. Nantinya di saat abang saya masuk sekolah, saya merengek-rengek kepada ibu saya untuk ikut sekolah, akhirnya saya kecepetan 1 tahun masuk SD. Sehingga usia saya dan teman kuliah saya tadi harus berbeda 1 tahun, Dia harus lebih tua dari saya. Maka harus diatur pula kapan tepatnya lahir teman saya tersebut. Karena saya lahir tahun 1983, maka di tahun 1982 dia harus brojol, sebutlah namanya Wati.

Sementara itu, pada tahun 1960, seorang bayi laki-laki lahir, kita namakan di Albert. Jalan hidupnya tertulis nantinya di umur 40 dia akan menjadi atasan saya di perusahaan Y. Nah karena di jalan hidup saya, saya akan kerja di BRI pada usia 22 tahun. Berarti usia kami akan terpaut sebanyak 18 tahun.

Maka saya harus lahir saat Mr Albert umur 18 tahun, dan suami saya umur 5 tahun dimana teman saya Wati harus berusia 1 tahun.

Terserah mau percaya atau tidak, mau setuju atau tidak. Analisa saya tersebut, akhirnya membawa kesadaran penuh kepada saya. Bahwa kelahiran seseorang itu sangat banyak hal yang mempengaruhi. Bukan tingkat kesuburan suami dan istri, bukan pula factor kuantitas bertemu. Tapi memang system yang sudah diatur sampai rigit terkecil oleh yang Maha Kuasa.

Kun maka Kun. Ga pake tawar menawar.

Mau ada gunung meletus, gempa bumi, tsunami kalau memang seorang bayi harus lahir, ya lahir dengan selamat. Tidak peduli seberapa dahsyat bencana yang ada.

Kemarin-kemarin saya sempat sediih banget, kalau ada yang nyinggung-nyinggung soal isi perut saya. Kejadian saat lebaran. Baru rumah pertama bertandang saya langsung diberondong dengan pertanyaan, " Udah isi Belum?, ditunda ya?, kapan lagi ?. Duuuh, kalau saja yang nanya itu tahu bagaimana perasaan saya. Tapi sekarang, saya ingin selalu berpositif thinking padaNya. Karena sudah begitu banyak doa-doa saya yang dijabahNya, kalau ada satu dua yang belum terkabul, hanya belum waktunya saja.

Teman-teman pasangan suami istri senasib, saya ingin mengatakan hal ini. Mungkin terlalu sering kita mendengar orang berkata “ Sabar, semua ada waktunya”. Atau “ Coba berobat kesini, manjur lho”. Terlalu sering pertanyaan-pertanyaan yang mengusik telinga kita. Bisa jadi pertanyaan itu memang bentuk kepedulian, atau hanya ingin tahu saja, atau apalah yang hanya si penanya yang tahu. Tapi pastinya dibalik semua itu, memang ada suatu rahasia yang membuat kita harus menunggu lebih lama dari orang lain.

Siapa tahu, calon baby kita kelak harus lahir beberapa tahun setelah seorang pria soleh dihadirkan dulu melalui rahim seorang wanita di suatu tempat yang entah, jika bayi itu perempuan. Siapa tahu, nantinya ia akan menjadi penemu bahan bakar yang terbuat dari debu pada tahun 2028  sehingga lahirnya harus tepat hitung mundur saat ia berumur 25 tahun.

Atau bisa jadi calon bayi kita harus menunggu untuk meramaikan hiruk pikuk dunia ini, karena si pemilik alam rahim itu sendiri, Sang Rahim ( Maha Pengasih) masih ingin mengajarinya banyak hal di sana

Anggap saja, Yang Kuasa masih ingin mendengar doa di sujud-sujud panjang kita. Mungkin pula, dia ingin menguatkan mahligai rumah tangga kita dengan membuat kita selalu mendukung satu sama lain. Ia terlalu sayang kepada kita sehingga ingin memberi suatu rasa nikmat dengan dosis tinggi yang mungkin  orang lain tidak rasakan pada saat kita menerima titipannya kelak

Apapun itu, seperti yang sudah-sudah, sebagai pemeran di panggung sandiwara ini kita harus mengikuti skenario yang sudah di tulis Nya.




Custom Post Signature