Istri Selalu Salah?

Saturday, February 18, 2017
Istri Selalu Salah?

Judulnya kok nelongso amat ya.



Ini gegara status seorang ibu yang seliweran di timeline saya.

Disitu si ibu nulis kalau dia hanyalah wanita biasa, yang tak luput dari dosa dan salah. Namun seberapa banyak pun yang dilakukannya sampai ia lupa makan, lupa mandi dan lupa akan kepentingan pribadinya demi kepentingan keluarga, eh tetap juga disalahkan suami.



Baca punya Gesi :
Ibu Boleh Mengeluh Kok



#Save_Emak2
SAYA hanya manusia biasa yang tak luput dari dosa dan salah, iyaa ini lah SAYA yang merangkap jadi IBU sekaligus IRT...
. Bangun kesiangan yang salah SAYA
. Masak ke siangan + gak enak yang salah SAYA
. Anak sakit yang salah SAYA
. Anak jatoh yang salah SAYA
. Anak gak doyan makan yang salah SAYA
. Anak gak doyan nyusu yang salah SAYA
. Anak rewel yang salah SAYA
. Cucian baju + piring numpuk yang salah SAYA
. Setrikaan baju numpuk yang salah SAYA
. Rumah berantakan yang salah SAYA
. Kamar mandi kotor yang salah SAYA
. Kamar tidur berantakan yang salah SAYA
. Air matang habis yang salah SAYA
. Sampah dapur numpuk yang salah SAYA
. Uang bulanan habis tak tersisa yang salah SAYA
. Dll
dosa apakah saya? Sampai2 begitu banyak salah yang saya perbuat. Bahkan saking banyaknya terkadang saya juga sering pelupa yaa LUPA yang menjadi kebiasaan.
. Lupa mandi, sehari sekali udah alhamdulillah
. Lupa makan, klo gak berasa laper gak akan makan
. Lupa sampoan, klo gak berasa gatel banget gak bakal sampoan
. Lupa gosok gigi, 1hr sekali aja udah alhamdulillah
. Lupa gmn caranya manjain diri sendiri
. Lupa gmn caranya nangis karna kadang selalu berusaha pura2 kuat dan gak cape
. Lupa gmn caranya buat sabar saking banyaknya sabar
. Lupa gmn caranya tidur pules minimal 7jam full tanpa bangun tengah malam bikin susu ganti popok dll
Nikmat ini sungguh luar biasa rasanya,,,,
semoga lelahku menjadi berkah menjemput surga yang dinantikan.
Aamiin.




Membacanya kok saya sedih yah. Sedih sekaligus sebel.

Iya sedih karena saya tahu, banyaaaak banget istri-istri seperti gambaran di status itu ada di sekitar saya. 

Bangun kesiangan : salah istri

Rumah berantakan : salah istri

Masakan ngga enak : salah istri

Kerjaan rumah ngga beres : Salah istri

Pokoke suami taunya pulang ke rumah, rumah dalam keadaan bersih,rapi dan wangi.

Padahal dia ngga tau seharian si istri berjibaku ngurus anak. Yang tadinya rumah udah diberesin rapi, eh si kakak minta buatin kapal-kapalan dari kardus. Kapal jadi, adeknya minta buatin pudding. Puding dimakan berserakan. Belum sempet beresin, kakaknya minta mandi. Kelar mandiin kakak, adeknya pup, gitu terus sampe si papa pulang, dan yang dilihatnya adalah rumah berantakan. Tinggal salahin istri.

Itu baru perkara beberes rumah, belum perkara anak.

Anak sakit : salah istri

Anak jatuh : salah istri

Anak ga doyan makan : salah istri

Anak rewel : Salah istri

Ini gengges banget deh kalau ada suami macam gini.

Emangnya tuh anak, cuma anak si ibu doang, bapaknya ngapain?

Padahal saat anak jatuh, anak sakit, anak ngga doyan makan, yang pusing tujuh keliling itu ibunya. Yang ngga bisa tidur di malam hari itu ibunya.

Maka saat ada suami yang nyalahkan istri untuk kejadian itu, rasanya pengen di smekdon aja rasanya.

Saya baca di sebuah web parenting, bahwa sebuah rumah tangga yang isinya salah satu selalu menyalahkan yang lain atau keduanya saling menyalahkan adalah sebuah rumah tangga yang tidak sehat.

Ya gimana mau sehat kalau kondisinya demikian.

Ceria tidaknya sebuah keluarga itu ya tergantung istri. Kalau istri bahagia, riang maka biasanya seisi rumah juga bakal ketularan bahagia. Sebaliknya saat istri ngambek, sedih,murung, seisi rumah juga kecipratan auranya.

Ini saya ngerasain bener. Kalau saya lagi migren aja, dan ngga bisa ngapa-ngapain, rumah langsung heniiiing gitu, ngga rame. Kalau saya sehat, suami dan anak-anak heboh yang minta main kesanalah, kesinilah.

Happy mom raise happy kids.

Maka biar rumah tangganya sehat, ya emaknya juga harus sehat, tidak sering disakiti hatinya.

Karena hati seorang istri itu bakal patah saat suami selalu menyalahkannya.

Sebenarnya apa sih penyebab suami kok sering nyalah-nyalahin istri begitu?

Menurut saya penyebabnya adalah tidak adanya rasa saling memahami diantara suami istri.

Kenapa tidak memahami?


Karena KURANGNYA KOMUNIKASI

Iya, menurut saya mah semua itu bisa disebabkan salah satunya karena komunikasi yang tidak berjalan baik di keluarga.

Bayangkan kalau seharian kita udah capek masak di dapur. Pas giliran suami makan, eh ternyata rasanya kurang enak. Bukannya menyemangati istri, si suami malah nyalahin si istri “ Gimana sih ma, masa masak gini aja rasanya hambar, bisa masak ngga sih?”

Wah, kalimat suami yang demikian itu bisa bikin hati seorang istri patah berkeping-keping. Kepercayaan dirinya bias melorot sampai titik terendah.

Nah biasanya, yang sering saya lihat, si istri bakal diam saja. Mungkin dalam hatinya sedih luar biasa, tapi di permukaan ya dia diam saja. Tidak menunjukkan bahwa hal itu menyakitinya.

Karena suami ngga tau kalau perkataannya itu menyebabkan istrinya sedih, ya besok-besok bakal diulang lagi.

Kalau kebetulan si istri adalah type introvert, bisa-bisa lama kelamaan blio akan kehilangan kepercayaan diri karena selalu dianggap salah. Abis itu lama-lama dia depresi . Karena depresi dia jadi berlaku kasar ke anak. Anak jadi kurang kasih sayang. Kalau kurang kasih sayang, bisa jadi si anak jadi sosok yang kasar juga.

Happy mom raise happy kids.

Jadi, kembalinya ke anak-anak kita, ya anak-anak si suami itu juga

Makanya , saat seorang suami menyakiti hati istri, dia sudah ikut menyakiti anak-anaknya.

Karena itu buat para istri :

KOMUNIKASIkanlah perasaanmu dengan pasangan. Jangan pernah memendam perasaan sendiri.

Mungkin ada yang berpendapat bahwa istri yang baik itu yang nurutan, yang ngga banyak protes, yang ikhlas terhadap apapun perlakuan suami. Well, itu Cuma di angan-angan aja .

Iya mungkin kamu bakal dianggap istri penurut, tapi kamu sedih, kamu nelangsa, maka apa artinya sebutan istri penurut itu. Kita menikah kan bukan untuk dapat sebutan istri penurut, tapi untuk hidup dengan kasih sayang bersama suami.

Karena itu, jika kamu merasa apa-apa kok kamu selalu disalahin, komunikasikanlah dengan pasangan.

Omongin apa-apa yang bikin kita sedih, yang bikin kita ga suka diperlakukan seperti apa. Kalau dikomunikasikan dengan baik tentu ngga akan ada salah-menyalahkan.

Saat istri bangun kesiangan , si suami langsung sebel, ngomel

“ Kenapa sih Mama, kok bangunnya kesiangan, papa kan jadi kesiangan juga”

Nah kalau suami marah hanya gara-gara kita bangun kesiangan, sebaiknya dijawab aja oleh si istri.

“ Iya mas, aku kesiangan, karena tadi malam boboin si kakak sampai tengah malam”

Jangan diam saja, kalau memang kita kesiangan karena begadang jaga anak ya disebutkan. Biar suami juga ngeh bahwa kesiangannya kita bukan yang disengaja, ngeh juga kalau anak kita sakit. Malah harusnya ya ajak aja dia ikut begadang sekalian, biar sekalian tau.

Pun saat anak sakit, anak jatuh, katakan bahwa kita juga sedih, jadi ngga usah nambahin perasaan bersalah lagi.

Jangan malu ngungkapin perasaan kita ke suami kalau dia nyalah-nyalahin kita, bilang bahwa kita ngga suka disalahin, biar suami tahu. Karena kadang yang namanya suami itu ngga peka hatinya.

Mereka terkadang harus distated bahwa kita marah, bahwa kita bΓͺte, bahwa kita ngga suka, karena kalau ngga ya tidak tahu.

KOMUNIKASI adalah penjembatan kesalahpahaman dan perekat hubungan suami istri.

Namun memang ngga semua kejadian saat suami marah or nyalahin kita, kita harus jawab. Ada saat-saat kita perlu diam saja.

Pernah pas Mas Teguh pengen beliin mainan buat tara. Jam udah menujukkan pukul 7 malam, trus dia nyuruh saya buru-buru ganti baju, biar toko mainannya ngga sempet tutup. Secepet-cepatnya saya ganti pakaian ya tetep makan waktulah. Bener sampe di tempat, tokonya udah tutup. Trus Mas teguh marah dan menyalahkan saya.

“ Tuh kan ade, coba tadi cepet dikit ganti bajunya kan masih keburu.

Kalau begini sih saya milih didiemin aja.

Kenapa?

Karena sebenarnya mas Teguh bukan marah sama saya. Dia hanya marah karena tokonya tutup sehingga ngga bisa beliin mainan untuk anaknya. Kan ngga mungkin dia marah sama tokonya, lagian pegawai toko juga udah ga ada. Yang ada di hadapannya ya saya, jadi saya yang dimarahin..

Jadi dia marah Karena pengen marah aja.

Kalau yang kayak gini saya diemin aja. Paling besoknya kalau udah lupa, bakal saya ajak lagi ke toko itu.

Apa artinya kita ngga boleh mengeluh?

Iya, saat baca komen-komennya,  ada yang bilang kalau ibu-ibu yang ngeluh itu ngga ikhlas. Duh. Lha gimana, masa udah ngerjain pekerjaan rumah tangga sendiri, sampai lupa makan ,lupa mandi, masih disalah-salahkan juga, kan yang ka**ret suaminya, bukan soal ikhlas ga ikhlas istrinya. Ih gemes sama yang komen.

Ngga lah moms, kita bolehlah ngeluh. Mengeluh itu kan manusiawi. mengeluh bukan berarti ngga ikhlas. mengeluh mungkin pertahanan terakhir kalau udah ngga didengerin lagi.

But, tetep menurut saya, komunikasi itu harus dilakukan

JANGAN BAPER

Yup, jadi para istri juga kadar bapernya boleh dikurangi. Karena memang ada saatnya suami tuh suka marah ngga jelas entah karena apa.

Mungkin karena banyak kerjaan di kantor, mungkin tim bolanya kalah, atau mungkin dia lagi bokek. Kalau marah model begini, udah diemin aja.


Cintai Dirimu

Iya kalau diri sendiri ngga cinta , jangan harap orang lain melakukannya.

Jadi saat kamu merasa apa yang dilakukan suami membuatmu tersakiti, bicarakan. Jika ngga bisa juga, minta bantuan konselor.

Kalau sering disalahkan suami bukan berarti kamu yang salah mutlak, jadi jangan nrimo aja kalau sampai ada kekerasa verbal.

Buat para suami di luaran sana.


Ketahuilah bahwa mengurus pekerjaan rumah itu adalah never ending story nya para istri. Jangan pernah sekalipun menyalahkan istri atas 3 hal berikut :

-rumah berantakan

- cucian belum dijemur

-setrikaan menumpuk

Kamu menikahi seorang wanita bukan seorang pembantu. Jadi seharusnya kamu menyediakan ART untuk membantu istrimu mengerjakan pekerjaan rumah tangga.

Jika kamu tidak sanggup melakukannya, dan istrimu bersedia melakukannya, maka berterima kasihlah 100 kali lipatnya. Karena setiap penghargaan darimu sekecil ucapan terima kasihpun bakal menggugurkan rasa lelahnya.

Kemudian, jangan pernah pula kalian salahkan istri untuk hal berikut :

- Anak jatuh

- Anak sakit

- Anak ngga mau makan

Karena percayalah, orang yang paling repot saat anak kalian jatuh, sakit, ngga mau makan itu ya dia, istrimu, bukan dirimu. Jadi ngga ada seorang ibu yang ingin anaknya sakit, jatuh atau ngga lahap makannya.

Maka saat itu terjadi, saat anak sakit atau saat anak jatuh tunjukkan rasa khawatir alih-alih marah. Ambil alih pekerjaannya yang lain kalau perlu. Karena sudah menjadi hal lumrah, satu dua hari anak sakit, maka hari ketiga istrimu yang bakal jatuh sakit.

Tau apa artinya?

Yang repot ya dirimu juga nantinya. Makanya, jangan salahkan mereka.


Buat para remaja

Keluhan ibu-ibu di temlen itu menunjukkan bahwa yang namanya menikah itu ngga gampang. Dan mencari suami yang mengerti perasaan istri itu ngga mudah. Maka bagi kalian yang berencana menikah, lakukanlah wawancara singkat or Tanya-tanyalah minimal tentang pandangan-pandangan hidup blio, tanya tentang pendapatnya soal pekerjaan rumah tangga. Apakah dia yg berpikiran tugas rumah adalah tugasnya istri doang atau dia juga mau bersama-sama melakukan.

Apakah dia mau ikut urus anak atau bagi dia tugas istri urus anak, sedangkan suami fokus cari nafkah. Tanya hal-hal yang menurutmu penting biar punya gambaran menghadapinya ntar.

Ga ada jawaban salah benar. Yang ada, kira-kira kamu bisa ga kompromi dengan pandangan dan jawaban-jawabannya. Biar ga kaget aja ntar.

Penting juga memilih pasangan yang memiliki selera humor yang bagus, karena menikah itu banyak awan-awannya dek, jadi kita akan jauh lebih relaks saat bersama pria yang mudah ketawa untuk hal-hal remeh. Karena kemungkinan dia bakal gampang memaafkan kesalahan-kesalahan kecil.

Iyalah pria humoris biasanya ngga gampang marah.#uyel2Masteg.

Seperti doa si ibu di status, semoga segala yang dilakukan para ibu di dunia ini menjadi peringan langkahnya di kemudian hari. AAmiin


















36 comments on "Istri Selalu Salah?"
  1. jadi ibu bahagia yuk, biar seisi rumah ikut bahagiaaa... hehehe

    ReplyDelete
  2. Amin
    Kalo terlalu penurut malah jadi robot ya..melaas

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaaa, karena kita juga boleh kok menyuarakan pendapat dan perasaan kita

      Delete
  3. PR besar utk yg punya anak laki. tunjuk diri sendiri.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, ajarin anak laki2nya untuk memuliakan wanita

      Delete
  4. Kalau menurutku suami suka nyalahin istri juga terbentuk dari mindset yg terbangun selama ini kalau mengurus rumah dan anak itu kerjaan istri. Suami pokoknya cari uang aja.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah iya itu, makanya perlu wawancara singkat dengan calon suami, wawancara ngga singkat lebih baik hahahah

      Delete
  5. Rugi dong kalau istri selalu salah,,nantinya jadi istri yang tidak bahagia imbas nya jadi keluarga yg ga bahagia ya hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, pookoke kalau istri ga bahagia, imbasanya satu rumah kena

      Delete
  6. Paling suaminya gak tahu kalau kerjaan rumah itu rempong abis. Dikira dia doang yg cape nyari duit, hihi. Padahal pulang kerja bisa istirahat, kalau ibu rumah tangga? Istirahatnya sangat jarang, belum lagi gak ada liburnya kyk orang kerja. Kelewatanlah suami macam itu.

    ReplyDelete
  7. Ikut uyel-uyel cuami juga jadinya.. Hahaha..

    ReplyDelete
  8. Padahal aku udah yakin lho mau pilih jalan hidup menikah, tapi kok berseliweran yg beginian #kraiiiiiii ya, komunikasi adl kunci. Lalu perjanjian pre-nup, pentingkah?

    ReplyDelete
  9. Mhn maaf sblmny, Ini yg nulis kisah cerita nya brarti seorang ibu / istri yg kurang cerdas memahami posisi nya n kewajibannya.. yaaa kalii mandi aja g bisa atur waktu sehari 2x,kewajiban ibu Yaa memang menjaga Anak n mendidik lho! Buat suami merasa nyaman saat brada drmh itu kewajiban lho!, Pinter2 prepare waktu lah Klo g Mau di salahkan suami, jaman skrg tuh hrz JD istri yg cerdas... Jgn merasa terbebani itulah namanya n adanya pernikahan... Klo Cinta pasti g akan terbebani n mrasa di salahkan stiap APA yg dlakukan seorang istri, lg pula yg baik itu memang istri bangun hrz lebih pagi donk, Klo Mau dpt pujian Dr org yg di sayang(suami) siapkan sgala kebutuhan keluarga, namanya JG udh JD istri hadehh Masih ada aja y yg mrasa sll disalahkan.. ini mAh istri yg kemalesan biasa hidupnya sll dimanjakan JD beban pas saat punya suami n Anak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. This comment has been removed by the author.

      Delete
    2. Hanya wanita cerdas yang memahami posisinya...
      Kalo dia sadar dirinya tipe alpha women yah perasaan berontak pasti ada setiap kali disalahin terus, terlepas dari seberapa besar pemahamannya sebagai istri.

      Trus kamu bilang berarti si istri kurang cerdas memahami posisi dan kewajibannya?

      Open your eyes, mbak. Kamu itu perempuan tapi kok patriarkal sekali, sih?

      Jadi menjaga anak dan mengurus rumah, SEMUA itu kewajiban istri? Hahahaha beruntung sekali suami kamu, tinggal terima bersihnya doang*sarcastic *rolling eyes

      Mbak, kalo kamu ngerayain lebaran, buka lagi kitabnya. Ada 4 kitab yang ngebahas soal kerjaan rumah tangga itu sebenernya kewajiban siapa. Tugas istri hanya taat kepada suami.
      Perempuan harus cerdas. Jangan mempermalukan kaumnya sendiri dengan mindset seperti ini.

      Kok saya jadi berpikir begini, perempuan seperti kamu, kalo ada kasus sexual violence, pasti malah nyalahin korbannya deh.

      Mungkin kamu bisa ngomong 'perempuan harus bs atur waktu blablabla' dengan gampangnya karena anakmu masih satu...

      Atau...jangan2 dulunya kita adalah kakak seperguruan yang berasal dari yayasan PRT yang sama? LOL

      P.S untuk yang punya blog, maafkan saya yang udah lancang balas komen orang lain di blog anda. Saya cuma fans, selama ini cemen gegara jadi SR doang, tapi akhirnya gatal buat ngomen karena komen irt anak 1 diatas kaya ngejatuhin topik yang di post hari ini sekaligus semakin merendahkan wanita dalam rumah tangga. Kalo komen saya mengganggu, boleh kok dihapus.

      Delete
    3. Tangan Saya jadi gatel pengen ngetik, maaf ya Mbag yang punya blog nyunsewu,

      suami Mbag irt anak1 pasti bahagia banget punya istri kayak anda. Beruntungnya suami anda.

      Anda orang cerdas! Bisa bagi waktu sehebat itu. Btw anda punya art? Anak nya usia berapa? Kerjaan rumahnya apa saja sich?

      Gak bisa di pukul rata Mbag, walau misal wanita tidak bekerja alias full wife irt seperti anda, pasti tetap Ada Masa di Mana Mandi gak bisa dua Kali SeHari. Pas anda habis lahiran pasti Ada yang bantuin, art ato ibu anda nginep di rumah iya kan? Bayangkan nasib teman teman lain yang jauh dari rumah ibu nya. Jauh dari tanah kelahiran terus mau bayar orang tidak mampu. Saya malah berpikir pasti anda orang besar sehingga bisa tutup Mata untuk Hal begini.

      Waktu anak habis imunisasi yakin bisa Mandi dua Kali? Ingat makan? Sempat beberes? Kereeennnn, Saya sich buat BAB aja anak Saya ikut ke wc Saya pangku, sangkin rewelnya gak mau lepas dari saya.

      Bangun pagi kewajiban? Tidak juga, tergantung profesi Dan keadaan. Baru tidur jam 2 malam di suruh bangun jam 4, masak Dan siapin keperluan suami? Sementara Jam 7 istri sudah harus pergi kerja pulang sore masih beberes. Saya jamin itu bukan manusia tapi robot. Tidak semua orang bahagia seperti anda cukup mengandalkan suami untuk mencukupi kebutuhan.

      Delete
    4. Daann jangan lupa, disaat si istri pekerja ini ngeluh dan gabisa melayani suaminya dengan baik, jd si suami selingkuh. Yang disalahin si istri nya jg! 😠

      Delete
  10. Masalahnya kita udah rapi2 rumah.. semua keurus.. ikut nyari nafkah juga.. ada aja masalah yg jadi senjata suami buat nyalahin istri melulu.. suami ga pernah mau interospeksi.. selalu nyalahin istri padahal dia yg berbuat salah... parah ya makan hati.. terlalu lama rasanya bertahan hidup sama pasangan yg suka zalim seperti ini.. merasa jd pemimpin tapi berbuat sewenang2 dg istri.. kalau kemauannya tidak diturui.. langsung marah dan boikot istri didiemin berhari hari.. hehehe... cukup Allah yg bales orang2 zalim

    ReplyDelete
    Replies
    1. haha iyaa, ngomong salah, ga ngomong teteeeeup d salahin. Nasip nasip πŸ˜‚πŸ˜­

      Delete
    2. Iyaa mbak...
      Saya juga ikud nyari nafkah...
      Pulang kerja urus anak... urus rumah... urus dapur...
      Tapi kadang lelah ini tak dihargai... malah selalu disalahkan
      Sedih... kecewa... semua beradu menuju hati ini...

      Delete
  11. Aaakkk...sehari-harinya apapun kita mengerjakan semuanya, pasti ada aja celah salah, yakan? Tapi kalau pasangan memahami tidak akan menjadi masalah besar. Negur yey, nyalahin? Neylah... ��

    ReplyDelete
  12. Baca tulisan mba Windi ini kaya lg ngobrol sm tmn deket rasa tulisannya slalu ga berjarak, top abeis. Happy mom raise happy kids. Yes!

    ReplyDelete
  13. Tertarik baca karena ada komen pro-kontra nyaa.


    Hahaha...


    Seruuu...


    Hidup ini...ya beginilaah...
    Dinikmati tanpa TAPI.


    Bahagia tanpa SYARAT.


    Allah sudah menggariskan kebaikan dalam setiap rumah tangga. Dan temukanlah kebaikan-kebaikan itu di diri pasangan.


    Setuju banget!
    Kuncinya KOMUNIKASI.

    karena manusia makhluk berakal. Itu yang mengangkat derajat manusia lebih tinggi dibanding makhluk ciptaan Allah lainnya.

    ReplyDelete
  14. Kalo ampe lupa makan or mandi sih gak juga!! Tp kalo yg namanya urusan rumahtangga tp kita yg disalahin.. Hmm, sakitnya tuh disini ��

    ReplyDelete
  15. Eimm mbakkk...apa lagi suami yg ga peka..berasanya jd bukan istri..tp jd kyk ART abis...lempeng aja idupnya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. 😭😭😭😭 betul sekali mba riska.. Sy kira hny sya sndri yg sering mrsa begitu

      Delete
  16. Ini baru keluhan nestapanya istri+ibu fulltime dirumah yah.. apalagi saya yg jd istri+ibu+karyawati+anak tunggal pula(tulang punggung keluarga) πŸ˜…

    ReplyDelete
  17. Yg saya rasakan saat ini... Curhat soal anak berharap dikasih masukan. Ternyata malah kena ocehan krn menurutnya semua trjdi krn sya penyebabnya. Nelongsone reeek

    ReplyDelete
  18. Ijin komen..

    ISTRI SELALU SALAH DI DEPAN SUAMI..
    Itu AKU banget,mbak..walau anak2 saya sudah remaja,tetap saya sbg istri slalu salah depan SUAMI..kadang sy ingin menjerit dg prilaku suami sy sendiri..mmg saat ini posisi sy dg suami sy berjauhan..sy du rumah ortu sy,sedangkan suami sy tugas di kota palembang..mmg jarang lihat posisi sy antara sibuk atau tidak nya..hanya saja jujur sy kurang komunikasi saja dg suami..ketika sy tanya ke suami,kenapa abang skg jarang tlp..jawaban suami ringan:"banyak kerjaan,dek.." tapi..ketika sy lihat akun aplikasi di hp nya sedang online..di semua aplikasi sedang online..sy diam pura2 tidak tau..sy juga butuh komunikasi,butuh humoris dari sang suami..tapi apa tanggapan dari suami..?!?..tetap sy yang SALAH..akhirnya sy juga bisa seperti suami sy online dimana-mana aplikasi..namun di balik semua ini,suami malah maki2 sy yg di kata oleh suami perkataan "SAYA JIJIK DG KAMU..SAYA TIDAK SUKA LIHAT KAMU ONLINE APALAGI BALAS KOMEN ATAU UPDATE STATUS.." sy manusia normal,sy juga butuh perhatian dari suami.tp suami sy acuh,dia lebih pentingkan orang lain & pentingkan online nya dari pada sy istri nya..tapi ketika sy ikutan online seperti suami,suami sy tidak terima..bahkan sy pula yg di salahkan nya..

    Apakah sy SALAH seperti itu..?!?..
    Sedangkan suami asyik dg gudget nya,sementara istri & anak jarang kali di tlp oleh suami sy sendiri..tp klo sy tlp suami sy,slalu beralasan SIBUK & SIBUK TERUS..
    Bagaimana sy harus patuh terhadap SUAMI sy sendiri..?!?..
    Skg sy sudah masa bodoh aja lihat kehidupan suami sy..sy tegur suami sy pun,bukan nya suami mt mf..ee malahan dia menyalahkan saya pula..sebelum nya sy tidak begitu suka dg jejaring medsos.tp karena suami yg memulai nya terjun ke medsos,akhirnya sy ikutan kegiur dunia maya sampai saat ini..

    ReplyDelete
  19. pengen nangis baca nya mbaa,,,,, ternyata bukan cuma aku aja yg ngerasainn. izin share ya mbakk

    ReplyDelete
  20. Iya ba aku juga sama seperti itu.saya nikah sudah 4 tahun.dan saya menikah dengan duda beranak 3.anak 2 ikut saya dan yang bontot ikut nene nya.dan ade bungsunya ikut saya semenjaksaya menikah.saya salalu menvoba jadi yang terbaik untuk mereka sebisa saya.tapu kenapa mereka tidak pernah menganggap saya.bahakan suami saya selalu menyalahkan saya.suami saya orangnya keras.saya sudah meninggalkan dunia maya fb.ig.line.wa teman teman saya.disini saya bingung mesti cerita dengan siapa.suami saya tidak pernah menghargai saya.walau pun saya sudah mengurus ade bungsunya dan anak perempuannya 2.pun dia suka seenaknya sama saya.ya allah gimana mau mengahargai saya anak anak nya klo di sering memarahi saya depan anak anak nya.berpikir saya ingin pergi dari sini.saya tidak kuat.tapi saya tidak ingin pernikahan saya gagal lagi.saya bingung.kerjaan di rumah pun saya semua nya pegang.bahkan memasak sya harus setiap hari.mulai mengantar anak sekolah.saat itu sya ga enak bDan bahkan suami saya tidak samansekali memperdulikan saya.apa saya harus pergi.

    ReplyDelete
  21. Arrikel d atas itu sm seperti kehidupqn yg sy jalani sekarang

    ReplyDelete
  22. Assalamu'alaykum.
    Terimakasih mba windi atas artikelnya.

    Saya mengalami hal serupa. Saya selalu ingin berkomunikasi baik dengan suami, tp rasanya suami susah diajak berkomunikasi dan hanya memberi respon sesekali dan itupun seringnya dengan kata "Ya", "Tidak", dan "Tidak Tau".

    Bagaimana ya mba untuk menjalin komunikasi yang baik dengan suami jika suami memang susah diajak berkomunikasi?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature