Showing posts with label advetorial. Show all posts
Showing posts with label advetorial. Show all posts

Cerita Liburan Tahun Baru Bareng Sleek Baby Travel Wash

Wednesday, January 30, 2019

[SPONSORED POST]: Cerita Liburan Tahun Baru Bareng Sleek Baby Travel Wash




Kalian tahun baru kemarin pada kemana????

Aku perhatikan temlen IGku saat pergantian tahun kemarin, wow pada plesiran kabeh. Yang ke luar negerilah, ke luar kotalah, atau keluar galaksi. Kalo aku mah udah pastilah tyda kemana-mana, hahaha. Maklum ya sis pekerja bank, kalo akhir tahun pantang ke mana-mana. Bukan pantang sih, tapi ya biasanya kalo ngajuin cuti ga bakal Acc, karena akhir tahun gitu kan harus mastiin semua mua oke oce tiada kendala. Ya target-target, ya pelayanan karena biasanya bakal libur panjang, ya keamanan kantorlah, lalalala.

Makanya kemarin, liburan akhir tahunnya aku di dalam kota aja, staycation di hotel. Yang penting lepas dari rutinitas, kumpul bersama keluarga dan hepi-hepilah bawa Divya dan Tara. Nginepnya di hotel Santika aja, karena letaknya persis banget dengan lapangan Benteng, yang biasanya
ada pertunjukan kembang api kalo pergantian tahun. Makanya pas check-in aku langsung request
supaya dapat kamar menghadap lapangan Benteng. Alaaaah penuh ternyata. Jadi aku dikasinya kamar menghadap Wisma benteng yang juga menghadap jalan raya. And, you know what, ternyata aku beruntung, malamnya di Lapangan Benteng malah ga ada kembang api, tapi dipindah ke Wisma Benteng, wahahahahaha, jadi persis banget di depan jendela kamarku si kembang api meledak meletup. Jadi berasa dapat private show kembang api deh, yeaaaay.

Makanya ya mba, jangan pernah menyesali apapun yang terjadi, halah.

Btw ngomongin soal staycation, keluargaku tuh memang suka banget staycation di hotel. Minimal dua bulanan sekalilah kami pasti ngadem semalam di hotel dalam kota aja, ga jauh-jauh. Pertimbangannya ya, karena pengen suasana baru buat istirahat, plus sekalian ngajak anak-anak berenang, dan ngajak si embanya Tara dan Divya buat liburan juga. Soale mereka kan full yah kalo weekday jagain anak-anakku, seringnya sampe malam pula kutinggal kerja, jadi ya memang butuh refreshing ngga masak, ngga beresin rumah, ngga nyuci, pokoke bobo manis aja di hotel. Karena mereka juga kan kamarnya sendiri dan anak-anak sama aku dan masteg, makanya bisa mayanlah istirahatnya.

Agenda acara kami kemarin. Sore check-in di hotel. Malamnya kita melipir ke Merdeka Walk.
Rencananya mau makan malam, sekaligus mau main-mainlah di tengah lapangan, main bubble atau apa gitu kayak biasa. Dan yah seperti diduga, tempat makan ruameeeeee, full. Untung masih dapet kursi hahahah. Abis makan, niatnya mau ke lapangan. Jadi mlipir-mlipir menembus keramaian di sekitar tempat-tempat makan di Merdeka Walk. Di bayanganku “Ah ntar di lapangan kan sepi, jadi enak bisa duduk-duduk di rumput sambil ngeliatin Tara sama Divya main bubble”.

Dan eng ing eeeeng, gitu nyampe lapangan, whuooooooo, bahkan rumputnya ga keliatan lagi, penuh
orang mameeeen. Ogahlah desak-desakan gitu. Akhirnya kami mundur teratur, dan mutusin main di
pinggir-pinggir merdeka Walknya aja. Pas pulak di situ ada yang jual balon kerlap kerlip. Harganya 80 ribuan cobaaa, wah bener-bener rezeki tahun baru ya untuk abang penjual.

Punya dede Divya pecah ketusuk batang daun hahaha


Capek main balon, baliklah ke hotel. Emang deket sih hotelnya, jadi jalan kaki doang. Nyampe hotel,
ngopi-ngopi sebentar di kafe yang ada di bawah hotel. Naik ke kamar dan woooooooow, tepat jam 12
teng, buka jendela, kami disuguhi pertunjukan kembang api Live show. PERSIS BANGET DI DEPAN JENDELA. Hepi banget.

Pemandangan Kembang Api persis di depan jendela kamar

Mana kembang apinya buanyak banget lagi, ngga berhenti-henti. Tara dan Divya seneng banget sampe teriak-teriak. Kembang api habis, ya kami pun tidurlah. Yeaaaay. Tahun baru yang sungguh menyenangkan. 

Pokoke kemarin itu puas banget walau liburannya cuma staycation aja, hahahah.

Nah, aku punya beberapa tips nih, milih hotel yang oke dan apa aja yang mesti dibawa kalo bawa anak staycation di hotel biar liburan tetap asik, anak-anak tetap nyaman.

Lihat Review Orang-orang

  • Kalo aku biasanya baca-baca review hotel di dalam kota dari aplikasi pemesanan hotel online yang ada.
  • Jangan percaya sama foto yang diaplod hotel ya, karena mereka kan biasanya pake fotografer gitu, jadi kamar yang keliatan besar bisa jadi ternyata Cuma seuprit. Kolam renang yang keliatan luas ternyata hanya sebesar kolam bebek, hhahha. Maka always lihat foto-foto dari pengunjung, atau kamu bisa juga lihat dari instagram dan ketik nama hotel itu. Biasanya kan orang kalo nginep di mana gitu suka foto-foto, dan aplod di IG.
Minta Potongan Harga

Karena aku kerja di perusahaan yang sering memakai jasa hotel untuk acara-acara kantor, maka aku
biasanya order hotel ga dari aplikasi tapi langsung telpon ke hotelnya langsung. Kemudian minta harga corporate, biar ada potongan hahahaha. Potongannya sih ga gede, paling 100 sampai 200 ribu, tapi kalo reservasi untuk dua kamar, kan mayan ya, buat bayar makan malam, xixixi.

Yang Ramah Anak

Cari hotel yang ramah anak. Aku biasanya lihat yang kolam renangnya ada khusus untuk anak-anak, dan harus ada play groundnya, biar si krucil seneng ada tempat main. Kalo masalah makanan sih, ya udah templatelah, tergantung bintang hotelnya

Perlengkapan yang Dibawa

Nah terus jangan lupa bawaan selama nginep. Aku yang penting perelngkapan anak dulu .

  1. Perlengkapan renang : Baju, ban, kacamata. Ini jangan sampe ketinggalan, bawa aja semua
  2. Baju anak : Bawa secukupnya saja, banyakin kaos sama jins, 4 pasang cukuplah untuk semalam doang.
  3. Makanan : Aku bawa snack-snack karena biasanya di kamar mereka suka lapar.
  4. Perlengkapan toiletress

Naini, soal perlengkapan toiletress untuk anak. Kadang males ya bawa toiletress mereka yang
segambreng, ya sabunlah, shampoo, bedak, detergen anak, hih.



Kalo untuk sabun dan shampoo aku bawa yang sekaligus bisa jadi shampoo dan sabun aja. Untuk bedak mah gampang. Nah urusan detergen nih yang malesin. Detergen biasa yang untuk orang dewasa itu kan suka gede-gede ukurannya yah, Di samping gede, busanya juga banyak banget yang bikin proses mencuci jadi boros air dan boros waktu.

Kalo aku menyiastinya dengan bawa detergen khusus anak kayak Sleek Baby Laundry Travel Wash itu lho. Soale dia ada kemasan untuk travellingnya yang praktis banget di bawa ke mana-mana. Dan pastinya aman buat si kecil soalnya diformulasi dari natural plant extract dan paraben freeKalo aku menyiastinya dengan bawa detergen khusus anak kayak Sleek Baby Laundry Travel Wash itu lho. Soale dia ada kemasan untuk travellingnya yang praktis banget di bawa ke mana-mana. Dan pastinya aman buat si kecil soalnya diformulasi dari natural plant extract dan paraben free.



Ada juga Sleek Baby Pencuci dot yang duh love banget karena kemasannya
tinggal pencet doang ga bikin meleber ke sana ke mari.

Trus ada sabun mandi sekaligus shampoo. Ada diaper cream yang emang dibutuhin Divya biar ga ledes-ledes kalo pake popok. Dan terlove itu detergen babynya.

Kok bawa-bawa detergen sih lagi liburan? Apa ga bisa dicuci di rumah aja.

Ya bisa-bisa aja, terserah sih. Tapi taulah gimana kolam renang ya. Even itu kolam renang hotel yang
makenya juga ga rame-rame amat kayak di kolam renang umum. Tapi kalo pas musim liburan gini, ya Tuhaaaan, itu kolam renang udah kayak cendol sangkin ramenya. Dan kita ga pernah tau kana pa saja yang terjadi di dalamnya, hahahaha. Ya mungkin pipislan, muntahlah, euuy.

Kolam renang kayak cendol sankin ramenya


Makanya abis berenang gitu, selain harus langsung mandi dan bersih-bersih badan, segala baju juga
harus langsung dicucilah. Khawatir aja kuman-kumannya sempet nangkring dan nginep di baju renanganakku, kalo didiemin dulu nunggu nyampe rumah.

Tips nyuci baju di hotel.



Kan ada wastafel yah. Nah sumbat dulu tuh aliran alir ke bawah di wasteful. Udah gitu buka keran air,pilih yang air hangat, jangan sampe penuh dulu, setengah aja dulu. Kemudian tuangkan si detergen,baru buka lagi keran, jadi, biar si detergen kena air yang ngalir gitu lho buibu, biar busanya keluar. Nah udah gitu rendem deh si baju renang krucil kita. Diemin bentar, kucek-kucek, bilang, jaaaadi deh, wahahaha.

Jemurnya di mana?

Biasanya di atas closet gitu kan ada tempat untuk handuk, nah jemur deh di situ. Kamar mandi-kamar
mandi hotel gitu kan biasanya pake blower ya, yang fungsinya supaya kamar mandinya tetap dalam
kondisi kering. Nah ini bermanfaat juga untuk kita, Kalo berenang sore, trus langsung dicuci, malam
ditinggal tidur, besok pagi bisa dipake lagi tuh buat berenang, hahaha. Ngga kering banget sih tapi ya
ngga kelebes yang bikin males makenya lagi.

Pokoke walau pun dalam kondisi liburan, perlindungan untuk kebersihan si krucil ya tetap diutamakan. Jangan gara-gara alasan ngga mau ribet, jadi males bawa sabun detergenlah, sabun cuci dotlah, jangan ya mam.


Giveaway Yeaaaay

Okeee, biar kalian kalo liburan juga bisa praktis bawa-bawa toiletress kayak Divya, aku adain giveaway keci;-kecilan nih. Ini caranya ya :

1) Follow IG @winditeguh dan @sleekbaby_id

2) Tinggalin komentar di IG dan di sini dengan ceritain pengalaman kalian pakai Sleek (buat yang udah pernah) atau kenapa sih pengin cobain produk Sleek (buat yang belum pernah pakai)

3) Sertakan akun IG kalian (karena ntar aku bakal undi)

4) Jika kamu terpilih sebagai lucky winner, kamu WAJIB mengupload hadiah nya (boleh model unbox atau short review) di IG

 

Hadiahnya?

 



Satu set travel kit dari Sleek Baby Indonesia yang isinya ada Travel Wash, Cleanser, Soap, dan Diaper Cream, plus pouch yang limited edition banget, dicari di mana-mana ngga ada hahahaha.

Yu ah cuss.

REVIEW SKINCARE RISTRA COSMETODERMATOLOGY UNTUK KULIT TROPIS

Thursday, December 27, 2018
[SP] REVIEW SKINCARE RISTRA COSMETODERMATOLOGY UNTUK KULIT TROPIS





Kalau ditanya, kapan pertama kali mengenal skincare, mungkin pada kaget dengan jawaban aku. Karena aku pake skincare itu udah dari SMP banget. Tapi dulu ngga tau sih ya istilah skincare. Pokoke lihat iklan di tivi trus minta beliin aja sama ibu. Produk pertama yang dikasi ibu ke aku itu adalah milk cleanser sama toner. Dulu namanya air bunga mawar gitu. Pokoke sebelum tidur, bersih-bersih muka, pake cleansing milk, pake facial foam,baru pake toner/air mawar. Ternyata dari dulu aku udah kenal aja ya dengan yang namanya double cleansing.

Ga cukup pake itu, ibu juga selalu ngingetin aku pake masker. Dulu bilangnya bedak dingin, wahahahaha. Itu lho yang bulet-bulet putih, dicampur air, trus diolesin ke wajah, tunggu sampe kering, baru dibilas. Perasaan abis pake masker-maskeran gitu wajah jadi setingkat lebih cantik. Aku suka banget karena kan dulu SMP sukanya main panas-panasan ya, jadi abis pake masker gitu berasa dingin wajah.

Pokoke aku berterima kasih bangetlah sama ibuku, karena ga lupa ngajarin aku merawat wajah sejak piyik, jadi di usiaku yang 35 tahun begini, kulit wajahku walau ga kayak artis korea (karena aku memang ngga putih) ya ngga parah gitu lho, hahaha.

Makanya dikirimin rangkaian skincare Ristra cosmetodermatology, aku hepi banget, langsung keinget rangkaian perawatan yang udah kulakukan bertahun-tahun. Karena emang Ristra ini usianya samaan kayak aku banget, wahahahah jadi berasa kayak diperuntukkan bagiku, halah.

Nah, aku udah pakai selama sebulan lebih, aku mau review rangkaian skincare Ristra dan Sun protectornya.




Kenapa Ristra?

Jadi kesalahan kebanyakan kita nih ya, suka make skincare atau perawatan wajah yang ga sesuai sama kondisi kulit kita. Kita tuh kan tinggal di daerah tropis, maka penting juga untuk memilih skincare atau kosmetik yang sesuai dengan iklim Indonesia.



Nah Ristra itu formulanya udah disesuain untuk kulit wajah di iklim tropis. Selain itu dia merupakan produk cosmetodermatology yang sudah lolos test dermatology. Maksudnya tuh, produk yang udah diteliti oleh dokter kulit yang juga ahli kosmetik. Satu lagi, karena produk Ristra ini PH Balanced yang mencegah bakteri dan menjaga kulit tetap sehat dengan menjaga keseimbangan PHnya. Biar cantik kini dan nanti gitu lho, sampe tua kayak ibu-ibu kita yang masih kinclong juga.

4 Step Dasar Perawatan Kulit

Jadi kalau yang sekarang lagi ngetrend itu kan yang 10-11 step skincare ya kan. Sebenernya mau 10, 11 atau berbelas-belas step itu, dasarnya ya 4 step doang. Yaitu cleansing, toning, moisturizing, sama protecting. Itu doang lho, hahahaha kita emang suka ribet yah.

Nah rangkaian produk ristra ini udah mengandung 4 step dasar ini banget.

1. Cleansing 

Tahap cleansing di step skincare ini ngga boleh banget dianggap sepele. Pokoke mau sebagus apapun skincare lanjutannya kalo pas bersihin wajah ngga bener, ya hasilnya ga akan maksimal. Ibaratnya nemplokin sesuatu di tempat yang kotor ya kan ngga akan berfaedah ya sobat. Makanya usahain banget untuk double cleansing.

Double cleansing itu intinya dua kalilah step pembersihannya. Pertama pake cleansing yang gentle yang fungsinya kayak bulldozer untuk ngangkat semua make up yang nemplok di wajah, termasuk foundation dsb dsb. Kedua baru pake facial wash yang fungsinya bersihin sisa kotoran dan sisa pembersih sebelumnya.

Ristra Extremely Gentle Cleansing Milk 



Produk Cleansingnya Ristra ini terdiri dari cleansing milk dan med soap.

Cleansing milknya ini ya bentuknya creamy. Aku pake sebagai first cleansing, bersihin wajah abis seharian di luar. Aku kan sehari-hari mayan make-up ya walau ngga yang ful make up berat tp pasti pake bedak, eye shadow, masakara dan lipstick. Untuk eye dan lips aku tetep bersihin pake remover yang khusus daerah itu. Untuk wajah keseluruhan aku pake cleansing milk ini.

Teksturnya ya creamy ya. Kalau cleansing milk gini aku suka pake banyak-banyak karena aku parnoan banget sama step cleansing jadi kudu serius. Dipijet-pijet di wajah sampe itu cream yang warna putih agak berubah warna agak kecoklatan baru deh aku angkat pake kapas.

Kesanku, cleansing milk Ristra ini ngga terlalu lengket dan berminyak kayak produk lain, jadi ngga kemeliket gitu lho, enak di wajah, dan bersih banget.

Ristra Med Soap





Selesai pakai cleansing milk, aku lanjutin pakai Ristra med soap, alias facial wash. Teksturnya agak semi gel gitu. Wanginya enak, ngga yang nyegrak banget. Ini termasuk favorit aku dan aku bawa kemana-mana krn dipakenya enak banget di wajah. Ga usah banyak-banyak karena dikit aja menurutku udah cukup banget buat ngangkat sisa-sisa cleansing milk sebelumnya.

Ristra med soap ini ngga yang bikin kulit kesat, tapi tetep berasa bersih karena formulanya PH balanced jd ya gitu.

2. TONING

Nah abis step cleansing, lanjut step berikutnya yaitu toning. Toning ini fungsinya untuk mengembalikan keseimbangan PH alami kulit wajah kita yang sebelumnya udah kena giles sama pembersih di tahap double cleansing tadi. Ini nih sering juga dilewatin sama kite-kite karena mikirnya toning itu cuma buat seger-segeran aja di wajah (aku dulu mikirnya juga gitu hahahah), padahal fungsinya lebih dari itu.

Step toning ini juga sekaligus membantu ngecilin pori-pori dan menjaga produksi minyak di kulit.

Toning Lotion



Aduh aku looooove banget sama toning lotionnya Ristra ini. Eits jangan salah ya walau ada kata lotionnya tapi ya dia bentuknya bukan lotion kayak yang kita kenal tapi ya seperti toner pada umumnya yang cair gitu.

Aku suka banget, sampe hampir abis sendiri karena seringnya aku pake hahahaha. Tonernya ini enak di wajah karena kerasa banget ga mengandung alcohol, jadi bukan yang dingin lebay gitu. Aromanya juga lembut bahkan hmpir ga kecium sama aku dn segeer bangeet. Tonernya Ristra ini mengandung allantoin yang fungsinya untuk melembabkan, jadi pas banget sama kulit wajahku yang normal cenderung kering, makanya aku suka pake berlayer-layer. Love love deh.

3. Moisturizing 





Nah abis step toning, selanjutnya step moinsturizing, alias ngasih kelembaban ke kulit. Jadi kulit kita ini perlu dijaga kelembabannya dan dihidrasi biar kandugan air di dalamnya tetap terjaga. Ini tahap penting biar kulit ga kering kerontang. Kalo kulit kering dia malah bakal ngasilin banyak minyak untuk usaha ngelembabinnya, malah kulit kita jadi berminyak ga beraturan gitu, halah.
Moisturizing Cream


Di kulitku, moisturizing creamnya Ristra ini cocok banget, cepet banget nyerapnya. Apa karena kulitku memang kering gitu ya, jadi kayak dioles trus nyerap gitu, ngga pake nunggu lama-lama. Jadi aku cocok nih sama si moisturizing.

Aku baca di kandungannya, moisturizing creamnya Ristra ini mengandung olive oil untuk menutrisi dan melembabkan. Selama sebulan ini oke-oke aja di kulitku dan memang berasa jadi ngga kering sih, karena memang fungsinya itu ya, menjaga penguapan air dari muka kita.

Scrub Cream 




Sejujurnya aku ngga terlalu suka menscrub wajah. Alasannya jelas karena kulitku kering, jadi aku suka merasa abis scrub itu kulitku malah makin kering kerontang dan bakal merah-merah, makanya kalo pake scrub aku pilih yang ngga bentuk butiran gitu tapi lebih ke peeling gel.

Scrub creamnya Ristra ini agak ngagetin pas dipake, karena dia dingiiiiiin kayak ada mintnya gitu, hahahaha. Jujur aja aku kaget pas makenya. Aku pikir yang bakal kerasa banget gitu butirannya tapi ternyata cukup haluslah. Aku pake ngga banyak-banyak, dipijet aja dengan gerakan memutar di seluruh wajah. Khusus bagian bawah mata, dan sekitar bibir aku hindari karena KERIIIING. Dari tadi aku ngomongnya kulitku kering-kering terus yah wahahaha, memang begitulah adanya.

Abis dipake, bilas pake air, dan kulit berasa muluuuuuus hahaha. Tapi jangan sering-sering ya. Aku pake scrub itu biasanya paling banyak seminggu sekali doang sih.

4. Protecting

Nah tahap terakhir tuh dari 4 step skincare adalah protecting. Iyalah karena apa gunanya kita pake smua-mua itu, kalo diterpa cahaya matahari yang ajegile panasnya sekarang trus wusssss kena flek huhuhu.

Jujur aaja aku termasuk yang males-malesan banget dulu pake suncare. Karena mikirnya ah kan ngga kena sinar matahari langsung ah, kan aku di mobil, abis itu masuk ruangan. Ya ternyata bisa nembus ya gengs. Ibaratnya nabung flek, dikit-dikit kalo tiap hari terpapar ya jadi banyak dan keliatan. Jadi yang belum telat jangan lupa ALWAYS pake suncare kalo keluar rumah.

SUNCARE




Di aku sebenernya suncare Ristra ini agak kekecilan SPFnya, karena dia SPF 17 gitu kan yah. Aku biasanya pake yang 50 sekalian, sangkin parnonya sama sinar matahari. Tapi SPF segini sebenerny udah cukup asal sering-sering aja diolesin lagi setiap beberapa jam gitu.

Suncarenya Ristra ini teksturnya antara lotion dan cream gitu, jadi ngga kentel banget tapi ngga cair juga. Termasuk cepat nyerap di aku. Warnany putih banget, awalnya aku ngga biasa karena selama ini always pake suncare yang transparan, tapi karena cepat nyerap jadi ngga ngaruh juga soal warnanya.

Yang menarik nih suncare bisa dipake untuk anak usia 5 tahun lebih. Ya udah aku pakein juga ke Tara. Karena anakku itu kan hobi banget main di luar sama temen-temennya, hahahaha. Mayan nih suncare bisa banget dipake sekeluargaan gitu.



Selesai. Empat step perawatan wajah ala Ristra yang sebulanan lebih ini aku coba, overall cocok semua di wajahku. Ngga ada yang bikin break out atau gimana. Produk favoritku itu toner dan med soapnya. Tonernya udah mau abis banget, aku bakal repurchase banget karena seenak dan secocok itu di wajahku hahaha.

Ayo kalian cobain juga. Produk dari jaman ibu kita gini udah ngga diraguin lagi kualitasnya ya kan. Cuss.



Resep Romantis dan Sex Life Tetap Terjaga Setelah Menikah Bertahun-Tahun

Friday, October 26, 2018
[SP]Resep Romantis dan Sex Life Tetap Terjaga Setelah Menikah Bertahun-Tahun









Dua mingguan lalu aku baru pulang dari Trip ke Eropa bersama masteg. Biasalah ya abis jalan-jalan gitu, pasti instagramku bakal kugempur dengan foto-foto tak berkesudahan, hahahaha. Ya gimana ya, abis sayang sih udah foto banyak-banyak ngga diaplod (alesan).

Dan dari begitu banyak fotoku, paling banyak yang komen-komen tuh kaLau pas di foto itu ada masteg. Karena memang pose-pose kemarin masteg pada nempel pel kayak perangko sama aku, wahahahaha. Padahal itu jarang-jarang terjadi. Biasanya kan dia ogah banget foto berdua apalagi pose mesra-mesraan huh, mana mauuu.

Tapi entahlah, mungkin pengaruh lokasi yang memang serba romantis, pengaruh kami jalan-jalan cuma berduaan doang tanpa diganduli anak-anak plus suasana liburan yang relaks bikin masteg santai dan keluar aslinya, xixixi.




Nah gegara foto-foto itu pula, DM di instagramku diserbu para istri-istri. Rata-rata mengeluhkan sikap pasangan yang makin lama usia pernikahan kok makin cuek, makin ngga peduli, malah ada yang ngeluhin kehidupan sexnya yang setelah punya anak kok rasanya hambar sekali. Ujung-ujungnya ngomong “ Duh envy lihat kak Windi sama masteg”



Huhuhu, aku sedih kalo baca DM-DM orang yang punya masalah sama suaminya. Karena aku ngerti banget, bahwa kita tuh sebagai istri sensitive banget ya sama perhatian suami. Pengen dimengerti, pengen disayang, ditanyain capek apa ngga, ditanyain ngapain aja seharian. Pokoknya pengen tetap jadi gadis remaja saat pacaran dulu yang apa-apa diutamain.

Well, aku ngerti banget sih keluhan-keluhan begini tuh banyak banget sebenernya dirasain oleh para mamah muda, apalagi yang masuk usia pernikahan ke lima dst. Pasangan yang dulu kayaknya sayaaaang banget sama kita kok sekarang berasa beda ya. Apalagi hubungan suami istri, wadaaaaw di samping ada juga yang si istri memang udah males, ya ditambah juga suami ogah-ogahan.

Jujur aja, aku juga pernah melewati fase yang masa bodo gitu sama masteg. Bukan masa bodo ngga peduli, tapi sangkin nyamannya sampe ga mikirin ada yang kurang, atau yang perlu ditingkatkanlah di pernikahan kami. Jadi ya datar-datar aja, flat, anteng. Aku kemarin sempet ceritain waktu anniversary kami yang ke-10.

( Baca : Masihkah Kau Mencintaiku? )

Nah gimana, akhirnya aku bisa merasa baik-baik saja lagi dan bisa kembali mesra-mesra sok romatis sama suami?

Diobrolin
Jadi beberapa bulan lalu aku merasa agak lost gitu dari dunia, halah. Piye yo jelasinnya, pokoknya aku yang kayak ga semangatlah ngapa-ngapain. Karena belakangan masteg tuh sibuuuk banget, jadi aku kayak yang ga punya temen ngobrol gitu. Aku jadi bawaannya senewen aja di rumah, mere-mere ga jelas. Trus aku minta ijin sama masteg buat liburan sebentar sendiri, mau ketemu sahabat-sahabatku aja. Karena aku kan sebelnya sama masteg ya.

Ya udah aku diijinin.

( Baca : When I Need My Best Friends )

Kenapa aku pergi?

Karena, aku butuh menjauh dulu. Kalo lagi kesel deket-deket sama orang yang bikin kesel ntar jadi berabe. Pulangnya, baru deh aku sampein isi hatiku sama masteg.

Aku bilang kalo aku tuh merasa ga disayang lagi, merasa kok mas Teguh sibuk banget, sampe ga punya waktu ngobrol sama aku. Padahal aku kan orangnya butuh banget temen ngobrol. Aku ngeliat anak sapi lewat di jalan aja bisa jadi bahan obrolan, lha gimana kalo aku punya masalah di kantor, dan masteg ga siap telinga buat dengerin uneg-unegku.

“ Ya udah jadi bunda maunya gimana?”

“ Pokoknya mulai sekarang aku mau siang-siang di WA, ditanya aku lagi ngapain, ditanya aku udah makan belum”,
sambil manyun-manyun.

Ya udah akhirnya mas Teguh ya ngelakuin apa yang aku minta, hahahaha. Keliatan kayak anak kecil yah, tapi menurutku ngga papa banget lho, kita sebagai istri ngutarain apa yang kita inginkan ke suami. Kalau merasa udah ngga diperhatikan, coba diutarakan. Karena memang semakin lama menikah, kepekaan kita sama pasangan jadi berkurang.

Mas Teguh juga ngga merasa sama sekali kalo aku kehilangan temen ngobrol. Soalnya dia kan belakangan pulang malam, dia nyampe rumah akunya udah ngantuk, atau ngga ya aku sibuk ngelonin anak-anak, jadi ngga sempet ngobrol.

2. Ambil Waktu Santai

Iyaaa, aku tau, bagi ibu-ibu yang punya anak piyik ngusahain waktu berduaan itu sungguhlah susah sekali. Aku juga gitu. Jadi karena masteg pulangnya malam terus, ntar pas dia sampe rumah, ya mintalah kami (aku, Tara dan Divya) beli apaan gitu ke minimarket depan komplek. Bareng-bareng malam-malam gitu beli susu aja udah hepi ya hahaha. Sambil ngobrol di jalan, sambil direcokin anak-anak. Kayak gini itu bisa ngembaliin perasaan disayang kembali.

Kadang kalo anak-anaknya udah tidur, ya keluar berdua, beli kopi trus balik, minum di teras sambil ngobrol. Aku senang.

3. Rencanain Pergi Berdua.


Naini ada hubungannya dengan sex life yang aku bilang tadi. Walau ada yang bilang, kalau udah nikah dan punya anak, kadang kebutuhan sex itu bisa jadi diabaikan, tapi aku kurang setuju. Mungkin ada pasangan yang seperti itu, tapi di aku, aku masih butuh kehidupan sex yang menyenangkan untuk merasa dicintai, wahahaha.

Kalian baca deh soal gaya relationship masing-masing orang. Ada yang peluk-peluk aja udah terpenuhi kebutuhan dicintainya. Ada orang yang ngobrol doang juga udah bahagia. Namun ya ada juga yang bahasa cintanya itu melalui sex. Ga apa-apa ngga usah malu, dan merasa aneh.

Nah aku mungkin type yang itu. Aku ngga rela sex lifeku musnah gegara punya anak, dan itu harus diobrolin banget sama suami.

Di rumah sih ya asik-asik aja, tapi aku sama masteg memang punya waktu-waktu khusus yang kami suka check-in ke hotel berdua aja. Anak-anak ditinggal di rumah, besok paginya dijemput lagi, biar bisa ikut berenang, wahahaha seniat itu ya.

Demi hidup keluarga yang sehat dan saling membahagiakan ya kenapa ngga ya?.

Makanya kemarin pas aku pergi ke Eropa yang merupakan hadiah dari perusahaan , ya mas Teguh kudu ikut, sekalian second honeymoonlaaaah.

4. Bangun rasa percaya diri


Nah kebanyakan istri-istri tuh ya, males buat memperbaharui sex lifenya karena kadang ga percaya diri lagi. Ya ngga pede sama bodylah, ngga pede sama bentuk onderdil yang udah berubah, sampe ga pede dengan area kewanitaan yang bermasalah.

Tau kan yah, masalah perempuan-perempuan sedunia banget keputihan dan bau not delicious dari bawah sana plus otot-otot sekitar miss V kalo udah melahirkan tuh udahlah pasti ga sekencang jaman honeymoon dulu. Belum lagi, karena hormon, pastilah ada perubahan warna kulit di pangkal paha dan sekitar area kewanitaan. Makanya kudu dirawat biar ga ada ganjelan buat en-ena sama suami.

Kalo aku emang hobi sih ya ngerawat diri, halah hahahaha. Iya lho, mas Teguh udah mahfum banget, kalau alokasi uang jajan yang dia kasi ke aku ya abisnya untuk ke salon sama ngegym. Aku emang suka banget perawatan badan. Bukan cuma biar suami seneng, tapi yang utama ya biar akunya juga merasa bersih, cantik dan terawat. Kalau udah gitu kan jadi pede sama diri sendiri.

Nah untuk area kewanitaan, aku merawatnya pake Resik V Manjakani Whitening.



Kenapa pake Resik V Manjakani Whitening?

Karena top of mine, hahahaha. Iya, karena kalo ke toko kayak Guardian gitu ya, trus nanya ke mba-mbanya. Mba mau produk untuk daerah miss V dong, pasti langsung disodorinnya ya Resik V ini.

Resik V Manjakani Whitening ini mengandung ekstrak bengkoang dan buah manjakani, yang fungsinya untuk mencerahkan dan mengencangkan miss V.

Area di situ itu kan emang suka menggelap ya, bisa karena iritasi kulit yang disebabkan jamur dan bakteri, pengaruh hormonal atau malah karena gesekan antar paha.

Makanya ekstrak bengkoang di Resik V Manjakani Whitening bisa membantu memudarkan warna kehitaman tadi. Bengkoang udah pada taulah memang funsginya sebagai whitening.

Kalau buah manjakaninya sendiri kan merupakan buah yang berasal dari Persia. Buah manjakani ini kaya akan tannin dan antioksidan yang berabad-abad dipercaya mampu mengencangkan area kewanitaan dua kali lebih kencang.

Jadi buibu jangan malas merawat badan, terutama area kewanitaan. Karena kalo terawat kitanya juga hepi, dan mau pake lingerie yang model gimana-gimana juga pede, wahahahaha. (psst,jangan lupa pas beli lingerie ajak suami ikutan milih, biar berasa deg deg serrnya, wink). 



Sebenernya mau gimana pun perubahan bentuk badan kita, asal kita pede, dan area kewanitaan tetap sehat, pasti kitanya juga semangat ya mengobarkan kembali ranjang asmara di rumah kita, halah. Kalo kita semangat ya masa suami ngga ikut semangat.

Karena konon katanya, perempuan yang cantik dan memikat itu ya yang bisa menerima dirinya sendiri, dan menunjukkan kepercayaan diri di depan pasangan kita.

Jadi begitulah, ga susah kan yah. Ayo dicobain resep dari aku, biar bisa ndusel-ndusel ke suami dan bermanjah-manjah ala manjakani.Dan doain kami tetap langgeng, bahagia sampai selamanya ya, amiin





Oya, Resik V Manjakani Whitening ini bisa dibeli di supermarket dan minimart terdekat kayak Alfamart dan Indomaret.

Kalian punya resep tambahan ngga untuk menjaga sex life after merit. Share dong

Mudahnya Berobat ke Penang dengan Wisata Medis My Medical Tourism

Thursday, October 25, 2018

[SP] Mudahnya Berobat ke Penang dengan Wisata Medis My Medical Tourism





Sebulanan lalu  Ibu aku baru pulang dari Penang. Bukan dalam rangka jalan-jalan, tapi katanya sih berobat, tapi lha kok pulangnya bawa ole-ole. Ternyata berobat sambil jalan-jalan. Gimana sih mak.
Aku sih seneng-seneng aja yah, karena memang sifatnya bukan berobat karena ada penyakit sih, cuma medical Check up biasa. Yang nyaranin juga aku sama adek-adekku, soale ibuku itu suka ngeluh pusing-pusing,suka ngeluh sakitlah kakinya, lalalala, jadi ya mending sekalian check up .

Kalau bagi orang yang tinggal di Medan kayak kami ini, memang pilihan berobat itu mending ke Penang banget daripada ke Jakarta hahaha. Soale ya dari segi biaya lebih murce ke Penang men, malah bisa sekalian jalan-jalan ke luar negeri pulak ceritanya ye kan.

Nah bagi kalian yang belum pernah samsek ke Penang untuk berobat, sebenernya gampang-gampang aja lho berobat ke sana. Menurut ibu aku mah, cincaylah, pelayanan kesehatan di sana udah oke, jadi kita pasti ga kesulitan. 

Kalau kayak ibuku kemarin, ya kebetulan doi emang udah sering ke Penang, plus kemarin perginya bareng temen dan tante aku yang emang rutin berobat ke Penang, jadi gampil, ga ada persiapan yang gimana-gimana.

Tapi bagi kita-kita yang belum pernah berobat ke Penang, biar ngga ngeraba-raba, bisa juga nyari-nyari info dan buat janji ke dokter via web lho. Ada satu web yang menurutku oke banget sebagai tempat kita nyari info sebelum memutuskan berobat ke Penang.

Wisata Medis (mymedical-tourism.com). Ini merupakan web khusus untuk wisata medis ke Penang.

Maksudnya wisata medis ini mereka ini merupakan perwakilan layanan medis (rumah sakit) yang ada di Penang. Jadi kita bisa tanya-tanya dulu soal penyakit kita dan ntar mereka akan merekomendasikan ke kita buat dirujuk ke dokter mana, ke rumah sakit mana yang sesuai sama penyakit atau layanan yang kita butuhkan.

Biar punya gambaran biayanya, mereka juga bakal ngitungin estimasi biaya pengobatan kita di sana, termasuk untuk penginapannya. Dan semua layanan ini GRATIS.

Nih bisa cek dulu ke webnya.


mymedical-tourism.com




Mengapa harus berobat ke Penang?

Kalo dalam kasus ibuku sih sebenernya karena dia pengen cari second opinion aja. Beberapa kali blio mengeluh pusing dan ada benjolan di pahanya. Udah check sih di sini di Medan. Tapi kurang puas sama hasilnya, maka ibuku milih sekalian ke Penang , karena ya kalo di Medan itu, berobat ke Penang kayak udah hal yang biasa banget.



Nah, untuk mendapatkan secod opinion ini, bisa banget ditanyakan melalui medical tourism.com ini.

Kamu tinggal isi form yang ada di sini. Form ini untuk membuat janji ketemuan. Ntar di situ ada data-data kita yang harus diisi. Tenang aja, semua data kita terjamin kerahasiaannya.

Abis kita isi data, ntar dalam waktu 24 jam mereka akan menghubungi kita buat konsultasi awal.



Nah untuk tahap awal, dokter ahli radiologi yang akan menerangkan perihal penyakit kita berdasar hasil uji lab/test yang kita lampirkan, adalah Dr. Eji Shimada. Beliau ini merupakan dokter ahli Radiologi yang sudah mengambil lebih dari 6000 permintaan untuk membaca gambaran radilogi per bulan di lebih dari 200 rumah sakit di dunia.
  
Nah nantinya berdasar hasil temu janji kita, dokter akan menyarankan hal-hal yang sebaiknya kita lakukan sebagai langkah selanjutnya. Dokternya termasuk ahli spesialis yang berpengalaman dari Jepang dan juga Malaysia. Termasuk memberi rekomendasi dokter dan rumah sakit sesuai hasil pembacaan tes kita yang kedua ( di luar yang dari Indonesia). 

Dr.Eji Shimada, ahli radiologi


Kalau dirujuk ke dokter di Penang, maka kita akan dibantu pelayanan akomodasi selama pengobatan biar fokusnya ke berobat saja. Dalam hal ini Wisata Medis akan merekomendasikan juga penginapan di sekitar rumah sakit yang bisa kita pilih.

Untuk rumah sakit tertentu bahkan kita bisa request sekalian transportasi penjemputan ke bandara.
Kalau semua sudah bisa dipastikan, mereka akan membantu menghitung estimasi biaya pengobatan kita selama di penang. Ini udah sesuai rate dokter dan rumah sakit beserta tindakan-tindakan medis yang akan dilakukan ke kita. Jadi biar ga deg-degan dan kaget ya kalau tiba-tiba biayanya mak dudul gede, biar ada gambaran dan persiapan dahulu pastinya.

Yang asiknya, mereka juga menyediakan layanan via Whats app (http://www.wasap.my/+60176685123/Halo) sehingga makin memudahkan kita untuk berkomunikasi selama di Penang maupun sebelum kebeangkatan. Kamu juga bisa kontak “Wisata Medis” dengan cara dibawah: 

Ya sudah, daripada kebanyakan mikir, coba deh buka-buka webnya dulu, biar tambah yakin sebelum berangkat berobat.

Karena kesehatan itu memang ga akan tergantikan ya, jadi ya pilih layanan yang paling baik untuk kita dan keluarga.

Baby Home Spa Ala Little Bee dari Tupperware

Friday, July 20, 2018
[SP] Baby Home Spa Ala Little Bee dari Tupperware



Siapa di sini ibu-ibu millennial yang hobi spa-in anaknya ke tempat spa?

Aku dong yah, hahahaha. Dulu pas masih baru punya anak pertama, wih semangat amat bawa Tara ke tempat baby spa gitu. Sekalianlah aku juga ikut pijet. Rasanya kekinian banget gitu lho bawa anak spa, foto-foto ala instagram dengan ban di leher. Dari usia 3 bulanan deh kalo ga salah udah rajin bawa Tara spa. Karena meman gmenenangkan sih.

Gitu anak kedua, bhay bangetlah. Rempong abis. Mana kerjaan di kantor lagi seru-serunya, udahlah si dede Divya aku pijetin di rumah aja. Manggil tukang pijet khusus bayi langganan sekaligus ngerawat aku juga.

Sampe sekarang dede Divya mah seneng banget dipijet.

Nah, aku baru tau nih, ada produk baru perawatan baby spa ala rumahan dari Tupperware.

Iya Tupperware.

Kalau selama ini kita kan taunya Tupperware sebagai wadah makanan yah, teryata doi ngembangin sayap ke produk bayi gitu namanya Tupperware Little Bee Baby Spa.


Aaaaaak seneng deh, jadi bisa spa di rumah tapi ala baby spa ngehits di kota-kota.

Jadi Little Bee itu punya 6 produk yang aromanya lembut dan menyegarkan banget, cocok digunakan untuk home baby spa. Selain itu Little Bee mengandung Formula+ yang terbuat dari ekstrak bahan-bahan alami, sehingga aman untuk kulit bayi.




Tahapan pertama dari baby spa itu adalah pemijatan.  Divya suka banget dipijat, kalau aku dah megang baby oil gitu, pasti dia langsung rebahan. Mungkin karena produk Little Bee juga warna warni banget ya. Jadi anak-anak suka.



Baby oilnya Little Bee ini mengandung formula ekstrak lidah buaya yang  membantu memberikan stimulasi pijatan dan merangsang regenerasi kulit. Yang bikin suka itu karena baby oilnya Little Bee cepet nyerap dan nggan inggalin kesan berminyak, makanya anak-anak juga suka.




Abis dipijet, biasanya aku diemin dulu sambil main-main. Udah gitu aku mandiin pake baby wash Little Bee yang mengandung formula minyak zaitun dan Lamesoft. Lamesoft itu ekstrak alami minyak kelapa dan biji bunga matahari, yang fungsinya untuk membersihkan sekaligus melindungi kulit.

Baby Shampoo

 

Nah, salah satu yang paling disukai Divya dari kegiatan mandi itu adalah shampoan. Hahaha entahlah kok dia suka banget, makanya memang harus pilih shampoo yang aman untuk anak-anak seumuran Divya. Shampoo little be mengandung Formula+ Cetiol Conditioner. Fungsinya untuk melapisi dan menjaga kelembutan alami setiap helai rambut.


Time to wangi-wangian. 

Khasnya anak bayi kan memang selalu harum setiap saat. Nah abis dimandiin, langsung deh dikasih lotion, ngembaliin kelembaban kulit abis mandi tadi biar moist selalu. 




Baby lotionnya Little Bee mengandung Formula+ Oleate &Vitamin E. Lagi-lagi dari ekstrak alami minyak kelapa yang fungsinya yaitu tadi menjaga kelembababan kulit si kecil sepanjang hari.

Ini lotionnya enak banget karena ngga peliket, cepet nyerap jadi nyaman dipake.

Baby Powder


Baby powder Little Bee mengandung Formula+ Allantoin.Fungsinya tuh untuk mencegah iritasi dan menjaga kesegaran kulit si Kecil.

Bedaknya ini less powdery gitu, jadi butirannya tidak berhamburan dan mudah menyerap. Ga khawatir batuk-batuk deh.


Spa selesai, bonding terjaga, anak riang gembira, kantong emak selamat, hahahaha #goals.

Siap abilang baby spa itu rempong yah, ngga samsek. Easy banget kalo dilakukan di rumah.

Penasarankan? Yuk ah dicobain.  














Custom Post Signature