Growth and Contribute

Wednesday, October 16, 2019


Sebelumnya baca dulu tentang Sukses Mulia dan Tabungan Energi

Para orangtua sering kan yah ikut seminar-seminar parenting. Dan biasanya di seminar itu diulang-ulang himbauan bagi para parents, untuk tdk membanding-bandingkan pertumbuhan anaknya dengan anak orang lain. Lucunya, saat ke anak dia bisa nerapkan, giliran ke diri sendiri suka failed #ngaca

Sumber inferiority salah satunya ya itu, membandingkan diri sendiri dengan pencapaian orang lain (org yg ga punya ambisi can’t relate and its okey).

Aku salah satu orang yang punya fase inferiority berulang dalam hidup. Ada saat-saat aku akan merasa pecundang kalo melihat pecapaian-pencapaian temen-temnku. Tbh aku ga gampang iri sama orang yang punya jabatan atau kebendaan gitu. Tapi kalo lihat orang punya karya, punya legacy dalam hidup, bisa menginfluence orang banyak, nah itu akan memunculkan inferiority di diriku.

Kalo udah gitu, yang biasa kulakukan adalah menghilang, hahahaha. Pernah deactive sosmed selama beberapa minggu karenaga tahan merasa diri butiran debu.

Padahal ya sama dengan larangan membandingkan anak. Kalo ingin membandingkan anak kita, maka bandingkanlah dengan dirinya sendiri. Cek Chart pertumbuhannya, jika sesuai dan di atas chart yo wis, bodo amat sama pertumbuhn anak orang lain.

Nah gitu juga dengan diri kita. Kalo mau membandingkan ya dengan diri sendiri. Lihat 10 tahun yang lalu dengan saat ini, apa perubahan pada diri kita. Bertumbuhkah kita, atau begitu-begitu saja. Dulu yang frekuensinya ngeluhin bos 100 kali dalam sebulan, apakah sekarang jadi 10 kali atau malah jadi 1000 kali. Dulu yang disenggol langsung bacok apakah sekarang dinyinyirin bisa kalem dan cukup membalas dengan emot 🙂🙂 .

Dulu, saat tau sesuatu, malah dikeep buat diri sendiri karena takut orang lain nyuri ide kita, apakah sekarang dengan senang hati membaginya ke orang lain?. Karena ilmu makin disebar malah makin bikin pinter, right?

Hayoo dijawab dulu.

Growth and Contribute. Tidak pernah berhenti bertumbuh dan always memberi kontribusi ke kehidupan sekitar. Seperti pohon, tumbuh menjulang tinggi kalo ngga bisa menaungi orang di bawahnya ya mending dijadikan bahan meubel utk tempat tidur ya frens. 😃

Tabungan Energi


Masih dari motivator kemarin, nyambung lagi ya. Baca dulu Sukses Mulia

Bahwa energi di dunia ini jumlahnya tetap, tidak akan bertambah dan tidak akan berkurang, hanya berubah bentuk saja (hk. Kekekalan energi).

Maka saat kita banyak berbuat baik, tabungan energi positif kita akan semakin meningkat saldonya, sebaliknya saat kita berbuat jahat ya tabungan energi negatif kita yg akan banyak.

Sama halnya bank, tabungan ini bisa kita cairkan sewaktu-waktu, atau saat jatuh tempo ya bisa diambil.

Maka saat kamu merasa kamu udah bekerja dengan optimal, tapi kok yang kamu dapat ga sepadan, tidak usah cemas, kelebihan kerja kerasmu itu akan jadi tabungan di masa depan. Mungkin ga cair sekarang tapi cair di kesempatan lain dalambentuk kebaikan, kesempatan ataupun hal-hal positif yyang tidak kamu sangka.

Sebaliknya, kalau kamu lihat ada rekan kerja yang ga ngapa-ngapin atau kerja seadanya, tpi kok ya baik betul nasibnya. Penempatan selalu ok, jabatan ya naik terus, gaji dan tunkin ya sami mawon kayak kayak kamu udah qerja qeras bagai qhuda, tidak usah iri.

Sama juga dengan bank tadi, kalo orangga punya saldo di tabungannya tapi kok ya bisa punya uang terus, artinya yang dia pakai selama ini adalah utang, dan yang namanya utang bakal jatuh tempo dan harus dibayar pada waktunya.

Jadi, yakin saja berbuat baik tidak akan pernah rugi sampai kapan pun. Akan menjadi tabungan dalamhidupmu. Sebaliknya yang merasa berbuat baik aja kagak, usaha pas-pasan tapi hidup kok enak betul, coba pikirkan, itu DP atau gimana? 😃

So motivator banget ya isinya hahahahaha. Tapi kan memang gitu ya tugas motivator. Membuat segalanya menjadi sumber semangat.

Menurutmu, hidupmu selama ini banyakan tab energi positif atau negatifnya. Yang kamu nikmati saat ini hasil pencairan energi positif atau DP dari energi negatifmu?


Baca selanjutnya : Growth And Contribute

Sukses Mulia



Kemarin pas acara semacam motivasi gitu di kantorku, banyak hal-hal menarik yang disampaikan si motivator. Aku jadi pengen share di sini, siapa tau ada yang baca sekaligus ngingetin diri sendiri juga.

Salah satunya, bahwa tujuan kita hidup adalah agar bisa sukses mulia.

Sukses aja ga cukup tanpa menjadi mulia.

Rumusnya itu : Expert x Asset x Epos

Expert

Menguasai apa yg sedang dijalani. Kita ga bisa sukses kalo ga ngerti kerjaan sehari-hari. Di point ini, usaha yang bisa kita lakukan adalah, belajar, mengupgrade diri, adaptif terhadap perubahan, dan terus memantaskan diri terhadap apapun jabatan yang kita pegang. .

Asset


Expert tanpa asset yg memadai, membuat keahlian kita jd kurang optimal. .

Dicontohkan kemarin, misal Michael Schumacher aja. Udah jago bangett balapan tapi kalo kendaraan yang dipakenya bajai, ya ga akan menang lomba Formula 1-nya.

Kalo dimasukkan ke pekerjaan nih. Misal kita sebagai banker, di samping harus expert di bidangnya, ya penampilan juga harus menunjang. Alat tempurnya juga harus memadai. Kalo pengusaha, mungkin produknya juga hrs sesuai segmen pasar. Kalo pemusik harus didukung alat musik yangmemadai. Tambahin sendiri ya. .

Epos : Energi Positif

Masih mengibaratkan si Schummy. Kalo pembalapnya udah paten, kendaraannya udah oke, maka bahan bakar penggerak motornya juga harus yang premium. Pertamax Turbolah, bukan bensin oplosan.

Sama juga, kita bekerja udah expert, asset udah oke, tapi kalo selau nebar eneg (energi negatif), maka sukses mulia ga akan kita dapat, yang ada orang eneg liat kita.

Sering kan yah ketemu orang, udah pinter, cakep, wangi, tapi bawaannya nyinyiiir aja. Atau ada rekan kerja yang kerja cekatan banget, target terlampaui terus, tapi diminta bantuan dikit aja langsung ngomong “ Wani piro?” 😂😂😂.

Mungkin dia sukses tapi ga mulia. Karena sukses mulia itu saat kesuksesan kita bisa memberi manfaat utk sekitar.

Begitu kura-kura

Sekian tausiah pagi dari mamah windi. Ntar aku lanjut share motivasi-motivasi kmrn yang masih aku inget, soale kemarin aku serius mendengarkan jadi ga kufoto-foto samsek materinya 😂😂.

So, dari 3 kunci sukses mulia di atas, kalian sudah memenuhi berapa aspek sodara-sodara? 😃😃

Apakah kalian si bensin oplosan? 😂😂.

Baca selanjutnya : Tabungan Energi

5 Alasan Kenapa Kamu Tidak Bisa Menabung?

Tuesday, October 15, 2019


Nabung itu bukan soal berapa besar gajimu tapi seberapa besar yang bisa kamu sisihkan (yaiyalah, gimana sih kak 😂😂)

Penyebab kamu ga bisa nabung, salah limanya mungkin seperti yang di gambar itu.

1. Kamu ga bisa bilang ngga

Ditawarin asuransi, ga bisa nolak. Ditawarin KK ga bisa nolak, ditawarin diskon ya mau aja, ditawarin jualan temen semua diborong, ditawarin buy one get one padahal ga butuh ya iyes aja. Ga bisa bilang ngga itu selain bikin kamu ga punya pendirian ya bikin kamu bangkrut juga kalo yas yes yas yes terus.

2. Kamu ga punya tujuan

Orang bisa maksa nabung karena punya tujuan, punya goals. Mau beli sepatu inceran, maka jajan dikurangi, paksa nabung biar bulan depan bisa kebeli. Kalo samsek ga punya tujuan ya jadi ga tau juga nabung buat apaaaah. Makanya jadi ga disiplin dan ya jadi ga merasa perlu. Tetapkan tujuan deh biar semangat nabungnya.

3. Kamu punya kebiasaan buruk (yang nguras duit)

Clubbing tiap minggu, belanja kalo stress, liburan kalau galau, balikan sama mantan (eh). Kebiasaan yang ga juntrung gini ya bikin kamu punya tabungan pun bakal ambles terus.

4. Bergaul dg orang yang salah

Karena teman itu harus dipilih ya gengs. Bergaul sama siapa aja boleh banget, tapi teman dekat harus pilih-pilih biar ga salah gaul dan biar ga ada gengsi-gengsian. Punya temen yang asik diajak hepi-hepi memang nyenengin tapi tetep saling ngingetin kalo liat temennya besar pasak dari senderan 😂😂

5. Cicilanmu melebihi kemampuanmu

Punya cicilan boleh asal rationya masih pas. Angka 30% masih bisa ditolerir. Lebih dari itu, kamu hrs waspada dan berfikir untuk turunin ratio dengan melunasi sebagian atau tambah penghasilan. Cicilan berlebihan menghalangi kesempatan menabung. Wis abis rek. Tanggal 10 udah koma.

Nomor berapa alasan kalian hai para netijen yang selalu ngeluh ga bisa nabung?

4 Langkah Praktis Mengatur Keuangan Awal

Udah lama ngga nulis soal financial, ayo bahas lagi.



Kemarin-kemarin sempet baca selewatan status di instagram " Halah ngapain sih pake ngatur-ngatur keuangan, toh selama ini ngga diatur ya cukup-cukup aja, diatur-atur malah ntar pusing dan stress sendiri. Rezeki mah sudah ada yang ngatur"

Pernah denger kalimat seperti itu?. Atau jangan-jangan kamu nih yang suka membatin begitu.

Ya ngga papa sih kalau emang konsep untuk pengaturan keuangannya seperti itu. Bahwa rezeki sudah ada yang atur, jadi serahkan saja sama yang ngasi rezeki.

Well, kalo menurutku sih ya (padahal ngga dimintai pendapat, hahaha), rezeki itu adalah sebuah kepastian yang dibungkus dengan ketidakpastian. Pasti karena ada jaminannya dari Allah, tapi kita ngga tau berapa jumlah pastinya dan ngga tau juga timing rezeki itu datang kapan. Makanya saat udah dikasih dan ada di tangan kita, kita atur biar cukup untuk memenuhi kebutuhan di masa kini sekaligus mempersiapkan kebutuhan di masa datang. Bentuk syukur kepada si pemberi rezeki mah ya.

Terkadang kita nih ya memang merasa " Ah keuanganku baik-baik aja kok, memang sih ga ada tabungan, tapi cukup kok"

Anggapan sepeti itu nih yang bikin kita jadi males aja ngecek keuangan kita. Padahal kalau kita mau effort buat kulik-kulik sedikit, penghasilan kita malah bisa dioptimalkan untuk mencapai tujuan-tujuan keuangan.

Tujuan keuangan keluarga itu kan banyak yah.
Ada yang pengen nyiapin dana pendidikan anaknya, dana pensiun, dana haji, dana liburan, beli gadget, beli rumah. Wow banyak ya.

Jadi gimana caranya ngatur keuangan keluarga?

Setidaknya ada 4 langkah praktis yang bisa kita lakukan :

1. Mengatur Cashflow
2. Menyiapkan dana darurat
3. Memiliki Asuransi
4. Investasi

Investasi ini tujuannya bakal berbeda-beda tergantung tahapan kehidupan kita.

Untuk fresh graduate investasi di sini tujuannya bisa untuk persiapan dana pernikahan,  dana liburan, dana beli gadget, dana pergaulan. Sedangkan untuk keluarga baru tujuan keuangannya akan berbeda dengan fresh graduate tadi. Dana pendidikan dan dana pensiun akan menjadi concern utama. Kemudian bakal diikuti oleh tujuan dana liburan, beli mobil, dana haji.

Kita bahas satu-satu

1. Mengatur Cashflow.

Ngga usah ngomong kemana-mana kalau cashflow aja belum beres. Ngga usah ngomongin investasilah, reksadana, saham, kalau cashflow masih berantakan. Maka yang pertama harus kita perhatikan adalah mengatur cashflow dulu.

Betewe udah tau kan cashflow itu apa?

Cashflow itu arus uang masuk dan arus uang keluar di keluarga atau di keuangan kita. Pokoke gimana cara kita mengatur agar penghasilan yang kita bawa pulang ke rumah bisa menghandle seluruh pengeluaran keluarga. Diharapkan positif.

Caranya gimana?

Pertama kali ya kamu harus catat segala pengeluaranmu dalam kertas biar bisa memetakan apa saja kebutuhanmu. DICATAT ya jangan cuma diinget-inget di dalam kepala.

Pengeluaran keluarga itu kan banyak, makanya kamu harus bikin pos-posnya biar gampang.

Kalau mau disederhanakan kira-kira seperti ini.




Cashflowmu dianggap sehat jika hasilnya positif, alias penghasilan lebih besar dari pengeluaran. Dan akan menjadi warning jika sampai cashflowmu negatif.

2. Menyiapkan Dana Darurat

Dana darurat ini fundamental lho dalam pengaturan keuangan. Sesuai namanya, dana ini ya akan digunakan untuk kondisi darurat. Kondisi darurat yang mungkin terjadi seperti mobil tabrakan, rice cooker rusak, atap rumah bocor, dan yang paling krusial kamu kehilangan pekerjaan.

Dengan adanya dana darurat ini, cashflow bulananmu diharapkan ngga akan terganggu karena tidak mengambil dari pos-pos keuangan keluarga.

Besarnya berbeda-beda tergantung jumlah pengeluaran bulananmu, tanggungan dan profi risiko pekerjaanmu. Tapi secara umum bisa dikategorikan menjadi :
- Single : 3-4 x pengeluaran
- Menikah : 6 kali pengeluaran
- Menikah dengan anak : 12 kali pengeluaran.

Dana darurat ini karena sifatnya yang harus tersedia saat dibutuhkan, maka disarankan disimpan dalam intrumen keuangan yang likuid seperti tabungan atau reksadana pasar uang.

3. Memiliki Asuransi

Asuransi sering disepelekan oleh kita karena mungkin kita berfikirnya kalo punya asuransi ntar gga terjadi apa-apa duitku ilang dong. Kesalahan pengertian soal asuransi jangan sampai membuat kita jadi abai memberikan proteksi terhadap rencana keuangan yang sudah kita buat.

Setidaknya kita memerlukan asuransi kesehatan jika tidak dicover kantor. Asuransi jiwa untuk si pencari nafkah, dan asuransi untuk aset-aset kita. Membayar jumlah kecil untuk penggantian yang besar.

4. Investasi

Investasi dilakukan agar tujuan keuangan bisa tercapai. Untuk tujuan keuangan keluarga, yang harus dipersiapkan :

a. Dana Pendidikan

Inflasi pendidikan di Indonesia itu sekitar 10-15% per tahun, jadi sebagai orangtua kalo pengen anaknya dapat pendidikan yang bagus ya memang harus dipersiapkan, caranya dengan mempersiapkan dana pendidikan secepat mungkin. Karena semakin lama jangka waktu investasi maka semakin kecil uang yang harus disisihkan.

b. Dana Pensiun

Kebanyakan perusahaan memberi pelatihan atau memberi seminar tentang persiapan pensiun justru di saat si pekerja hanya tinggal 2-3 tahun lagi memasuki masa pensiun, dimana itu sebenarnya sudah terlambat. Sebagai pekerja kita juga lupa memikirkan pensiun karena mengira dana pensiun yang dipersipkan perusahaan akan cukup untuk memenuhi kebutuhan hidup kita. Padahal kalau mau bertanya ke para pensiunan terdahulu, hampir semua menjawab bahwa dana yang diberikan perusahaan tidak cukup. Karena itu ayo dipersiapkan sendiri walaupun perusahaan juga sudah menyiapkannya.

Persiapan pensiun dari usia muda akan sangat meringankan uang yang harus kita sisihkan agar kebutuhan di masa pensiun dan gaya hidup setelah pensiun tidak njomplang, dan tentu saja cita-cita agar tidak menjadi beban keluarga bisa terlaksana.


Itu deh 4 kiat praktis dalam mengelola keuangan keluarga yang bisa kita lakukan. Ntar bahas lebih spesifik yah.


Ayo Atur Keuanganmu

Thursday, October 3, 2019


Jaman belum punya anak, kalo abis gajian, duitku udah kayak air terjun di Bandara Changi Singapure, ngucuuuuur terus ngga ada penghalang.

Aku kerja, suami kerja, tanggungan ngga ada. Bener-bener kaum DINK lah, Double Income No Kids. Pada masa-masa itu, duit gaji abis gitu aja buat bayar tiket PP Medan-Jakarta, karena kami sempet LDM an, bayar tagihan hotel, sangkin seringnya nginep di hotel, sama makan-makan ngga jelas dengan dalih rekreasi dan pacaran sama suami, halah.

Dengan gaji double gitu, tapi tabungan minim banget. Ada sih ya, bukan ngga ada sama sekali, tapi ya dikit.  Palingan bisa nabung dari penghasilan tahunan, bonus dan THR. Untung deh masih punya bonus. Dulu tiap bonusan langsung masukin rekening, ngga diambil-ambil. Beberapa kali bonusan kebeli deh 1 rumah tanpa KPR. Alhamdulillah ya.

Punya rumah itu rasanya hepi banget, trus berasa yeyeyeyey asik aku udah punya aset, udah berhasil nih nabungnya, santailah ngga usah ngoyo dulu nabung. Lupa, padahal rumahnya ngga ditempati, ngga disewain juga karena sayang dan karena sesekali masih mampir. Rumah ngga ditempati itu malah jadi sumber biaya kan yah, hahahahaha. Gokil lah. bolak-balik rehab karena ada aja yang rusak. Yang mau ganti pagarlah biar aman, ganti keramiklah karena rasanya kurang bagus, ganti atap karena udah jelek. edebre-edebre. Padahal rumahnya di Tebing, aku di Jakarta, suami di Medan. Kapaaaan ini mampir ke rumahnya, halusinasi belaka, hahahaha.

Untunglah LDM akhirnya berakhir, aku balik ke Medan dan bisa serumah lagi sama mas Teguh. Karena balik Medan perlu rumah dong yah, ajuin KPR. DP belum ada jadi rumah di tebing dijual, sebagian buat DP rumah sebagian beli tanah . gegara pindah Medan juga jadi butuh mobil. Weslah tabungan terkuras ngga bersisa.

Ngga lama, Tara lahir, dan wow ngga nyangka anak sekecil itu bisa banget ya menghabiskan seluruh gaji emak bapaknya hahahaha. Segala stroller, pompa ASi berbagai merek, bouncer, Carries dan segala pernak-pernik mamah muda kekinian diborong dari toko. Belum lagi ritual pijet bayilah, jalan-jalan, apalah-apalah, sukses membuat makin ngga sempet nabung, xixixi.

Rasa-rasanya saat itu hidup kok enak banget yaaah. Mau apa aja ada duitnya, selllooooow, tapi ya heran juga pengasilan double, tapi kredit kok ya banyak, ada cicilan KPRlah, cicilan Kartu kredit. Jadi duit ada tapi ya ngga punya tabungan yang memadai.

Pas iseng-iseng ngitung baru sadar, waduh harusnya yah, dengan gaji berdua gini, aku dah punya tabungan yang lumanyan. Trus baca-baca soal dana pendidikan anak yang belum nyiapin sama sekali, Untung nyadarnya cepet, langsung hire Financial Planner buat dicek keuanganku. Dan bener sih hasilnya ngga bagus-bagus amat walau ngga jelek juga, hahahaha.

Nih, hasil financial Check up keuanganku beberapa tahun lalu.





Perhatikan tuh, Net investemnetku rendah banget dari kondisi ideal. Dana darurat ada sih tapi belum cukup, dan ratio utang hampir maksimal. Hahahahaha kemarin sih panik, tapi sekarang malah diketawain. Sama mba Titis Financial Plannerku saat itu, disarankan jangan nambah utang lagi, karena beberapa tujuan keuangan yang mau aku capai ngga akan bisa diplanning kalo ngga ada duitnya, xixixi.

Beberapa tujuan keuangan yang aku rencanain disuruh tunda. Soale keliatannya aja yah gajiku dan suami banyak, ternyata dijembreng di kertas ya ngga bisa ngapa-ngapain, wahahahahaha.

Abis itu langsung diskusi sama suami. Apa nih yang harus dilakukan. Waktu itu kami sepakat yang harus dilakukan pertama kali adalah mengurangi utang. Iyes karena itu yang paling gampang. Caranya ya harus jual aset. Karena saat itu punya dua mobil yang dijual mobillah. Mobil dijual, ketutup deh itu KPR, dan KK. suami ngalah naik motor aja ke kantor, luuv.

Karena cicilan utang berkurang, keuangan kami langsung legaaaa banget. Plan-plan keuangan yang tadinya direkomendasikan untuk ditunda kujalani aja dikit-dikit.

Nyiapin dana darurat, Daftar haji, bikin dana pendidikan anak. Bikin tabungan pendidikan naknya udah 5 tahun lalu, dan sekarang anaknya udah SD ternyata dana pendidikannya ngga tersentuh, jadi bisa lanjut buat dana pendidikan SMP. seneng banget.Pelan-pelan walau belum idela banget tapi udah on the track tuh semua plannya. Paling yang tetap ditunda itu rencana rehab rumah. Waktu itu pengen rehab rumah secepatnya, tapi disarankan ditunda ya udah aku tunda, sampe tahun ini lho baru terlaksana hahahaha, akrena harus nabung dulu.

Oya, kalian tau kemarin itu selain KPR apa cicilanku yang paling gede?

Kartu kredit cuy, sampe 15% dari penghasilanku, dan itu gede lho ratio segitu. Makanya itu yang duluan aku tutup, insaf dan tobat nasuha ngga lagi-lagi bayar minimal terus kalo punya cicilan kartu kredit.

Dulu kan informasi soal keuangan ngga rame kayak sekarang ya. Jadi saat fin plannerku nyaranin aku buka reksadana, aku ngga langsung melakukannya, karena ya ngga ngerti samsek. Tapi bukan berarti karena ngga ngerti terus ngga dijalankan yah. Kayak kalian tuh yang sering DM, dan curhat ngga ngerti, takut, malah ga action-action, Padahal sharusnya ya lakukan aja dulu (udah kayak Tokopedia).

Aku dulu beli buku dulu, baca, udah ngrti baru deh buka reksadana.

Jadi buat kalian yang ngeluh dan sering cerita sama aku di DM bingung dan ngga tau mulai darimana. Tenang aja, banyak kok orang yang kayak kalian, hahahaha ga tau mau beresin keuagan dari mana.

Langkah pertama udah bener, kalian sadar kalau ada yang ngga beres dengan cara kalian ngatur uang. Langkah kedua ga usah denial, ngaku aja kalu kalian memang boros atau ya memang kurang aware sama keuangan kalian.

Nah baru lakukan langkah berkutnya. Lakukan financial check up. Sebagai tahap awal lakukan sendiri aja. Catat arus cahsflow kalian, bikin neraca pribadi dan cek ratio-ratio kesehatan keuangan kalian. Bisa kok dilakukan sendiri.




Ini aku kasih Form Financial Check Up  yang bisa kalian lakukan sendiri.

Ya udah isi dulu yah, besok-besok kita obrolin soal Financial Check Upnya.

Pentingnya Mempersiapkan Dana Pensiun

Tuesday, October 1, 2019
Tentang dana pensiun sudah pernah ditulis di sini. Silahkan dibaca dulu.



Kebanyakan pekrja di Indonesia itu mulai ngeh soal dana pensiunnya, dua sampai tiga tahun menjelang pensiun. Mendadak panik, waaaa aku udah mau pensiun tapi ngga punya persiapan. Padahal semakin cepat dipersiapkan, maka semakin ringan yang harus disisihkan.

Fakta tentang Hari Tua.

1. 75% pekerja berharap mereka masih bisa terus bekerja setelah pensiun. Kenyataannya hanya 26 % dari pensiunan yg masih bisa bekerja setelah usia pensiun.

2. Hanya 21% pekerja di Indonesia yg mengetahui denga pasti berapa jumlah dana pensiun yang dibutuhkan saat masa pensiun tiba.

3. 65% pensiunan di Indonesia tidak dapat memenuhi kebutuhan dasar kehidupan mereka.

(Sumber : Axa Scope Survey 2008 (dari kelas One Shildt)

Ngga mau kan jadi yang 65% di atas?. Makanya ayo dipersiapkan dari sekarang.

Kenapa penting dipersiapkan, kan udah disiapkan oleh perusahaan tempat bekerja?

Karena kalau kalian mau nyari tau ke pensiunan-pensiunan di tempat kalian kerja, bisa dipastikan mereka akan mengatakan bahwa uang pensiun yang diberikan perusahaan jumlahnya sangat jauh dari kebutuhan hidup saat pensiun.

Yang harus kita sadarai nih ya, bahwa saat pensiun, kebutuhan dan biaya hidup kita masih tetap aja kayak saat kita di masa aktif bekerja, padahal penghasilannya udah jauh berkurang. Makanya perlu dipersiapkan sendiri sebagai penambah uang pensiun yang nantinya diberikan perusahaan.

Memang sih bakal ada pengeluaran yang berkurang atau hilang, diantaranya :

1. Belanja pakaian , sepatu, tas, gadget
2. Transportasi
3. Cicilan Utang
4. Biaya sekolah anak (jika anak sudah mandiri)

Saat pensiun, pengeluaran di atas itu akan hilang. Tapi bukan berarti pengeluaran jadi berkurang, karena da pengeluaran baru yang akan muncul atau bertambah. Contohnya:

1. Biaya sosial, ketemu teman-teman, kondangan, jenguk orang sakit, arisan edebre edebre.
2. Perawatan kesehatan, mata, gigi, lin-linu, encok, pegel, reumatik.
3. Rekreasi. liburan, ngunjungi cucu, reuni teman SMA, SMP, SD 😃

Nah coba tuh hitung dan dikira-kira, makin nambah atau makin berkurang nih biaya hidup kita setelah pensiun.

Makanya perlu dipersiapkan.

Apa aja yang perlu dipersiapkan?


1. Persiapkan apa yang akan dilakukan saat pensiun ntar.

Ini biar ga kaget trus linglung saat pensiun. Ayo pikirkan, saat pensiun mau punya kegiatan seperti apa?. Mau kongkow-kongkow di desa?. atau mau plesiran ke luar negeri.

Pertanyaannya, uangnya dari mana? hahahaha


2. Hitung dengan benar berapa dana pensiun yang dibutuhkan

Iyes, harus dihitung. Ingat ya ngitungnya itu perhitungkan masa hidup setelah pensiun dan jangan lupa hitung juga inflasi. kebanyakan tuh orang-orang ngitung uang pensiun tapi ngga ngitung inflasi. Padahal jelas biaya hidup 10 juta sekarang dengan 10 juta 20 tahun lagi nilainya udah berkali lipat.

3. Usahakan tidak ada utang lagi.



Nah bagi yang punya utang atau yang berniat ngambil utang. Dari sekarang sebelum memulai kredit di bank, kalian harus itung berapa lama kredit kalian, jangan ngepas bangett sampe usia pensiun sehingga kalian ngga punya kesempatan buat nyiapin dana pensiun akibat gajinya abis buat cicilan terus.



Udah mulai kebuka kan pikirannya tentang pentingnya mempersiapkan dana pensiun. Next kita bahas gimana menghitung kebutuhannya ya.




















Custom Post Signature