Pacaran Beda Agama?, Putus atau Lanjut?

Thursday, September 21, 2017
Wow tema GesiWindiTalk kali ini sungguh membuat saya maju mundur untuk menulisnya. Pas Gesi lempar tema ini, saya sempet mikir sejenak, mau ambil atau skip. Pertama, karena tema ini sensitif, kedua karena alasan pribadi tentu saja. Namun setelah saya pikir-pikir yo wis saya nulis aja, karena........................................................ saya memang punya pengalaman pribadi soal ini. Bukan hal yang saya tutup-tutupi tapi memang ngga pernah juga diumbar-umbar.





Jadi ini mungkin perdana banget saya nulis soal pacaran beda agama di blog ini. Untuk itu saya harus cerita dulu pengalaman pribadi. Disclaimer tulisan ini hanya berbagi cerita semata siapa tau ada yang lagi kebingungan atau mau cerita tapi malu atau mau cerita tapi takut dijudge atau alasan-alasan lain. Bukan untuk membuka aib atau mengenang-ngenang yang telah berlalu, No.

Triggernya pertanyaan dari pembaca blog Gesi :

"Gimana kalau semua hal sudah terasa tepat sama pacar, tapi beda agama"


Saya bakal jawab langsung, bahwa yang namanya pacaran beda agama, bisa saya pastikan memang semuanya itu terasa tepat. Karena, menurut pengalaman saya, saat kita pacaran dengan perbedaan yang begitu besar maka bisa dipastikan ya kita itu cocok banget dalam hal lain sama ybs, selain agama. Iyes, satu-satunya yang ngga sama itu ya keyakinan. Karena kalo ngga cocok banget, udah pasti ngga akan ada pertanyaan di atas, udah pasti ngga akan ada orang yang bingung, mau lanjut atau cukup sampai disini. Karena jika ada saja satu hal yang mengganjal udah pasti itu kita jadikan alasan buat putus tanpa harus memperhatikan alasan soal agama, ya ngga?

Kalau ada pembaca yang langsung ngejudge " Ya salah elu sih, udah tau beda agama, kenapa pacaran, pusing sendiri kan jadinya"

Trust me, ngga sesepele itu masalahnya. Ngga ada orang yang bener-bener memahami soal pacaran beda agama jika tidak mengalami sendiri. Maka, beruntunglah kalian yang tidak pernah dipertemukan dengan masalah maha membingungkan dan bikin galau ini.

Karena saya percaya yang namanya hati, perasaan itu katanya aja kita yang miliki tapi sebenernya kita kadang ngga punya kuasa buat menghadirkan atau menghalang perasaan yang ada.

Duh napa gw jadi puitis gini. Ngga, saya ngga akan menceritakan ini dengan sudut pandang mellow dan baper, tapi dari sudut pandang realitas, halah.

Saya dulu pacaran sama seseorang sebutlah namanya " Rangga" yang jelas-jelas saya tau agamanya apa, ya awalnya sama dengan kebanyakan kalian-kalian anak remaja yang lagi jatuh cinta. Saya dulu sekolah di SMA berasrama, 24 jam ketemu dengan orang-orang yang sama sampai hapal tingkah laku, kebiasaan, kebaikan, kejelekan bahkan bangun tidurnya temen seasrama ya kita tau gimana modelnya, rupanya, jeleknya.

Saya sekelas dengan dia, duduk dengan jarak meja yang hanya berseberangan doang. Pergi pulang sekolah di barisan yang sama, ngobrol saat di jalan, bertatap muka setiap hari.Witing tresno jarane seko kulino, ya seperti itu namanya cinta remaja, kadang kita ngga tau darimana datangnya, kapan dimana dan oleh siapa.

Jujur saja awal Rangga bilang suka sama saya, ya saya nolak dong, gila aja ngapain gw pacaran sama elu yang jelas-jelas beda. Ditolak sekali, coba lagi, ditolak lagi, coba lagi.

Apakah saat itu saya beneran ngga ada rasa sama dia?

Boong banget. Saya suka, tapi saya ngga mau, karena yaitu saya tau kami beda, titik.

Long story short setelah mati-matin berusaha mengabaikan perasaan sendiri, pacaran dengan orang lain dulu (temennya Rangga ), akhirnya kami jadian juga. FYI, orang yang pacaran beda agama bisa saya katakan bukan orang-orang yang dengan mudah menyerah kalau ditolak.

Awalnya mungkin cuma kepikiran, " Ah masih muda ini, ntar juga putus". atau " Ah liat ntar ajalah, kan ngga mungkin gw nikah sekarang". But, seperti kata pepatah, semakin kenal seseorang, cuma dua gendangnya, ya kalau ngga makin sayang ya makin ngga suka. Sialnya ternyata yang terjadi adalah yang pertama.

Makin lama bukannya makin menemukan alasan untuk berpisah, malah ngga nemu alasan kenapa harus berpisah, kecuali tentang perbedaan itu.

Why?

Kita suka musik yang sama, sepakat untuk hal-hal yang sama, ketawa untuk hal yang sama, mengumpat untuk hal yang sama. TAPI KITA BEDA.

Iya ngga usah dikasih tau, kita sadar banget hal itu.

Saya putus nyambung sampai belasan kali, ngga mau ketemu sampe level menghindar bertatapan mata di kelas karena takut goyah lagi. Nyambung lagi saat kuliah, untuk kemudian putus berkali-kali lagi. Lelah bangetlah. Kami LDRan, dan ngga pernah sama sekali ada cerita selingkuh atau gimana. To Be Honest seperti kata pepatah, LDR-an paling jauh itu bukan LDR-an beda kota atau beda negara, tapi ya LDR-an terberat itu adalah LDR-an beda rumah ibadah. Rasanya makin lama makin jauuuuuh banget, tapi sekaligus makin terasa dekat.

"Sempet ngga ngomongin soal perbedaan ini, siapa tau ada yang mau ngalah?"

Sempet banget berkali-kali.

Mulai dari " Oke aku akan coba belajar agamamu", katanya, sampai " Kenapa ngga tetap beda aja, asal saling menghormati?"

Hingga akhirnya, kami mulai berfikir rasional, ngapain menjalani sesuatu yang ngga tau mau dibawa kemana akhirnya.

Yang bilang " kok ngga dari kemarin aja"- percayalah itu pasti sudah dilakukan para pasangan beda agama, tapi ya ngga bisa, karena udah merasa cocok banget tadi. Sampe ngga bayangin ada orang lain yang bisa menggantikan dia.

Kami sampai pada titik jenuh, jenuh berandai-andai. Dan akhirnya sepakat untuk " Kita akhiri ini semua, jangan saling berhubungan, jangan saling telpon, jangan saling bertanya kabar"

Jangan ditanya gimana beratnya. Itu kejadian saya kuliah semester 4. Saya sempet bolos kuliah beberapa hari, karena nangis bombay di kos. Ngga selera makan, ngga selera ngapa-ngapain. Kerjaanya dengerin lagu Linkin Park doang, dengerin lagu Brian Adams sampe mewek-mewek.

Sempet banget tergoda buat nelfon, sempet banget tergoda buat datang ke Bandung. Syukur banget saat itu saya belum punya hape, jadi nelfon ngga segampang itu dan ketemu ngga semudah kos-an rumah gebetan.

Sempet pacaran lagi tapi ga bertahan lama, sebulan paling udah putus. Saya mulai serius kuliah, lulus, cari kerja, memperbaiki diri, memantaskan diri untuk orang lain yang saya ngga tau siapa. Sampai saya bener-bener bisa melepas dia dari hati saya, dari pikiran, dan bahkan ngga kepikiran sama sekali lagi soal dia barulah saya berani membuka hati untuk orang lain, dan itu saat usia saya udah siap nikah. Jadi tujuannya memang bukan buat pacaran.

Gila ya, kalau dipikir-pikir ternyata saya itu type setia banget.

Sampai akhirnya saya ketemu dengan mas Teguh, jatuh cinta lagi, kesengsem lagi, dan bersyukur banget, bahwa saya dulu memberanikan diri berhenti dari hubungan tanpa kejelasan.

Disitu saya baru merasakan banget, bahwa saat kita meninggalkan sesuatu karena tujuan kebaikan, bakal hadir seseorang yang jauh lebih baik. Karena yang tau apa yang terbaik buat kita kadang bukan diri kita, tapi yang nyiptakan kita.

Berjodoh dengan Mas Teguh yang sayang saya, sayang anak, mendukung segala kegiatan saya plus bisa beribadah bersama .Maka nikmat Tuhanmu yang mana yang kamu dustakan.😍😍

My Point is, bagi kalian yang sedang bingung, galau merana ingin menentukan langkah, putus atau lanjut, saya hanya mau bilang hal ini :

Percayalah sama saya, bahwa awalnya beraaaaaat banget, saya ngga akan boong, berpisah dengan seseorang yang kita rasa cocok banget dengan kita, mengerti kita, tau apa yang kita suka, beratnya sungguhlah ngga terbayangkan. Iya awalnya juga saya ngga bisa bayangkan, semua terasa suram, gelap, kayak hopeless sama masa depan. Tapi plis dengerin saya, waktu akan menghapusnya. Mungkin ngga sebulan, dua bulan, setahun, dua tahun, empat tahun, tapi kamu pasti bisa melupakannya. Dia akan menjadi masa lalu di seberang jembatan saja, makin lama makin samar hingga akhirnya ketutup bayangan pohon, semakin jauh dan hilang dari pandangan.

Kamu ngga harus memaksakan diri berpisah saat ini juga jika kamu belum merasa siap. take your time, but semakin cepat kamu menghentikannya, semakin cepat kamu bisa membakar jembatan di belakangmu dan memulai perjalanan baru.

Jika kamu sudah memutuskan untuk berpisah, kamu harus serius menjalaninya. Putuskan semua hal yang berhubungan dengan dia. Ganti nomor kalau perlu. Ini bukan mengada-ngada, tapi semakin sedikit akses kamu kepadanya, maka semakin cepat kamu bisa menghilangkan bayang-bayangnya. Ngga usahlah berdalih yang penting tetap sahabatan, tetap temenan, sekali lagi percaya sama saya, kamu ngga mungkin jadi temannya dia lagi apa lagi sahabatnya. Kecuali kamu mau ambil risiko buat dilanda kegalauan lagi.

Minta dukungan keluarga, atau sahabat atau siapapun yang kamu percaya untuk melewati masa-masa sulit itu. (jangan bilang lebay), karena setelah putus kamu mungkin akan tergoda untuk kembali, mungkin dia yang ngajak kembali. Kuatkan tekad dan say gud bye untuk semuanya, selamanya.

Ingat-ingat kata Ariel Peter Pan

" Engkau bukanlah segalaku
bukan tempat tuk hentikan langkahku
usai sudah semua berlalu
biar hujan menghapus jejakmu"

Yup, biarlah hujan yang menghapus jejaknya.

Untuk menghapus kenangan itu kamu sebenernya ngga butuh macem-macem hal, yang kamu butuhkan cuma waktu. Serahkan sama waktu saja, waktu yang akan menghapusnya, dan waktu juga yang akan menjawab bahwa apa yang kamu takutkan saat ini, ternyata nanti akan menjadi hal yang kamu syukuri.

Saya ngga mengatakan bahwa pacaran beda agama harus putus. Kita sudah dewasa, tau apa yang terbaik untuk diri kita. Buktinya Gesi fain-fain aja dengan Adit. Yes.

Jujur saya kagum sama orang-orang seperti mereka, kagum dengan kegigihannya berjuang.

Tapi bisa berjalan baik untuk mereka , belum tentu bisa untuk yang lain.

Bagi saya pribadi, saya pilih putus, karena seperti yang saya katakan, untuk menikah, bagi saya , saya harus satu prinsip untuk hal-hal besar yang substansial, dan bagi saya keyakinan termasuk di dalamnya. terlalu risky untuk saya menikah dengan seseorang yang tidak sepaham untuk hal itu. Dan saya bukan orang yang berani mengambil risiko itu. Saya terlalu takut.

Saya mungkin seorang risk taker dalam bekerja, namun untuk hubungan seumur hidup, saya ngga berani, beneran ngga mau ambil risiko sebesar itu, maka saya memutuskan untuk mundur dan berhenti. Dan sampai detik saya menulis ini, saya tidak pernah menyesali keputusan itu.

Apalagi setelah menikah, kayak kata Sabtu bersama ayah, pernikahan itu bukan hal yang mudah dan butuh perjuangan, maka saya juga ga mau nambah-nambahin perjuangannya dengan perbedaan yang bagi saya akan membutuhkan effort yang sangat besar untuk diselaraskan.

Akhir kata, saya mau menegaskan kembali, tujuan saya nulis ini karena saya tau banget gimana rasanya dalam posisi galau menentukan langkah. Dan saya pengen jika ada orang yang di posisi seperti saya dulu,minimal bisa dapat contoh nyata bahwa berpisah karena perbedaan keyakinan itu mungkin berat tapi kamu  akan mensyukurinya kelak. Saya yakin setiap hal yang terjadi di hidup kita ini ngga mungkin cuma kebetulan, pasti ada maksud dan pelajaran yang bisa diambil darinya.

Sebagai penutup, nyok nyanyi lagunya Dewi Lestari " Malaikat juga tau, siapa yang jadi juaranya"









32 comments on "Pacaran Beda Agama?, Putus atau Lanjut?"
  1. Pernah punya pacar yang beda agama, tapi ceritaku ngfak sedrama mbak Annisa. Mungkin saat itu aku having fun aja. Aku juga nggak berani menjalani hidup dengan orang yang beda prinsip, secara aku masih cetek banget soal ilmu agama. Yang jelas, berdasar pengalaman, nikah itu proses belajar terus menerus, yang terbaik buat Allah, pasti baik buat kita. Percaya deh.
    *ini komen apa postingan yak? Maaf. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mbaaa, aku windi bukan Annisa hahahaha.

      Delete
    2. Ya Allah, maaf mbak Windi. Ini kenapa jari kok ngetik nama lain. Mohon maaaaff :(

      Delete
  2. Setuju mba :) . Aku jg termasuk yg suka main2 dengan resiko. Tapi ga mau kalo itu menyangkut agama :) . Syukurnya sih dr pertama pacaran aku ga prnh terlibat cinta beda agama, krn memang dr awal udh aku ksh batasan, ga akan pacaran dengan yg beda. Krn aku tau ga bakal bisa berkembang, dan aku bakal ditentang hebat ama keluarga. Buatku, mereka ttp orang2 yg berarti yg ga bisa aku abaikan gitu aja keberatan2nya.

    Tapi, kayak yg udah aku tulis di blog gesi, walopun aku udh pasti ga akan mau nikan beda agama, tp buat semua temen, ato keluargaku yg terlibat dgn hubungan beda keyakinan, aku ga bakal mau nge judge. Biarlah itu jd urusan mereka dengan yg di Atas. Siapalah aku yg sok sok ksh nasehat kalo akunya sendiri blm baik samasekali :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya iya bener, siapalah kita ini yah, kalau ngga ngalamin sendiri ngga tau gimana masalahnya

      Delete
  3. Jaman SMA saya pun pernah pacaran dengan cowok yang beda agama. Tapi cuman masih cinta ABG gitu, masih kadar suka aja karena dia ganteng, hihiii.. Tapi waktu akhirnya putus, kami tetap temenan baik sampai sekarang 😊

    ReplyDelete
  4. Kisahnya inspiring banget mbak.

    Aku sendiri dari dulu berprinsip Cari pasangan ya kudu seiman Dan aeagama.. buatku itu prinsip hidup. Yang lain beda nggak masalah, tp prinsip hidup kudu sejalan.

    Jangankan buat menikah, mau naksir aja kalau udah beda agama, mending mundur teratur.. alhamdulillah juga gak dikasih tantangan sama Allah ketemu Dan jatuh Cinta sama orang beda agama Kaya mbak Windi..

    Tapi aku tahu pasti berat banget.. Ada sahabatku yang mengalaminya.. hingga akhirnya mutusin nikah Dan berlanjut dengan banyak drama.. hiks...

    Thanks for your story ya, mbak.. and selamat menempuh cerita penuh Cinta dengan pasangan halal seiman, insya Allah jodoh dunia akhirat.. aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah gimana dramanya, iya pasti berat ya walau banyak juga yang berhasil melewatinya

      Delete
  5. haiii mbak windi... love sama tulisan ini... dari tulisan ini membuktikan salah satu sifat utama mbak Windi : mba Windi adalah orang yang sangat bertanggung jawab. dah itu aja. hahahaha #apasih. btw salam kenal yaaa.. aku suka baca2 blog mu dan 4 serangkai jugak, (windi, gesi, icha, nahla)

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahah makasi mbaaaa. Kusampein nih sama sohib bloggerku nan kece2 ituh

      Delete
  6. jangankan yg sudah pacaran.. aku baru sekedar naksir sama yg beda agama aja galaunya udah minta ampun mbaaa :'(
    dulu soundtrackku adalah "Tuhan memang satu, kita yang tak samaa..." *nyanyi :D

    ReplyDelete
  7. Pernah dideketin cowok yang beda agama, tapi seperti Mba Windi, saya terlalu takut ambil resiko. Termasuk resiko dimarahin atau bahkan ngga dianggap anak sama bapak-ibu. Hehe.. Makanya sebelum perasaan itu tumbuh, I said no.

    ReplyDelete
  8. huaaa mbak, ak lagi mengalaminya sekarang
    Kami brdua suka sama suka.tp ak juga ga brani ambil langkah kedepan 😭

    ReplyDelete
    Replies
    1. gpp. Take your time. Pikirkan dg seksama. kalian pasti yg paling tau. hub ini bs diterusin atau ga. jgn pisah krn keluarga ntar kalo km bertemu sama org lain,nikah dan ga bahagia, km akan nyalahin keluarga. Kalau pun beneran pisah yakini itu bener2 krn kemauan dan keputusanmu. Hugs

      Delete
  9. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Saya selalu suka tulisanmu yg renyah, mbak Wind. Bahkan untuk menulis tema yang sangat super super sensitif seperti ini. Dan tahukah... Tulisanmu ini bikin saya sedih dan sesak. Entahlah....

      Delete
  10. Pacaran sama beda agama nggak pernah, tapi pernah suka dan sudah nyatain perasaan. Tapi yaaa gimana... kami sama-sama paham kalau ini nggak bisa lanjut. So.. temenan akrab deh sampe sekarang. Masih sering balas-balas komen di FB. Tapi lambat laun perasaan suka itu biasa aja, lebih kepada peduli satu sama lain tapi tidak untuk saling memiliki... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. baguslah kalo bisa begitu huhuhu. jd aman ya udah sekarang ?

      Delete
  11. Aku skrng lagi galau2nya putus sm pacar aku yg beda agama,2hari 2malem nangis Tanpa henti dan ga makan..krn aku sayang bgt sm dia mba windy..tapi stelah baca blog ini aku ga bsa bgini terus dan life must go on..yg bkin sedih dia tadi nya mualaf balik lagi ke kristen dan memang kita sm2 ga direstui stelah dia balik lg ke Kristen..sakit rasanyaaaa..disitu saya hrs tegas..sempet doi ngajakin kawin lari tapi aku inget orangtua,saya ga mau bgitu..ya mudah2n saya bisa cepat move on amin..

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhuhu iyaaa life must go on. pilihan ada di tangan kita sih. Berat memang tp yakin waktu akan menghapusnya. Semangat ya say 😘

      Delete
  12. Ya ampun love storynya sama mbak dan endingnya juga sama, meski untuk move on butuh waktu yg lama dan akhirnya tuh disini, semoga selalu rukun Amaas Teguh ya mbak Wind.

    ReplyDelete
  13. aku pernah mbak, memaksakan sampe menikah dan 2 anak, semua itu menguras tenaga dan mengambil 15 tahun waktu yang harusnya bisa aku pake bahagia di lain tempat, seharusnya aku bisa bahagia, kamu benar mbak, andai aku baca ini 15 tahun lalu.
    makasih udah nulis ini *hugs*

    ReplyDelete
    Replies
    1. huhuhu aku bacanya kok nangiiis. mungkin aku lg pms. kamu pasti kuat ya maaaak. stay strong . hugs

      Delete
  14. Mbak Windi, terima kasih tulisannya. Saya kebetulan lagi di ambang putus sama pacar saya yg beda agama, saya Muslim dia Hindu. Doakan semoga bisa kuat sperti Mbak ya.. Kami juga memulai ini dg penuh kesadaran ttg kemungkinan putus yg sangat besar.. Dan semua yg Mbak bilang di atas memang benar adanya.. Saya rasa semua yg pernah merasakan memang mengerti apa yg ada di hati.

    ReplyDelete
  15. Sangat berat seperti yang kak windy katakan.. Saya tau betul karena saya sedang mengalami ini.. Saya pernah moncaba untuk mengakhiri tapi gagal.. Ceritanya mungkin hampir sama dengan kakak. Kami bertemu di tempat kerja.. Sekarang saya dalam tahapan ldr.. Kami benar2 belum bisa untuk saling berpaling. Kami bahagia dan saling menyayangi. Seperti yang kakak katakan kami cocok. Aku dalam keadaan yang benar benar tidak memiliki tujuan, bukan lebay. Ini sebenarnya menyiksa batin. Namun saat berpisah dampaknya lebih menyiksa. Doakan saya agar bisa menemukan jalan yang terbaik ya kak.. Salam dan terima kasih atas inspirasinya kak windy. Slam kenal dari tanah belitung

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature