Showing posts with label kids. Show all posts
Showing posts with label kids. Show all posts

Tentang Menegur Anak Orang Lain di Publik

Wednesday, September 27, 2017
Namanya anak-anak, kadang saat bermain, bisa saja ada kondisi yang di luar kontrol. Entah ada anak yang berebut mainanlah, anak yang mukulin anak lainlah, atau malah anak yang berlaku kasar. Nah kalau menemui kondisi begitu, kalian pilih menegur anak itu atau diem aja.

Ngomongin itu yuks.




Baca Punya Gesi :

Pernah pada suatu hari saat saya lagi makan KFC sama Tara ada kejadian ngga mengenakkan. Saya lagi makan, Tara main perosotan bersama anak-anak lain. Karena jarak antara perosotan dan kursi saya deket banget, jadi saya cuma sambil ngeliatin aja, ngga ikut masuk ke arena perosotannya. Tiba-tiba saya dengar suara Tara jerit-jerit sambil nangis " Bundaaa.... bundaaa...", sontak saya lari ke Tara. Saya lihat ada anak laki-laki lagi mukulin Tara, Wih langsung esmosi jiwa. Tara yang nangis sesunggukan saya tarik dan saya gendong. 

Awalnya saya sibuk mendiamkan tangis Tara sampe lupa sama si anak, lamat-lamat saya kepikiran " Lho tadi disitu ada ibunya si anak kok ngga minta maaf sama saya ya". Saya kembali ke perosotan, mendatangi si ibu dan anak laki-laki tadi yang udah balik main kayak ngga kejadian apa-apa

" Bu, anaknya tadi mukul anak saya lho, kok ibu ga ada minta maaf ya, atau nyuruh anaknya minta maaf, anak saya sampe nangis sesunggukan gini "

" Yah namanya juga anak-anak sih, biasalah itu"

Duh kesel banget dengernya. Saya balas jadinya

" Ya anaknya sih anak-anak, tapi harusnya ibu minta maaf sama saya, atau nyuruh anak ibu minta maaf"

Eh si ibu malah jutekin saya, ih kesel banget. Lagi saya ngomong, "Plak" si anak laki-laki dia mukul Tara lagi. Waaaah ngamuklah saya.

" Tuh lihat bu anaknya, ngga ada sopan santunnya, Dek, ayo kamu minta maaf sama anak saya, ngga boleh seperti itu"

Yeee emaknya malah ngamuk ke saya. "Besar-besarin masalah amat sih" (lupa saya kalimatnya tapi intinya itu)", karena kondisi saya saat itu lagi hamil Divya, saya ngga mau lanjutin adu mulut itu. Saya pilih pergi sambil melototin si anak dan ngomong untuk terakhir kalinya " Lain kali ya dek, ngga boleh gitu, jangan pukul-pukul teman kayak gitu, main sama-sama"

Dan saya lanjutin " Pantes anaknya ngga sopan, wong ibunya kayak elu"

Kedengerannya saya sadis banget, tapi emang si ibu ngeselin parahlah, dan si anak juga tengil abis dan tangannya itu lho ringan banget. Tapi sesadis-sadisnya, yang saya marahin saat itu ya ibunya.

( Baca : Things I Love About Me and Things I Hate About Me )


Kadang yah memang sebagai ibu kita tuh suka ngga terima kalau ada orang lain yang negur anak kita, apalagi di publik, makanya reaksinya kebanyakan defensif, boro-boro mengakui kesalahan walau jelas-jelas anak kita yang salah, tapi malah berlindung di balik kalimat " Namanya anak-anak"

Padahal kalau menurut saya sih, anak-anaknya sih ya memang anak-anak, makanya kita orangtua yang kudu waras. Lihat anak kita salah ya ditegur, lihat anak orang salah dan ada yang negur ya jangan sewot juga.

So kalau ditanya, negur anak orang lain, yay or nay? Saya mah Yay, 

Bukan karena sok campur urusan orang lain, tapi anak-anak itu memang fasenya untuk diberitahu kalau salah. Bukan kayak kita orang dewasa yang disinisin aja udah ngerti, tapi ya haus ditegur pake kata-kata.

Namun diliat-liat juga dan dipastikan bahwa menegurnya bener, bukan karena alasan cuma membela anak doang. Beberapa kondisi saya pernah negur anak orang

Rebutan Mainan

Lagi di playground, Tara lagi main dorong-dorongan stroller sambil bawa bola-bola, dikumpulin trus dimasukin ke rumah-rumahan. Ada anak tiba-tiba nyerobot, ngerebut stroller yang dipegang Tara, saya ngga akan segan untuk negur " Ntar ya nak, kawannya masih main, ntar gantian". kalau jelas-jelas saya lihat Tara juga baru mainnya, saya ngga akan suruh Tara gantian saat itu, yang saya minta ya si anak lain untuk sabar nunggu.

Sama juga kalau Tara yang mau ngerebut mainan anak orang, ya Taranya yang saya bilangin. 

Ngga mau gantian

Kebalikan dari kejadian di atas, pernah juga di playground ada anak yang ngga mau gantian main mobil-mobilan yang dijalanin pake kaki itu lho. Udah hampir 15 menit saya lihat dia terus yang main, anak lain mau main ngga dikasih. Biasanya kalau yang begini saya pilih bilang ke mba penjaganya untuk nyuruh si anak gantian sama anak lain.

Paling kesel tuh kalau ada ortunya dan anteng aja anaknya monopoli satu mainan. Namanya main di playground ya harusnya gantian, karena anak lain juga kan kesitu pengen main, bukan pengen ngeliatin anak lain main doang.

Tara kadang gitu, suka monopoli mainan  dan ngga mau gantian juga, ya sayanya yang bujuk Tara buat main yang lain.


Ngomong kotor

Nah ini misal lagi main rame-rame, trus ada yang nyeletuk kata kasar atau ngomong kotor, kayak nama binatanglah gitu. Saya pasti reflek ngingetin " Eh ngga boleh ngomong gitu nak, pantang yah".

Kenapa?

Ya soalnya kalau anak lain denger ntar ikutan juga, kalau ngga ada yang negur bisa-bisa mereka pikir itu kata biasa.

Begitulah. Sebagai orangtua memang pasti naluri kita untuk selalu membela anak sendiri dan cenderung marah kalau anak kita ditegur, namun kalau bukan dari kita-kita nih sebagai ortu yang nunjukin hal yang benar sama anak-anak kita ya siapa lagi.

Namun beberapa hal yang mungkin harus kita perhatikan saat menegur anak orang lain 

1. Bersikap Netral

Kita lihat dulu masalahnya apa. Walau anak kita yang nangis belum tentu anak kita yang dipihak benar. Makanya netral dulu, setelah tau apa masalahnya baru boleh tegur.

2. Jangan Membentak

Saya pribadi kalau ada yang membentak anak saya, wah bisa saya bentak balik tuh orang, LOL. Makanya saat menegur anak orang lain juga kita harus dengan cara baik. Gunakan kata nak, sayang, adek, atau sebut nama kalau kenal. Ngomongnya juga baik-baik ya sama kayak kita negur anak kita.

Kalau kejadiannya sama keponakan gitu lebih gampang, bisa negur sambil peluk anaknya.

3. To The Point

Kalau mau negurnya soal rebutan mainan ya itu aja yang dibahas. jangan malah melebar kemana-mana, ngungkit-ngungkit kesalahan yang lain .

4. Haram main Tangan

Yiaya ya bukan anak sendiri ini. Lha anak sendiri aja ngga boleh main tangan apalagi anak orang. Jadi jangan nampel tangan anak orag, mukul, apalagi nampar. wah bisa berabe ntar.

5. Hindari pelabelan negatif

Penggunaan kata anak nakal, anak bandel dan sejenisnya, malah melukai dan bisa mengganggu psikologis anak.

Pokoke apa yang kita ngga mau orang lain lakukan ke anak kita ya jangan lakukan. Itu aja.

Karena kepedulian orangtua termasuk keberanian untuk menegur perilaku anak orang lain bisa melindungi anak kita dan anak-anak lain dari pembiaran-pembiaran hal yang jelas-jelas salah.

Kalau kalian, tipe yang diem dan sebodo amat sama anak orang lain, atau tipe yang mau negur nih kalau anak orang lain salah?








Bermain Sepatu Roda

Saturday, September 23, 2017



Udah beberapa bulan ini Tara punya hobi baru. kalau yang follow Instagram saya (Follow dong kakaaaa di @winditeguh ), pasti pada ngeh Tara lagi maruk-maruknya main sepatu roda. Hampir tiap minggu sama papanya dibawa main ke USU. Soale di USU ada aspalnya jadi enak buat main sepatu roda, kalau di komplek perumahan kami ngga bisa soalnya jalannya dari batako, jadi ngga rata. Duh suseh ya, mau main aja harus ke USU hahaha.

Awal mula Tara suka main sepatu roda itu gegara pas main ke rumah sepupunya di Jakarta pas lebaran kemarin. Lihat kak Icha dan bang Aqlannya main sepatu roda, dia pun langsung pengen. Pulang dari Jakarta langsung tiap hari nagih minta dibelikan sepatu roda. Duuuh, anaknya reaktif nih kayak emaknya hahaha.

( Baca : Things I Hate About Me )

Nah, gara-hara sering instastory pas Tara lagi main sepatu roda, jadi banyak yang DM nanya-nanya. Beli sepatunya dimana, harganya berapa, mainnya gimana kok Tara kelihatan udah jago.

Yuklah kita jawabin satu-satu.


Beli Sepatu rodanya dimana?

Awalnya saya juga sempet bingung nih sepatu roda beli di mana. Pertama nyari ke SOGO, ngider-ngider di bagian sepatu anak, ternyata yang ada itu model sepatu roda buat fashion gitu alias dipake di mall, jelas ngga pas sama keinginan Tara. Lanjut nyari di segala sport station yang ada di Medan, ternyata ngga ada juga. Terakhir iseng nyoba cari di Transmart Carrefour Plaza Medan fair, dan ternyata ADA sodara-sodara #terharuuuu.

Jadi carilah di Transmart langsung, ngga perlu ngider-ngider kayak saya. Dia ada di lantai 2 Plaza Medan Fair, di bagian deket sepeda-sepeda dan mainan anak.

Kalau kamu males nyari di Carefour bisa juga lho cari online. Ngga usah khawatir ntar ukurannya salah karena ternyata sepatu roda itu punya ukuran yang unik.




Ukurannya ?

Jadi ternyata ukuran sepatu roda itu , untuk satu sepatu bisa dipake sampai 3 ukuran lho, baru tau saya. Jadi ukurannya itu modelnya misal :28-31. Artinya bisa dipake anak yang ukuran sepatunya 28-31. Dia bisa distel stel gitu panjang pendek sepatunya, jadi fleksibel banget mah untuk anaj-anak yang kakinya cepat banget ya bu ibu tiba-tiba udah bertambah panjang.

Itu tombol Pushnya bisa untuk melebar dan menyempitkan panjang sepatu


Oya, Tara pake sepatu rodanya yang model In line Skate ya.


Harganya?

Tenaaang, harganya ngga bikin kantong emak bapaknya bolong kok. Karena saya belinya di Carrefour ya jadi harganya memang ngga mahal-mahal amat, soale dia bukan barang branded sih ya. Sekitaran 250 ribu- 400 ribu tergantung merknya. Kalau punya Tara itu harganya 260 ribuan. Ada juga yang jual di ELC gitu sejutaan, tapi saya sayang mah, soalnya Tara anaknya bosenan, jadi ga apalah yang murce-murce ya, hahahah. #emakmedit


Kok Tara langsung bisa?


Ini banyak yang nanyain, kok tara cepet banget udah bisa main sepatu roda.

Hahahaha, sebenernya ngga lho. Tara mah jatuh-jatuh terus, kalo saya pas videoin itu yang pas lagi oke oce ya karena emang dipilih yang diaplod, xixixix.

FYI untuk sepatu roda Tara, saya memang ngga pakein ala in line skate, tapi di roda belakangnya itu saya pasangkan rodanya dua-dua bersebelahan ( bukan segaris), jadi bagian belakang nopang berat badan Tara, makanya seolah-olah langsung bisa hahahahah ( bongkar rahasia).



Caranya, ntar distel aja rodanya, di paketan pas beli sepatunya ada kok, besi, mur, baut, dan obeng untuk mengaturnya. Atau kalau males rempong ya minta bantuan si abang carefor aja buat nyetelin.

Kok ngga dipasang segaris aja?

Soale main sepatu roda sama Tara itu untuk have fun. Tara itu anaknya mutungan, dulu pas diajak renang pertama kali, saya pakein pelampung yang tangan, trus dia kayak mau tenggelam gitu, sejak itu ogah banget diajak renang, sekarang sih udah mau lagi. jadi saya ngga mau Tara putus asa duluan hahaha, biarinlah dia hepi-hepi dulu main sepatu rodanya, ntar kalo dah gape baru kita sebarisin rodanya.

Jadi buat bu ibu yang pengen anaknya main sepatu roda tapi khawatir anaknya ngga bisa dan jatuh-jatuh, ngga usah khawatir dan ragu lagi, ngga bakal jatoh kok.

Tapi emang kalau saya pikir-pikir, Tara termasuk cepet bisa sih ya (emaknya muji-muji anak sendiri). Ya gimanaaaaaa tiap malam di rumah dan kamar jadi arena sepatu rodanya dia sih huhuhu.

Perlengkapan Lain?

Nah biar main sepatu rodanya aman, lengkapi si anak kita dengan helm, pelindung siku, dan pelindung lutut. Set dah sok nasehatin orang, Tara aja belum saya beliin pelindung lutut dan siku. Soalnya ngga sempet-sempet beli.

Tuh sebenarnya Tara punya helm, tapi kadang emaknya lupa bawain 


Tipsnya

Tips main sepatu roda ala Tara sih cuma satu, pas main, ajarin anaknya nyelarasin antara gerakan tangan dengan kaki aja. Kalau saya, biasanya di rumah, saya peragain seolah-lahh saya main sepatu roda juga, saya gerakkan tangan ke kanan dan ke kiri, dengan posisi kaki huruf V.

Jadi gini, ayunkan kedua tangan ke arah yang sama bersamaan, misal ke kanan, maka kaki kanan yang melangkah duluan, begitu sebaliknya. Mudah-mudahan bisa cepet bisa kalau caranya bener. Search di youtube aja deh banyak.

Yang Harus diperhatikan

Jangan lupa pakai kaos kaki ya, dan pake celana panjanglah saat main, biar kakinya ngga lecet-lecet. Terakhir, si anak jangan diberi beban saat main sepatu roda. Jangan dipaksa harus mahir. Kalau bagi saya sih, ngajak Tara main sepatu roda cuma buat seneng-seneng aja, having fun daripada anaknya main gadget terus di rumah (Tara si hantu gadget).

Di rekam, trus tunjukin ke anaknya kalau udah selesai, pasti anaknya hepi banget.

Ya udah deh, selamat main sepatu roda kawan-kawan Tara semua.









Semua Anak Akan Ke Toilet Pada Waktunya

Thursday, August 24, 2017


Mau nulis tentang toilet training Tara dari setahun lalu, ngga jadi-jadi. Mumpung inget ya udah ditulis sekarang aja. Better late than never lah ya.

Saya banyak baca cerita ibu-ibu soal proses toilet training anaknya. Ada yang cerita betapa susahnya mendisiplinkan anak untuk pee dan poo di toilet, namun ngga sedikit juga yang cerita tentang betapa mudahnya anaknya melakukan toilet training. Bahkan ada temen di circle blogger saya yang anaknya udah diajarin toilet training sejak usia 6 bulan #pingsan

Kalau Tara gimana?

Hahahahaha, ketawa dulu, kemudian minum, kemudian ketawa lagi.



Sejujurnya saya pernah lho berusaha mengenalkan toilet training ke Tara. Pakai teori yang ada di internetlah. Tiap setengah jam di bawa ke kamar mandi disuruh pipis. Tapi ngga berhasil sodara-sodara. Pipisnya malah berceceran dimana dia main. Akhirnya ya udah saya pakaikan pampers lagilah daripada rumah kena pipis semua.

( Baca : Toilet Training Ala Tara )

Saya memang sama sekali ngga pake potti pottian dalam toilet training. Karena saya jijikan. Iya, geli aja anaknya pipis atau pup di potti, trus saya harus bersihinnya. Kalau langsung nyebokin anak mah saya ngga jijik, tapi kalau udah keluar trus terletak gitu di suatu tempat kan geli yah. Kalau saya aja geli, jadi bisa saya pastikan mbanya yang jaga pasti geli juga, makanya ngga pake potti-pottian, langsung aja beli dudukan toilet , jadi kalau mau pee or poo ya langsung di toilet.

Dulu saya pernah cerita kalau Tara di daycare diajarin buang air di toilet, jadinya dia terbiasa, tapi ternyata abis ngga di daycare lagi, eh dia lupa soal toilet trainingnya, balik maning pipis dimana-mana. 

Setelah itu, saya ngga melatih Tara lagi untuk toilet training, ya saya anggap aja anaknya emang belum saatnya bisa pipis dan BAB sendiri #dasarpemalaskau

Baru saat usia Tara 3 tahunlah, alias baru tahun lalu akhirnya dia berhasil ngga pakai pampers lagi kemana-mana.

Apa rahasianya?

Rahasianya adalah karena Tara sekolah, dan di sekolah ngga boleh pake pampers. Udah gitu aja, yeaaaaay. Pengen peluk-peluk ibu guru deh, soalnya saya ngga usaha macem-macem, anaknya bisa ke toilet sendiri. 



Sekarang mah udah cincay. Dalam setahun ini, bisa dihitunglah Tara kebobolan ngompol kalau malam. Paling cuma dua tiga kali, itu pun kalau dia sorenya main lompat-lompat, dan ketiduran sebelum sempet pipis dulu.

Nah, di postingan ini saya bukan mau cerita soal betapa mudahnya anak saya toilet training. Lha ya memang ngga mudah , wong Tara baru bisa bebas pampers usia 3 tahunan kok. Makanya saya mau bilang ke ibu-ibu sekalian, toilet training itu ngga usah dijadikan target anak atau projectnya ibu. Selambat-lambatnya ntar pas masuk sekolah kebanyakan bisa buang air di toilet dengan sendirinya.

Kalau bu ibu punya banyak waktu untuk ngajarin toilet training ke anaknya ya silahkan tapi jangan terbebani kalau belum berhasil. Bagi ibu-ibu yang ngga punya waktu khusus buat melatih anaknya, ya ngga apa juga, pelan-pelan saja, despacito ya bu ibu.

Nikmati aja masa-masa si anak masih mau pake pampers, karena artinya saat kita jalan-jalan ke mall atau kemana gitu ngga perlu repot ke toilet kalo anaknya mau pipis.

Saya sejak Tara bebas pampers, kadang pas di mall lagi asik belanja eh tiba-tiba doi minta pipis itu, rasanya maleees banget nganter dia ke toilet mana toiletnya jauh lagi, hadeeeeeh, makanya nikmati aja ngga usah dibawa stress apalagi banding-bandingin ke anak artis, wueleh.

Ingaaa ingaaa semua anak akan ke toilet pada waktunya.


Salam bahagia.




Sekolah Itu Ada Gunanya Ngga Sih ?

Wednesday, July 19, 2017

Masih nyambung nih dengan tulisan saya kemarin tentang hari pertama sekolah. Kali ini mau bahas soal penting ngga sih masukin anak ke sekolah dan penting ngga ilmu-ilmu yang kita pelajari di sekolah tersebut.

( Baca : Hari Pertama Sekolah dan Perjalanan Mencari Sekolah Idaman )

Alert: ini bakal panjang banget.


Kenapa sampai muncul pertanyaan ini. Saya ambil paragraph terakhir di tulisan saya sebelumnya yah. Karena saya banyak membaca pendapat orang-orang yang mulai meragukan fungsi sekolah.



Kemarin tulisannya udah kepanjangan jadi disambung dimari, xixixi.

Baca punya Gesi :


Ngga bisa kita pungkiri sih, system pendidikan yang disajikan sekolah-sekolah di negara kita ini belum memuaskan. Dimana parameter untuk menilai hasil belajar anak itu dipukul rata, yaitu nilai UN dan angka-angka di raport. Makanya ngga heran banyak orangtua yang mulai mencari alternative lain untuk pendidikan anaknya.

 Home schooling salah satunya. Demi terbebas dari system pendidikan yang pukul rata tadi.

Rata-rata pendapat orangtua yang saya baca nih, bisa saya simpulkan.


⇔ Sekolah hanya mengajarkan anak menghapal tanpa tahu esensi ilmunya


⇔ Capek-capek mempelajari ilmu eksak, fisika, kimia, math, malah ngga ada gunanya sama sekali di kehidupan, ngga terpakai di dunia nyata

⇔ Sekolah rawan bully, anak bukannya aman malah berbahaya di sekolah


⇔ Sekolah sekarang apa-apa duit mulu, biaya banyak, hasilnya ngga ada


⇔ Sekolah hanya menjadikan anak berorientasi ke hasil tanpa peduli proses


⇔ Sekolah tidak mendidik anak siap terjun di dunia nyata, tapi hanya berkutat di teori semata.


Dan sebagainya-sebagainya.

Hmm menarik banget yah .

Saya mau mengutip kalimat Einstein dulu nih “ Jangan menilai ikan dengan kemampuannya dalam memanjat” karena pastilah si ikan akan kelihatan bodoh.

Saya setuju banget. 

Ini masih berhubungan nih dengan 8 type kecerdasan anak. Bahwa setiap anak itu memiliki kecerdasan masing-masing. Ada yang cerdas dalam bermusik, seni, sains, olahraga, intrapersonal, kecerdasan linguistic, alam, dsb. Cari sendiri ya 8 jenis kecerdasan anak.

( Baca : Kenali Potensi Anak Sejak Dini )

Karena perbedaan kecerdasan inilah, makanya system pendidikan di sekolah konvensional itu ngga akan bisa berlaku adil dalam penilaiannya. Ya gimana, yang diuji di UN mah cuma mata pelajaran tertentu. Jadi kesannya untuk anak-anak yang sama sekali ngga tertarik di bidang eksakta, atau bidang bahasa, bisa-bisa nilainya bakal jeblok banget. 

Kembali ke kalimat Einstein tadi , kita ngga mungkin dong mengukur kemampuan anak yang kecerdasannya adalah bermusik dengan menguji matematika misalnya. Karena parameternya jelas berbeda.

Namun, apa ini jadi alasan kita nih mencibir system pendidikan sekolah di Indonesia? Apa langsung jadi bisa kita simpulkan bahwa percuma sekolah bertahun-tahun ngga ada faedahnya sama sekali, ngga ada gunanya semua pelajaran yang kita enyam dari SD sampai kuliahan tersebut?

Disclaimer: saya hanya membatasai dua hal di atas saja, ngga bahas melebar ke hal lain.

Seperti yang saya bilang di tulisan sebelumnya, ada puluhan juta anak sekolah yang harus dipikirkan pemerintah, dengan puluhan juta keinginan yang berbeda-beda pula. Tentu tidak semua keinginan ideal kita sebagai orangtua bisa terealisasi. Saat ini mungkin pendidikan-pendidikan formal tersebut dirasa paling bisa diaplikasikan untuk dana yang ada dan kapasitas sekolah serta guru-gurunya.

Trus gimana dong solusinya untuk anak-anak kita agar usianya ngga sia-sia dihabiskan di sekolah?

Sebenarnya alasan utama para orangtua tersebut berpendapat bahwa sistem pendidikan sekolah kita acakadut dan unfaedah karena kita ini kadang suka berpikir terlalu praktis.

Kita mikirnya ya kalau anakku maunya jadi pelukis ngapain belajar fisika?

Kalau anakku maunya jadi pengusaha real estate kenapa harus pusing dengan ilmu biologi.

Mikirnya pokoknya anak mah diarahkan aja di satu bidang khusus, biar ahli, ilmu yang lain ngga perlu karena seperti pengalaman kita selama ini, sekolah dan belajar lebih dari 5 mata pelajaran, toh malah ngga ada yang kepake.

hahahahahaha


Kurleb seperti itu.

Benarkah?

Bisa jadi benar.

Kayak Valentino Rossi tuh sejak kecil sudah diarahkan jadi pembalap, dilatih balapan dari cimut-cimut ya memang hasilnya jadi pembalap profesional.

Saya ada mengenal beberapa orang yang sudah tau apa yang menjadi minatnya dari kecil. Dia sudah tau dari kecil bahwa dia sukanya menulis misalnya,jadi sedari kecil ya bener-bener diarahin hanya membahas karya-karya sastra saja, diajarin memilih diksi yang bagus. Untuk anak-anak seperti ini tentu orangtua tidak akan mengalami kesulitan untuk mengarahkan minat dan bakat si anak.

Namun, ngga semua orangtua dan ngga semua anak bisa kelihatan bakatnya sejak dini. Banyak banget orang yang tahu apa yang paling disukainya setelah dewasa. Mungkin kamu salah satunya. Dan memang berdasarkan penelitian (saya pernah baca tapi kali ini ngga cantumin sumbernya , ntar kapan kapan saya cari lagi referensinya) bahwa manusia itu banyak yang ngga hanya punya kecerdasan sebiji doang, bisa juga dia punya kecerdasan multitalented, jadi mempelajari banyak hal ini sama sekali ngga ada ruginya.

( Baca : Menemukan passion )

Apalagi jenis-jenis sekolah yang terfokus seperti itu biayanya lumayan mahal yah. Saya nanya temen tuh untuk sekolah musik, biaya daftarnya aja bisa puluhan juta rupiah, belum alatnya, belum kalau mau konser, llalalala bisa-bisa satu tahun sekolah dana yang harus disediakan 300 jutaan sendiri.

Karena biaya mahal tersebutlah, kemungkinan yang bisa disediakan pemerintah ya sekolah-sekolah umum yang ada seperti saat ini.

Makanya menurut saya, bukan saatnya menyalahkan institusi bernama sekolah dalam kegagalan pendidikan di Indonesia, apalagi menganggap bahwa sekolah hanyalah institusi penghasil ijazah semata.

Sebenarnya saat ini sudah banyak pilihan sekolah untuk anak-anak kita. Saya ngomonginnya untuk jenjang TK sampai SD aja ya, karena saya belum nyari tau sampai jenjang SMA.

Bagi anak yang suka kegiatan outdoor ada sekolah alam yang bisa jadi pilihan.

Anak yang suka berkarya macem-macem, utak-atik ina inu, bisa masuk sekolah montessori.

Anak yang sukanya kegiatan mikir kayak nyusun balok, main lego, belajar di kelas, ya banyak sekolah seperti ini.

Untuk anak yang sukanya menghapal (iya ada kok anak yang suka menghapal) dan pengen jadi hafiz Qur'an misalnya ya ada juga sekolahnya.

Bahkan TK sekarang ada yang kurikulumnya internasional, alias pake dua sampai tiga bahasa gitu sebagai pengantarnya.

Itu belum termasuk kursus-kursus yang ada. Kayak kursus masak untuk anak, kursus menggambar, kumon, kegiatan outbond anak, dll.

Mungkin kendala utama ya dibiaya. Makanya pilihan sekolah-sekolah umum yang disediakan pemerintah menurut saya ya masih bisa menjembatani keinginan orangtua.

Caranya, ya dengan si orangtua turut kreatif menambahi apa yang tidak didapat di sekolah tadi.


Yang namanya anak-anak terkadang memang belum tau apa maunya, makanya sebagai orangtua kitalah yang mengarahkan dan memilihkan sekolah yang paling tepat untuk anak-anak kita sesuai bakatnya atau minimal sesuai karakternya.


Namun seperti yang saya bilang di atas, ngga semua orangtua bisa tau apa bakat anaknya sedari kecil. Dan ngga semua anak juga kelihatan apa yang menjadi minatnya sejak dini. Palingan kita hanya menebak berdasarkan kecenderungan yang kita lihat di anak.


Makanya peran sekolah mah yah tetep penting banget. Disamping sebagai sarana bersosialisasi ya sebagai penyaring minat dan bakat tersebut juga.

Keberhasilan pendidikan anak jangan diserahkan sepenuhnya ke sekolah. Kita sebagai ortu yang harus aware kemana arah minat dan bakat anak kita. Kalau kitanya aja sebodo teuing trus malah nyalah-nyalahin pendidikan di sekolahan kan jadi lucu.


Gitu sih menurut saya. Soal kekhawatiran orangtua terhadap sistem pendidikan sekolah yang dirasa terlalu memaku anak di dalam kelas tanpa punya kesempatan bermain, solusinya adalah dengan memilihkan sekolah yang paling sesuai dengan karakter anak.

Jika ngga mampu di biaya, ya masukin saja ke sekolah umu, namun bekali dengan tambahan kegiatan di rumah.

Iya, jadi orangtua memang ngga mudah kok. :)


Pembahasan kedua yang sering dibicarain orang. Benerkah segala ilmu yang ngga ada hubungannya dengan minat dan bakat anak maka jadi tidak berguna?

Sering kan denger orang bilang, ngapain belajar math, fisika, kimia segala macem yang toh ngga akan terpakai di kehidupan nyata.


Iya, mungkin kita ngga bisa mengatakan dengan pasti apa gunanya angka phi yang kita pelajari jaman SD dulu untuk nyari kerja. Atau untuk apa persamaan reaksi kimia yang njelimet itu.

Buat apa tahu 1 mol itu sama dengan berapa gram, toh ngga akan dipakai untuk ngasuh anak misalnya .

Ngapain tahu rumus diferensial, integral segala macem yang sampe lipat tiga itu, buang-buang waktu aja.

Ini terjadi karena kita mikirnya instan, bahwa harusnya kegunaan rumus fisika itu harus kasat mata terpampang nyata di depan kita baru kita rasa itu punya manfaatnya.


Kita merasa ilmu itu ada manfaatnya saat langsung kelihatan hasilnya. Padahal sekolah itu adalah proses belajar.

Di sekolahlah anak diajarkan segala proses tersebut , ngga ujug-ujug ke hasil. Namun yang namanya institusi, ya gimana mau tau hasilnya kalau ngga ada parameter, maka parameternya saat ini mungkin yang bisa dibuat adalah nilai. Termasuklah nilai UN.

( Baca : Proses atau Hasil ? )

Balik lagi ke soal pelajaran eksak yang kelihatan unfaedah.

Saya mau pakai analogi kungfu ajalah.


Pernah lihat film Shaolin?


Kalau lihat film Shaolin dulu ntu ya, padahal tujuan akhirnya tuh untuk bisa kungfu, tapi di awal pendidikan si biksu shaolin itu malah disuruh yang ngangkat air lah, berlatih keseimbangan, berenang, berendam di air, sampai hal-hal yang kelihatannya tidak ada hubungannya dengan kungfu. Makanya ada di salah satu episodenya si murid yang melarikan diri karena menganggap ngga ada faedahnya dia belajar disitu, pengen jadi ahli kungfu kok malah disuruh nimba air.


Nah kayak gitulah saya rasa pendidikan. Mungkin ngga terlihat langsung faedahnya saat ini namun akan bermanfaat saat diaplikasikan di dunia nyata, di kehidupan sehari-hari tanpa kita sadari. Karena ya memang namanya belajar itu ngga berarti kita ngomongin tentang rumus P = F/A , maka harus ada nih di kehidupan sehari-hari.


Tapi setidaknya kita jadi tau bahwa yang namanya tekanan berbanding lurus dengan gaya. Maka saat hidupmu tekanannya tinggi coba introspeksi siapa tahu gayamu kegedean, eeeeeaaaaa




So, makanya saya kurang setuju dengan pendapat yang mengatakan bahwa sekolah tidak mengajarkan apa-apa selain hanya pelajaran sosialisasi saja. Karena pelajaran bersosialisasi itu tidak sekedar " Hanya" lho.

So kalau ada pertanyaan, buat apa capek-capek belajar segala ilmu eksakta, rumus fisika, kimia, math yang njelimet padahal nyatanya tidak pernah sekalipun dipakai di dunia nyata.

Buat apa belajar fisika kalau mau jadi pemain biola.

Nah disini mungkin perlu kita tanamkan bahwa yang namanya ilmu pengetahuan itu saling kait mengkait, tidak bisa berdiri sendiri. Even kamu pengennya jadi pemain musik aja, kamu tetap perlu ilmu lain.

Saya kasih contoh saat kita mau main musik, main biola deh contohnya.

Saat ingin bermain musik, kamu  ngga cuma butuh belajar not atau tangga nada doang. Kamu juga butuh alat yang bernama biola.

Biola itu dibuat pake apa? pake ilmu padi? pake ilmu fisikalah, tentang gesekan, tentang resonansi, tentang keluar masuk udara maka akan menghasilkan bunyi.

Atau kalau kamu mau jadi dokter, emangnya kamu cuma harus tau soal anatomi tubuh aja, hanya harus gape soal penyakit?

Ya kagak.

Kamu nyuntik pakai apa?, periksa kandungan pake apa? operasi pake apa?

Nah itu semua memangnya yang nyiptain ilmu kedokteran?

Ya kagak.

Disitu ada ilmu tentang gelombang alfa, omega, infrared, laser, you name it, biar tahu panjang gelombang mana nih yang pas buat membasmi kanker. -----> ini ilmu fisika

Untuk nyiptakan alat-alatnya juga mesti diperhatikan bahan mana yang tidak bereaksi dengan obat, tidak bereaksi dengan kulit manusia, mana yang cuma sebagai katalisator, mana yang merupakan zat inert ------> ini ilmu kimia.

So semua ilmu itu saling kait mengkait. Ngga ada ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri.

Jadi plis buang jauh-jauh pikiran bahwa sekolah ngga guna karena terlalu banyak ngajarin hal-hal yang ngga guna langsung di kehidupan.



Jadi pointnya apa?


Point yang ingin saya sampaikan adalah:

Bahwa memang pendidikan di sekolah itu ya tujuannya bukan membentuk sim salabim abakadabra, masuk adonan kue dibentuk nastar , masuk oven maka keluarnya nastar. Ya ngga kayak gitu. Sekolah itu adalah bagian dari proses belajar. Ya termasuk belajar social, empati, tenggang rasa, ilmu eksak, sastra, agama, kemanusiaan, kerjasama.



Termasuk juga dapat pengalaman ketemu cowok brengsek yang nantinya bisa dijadiin bahan buat tokoh antagonis di calon novelmu. 

#curhatalert


Kemudian.

Sebagai orangtua kitalah yang paling bertanggung jawab mencarikan sekolah atau sistem pendidikan paling pas untuk buah hati kita. 

Bukan pemerintah bukan pula pihak sekolah.

Mereka menyediakan, kita yang memilih.

Mereka tak menyediakan, kita cari yang menyediakan.

Tidak ada juga?, combinelah pendidikan di sekolah dengan kreativitas ortu.

Kalau menurut kalian sekolah tujuannya biar bisa cari duit, mungkin memang sekolah itu ngga ada faedahnya. Ya mending langsung belajar dari koko-koko di pasar sambu.

Kalau kita masih berfikir bahwa sekolah harusnya menghasilkan produk siap jadi, ya pilihlah sekolah kejuruan.

Saya percaya bahwa apa-apa yang kita lakukan saat ini adalah hasil akumulasi dari pengalaman hidup, pendidikan dan proses berfikir .

Iyes setuju yang namanya belajar ngga harus di sekolah, bisa di rumah, di mesjid, di jalan, dimana saja.

Saya setuju, yang nilainya paling bagus di sekolah ngga menjamin hidupnya bakal sukses ( ini harus dibahas lagi, parameter sukses itu seperti apa?)

Saya juga setuju lulusan S3 ngga menjamin lebih sukses dari lulusan SD misalnya (ada rezeki, nasib, keturunan yang mempengaruhi yes?)

Ya memang ngga ada jaminan 100% apapun di dunia ini. Tapi data kan berbicara, bahwa orang yang well educated kebanyakan lebih bisa bertahan hidup dimana-mana. karena memang sistemnya masih seperti ini.

Kalaupun ada orang yang tanpa sekolah bisa berhasil, coba hitung berapa persen, dan latar belakangnya seperti apa. Namun tetep dah  tidak ada ruginya sekolah.

Dan bahwa kesuksesan itu ya memang faktornya bukan cuma pendidikan di sekolah. Ada IQ, EQ, dan SQ. Intelegent, Emotional, dan Spiritual.

Sekolah hanya salah satu faktor dan sarana di dalamnya.


Jadi ngga ada yang namanya ilmu itu ngga bemanfaat walaupun tidak kita manfaatkan saat ini secara utuh, tapi tanpa sadar sudah menyertai hari-hari kita.

( Baca : Iman dan Ilmu )


So ibu-ibu, sekolah ya , sekolahin anaknya. Sekolah ngga cuma untuk dapat ijazah , sekolah itu sarana untuk memperkaya batin dan menutrisi otak dan belajar dari orang yang sudah lebih tahu sebelumnya.

Coba mindset masukin anaknya ke sekolah itu diubah dulu.

Sekolah itu sistem terkecil pertama tempat kita mengenalkan kehidupan bermasyarakat ke anak.

Apapun sekolah yang menjadi pilihanmu teruslah belajar, dan berkarya, karena ngga ada ilmu yang sia-sia.

Selamat belajar semuanyaaaa.

Gambar dari FB Maghfirare.









Cerita Mudik

Tuesday, July 18, 2017

[SP] Cerita mudik bersama Betadine sabun cair




Astagaaa udah berapa hari nih ga update blog. Maklum ya cyin yang punya blog lagi mudik plus jalan-jalan ke kampung halamannya si papah di Kutoarjo.Iyes sejak nikah dengan masteg,mudik saat lebaran jadi rutinitas tahunan sekaligus liburan colongan, lol.

Mudik kali ini seneng banget bawaannya soalnya Tara dan Divya udah agak gede, Tara udah 4 tahun dan Divya sekarang usianya 1,5 tahun, jadi udah asik banget diajak jalan-jalan.

Awalnya saya yang deg-degan gitu bawa dua balita perjalanan jauh Medan-Jogja tanpa bawa ART sama sekali. Udah kebayang aja gimana rempongnya, tapi ternyata semua under control lah, ga ada kesulitan berarti. Anaknya dua-dua kooperatif banget, luuuuv.

Jalan-jalan bawa dua balita itu tantangannya seru banget lho, gimana caranya agar anak-anak bisa hepi, ga bosen, ga kecapekan, silaturahim tetap jalan dan emak bapaknya juga bisa menikmati liburan ini.


Dan iyes i survive wahahahaha.

Jadi ya sebenernya hal yang paling penting itu adalah mengetahui waktu yang tepat untuk bepergian atau mengunjungi tempat wisata yang ada.


Barusan baca status beberapa teman yang kejebak macet saat menuju tempat wisata,wah kan sayang banget yah waktunya. Apalagi kalo bawa balita wislah bisa capek jiwa dan ragalah itu.

Kemarin kami alhamdulillah ya lancar jaya semua.

Jadi hari pertama tuh sholat ied di Kutoarjo. Sholat iednya di lapangan, seru banget karena di atas kita tuh ada beberapa pesawat ngider-ngider nunggu landing di bandara Adi Sucipto Jogja, jadi berasa nonton parade pesawat di udara.








Nah abis sholat,makan sebentar trus langsung ngider keliling kampung untuk silaturahim.


Tipsnya yah kalo punya batita, bawa stroller biar ga capek. Anaknya ga capek,emak bapaknya juga ga capek. Sesekali kalo anaknya rewel minta gendong, kasihkan ke papanya ajah, hahahah.


Abis ngider sempetin ke makam orangtua yang sudah ga ada. Soale doa anak solehah akan diterima langsung oleh orangtua kita.







Udah , hari pertama itu aja, kalo dah selesai ngider, istirahat di rumah.

Nah kalo mau jalan-jalan langsung deh di hari kedua, karena dimana-mana belum rame banget. Saya kemarin hari kedua ke Kebun binatang Gembira Loka, dan alhamdulillah belum rame banget. Jadi masih bisa banget menikmati wahana mainan dan aneka binatang disana.

Abis itu malamnya ke taman lampion juga masih sepi. Makanya semua lancar jaya wahahaha, ga kejebak lautan pengunjung samsek.

Berikutnya yo wis wisata kulinerlaaaah pastinya

Mudik ke kota yang kulinernya pengen semua dicobain itu godaan bangetlah buat saya . Bawaannya pengen makaaan aja, celamitan nyobain semua. Duh deg-degan lihat timbangan ntar abis lebaran.

Jogja dan lebaran, wislah paket combo pake telor, ni tangan kayaknya ga pernah kosong dari cemilan. Dari ngemilin kacang mede, tape ketan, wajik ny wiek, jejamuran sampe sate klatak diabsenin satu persatu.


FYI, saya udah ngidam makan di Jejamuran sejak dua tahun lalu, tapi yang lalu-lalu saat kesitu, antriannya udah aja sampe 4-5 jam. Ya kaleeee makan aja harus ngantri.Tapi kemarin ga pake antri gengs, langsung dapat meja aja. Yippiiie.






Makanya,pokoke jalan-jalanlah di hari kedua lebaran, niscaya kau akan menikmati apa yang ingin kau nikmati, halah.

Nah bawa balita itu, selain mikirin makan untuk diri sendiri sekalian juga nih nyuapin duo krucil yg ndilalah selama disini kok makannya lahap banget.

Makanya tangan wajib bersih selalu dan steril biar ntu kuman-kuman penyebab penyakit ga ikutan sowan ke perut. Apalagi bawa anak kecil kayak Tara yg kritisnya ampun-ampunan, tiap mau makan pasti ngingetin bundanya " cuci tangan dulu bundaaa"

Jadilah bundanya bawa sabun cuci tangan kemana-mana. Iya sabun, bukan gel antiseptik untuk tangan. Soale saya anaknya kalo cuci tangan ga kena air rasanya kurang afdol 🤷‍♀️🤷‍♀️.

Untuk sabun cuci tangan sendiri saya bawa tuh kemana-mana Betadine antiseptik sabun cair.





Lho betadine ada sabun cairnya?

Adaaaaaa

Hahaha saya juga baru tau. Setau saya mah Betadine itu kan termasuk antiseptik terbaik yang udah dipercaya lebih dari 50 tahun, makanya pas tau ada sabun cairnya langsung dijadiin bekel perjalanan mudik, biar emaknya tenang. Lagian praktis bisa dipake untuk cuci tangan atau untuk sabun mandi, bisa-bisa wae.

Saya pakai Betadine karena ada kandungan Povidone Iodine 7,5% di dalamnya.

Povidone Iodin ini udah teruji bisa mencegah penyebaran virus HFMD.Itu lho penyakit flu singapura yang dulu sempet marak diberitakan.

Nah flu Singapura ini sangat bisa ditularkan melalui air liur baik secara langsung atau tidak langsung melalui barang-barang yang terkena cairan liur si penderita flu HFMDini.



Lagi jalan-jalan gini, kan banyak banget orang berasal dari mana-mana tumplek ruah di satu tempat. Yang mana kita ga tau nih doi baru bepergian dari luar negeri kah?, baru pulang umrah atau hajikah yang mana rentan terkena flu tersebut. Makanya ya jaga-jaga yang terburuk mending cuci tangan deh sebelum masukin apapun ke mulut.


Masalah cuci tangan ini saya memang aware banget. Soalnya anak-anak tuh kan suka banget masukin tangan ke mulut, jadi memang kebersihan tangan penting banget jadi perhatian. Apalagi selama di perjalanan banyak banget yang dipegang, belum nyebokin anak, trus anaknya megang-megang fasilitas umum yang ga tau kebersihannya, eh abis itu makan,ya salam cuci tangan is a must.

Cara cuci tangan pakai Betadine cair ini sama aja dengan cuci tangan biasa. Basahi tangan,tuang sabun secukupnya, usap-udap tangan, sela jari, selama minimal 30 detik,kemudian bilas pake air sampai bersih.


















Warna cairannya itu coklat persis warna betadine untuk luka, aromanya khas antiseptik banget, dan pas dibilas,berasa kesat jadi langsung taunya bersih banget gitu lho, lol

Kemasannya kecil, jadi praktis banget dibawa kemana-mana,laaaf.

Nah saya punya tips nih biar keluarga kita aman dari penyakit HFMD yang disebabkan oleh penularan virus melalui air liur atau alat makan tersebut :

1. Selalu cuci tangan sebelum makan. SELALU INGAT ITU.

2. Hindari berbagi peralatan makan dengan orang yang tidak kita kenal

3. Saat tahu ada orang yang terindikasi HFMD sebisa mungkin tidak memeluk, mencium, atau sharing makanan dan peralatan dengannya

4. Jangan jadi orangtua egois. Saat anak kita sakit, ya ngga usah dulu disuruh sekolah atau dititipin, untuk mencegah anak lain tertular.


Btw, Cuci tangannya pakai sabun yang mumpuni ya jangan asal-asalan, pakai Betadine sabun cair kayak saya kalau ngga mau rempong milih-milih lagi. Kalau ngga mau repot, beli online aja di JD.ID

Pokoke teman-teman sekalian, jangan lupa jaga kesehatan dg cuci tangan sebelum makan ya. Biar kulinerannya lancar jaya tanpa sakit perut yes 💪💪.

Jadi gimana? mudik bersama balita? siapa takut ?


Wahahaha sombong banget kisanak.


Apa nih cerita seru mudik kalian?

Hari Pertama Sekolah dan Perjalanan Mencari Sekolah Idaman

Monday, July 17, 2017




Temlen lagi wara-wiri foto anak sekolah di hari pertamaa. Ngga hanya foto-foto banyak juga status ibu-ibu soal perasaannya saat mengantar anak di hari pertama sekolah. Ada yang baper karena terharu. Ada yang curhat anaknya ngga mau berangkat sekolah, sampai ada nasehat ina inu soal do and dont's yang dilakukan di medsos terkait anak sekolahan. Rame deh, hepi melihatnya.

Saya juga termasuk bagian dari keriuhan hari pertama sekolah. 

Tapi saya bukan mau bahas soal perasaan saat mengantar anak sekolah, ini mau bahas soal cerita saya mencari sekolah untuk Tara , termasuk soal pertimbangan biaya sekolahnya.  Karena sungguhlah biaya sekolah anak lebih bikin baper dibanding haru biru saat meninggalkan dia ke tangan guru. LOL

Sebenernya Tara udah dari seminggu yang lalu masuk sekolah. Tahun ini dia masuk TK A.

Kalau tahun lalu baru PG saya mah nyantai, sekolahnya aja cuma disamping rumah doang dengan biaya ala kadarnya. Sankin ala kadarnya saya sampe ngga mikirin biayanya, karena dibanding jajan saya sehari aja uang sekolahnya masih banyakan jajan saya. Ini true story lho. Pas Tara PG saya kasih Tara setiap hari nabung 20 ribu ke gurunya. Setahun nabung saya ngga pernah samsek bayar uang sekolah, karena uang sekolah diambil dari tabungan aja plus segala biaya tetek bengek kegiatan sekolah. Kemarin kenaikan kelas malah nyisa sejutaan lebih, kan terharu yaaaaa. Karena kemarin mikirnya PG itu cuma main-main doang jadi ya yang penting sekolah aja.

Tapi untuk TK A ini beda cerita. Saya lebih serius gitu mikirinnya, karena menurut hemat saya usia TK walau konsepnya masih bermain, tapi anak sudah mulai diajarkan dasar-dasar ilmu pengetahuan lah (ini istilah yang lebih smooth apa ya). Kayak ngenalin angka, huruf, walau konsepnya ya tetap bermain. 

Jadi mulailah saya nyari sekolah yang sesuai dengan keinginan saya.

Sebenarnya ngga murni keinginan saya sih, tapi akumulasi dari kepribadian Tara yang saya pelajari dan mau ngga mau ya memasukkan unsur-unsur cita-cita emaknya ini ke dalam pilihan sekolah Tara.

Untuk milih sekolah, saya dan suami alhamdulillah punya satu suara . Kriteria kami ngga sederhana namun juga ngga njelimet.

Ada beberapa point yang memang kami saklek:

1. Harus berbasis agama Islam.

Bukan karena rasis atau bagaimana. Tapi semata karena kami sadar diri, kami masih butuh bantuan pihak sekolah dalam hal ini guru-guru profesional untuk menanamkan nilai-nilai agama ke anak kami.

Judge us sebagai ortu yang pengen enaknya aja, tapi kami memang merasa walau pendidikan utama anak itu berada di tangan orangtua tapi ngga memungkiri bahwa bantuan sekolah tentu akan membuat tujuan kami lebih mudah tercapai.

Makanya saat survey sekolah ya list kami itu memang hanya sekolah Islam doang, kami ngga mendatangi samsek sekolah umum.



Sebenernya inceran saya tuh Prime One School di Medan, tapi buru-buru dicoret karena alasan di atas.

Saya pernah baca beberapa tulisan orang yang khawatir pasca 212, bahwa banyak ortu yang akhirnya milih sekolah umum aja untuk anaknya karena khawatir anaknya jadi rasis atau ngga bisa berbaur dengan umat agama lain.

Jujur aja, awalnya saya juga sempat berfikir demikian, tapi diskusi sama suami, kami sepakat bahwa biarlah dia sekolah dengan nilai-nilai Islam dari dini untuk menanamkan dasar-dasar keimanan ke dia, namun tugas kamilah sebagai ortu mengenalkan perbedaan kepadanya.

Nah kemarin saat survey sekolah saya nanya blak-blakan ke gurunya

" Bu disini ada ngga pelajaran tentang interaksi dengan umat agama lain "

Wahahaha pertanyaan yang mungkin kedengeran lucu yah. Dan syukurnya jawaban bu guru ternyata memang di sekolah tersebut ada kegiatan seperti studi banding atau kegiatan bersama dengan TK-TK di Medan yang tidak hanya TK Islam saja, tapi juga TK Chinese, TK Katolik, TK umum, dan lain-lain sekalian ngajarin anak tentang perbedaan.

Jadi ngga bener juga sih kalo ada yang beranggapan bahwa sekolah Islam ntar anak kita bakal rasis. Semoga ngga ya.






2. Konsep Belajarnya Yang Sesuai Karakter Tara

Ini hal kedua yang kami lihat saat memilih sekolah. 

Saya sadar banget namanya usia TK itu ya usianya untuk bermain, makanya saat milih sekolah saya ngga nanyain soal mata pelajarannya tapi lebih kepada gimana metode belajarnya.

Saat mau mendaftar di sekolah Tara, saya sampai dua hari meluangkan waktu khusus mengelilingi sekolah sekaligus wawancara dengan guru.  Saya ngga ingin Tara sekolah di sekolah yang ngga sesuai dengan karakter dia, makanya saya pengen mastiin bahwa metode belajar di sekolah ini sesuai dengan karakter Tara.

Tara itu anaknya ngga mau diem, cuka berkesplorasi, suka berinteraksi dengan orang lain, dan butuh tempat luas untuk bermain. Karena hobinya lari dan manjat. 



Namun saya sadar, dia ngga sepenuhnya anak yang suka alam. Dia itu fifty-fifty, suka kegiatan outdoor namun suka main masak-masakan. Dia suka main sepeda namun hobi banget nyusun balok. Dia suka lari di taman namun antusias main cetak-cetakan dari pasir-pasiran.

Makanya milih sekolah Tara saya bilang ngga sederhana. Sekolahnya harus cukup luas untuk dia eksplor sekaligus cukup nyaman untuk main di dalam ruangan.




Kok ribet ?

Lha iya, karena walau sekolah alam kedengaran keren , ngga semua anak cocok lho bu ibu. Sama halnya ngga semua anak juga cocok di sekolah tertutup dinding-dinding.

Nah saat diajak keliling melihat sekolahnya saya langsung klop. karena di sekolah Tara ini memang bukan model sekolah alam yang bebas terbuka, namun sekolahnya berbentuk rumah, namun rumahnya sangat luas.




Jadi konsepnya ya seperti belajar di rumah, anak masuk sekolah kayak masuk ke rumah, buka sepatu, ngucap salam, salim ke guru persis seperti dia masuk ke rumah.

Di dalam sekolah ada banyak ruangan. Semua ruangan mewakili kegiatan yang dilakukan di dalamnya.

Ada ruangan sains. Disitu konsepnya juga ngenalin sains sambil bermain, saya dilihatin peralatan dan bahan pembuat gunung merapi. Jadi ntar si anak dikasih mainan sambil jelasin gimana gunung meletus terjadi. Yah mungkin anak ngga akan ngerti juga sih, tapi bayanginnya aja saya tau anak-anak bakal semangat belajar sains dengan cara itu.







Trus ada ruangan seni, ruangan bahasa, ruangan berhitung, ruangan musik, sampai ruangan keluarga.



Jadi konsep belajarnya ngga duduk diam dalam ruangan, tapi pindah-pindah tempat dengan teman sekelas yang juga berganti-ganti. jadi sepertinya bakal minim rasa bosan deh.






Hari pertama dibawa sekolah disini, Tara langsung terjun bebas ke kolam bola T_______T .



Mungkin konsep ruangan tertutup awalnya bikin saya agak ragu, namun karena dinding seluruh rumah penuh gambar dan warna-warni khas anak, saya jadi yakinlah kalau Tara bakal betah.



Walau bentuk rumahan begini, halamannya cukup luas buat anak-anak main di luar. Jadi saya rasa ini sekolah pas banget untuk Tara.



3. No PR 

Oh yes, saya ogah banget kalau masih TK aja anak udah dikasih pekerjaan rumah.

Di sekolah Tara ini, buku-buku pelajaran samsek ngga dibawa pulang, semua ditinggal di sekolah. Awal masuk sekolah kami ortu disuruh bawa baju ganti, handuk, sikat gigi, sendal yang ditinggal di sekolah. selanjutnya tiap hari anak cuma bawa bekel minuman doang, plus baju ganti jika baju kemarin yang ditinggal di sekolah udah terpakai.



No pampers, no susu botol.

4. Biaya

Eeeeaaa masuk dia.

Masalah biaya sebenernya ngga jadi issue utama dalam mencari sekolah bagi saya. 

Kenapa?

Karena saya udah survey biaya sekolah di kota-kota lain. Hasilnya? Semahal-mahalnya sekolah di Medan masih jauh lebih murah dibanding sekolah di Jakarta, wahahahaha. Lucky me.

Ini beneran banget. Awalnya saya ngga sempet mikirin beginian. Mikirnya "Ah ntar pas cari sekolah yang sesuai budgetlah". 

Trus kemarin pas lebaran kan main ke Jakarta, ngobrol ke kakak ipar di Jakarta, trus ngobrol juga di grup yang isinya sohib dekat saya yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Plus ngobrol juga sama financial planner , dan hasilnya saya yang WOW WOW saat tahu biaya sekolah di ibukota. Sungguh kubersyukur hidup di Medan, LOL.

Makanya gitu dapat sekolah yang pas di hati, dan ngecek biayanya yang ternyata juga masih masuk budget ya langsung oke.

Saya sependapat bahwa namanya sekolah murah belum tentu ngga bagus, dan sekolah mahal ngga menjamin mutunya. Namun saya percaya satu hal, bahwa nyari sekolah anak apalagi masih seusia TK yang utama bukan soal biaya tapi lebih ke cocok ngga cocok ke anak, hasek.

5. Kesepahaman Dengan Orangtua

Saat daftar sekolah ini saya disodorin buku biodata siswa, dan saya langsung sreg banget dengan pertanyaan-pertanyaan yang harus diisi.

Pertanyaannya itu model pertanyaan fundamental dalam ngasuh anak gitu gengs.

Kayak apa yang paling penting untuk ayah, apa yang membuat ibu bahagia, apa yang diinginkan ortu kepada sekolah jika anaknya berbuat salah. hal-hal semacam itu yang intinya mau mencari kesepahaman antara orangtua dan guru. Jadi di awal dibicarain, ngga ntar pas di akhir-akhir ada cekcok antara guru dan ortu.



Saya ngga tau pasti jawaban ortu akan beneran diperhatikan pihak sekolah ngga, tapi ya saya mastiin ke guru bahwa apa yang saya isikan atas pertanyaannya adalah apa yang saya inginkan untuk pendidkan anak saya. 

Ntar saya bahas ah di post selanjutnya jawaban-jawaban saya. Walau mungkin itu formalitas atau apa saya mau serius jawabnya. 

Udah itu sih yang saya diskusikan dengan suami sebelum nyari sekolah Tara.

Lima hal itu setelah dipikir masak-masak akhirnya ya jadi keputusan saya dan suami dalam milihin sekolah buat Tara.

Saya banyak baca status-status temen di fb yang mencibir sistem pendidikan di negara kita ini, membandingkan dengan sistem pendidikan negara lain, Finlandia contohnya.

Bahkan tidak sedikit teman-teman yang bahkan sampai pesimis dengan institusi bernama sekolah, bahkan ada yang menganggap bahwa sekolah tidak penting. Sekolah hanya mengajarkan hapalan tanpa tau esensi ilmunya. Sekolah hanya mengajarkan teori tanpa dibarengi pengalaman nyata di keseharian, edebre edebre edebre.

Ada lagi yang menganggap bahwa sekolah konvensional is so yesterday, bahwa yang namanya belajar bisa dimana saja tidak terbatas pada dinding sekolah dan seragam yang dipakai.

Bagi saya pribadi, saya masih sangat membutuhkan yang namanya sekolah untuk pendidikan anak saya. Tentu saya menginginkan sekolah paling ideal menurut saya untuk anak saya sesuai dengan standar saya, namun ada puluhan juta anak sekolah yang harus dipikirkan pemerintah, dengan puluhan juta keinginan yang berbeda-beda pula.

Mungkin saat ini tidak ada sekolah yang benar-benar bisa memuaskan keinginan orangtua, namun ada puluhan sekolah dengan berbagai metode yang bisa kita pilih. 

Tugas kitalah sebagai orangtua mencari dan memilihkan sekolah yang paling pas dengan anak kita, karena yang tau apa kebutuhan anak kita ya kita ortunya bukan pemerintah bukan pihak sekolah. Maka alih-alih selalu mendeskreditkan sekolahan saya rasa lebih penting mengawal anak kita dimanapun ia sekolah dengan memberinya tambahan ilmu yang kita rasa tidak ia dapat di sekolah. 

Sekolah tidak memberikan ilmu tentang empati , ya kita orangtua yang mengajarkannya.

Sekolah rawan bully?, jangan bosan tanamkan ke anak bahwa bagaimana kita ingin diperlakukan orang seperti itulah kita memperlakukan orang.

Sekolah tidak memberikan pemahaman pentingnya ilmu kimia di kehidupan sehari-hari, ya kita yang memberitahu ke anak.

Karena seingat saya, 12 tahun saya sekolah dari SD hingga SMA plus 4 tahun kuliah, tak ada satupun ilmu yang tak bermanfaat. Even akhirnya sebagai lulusan teknik kimia saya berakhir di perbankan , teteplah ada banyak hal yg bisa saya terapkan di pekerjaan saat ini yang dulunya saya pelajari di bangku kuliah.

Sebagai ortu mah kita cuma berusaha mencari yang terbaik untuk anaknya, masalah ke depan apakah anaknya beneran cocok atau tidak tinggal dievaluasi lagi.

Gimana hari pertama Tara sekolah?

Wahahaha alhamdulillah ya penuh drama.

Saya dan mas Teguh nyempetin banget buat ngantar Tara ke sekolah bersama. Ijin sama atasan buat datang terlambat. Papanya abis nganter, 10 menitan kemudian lanjut ngantor, saya nungguin sampai sejaman.

Awalnya Tara drama banget, ngga mau ditinggal, bolak-balik bilang " Tara mau sekolah yang kecil aja bundaaaaa, Tara mau sekolah sama kakak Bintang , Tara ngga mau disini "

Jujur aja awalnya saya sampai yang nusuk gitu ke ulu hati " Wah apakah aku dah salah nih naruh Tara sekolah disini, kok anaknya ngga kelihatan hepi, padahal sebelumnya Tara udah diajak buat lihat-lihat sekolahnya dulu "

Sempet banget lho terpikir buat balik ke sekolah lama. Namun syukurlah emaknya ngga kelamaan bapernya, besoknya diajak sekolah lagi, ditinggal langsung dadah-dadah. 

Saya ngga salah mengenali anak, bahwa si Tara teblong gampang banget beradaptasi, wahahaha.

Sudah seminggu nih Tara sekolah. Selama seminggu ini saya dan suami gantian antar jemput dia. Kalau pagi Tara udah bangun sebelum waktu saya berangkat ya saya yang antar, kalau di agak bangkong ya papanya yang antar.



Masalah jemput sekolah juga gantian. Saat saya ngga lagi OTS ke unit yang jauh ya saya yang jemput, saat saya lagi OTS ya suami yang jemput. 

Tapi hari ini, hari keenam Tara sekolah, kami miss komunikasi. Jadi tadi saya OTS ke daerah Mabar, jam sebelas masih di rumah nasabah, jadi saya pikir ah ntar papanya yang jemput. Nah suami saya mikirnya juga sama, tad kan dia yang antar jadi dia mikirnya ya saya yang jemput.

Jam satu siang saya diWA miss nya Tara. " Mama, Tara belum dijemput ya"

Langsunglah kalang kabut, nelfon si papah, hahaha. Akhirnya si Tara dijemput jam 2-an. Duh kacian anak bunda. Tapi syukurnya ternyata dia ngga sadar kalau dijemput telat karena asik main di sekolah.



Ini ngga pernah terjadi saat Tara playgrup, karena sekolahnya cuma di samping komplek doang, kalau terlambat jemput mah langsung gurunya yang antar.

Mungkin hari-hari ke depan kami bakal tetap kalang kabut soal antar jemput Tara ini, tapi saya tahu Tara hepi banget saat di jalan bersama saya atau bersama papanya dan mungkin sekalian ngasi pengertian ke dia, bahwa ada kalanya bundanya akan lebih memprioritaskan kantor dibanding dirinya, saat itu papa akan ada untuknya, begitu pun selanjutnya.

Semoga aja Tara betah sekolah disini. Kalau ngga betah ya tugas emak bapaknya nyari yang bikin dia betah.


Anyway gimana hari pertama sekolah anak kalian? ada cerita seru apa? udah nemu sekolah yang pas untuk anaknya belum?


Celoteh Tara

Thursday, May 4, 2017


Hal yang paling bikin saya amaze sama Tara itu adalah kemampuannya berbicara. Iya Tara itu cepet banget ngomong. Sekarang usianya sudah hampir 4 tahun dan dia sudah pintar merangkai kalimat panjang.


Selain kelimatnya itu udah tersusun, Tara juga menurut saya udah mulai jalanlah nalarnya. Kadang cara berpikir dia bikin saya yang wow wow atau ngga malah ngakak bareng sama mas Teguh karena ga kepikiran anak usia segitu udah jalan logikanya.

Biar saya ga lupa, saya sering tuh di FB bikin status soal celotehannya Tara. Biar ga ilang saya rangkum ajalah disini .



Logika Tara

Kecil-kecil Tara udah jalan logikanya, dia udah tahu sebab akibat. Seperti misalnya kenapa ia harus sikat gigi tiap malam, biar giginya tidak busuk.

Jadi tiap malam tuh Tara suka makan coklat, dan entah gimana, dia tuh suka sok-sok minta ijin ke saya sekaligus menerangkan bahwa makan coklat malam-malam itu ga apa lho bunda.

" Bunda, Tara makan coklat, tapi nanti Tara sikat gigi, ya kan bunda, biar giginya ga busuuuuk"

Nadanya lucu deh.

" Oke deh, Tara bisa ngga sikat gigi sendiri"

" Bisa. Tara kan anak pintar, anak bunda "

Lol


Logika Tara 2

Tara dan adeknya itu saat ini minum susu formula. Nah di kemasannya itu berbeda tulisan angka sesuai range usianya.

"Bunda... Adek udah 3 tahun ya"

" Belum sayang, adek masih setahun"

" Udah 3 tahun bundaaaa.."

" Belum masih setahun"

" Iiih bunda ni lah"

Ga lama Tara lari ke dapur dan kembali membawa kaleng susu adeknya. Di kalengnya ada tulisan 3 tahun

" Ini lho bunda, adek udah 3 tahun, Tara udah 4 tahun. Bunda dan papa salah, Tara yang benar "

😂😂😂

Ya kali Tara susu anak 1 tahun kan memang rangenya di 1-3 tahun xizizi 


Tara si Manajer Keluarga

Setiap pagi tuh si wawak di rumah belanja di tukang sayur keliling. Tara suka ikutan belanja. namun karena hari Sabtu, dia ngga ikutan belanja, karena asik main sama saya.

Begitu si wawak selesai belanja, dan membawa belanjaan ke dalam rumah, Tara langsung interogasi sambil ngabsen belanjaan wawak

Tara :" Wawak, udah belanja cabe?"
Wawak :" Udah"
Tara :" Udah belanja sayuuuuur?"
Wawak :"Udah"
Tara :" Udah belanja ikaaaan"
Wawak:" Udah"
Tara :" Okeee, wawak pintar kayak Tara"


Wahahahahha. Gayamu Tara




Tara si anak Pengertian


Bundanya lagi gundah. Si wawak yang jaga Divya mau resign.

Saya:"Tara, Tara mau bunda di rumah aja atau kerja? Bunda di rumah aja ya? "

Tara:" Tak tak tak. Bunda boleh pergi kerja, adek biar Tara yang jaga " (logat upin ipin)

Xixixixi. Ga tau mau ketawa apa masygul.

Tapi Tara memang suka banget disuruh menjaga adeknya. Ini yang saya bingung, kadang tuh dia sayaaang banget sama adeknya, tapi ya kadang juga, kelihatan cembokur banget sama Divya, Anakku memang mood-moodan.



Tara si Pencari alternatif

Saya jalan berdua sama Tara, mau ke mall. Saya pakai baju ungu, celana item, jilbab ungu juga. 

Tara pake baju ungu juga. 

Nah di jalan ada boneka besar kayak ondel-ondel gitu, tapi sosoknya anak laki-lakilah dengan topi warna merah. 

Nah saat melewati si boneka, Tara teriak-teriak. Iya karena selama ini kan cuma malam doang kesitu.

Trus si Tara teriak-teriak

"Bunda..... Bonekanya topinya red... "

" Oiya... Red ya. Red itu kayak apa"

Dia mikir sambil ngeliatin baju dia dan baju saya. Kebetulan ga ada samsek unsur merahnya.

" Merahnya kayak apa Tara"

" Kayak bibir bundaaaa"

👄👄👄👄 wahahahaha. Bundanya langsung mingkem





Tara si Anak Solehah

Bundanya lagi nyanyi

" Pelangi2 alangkah indahmu
Merah kuning hijau di langit yang biru
Pelukismu Agung, siapa gerangan
Pelangi2 ciptaan Tuhan"


Tara :" Ciptaan Allah bundaaaaa"

Tuhan itu Allah bundaaaaa.


Tara Sayang Bunda

Tara: " Bunda dicuntik ya.... bunda cuntik yaaa" sambil nyucuk2 kaki bundanya pake tangannya.

" Waaaah Tara mau jadi dokter ya kalo udah besar"

"Ngga mauuuuu bundaaa"

"Lho jadi mau jadi apa?" Bundanya heran denger jawaban anaknya

" Mau jadi kayak bundaaaaaaa"

T__________T terharu 😂😂😙😙




Tara yang sangat jujur

Lagi tiduran di kamar, Tara tiduran sambil minum susu dan pegang-pegang perut saya.

"Bunda.... Di perut bunda ada baaaaanyak adek. Ya kan ndaaa, pelut bunda becaaaal cekali"

T_________T

Bundanya nangis, ga komen apa-apa



Tara yang smart


Jadi suatu subuh dia bangun. sepertinya mau pipis, saya lihat dia bangun dan menuju pintu kamar. sambil ngantuk-ngantuk gitu, doi berusaha mencoba membuka pintu kamar tapi ga bisa karena pintu kamar dikunci.

Saya masih ngantuk berat, jadi cuma ngintipin dia mau ngapain.


Karena pintu ngga bisa terbuka, saya lihat dia cari-cari sesuatu. Ternyata dia nyari pampers. Saya masih melihat aja. Trus, it pampers dipakenya, lalu dia jongkok dan  pipis di pampers. Saya pikir oh, ya udahlah. Eh ternyata setelah selesai pipis, pampersnya dibuka lagi, kemudian dia pakai lagi celananya,trus dia bobo lagi.



Wahahahahaha, lucu banget lho pas ngeliatnya. Buru-buru saya bangun, gendong Tara dan bawa ke kamar mandi buat dicebokin. 



Tara yang Visioner


Bundanya pake baju tidur yang agak lucuan, bunga-bunga warna cerah.

" Bundaaa cantik sekali baju bundaa.... bunda buat sendiri yah, bunda jahit yah"

Wahahaha darmana dapat kosakata itu

Mungkin Tara bisa menerawang bahwa di kemudian hari bundanya jadi penjahit.




Tara si penyuka sayur

Menjelang tidur Tara nyanyi-nyanyi di kamar.

" Sayuuuur.... bayam....
sayuuuur.. bayam
sampai berjumpa pulang"


Awalnya saya bingung ni anak nyanyi apa.
Rupanya nyanyi sayonara, wakakaka.

Efek kebanyakan dijejeli emaknya sama bayam jadi, sayonara pun didengar Tara jadi sayur bayam, luv



Tara yang Taat Aturan


Saya lagi makan kerupuk sambil leyeh-leyeh tiduran di sofa. Tiba-tiba neng Tara negur bundanya.


" Bundaa... makannya duduk, ga boleh tidur bunda....."


Bundanya maluuu ditegur anak 3 tahun.


Tara yang Lebay

Suatu malam pas lagi main lego-lego, tiba-tiba Tara terdiam, seperti teringat sesuatu gitu,  Trus dia ngomong sambil teriak.


"Oh no Tara lupa beli cupi (yupi) bunda..."

xixixi.


Jadi begitulah anak saya yang bernama Tara. Sungguh membuat bundanya kesengesem setiap harinya.

Sampai ketemu di celoteh Tara berikutnya ya.

Oiya, saya punya instagram yang seru lhooo, saya suka sharing singkat-singkat ala mini blog gitu disana. Follow dong kakaaaa @winditeguh









Custom Post Signature