Showing posts with label kids. Show all posts
Showing posts with label kids. Show all posts

10 Merk Baju Bayi dan Balita Paling Bagus Dengan Harga Terjangkau

Thursday, March 23, 2017
10 Merk Baju Bayi dan Balita Paling Bagus Dengan Harga Terjangkau


Dulu banget pas saya belum punya anak, sering nguping pembicaraan emak-emak rekan kerja di kantor.

" Kalau udah nikah itu, kita bakal ngga ingat sama keperluan pribadi, apa-apa yang dipikirin pasti untuk anak. ke mall aja yang dilihat baju anak bukan baju kita"

Setelah saya punya anak?

Hmmm, ternyata ngga terjadi sama saya, LOL.

Sepertinya sense of motherhood saya apa kurang apa gimana ya.

Bagi saya keperluan pribadi ya punya prioritas sendiri, keperluan anak juga punya porsi sendiri. Masing-masing tidak saling mengalahkan kepentingan yang lain.

Maksudnya nih, misal ke mall, ya ada saatnya saya memang kesono untuk beli keperluan saya, pas melihat baju unyu anak sekalipun, kalau saya memang ngga budgetin buat beli baju anak ya ngga beli. Kecuali ada diskon super gede, hahah yang ngga direncanain pun kadang terbeli.

( Baca : Belanja Impulsif )

Nah, sama juga, saat saya memang niatnya ke mall beli keperluan Tara dan Divya ya biasanya saya juga ngga ke counter pakaian dewasa. karena untuk muterin counter anak aja udah makan waktu.

Tapi sejujurnya sih ya, kalau untuk anak seumuran Tara, beli baju di mall memang banyak pilihan, karena ukurannya udah lumayan gede dan banyak diskonnya. tapi kalau untuk baju balita, seusia Divya, saya lebih suka beli di toko-toko perlengkapan anak langsung, karena lebih enak milihnya.

Mengenai toko mana saja yang sering saya kunjungi, nanti dipost berikutnya ya. Sekarang, saya mau kasih tau 10 merk baju balita yang menurut saya paling nyaman, aman, tentram, harga bersahabat untuk balita, LOL.


Setidaknya ada beberapa hal yang harus kita utamakan saat membeli baju balita.

1. NYAMAN

KENYAMANAN itu nomor satu ya bu ibu.

Banyak banget ibu ibu yang suka beli baju balitanya karena alasan lucu, ada rumbai-rumbainya, ada manik-maniknya.

Ngga salah sih, tapi biasanya yang banyak ornamen-ornamen itu kurang nyaman untuk balita yang masih cimut-cimut. Ntarlah sabar, tahan diri dulu sampe anaknya gedean dikit. Kalau masih unyu gitu anaknya, beli yang nyaman aja pertimbangan utamanya.

Baju yang nyaman itu biasanya terbuat dari bahan kaos, atau katun.

Udahlah pilihnya dari dua bahan itu aja.

2. SIMPEL

Pilih baju yang simpel aja, jangan kebanyakan pernak-pernik. karena balita itu fasenya masih fase penasaran. Apa-apa mau dimakan, mau dimasukin mulut, mau dirasain, jadi semakin simpel bajunya, semakin aman buat anak.

3. HARGA REASONABLE

Karena balita itu fase hidupnya masih panjaaaaang banget, jadi jangan menhabiskan uang belanja buat beli baju yang mahal-mahal ya bu ibu.

Iya mahal BIASANYA bagus, karenabahannya juga biasanya bagus. tapi untuk balita yang pertumbuhan bdannya sangatlah cepat, alangkah sayangnya mengeluarkan duit turah-turah untuk satu baju doang.

Jadi belilah baju yang harganya ngga bikin emak-emak meratapi hari sambil merenung melihat ke tumpukan pakaian di lemari, LOL.

4. UKURAN

Perhatikan ukuran saat membeli baju. jangan beli untuk ukuran pas di umurnya saat itu. Lebihkan satu nomor di atasnya.

Kenapa hanya satu nomor?

karena kalau sampai 2 nomor, kasihan ah anaknya, masa pakai baju kedombrongan.

Bu ibu, kalaupun mau hemat ya jangan parah bangetlah, Estetika juga perlu, hahahaha. Iyes, beli bajunya yang satu ukuran di atasnya aja ya. Misal usianya 1 tahun, ya beli untuk ukuran 2 tahun masih dimaafkan.

( Baca : Serba Serbi Perelngkapan Bayi Baru Lahir )

Nah, 4 pertimbangan itu yang biasanya saya gunakan kalau mau membeli baju untuk anak-anak saya, terutama pas balita. karena kalau udah gedean, saya kadang pilih ada faktor unyu-unyu nya.

Beberapa merk favorit saya, yang memenuhi kriteria di atas itu ada beberapa :

1. Libby, Nary, Fluppy, Nova

Hahaha, mana nih ibu-ibu yang ngga tau merk Libby. kayaknya ini merk sejuta umat banget yah. Libby ini bahannya kaos, lembut untuk kulit balita, harganya ngga mahal, dan hampir pasti ada di semua toko baju bayi.

Ciri khas Libby adalah modelnya yang simpel, coraknya sederhana, dan bayi banget. Dia nyedian ukuran dari new born sampe usia dua tahunan.

Buat ibu-ibu yang baru punya anak, libby ini pilihan bagus menurut saya.

Saya dulu beli singlet, baju rumah, baju tidur mereknya libby aja udahlah.

Merk yang sebelas dua belas sama Libby itu ya Nary dan Fluppy.

Fluppy

Nova

Lupa, kayaknya Libby


Mereka ini saudara seibu tak sebapak apa gimana. hampir mirip sih.

Beda-beda di harga doang. Beda seribu sampe 5 ribulah.

Kalau saya sih membedakannya jadi begini :

Kalau Nary dan Nova itu, lucu-lucu untuk ukuran new born, karena dia imutnya bener-bener imut-imut, jadi memang pas untuk new born.

Kalau Libby sama fluppy, kadang untuk new born masih kegedean, kalau Nary atau Nova bisa pas gitu.

Nah kalau fluppy, dia lebih ke baju bobo.

Baju bobonya merk Fluppy itu unyu-unyu banget, warnanya soft-soft, pastel-pastel gitu.

Jadi sebenernya tiga merk ini hampir mirip-mirip, kalau ke toko bayi biasanya malah raknya sebelahan, jadi ya tinggal pilih sesuai selera aja. Soal kenyamanan sama ketiganya.

Rekomended.

2. Carter

Yes selain 3 merk di atas, Carter juga termasuk merek sejuta umat.

Produk bayi dan balita carter yang best seller itu untuk produk jumper.

Jumper itu baju terusan sampe paha yang ada kancing di tempat pipis bayi, jadi ngga repot mau ganti-ganti diapers.

Satu pack jumper itu isinya 5, harganya sekitar 130 ribuan, jadi mayan hemat.

Carter Jumper


Waktu Tara dulu saya suka makein jumper, tapi pas Divya saya lebih suka pake yang potongan, kaos sama celana pendek, atau celana panjang merk carter.

Carter Kaos


Kalau pasangan gini, satu packnya isi dua. Lucu banget deh, soalnya motifnya lucu-lucu, ada yang buah-buahan, binatang, mobil-mobilan, dan motif atau gambarnya itu biasanya pas di pantat bayi. Jadi pengen nepok pantat bayi terus pas jalan megal megol, hahaha.

I Love carter. carter is The Best.

Tapi kalu udah masuk mall, kenapa carter jadi muahal banget yah. I don't know


3. Banana Baby

Aduh ini merk ucul banget dah.

Biasanya dijual di Matahari atau SOGO. ngga tau ya di tempat lain, soale di Medan, mallnya cuma dua itu sih dept storenya, kalau ngga Matahari ya Sogo yang ada produk babynya.

Banana
Emakny Ngga berhasil Foto anaknya


Banana ini memang khusus untuk baju-baju anak balita yang lutu lutu. Gemesh banget lihat model-modelnya. bahannya lembut, halus, dingin, ngga gerah. ah I laaaaf.

Banana


harganya kisaran Rp 80 ribu ke 200 ribu.

Inga inga beli pas diskon azah ya, kalau diskon mayan, kadang beli 1 gratis 1, atau ngga beli 2 gratis 1 kan hemat ya bu ibu.

4. GW

Merk ini ngga dijual di departement store, dia banyaknya di toko-toko biasa, atau di onlen shop. Modelnya model-model pasangan atas bawah dengan bahas kaos.

Bagus-bagus, cocok untuk baju rumahan tapi yang rada bagusan.

Tau kan maksud ane. Kan baju rumahan itu juga ada kastanya.

Kasta buat lecek-lecekan. Ini saya ada banget, biasanya dipake Tara siang hari pulang sekolah, kan kegiatannya paling bobo dan main dalam rumah doang, dia pake baju yang kasta ini hahahaha.

Nah kalau GW ini kastanya baju santai tapi yang bagusan bisa dibawa ke tengah lah.

GW


Misal untuk jalan-jalan sore, atau untuk pergi makan di luar. Jadi baju santai tapi bagusan gitu lho, hahaha.

harganya di kisaran Rp 60 ribu sampe Rp 130 ribuan tergantung ukuran .


5. Cool Kids

Cool baby dan Cool Kids ini samaan, hanya beda ukuran ajah.

Dia produknya banyakan yang kaos-kaos sama jeans-jenas gitu.

Ini bukan baju rumahan, cocoknya lebih ke baju pergi-pergi tapi yang sporty. kaosnya lucu-lucu, biasanya gambar kartun yang lagi ngehits. Kalo untuk anak perempuan itu motifnya ala-ala Princess, kayak Sofia, Putri Salju, Cinderella, Frozen.

Tara Beli Cool Jids borongan pas diskon 70 %


Beli HANYA PAS DISKON 70 % SAJA.

Hahahaha, maaf pemirsah, saya sungguh perhtiungan saat beli baju anak, ngga ada impulsif-impulsignya. Yaaa ngapaian beli harga normal kalau bisa dapet diskon.

Kaos : Cool Kids
Celana : Hello Kitty


Cool Kids dan Cool Baby ini sering banget ngadaian diskon. Dan dia beneran harganya ngga dinaikin dulu, makanya pas ngga diskon kalao mampir saya suka melnegos. Cih, kaos gini aja harganya 139 ribu, huh. Eh pas diskon bisa jatoh banget sampai di harga 30 ribuan sebiji.

makanya BELILAH HANYA SAAT DISKON 70%. bahkan diskon 50% pun saya ngga mau beli, kecuali anaknya naksir banget. HAHAHAHAHA


6. Popeye Kids

Ini sama, sebelas dua belas sama Cool Kids and Cool Baby, harganya pas normal bikin nyesek. Nyesek dalam arti masih dibawah Mothercare sih, tapi tetap mahal menurut saya. Baju anak itu maksimal 150 ribu mah kalau saya, Di atas itu harus bagus banget, atau modelnya ncul banget #Sikap.

Nah tapi, si Popeye ini suka juga cuci gudang. Tunggu aja, biasanya menjelang lebaran dan tahun baru. Beuuugh, itu jeans anak ucul-ucul bisa sampe harga 50 ribuan sebiji. kaos-kaos bisa nyampe 15 ribuan.

So bu ibu, just a little patient yah hahahaha.

(Ngga nemu fotonya)

7. Hello Kitty

Hello Kitty ini saya taunya cuma di SOGO dan Matahari. di Medan , ngga tau dimana lagi yang jual kalau di Medan. Ya sesuai namanya, baju yang dijual itu memang karakter Hello Kitty gitu. dari mulai kaos, gaun, jeans, ada gambar Heloo Kittynya.

Tapi perlu diperhatikan, jeansnya Hello Kitty itu panjangnya nanggung, kalo dipake Tara pasti cingkrang.

Atas Bawah Kello Kitty


Ini juga pantang beli pas harga normal. Tunggu pas diskon 50% atau beli 1 gratis 1. Dia jarang banget diskon sampe 70%, tapi bolehlah, kalo pas diskon 50% harganya bisa sampe 75 ribu saja sepotong. Mengingat kualitasnya memang bagus, harga segitu boleh masuk keranjang belanja, xixixi.


8. Donita



Donita

Ini baju khusus anak perempuan. Model gaun gaun gitu. Seriiing banget diskon di dept Store. Beli 1 gratis 1. Bahannya katun, enak dingin.

Beli hanya saat diskon bisa jatuhnya cuma 70 ribuan sebiji. Ahsek.

9. Pito Dito

Pito Dito ini sebelah dua belaslah sama Donita, mirip-mirip. Tapi kalau Donita banyakn corak bunga-bunga, Pito Dito lebih ke polosan dan gaun-gaun pesta.

Pito Dito


Tara baju pesta-pestanya banyakan merk ini. Belinya ya pas diskon azah, bisa dapet harga 200 ribuan sebiji dari harga 400 ribuan saat normal.



Dibandingin harus jahit sendiri, Pito Dito mayan banget hemat.


10. Little  M

Little M ini merk yang Matahari banget yah, hahaha. Dia model pakaiannya casual gitu. kaos-kaso, jeans, atau overall.




Saya biasa beli Little M yang model overall gitu, karena dia lutu-lutu.

Dan ini harganya diskon ngga diskon masih terjangkau banget sih. Dibawah 100 ribuan.

Tapi lagi-lagi, belilah pas diskon, wahahahaha. Karena bisa beli 1 gratis 1, dan itu jatuhnya ntar cuma 50 ribuan.

Aih aku bahagia.


So, itu tuh 10 merk baju bayi dan balita paling bagus dengan harga terjangkau yang selama ini saya beli. Ntar kalau inget yang lain saya tulis lagi. Tapi so far kayaknya itu aja udah TOP BGT.

Baju bayi dan balita yang bagus , tapi ngga bikin dompet emaknya kempes.

Kalau yang harganya di atas itu mah buanyak banget. Ini yang saya tulis yang harganya sedengan tapi kualitasnya ngga kodian.

Kalau kalian, biasanya beli merk apa, share dong siapa tahu ada merk lain yang bagus dan lebih murah hahahaha.






Orangtua vs Kakek Nenek

Wednesday, February 8, 2017
Orangtua vs Kakek Nenek



Kalau kalian pikir kita sebagai orangtua adalah orang yang paling menyayangi anak-anak kita, kalian pasti salah besar.

Kenapa?

Karena, dibanding kita, kakek nenek adalah orang yang jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh lebih sayang sama anak-anak kita, wahahaha.



Bener ngga?

Nanti saya kasih tau jawabannya.

Hari ini mau ngomongin soal orangtua vs kakek nenek.

Baca Punya Gesi :



Bagi kebanyakan orangtua jaman sekarang, apalagi yang suami istri bekerja, kehadiran orangtua dalam membantu menjaga anak tentu menjadi semacam penyelamat kehidupan.

Iyalah, hari gini, ninggalin anak sama ART aja bagi sebagian adalah hal yang horor dan ngga masuk akal. Kecuali saya tentunya.

Kenapa?

Karena bagi saya yah kondisinya memang ngga memungkinkan sih anak dititipin ke orangtua. Pertama karena jauh, kedua karena ibu saya bekerja, ketiga karena saya juga ngga mau. Keempat,  karena ibu saya juga ga mau jaga anak-anak saya.

( Baca : Nitipin Anak Sama ART? Ibu Macam Apa Kamu?)


" Pokoknya mama ngga mau ya ntar masa tua mama harus urus anak-anak kalian"

Duh itu ibu saya bilangnya saat saya masih gadis lho, LoL.

Bagi saya sih sah-sah aja ibu saya ngomong gitu.  Karena sebagai anak , saya juga ga pernah kepikiran buat nitipin anak-anak saya sama kakek neneknya.

Bukannya ga percaya atau gimana,  tapi biarlah mereka kalau sama cucunya yang bagian main cilukba aja.

Disclaimer,  bagi saya orangtua memutuskan mau nitipin anak sama kakek neneknya atau sama nanny atau ke daycare,  pastiah sudah dengan pertimbangan masing-masing. Jadi ga masalah samsek.


Nah sama dengan ortu yang mengalami kegalauan saat nitipin anak ke nanny or daycare,  orangtua yang menitipkan anak ke kakek nenek juga terkadang mengalami dilema ya bu ibu.

Soalnya banyak kejadian, pola asuh yang udah capek-capek diterapkan orangtua ke anak, eh bisa berantakan gitu si anak ketemu kakek neneknya.



Ini sih saya denger dari curhatan temen-temen, karena saya ngga mengalami langsung. Kakek neneknya Tara dua-duanya kerja sih, jadi palingan omanya Tara sekali-sekali doang ketemu sama cucunya, jadi ngga sampai yang intervensi gitu dalam hal mendidik dan pola pengasuhan anak.

Tapi tetap ya kadang saya suka yang bertentangan gitu dengan omanya Tara, karena ada beberapa hal dalam mengurus anak yang kami ngga bisa mencapai kata sepakat. Bedaaaa aja gitu.

Ya wajarlah ya, namanya juga oma-oma, pasti merasa pengalaman hidupnya lebih banyak jadi menganggap kita ngga tau apa-apa.

Sebaliknya, bagi kita orangtua masa kini, merasa ilmu pengetahuan kita lebih mumpuni dibanding ibu kita. ya dhalah sampai kapan ngga akan ketemu, bisa ribut terus, xixixi.

Beberapa hal yang biasanya bertentangan nih kalau di saya :

Mitos vs Fakta

Jadi ibu saya tuh dalam beberapa hal masih agak-agak suka menghubungkan sesuatu ke mitos, kalau sama saya ya ngga masuk akallah.

Misal saat Tara lahir, di usia 40 hari, sama ibu, Tara dipasangin semacam benang-benang gitu di kepala, di perut sama di pegelangan tangan dan kaki. yang masang sih bukan ibu saya, tapi tukang pijet langganan ibu. Kataya biar anaknya ngga diganggu makhluk halus.

Lha gitu tukang pijetnya pulang, dan ibu saya pulang dari rumah saya, ya langsung guntinglah, potong, kresh, selesai.

No, no barang-barang ghaib di badan anak saya.

Faktanya: biar anak ga diganggu makhluk halus ya didoain,  bukan dipakein benang-benang.

Ada juga saat Tara jatuh dari ayunan, pas saya cerita di telepon, ibu langsung suruh saya siram air di bawah ayunan. Ya ngga saya lakukan, wong jatuhnya bukan karena lantai kok.

Kadang ibu saya sempet menggumam gitu ," Dibilangin orangtua ngga percaya"



Huhuhu, ya gimanaaaa, masa kayak gituan dipercaya.

Belum lagi soal bedong, habis deh saya diceramahin gara-gara ngga makein Tara bedong sampai minimal 3 bulananlah.

Tara lepas bedong, di usia 2 minggu, Divya lebih parah, ngga saya pakein gurita sama sekali.


Dokter vs Boli-boli

Namanya aja udah aneh ya.

Jadi ada istilah orangtua itu yang bernama boli-boli. Boli-boli itu adalah kondisi anak mau pinter.

Anak demam panas, kalau kita sebagai ortu masa kini pasti otomatis bakal bawa ke dokter, atau minimal kasih obatlah, jika suhunya udah di atas 38 derajat celcius.

Nah kalau sama oma, kadang dibilang itu cuma boli-boli, ngga perlu khawatir, palingan demam karena mau pinter. Mau pinter duduk, mau tumbuh gigi, mau pinter jalan, atau mau pinter ngomong.

Anak demam versi saya : Anak sakit, bawa ke dokter

Anak demam versi oma : Boli-boli, mau pinter.

Apa lagi yaaaa, banyaklah, yang ngga boleh keluar rumah sebelum 40 hari, ga boleh termakan beras mentah, pantang lewat jemuran, ngga boleh meras baju anak keras-keras,  harus ke kompor abis pulang dari mana mana. Aaaagh  banyak banget kalau dijembrengin.

( Baca : Mitos- Mitos Seputar Bayi )

Tapi overall sih omanya Tara ngga saklek-saklek amat kayak oma-oma yang sering saya baca dikeluhkan ibu-ibu di fesbuk.

Setidaknya si oma tau tentang ASI eksklusif, tau soal MPASI setelah 6 bulan, dan beberapa hal mendasar lain. Laaaaf.



Itu baru soal mitos dan fakta,  belum soal nilai-nilai yang kita tanamkan.

👸 Tidak semua keinginan Tara harus dipenuhi.  anak boleh kecewa.  Nangis karena keinginannya ga diturutin ya boleh-boleh aja,  no problema.

👵 Cucu adalah si Putri kecil.  Kalau bisa dipenuhi kenapa ngga?. Oma paling ngga tega lihat cucunya nangis.

Untungnya ini ngga sering terjadi,  karena saya ngga segan bilang sama ibu apa yang boleh dan apa yang ngga boleh.

👸Saya masih pikir-pikir mau beli baby walker atau ngga,  karena baca-baca artikel ternyata baby walker ngga baik untuk tumbuh kembang tulang anak.

👵 Tiba-tiba omanya datang ke rumah sambil bawa baby walker pink unyu-unyu untuk cucu kesayangan.

Untuk yang satu ini saya masih mau mengalah.  Karena utuk urusan beli-beli mainan kadang saya diuntungkan sih,  hahahaha. Kan mayan kalo dibeliin oma.



Akhirnya baby walkernya sebentar aja dipake,  karena untungnya Tara lumayan cepat jalan.


Jadi, sekali lagi, perbedaan pola pikir kita dan orangtua kita memang ngga bisa dihindari.

Nah, kembali ke pernyataan saya di paragraf awal, kenapa kakek nenek itu begitu.  Kenapa mereka kelihatan jauuh lebih sayang sama cucu dibanding kita, walau sayangnya itu kadang bikin gengges ortu.

Ternyata memang ada alasannya.

Ternyata oh ternyata, hal itu disebabkan karena ada semacam misi "balas dendam" kakek nenek yang dilampiaskan ke cucunya.

Balas dendam?

Maksudnya begini, balas dendam bukan dalam arti negatif, tetapi balas dendam dalam arti yang berbeda.

Jadi, pada saat dua orang manusia berubah status menjadi orangtua, maka saat itu pula ia memiliki dua tanggung jawab sekaligus kepada anak-anaknya yaitu tanggung jawab menyayangi dan tanggung jawab mendidik.

Ya mendidik moral, kepribadian, tingkah laku, termasuk agama dan pendidikan ilmu pengetahuan.

Wooow berat ya tugas orangtua.

Makanya yang namanya orangtua dimana-mana hampir sama, walau gimanapun sayangnya sama anak, tapi tetap ada misi mendidiknya.

Jadi kalau anaknya salah ya dimarahi, anaknya nangis kejer mau minta makan permen segabruk ya didiemin, dibiarin daripada giginya rusak. Padahal dalam hati iba banget, pengen meluk si anak saat dia nangis, tapi dikuat-kuatin demi tidak kalah dengan rengekan.

Yang pasti pola pengasuhan orangtua ngga melulu isinya sayang-sayangan.

Kadang si anak harus dilarang kalah melakukan sesuatu yang berbahaya, kadang dimarahi, dicereweti, banyaklah sesuai cara masing-masing orangtua.

Nah,  saat si orangtua ini beralih peran menjadi kakek nenek, mereka ingin menebus apa yang sebenarnya ingin dilakukannya dulu yaitu pure menyayangi darah dagingnya tanpa ada tanggung jawab embel-embel mendidik.

Wajarlah si kakek nenek jadi super duper sayang sama si cucu. Jadi over perhatian,  over manjain. Karena mereka merasa ngga punya tanggung jawab mendidik. Taunya ya mereka sebagai kakek neneknya, oma opanya, eyangnya, boleh melimpahkan kasih sayang sebanyak-banyaknye ke cucu.

Makanya, saat anak kita nangis minta manjat lemari dan kita melarangnya misalnya, maka saat itulah si kakek nenek merasa perlu turun tangan menjadi Hero bagi cucunya. Dengan senang hati mereka akan menggendong si cucu dan membiarkannya menaiki lemari, yang bikin kita sport jantung, padahal niat kita melarang untuk mengajarkan anak bahwa itu bahaya , ngga boleh.

Saat anak kita nangis minta beli mainan yang kita tahu kalau di rumah bakal jadi sampah doang, maka saat itulah kakek nenek muncul dan menjadi hero again, beliin mainan demi melihat cucunya bahagia.



Iyes, di sisa usianya, salah satu kebahagiaan mereka adalah membahagiakan cucu, melihat senyum di wajah lucu cucunya, alih-alih derai air mata yang membasahi.

Jadi jangan heran ya kalau perlakuan orangtua dan  kakek nenek kepada cucunya itu berbeda.

Ya jelas berbeda karena misinya juga udah berbeda.

Jelas berbeda karena tanggung jawanya juga berbeda.

Makdarit, sebagai orangtua masa kini yang mungkin suka bertentangan dengan kakek nenek dalam hal pengasuhan, perlakuan atau dalam hal penanaman nilai-nilai pada anak, jangan buru-buru antipati dan pasang tembok pemisah.

1. Pahami Perasaan Kakek Nenek

Pahami dulu, bahwa niat kakek nenek sebenarnya simpel, yaitu tadi mau menebus apa yang dulu ngga sempat dilakukannya ke kita, anaknya.

Kemudian pahami juga bahwa mereka terkadang hanya ingin ikut berperan dalam mengasuh anak kita.

2. Komunikasi

Namun sebagai orangtua, kita jangan sampai kalah. Jangan sampai mengalah untuk hal-hal prinsipil yang memang mau kita tanamkan ke anak, karena memang ini fasenya peran kita sebagai pendidik bagi anak.

Kuncinya adalah KOMUNIKASI.

Komunikasikan ke orangtua apa yang kita mau.

Saya pernah bilang ke omanya Tara, kalau saya dan mas Teguh tidak membiasakan anak ke mall untuk bermain, padahal omanya hobi banget bawa Tara ke mall. Alasan kami simpel karena keselamatan dan keamanan Tara. Kalau diomongin baik-baik omanya ngerti kok. Yang dulunya sebulan bisa sampai 4 kali ngajakin ke mall sekarang berkurang jadi paling sebulan sekali, malah kadang 2 bulan sekali.

Gantinya?

Ya tetap bawa main Tara, tapi ke USU, lihat rusa, atau ngga ke tempat makan yang ada mainannya.

Karena untuk ukuran main ke mall itu, bagi saya pasukan yang bawa Tara harus komplit ada papanya juga, biar saya ngga deg-degan.

( Baca : Membawa Bayi ke Mall )

3. Beri Mereka Pengakuan

Bagi kakek nenek, apalagi yang usianya sudah beranjak senja, perasaan dihargai, disayangi itu penting banget, biar mereka ngga merasa ditinggalkan kita anaknya, dan biar mereka tetap merasa bahwa kita seneng kok anak kita diasuh, dijaga, diajak main sama kakek neneknya.

Sering-seringlah mengucapkan pelabelan untuk kepemilikan cucunya.

Halah belibet.

Gini contohnya: Misal anak kita bisa jalan, jangan lupa cerita ke kakek neneknya, " Wah oma, cucunya udah bisa jalan lho sekarang"

" Oma, cucunya rindu oma nih, kapan oma kesini"

" Oma, ini cucunya mau ngomong, " sambungin via telepon.

Pokoke sering-sering menyebut " CUCU OMA nih" daripada " Anakku" sebagai tanda bahwa kita ngga melupakan mereka sebagai kakek neneknya.

Begitulah ibu-ibu, jadi orangtua itu tantangannya memang buanyak dan ga mudah, hehehehehehe, apa siiiih.

Pokoke, jangan sampai perbedaan pola pikir dan pola asuh orangtua vs kakek membuat hubungan kita panas ya bu ibu.

Ingat bagaimanapun mereka dulu yang menyayangi kita dengan segenap jiwanya, sama dengan seperti saat ini kita menyayangi anak kita.

Jika ada yang masih bisa ditolerir biarlah. Kalo udah prinsipil silahkan ngobrol. Jangan ngga diobrolin tapi kita marah-marah,  yeee jangan gitu yah.

Karena cucu adalah muara Kasih sayang mereka saat ini,  Sumber bahagia di hari tuanya,  maka tak perlu merasa bersaing.

Komunikasi...  Komunikasi....  Komunikasi...

Kalau kalian gimana nih soal hubungan orangtua vs kakek nenek kepada cucu. Banyak perbedaan atau fine-fine aja, share dong.







Parenting Rules : Tentang Kata Jangan Pada Anak

Wednesday, January 18, 2017
Penggunaan Kata Jangan dalam mendidik anak



Salah satu teori parenting yang dulu ngga ada, trus sekarang ada adalah tentang pengunaan kata JANGAN.

Dulu setahu saya ngga pernah ada yang bahas soal ini, hingga kemudian muncul teori bahwa kata JANGAN sebaiknya dihindari dalam pola asuh anak.

Kalau saya baca-baca artikel parenting rata-rata menyebutkan bahwa sebaiknya dalam mendidik anak hindari kalimat negatif dan usahakan pakai kalimat preventif. Karena menurut penelitian, otak anak susah mencerna kata " JANGAN". Jadi alih-alih mengartikan kata " Jangan nakal" - misalnya sebagai larangan untuk tidak nakal, malah yang terekam adalah kata nakalnya.

Anak dan Tontonan

Wednesday, January 11, 2017


Saat ini menjadi orangtua itu peernya banyak banget.

Mulai dari mikirin pendidikannya, pergaulannya, sampai melindunginya dari tontonan televisi yang kurang baik.

Tahu kan, sekarang ini banyak ortu yang merasa waswas dengan aneka acara yang ditayangkan di televisi. Karena banyak banget acara yang memang kurang mendidik.


Sebut saja sinetron-sinetron remaja yang cuma membahas masalah cinta-cintaan doang, sampai acara hiburan yang isinya cuma bully membully doang.

Ngga usahkan acara orang dewasa yang memang riskan untuk anak, acara yang jelas-jelas diperuntukkan untuk anak pun masih bikin hati ketar-ketir.

Hal-Hal Yang Bisa Diajarkan Kepada Anak Usia 3 Tahun

Wednesday, December 21, 2016



Yang namanya berkeluarga tentu harus memiliki aturan.

Bukan aturan yang saklek dan tertulis sih, tapi minimal pasti punyalah hal-hal yang boleh atau tidak boleh dilakukan di rumah.

Demikian juga dalam mendidik anak.

Walau masih berusia 3,5 tahun, saya dan Mas Teguh udah mulai menerapkan beberapa aturan untuk Tara.

Awalnya sangat sulit. Sankin sayangnya sama Tara, saya dan Mas Teguh dulu sempet yang sama sekali ngga pernah marah sama Tara.

Makanya  Tara tuh lama banget tau yang namanya konsep dimarahi.

Dia ngga tau kalau saya marah itu artinya saya marah. Artinya saya lagi kesal.

Dia ngga tahu kalau dibilang jangan itu artinya ngga boleh dilakukan.

Model Lucu Dress Pakaian Bayi Perempuan

Wednesday, December 7, 2016
[SP] Model Lucu Dress Pakaian Bayi Perempuan


Punya ank perempuan itu sungguh menggemaskan. Soalnya ada banyak pilihan model pakaian bayi perempuan yang unik dan lucu. Apalagi kalau dipadu padan dengan sepatu dan pita-pita yang imut-imut, duh makin cantik dan anggun. Berbagai macam pakaian tersebut bisa disesuaikan dengan kebutuhan aktivitas si kecil sehingga menghasilkan tampilan yang menggemaskan dan lucu. Salah satu jenis pakaian bayi yang sangat imut untuk bayi perempuan yaitu dress atau pakaian terusan. Berikut ini beberapa pilihan model dress bayi perempuan yang unik dan lucu, antara lain:

#GesiWindiTalk: Hal-Hal Yang Harus Ditanyakan Kepada Orangtua - Part 1

Wednesday, October 26, 2016


Karena sadar diri yang namanya berkeluarga itu ga mudah, maka sebagai orangtua kita wajib punya planning mau gimana ntar keluarga kita.

Ga yang asal ujug-ujug aja menjalaninya. Iyalah, karena nikah kan ngga cuma menghalalkan hubungan suami istri, tapi butuh BIAYA. 

( Baca : Tentang Jodoh )

Nah ini saya mau jawab pertanyaan-pertanyaan yang harus dipikirin oleh orangtua biar hidupnya ga ngikutin roda berputar aja. Karena kalau ngikut roda berputar ntar bisa nabrak sana nabrak sini.
Pertanyaan ini ada dibahas di blognya Ronit Baras disini.

Jangan yah.

Postingan kali ini soal anak dulu, ntar berikutnya yang lain lagi. Yuuuks

#GesiWindiTalk: Makanan Instan Anak? Yay Or Nay

Wednesday, October 12, 2016


Perkara menjadi ibu ideal itu memang ngga ada habisnya. Seperti yang saya tulis kemarin tentang ekspektasi vs kenyataan setelah menjadi ibu.

Salah satunya adalah soal makanan bayi, MPASI.

Baca punya Gesi :


Saya sih percaya banget yang namanya MPASI home made itu , pastilah lebih dipercaya soal sehatnya dibanding makanan instan. Iyalah, soalnya kan kalau makanan bayi home made, kita tahu bahan dasarnya apa, bumbunya apa saja, pakai minyak apa, dan tahu juga cara ngolahnya bagaimana.

Kesempatan Dapat Bekal Masa Depan 3 Milyar Nih dari Morinaga

Tuesday, August 2, 2016

[Sponsored Post ] Kesempatan Dapat Bekal Masa Depan 3 Milyar Nih dari Morinaga



Kalau dulu saat baru menikah trus ada yang nanya sama saya kira-kira saya pengen anak saya jadi apa ntar, pasti saya jawab pengen jadi dokter. Iyaa pengen deh punya anak dokter. Maklum yah itu kan cita-cita saya dulu yang ga kesampaian xixixi. Keren banget gitu lho kalau anak saya bisa jadi dokter.

Tips Mudik Lebaran Membawa Bayi dan Toddler Dengan Pesawat

Wednesday, June 29, 2016

Siapa yang mudik disini???

Mudiknya naik apa? naik mobil, naik kereta atau naik pesawat?

Saya dong naik pesawat, wahahahaha.

Perkara mudik, apalagi mudik sambil bawa balita , persiapannya harus paripurna nih, biar tidak ada kendala berarti selama di perjalanan. Soalnya yang namanya bayi dan toddler itu kadang bisa rewel tanpa diprediksi.

Yang Berubah Setelah Punya Anak Dua

Wednesday, May 11, 2016

Selamat hari Rabu bu ibu. Minggu ini #GesiWindiTalk mau ngomongin tentang hal-hal yang berubah setelah kita punya anak kedua.




Apaa???? Belum tahu ya kalau kita sudah punya dua anak, xixixi, memang sih kalau dilihat sepintas ga ada bedanya sama anak gadis. Kita memang samaan sih sama si Dian Sastro, punya dua anak tapi masih singset gituuu #disambit massa.

FYI, saya punya dua anak, cewe-cewe lucu. Sementara Gesi udah sepasang , kaka Ubi sama dek Aiden. 

Tips Mengajarkan Berbagi dan Peduli Bersama Morinaga Chil Go

Friday, March 4, 2016
[SP] Baca postingan sebelumnya disini.

Berangkat dari keinginan saya agar Tara tahu dan mengerti arti peduli dan berbagi dengan sesama, maka saya mulai dari hal yang sederhana saja. Yaitu memberi contoh langsung dan mempraktekannya di dalam kehidupan sehari-hari.

Seperti kata ahli parenting Children see children do.

Nah ini nih tips dari saya bagaimana mengajarkan  berbagi dan peduli kepada anak saya Tara.

1. Beri Contoh Dari Orangtua

Karena anak adalah peniru ulung, maka biarlah ia meniru yang baik-baik dari kita.

Jadi kalau di rumah ada makanan, saya selalu contohkan ke Tara dengan selalu membagi apa yang
ada di rumah ke para penghuni rumah.

" Waaak, ini ada martabak nih wak, yok makan waaaak"

Kayaknya karena selalu lihat saya seperti itu, jadi pas giliran si Tara punya makanan entah itu permen, entah coklat , entah roti, dia pasti otomatis bakal nawarin saya.

" Bunda mau ini (sambil nyodorin permen?"

" Tete..... ini kokat (coklat) untuk tete " ( ngasih coklat ke kakak pengasuhnya).

Xixixi, tapi  kadang pas udah kenyang saya suka sebel juga disodor-sodorin Tara permen, hahaha. Terpaksalah pura-pura mau, daripada anaknya ngambek.

2. Ajak Dia Ikut Serta

Walaupun anak kita masih kecil, anggap aja dia seperti orang dewasa yang bisa ikut ambil bagian dalam kegiatan kita.

Nah, masalah peduli dan berbagi ini pun, biar anak bisa mengerti maka sebisa mungkin libatkan ia.

Contohnya , kemarin pas akikah dan syukuran atas kelahiran anak saya yang kedua, kami memang melakukannya secara sederhana. Sama seperti saat kelahiran Tara dulu, tidak ada yang berlebihan.

Saya dan suami sepakat untuk melakukan akikah di rumah akikah saja. Pertimbangannya selain mudah, praktis, ngga perlu repot.

Kebetulan selama ini kami punya panti asuhan langganan tempat berbagi, dan kebetulan pula ternyata panti asuhan ini juga melayani jasa akikah. Yo wis sekali merengkuh dayung, dua pulau terlampaui. Akikahnya dapat, sedekahnya juga dapat.

Saya pikir, ini waktu dan momen yang tepat untuk mengajarkan dan melibatkan Tara langsung apa arti berbagi.

Nah, sebelum ke panti asuhan, saya bilangin dulu ke Tara.

" Tara, kita mau ke panti asuhan lho, disana banyak teman Tara, ntar kita main disana ya"

Mbuhlah si Tara ngerti apa ngga ucapan saya, yang pasti dia antusias sekali .

"Main nda, main" Katanya.

Besoknya kami ke panti asuhan tersebut. Nama Pantinya adalah Al Kahfi. Tara seneng banget ikut.

Dari hasil potong kambing satu ekor, oleh rumah akikah yang dikelola Al Kahfi, menjelma menjadi 75 porsi nasi kotak yang di dalamnya sudah include daging kambing akikah dede Divya.

Saat kami datang, sudah berkumpul disana sebanyak kurang lebih 50 anak panti. Tidak banyak sih hal yang dilakukan, hanya berdoa bersama, membagikan nasi akikah untuk mereka.

Wah Tara ternyata senang sekali, dia semangat membagi-bagi nasi kotak untuk anak-anak panti.


Selesai acara di Panti yang merupakan acara akikah, seminggu kemudian kami mengadakan sukuran kecil-kecilan di rumah omanya Tara. Sengaja kami tak mencampur acara akikah dan syukuran seperti yang lazim dilakukan disini, soalnya takut kecampur sih. Masyarakat sini masih  suka bawa amplop kalau ada acara akikah, padahal kan akikah itu bentuk rasa syukur bukan seperti undangan yang nerima sumbangan.

Acaranya sederhana saja, hanya penabalan nama sekaligus menyantuni anak yatim. Kali ini Panti yang kami pilih adalah panti Asuhan Barakah yang ada di dekat rumah ibu saya.

Satu hari sebelumnya, saya ajak Tara belanja aneka snack untuk dibagi-bagiin ke anak Panti.


" Tara, ini ntar makanan dan susunya kita bagi-bagi buat kawan-kawan Tara ya" kata saya

" Ngga mau bundaaaa..... ini punya Tara"

Hadeeeh......

" Iya, kan banyak banget nih, lihat nih susunya aja Tara punya berkardus-kardus, masa mau diminum sendiri"

" Bagi sama kawan-kawan?" Tanyanya

" Iyaa... boleh??" tanya saya

Belakangan ini Tara memang suka sekali, berbicara dengan intonasi itu " Bunda, Tara mau beli memen, boleh?"

Makanya saya pun pakai intonasi dan cara bicara dia.

Supaya dia semangat, aneka snack tadi kami bungkus pakai plastik warna-warni. Sengaja saya biarkan Tara yang masuk-masukin ke plastik, biar hepi aja dia.




Isinya terdiri dari semua makanan kesukaan Tara : Cheetos, Nyam-Nyam, Wafer Coklat dan tiga buah susu Morinaga Chilgo rasa coklat, stoberi dan Vanilla.

Di dalam agama kan diajarkan, kalau kita mau memberi sesuatu kepada orang lain, berilah apa yang paling kita sukai. Makanya saya beli semua makanan kesukaan Tara, minimal ngajarin secara langsung bahwa berbagi itu beri yang terbaik.




Kenapa, saya masukin susu di gudibek ala-ala Tara ini, kok bukan minuman warna-warni yang banyak digemari anak-anak?

Yah simpel aja sih, karena di usia anak-anak , susu kan merupakan asupan bergizi dan penting untuk pertumbuhan mereka.

Saya pilih Morinaga Chil Go, karena ini memang susu yang digemari Tara.

Tara beruntung masih memiliki orangtua lengkap dan bisa megkonsumsi susu Morinaga Chil Go yang memiliki banyak manfaat untuk pertumbuhannya. Sedangkan anak-anak yatim tersebut belum tentu bisa memperoleh makanan dan minuman dengan gizi yang cukup untuk tumbuh kembang mereka. Makanya saya ingin minimal mereka juga bisa merasakan makanan dan minuman favorit Tara.

Walaupun tidak memiliki orangtua lengkap, mereka tetaplah generasi platinum sama seperti anak saya.

Susu Morinaga Chil Go ini kemasannya juga praktis dan ukurannya pas untuk anak-anak usia 1-12 tahun. Karena bentuknya cair, jadi praktis mau dinikmati kapan pun.

Morinaga Chil Go ini merupakan inovasi baru dari Kalbe dan Morinaga, dengan banyak kebaikan di dalamnya, yaitu :

Kecerdasan Multi Talenta

Menurut literatur, periode emas pertumbuhan anak terus berlangsung hingga usia 12 tahun. Di dalam setiap kemasan Morinaga Chilgo terdapat nutrisi untuk mendukung periode emas otak anak yang terdiri dari :

  • Kolin dan Inositol, yang berperan dalam penyimpanan memoi, kemampuan berpikir, berbicara dan gerakan sadar.
  • Vitamin B Kompleks, Zat besi, dan Yodium, yang merupakan vitamin dan mineral yang berperan pada sistem saraf dan konsentrasi anak.
Pertahanan Tubuh Ganda
Namanya anak-anak, masih rentan terhadap serangan berbagai penyakit, makanya anak-anak membutuhkan nutrisi yang juga menunjang daya tahan tubuhnya seperti yang ada di Morinaga Chil go, diantaranya :
  • Inulin 1000 mg, yang merupakan prebiotik (makanan bagi bakteri baik) dan serat panganat membantu kesehatan saluran cerna anak.
  • Zinc, yang akan membantu meningkatkan sistem imunitas tubuh
  • Kalsium, untuk pembentukan tulang dan gigi
  • Vitamin A, C dan E yang melindungi sel-sel tubuh agar dapat baik.


Makanya saya pilih Morinaga Chilgo sebagai minuman yang akan dibagikan ke kawan-kawan Tara yang besok kami temui.

Setelah selesai dibungkus semua, besoknya kami berangkat ke rumah oma.

Alhamdulillah acara di rumah oma berjalan lancar. Penabalan nama Dede Divya disertai dengan pemotongan seujung rambutnya. Karena dede Divya kemarin pas berusia 36 hari, yang lebih dikenal dengan istilah selapan, maka sekalian deh dilakukan cukur rambut dan sunat untuk dede Divya.


Begitu kawan-kawan Tara datang, hualaaaah si anak wedokku itu gembiranya bukan main, langsung mengajak mereka main, xixxi. Kalau ngga dihentikan mungkin bakal seharian tuh anak-anak diajak kejar-kejaran sama Tara.

Tapi, akhirnya berhasil juga si Tara anteng dan ikut ngaji, membaca ayat-ayat pendek bersama para anak yatim.

Setelah acara selesai, sebelum pulang, gudibek hasil karya Tara dibagi-bagi ke kawan-kawannya. Mereka senang sekali, Sebenarnya saya pengennya sih, mereka makan snacknya bersama -sama dengan Tara, tapi pada ngga mau, maunya dibawa pulang aja katanya, biar bisa dibagi sama adeknya. Ya sudahlah.


Si Tara tumben banget anteng dan semangat membagi-bagikan gudibeg ke mereka, sambil membaginya saya tanyain ke Tara

" Tara bagi-bagi apa tuh sama kawan-kawan"

" Bagi jajan Tara bundaaaa..... buat kawan-kawan"

Xixixi lucu lho dengerin dia ngomong gitu. Senang, akhirnya si Tara mau juga berbagi dengan orang lain.

Setiap ada yang ngucapin terima kasih dia bakal menjawab " Cama-cama......" ^_^.


3. Puji Anak

Setelah acar selesai dan anak-anak yatim sudah pulang, saya langsung bilang terima kasih dan memuji Tara.

" Tara pintar banget ya, udah mau berbagi sama kawan-kawannya"

Sampai sekarang kalau berhasil melakukan sesuatu, Tara pasti bilang " Bunda... bunda..... Tara pintar"

Bahkan kalau saya melakukan apapun, kayak yang bukain kemasan permennya lah atau bantuin Tara memakai baju, setelahnya pasti dia akan bilang " Bunda pintar" hahahah, sok tua banget anak guweh.

4. Lakukan Pengulangan

Berikutnya, tetap lakukan pengulangan untuk hal-hal baik agar anak selalu ingat. Karena anak adalah peniru ulung, maka semakin sering ia melihat kita melakukan sesuat semakin sering ia meniru, dan lama kelamaan akan menjadi rutinitas dan kebiasaan baginya.

Mudah-mudahn apa yang saya lakukan, benar-benar bisa dicerna dan diingat oleh anak saya itu.

Sebagai orangtua memang tugas kitalah untuk menciptakan suaka yang baik untuk anak dengan mengisi hari-harinya dengan hal-hal baik. Mengisi memorinya dengan kenangan-kenangan baik, dan mengajarkannya kebiasaan-kebiasaan baik agar ia menjadi pribadi yang lebih baik dari kita orangtuanya.

Kepedulian terhadap sesama dan kebiasaan berbagi kepada orang yang membutuhkan, mudah-mudahan bisa membentuk Tara menjadi anak yang memiliki empati yang tinggi, sehingga kelak, saat saya dan papanya sudah tidak ada, Tara dan adiknya, Divya bisa tetap saling mengasih, peduli seperti kisah kakak beradik petani yang saya ceritakan sebelumnya










Cerita Tentang Peduli dan Berbagi

Thursday, March 3, 2016
Dua orang kakak beradik, setelah ditinggal oleh kedua orangtuanya memutuskan untuk menggunakan harta warisan mereka guna membuka ladang bersama sebagai tabungan jangka panjang. Keduanya sepakat untuk membagi sama rata hasil ladang tersebut.

Tahun berlalu, si kakak pun menikah. Bersama sang istri mereka mengelola ladang yang dimiliki. Sementara itu untuk hasil panen, kakak beradik itu tetap membagi rata hasilnya.

Hari berlalu si kakak telah memiliki dua orang anak,  ladang mereka semakin berkembang, hasil pun masih dibagi dua seperti kesepakatan awal mereka. Namun sang adik berpikir kalau kesepakatan yang mereka buat itu tidaklah adil. Bagaimana mungkin dia yang masih sendiri mendapatkan bagian yang sama dengan kakaknya yang memiliki dua orang anak.

Divya 1 Bulan

Saturday, February 20, 2016
 bayi 1 bulan


Yeaaaay, alhamdulillah dede Divya udah satu bulan 11 Februari kemarin. Telat yah bikin postingannya, maklum banyak postingan ngantri, halah.

Sejak launching sampai hari ini, setiap posting tentang si dede di FB pasti langsung pada nanya 

" Mbaaa, nama Divya terinspirasi dari serial Uttaran yah"

Hadeeeh, xixixixi. Sekalian lah bilangin, ngga lhoooo, samsek ga ada hubungannya.

Jadi, di usia satu bulan, dede Divya dah bisa apa nih?

(Bukan) Si Picky Eater

Tuesday, February 2, 2016
" Kalau elo ibu bekerja, ngasih anaknya nonton Balveer, makan anaknya cuma nasi sama telor ceplok, trus masih minta me time, kelar hidup lo"

Xixixi, itu.. itu.. guweh banget. Tapi Balveer diganti Uttaran.

Itu status seorang ibu-ibu kemarin yang lewat di temlen saya. Udah agak lamaan sih, tapi bahasnya baru sekarang.

Ngga ah, saya ngga mau bahas issuenya. Itu kemarin pas ada rame-rame bahas soal kebutuhan me time ibu rumah tangga, udah pernah dibahas di blog ini sebelumnya.

Permainan Masa Kecilku

Friday, January 22, 2016


Bip, bip., lagi asik bekerja, sebuah pesan BBM masuk ke ponsel saya, dari seorang teman  bernama Eka, dan terjadilah perbincangan berikut :

Eka: “ Win, boleh nanya ga”

Saya: “ Alah elo, pake minta ijin segala”

Eka: “ Hehehe, harga Ipad di Jakarta berapa ya, lebih murah ga dari di Medan”

Kenali Potensi Anak Sejak Dini dengan MI PlayPlan Morinaga

Thursday, January 21, 2016
Halo..... semuaa......




Perkenalkan, ini Tara anak saya, usianya  saat ini 2 tahun 8 bulan. Putri Kecilku yang lincahnya bukan main.

Hobinya???

Aduh banyak banget.

Bagaimana Rasanya Menjadi Anak dari Ibu Bekerja?

Friday, December 18, 2015

Tentang Menjadi Anak Dari Ibu Bekerja
Gambar dari Sini 

Bagaimana rasanya jadi anak yang dibesarkan oleh ibu bekerja?

Hmmm, ditengah banyaknya status-status dan war-war an antara ibu bekerja dan ibu yang di rumah soal pengasuhan anak, kayaknya yang paling tepat itu ditanyakan langsung deh ke anak -anaknya. Ya ngga sih?. Percuma kan buibu itu udah perang opini, lha yang merasakan enak ngga nya masing-masing peran bukannya si anak yah.

Anak Posesif

Tuesday, December 1, 2015
Setiap saya pulang kerja, Tara pasti yang bukain pintu rumah, trus dia bakal sibuk bukain pintu mobil dan maksa mau bawain barang-barang saya, xixixi.

Ya udahlah, biasanya saya kasih aja tuh tempat bekal makan saya yang udah kosong, hepi banget si anak kecil, berasa udah bantuin  emaknya gitu.

Bekal Tanpa Ribet dengan Morinaga Chil Go

Sunday, November 29, 2015



Sejak Tara saya masukin daycare, rutinitas saya sehari-hari mengalami perubahan yang lumayan signifikan.

Kalau dulu saat ada mba nya yang jagain Tara di rumah, saya mah bangun pagi- ya bangun pagi aja, urus keperluan diri sendiri, nyiapin keperluan suami, jam 7 teng berangkat kerja. Tara biasanya masih bobok saat saya pergi, sekali-sekali lah dia udah bangun. 

Kalau sekarang udah ngga bisa gituuu.

Custom Post Signature