Cerita Mudik

Tuesday, July 18, 2017

[SP] Cerita mudik bersama Betadine sabun cair




Astagaaa udah berapa hari nih ga update blog. Maklum ya cyin yang punya blog lagi mudik plus jalan-jalan ke kampung halamannya si papah di Kutoarjo.Iyes sejak nikah dengan masteg,mudik saat lebaran jadi rutinitas tahunan sekaligus liburan colongan, lol.

Mudik kali ini seneng banget bawaannya soalnya Tara dan Divya udah agak gede, Tara udah 4 tahun dan Divya sekarang usianya 1,5 tahun, jadi udah asik banget diajak jalan-jalan.

Awalnya saya yang deg-degan gitu bawa dua balita perjalanan jauh Medan-Jogja tanpa bawa ART sama sekali. Udah kebayang aja gimana rempongnya, tapi ternyata semua under control lah, ga ada kesulitan berarti. Anaknya dua-dua kooperatif banget, luuuuv.

Jalan-jalan bawa dua balita itu tantangannya seru banget lho, gimana caranya agar anak-anak bisa hepi, ga bosen, ga kecapekan, silaturahim tetap jalan dan emak bapaknya juga bisa menikmati liburan ini.


Dan iyes i survive wahahahaha.

Jadi ya sebenernya hal yang paling penting itu adalah mengetahui waktu yang tepat untuk bepergian atau mengunjungi tempat wisata yang ada.


Barusan baca status beberapa teman yang kejebak macet saat menuju tempat wisata,wah kan sayang banget yah waktunya. Apalagi kalo bawa balita wislah bisa capek jiwa dan ragalah itu.

Kemarin kami alhamdulillah ya lancar jaya semua.

Jadi hari pertama tuh sholat ied di Kutoarjo. Sholat iednya di lapangan, seru banget karena di atas kita tuh ada beberapa pesawat ngider-ngider nunggu landing di bandara Adi Sucipto Jogja, jadi berasa nonton parade pesawat di udara.








Nah abis sholat,makan sebentar trus langsung ngider keliling kampung untuk silaturahim.


Tipsnya yah kalo punya batita, bawa stroller biar ga capek. Anaknya ga capek,emak bapaknya juga ga capek. Sesekali kalo anaknya rewel minta gendong, kasihkan ke papanya ajah, hahahah.


Abis ngider sempetin ke makam orangtua yang sudah ga ada. Soale doa anak solehah akan diterima langsung oleh orangtua kita.







Udah , hari pertama itu aja, kalo dah selesai ngider, istirahat di rumah.

Nah kalo mau jalan-jalan langsung deh di hari kedua, karena dimana-mana belum rame banget. Saya kemarin hari kedua ke Kebun binatang Gembira Loka, dan alhamdulillah belum rame banget. Jadi masih bisa banget menikmati wahana mainan dan aneka binatang disana.

Abis itu malamnya ke taman lampion juga masih sepi. Makanya semua lancar jaya wahahaha, ga kejebak lautan pengunjung samsek.

Berikutnya yo wis wisata kulinerlaaaah pastinya

Mudik ke kota yang kulinernya pengen semua dicobain itu godaan bangetlah buat saya . Bawaannya pengen makaaan aja, celamitan nyobain semua. Duh deg-degan lihat timbangan ntar abis lebaran.

Jogja dan lebaran, wislah paket combo pake telor, ni tangan kayaknya ga pernah kosong dari cemilan. Dari ngemilin kacang mede, tape ketan, wajik ny wiek, jejamuran sampe sate klatak diabsenin satu persatu.


FYI, saya udah ngidam makan di Jejamuran sejak dua tahun lalu, tapi yang lalu-lalu saat kesitu, antriannya udah aja sampe 4-5 jam. Ya kaleeee makan aja harus ngantri.Tapi kemarin ga pake antri gengs, langsung dapat meja aja. Yippiiie.






Makanya,pokoke jalan-jalanlah di hari kedua lebaran, niscaya kau akan menikmati apa yang ingin kau nikmati, halah.

Nah bawa balita itu, selain mikirin makan untuk diri sendiri sekalian juga nih nyuapin duo krucil yg ndilalah selama disini kok makannya lahap banget.

Makanya tangan wajib bersih selalu dan steril biar ntu kuman-kuman penyebab penyakit ga ikutan sowan ke perut. Apalagi bawa anak kecil kayak Tara yg kritisnya ampun-ampunan, tiap mau makan pasti ngingetin bundanya " cuci tangan dulu bundaaa"

Jadilah bundanya bawa sabun cuci tangan kemana-mana. Iya sabun, bukan gel antiseptik untuk tangan. Soale saya anaknya kalo cuci tangan ga kena air rasanya kurang afdol 🤷‍♀️🤷‍♀️.

Untuk sabun cuci tangan sendiri saya bawa tuh kemana-mana Betadine antiseptik sabun cair.





Lho betadine ada sabun cairnya?

Adaaaaaa

Hahaha saya juga baru tau. Setau saya mah Betadine itu kan termasuk antiseptik terbaik yang udah dipercaya lebih dari 50 tahun, makanya pas tau ada sabun cairnya langsung dijadiin bekel perjalanan mudik, biar emaknya tenang. Lagian praktis bisa dipake untuk cuci tangan atau untuk sabun mandi, bisa-bisa wae.

Saya pakai Betadine karena ada kandungan Povidone Iodine 7,5% di dalamnya.

Povidone Iodin ini udah teruji bisa mencegah penyebaran virus HFMD.Itu lho penyakit flu singapura yang dulu sempet marak diberitakan.

Nah flu Singapura ini sangat bisa ditularkan melalui air liur baik secara langsung atau tidak langsung melalui barang-barang yang terkena cairan liur si penderita flu HFMDini.



Lagi jalan-jalan gini, kan banyak banget orang berasal dari mana-mana tumplek ruah di satu tempat. Yang mana kita ga tau nih doi baru bepergian dari luar negeri kah?, baru pulang umrah atau hajikah yang mana rentan terkena flu tersebut. Makanya ya jaga-jaga yang terburuk mending cuci tangan deh sebelum masukin apapun ke mulut.


Masalah cuci tangan ini saya memang aware banget. Soalnya anak-anak tuh kan suka banget masukin tangan ke mulut, jadi memang kebersihan tangan penting banget jadi perhatian. Apalagi selama di perjalanan banyak banget yang dipegang, belum nyebokin anak, trus anaknya megang-megang fasilitas umum yang ga tau kebersihannya, eh abis itu makan,ya salam cuci tangan is a must.

Cara cuci tangan pakai Betadine cair ini sama aja dengan cuci tangan biasa. Basahi tangan,tuang sabun secukupnya, usap-udap tangan, sela jari, selama minimal 30 detik,kemudian bilas pake air sampai bersih.


















Warna cairannya itu coklat persis warna betadine untuk luka, aromanya khas antiseptik banget, dan pas dibilas,berasa kesat jadi langsung taunya bersih banget gitu lho, lol

Kemasannya kecil, jadi praktis banget dibawa kemana-mana,laaaf.

Nah saya punya tips nih biar keluarga kita aman dari penyakit HFMD yang disebabkan oleh penularan virus melalui air liur atau alat makan tersebut :

1. Selalu cuci tangan sebelum makan. SELALU INGAT ITU.

2. Hindari berbagi peralatan makan dengan orang yang tidak kita kenal

3. Saat tahu ada orang yang terindikasi HFMD sebisa mungkin tidak memeluk, mencium, atau sharing makanan dan peralatan dengannya

4. Jangan jadi orangtua egois. Saat anak kita sakit, ya ngga usah dulu disuruh sekolah atau dititipin, untuk mencegah anak lain tertular.


Btw, Cuci tangannya pakai sabun yang mumpuni ya jangan asal-asalan, pakai Betadine sabun cair kayak saya kalau ngga mau rempong milih-milih lagi. Kalau ngga mau repot, beli online aja di JD.ID

Pokoke teman-teman sekalian, jangan lupa jaga kesehatan dg cuci tangan sebelum makan ya. Biar kulinerannya lancar jaya tanpa sakit perut yes 💪💪.

Jadi gimana? mudik bersama balita? siapa takut ?


Wahahaha sombong banget kisanak.


Apa nih cerita seru mudik kalian?

5 comments on "Cerita Mudik "
  1. Tulisannya belum selesai kah mbak? Tampilannya beda dari tulisan biasanya kayaknya :D

    Aku pikir betadine merah itu buat pembersih kewanitaan ternyata buat cuci tangan. Pengen beli juga buat di jalan, anakku selebor banget kalau udah dilepas, apalagi produk-produk betadine banyak jd favoritku.

    ReplyDelete
  2. Seru ya mbak mudiknya. :D untung ada betadine yang ampuh basmi kuman. Soalnya kalo bepergian suka gampang sakit juga.

    ReplyDelete
  3. Seru banget mak, BSC emang sesuatu deh....awalnya nggak ngeh lho kalau betadine ada sabun cair nya hahaha....sampe berdebat gitu sama penjaga drugstore ternyata bener ada wkwkwkwwk. Di rekomendasiin dulu sama salah satu dokter yang nanganin sepupu aku pas kena flu singapura.

    ReplyDelete
  4. Pintwree cuci tangan sendiri adek :*

    ReplyDelete
  5. Nahhhh ! Setuju mba. Ngajatin anak cuci tangan itu hal sederhana yg bisa memghadang minimal 10 penyakit berbahaya. Saya juga pakai sabun yg sama, baunya mirip obat tetets lukanya ya? Hahaha 😂

    www.yubikanobi.com

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature