Grup WA Kesayanganku

Sunday, September 11, 2016



Gara-gara baca postingan mba ade tentang balada grup WA, jadi pengen nulis tentang itu juga.

Sampai saat ini, tidak seperti orang yang punya grup WA sampai puluhan (bahkan ratusan), saya cuma punya seuprit grup WA. Bentar ya saya itung dulu ada berapa. 

Satu dua tiga....hmmmm, ternyata cuma 15 biji, dikit yah.

Grup WA saya itu bisa dikelompokkan jadi grup WA teman SMA, teman kuliah, teman kantor, grup blogger, grup keluarga suami sama grup ibu-ibu arisan kantor suami. Selebihnya adalah grup yang dibentuk karena kepentingan sesaat, semacam tim kerja di kantor, atau proyek blogger yang sifatnya sementara.

(Baca : Ngeblog Itu Yang Kayak Gini Lho)

Tuh kan beneran dikit ya grup WA saya. Keluarga sendiri malah ga punya grup wahahaha. Eh ada sih tapi ngga di WA melainkan di Line.

Dari seuprit grup WA yang saya ikutin itu, ternyata saya hanya aktif dan paling sering ngobrol di dua grup doang, yaitu grup teman SMA dan grup teman angkatan di kantor. Walaaaah diriku ternyata cerewet di FB doang, udah kehabisan energi buat mantengin grup WA.

Nah kenapa saya paling suka di dua grup itu?. Ternyata memang cukup beralasan.

1.  Kenal Secara Personal

Yup, karena kenal di dunia nyata, jadi ngobrolnya lebih asyik. Dan karena saling kenal jadi minimal tau sifat masing-masing sehingga kemungkinan terjadi kesalahpahaman sangat kecil.

Ini penting juga jadi perhatian nih buat kita-kita yang gabung di grup WA dunia maya misalnya. Karena ngga tau sifat masing-masing orang, jadi kalau berkomunikasi juga harus hati-hati, jangan sampai ada yang tersinggung atau tersakiti dengan kata-kata kita. Peer banget yah.

Saya paling suka di grup SMA saya, hualaaah disitu ngomong bisa suka-suka, ya gimana yaaa, wong udah pernah tinggal seatap sampai 3 tahun, jadi udah kenal banget nget pribadi masing-masing. Ada yang tukang sewot , yang bijak, ada yang humoris, sampai yang suka  rada ngga nyambung, hahaha. Pokoke kalau di grup ini saya bisa ngakak-ngakak sendiri, sampe dikira agak gila di kantor. Laaaf banget sama mereka, masalah ngga penting aja bisa dibicarain kayak sidang kabinet.

( Baca : Warna Warni Sekolah Kenangan )

Oya, gara-gara ada grup SMA ini juga, kemarin masalah yang saya ceritakan di postingan sebelumnya soal kecelakaan lalu lintas yang saya alami, jadi bereeeees. Iya dong, kan ada temen yang polisi, jadi blio membantu banget, makasi ya bro.

Kalau grup yang satunya itu adalah grup teman-teman kerja yang masuk BRI barengan, satu angkatanlah masuknya. Nah, kita barengan pas pendidikan tinggal satu atap itu selama 14 bulan (potong masa OJT), jadi sedikit banyak juga kenal secara personil.

Asiknya, karena ini grup rekan kantor seangkatan jadi suasananya itu santai formal. Santai karena kita seangkatan, formal karena kita dipertemukan karena pekerjaan. Enjoy bangetlah disini.

2. Bermanfaat

Alasan kedua kenapa saya bisa aktif dan betah banget di dua grup yang saya bilang diatas adalah karena grup itu memberi manfaat.

Seperti di grup teman seangkatan BRI, Saya betah banget karena grup tersebut menjalankan fungsinya dengan baik, sebagai tempat berbagi. Karena udah 5 tahun sejak pendidikan, jadi kita udah beda-beda nih posisinya sekarang dengan bidang tugas yang beda pula. nah di grup itu jadi semacam ajang berbagi informasi dan sebagai tempat bertanya segala hal.

" Guys, nego bunga deposito sampai sekian persen diatas BLR, kewenangan siapa yah?"

atau ngga 

" Friends, pemberian kredit untuk usaha anu, di wilayah X masih bisa dibiayai ngga ya, apa perlu ijin prinsip"

Pertanyaan-pertanyaan yang sebenernya ada sih di surat edaran atau juklak, tapi kan jauh lebih cepat kalau nanya di grup. Bahkan saling tukar informasi yang urgent langsung ditanggapi.

Grup teman seangkatan ini menurut saya benar-benar berfungsi sebagai tempat untuk berbagi pengetahuan. Iiiih, cinta deh sama seluruh penghuninya.

3. Ngga Saling Cuek

Walau saya paling betah di dua grup ini, tapi ada juga saat-saat saya sebel dan pengen left aja. yaitu saat misalnya nanya sesuatu tapi ngga ada yang jawab atau nanggapin. Ih itu bikin jengkel. beberapa teman ada yang left gara-gara dicuekin, xixixi. Ya ngga bisa disalahkan juga, apa gunanya membentuk grup kalau kita nanya atau ngomongin sesuatu ngga ditanggapin, ya ngga?.



Makanya, biar sebuah grup WA bisa tetep awet dan ngga ditinggalin penghuninya, para anggota memang harus saling peduli. kalau ada yang nanya ya dijawab. kalau misalnya ngga tau jawabannya, minimal ya dijawab ngga tau.

Ini nih enaknya kalau grup yang isinya orang yang kita kenal secara personil, kayak grup teman SMA saya tuh, karena udah saling kenal, gitu ada yang dicuekin, biasanya yang dicuekin langsung mencak-mencak aja disitu.

" Jadi... ngga ada yang mau nanggapin guwe nih, ya udah gw left ya"

" Jangaaaaan..."

Tiba-tiba semua keluar wakakaka.

Nah kalau di grup rekan kerja seangkatan saya lain lagi. Seingat saya belum pernah kejadian ada yang nanya ngga ditanggapin. Lhaaa, nasabah aja kami layanin, masa teman sendiri nanya ngga dilayanin sih, mana mungkiiiin.


4. Tahu Batasan

Yup, sebuah grup WA bisa bikin anggotanya betah,  karena penghuninya tahu batasan.

Iya, saya paling ngga suka grup WA, yang isinya campur ada perempuan dan laki-laki, tapi ada anggotanya yang suka hal-hal berbau pornografi. Ih ngga banget, langsung left aja saya mah.

Tau kan ya di grup WA, kalau lagi ngga ada yang dibahas biasanya ada aja anggota grup yang suka share foto, meme, atau joke yang berbau-bau pelecehan terhadap gender tertentu. Saya mah ogah nanggapin yang beginian. Lucu sih lucu, tapi jangan dibiasainlah. Betuuul, saya orangnya membosankan dalam hal ini, sorry to say. Kalau sekali dua kali sih bisa maklum, kalau tiap hari, baah males banget.

5. Harus Tahu Tujuan Dibentuk Grup

Yang namanya sebuah Grup dibentuk, pasti ada tujuan awalnya. Kalau di dua grup kesayangan saya itu, tujuannya jelas banget. Grup SMA untuk menyambung silaturahmi karena kami sempet yang lost contact selama 14 tahun, dan bener-bener dipertemukan oleh grup itu. 

Kalau grup rekan kerja, tujuannya untuk mempererat silaturahmi, biar walaupun kami udah mencar-mencar ke segala penjuru tanah air untuk menjalankan tugas, tapi tetep bisa keep in touch.

Nah kalau tahu tujuannya, maka setiap anggota mah harus aware. Misalnya udah beberapa hari ngga ada yang ngobrol di grup, harus ada yang inisiatif. membuka percakapan.

Benar banget, kalau ngga ada orang yang inisiatif untuk memulai percakapan, yakin deh lama-lama grup WA nya bakal kayak kuburan. Jangan beraalasan semua punya kesibukan masing-masing sehingga ngga sempet unjuk suara, jadi silent reader aja. Kalau gitu mah mending ngga usah punya grup, japrian aja masing-masing.




Untungnya di dua grup kesayangan saya ngga pernah sepi. Adaaa aja yang bisa dibahas, jadi rame terus.


6. Bukan Ajang Menggosip

Yoi bro sis, kecuali tujuan lo bikin grup untuk menggosip ala lambe turah atau jenkekliin, maka hindarilah menjadikan grup WA kalian sebagai ajang bergosip. Apalagi menggosip atau menggunjingkan seseorang. 

Alasannya?

Ya ngga perlu dijelaskan. Bukan hanya di gruplah, dimana aja kalau bisa hindari menggosip, apalagi di grup. Alasan simpel, yakin apa yang digosipin ngga bocor keluar. Kalau bocor bisa berabe kan?. Grup WA-mu bakal dicap sebagai grup penggunjing, hiii ngga mau kaaan?.

( Baca : Not Everything Is About You )

Sekali lagi, kembali ke tujuan awal membentuk grup WA, dan pergunakan sebagaimana mestinya.

Kalau untuk bagi-bagi ilmu ya laksanakan, kalau untuk sekedar berbagi lelucon, ya monggo aja. Tapi, niat banget sih menurut saya kalau bikin grup WA untuk menggosip. 

Alhamdulillah ya, saya punya grup WA idolaku, yang sesuai dengan hati saya. 

Tanpa lelucon murahan, tanpa gosip menggosip, ternyata grup WA saya itu udah bertahan lebih dari 4 tahun, wow banget kan.

Pokoke intinya, sebagai anggota grup, kalau mau grup WA nya jadi tempat yang nyaman, ngga mati suri, selalu hidup, semua harus bertanggung jawab, dan ngga ada istilah silent rider. Lhaa kalo semua silent rider mah, mending pada baca koran aja dalam hati, xixixi.

Karena namanya teknologi, memang pisau bermata dua, bisa digunakan untuk menambah value, menambah kebaikan diri kita, atau malah sebaliknya. Pilihan ada di tangan kita masing-masing. 

Begitulah alasan kenapa saya bisa betah dan laaaf banget sama dua grup WA yang saya ikuti.

Group Wa yang lain, apakah tidak asik dan tidak bisa membuat saya betah?

Ya  ngga gitu, group WA lain yang saya ikuti, tentu saja ada yang asik dan bikin betah, tapi dua group ini sih yang hampir pasti selalu saya intip setiap hari.

Kalau kamu, punya grup WA kesayangan ngga. Share dong , kenapa kamu betah di grup itu.



22 comments on "Grup WA Kesayanganku"
  1. Aku juga punya dua grup kesayangan. Yang lainnya cuma penghias aja :v

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo udah nyaman di satu grup, emag betah banget ya mba,

      Delete
  2. Kalau aku dimasukin group udah gitu ga betah sama pembahasannya biasana aku MUTE hahaha abis mau left ga enak isinya sodara setanah air mau nimbrung bahasannya ga banget. BIar ga baper akhirnya MUTE sampe 1 tahun kedepan :p

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha boleh dicoba ini tipsnya, mute sampai setahun

      Delete
  3. alhamdulillah aku berada di grup yang menyenangkan tapi ya ada juga grup yang kayak kota lama, mati tak berpenghuni, mau left juga kan bagaimana ya.. tapi sih kebanyakan grup yang saya pernah diami itu hangat-hangat ta* ayam

    ReplyDelete
    Replies
    1. memang bener yah dari puluhan grup yang kita masuki, palingan yang aktif cuma segelintir doang

      Delete
  4. Sekarang group wa di hapeku bertambah lagi. Krn abis reuni jadi dimasukkan ke grup baru lagi. Tapi tetep, cuma 2 juga yg aku sukai dan di antara 2 itu tetap grup embakceria yang aku sayangi. Kalo gak nengok ke sana lama suka kangen.

    ReplyDelete
    Replies
    1. grup embak ceria itu isinya embak embak ya mba ade hahaha, dari namnya aja udah keliatan pasti isinya buat hepi2 dan ketawa2, hhhaha

      Delete
  5. yg skr aku pertahanin cuma 1 mbak, yg grub WA kantor.. sisanya aku left.. banyak alasan yg bikin ga suka lama2 di sana.. pernah diajak gabung di grub WA kuliah yang pertama kali dulu sebelum akhirnya aku keluar semester 3 krn pindah ke Malaysia.. nah otomatis aku cuma kenal dan inget 2 org temen aja di grub itu.. sisanya malah lupa namanya siapa, mukanya yg mana.. jd berasa bacain chat org tp aku sndiri ga nyambung :D.. makanya aku putusin left.. Grub smu aku left juga krn membernya mulai suka bicara politik dan ngerasa mereka jauh lbih pintar utk mengatur negara.. sampe mulai kirim link2 provokasi dan menghina.. hadeuuuh hari gini masih aja ga bisa move on ama kenyataan ;p.. aku left deh.. males baca chat yg kebanyakan sok tau gini ;p.. jd mending cuma punya 1 grub, tp berbobot isinya..

    ReplyDelete
    Replies
    1. ya ampuun, kalo gitu mah males bangetlah di grupnya, maunya bahas yang netral2 aja yah

      Delete
  6. Grup WA aku ada tiga puluhan lebih. Hahaha. Tiap beberapa bulan sekali nambah. Kemarin baru aja nambah tiga biji :D


    Bener sih kalau kita gak buka percakapan bisa sepi. Wkwkwk aku biasanya yang suka mancing2 terus tak tinggal pergi :D

    Grup kesayangan aku ada beberapa. Salah satunya dulu teman panitia kegiatan nulis di Semarang. Di grup ini bisa nyerocos dari aminah sampai zubaidah. Daru ngomel, marah, baikan, kesel2an. Hihi. Tapi aku cintaaaa matiiii

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahah sama dong, aku juga suka gitu, buka percakapan trus ditinggal kabur xixixi

      Delete
  7. Kalo aku termasuk yang jarang nge chat Win, jadi punya grup WA atau Line terbatas skali. Palingan grup temen SMA, grup ex kantor dulu, grup sisters (adik-beradik doang), dan grup blogger. Lebih suka nelp atau meet up aja siy, cape ngetik2 n scroll2. Hahahaha :)).

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, hahaha apalagi kalo notifikasi udah ribuan yah, udahlah wassalam aja

      Delete
  8. Nah kalau WA kurang aktif mba..aktifnya di blogspot hehe

    ReplyDelete
  9. Aku kadang suka baca baca sesekali nimbrung ...kadang lama mikirnya mau nulis apaan eh taunya udah ganti topik aja haha

    ReplyDelete
  10. punya grup khusus reunian sama bahas trip hehe

    ReplyDelete
  11. Alasan paling klasik kalo left group: HP gak kuat kebanyakan grup. Hahaha.
    Karena saya (agak) ansos, group sma, kuliah, smp semua saya left. Hahahaha...

    ReplyDelete
  12. Punyaaa. Hahaha, beberapa hari kemarin baru aja left grup. Ya karena mati suri. Ga ada apapun udah mau 2 tahun. Sekalinya muncul undangan atau info kegiatan. Tapi ga banyak yg respon juga. Itu- itu doang. Miris.
    Jadi ya udin, left aja deh ahhaha

    ReplyDelete
  13. Suka banget sama alasan 1 itu "Kenal Secara Personal"
    jadi, biar ngomong "binal", bakalan gak ada yang terjungkal. Halah, istilahnya, maksa banget.
    Intinya, sudah kenal secara personal, jadi tanda tedeng aling-aling.
    WA favorit, WA teman kuliah, sudah kenal sejak 1986 sehingga sekarang...
    Dan WA kelompok blogger travel yang pernah jalan bareng hampir seminggu, dari mulai bangun tidur sampai mau tidur, ngumpul melulu... hahaha...

    ReplyDelete
  14. Aku malah hampir pasif di semua grup yg aku ikutin mbak. hahaha
    asyikan baca timeline FB sih dripada buka grup WA

    ReplyDelete
  15. Iya ih, paling males kalau grupnya suka share hal-hal pornografi. Ya meskipun udah ngga disetting auto download buat image/video, tp tetep aja kan risih liat image yg dishare ngeblur tp masih jg keliatan.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature