Showing posts with label Chit Chat. Show all posts
Showing posts with label Chit Chat. Show all posts

Membanding-bandingkan dan Inferiority Anak Negeri

Wednesday, December 20, 2017



Sebenarnya masalah banding membandingkan memang seperti kecenderungan sebagian besar manusia. Namun karena saya orang Indonesia, saya mau bahasa orang Indonesia aja, khususnya saya.

Kita suka membandingkan apa yang kita lakukan dengan apa yang dilakukan orang lain. Membandingkan anak sendiri dengan anak orang.
Membandingkan siapa yang lebih hebat. 
Membandingkan pilihan hidup kita dengan pilihan hidup orang lain.

Nah lucunya, dalam hal-hal seperti di atas yang saya sebut, kecenderungan kita adalah kita merasa lebih hebat. Makanya mom war ngga kunjung usai. Karena beberapa mom merasa keputusan-keputusan yang diambilnya lebih benar dari yang lain.

Namun, kalau udah soal membandingkan negeri sendiri dengan negeri orang, entah kenapa sebagian orang-orang Indonesia, langsung merasa inferior. Merasa bahwa negerinya tidak lebih baik dari negeri orang. Pokoke Indonesia semua-muanya lebih jeleklah. Sedih ya jadi orang Indonesia

Sungguh tanpa kita sadari kita memang mudah takjub dengan negeri orang.

Ngga usah jauh-jauh, rata-rata (saya bilang rata-rata berarti ngga semua ya) putra putri Indonesia yang berkesempatan kuliah ke luar negeri, ke Eropa, Inggris, Mesir, Belanda, Jerman, pun tak lepas dari syndrome ini. Syndrom membandingkan dan inferior parah. Baru beberapa bulan di luar negeri semua dibandingkan dan langsunglah terlihat betapa menyedihkan negeri sendiri.

Saya juga kemarin norak pas ke Singapura. Sepanjang jalan isinya membandingkan terus.

“ Wah bandara Changi keren ya ada air keran siap minum dimana-mana, di Indonesia ngga ada”

“ Wah disini bersih banget, ngga ada orang yang buang sampah, ngga kayak di Indonesia, orang naik mobil aja kalem ngelempar sampah ke jalan”

“ Wow transportasinya keren banget, kemana-mana gampang tinggal tempel doang pake kartu, ngga kayak di Indonesia harus panas-panasan kalau mau murah. Bisa nyaman sih tapi mahal”.


Dsb dsb

Coba deh tanya ibu-ibu yang suaminya kerja di luar negeri. Minimal pasti pernahlah membandingkan negara yang ia tinggali sekarang dengan Indonesia. Tahun-tahun pertama kemungkinan besar kelihatan negeri baru pasti jauh lebih bersinar dibanding Indonesia. Baru setelah rindu nasi padang, rindu bakso, rindu sate kacang dan rindu indomie, tempe, tahu, pete, jengkol , terasalah begitu nikmatnya tinggal di Indonesia.

Itu masih perkara lingkungan, infrastruktur, belum ke orang-orangnya.

Melihat orang-orang luar negeri juga banyak nih yang langsung mengagung-agungkan.

“ Wah di Eropa asik, orangnya berpikiran terbuka, open minded, selow terhadap segala perbedaan”

“ Wow di Mekah luar biasa , semua orang suka bersedekah, ngga ada orang pelit di sana”

“ Duh pengen tinggal di Singapura deh, mau pakai rok mini, mau pake tank top ngga ada yang ngeliatin, tenang rasanya”

“ Aduh di Islandia itu asik banget, orang-orangnya baik-baik, ngga ada tuh kejadian perampokan, pelecehan seksual, grepe-grepe di angkutan umum, aman banget karena orang-orangnya lebih beradap”

Dan kalimat-kalimat di atas akan ditutup dengan kalimat pamungkas “ Ngga kayak di Indonesia, lalalalalaal”

Begitulah. Mungkin memang mental kita ((KITA??? ELU KALI)) kelasnya masih seperti itu. Masih merasa inferior dengan negara lain. Walau ngga dipungkiri banyak benernya sih. Masalah keamanan, kemudahan transportasi, kebersihan, pendidikan, mungkin kita masih jauh tertinggal. 

Ini ada hubungannya dengan kelamaan dijajah orang Belanda kali ya. Dijajah ratusan tahun sama bule-bule yang badannya lebih gede itu mungkin membuat persepsi kita terhadap diri sendiri begitu kecil.

Makanya jangan heran, lihat bule di jalan , langsung minta foto bareng. Lihat bule naik angkot, kagum, lihat bule naik sepeda, keren, lihat bule makan di emperan salut. Padahal ya emang ada juga bule yang kere. xixixi

Masalah inferior ini mungkin jadi peer kita bersama, bagaimana menumbuhkan rasa cinta dan rasa bangga berIndonesia. Saat ini yang bisa kita lakukan ya menjadikan kelebihan-kelebihan negara lain, orang-orangnya, fasilitasnya sebagai goals, kalo kita juga bisa seperti yang kita anggap bagus itu.Haduh saya udah kayak guru PPKN aja yah hahahaha.






Tentang Bakat Yang Tak Dimiliki

Friday, December 8, 2017





Kalau melihat orang-orang di IG maupun di Pinterest yang bisa menggambar gitu, kadang saya iri banget. Seperti Nahla, misalnya, duh masih muda kok udah bisa menggambar-menggambar gitu sih. atau si Maghfirare tuh yang suka bikin komik-komik lucu, atau ngga anaknya mba Sary Melati yang gambarnya itu udah smooth gitu mirip asli orang, hwaaaa kagum banget sama orang-orang kayak mereka. Jadi sering mikir, kok aku ngga punya talenta seperti mereka yah, hahahaha.


Betewe ini colab sama Ges Ges , Icha maricha, dan Nahla juarak. Baca punya mereka juga yah
Gesi | Icha | Nahla

Iya, kadang suka merasa kecil gegara kok rasa-rasanya ngga memiliki keahlian yang bisa dibanggakan. Nulis ya segini-segini doang, menggambar ngga bisa, main musik, udahlah jangan ditanya. Kadang iri sama orang yang dari kecil udah punya kesempatan buat mengasah minat dan bakatnya, makanya ngga heran kan yah kalo lihat anak-anak yang udah gape main piano atau balet atau silat meski masih piyik. Karena ya memang namanya keahlian itu semakin dini diajarkan katanya sih semakin gampang jadi ahlinya. Dan makin iri lagi, sama orang yang dari kecil udah tau apa yang diinginkannya, tau apa yang menjadi passionnya. Karena itu ngga gampang kan taunya.


Saya jadi inget, dulu punya temen waktu SMA yang sukaaa banget dengan design. Jadi kerjaannya tiap hari tuh kalo istirahat atau guru kosong ya menggambar design baju gitu. Coret-coret di kertas. Sampai pas ada kegiatan perpisahan di sekolah dan kami bikin acara fashion show gitu, ya yang merancang pakaiannya dia semua.

Fashion shownya sih bukan yang kece-kece gitu, tapi fashion show ala anak asrama, yang memanfaatkan seprai, handuk, dan semua perlengkapan asrama termasuk ember mandi, sendok, dan tempat nasi, hwaahhahahaha. tapi dia sukses banget lho, bikin untel-untelan pakaian dari spreilah, dari handuklah jadi kece gitu. Mungkin karena memang bakat ya.

Dan sekarang, dia beneran jadi designer. Saya ngga kaget melihatnya, karena memang udah kelihatan dari dulu.

Saya jadi mikir lagi, coba ya pas kecil dulu saya menekuni satu bidang tertentu, pasti sekarang saya minimal punya keahlianlah yang khusus gitu, ngga model-model general yang setengah-setengah.

Sebenernya ada lho satu passion saya selain menulis, yang gagal saya kembangin, padahal pas kecil udah pernah serius nekuninnya. yaitu MENARI.

Hwaa jadi inget gimana sukanya saya sama tari-tarian.

Jadi dulu pas kecil tuh saya sukaaa banget joged. Pokoknya denger musik pasti goyang deh, pecicilan banget. Sama ibu saya, langsung deh saya dimasukin ke sanggar tari. Latihan tiap sore sepulang ngaji madrasah. Duh saya hepi banget. Mau secapek apapun , kalau disuruh latihan nari pasti saya jabanin.

Tapi ada yang agak miss sih saat itu. Sebenernya saya kan sukanya lebih ke tari kreasi baru, yang pencilakan gitulah, tapi ibu masukin saya malah ke sanggar tari daerah. Jadilah saya belajarnya malah tari melayulah, tari bali, tari jawa, sampe tari sunda. saya ngga keberatan tapi kurang kena di hati. Makanya saya malah latihan-latihan nari kreasi baru sendiri sama temen-temen lain di luar sanggar.

Sempet beberapa kali ikut lomba nari. Pernah menang, pernah kalah.

Sampai saat SMA, pemilihan ekstrakurikuler pun ya saya ngikutin kata hati banget. Kalau jamannya saya SMA itu yang lagi booming adalah ekstrakurikuler Marching band, wah saya ngga tertarik samsek, Gitu dikasi form pendaftaran ekskul ya langsung isi tari. Tapi lagi-lagi ternyata narinya, nari daerah huhuhu.

Saya suka nari sih, tapi pengennya yang jingkark-jingkrak, bukan yang lemah lembut luwes gitu. Makanya walau dijalanin tapi ngga sepenuh hati gitu. apalagi kemudian saya berjilbab, ya udah akhirnya berhenti nari. karena waktu itu belum banyak sih orang berjilbab nari, kesannya ngga pantes gitu. Ngga kayak sekarang yah dimana pake jilbab mau kegiatan apapun fine-fine aja.

Hmm jadi berandai-andai, kalo dulu saya serius ikut sanggar tari kayak model-model yang Guruh Sukano Putra gitu, mungkin saya udah go internesyonel ya nari-nari kemana-mana.

Tapi saya ngga nyesel kok, setidaknya ibu saya dulu udah mengusahakan memfasilitasi apa kesukaan saya, walau pada akhirnya ya ngga ditekuni dengan serius. Mungkin memang jalan hidupnya begini.

Kesini-sini walau saya ngga punya keahlian seni kayak orang-orang yang saya kagumi, setidaknya saya jadi nyadar kalo memang seni itu memang bukan untuk semua orang. Ini memang semacam kalimat penghibur diri banget.

Tapi kata mas Teguh, saya punya bakat yang ngga semua orang miliki, yaitu BERBICARA, wahahahaha. Iyaaa, saya suka banget bicara. Kalau di rumah, sepanjang mas Teguh masih bangun dan melek, saya bisa bicara non stop sama dia. Hanya karena dia tertidurlah saya berhenti ngomong. Ok ntap, setidaknya punya keahlian ya frends. Makanya ngga heran yah kalo caption instagram saya beneran bisa sepanjang jalan kenangan, kalau ngasih instruksi di WA juga bisa selayar sendiri. Saya syukuri aja, karena artinya saya punya sesuatu yang saya sukai xixixi.




Siapa tau ke depan saya bisa jadi MC atau presenter apaaa gitu, who knows ya.

My point is, sebagai orangtua sepertinya ini peer kita banget nih bu ibu, untuk aware dengan apa yang disukai anak .Karena berdasarkan yang saya baca-baca, para expert di bidangnya itu kayak pebalet, pesepakbola, pembalap, pianis, programmer komputer, pelukis, designer ngga serta merta dilahirkan membawa bakat alaminya. Ada sih yang memang punya bakat alami, tapi kebanyakan ya karena dilatih. Practice makes Perfects bangetlah. Jadi ngga usah risau kalau melihat anakku kok kayaknya ngga punya bakat apa-apa.

Dibalik aja, kalau anaknya pengen jadi sesuatu misal ngga bakat-bakat amatpun ya dilatih aja dari kecil apa yang disukainya atau apa profesi yang diinginkannya. Karena kalo kita udah suka, bisa dipastikan kita bakal hepi melakukannya dan mau bekerja keras supaya bisa. Tapi kalau udah ngga suka, ngga cinta maka males aja kerja keras untuk sampai jadi yang terbaik.

Sembari berdoa semoga dimudahkan rezekinya biar mampu memfasilitasi apa yang diinginkan anak kita.

Untuk kita-kita nih yang udah terlanjur menua dan merasa ngga punya bakat apa-apa, ngga punya talenta yang bisa dibanggakan, belum terlambat lho untuk memulai. Vera Wang tuh contohnya. Siapa yang ga kenal designer yang satu ini. Baju-bajunya dipakai para seleb dunia, bahkan ada semacam anekdot fashion yang berbunyi " Bukan Vera Wang yang nyesuain ukuran baju ke badanmu, tapi badanmu yang harus nyesuaian ke bajunya Vera Wang", sanking sukanya orang dengan design Vera.

And do you know umur berapa Vera menemukan bakatnya ini?.

Usia 40 tahun gengs. Semula dia itu jurnalis kemudian banting setir mewujudkan passionnya di bidang fashion.

See, ngga ada kata terlambat bangetlah. Kita bisa banget mulai saat ini dengan belajar baking, jahit, nulis, menggambar, apa saja yang kita sukai. Practice makes perfect kuncinya. Jangan patah semangat kalo merasa ngga punya bakat, pasti ada sesuatu yang kita sukai, tekuni saja itu.

**

Kemarin tuh saya ngobrol sama Tara sambil tiduran.

" Tara, Tara paling suka menggambar, nyanyi atau nari nak"

Ehmmm si Tara mikir lama banget, kayak yang beneran mempertimbangkan plus minusnya gitu hahahaha. Sampe akhirnya dia jawab

" Tara suka nari bunda"

Hahaha , lho kok sama dengan bundanya nih.

Jadi sekarang mau nyariin Tara sanggar tarilah . Supaya ngga nyesel kayak bundanya dulu.

Kalian gimana? ada ga keinginan atau impian masa kecil yang kandas karena ngga dilatih?

Persahabatan Dunia Kerja

Monday, November 27, 2017



Bagi para pekerja, kantor adalah rumah kedua yg mau ngga mau harus dicintai dengan sepenuh jiwa dan raga. Mau gimana?, kadang waktu yang dihabiskan dalam sehari itu lebih lama di kantor daripada di rumah. Makanya suasana kantor dan orang-orang di sekelilingnya pengennya bener-bener kondusif biar selama di kantor bawaannya hepi dan ngga mutungan.

Saya termasuk orang beruntung lho karena pindah-pindah kantor di beberapa kota dapet rekan kerja asik-asik banget semua.

Sebenernya asik ngga asik itu tergantung kita sih. Kalau kita udah negatif thinking duluan pas masuk kantor pertama kali, bisa jadi dapetnya temen-temen yang nyebelin, tapi kalo dari awal kitanya juga welcome dengan mereka , mudah-mudahan seterusnya jadi enjoy.

Dulu saat penempatan pertama kali di BRI, saya kedapetan penempatan di BRI Unit. Rekan kerjanya udah tua, laki-laki, cerewet banget dan pemarah, wahahaha kombo bangetlah. Saya yang anak baru suka gelagapan kalau udah diperintah-perintah doi, padahal jabatan kita setara hanya dia senior kan yah itungannya.

Karena masih anak baru, segala kerjaan dikasih ke saya semua, tapi untungnya saya kan fresh graduate jadi ya seneng-seneng aja walau kerjaan berjibun. Awalnya saya suka sewot sama blio, suka merepet-merepet sendiri dalam hati, tapi lama-lama saya mikir " Ah wajarlah dia agak nyebelin, dia pasti punya masalah makanya seumur gitu jabatannya masih kayak aku yang baru masuk, ya udah kayaknya dia lebih butuh didukung deh sama aku. Selanjutnya ya di unit malah jadi ketawa-ketawa kalo sore, xixixi.

Yup, karena terkadang orang-orang nyebelin itu ngga sepenuhnya karena ngga suka kita, tapi banyakan karena dia punya masalah dengan dirinya sendiri. Jadi kalo kita malah kepancing jadi bete gara-gara dia kita yang rugi, mendingan kita asikin balik dia, percaya deh, orang-orang kayak gitu cuma butuh dibecandain dan diajak hepi-hepi, :)

Oke, lanjut.

3 bulan di Unit, saya dipindah ke Kantor Cabang, rekan kerjanya udah ibu-ibu, cantik dan cekatan banget. Atasannya bapak-bapak yang lucu parah. Dua tahun kerja sama mereka , saya rela datang pagi pulang malam hahaha sangkin senengnya di kantor. Padahal usianya jauh banget, usia saya itu sama dengan usia anaknya si bapak tapi becandanya kayak sama teman sebaya, makanya si bapak awet muda, si ibu bahagia, sayanya juga hepi.


Kiri Bu Evi, Kanan Kak Martha
Atasan pas di Tebing. Laaf

Dua tahun di Kantor Cabang, saya ikut pendidikan PPS BRI. Dapat teman sekamar cewek super adorable, namanya Deby. Duh dia udah sering banget ya saya ceritain di blog.

Saya dan Deby kebetulan sama-sama sudah menikah, hanya saya belum punya anak, Deby anaknya udah satu masih piyik banget. Jadilah kami dua orang mamah muda jauh dari suami sedang menuntut ilmu. Wah bener-bener bersyukur dipertemukan sama blio, karena selama pendidikan kerjaan saya kan kalo ngga nelfon, nangis hahahaha. Iya, karena awal-awal mutusin ikut PPS ada perasaan nyesel, soale saya ninggalin suami sendirian di belantara kebun sawit Sumatera, jadi ada rasa bersalah banget saat itu.

Karena sama-sama udah nikah jadi dari awal kami bikin perjanjian " Kita saling jaga ya", hahaha bukan apa-apa, karena kan kita pendidikan atas ijin suami jadi ngga boleh mengkhianati kepercayaan mereka , makanya saling mengingatkan kalo ada apa-apa. Termasuk kalau duduk di bis dari hotel menuju Diklat harus selalu satu barisan, biar ngga rikuh kalo misal ada temen cowok yang mau duduk di sebelah kita (tepatnya mau duduk di samping Deby sih hahaha, karena dia kece parah).

Deby my laaf. Tempat curhat dari A sampe Z
Seangkatan, Satu Kanwil pulak penempatan


Penempatan pertama setelah pendidikan dapat di Kantor Pusat. Rekan kerja saya anak lajang semua , satu bapak-bapk, satu mba-mba dan satu ibu-ibu. 

Dulu di Kantor Pusat lucu deh, kan ruangan kerjanya itu bentuknya ruangan gede trus ada kubikel-kubikelnya ya. Jumlah pekerjanya satu Divisi juga ngga banyak-banyak amat, paling sekitar 50-an orang. Suasana kerja di kantor pusat tentu bedalah dengan di kantor Cabang apalagi di BRI Unit. Di sana kan lebih ke monitoring, pembuat kebijakan, jadi kerjaannya itu bener-bener yang duduk di depan komputer, makanya suasana kantornya tuh heniiiing, sampe kalo nerima telfon aja sungkan banget ngomong keras-keras karena bisa kedengeran satu ruangan.

Saya yang kebiasaan kalau ngomong volumenya ngga terkontrol sempet merasa tersiksa, ahahaha, duh ini mau ngobrol sama temen depan kubikel aja bisik-bisik lho, karena ngga enak sama rekan kerja lain.

Dulu saya tuh akrabnya sama mas Gun dan Mas Argi, soalnya duduknya segitiga gitu, di samping saya mas Argi, di depan mas Argi -mas Gun. Jadi kalo cerita walau bisik-bisik tetap kedengeran. Cuma kadang capek juga bisik-bisik, jadi kami suka yang " Ke tangga yuk ngobrol" hahaha. So satu-satu menghilang dari meja, mlipir ke tangga darurat, ngobrol di situ volume suara ngga perlu dikontrol banget, karena ya siapa cobaaa yang nongkrong di tangga darurat.

Ngomongin apa?

Ngga pentinglah, cuma sekalian kayak coffee break gitu kalo bosen di depan komputer.

Tapi, saya ngga lama sih di sana. Setelah mas Gun mutasi, ngga lama saya juga mutasi ke Medan. Bahagianya luar biasa bisa pindah ke Medan, karena selama 2 tahun saya udah LDR-an sama suami Medan-Jakarta, akhirnya bisa ngumpul lagi.

( Baca : Mutasi )

Pindah dari Jakarta, saya jadi AO di Rantau Prapat. Ketemu temannya ya sesama AO. Lagi-lagi temennya anak-anak lajang, masih muda-muda banget, semangat kerjanya masih membaralah.

Dulu tuh model meja kerjanya kayak anak sekolah. Meja kursi model berbaris ke belakang. Nah saya paling depan duduknya, trus berjejer ke belakang, si Rio, Jul, Budi, dan di belakang bang Marbun. Kalau pagi kami punya ritual konyol, saya duduk nih di depan, trus mereka duduk di meja masing-masing, udah komplit saya kasih aba-aba " Lengkaaaap, Berangkaaaat, ngeeeeng ", wakakakaka kayak bocah aja. Karena beneran posisinya kayak naik angkot, saya supirnya, bang Marbun keneknya xixixi.

Yang paling bikin bahagia ya selama di Rantau Prapat, disitu kan kebetulan saya hamil setelah 5 tahun nunggu-nunggu si jabang bayi, jadi mereka tuh yang baik banget, kalau OTS saya pasti ditemenin, soalnya wilayah kerjanya kan serem parah, kebun-kebun kelapa sawit gitu. Pokoke pergi OTS jam 7 pagi, balik kantor udah gelap. Tiap hari. Kalau dipikirin sekarang pasti rasanya capek banget, hamil muda, OTS, jalannya jelek, tapi kok ya saya kuat, hamilnya malah sehat banget, alhamdulillah ya.

Cerita paling lucu tuh saat saya pertama datang. Penempatan dari Kantor Pusat ke Kantor Cabang. Pake high heels, pake blazer, diajak OTS ke kebun sawit yang jalannya super jelek, sakit perutlah di jalan saya. Jalannya yang tanah merah gitu lho, saat itu kemarau, ya udah jangan ditanya abunya gimana.

Kulagi hamil itu. Ini orang2 yang nemenin kalo OTS


Nyampe rumah debitur, karena niatnya cuma bentaran doang, kaca mobil ngga kami tutup, biar ngga panas banget ceritanya. Saat mau pulang, gitu masuk mobil, saya kaget banget, ADA AYAM NANGKRING DI DALAM MOBIL. Aduuuh gila mah itu saya kaget sampe teriak-teriak. Sama bang Marbun diketawainlah. Sumpah itu pengen nangis banget waktu itu. Soalnya di jalan udah kena debu setebel apa, nyampe rumah nasabah ketemu ayam di dalam mobil pula. Beneran ini lucu kalo diceritain tapi pas dialamin, horor.

Di Rantau Prapat ini banyak banget kejadian seru yang saya alami, termasuk dimaki-maki nasabah karena saya salah ngomong. Jadi ada nasabah yang nunggak, pas kebetulan dia lagi berangkat haji. Nunggaknya sih angsuran sebulan yah 2 jutaan gitu, tapi kan kalo di portofolio saya, tunggakannya diitung jumlah pokoknya, pokoknya itu 2 Milyar, jadi mak dudul tunggakan kelolaan saya naik 2 Milyar. Peninglah ya kepala. Padahal saya udah wanti-wanti sebelum dia berangkat haji jangan lupa titipin uang angsuran ke keluarga, atau cadanginlah di tabungan. Ternyata dia ga nitip samsek.

Pulang dari haji, masih nunggak juga, saya datangilah ke rumahnya. Disitu saya ngomong " Bapak usahain bayar dong, harusnya sebelum haji tinggalin duitlah pak, masa kita ibadah tapi malah melupakan kewajiban", kira-kira gitulah kalimat saya.

Eh dia ngamuk, " Ibu jangan gitu ya, jangan kait-kaitkan haji saya dengan tunggakan, saya daftar haji udah sekian tahun yang lalu, jadi jangan ibu anggap uang haji saya dari cadangan uang angsuran kredit, lalalala"

Duh saya pengen garuk-garuk tanah. Kenapa lebih galak doi dari saya, dan saya samsek ngga bilang duit haji dia dari angsuran lho. Tapi ya sudahlah namanya kredit sudah dicairkan itu, bargain ada di nasabah, makanya saya ngalahlah. Ngalah setelah dipaksa temen untuk ngalah hahahah.

Anyway akhirnya saya mutasi maning, ke Kantor Wilayah.

Dapat rekan kerja super gokil. Disitu temen kerjanya masih bawahan saya semua usianya, kabagnya perempuan. Ga ada yang waras sama sekali, semua kalo ngomong, volumenya di 10 kabeh, wahahaha, ngga heran kadang dikira lagi berantem, padahal lagi ngobrol biasa tapi tereak-tereak, xixii. Saya seneng banget pas di bagian ini, karena bawaannya hepi terus.




Ini balapan Belanja. isinya pampers semua, karena anaknya piyik kabeh


Macem ga punya masalah hidup


3 tahun di bagian itu, saya dipindah maning ke bagian penanganan kredit bermasalah. Cuma 6 bulan sih, tapi dapat kabag yang orangnya lucu suka becanda, jadi ya seneng juga. Disitu pokoke kerjaan kita makan-makan aja. Makan is life lah mottonya.


Pas Di Bagian RPKB ini, isi album foto saya makan-makan semua hahahah

Pokoke isinya hepi-hepi terus.

Ngga lama saya promosi dan harus pindah ke Kantor Cabang lagi, saya sempet khawatir. Karena sempet dikasih tau temen saya yang duluan promosi " Win, ntar pertama kali kamu ke cabang, perasaan yang kamu rasakan itu KESEPIAN, soalnya kamu di situ kamu ngga punya temen yang bisa diajak tuker pikiran. Mau curhat ke anggota pasti ngga enak, curhat ke atasan ntar dianggap memble, kuat-kuatin diri deh"

Yaaa dinasehatin gitu kan bikin keder ya.

( Baca : Cerita Mutasi )

Tapi ternyata itu ngga terjadi. Gitu masuk kantor Cabang, ternyata ada 3 Manager yang sudah duluan di situ, jadi saya ngga sendirian hahahaha. Dan ya merekalah jadi temen curhatnyaa. Ya bener juga sih, masa iya pas punya masalah kita curhat ke anggota, kan ngga lucu yah. harusnya mereka dapat motivasi dari kita bukannya dengerin masalah kita. Makanya enaknya ya cerita ke mereka-mereka ini.

Temen sarapan sambil nggosip

Dari nyeritain bawahan, gosipin atasan, sampe cerita ngga penting nyek-nyekan target masing-masing.

" Gila lu ya, lu pendidikan cabang langsung laba, lu ada di sini malah rugi, lu resign aja kenapa"

Ini becandaan paling bener tapi bullying banget hahahaha.

Atau ngga " Win kayaknya lu ada sama lu ngga ada ngga ngaruh deh, mikro bisa jalan tuh tanpa elu, lu ke salon aja sana tiap hari"

Ini candaan paling ngga kelas, huh.

Dari ngomongin kerjaan, ngomongin anggota sampe nyariin jodoh
Geng Sepedaan


Pantes yah kalau ada yang bilang sebenernya enak ngga enaknya kerja itu bukan tergantung target yang diberikan perusahaan, atau tergantung besar kecilnya gaji, tapi kenyamanan bekerjalah yang paling menentukan betah ngga betahnya seseorang di kantornya.

Makanya bersyukurlah kalian-kalian yang dapat rekan kerja nyenengin dan bisa bikin tetap ketawa-ketawa walau semenit yang lalu baru dikeramas atasan. karena itu anugerah no 12 yang harus disyukuri dalam hidup.

Kalian rekan kerjanya asik-asik atau malah malesin?.













Wah Kamu Gendutan Ya?

Thursday, November 16, 2017



“ Wah kamu gendutan ya”

Hayooo siapa yang pernah dapat komen serupa di atas, entah di dunia nyata ataupun dunia maya.

Sini sini pelukan dulu sama saya.

Sebagai mamah mamah muda yang cita-cita langsing tapi hobi makan masih susah direm ini, perkara berat badan memang jadi peer pressure tersendiri. Apalagi sejak melahirkan anak kedua, duh berat badan saya sempat naik dari semula 52 ke 62 kg, 10 kilo book. Dan bukan main ya susahnya menurunkan ke angka semula.

Berbagai diet dilakukan, mulai dari diet mayolah, catering sehat, diet low carbo, food combining sampe akhirnya saya nyerah. Nyerah karena ternyata berbagai diet tersebut memang berhasil menurunkan BB beberapa kilo, tapi abis itu ya balik maning. Akhirnya saya pilih makan kayak biasa aja tapi porsi nasi dikurangi, gula dikurangi, banyakin sayur. Ini ga ngikut terori mana-mana sih, sesukanya saja.

( Baca : Diet Mayo )

Kemudian saat kau lagi berusaha menurunkan BB sedemikian rupa ndilalah kepentok teman yang udah lama ngga ketemu di kantor, trus sapaan pertamanya adalah “ Wah kamu gendutan sekarang ya Win?”

Piye rek perasaanmu, ambyar ora 😭😭😭.



Baca juga ya punya mereka:



Kalau kejadiannya begini, saya yang memang defaultnya judes pasti langsung jawab “ Iya mayan naik nih BB, kamu juga tambah tua kayaknya yah, banyak pikiran?”

Xixixi sungguhlah orang-orang yang kenal saya secara real life pasti milih mikir deh mau ngomong gini ke saya, karena saya kadang ((KADANG)) emang suka spontan kalo bales yang gini-gini.

UTANG BAYAR UTANG

GENDUT LAWAN TUA

NYAWA DIBAYAR NYAWA

WOY INI BUKAN PERANG BUBAT WOY.

Jadi emosi.

But kalo itu di dunia maya saya jarang bales sih. Paling saya diemin kalo hati lagi enak, kalo pas lagi ngga enak ya saya tegur " Mba komen gitu ga sopan lho."

Saya ngga tau apa yang salah dengan model basa-basi kita. Kenapa dari segala jenis pertanyaan dan basi-basi yang mungkin bisa dilakukan kok pilihan jatuh ke komentar fisik.

Itu baru di dunia nyata, belum di dunia maya, masalah salah angle foto aja bisa berujung tuduhan paling menikam ulu jantung

“ Kamu hamil?”

Mamaaaaaak kok tega banget huhuhu

Seperti kemarin, saat jalan-jalan ke Singapore berbagai pose foto dung diambil demi koleksi feed instagram kenang-kenangan. Dan sudah menjadi fitrahnya manusia akan mengupload foto bersama dimana dianya yang paling kece, sebodo teuing dengan temannya di foto itu mau merem kek, nungging kek mleyot kek yang penting aku kece 😂😂.Bukan karena egois, tapi ya emang kita ngga ngeh aja kalo pose temen kita kurang oke karena fokusnya kan ke diri sendiri.

Nah sama Gesi diaplodlah foto kami bertiga . Dan kalian tau apa komen yang pertama muncul?

“ Mba Windi hamil?”

Piye piye perasaanmu, huh

Sebenernya memang cuma bentuk pertanyaan sih, mungkin memang tujuannya beneran nanya dan emang di foto itu angle saya mirip orang hamil. Tapi mbok ya jangan begitu  yah. Mungkin mba yang nanya ga tau bahwa tuduhan hamil bagi orang yang ga hamil itu sakitnya sama dengan melihat kulit ayam keefci yang kamu sisihkan untuk dimakan terakhir malah dicomot temenmu.

Kalau ini kejadiannya ya saya bakal tampel tuh tangan sambil bilang “ Woy ni kulit keefci gw, jangan lu makan , enak aja” 🤣🤣 

Tapi kalo untuk pertanyaan tentang hamil padahal jelas-jelas lagi berusaha nurunin berat badan, ya saya pilih opsi kalem. Block aja kakaaaaaa, 😄😄

Soalnya saya orangnya reaktif, ntar khawatir saya malah bakal komen fisik dia juga. Kalo gitu ya apa bedanya saya dengan dia.

Karena pertanyaan soal hamil ini sensitif banget dan GA SOPAN. Nanya orang hamil mau di dunia nyata atau di dunia maya itu ga sopan girls. 

Coba kalo kejadiannya kayak saya dulu tuh yg pengen banget hamil, kalo ternyata ditanyain gitu padahal ngga hamil kan bisa bikin sediih ya.

Kalo memang ga hamil, kan sedih juga, apa iya aku segendut gitu, pasti seperti itu perasaannya.

Bodo amat dibilang baperan. Cuma males aja sama orang yang ngga punya rasa saling pengertian kepada sesama korps mamah-mamah pengen langsing tapi salah pilih angle ini 😅.

Foto Diaplod Gesi. Langsung dituduh Hamil


Foto Diaplod sendiri.
Dedenya udah lahir


Perkara komen-komen mode beginian sering bangetlah saya terima. Dan sering juga saya lihat menimpa temen-temen saya. Komen sesepele “ Pipi kamu tambah chubby ya” atau “ Wah paha kamu gede banget” terdengar casual bagi yang melontarkan tapi bisa jadi pikiran sama yang dikomenin. Karena semua orang memang punya kekurangan,tapi ya ga pengen juga kekurangannya itu diperjelas.

“ Ya elah baperan amat jadi orang” 

Sayup-sayup terdengar nada sumbang dari kejauhan.

“ Ya elah situ ga ngerti sopan santun sih “ 🤔🤔

Kadang saya ngga ngerti sama orang-orang seperti ini.Apa mereka kurang tau etika atau mainnya kurang jauh. Karena kan memang ada yah model-mode baju yang memang bisa bikin yang makai kelihatan gendut. Si pemakai tau sih, tapi ya gimana kalo suka , nyaman dan dia pede-pede aja memakainya, masa ga jadi pakai baju baby doll gegara takut dikomen hamil sih?. (Pas dikira hamil beneran, masygul,cih 😜😜)

Atau masa ngga pernah dia  berfoto salah angle, jadi fotonya kelihatan mengembang ke kanan, atau perutnya menggembung ke depan. Kalau memang ngga pernah, oh wow sungguh lihai mengambil angle dong yah, ajarain akoh kakaaaa.


BB lagi maksimal banget, ginuk-ginuk gemash
Gpp yang penting suami sayang akuh

Foto Setahunan Lalu
Kiri : Salah Angle, Kanan : Oke Oce
See salah angle bikin kamu terlihat kayak jin gentong
Oya saya pernah banget gendut, sumpah


Salah model baju, salah angle atau memang beneran gendut pada kenyataannya toh ga serta merta membuat komen-komen soal fisik itu jadi lumrah kan?

Saya beneran kaget lho pas ada yang komen gitu ke saya. Soalnya in real life atau pun cuma di sosmed saya ngga pernah melakukan itu, karena ya saya pikir itu ngga etis sama sekali. Selain ngga etis, ya ngga sopan dan ngga sensitif, kombolah pokoke. 

Ngga pake teori macem-macem sih menjelaskannya, sesederhana, saya kalo dikomenin fisik, saya merasa ngga nyaman makanya saya ngga akan komenin fisik orang juga. Walau kadang gatel gitu pengen nanya di foto temen yang kelihatan hamil, beneran ga dia hamil. Tapi sampai saat ini rasa kepo model beginian bisa saya acuhin banget. Karena ya orang kalo hamil mah biasanya pengumuman kok, hahaha. Kalo dia ngga pengumuman ya elu ga usah kepo juga kale #judes

Di sini saya jadi mikir memang ternyata nilai-nilai etika dan kesopanan yang dipegang orang itu ngga sama. Bagi saya komen-komen fisik bernada seperti di atas itu inappropriate bangetlah, mau di dunia nyata ataupun di dunia maya.

Bukan karena anti kritik dan ngga bisa nerima kekurangan pribadi, tapi bagi saya itu komen yang ngga enak didengar maupun dibaca. 

Masih banyak basa-basi lain yang bisa dilontarkan semacam “ Wah bajunya lucu ya mba” atau “ Lagi dimana tuh mba, bekgrondnya kece deh” saya rasa lebih friendly dan lebih enak dibaca ketimbang ngomenin gajih yang nyembul.

Memang benerlah hidup para wanita cobaannya banyak banget. Kurus dikasihanin, gendutan dikomenin, salah angle dituduh hamil, kelihatan langsing dikira editan, beraaat beraaaaat hahahaha. 

Foto saya pakai celana lama pas lagi gendut-gendutnya. Kelihatan kedodoran kan yah, tapi tetep dikomenin , " Katanya ukuran S, kok pahanya gede banget". Hiat dezing


Mungkin paling aman kalo di sosmed atau di IG feednya isinya pemandangan aja kali ya, karena ga mungkin kan ada yg komen “ Pohonnya berisi banget ya, ngga pas dengan daun-daunnya. ”😂😂

Btw saya nulis postingan ini bukan karena saya sakit hati dengan komen-komen soal fisik saya. Saya mah udah TNI AD ajalah, Terima Nasib Ini Apa Adanya 🤣🤣🤣 . 

Punya badan begini aja saya bahagia, gimana kalo punya bodygoals kayak Cherrybell yah.

Paha gede, disyukurin, masih untung dong, bisa jadi penopang kalau saya wara-siri kesana kemari, hahahah.

Body pletat pletot sana sini, ya ngga apa yang penting sehat ya cyin, bisa beraktivitas dengan normal.

Anggap aja karena perhatian dari orang sekitar, bentuk perhatian orang memang beragam wujudnya 😘😘😘. Tapi tetep yah saya lebih suka diperhatiin dengan cara lain. Dikirimin sour sally misalnya.

Hanya saja saya mau reminder kita bersama sih, bahwa komen fisik itu so yesterday bangetlah, GA SOPAN dan bagi sebagian orang itu termasuk kejahatan dan perbuatan tidak menyenangkan lho, berat nih. Jangan gara-gara kalian-kalian yang suka komen fisik, orang-orang jadi punya tekanan visual di kehidupan maya dan kehidupan nyatanya. Jadi mikir banget mau aplod foto, jadi download segala macam aplikasi edit foto, kan susyeh ya hidup jadinya.

Ya kali tiap mau aplod foto harus tirusin muka dulu. Aku kan nulis caption aja bisa sepanjang jalan kenangan kalo tambah kerjaan  nirusin muka lagi, kapan aku stalking akun pergosipan tanah air.

Pokoke misalkan kalian gatel banget nih pengen ngomenin fisik orang dan ga bisa ditahan lagi, atuhlah omongin sama teman kalian aja, atau ngga di inbox orangnya, bukan di kolom komen yah.

I appreciate yang nginbox saya, walaupun tetep yah saya kaget digituin tapi saya jauh lebih menghargainya, really.

Astaga postingan soal berat badan aja kok bisa panjang giniiii. Ya sudah saya akhiri. Tetap semangat dan bersyukur bagaimanapun kondisi fisik kita. Jangan pantang menyerah mencoba berbagai angle foto, wahahahahah.





TTD : Dari dirikuh yang sering dikira hamil dan dituduh BB naik, padahal BB akoh udah balik normal kakaaaaa udah kayak sebelum hamil anak kedua nih #sodorintimbangan




Air laut ( Biasanya) Asin Sendiri

Friday, November 3, 2017
Minggu ini perasaan saya kayak roller coaster banget, naik turun ngga menentu. Di awal minggu yang hepi banget dan bersemangat abis, trus tiba-tiba drop sampe level terendah.

Makanya mau update blog ya males-malesan. Sempet ada yang nanyain kok lama ngga ada tulisan baru di blog, yaitu lagi ngga semangat samsek. Tapi syukurlah sekarang perasaannya udah baikan hahaha, jadi udah stabil lagi jiwa raganya. halah.

Tapi beneran deh, kemarin itu saya yang kayak ketampol gitu, saya yang biasanya pede abis bisa langsung jadi pesimis, karena dikomentarin oleh orang luar hahahaha. Benarlah kata pepatah bahwa yang nilai diri kita itu ya bukan diri sendiri. Kadang kita merasa bahwa apa yang kita pikirkan udah paling benar, kita validasi ke orang-orang sekitar ya pendapatnya sama, gitu nanya ke orang di luar circle kita baru deh kelihatan kelemahan-kelemahannya.

Karena memang orang luar itu melihat dan menilai tanpa tendensi dan tanpa pengaruh latar belakang kita samsek, sedangkan kalau orang-orang circle kita terkadang penilaiannya ngga murni, udah terkontaminasi oleh diri mereka sendiri.

Kayak misal sesama penggemar kopi, disuruh tanya kopi apa yang paling enak, mungkin jawabannya akan seragam. Tapi kalau pertanyaannya diajukan ke para penggemar teh mungkin jawabannya bisa banget berbeda.

Kemarin itu saya menyadari banget bahwa, memang ada kalanya kita itu perlu orang luar untuk menilai diri kita sendiri. yaiyalah ya semua orang juga past

Jadi ceritanya dua bulanan lalu, kantor saya mengadakan event tahunan berupa lomba semacam karya tulis yang isinya mencari ide-ide baru dari pekerjanya yang bisa diaplikasikan di perusahaan. Dasar memang hobi nulis, saya hepi banget dong yah pas tau ada lomba-lomba beginian di kantor, berasa nemu wadah dan tantangan baru. Soalnya walau sempat jadi banci lomba jaman dulu di dunia blogging, sekarang mah saya udah mulai jenuh. Bukan jenuh ikut lombanya tapi jenuh kalah mulu hahahaha. Abis blogger sekarang kalau ikutan lomba gila-gilaan totalitasnya. Kutak sanggup menyamai usaha mereka yang poll abis.

Tahun lalu, saya juga ikutan lomba serupa di kantor dan alhamdulillah ya rezeki anak solehah, saya nyangkut jadi salah satu pemenang. hadiahnya ngga gede-gede amat sih, tapi melihat nama sendiri beserta tulisan kita beredar di majalah perusahaan itu rasanya sesuatu banget.

Nah tahun ini, lombanya lebih kece dengan hadiah yang lebih menggiurkan. Bayangin aja, masa hadiahnya jalan-jalan ke Eropa plus hadiah puluhan juta. Siapa coba yang ngga mupeng. 

Tapi, sebenernya niat awal saya ikutan tuh bukan karena hadiah sih, tapi karena saya beneran punya banyak ide di kepala yang rasanya gemes banget pengen saya sampein ke manajemen. Nah klop banget kan jadinya.

Jadilah setelah seperti biasa yah nunda-nunda terus ngirim tulisannya, akhirnya mefet deadline H-1 saya mengirimkan ide inovasi yang menurut pendapat pribadi udah oke oce bangetlah buat perusahaan , wahahahaha. Memang yah neng, air laut dimana-mana asin sendiri.

Ide saya tuh sederhana banget tapi beneran sesuatu yang baru dan kalau beneran diaplikasikan sepertinya bakal kerenlah hasilnya (menurut saya lagi lho).

Singkat cerita, saya menang di tingkat unit kerja. Kemudian masuk seleksi regional, eh menang lagi juara satu. Jadinya ide saya itu mewakili Kanwil Medan untuk tanding di tingkat nasional. Wow, hepi banget. Dan akhirnya dari 1675 ide se Indonesia yang masuk, saya lolos ke tahap final bersama 20 peserta lain, uwooooo.

Awalnya tuh saya yang pede bangetlah sama ide saya ini. Tapi untuk memantapkan diri, saya sharing dulu ke bagian-bagian yang terkait di Kantor Pusat. Karena bagaimanapun yang namanya ide walau ini levelnya lomba tapi kan tetep harus sesuai dengan regulasi dan ketentuan yang sudah ada. Dan ternyata beberapa bagian yang saya minta pendapatnya bilang ide saya okelah, bisa banget dipalikasikan dan pasti jadi terobosan baru lalalalala.

Tibalah saat penjurian.

Jurinya itu ada 4 orang. 3 orang Kepala Divisi BRI, dan satu orang itu dari eksternal. Tebak siapa coba juri eksternal tersebut?

Yup Co Head Tokopedia. Bagooooos

Belum-belum pas tau kalau ada orang Toped yang jadi juri saya udah belingsatan, hahaha, langsung berasa atmosfer penjurian jadi ngga kayak lagi di BRI tapi ya berasa penjurian lomba blog gitu, soalnya Tokopedia kan udah ikrib banget ya dengan para blogger jadi yaaa gitulah, langsung kecaperan deh saya.

Saatnya saya presentasi.

Dikasih waktu 1 jam buat presentasi. Selama 40 menit saya jelasin point-point di ide saya, selama itu pula 3 Kadiv dari BRI bergantian bertanya hal-hal terkait mitigasi risiko, regulasinya, dan point-point yang kiranya harus menjadi perhatian. Presentasi berjalan lancar, sampai akhirnya slide demi silde selesai saya tayangkan.

Selama saya ngomong, mas-mas juri dari Toped yang sibuk gitu ngetik-ngetik di laptop macbooknya. Ngga nanya sama sekali.

Setelah saya akhiri sesi presentasi, akhirnya blio ngajuin pertanyaan pamungkas, yang meruntuhkan segala hal yang berbusa-busa saya jabarin tadi. Makjleb saya langsung diem. Diem yang langsung terhenyak gitu. " Oiya yah kok ngga kepikiran sih".

Duh saya ngga bisa ceritain detailnya. Intinya saat itu saya sebel bangetlah. Yang tadinya udah semangat berapi-api langsung drop merasa jadi butiran debu gitu.

Keluar ruangan presentasi langsung kepo nyari tau si juri tadi. Dan helooow ternyata CVnya doi memang keren abis. Head Co Tokopedia, pernah kerja di Rakuten, lulusan MBA Harvard, lalalalala. Oke, saya nyerah hahahahha. Yang tadinya sebel banget jadi minder. Yang tadinya masih defensif merasa " Ah elu aja yang ngga ngerti apa yang gw maksud " sekarang ganti jadi " yah wajarlah dia ngomong gitu, emang pengalaman dan ilmu dia jauh banget di atas gw "

Dan akhirnya malah meratapi diri. Duh kok ada ya orang yang keren banget kayak dia.

Tapi saya bersyukur banget bisa ketemu sama juri super yahud begitu. Jadi kebuka mata saya, bahwa saya harus banyak banget belajar lagi. Dan akhirnya ya saya sadari banget, makalah saya banyak banget kekurangan di sana sini. Okelah bakal jadi pengalaman untuk diperbaiki ke depan.

Pengumuman lombanya belum ada sih, tapi saya udah ngga ngarep samsek, hahaha. Ya udahlah ya ngapain juga fokus disitu terus. Sekarang mau ngerencanain liburan bareng sohib saya ajah, hahahaha








Pura-Pura Percaya Ajalah

Friday, October 6, 2017



Pernah ngga nyadarin kalo manusia itu sering kali malu mengakui sesuatu yang dilakukan demi terlihat ngga terlalu usaha.

Maksudnya gini, kadang kita pengen kelihatan kalau apa-apa yang kita peroleh atau kita dapat bukan sesuatu yang diusahakan dengan keras. Seperti jaga-jaga gitu lho, kalo berhasil, ya emang gw mampu sih, tapi kalo ga berhasil, biar ada alasan ngeles, xixixi.

Kayak gini, jaman sekolah dulu saya inget banget kalau udah mau ujian, malamnya tuh temen-temen saya udahlah mulai bermain sandiwara. Abis makan malam, belajar bentar trus sekitaran abis jam 9 malam pada bilang ngantuklah, mau tidurlah, sampai " Udah ah pusing, aku mau bobo aja"

Semua berusaha terlihat bahwa malam itu mereka ga belajar. jam 9 malam kamar udah sepi, lorong udah senyap, krik krik, terlihat seolah-olah malam yang tenang. Maka besok paginya, sembari baris jalan dari asrama menuju sekolah, isi obrolan di barisan seputar " Aduuuuh aku belum belajar nih tadi malam ketiduran"  atau ngga " Waaah aku pasrahlah, ga belajar sama sekali, matilah aku"

Dan tiba-tiba saat hasil ujian keluar BOOM nilainya 90, 80 bahkan 100, kamfretlah.

Demi apa cobaaaa , jadi semua orang berusaha keliatan " Wow ga belajar aja dapat nilai 90 nih" 

Dan sekaligus antisipasi misal nilainya jelek " Ya wajarlah nilainya jelek, kan aku ketiduran" 

Hahahaha so abege banget ga sih.

( Baca : Warna-Warni Sekolah Kenangan )

Padahal tau ngga sih, saya sering banget mergokin yang pura-pura tidur tadi, ternyata malamnya bangun dan belajar sampe pagi hahahaa. Oo kamu ketauan. Pokoke di depan temen taunya dia ga belajar aja, padahal saat semua udah tidur ( atau mengira sudah tidur) eh satu persatu bangun, dan malam yang tadi tenang tiba-tiba ramai dengan suara kosrek-kosrek kertas yang dibalik, wanjir. wakakaka tipu-tipu anak asrama memang ngehe banget yak.



Kayak pura-pura ga suka tapi stalking instagram mantan sampe gambar terakhir. Kayak Ahmad Dani aja, pura-pura ga peduli Maia tapi masih suka nyebut Maia Ahmad, masih ngarep mas?,  Jiaaah. Lho kok emosi.

Entahlah heran aja dulu. Kalo inget itu saya suka ketawa sendiri betapa manusia itu ya pengen banget keliatan dia keren, hebat karena dari sononya. Betapa kalo bisa cari-cari alasan biar kalo hasil ga sesuai ekapektasi maka bisa ngeles.

Nah ternyata, kalau dulu saya suka ngetawain teman-teman saya yang ga mau ngaku kalo dia belajar, sekarang saya juga kayak gitu. Tapi beda cerita.

Kayak tadi saya kan kunjungan ke unit wilayah saya. Trus pas saya masuk kantornya gitu, mulai dari satpam , CS , Tellernya yang cuek aja, ngira saya nasabah. Pas saya nanya " Mana kaunit kalian" tiba-tiba mereka yang seperti terhentak trus kaget

" Ya ampuun bu Windiii, maaf bu, saya ngga tau kalo itu ibu, abis ibu keliatan beda banget, lalalaa"

Intinya mereka bilang kok saya tambah langsing gitulah (padahal BB saya aja lagi naik 😑😑) trus ujung-ujungnya nanya saya diet apa. Huuuu

Ngga sekali ini saya ditanya temen kerja apalagi yang lama ngga ketemu, apa saya diet karena keliatan lebih kurus, beugh otomatis langsung jawab " Ngga ah, ngga diet yang gimana-gimana kok biasa aja" (sambil senyum-senyum kementelan)

Hai anak muda tutup mulutmu, jangan berbohong #plak 🤣🤣🤣

Kok saya langsung keinget temen-temen SMA jadinya yang boong soal belajar, eh ternyata saya juga boong soal BB hahahah.

Ya kale tiba-tiba kurus tanpa usaha. Padahal belakangan emang saya ngurangi konsumsi gula banget dan ya memang doing somethinglah. Tapi males aja dikira kok usaha banget ya mau kurus. Kan akoh maluuuu, apalagi kalo ternyata udah capek-capek diet ternyata hasilnya ga oke. Makanya kalo ada yang nanya, diet apa? ngga akan saya jawablah wuahaahahah. Dasar manusia palsu  anda. 😜😜

Jadi, kalau kalian ketemu orangg-orang kayak temen saya, atau kayak saya ini. Cukup gini aja ya



Kalian pernah ga sih, fake fake (atau boong?) ringan gitu karena malu atau karena takut ntar udah usaha ternyata ga sesuai ekspektasi?

Kalau pernah, yuks kita mamam yupi bareng, 😆😆

Chester

Monday, July 24, 2017


Denger Chester Bennington meninggal bunuh diri itu rasanya kayak ditinggal mantan kawin dengan sohib sendiri, nyesek.

Saya jarang banget mengidolakan artis. Jarang level kayaknya ngga ada deh dari dulu artis yang bener-bener saya kagumi. Kalaupun suka musiknya tapi saya ngga aware sama personilnya.

Makanya pas denger Chester meninggal apalagi kabarnya bundir gitu rasanya sedih banget. Sedih sampe dibikin status. Sedih sampe langsung dengerin lagu-lagu Linkin Park seharian.

Soalnya memang Linkin Park dan Chester itu punya nostalgia tersendiri bagi saya.

Saya kenal LP pertama kali pas jaman kuliah, semester 3 atau 4 kalo ngga salah, saat mereka mengeluarkan album Hybird Theory.

Dikenalin sama mba Upi, temen sekosan yang gandrung banget sama LP.

Sebelum Linkin Park , hanya ada segelintir grup musik yang mampu membuat saya membeli kasetnya. Iya jaman dulu masih pake kaset, dengerin pake tape atau walkman yang baterenya boros banget bikin kantong bolong. Saya tuh cuma punya kaset Gun and Roses, Radio Head, Brian Adams, Slank, Dewa 19, Superman Is Dead, Bring It On, dan Linkin Park. Iya cuma itu kaset yang saya punya, karena memang cuma itu musik yang saya suka. So random.

Semua grup musik itu saya punya kasetnya karena dikasih mantan pacar sebagai hadiah. Satu-satunya yang saya beli pakai duit sendiri tuh cuma LP dan Superman Is Dead. Jadi bisa dibayangin kan seistimewa apa LP di hati saya.

Saya suka musiknya, saya suka melodinya, saya suka cara mereka bermain, manggung, dan bahkan saya suka banget lihat Chester teriak-teriak saat nyanyi.

Satu-satunya grup musik yang bisa membuat saya muterin Simpang Lima Semarang hanya buat nyari posternya.

Harus poster Chester.

Harus Poster Chester yang lagi manggung sendiri dengan kualitas foto yang bagus, komposisi gambar yang ngga terlalu rame, ada tulisan Linkin Park jelas, tanpa personil lain.

Sungguh detail.

Setelah seharian ngider-ngider di Simpang Lima akhirnya ketemu juga poster yang saya inginkan. Langsung tempel di dinding kamar kos, dengan space yang memang sudah disediain, menghadap tempat tidur, dan terlihat begitu masuk kamar #sikap.

Kenapa Chester?

Karena dia beda.

Astagaaa beneran deh dulu itu saya beneran jatuh cinta sama Chester, jatuh cinta seorang fans kepada idolanya.

Kenapa?

Karena di itu penyanyi grup musik rock (terserah deh aliran musiknya apa, bagi saya LP mah ngerock) yang punya tato tapi sayang anak.

Awalnya saya cuma suka denger lagu-lagu LP, tapi pas tau kalo ternyata Chester itu ternyata udah nikah dan punya 3 anak (saat itu) saya langsung yang WOW WOW gitu.

Gila penyanyi rock, masih muda, punya anak 3, kurang keren apa coba. Mana dia tuh sering banget terlihat bersama anak-anaknya, jadi kayak family man idaman gitu, laaf.

Alasan yang sangat cetek tapi bisa bikin saya begitu semangat saat denger lagu LP di radio. Seinget saya dulu Prambors mah yang paling sering muter lagu-lagu LP terutama di atas jam 10 malam ke atas.

Dengerin lagu LP itu ngga sama kayak dengerin GNR atau Metallica, Ngga sama dengan Limp Bizkit, apalagi Green Day. Beda pake banget.

Kalau GNR menurut saya yah, satu lagu itu kalau keras - keras banget sampe ngga asik untuk didenger. Kalau lembut-lembut banget sampe bikin termehek-mehek. Dari Satu album GNR paling yang bisa saya nikmati cuma November rain dan Don't You Cry. Yang lainnya blah, bikin pusing.

Di Metallica yang paling bisa didenger cuma Nothing Else Matter. Yang lain saya ngga ngerti dia ngomong apa.

Di Limp Bizkit apalagi, kayaknya isinya cuma ngomel-ngomel doang.

Green Day okelah , karena mirip Superman Is Dead, jadi saya masih suka.

Nah di LP, semua lagu tuh easy listening. Di satu lagu ada bagian tereak-tereaknya namun pasti ada part untuk mendayu-dayunya.

Kalau In the End atau My December mah udah karuan yah lembut. Tapi even, Paper Cut, Crawling, With You, by My Self, dan One Step Closer yang menghentak-hentak pun pasti ada suara lembut si Chester, jangan protes ya bagi saya suara Chester itu lembut.

Gimana cobaaa saya ngga suka, gimana ngga tergila-gila sama LP, sama Chester.

Saya masih inget banget, dulu jaman kuliah itu ada masa saya yang patah hati banget nget. Semester 4-an kalo ngga salah inget. Patah hati level, cengok di kos-an ngga tau mau ngapain. Patah hati level dengerin lagu Brian Adams yang She is the one di lab langsung nangis. Parahlah, karena itu kebetulan pacar terlama saya. Dan Chester CS bener-bener nemenin hari-hari di kos.

Dengerin My December sampe diputer berulang-ulang. Dengerin - nangis, dengerin - nangis, kebetulan lagu My December ini adanya di lagu terakhir, jadi gampang diputer ulang, abis puter lagi, gitu terus sampe tertidur. huhuhuhu penyelamat banget mah LP bagi masa-masa patah hati ini.

Selain LP, satu lagi ada Superman Is Dead yang Kuta Rock City. Ini juga sahabat mellow yellow jaman kuliahan.

Saya ngikutin LP cuma sampai Meteora doang, karena tahun 2004 akhir saya lulus kuliah dan selera musik udah berubah. Masih suka dengerin sesekali album-album berikutnya, namun dah ngga tergila-gila lagi.

Hingga kemarin tiba-tiba denger kabar Chester mailaf pergi, huhuhu sedih. Langsung diem sesaat. Langsung ubek-ubek lagu LP. Nginget-nginget kenangan saat dengerin lagu itu.

Apapun penyebab dia pergi, tetep bagi saya Chester punya kenangan sendiri di hati . Saya ngga mau bahas soal penyebab dia bundir atau berteori macam-macam, saya hanya sedih aja, sedih karena dia satu-satunya penyanyi yang bikin saya ngefans. Maaf yang punya blog lagi mellow. :((


Rest In Peace Chester, semoga tenang disana.









Reuni

Tuesday, June 13, 2017
Kita ngomongin soal reuni yuuuks gengs.

Kenapa?

Karena ini mau lebaran, dan lebaran entah kenapa selalu dijadikan ajang untuk reunian. Ya reunian SD-lah, SMP, SMA, sampe reuni kuliah.

Soalnya memang kan di saat lebaran kesempatan pulang kampung dan bisa ketemu teman lama.




Kalau ditanya nih, saya tim nay atau yay untuk reuni?

Jawabnya, saya tim Nay, wahahahahaha.

Kecuali reunian teman kerja ya, saya semangat bener pengen reunian sama temen-temen satu batch pas masuk PPS BRI. Soalnya dulu pas masih pendidikan saya ngga ramah banget anaknya, jutek terus selama pendidikan karena saya sedih banget LDR-an sama suami. Bisa dibilang saya kurang berbaurlah saat-saat pendidikan dulu, jadi pengen reuni karena ternyata mereka semua baik-baik banget gengs, suka banget membantu saya di kerjaan. makanya pengen menebus masa lalu yang kurang oke oce. Plus saya beneran kangen sama sahabat-sahabat sekamar pas pendidikan, huhuhu jadi mellow.

Nah beda dengan reuni teman sekolah.

Saya pas SMA deketnya mah cuma sama segelintir orang, dan yang segelintir itu tiap bulan juga udah sering ketemu di Medan, ya makan doang sih sambil chit-chat seputar masa lalu dan masa kini. Jadi menurut saya sudah mewakili reunilah itu.

Pokoknya kalau diajak reunian teman sekolah, saya jawabnya harus bertapa dulu ke gunung kidul ntar pas lebaran, lol, beraaat beraaaat.

Sebenernya reunian itu, entah pas lebaran ataupun tidak, penting ngga sih?

Kan udah ada facebook dan group WA? Udah tau kabar teman-teman semua, bahkan tiap hari bisa liat insta story dia?

Penting ngga penting sih menurut saya. Karena manusia itu sebenernya adalah makhluk nostalgia.

In the deep deep inside our heart pastilah ya ada kenangan-kenangan di masa lalu yang kadang ingin diulang lagi.

Inget masa-masa sekolah gimana jahilnya dulu sama temen-temen cewek, trus jadi pengen ngumpul lagi sambil ocip-ocip seru.

dulu sebel sama mereka, sekarang kangen


Inget masa-masa sekolah yang banyakan dihukum sama guru daripada dipujinya, trus pengen deh cerita-cerita sama teman masa lalu.

Inget mantan pas SMA dulu, trus pengen nampolin orangnya kalau ketemu #eh.

( Baca : Alumni Hati )

Makanya reuni itu bisa dikatakan salah satu ajang ngumpul paling seru sekaligus paling riskan menurut saya pribadi.



Seru karena kita bisa ketemu orang-orang dari masa lalu sekaligus tanpa harus nemui satu persatu. Mungkin yang jobless malah bisa dapat kerjaan saat ketemu temen yang udah jadi bos. Yang jomblo bisa ketemu jodoh karena ketemu temen yang masih sama-sama ngejomblo. Geng gonk jaman sekolah bisa cekakak cekikik lagi macem belum punya anak aja, wah hepilah.

Tapi riskan karena berpotensi menjadi ajang saling pamer, atau menguak cerita yang tak pernah terungkap, halah.

Nah, soal mengadiri reuni ini, hasil survey abal-abal ternyata terbagi jadi dua tim. Tim "oke oce" hadir di reunian dan tim "ntar ntarlah" kalo diajak reuni.

Ada kok memang orang-orang yang anti sama reunian mungkin karena pertimbangan " Ih aku belum sukses nih" atau malu aja mau ketemu seseorang di sana.

Ada juga orang yang semangat banget mau reuni, karena dia sudah jadi seseorang dan pengen berkontribusi nyata bagi almamater misalnya. Jadi ngga semata mau pamer atau mau apa, tapi memang dianya pengen berbuat sesuatulah gitu ke almamater. Yang ini nih biasanya ada di reunian model serius yang bikin acara di sekolah gitu.

( Baca : Warna Warni Sekolah Kenangan )

Sah-sah ajalah, mau reuniannya tujuannya apa, ngga ada yang larang.

Jadi kita simpulkan sajalah ya bahwa reuni itu asyik, dan boleh banget dihadiri kalau memang kamu pengen datang. Tapi ya kalau kamu ngga pengen datang, juga ngga membuat kamu berarti sombong atau anti sosial, bebaaaslah ya bebaaas.

Nah, kemarin saya dapat share-sharean gitu di grup WA tentang reuni. Isinya bagus deh menurut saya, tentang etika dalam bereuni biar reuninya sukses, bermanfaat dan jauh dari nilai unfaedah.. Sumbernya entah dari mana, pokoke saya dapet aja dari grup keluarga.

Pokoke kalau mau reuni, jangan sampai lupakan aturan reuni berikut :


1. Kita hadir dalam reuni sebagai teman yang sederajat, seperti waktu kita masih bersama-sama doeloe. 


Ingaaa-ingaaa, ini aturan reuni nomor satu. Kita itu mau reunian cuy, bukan mau gathering nasabah prioritas, jadi posisi kita semua adalah setara di mata mantan peserta reuni. Lu lu pade yang udah jadi bos besar perusahaan anulah, Kepala Kesatuan Militer apalah, atau kepala dinas instansi abakadabra, even istri presiden pun, di saat reuni semua gelar dan jabatan elu-elu itu WAJIB ditinggalin di kantor wae.

Ya hadirlah sebagai Budi,Wati,Siti,Yuni,Sri, siapalah itu tanpa embel-embel Direktur, Manager, Supervisor, Komandan atau apapun.

Kenapa?

Karena biar tidak ada sekat diantara kita.

Ya masaaa, misalnya di kantor kita udah sengak lihat bos-bos, trus di reuni eh ketemu bos-bos besar lagi, teman sendiri pula, alamaak.

Makanya diperlukan jiwa besar, toleran dan mampu menahan diri saat datang ke reuni.



2. Legowo, bersedia dipanggil dan memanggil nama teman seperti waktu masih bersama-sama (sekolah / kuliah), tidak memakai embel-embel Pak, Bu ,komandan, boss mas, aden, juragan dst.

Haseeeek. Kadang kan udah kebiasaan ya dipanggil bapak, ibu, komadan, boss, juragan di profesi kita sehari-hari. Nah pas reuni atuhlah ngga usah ada panggil-panggilan begitu, kurang mesra jadinya. Panggil ajalah dengan nama seperti jaman sekolahan dulu

Saya dengan teman SMA sampe sekarang masing manggil dengan pangsay jaman SMA dulu.

Ika ---> Ikong
Fati ---> Fatot
Manna ---> Manuk
Windi ---> Windot
Elyn ----> Eplin
Friska ----> Milly

Wahahahaha

Berasanya malah lebih akrab dan jadi kebawa suasana jaman dulu kala lho.

Tapi ada juga sih beberapa teman yang ngotot mau dipanggil dengan bapak atau boss, zzzzz. Untuk orang-orang kayak gini, saya no comment. Mungkin itu bisa membuat dia bahagia, yo wis mari kita panggil dengan Bapak, bos, komandan, juragan sekalian.

Padahal yaaa, kapan lagi coba manggil istri presiden dengan nama jelek masa SMA nya misalnya. Atau manggil direktur perusahaan Angin Ribut dengan julukan aneh jaman SMA. Kapan lagi cuuuuy?


Ya pas reunilah kesempatannya.




3. Jangan membuat teman lain bad mood, minder.

Ini peraturan terpenting nomor berikutnya. jangan pernah membuat teman lain bad mood, apalagi sampai minder, HARAM HUKUMNYA.

Maka, hindari deh ngomongin soal saham kita di PT GEMAH RIPAH LOH JINAWI yang perkiraannya kalau dijual besok bakal tembus sekian milyar.

Hindari juga membicarakan pekerjaan kita yang cuma ongkang-ongkang kaki di meja aja gaji ngga habis-habis dipakai sebulan, sampe bingung mau dikemanain.

Apalagi nyeritain bahwa kemarin baru beli property Agung Podomoro dan Agung Sedayu grup buat investasi, " Tabungan hari tua cuy, sayang kalau apartemen di Bukit Angkasa sana ngga dibeli, pas lagi murah-murahnya tuh".

Ngga hanya kerjaan, soal anak dan keluarga juga ceritakan sekedarnya saja. Soalnya bukannya ngga bangga atau bahagia dengan keluarga kita, tapi jaga-jaga siapa tahu ada teman yang baru broke, atau belum punya anak sampai saat ini, atau malah yang belum nikah. Ini bisa jadi bikin bad mood.

Jangan juga cerita soal kegagalan-kegagalan kita. Soalnya yang mendengarkan ntar jadi salting, mau hepi-hepi kok malah denger cerita sedih. Kalaupun mau cerita ya sama temen dekat aja, berdua, ngga didengar orang.

Lha kok ribet ya?

Ya iyalah, siapa bilang reuni itu simpel. No no no, ribet mah. Ada banyak banget perasaan yang harus dijaga.




4.Jangan bergunjing


Karena elu ngga akan tau yang digunjingkan itu ada temennya ngga disitu. Lagian ya masa iya, udah bertahun-tahun ngga ketemu trus isinya bergunjing sih. Gunjingnya di grup ajalah, lol.

Trus harus cerita apaaaaa ini, kok semua dilarang?

Waahahaha, sabar bu, namanya juga kembali ke masa lalu ya harus hati-hati banget.

Biar aman, berceritalah soal kenangan-kenangan masa lalu. Cerita "Dulu pas di kelas, kok bisa yah kita berantem sama kelas sebelah, siapa tuh pemicunya dulu?"

Atau ngga " Eh pas jaman sekolah dulu, beneran ngga sih kamu pernah naksir si Anu trus ditolak, hayoooo?"

Kalau cerita yang begini-begini dijamin reunian ngga bakal ngebosenin, bakal rame dan bakal seru.

Tapi perlu diingat aturan berikutnya.


5. Jangan cemburu, jika cowok/cewek yg doeloe anda incar tampak lebih dekat dan akrab dengan teman yg lain nya. 


Iyes, ngomongin masa lalu sih ngomongin masa lalu, tapi jangan sampai ada yang baper.

Baper pas tahu kalau ternyata si yayang dulu selingkuh sama temen sendiri.

Baper pas tahu kalau yang dulu ditaksir tapi ngga berani ditembak ternyata naksir juga, trus nyesel.

Atau malah cemburu saat kisah kasih inceran dulu terungkap pas di reuni. Atau malah mantan kok sekarang jadian sama musuh bebuyutan misalnya.

Jadikan itu lelucon doang, jangan diambil hati apalagi masuk ke pikiran. Dibawa santai aja. Toh semua sudah berlalu.

( Baca :Perlu Ngga Berteman Mantan Di Sosmed?)

Dia berubah, kamu berubah, yang lain berubah, ngga ada asik-asiknya kok kalau harus mengulang yang udah lalu-lalu.

Kan kita udah memiliki keluarga sendiri ya gengs, jadi bapernya coba dibuang jauh-jauh dulu, hahahah.

Yes 5 aturan reuni itu harus kamu tanyakan dulu nih ke masing-masing diri dan teman yang mau reunian. Kalau kira-kira semua sepakat baru deh lanjut rencana reuniannya.

Kalau ternyata kira-kira nih kita ngga bakal sanggup ketemu seseorang disana. Ngga sanggup bukan karena masih ada rasa ya. Bisa jadi karena sankin marahnya dulu, atau karena ya males aja, males level ngapain juga ketemuan lagi, ya udah ngga usah maksa buat datang reuni.

Karena reuni itu harusnya hepi-hepi dan bikin ikatan kita dengan teman-teman di masa lalu jadi lebih lengket. kalau malah berpotensi bakal bikin renggang apalagi sampai menghancurkan keluarga, yo wis ditunda dulu reuniannya sampai dragon ball ketujuh terkumpul.



Nah, kalau reuni sudah terlaksana, maka ada indikasinya juga gengs, reuni yang seperti apa yang dianggap sukses. Ini saya comot dari grup WA juga, hahahaha (jangan bilang aku seperti dedek gemesh ya ).


1. Akan terjalin persahabatan lebih akrab & langgeng.
2. Tidak kapok datang lagi dalam reuni berikutnya..
3. Merasa bangga memiliki teman lama yg masih ramah bersahabat dan merasa dihargai sebagai teman/sahabat
4. Menumbuhkan kepedulian karena merasa satu alumni

Nah, ntu indikasinya.

Kalau perasaan-perasaan keempat di atas muncul di masing-masing pada peserta reuni, berarti reuninya sukses cuuuy, Yeaaaaay, Dan Mareeee lanjut reuni 10 tahun lagi, ahsek.

Namun kalau ternyata setelah reuni perasaan malah resah dan gelisah, malah sebel sama si Mawar yang kemarin kecentilan, atau iri dengan cerita keberhasilan si pak Bos Harimukti Jayaningrat, maka yo wis sampai disitu saja acara reuniannya, ngga usah dilanjut. Perbaiki lagi niatnya yah.

Jadi sebenarnya reuni itu banyak sih nilai positifnya, ya networkinglah, ya menjalin persahabatan kembali, dan kembali merasa muda serta mencegah pikun juga lho. Lha iya karena kan disitu kita mengingat-ngingat yang telah lalu.

Reuni juga bisa jadi ajang saling meaafkan tanpa baper atas kesalahpahaman yang mungkin dulu pernah muncul.

Namun jangan diabaikan, bahwa reuni juga punya potensi negatif, kalau para peserta reuninya tidak mematuhi 5 aturan reuni di atas.

Jadi, kalau kalian masih ragu nemukan alasan untuk reuni. Coba lihat gambar ini.

Maksa?. Biarin weee



Gambar dari Shutter Stock

Hal-Hal Remeh Yang Membuat Gagal Pergi

Monday, May 29, 2017
Hal-Hal Remeh Yang Membuat Gagal Pergi

Pembaca disini siapa nih yang kadang telat ngantor atau ngga jadi pergi gara-gara alasan yang zzzzz zzzzz banget. Alias ngga penting tapi ngeselin sampe bikin telat.

Saya beberapa kali.

Terakhir ya kemarin. Saya telat ngantor karena........................ ngga nemu jilbab yang matching dengan baju saya, LOL.

Sungguhlah alasan telat yang ngehe bin annoying.

Nah ternyata setelah saya pikir-pikir ngga cuma masalah jilbab ngga matching aja yang bikin saya kadang telat ngga penting gitu, ada juga beberapa hal.




1. Jilbab Susah Dipakai

Ini hanya bisa dimengerti oleh perempuan berjilbab.

Bagaimana saat kita udah ready, udah pakain lengkap, wajah juga udah oke, eh pas giliran pakai jilbab, jilbabnya pletat pletot.

Yang ga berjilbab bisa bayangin ngga sih.

Jadi gini lho, kalau mau pakai jilbab itu, paling enak jilbabnya itu dalam kondisi abis tersetrika, licin, ngga ada lipatan, biar jatuhnya di kepala pas.

Kalau jilbabnya yang model segi empat, maunya tuh posisinya pas yang bagian tengah melengkung sempurna di kepala, ngga ada lipatan yang ngga pada tempatnya.

Kalau jilbabnya yang model pashmina, maunya juga gitu, saat diputar ke atas kepala, ngga ada yang nyempil sendiri di atas.

Pokoke maunya muluslah pendaratannya di kepala.

Tapi kadang pas lagi buru-buru, duh adaaa aja salahnya. Yang ada jejak lipatanlah, yang ngga bisa simetrislah, sampe yang digeser-geser pun kok ngga bisa bagus ya, pipi kok jadi tembem, panjangnya kok ngga pas, kok susah nyelipin jarum pentulnya.

contoh jilbab ngga oke oce. Kerut-kerut di atas, sebel


Aaaaak, kalau udah begini, mood pun langsung ancur, jadi bete, jadi males, akhirnya telat deh atau malah ngga usah berangkat sekalian, xixixi.




2. Kunci Mobil Ngga Keliatan

Ini pernah banget terjadi pada saya.

Udah bangun pagi-pagi, Senin pula yang artinya biasanya always terburu-buru. Entahlah mengapa hawanya Senin itu sepertinya kok kayak maunya cepet cepet cepet gitu.

Gitu mau berangkat, Lho, kunci mobil ngga ketemu, aaaaak.

Cari sana sini, bongkar laci, bongkar tas, tetep ngga nemu. Padahal inget banget kemarin malam ditaruh di tempat biasa.

Mulai deh nyalah-nyalahin si mba, nginterogasi suami, sampai frustasi.

Kalau ini beneran bawaannya dah mau makan orang aja, malesin banget.

Mau mesen taksi udah mefet waktunya. ya kan mesen taksi pakai waktu ngga bisa saat itu pesen langsung ada taksinya, harus nunggu minimal 10 menitanlah, itu pun kalau beruntung.

Akhirnya maksa suami ngantar dengan risiko doi ikutan telat, karena kantor saya dan dia jauhan kantor saya.

Hadeeeh.

Malamnya gitu pulang nyari lagi.

Ini kejadian bikin heboh rumah deh, sampai 3 hari 3 malam, kunci mobil ngga kelihatan rimbanya. Sampai pakai reka adegan ulang segala. Dari mulai terakhir saya turun mobil, masuk rumah, diinget-inget saya kemana aja. tetep ngga nemu.

Akhirnya entah gimana tiba-tiba kepikiran, " Gimana kalau lihat CCTV, siapa tahu kelihatan dimana selipnya"


Ya elaaah kok ngga kepikiran ya dari kemarin.

Akhirnya CCTV diputar, dan you know what?

Coba tebak dimana si kunci berada atau siapa nih yang menyembunyikannya.

Di CCTV terlihatlah, neng Tara mondar mandir di ruang tamu, trus ambil kunci mobil yang terletak di samping TV dan .......................................... doi memasukkan itu kunci ke dalam bolongan speaker tivi T_______________T.



Jadi di samping tivi tuh ada speaker TV ukuran sedeng yang tengahnya bolong. Sama Tara dimasukin kuncinya kesitu.

Langsung deh lihat ke speaker, karena lubangnya kecil, tangan saya ngga masuk, cuma tangan Tara yang bisa masuk, tapi mana ngerti tuh anak kalau disuruh ambil. Akhirnya digoyang-goyang muncullah bunyi kemerincing kunci. Dengan berbagai cara, akhirnya tangan saya yang termasuk imut dipaksain masuk, dapet deh tuh kunci. Dan ternyata di dalam speaker itu ada tissu, kep rambut, bross jilbab saya, dan barang-barang printilan yang selama ini dikira hilang, Hadeeeeeh, Tara Tara


3. Kunci Rumah Ngga Kelihatan

Ini 11 -12 lah sama kunci mobil ketelingsut. Tapi ini biasanya terjadi di hari libur saat mau jalan-jalan serombongan, alias rumah bakal kosong jadi perlu dikunci.

Udah siap semua, pas mau pergi, eh kunci rumah ngga kelihatan. Cari seisi rumah, laci-laci diperiksa, si mba disuruh inget-inget pas beresin rumah ada lihat kunci ngga.

Pokoke jadi sebel banget. Dari yang tadi udah kece siap jalan-jalan, sampe keringetan karena sebel. Akhirnya mutung, males pergi dan ngga jadi berangkat.

Ini pernah juga, pas weekend saya mau ngantor. Biar Tara ngga minta ikut, saya suruh mba nya bawa Tara jalan-jalan keliling komplek sekalian sama adeknya. Eh mereka udah pergi, saya udah siap, kunci ngga kelihatan, zzzz zzzzz. Lha gimana mau berangkat, masa rumah ngga dikunci. Kalau manggil mereka dulu, atau nunggu mbanya balik, lha ya sami mawon ngga bisa pergi juga.

Usut punya usut ternyata kunci rumah dimana cobaaaaa...... dimana sodara-sodara?

Yup, di dalam kulkas.

Duh sungguh random.


4. Ada Tamu

HAHAHAHAHAHAHAHAHA

Ini paling serba salah. Tamu itu kan rezeki ya. Tapi kalau pas udah siap-siap mau pergi eh tiba-tiba ada tamu, kan jadi pusing yah. Apalagi tamunya dari jauh, huhuhu.

Ya udahlah biasanya batallah pergi, jadi ngobrol. Atau ya perginya diundur, tunggu tamunya pulang dulu.


5. Berantem Dengan Suami

Hayooo siapa yang sering begini.

Udah pas banget mau pergi eh karena suatu hal jadi berantem?

Saya saya.

Iyaaa, saya pernah bangetlah ngga jadi pergi karena berantem sama suami. Tapi itu dulu sih, jaman masih berdua, masih alay bin lebay. Egoisnya ampun-ampunan, tersinggung dikit mutung, sakit hati dikit ngambek, hahaha.

Pernah ya jadi kan mau liburan ke Berastagi, niatnya nginep di Hotel The Hills. Pas di jalan mah baik-baik aja. Sepanjang jalan saya bikin video sama Tara, seru-seruan.

Nyampe di hotel, saya males turun, minta pak suami aja yang check-in karena kan saya udah booking dan bayar jadi tinggal nyerahin KTP doanglah. Eh blio ngga mau, karena memang dia jarang banget ngurus beginian, biasanya ya saya. Tapi entahlah saat itu saya lagi males aja turun mobil, karena masih......................... ngedit foto mau aplod IG, lol.



Trus, ya udah doi marah, " Ya udah kalo ade ngga mau check-in kita pulang aja ngga jadi nginep"

zzzzz....zzzzz

Penting ngga sih marah karena masalah remeh gitu.

Kalau ngikutin ego pengen banget bilang " Ya udah balik aja, siapa ngana kok marah-marahin eikeh"

Tapi untunglah saya adalah istri solehah yang langsung kepikiran sayang banget duit hotelnya udah booking dua kamar, masa hangus.



Ya udin akhirnya saya turun, check-in dan bujuk-bujuk pak suami biar ngga jadi ngambek.

Sungguhlah pernikahan itu memang dibutuhkan orang yang harus tau kapan berperan sebagai si pengambek kapan sebagai si penyabar.



Kalau kalian pernah ngga gagal pergi atau jadi terlambat gara-gara sesuatu kayak saya di atas?


Custom Post Signature