Showing posts with label Chit Chat. Show all posts
Showing posts with label Chit Chat. Show all posts

Kalimat Bijak Yang Ngga Bijak-Bijak Amat

Friday, November 16, 2018
Jadi, gimana kalo sesorean ini, kita bahas tentang kata-kata bijak yang ternyata ga bijak-bijak amat kalo kita pikirkan lebih dalam.
Iya, aku kan kebanyakan waktu luang, sampe sempet-sempetnya mikirin hal-hal unfaedah dalam hidupku. Yang sabar ya kalian.





“ Keluar dari zona nyaman”

Uwuwuwuwuw, siapa yang sering denger kalimat itu?

Sungguh sebuah kalimat maha dahsyat ya. Didengung-dengungkan para motivator. Ayo jangan mau ada di zona nyaman, keluar, bergerak, move move.

Ini ya opo sih rek. Aku dulu juga kayak yg kepecut gitu dengan kalimat di atas. Tapi setelah kupikir-pikir, kenapa kok udah nyaman-nyaman malah sutuh keluar sih.

Emangnya siapa manusia di dunia ini yang ngga suka berada di tempat yang nyaman?.
Kalo kerja emangnya suka di tempat yang penuh konflik?. Kalau di keluarga emangnya suka di rumah yang sempit, yang ekonomi sulit, yang apa-apa harus irit. Ya ngga tho?

Karena ini biasanya sering disebut-sebut untuk memotivasi para pekerja, maka kita ambil sajalah contohnya ya di kantoran.

Awal-awal masuk kerja atau pindah ke tempat baru, pastilah kita belum nyaman, masih kagok, masih meraba-raba, masih belum ada yang dipercaya, mau ketawa masih malu, apalagi ngakak (ntar dianggap bukan wanita solehah dan kurang berbudi pekerti luhur). Seiring waktu udah mulai adaptasi, udah enjoy, udah enaken, udah nyaman, ealah malah disuruh keluar “ Keluar dari zona nyaman”

Iki siopo siiiih .
Mungkin maksudnya bukan zona nyaman kali yah. Tapi jangan berhenti bertumbuh, jangan berhenti mengembangkan diri.

Karena konotasi zona nyamannya ini ibarat katak yang direndem di dalam air, dimasukin panci, trus ditengkrengin di atas kompor. Saat api dinyalakan, di katak dieeem aja, lama-lama anget-anget, eh makin enak dia, makin diem ga mau bergerak. Pas si air udah mencapai titik didihnya, baru deh dia panik, mau lompat udah ga bisa, akhirnya si katak terebus dalam kenyamanannya. Hiks syedih.

Itu kali yah maksudnya.

Baiklah kita anggap saja maksudnya seperti itu.

Tapi ya teutep mungkin kalimat keluar dari zona nyaman itu perlu sedikit diperbaharui. Karena aku suka kenyamanan, aku mau hidup nyaman, siapa yang ngga mau?

Cinta Tak Harus Memiliki

Kalo pas denger kalimat di atas, keliatan romantis banget kan yah.

“ Aku mencintaimu Sergio”

“ Tyda bisa Marimar, kita beda kasta, followerku udah makro, kamu masih remah-remah debu Instagram”

Kemudian Marimar menangis. “ Ya sudah, aku akan tetap mencintaimu selamanya, karena cinta sejatinya tak harus saling memiliki Sergio, aku akan pergi”

“ Jangan Marimar, kita TTM-an aja, atau gimana kalo kita FWB”

Muncungmu itu Sergio

Gini ya Marimar. Kalo kamu suka banget, cinta banget sama Kani mentayaki, masa iya kamu cuma mau liat-liat doang, ngga pengen memasukkannya ke mulutmu apa?. Padahal kamu tau itu enak banget. Apa kenyang cuma diliatin doang, ngga kan? Ngga kan?

Maka ya carilah Kani Mentayaki di tempat lain.
Kenapa harus buang-buang waktu mencintai orang yang tak bisa dimiliki. Cinta itu ya harus memiliki, karena apalah artinya cinta kalau hanya melihat dia di kejauhan. Hati perih, pedih, tanpa bisa berbuat apa-apa.

Kalau kita mencintai tapi tak bisa memiliki artinya ada yang tidak tepat dengan cinta itu.

Bisa waktunya yang tidak tepat, bisa orangnya yang ga tepat. Maka kalau cinta tapi tak bisa memiliki, jangan dekat-dekat lagi dengan orang itu, segeralah hempaskan cinta itu. Tak usah didramatisir. Cari yang bisa membalas dan bisa kau miliki.

Patah hati itu biasa. Tak bisa memiliki itu sakit luar biasa. Bhay aja.


Kalau jodoh ngga akan kemana

Kemudian nunggu jodohnya diantar sama abang gojek.

Ya bener juga sih, kalau jodoh pasti ketemu di pelaminan. Entah sebagai manten atau malah jadi mantan. Tapi kalo dirimu percaya dengan kalimat itu kisanak, kemudian menanti jodoh jatuh dari langit, ya gpp, siap-siap aja menjomblo terus.

Jomblo itu memang kadang prinsip kadang nasib.

Kalau ketemu dengan orang yang menurutmu sangat cocok denganmu (walau belum tentu dia merasa cocok juga denganmu ) perjuangkan, cari perhatian dia, beritahu dia kalau kamu mencintainya, sepanjang dia bukan masuk kategori “Tak bisa dimiliki”, usahaaaaa.


Jangan Pilih-Pilih Pasangan

Ntar jadi perawan tua lho.

Ini apa Cassandra?

Kenapa kita tidak boleh pilih-pilih pasangan? Kalau beli baju aja kita pilih-pilih. Rela bersusah-susah fitting di kamar pas. Pas dipajang kece parah, pas dipake, eh, nyangkut di pinggul semlohai. Pas dipajang warnanya kok eye catching banget, gitu dipake lho kok ngga pas ya sama warna contact lense, cari warna lain, cari potongan lain, ngga nemu yang pas juga?, pindah cari ke toko lain.

Lha kalau milih baju aja seribet itu dan semau repot itu, kenapa pulak milih pasangan yang bakal mendampingi seumur hidup ga boleh pilih-pilih?

Jangan dengerin orangtua yang ngomong gitu, ditambah pula pepatah

“Pilih-pilih tebu, kena tungkulnya” (ini bener kan yah pepatahnya?)

Ga papa, lama dikit bilang I do, tapi dapat yang fit, ketimbang “Ah biarlah sesek dikit gpp, ntar kalo diet kan nyaman juga celananya” Kalo tambah kurus, kalo makin lemu?

Yhaaaa gimana .

Cinta Ga Butuh Alasan

Kalau cinta ga butuh alasan, ya berarti kita bisa jatuh cinta sama siapa aja dong yah. Sama sembarangan orang. Carilah sebanyak-banyaknya alasan mencintai, jangan cuma satu.

Kamu suka senyumnya, ingat-ingat itu saat berjauhan, kamu kangen dengan senyumnya.

Kamu  jatuh cinta dengan cara berfikirnya. Ingat-ingat itu bahwa dia begitu memikat saat mengeluarkan isi pikirannya.

Kamu jatuh cinta karena masakannya. Rindukan terus masakannya, buat dia tau bahwa masakan terenak di dunia adalah hasil racikan tangannya.

Kamu jatuh cinta karena kecerobohannya. Ingat-ingat betapa lucunya dia saat kesandung mejalah, saat ngga matching antara baju dan jlbab.

Kamu jatuh cinta dengan kebaikan hatinya. Ingat-ingat saat dia begitu menyebalkan, bahwa dia sebenernya baik, Cuma lagi capek aja mungkin.

dst
dst

Selalu ada alasan bagimu mengingatkan kembali kenapa kamu memilih dia dibanding yang lain.


Nikah itu bukan cepet-cepetan tapi lama-lamaan

Walau ini keliatan seperti mematahkan soal nikah mudah, atau dulu-duluan menikah, tapi soal lama-lamaannya juga kok aneh ya.

Pokoke menikah itu bukan balapanlah, jadi ga ada cepet-cepetan dan ya ga ada lama-lamaan. Ya masa kalo udah ga seiya sekata lagi, kalo udah perang badar terus tiap hari, kalo udah ada yang tersakiti, masih harus tahan lama-lamaan?

Menjadi Ibu Adalah Pengorbanan

Ehmmm

Yang pengen jadi ibu siapa?

Yang minta jadi anak siapa?

Tidak ada yang jadi korban ah seharusnya. Wong jadi ibu itu sebuah amanat, sebuah anugerah, buan pengorbanan.

Jangan merasa berkorban, karena inilah cikal bakal orangtua yang selalu nuntut macem-macem ke anaknya. Karena merasa berkorban.

( Baca : Benarkah Seorang Wanita Itu Banyak Berkorban Untuk Keluarga?)


Jangan mau Jadi Pegawai, Jadi Pengusaha Saja

Wahahaha siapa yang sering denger kalimat ini.

" Jangan jadi pegawai"

Seolah-olah jadi pegawai itu begitu buruk. Huh.

Lhaa emang kenapa jadi pegawai?. Ga ada yang salah ih, sma ngga salahnya dengan jadi pengusaha.

Y kalau semua jadi pengusaha, siapa yang mau kalian omelin di kantor-kantor pemerintahan.

Kalau ga ada yang kerja di bank, siapa yang mau kalian sewotin pas kartu ATM kalia tertelan di mesin ATM, hayooo. wahahaha.

Masih ada lagi ga kalimat yang sering kalian denger?



Tentang Postingan Orang Yang Tidak Sesuai Dengan Pendapat Kita

Friday, August 31, 2018


Judulnya ga bisa diringkes aja apa mba?

Hahahahha.

Triggernya karena ternyata banyak juga pembaca blog yang aku singgahin, di komen-komennya itu jawabannya julid-julid banget. Aku pikir komentator instagram aja yang random ternyata komentator di blog juga banyak yang panasan.

Komen-komen yang alih-alih ngajak diskusi tapi  bunyinya malah marahin dan jutekin si penulis. Kalau yang ngga setuju sih aku maklum banget, yaiyalah namanya juga opini. Yang bikin aku sampe pengen nulis postingan ini, karena udahlah ga setuju, malah ngomelin si penulis pulak.

Kayak misal gini

Di postingan beauty blogger misalnya, yang dibahas review lipstik merek tertentu. Dibilanglah di situ lipstik ini bagus, kalo aku cara pakainya biar oke aku tiban pake dua warna, jadi kece bingiit.

Trus komen yang muncul

" Halo mba, emangnya mba pikir pake lipstik ditiban gitu bagus apa untuk bibir. Iya mba enak punya lipstik banyak bisa ditiban-tiban, coba lihat kita-kita ini yang punya lipstik aja cuma satu, mau ditiban pake apa. Lain kali kalo bikin postingan jangan merasa bener sendiri deh, ngga semua orang bisa pake lipstik ditiban-tiban gitu. Ada orang yang bibirnya kering jadi bakal numpuk. Plis deh mba"

Lhaaaaa, ini gimanaaaaa hahahaha.

Contoh lagi

Di postingan blogger yang bahas soal pola mendidik anak.

Anakku selalu aku ajak berfikir dalam segala hal. Aku kasih pertimbangan sebab akibat kalo mau menyuruh dia melakukan sesuatu atau melarangnya. Jadinya sekarang enak, aku kalau mau minta dia apapun tinggal paparin sebab akibatnya dan dia jadi mikir sendiri trus mutusin sendiri deh.

Kayak " Nak, mainin dispenser bahaya lho, kalo kena ciprat air panasnya bisa sakit, panas dan perih, hati-hati ya"

Tanpa aku larang ya, anakku udah ga mau lagi mainin dispenser. Yeaaay

Komen yang muncul :

Mirip sama komen beauty blogger tadi.

" Mba ga semua anak ya bisa dijelasin pake sebab akibat, dan ga semua ibu punya stok sabar kayak gitu. Mbanya sih enak anak cuma satu, kalo anak banyak coba gimana harus jelasin sebab akibat segala. Sok paling bener"

Lhaaaa (2)

Hahahaha, jadi aku merasa lucu gitu.

Ni orang-orang kenapa sih. Si blogger kan cuma cerita. Cerita pengalaman dia, cara dia, bukan mendikte pembaca. Jadi ya baca aja, kalau ngga setuju, kasih opini, bukan malah marahin yang nulis.

Aku mikirnya gini lho, lama-lama orang males jadi nulis sesuatu, yang niat awalnya just sharing ya lama-lama males. Padahal ya, seharusnya kita-kita ini bersyukur lo kalau ada orang yang mau nulis pengalamannya, cerita dia, atau apapunlah ya yang sifatnya berbagi, even ada terselip entah pamer, entah menggurui. Ya itu kan hanya gaya menulis.

Ada orang yang gaya nulisnya blak-blakan, jadi kebacanya kayak ga terfilter.

Ada orang yang gaya nulisnya sebenernya sama sih intinya sama yang blak-blakan tapi karena orangnya lembut, ya kebacanya jadi lebih santun.

Ada orang yang nulis, dia memang harus ngasih tips di akhir tulisannya, eh kebaca kayak yang sok paling tau, yang sok paling berpengalaman.

Ada orang ya kalo nulis yang ditulis adalah ceritanya hidupnya, ya gimana dong?

Manusia memang berbeda-beda pola pikirnya, isi kepalanya. Kadang mau nulis kayak gini aja aku sekarang mikir banget lho. " Ih ntar dikira sensian, gini aja dibahas". Lama-lama kayak nulis sesuatu, trus di tengah jalan berhenti, wah ini ntar dikira macem-macem lagi.

Aku pernah nulis tips mengelola keuangan, dikomenin " Wah pamer ya mba"

Aduh susyeh ya hidup hahahaha, niatnya berbagi aja bisa ditanggapin negatif. Ya namanya sharing aku nganggapnya lebih real kalo aku kasih contoh nyata dibanding aku bilang " Kata Safir Senduk, lalalalal". Aku males banget soalnya nulis sesuatu yang aku ngga alami, karena aku type pencerita, jadi ya tulisanku bakal bercerita. Sedih sih kadang, karena di kepalaku ini banyak banget hal yang mau aku share tapi aku tahan karena ya kepikiran "Ntar kalo aku share ini ada yang sedih pula gegara kondisinya ga kayak yang aku sebut".

Ribet ya.

Mungkin gampang sih bilang "Yaelah ga usah dipikirin kali"

Kalo kondisi mood lagi bagus sih iya bisa banget ga dipikirin, bodo amat, tapi kalo pas ga bagus dan pas lagi overthinking yang kelintas di otak tuh kayak "Wah tulisan ini harus aku pertanggung jawabkan, jangan gegara satu dua kalimat dariku, membuat orang lain ga bahagia, membuat orang lain rusak harinya".

Suseh ya buuu.

Yah begitulah, kembali ke kalimat sakti "Bahwa bagaimana reaksi orang bukanlah tanggung jawab kita, tapi bagaimana kita bereaksi atas reaksi orang tersebut sepenuhnya menjadi tanggung jawab kita"

So, aku pribadi sekarang mikirnya gini sih,  masa kita berharap semua orang bakal setuju terus dengan pendapat kita, bisa aja pas baca postingan kita si orang yang komen itu lagi capek, atau harinya lagi buruk. Mungkin anaknya baru aja numpahin seliter air ke lantai, trus buka hape baca blog yang nyeritain soal begitu penurutnya anak si blogger, wah emosi anjir.

Atau pas, kebetulan dia tadi ke mall mau beli lipstik, pas cek dompet- yah abis karena baru beliin anaknya sepatu", buka hape baca postingan si beauty blogger yang punya lipstik shadenya sampe 100, ya kezel jadinya.

Dan sebagai orang yang suka sharing (Tips menlupakan mantan aja aku share lho), jadi ya mau gimana lagi. Aku bakal tetep nulis, mau apapun tanggapan orang. Gitu aja sih mikirnya. Serah kalo ada yang ga suka, toh prosentase yang suka dan merasa terbantu lebih banyak.

Kembali ke "Reaksi orang bukan tanggung jawab penulislah pokoke" hahahaha.

So untuk siapapun di luaran sana yang mungkin mengalami apa yang aku ceritakan di atas " Keep sharing, keep writing, karena kita ngga pernah tau seberapa manfaat tulisan-tulisan kita bagi orang". Kalau ada komen julid ya anggaplah sebagai pengingat diri bahwa kita memang ga sempurna, dan bahwa ya itulah konsekuensi menulis sesuatu di ranah publik.

Ya ngga?

Andien aja tetep keeukeh nulis mau gimana pun haternya.

Afi aja masih pantang mundur berbagi pikiran-pikirannya,

Hahahaha kenapa aku jadi inget Afiiii.

Selamat sore semuaa, selamat berakhir pekan, mmuah.

When I Need My Best Friends

Wednesday, August 8, 2018
Aku mau nulis yang ringan-ringan aja yah.





Kemarin tuh aku rasanya penaaat banget di kerjaan. Aku juga ngga tau kenapa, padahal ya kerjaan mah gitu-gitu aja, target ya gitu-gitu  doang. Ngga ada hal signifikan yang seharusnya bikin aku penat. Tapi mungkin pengaruh bosen dan udah lama kayak ngga ada hal yang baru di hidupku, jadi ya gitu, semingguan ogah-ogahan banget berangkat ke kantor.

Sama atasanku ternyata kerasa perubahan sikapku. Yang biasanya aku semangat banget di kantor, mungkin kelihatan loyo. Yang biasanya aku aware banget sama kerjaan, ini keliatan aku masa bodo.

Ditegurlah sama dia

" Win, kenapa kamu, seminggu ini kok kayak oon banget saya lihat" [[OON]]. lesu banget.
" Iya pak, saya kayaknya butuh cuti. Tahun ini saya belum ambil cuti sama sekali. Boleh ya pak"

Awalnya ngga dikasihlah. " Apaan kamu, cuti-cuti segala, manja"

Betewe tau ngga kalian atasan ngga ngasi cuti itu jangan dianggep negatif ya. Tidak selalu atasan ngga ngasih atau berat ngasih cuti itu karena dia gengges tapi bisa jadi ya karena dia anggap kehadiran kita penting kali, hahahaha sa aja lu bu.

" Ya udah pak kalo ngga dikasi. Padahal kalo bapak kasih, 3 hari aja pun, ntar balik-baik saya bakal fresh lagi lho , daripada sekarang, saya loyo gini, hayoo" *mulaimelancarkanjurusrayuanpulaukelapa

Doi mikir sejenak.

" Ya udah sana cuti, jangan lama-lama, dan pastiin semua kerjaanmu ada yang menghandle, hape jangan mati, dan tetep monitor grup"

" Siap pak" #win.

Ya udahlah ya, segera heboh di grup chat kesayangan. "Aku mau cutaaaay"

" Ayo mba Win ke Jakarta, kita makan Kintan"

Hahahaha memanglah ya, masa cuti jauh-jauh ke Jakarta tujuannya cuma makan Kintan.

Tapi emang sebenernya aku sama Gesi, Icha dan Nahla kemarin sempet ada wacana pe liburan bareng ke Bangkok, soale aku dapet job barengan sama Icha yang bayarannya udah kami cadangkan buat plesiran, udah niat bangetlah. Tapi yadhalah, kayaknya kami sibuk masing-masing banget tahun ini. Gesi barusan ke Jepang sama keluarganya. Icha baru resign dari kerjaan lama, dan baru pindah kantor baru plus pindah rumah segala, sedangkan Nahla lagi ada projek musiknya (yang aku ngga ngerti sama sekali karena terlalu sulit bagiku mengerti soal anak band). 

Jadi ya gitulah, akhirnya, planning liburan bareng diganti jadi Staycation aja kakaaa. Langsunglah booking hotel di Jakarta doang sih.

Trus aku juga brb menghubungi sohibku Deby di Cirebon. Karena udah lama banget ngga ketemu, kangen. Dan aku udah lama bilang ke Deby, mau main ke sana. Jadi agendanya pengen ke Cirebon trus lanjut main di Jakarta

Sebelumnya aku minta ijinlah dulu ke Mas Teguh. Karena yang namanya emak-emak ya, mau pergi kan ngga bisa main cuss aja. Ijin suami is numero uno.


" Mas boleh pergi liburan ngga ke Cirebon"
"Ngapain?"
"Main ke tempat Deby"

" Kenapa ngga Deby aja yang suruh main ke Medan, bawa ke danau Toba"
" Ya ntarlah lain kali Deby ke Medan, sekarang akunya yag pengen ke sana"


*Mikir....mikir.....mikir*

"Lama ngga?"

"Lima hari aja"

Hmmmmm. " Ya udah"

Yeaaaay. Cuti udah di ACC, suami udah ngasih ijin, yo wis beli tiket, suruh Gesi booking hotel, bikin planning sama Deby, sekalian beli tiket kereta ke Cirebon. Beres. Rencana berangkat Rabu balik Senin.

Hari Senin, dua hari menjelang cuti tererererererereret ada surat pemberitahuan dari Kanwil, bahwa direksi mau datang. 

" Cuti kamu diundur ya Win" Kata si bos.

Hwaaaaaa, panik. Karena ya memang ngga bisa ngga hadir, ada unit binaan aku yang dipanggil di acara itu, yang artinya ya aku sebagai emaknya harus ikut, huhuhu. Ngga bisa kesel karena ya memang aturannya seperti itu. "Apalagi dinas membutuhkan kehadiran sodara, maka cuti bisa dibatalkan atau diundur, lalalalalalala"


Yowislah, refund tiket, planning diubah. Yang tadinya mau ke Cirebon dulu baru ketemu sama Icha Gesi, jadinya dibalik. Karena hotel udah terlanjur dibayar sih. Yang rencana berangkat Rabu , diundur jadi Jumat. 

Dan ya ampunlah ya tiket hari Jumat harganya ampun-ampunan. Syial banget, yang semula aku beli 1,1 juta. Refund cuma dapet 550 rb, eh beli lagi dptnya yang harga 2.5 juta dong yah. Kesel. Susah ya mau cuti doang.


Long story short, akhirnya aku jadi berangkat, ketemu sama Gesi dan Icha. Kami nginep di hotel Grand Mercure Sabang. 

Kenapa pilih di situ?

Auk, Gesi yang pilih, aku ngikut aja. Dan ternyata hotelnya oke banget. Kamarnya lumayan luas, sarapannya enyak, dan di situ deket tempat-tempat makan gitu, jalan doang ke luar hotel, nyebrang dikit, udah jejeran kafe-kafe.

Dari Medan aku pesawat jam 12-an (lupa), nyampe hotel jam 5an, sholat, nunggu Icha dateng, abis maghrib kita langsung go ke Lotte Mart. Agendanya memang cuma mau makan Kintan, wahahahaha.

Kenapa Kintan?

Karena di Medan ngga ada, dan karena kata Gesi, Kintan enak banget. Aku kan susah percaya ya sama selera lidah Gesi, jadi ya udah pengen buktiin aja. 


Dan iyes memang enak sih ya, jauuuuuuh lebih enak dari Hanamasa dan lebih murahlah pulak dari Hanamasa plus pilihan makanannya lebih komplit. Langsung ketagihan makan Kintan.

Sankin serunya cerita, plus sibuk makan yang mana cuma dijatah 90 menit pulak, ya udahlah ga ada foto-foto sama sekali. Abis makan pun ngga inget foto-foto. Sungguh quality time yang sangat berkualitas yah, wahahaha.

Abis makan, kita ngider-ngider mall, dan nemenin Gesi beli skincare.




FYI yang sering ngikutin blog aku-Gesi-Icha dan follower IG kami, pasti tau kalo dulu pas Gesi ultah aku nawarin dong yah kado ke dia sepaketan SK II yang set Pitera, dan dia nolak mentah-mentah. 


SK II ditolak, malah mintanya boneka Unicorn yang lebih mirip sapi, xixixix.

Jadi kemarin pas di counter SK II, Gesi nagih lagi " Win, ayo dong kamu kan dulu mau beliin aku SK II, sekarang aja beliin lagi"

Hohohohoh ogah bangetlah yaw. Kesempatan hanya berlaku satu kali, tidak terulang, catet itu Ges. Lesson learned buat kamu, hahaha. Aduh aku ngetik ini aja sambil ketawa coba, karena lucu sih ya.


Jadinya Gesi beli  SK II, yeaaaay. Ya udah mall tutup kami pun balik hotel.

Nyampe hotel, maskeran bareng sambil ngobroooooooooooooooooooooooooooooooooool terus sampe jam berapa coba? 

Yup sampe jam 4 pagi dong yah. Aku yang paling duluan tidur, karena aku capek banget. Mereka berdua aku ga tau siapa yang tidur duluan. Pokoke aku cuma inget, Icha bolak-balik ngomel karena alarm Gesi nyala terus, sementara Icha kan lagi batuk alergi gitu, yang mana udahlah susah tidur, eh gitu mata terpejam alarmnya si Ges Ges bunyi.

Karena Gesi tidurnya kebo, Icha merepet, ya udah aku ngalah bolak balik bangun, matiin Alarm (dua kali doang sih padahal).


Siangnya Adit-suami Gesi datang, dan kami jalan-jalan sekitaran hotel, makan, ngelanjutin obrolan yang belum kelar tadi malam (astagaaaa),  dan yup tetep ngga inget foto-foto (ekarag nyesel).

Untung ada Adit. Satu-satunya foto yang sempet di take ya gegara Adit yang fotoin. Sigh. Why oh Why?. Makanya ngga punya bahan untuk feed IG #masalahhidup.



Abis makan, ya udah kita kembali ke kehidupan masing-masing. Aku lanjut tujuan hidupku yaitu ke Cirebon wahahahah. 

Aku baru kali ini lho ke Cirebon. Dulu pas kuliah pernahlah beberapa kali lewat doang atau ngga ganti bisa kalo dari Semarang mau ke Bandung, selebihnya ngga pernah samsek nginjek kaki di Cirebon, mkanya aku excited plus karena mau ketemu Deby. Hahahaha udah bayngin bakal chit chat selama dua hari full. 

Betewe, Deby ini sohib akrabku. Kami masuk PPS BRI samaan, tahun 2010. Setahun sekamar bareng pas pendidikan, trus penempatan bareng lagi di Kantor Pusat. Aku Divisi ADK, Deby Divisi BRM. Sekostan maning. Trus aku mutasi ke Medan, yo wis kita pisah. 

Dulu pas pendidikan, kami berdua doang cewek yang udah nikah, jadinya ya rasanya deket banget, karena senasib sepenanggungan, sempet sama-sama LDRan sama suami selama kurleb 2 tahunan kalo ngga salah inget. 

Rencana dua hari di Cirebon, udah nyusun list nih mau kulineran ke mana aja. Tujuan pertama Empal Gentong dong yah.

Sebenernya di depan stasiun Cirebon itu ada Empal Gentong yang kata Deby lumayan enak, tapi bukan yang terenak, jadi dia keukeh mau ngajak aku ke tempat empal gentong yang katanya paling enak deh di Cirebon.

Eh ndilalah ya, yang jualan tutup. Debynya yang kecewa banget hahahaha, sayanya biasa aja, karena belum kebayang juga empal gentong yang enak banget yang kayak gimana.

Pindahlah nyari empal gentong no.2 terenak. 

Tutup juga dong yah, wahahahaha

Sampe nyari beberapa teempat , TUTUP SEMUA, astagaaaa apa yang terjadi dengan para penjual empal gentong, kok tutupnya seragaman gini pas aku datang.

Jadilah akhirnya kami makan Nasi jambal. 

Jangan tanya aku apa aja isinya atau review ala Bondan Winarno ya. Sungguh kutak tau, wahahha. Yang pasti nasi jambal itu makannya pake daun, trus lauknya kita pilih macem-macem. 



Rasanya ?

Ya mayan enak, tapi karena sambelnya ngga pedes jadi bagiku kurang nampol. 


Abis makan, kita ke kantor Deby dong ah. Kan emang niatnya pengen gangguin dia kerja wahahaha.

Nyampe kantornya dia, dibawa ke ruangan trus aku ngakak dong yah, karena ruangan Deby kurasa mirip kantor kelurahan, wakakakaka, dasar temen kurang ajar. Aku ngetawain dia terus, sampe doi sebel, xixixixix. 

Oya, Deby ini pengusaha jilbab lho. Cek deh di IG @breezelabel, dan aku pelanggan setianya. Jadi di kantor Deby ini berserak-serak stock jilbab siap jual. Ya udah aku comot-comot aja tuh jilbab beberapa warna, xixixi. Langsung ganti jilbab, pake di situ.

Aku ngobrol doang di kantor Deby sambil nungguin dia kerja. 

Jam kantor selesai, balik ke rumah dinas Deby ga jauh dari kantornya.

Gitu buka rumahnya, ya Tuhaaaaan, berantakan bangeeeet, wahahahaha. Tapi aku maklum sih ya, karena rata-rata Rudin temen-temen yang aku liat ya kayak gitu, kalo yang ngga tinggal sama keluarga alias dewean. 

Ya gimana ngga berantakan, kalo pulang malam, trus pagi udah pergi ngantor lagi, kapan beresinnya. Maka aku cukup tutup mata pura-pura tidak melihat , hahahah.

Malamnya masih keukeh mau makan empal gentong dan syukurnya ada yang buka deket stasiun.

And aku baru tau sih, ternyata empal gentong itu mirip soto Medan tapi santennya lebih encer.Enak banget mah menurutku apalagi makannya tambah pake sate lagi. 



Abis makan, aku dibawa muter-muter Cirebon, dan kami nongkrong-nongkrong bentar.

Di mana coba nongkrongnya?

Di Mesjidlah, hahahahah

Iya beneran di  mesjid sambil dengerin ceramah. Sungguh goals ya. Kebetulan banget isi ceramahnya aku masih inget

" Sesungguhnya tiap orang diuji sesuai kemampuannya. Dan sesungguhnya setelah kesulitan pasti ada kemudahan"

*Terdiam, merenung bersama Deby*, kemudian nyium bau mi ayam, Yhaaaaa ada tukang mie ayam di halaman mesjid. Mari kita makan mie ayam, lupkan diet sejenak.

Pulang ke rumah udah capek banget, ngobrol sampe ketiduran, ngga sampe pagi sih, karena yha kan Deby besoknya ngantor. Aku mah enak pagi-paggi Deby kerja aku tiduran sampe siang.

rencananya hari Selasa itu kami mau ke Makam Sunan Gunung Jati.

Tau kan yah, Cirebon kan dikenal juga sebagai kota Santri. Emang bener sih, di sepanjang jalan kemarin aku dengerin orang ngaji terus dari corong-corong mesjid, sungguh adem. Aku berasumsi pasti jadi pincapem di Cirebon ngga sesusah di daerah lain, karena warganya yang jadi nasabah pada takut buat nunggak, wahahahaha. #asumsi.

Oya, untuk ke makam Sunan Gunung Jati, ternyata ga bisa sembarangan. Jadi harus ada semacam surat pengantar dari kerajaannya atau gimana gitu yah (ngga nyimak pas Deby ngomong). Jadi kami nunggu AO nya Deby dapetin surat pengantar itu.

Maka makan siaglah kami ke Resto Cheng Ho. Letaknya di dalam area Ade Irma Suryani WaterPark gitu (plis cari sendiri di google, aku lupa adanya di mana hahaha).



Restonya bentuk kapal gitu dan terletak di tepi dermaga. Panaaaaas. 

Menunya modern, semacam steak-steakan gitulah. Di pinggiran resto ada hotel yang bentuk rumah-rumah panggung gitu, mirip sama hotel apa itu ya yang di Garut (gagal jadi blogger traveler nih kayaknya, dari tadi ngga tau mulu xixixi).

Sesiangan makan, ngobrol, bicarain kehidupan, bicarain kerjaan, masa depan, masa lalu, semualaaaaah. Yah namanya udah lama ngga ketemu yah.

Abis itu foto-foto

Aku sebenernya lagi ngga mood foto, karena panaaas. Tapi Deby maksa, katanya aku harus foto yang banyak, biar bisa cerita di blog tentang Cirebon, hahahaha, yo wis pasrah diarahin gaya sama blio. Yang disuruh lompatlah, suruh jalan menghadap belakang, cem macemlah.



Abis makan, dapet kabar dari AO nya Deby, kalo hari itu tuh ngga bisa ke Makam Sunan, karena apa ya (lupa maning, duh aku mikirin apa yah kok lupa terus). Jadinya ya kita ga jadi ke makam, lajut lihat-lihat batik.

Wah batik Cirebon bagus-bagus banget. Jahitannya rapih sekali, bahannya alus, motifnya lucu tapi harganya sama sekali ngga lucu.

Naksir sama satu batik, gitu dilihat bandrolnya, ah elah 2 jutaan, bhay. 

Langsung protes sama Deby

" Jangan dibawa ke tempat yang mahal-mahal banget dong gan, bawa yang terjangkau kantong ane dong"

Dibawa Debylah ke tempat batik yang agak murah dibanding yang pertama.

Kemudian aku sudah tidak selera, karena jauh banget kualitasnya. Duh

" Gan, itu strategi ane gan, biar agan ngga belanja. Bawa ke tempat mahal dulu, lihat yang bagus-bagus, tapi ga sanggup beli, abis itu bawa ke tempat murah, agan sanggup beli tapi pasti udah ngga selera, wahahahah".

Memang agak sinting tuh orang.

Tapi ya mayan juga sih ga jadi belanja kan yah wahahahah. Sungguh strategi cerdas menghemat pengeluaran.

Tapi namanyalah perempuan, mana mungkin ngga belanja. Beli-beli juga pernak-pernik di situ.

Sorenya balik kantor maning, pesen seblak, karena dari kemarin penasaran pengen makan seblak yang ternyata tak lain dan tak bukan adalah kerupuk digado sama indomie , xixixi.

Malemnya niatnya mau karaokean, tapi ternyata ada yang nyaranin di IG ku but nyoba ke Klapa apa gitu. Ujung-ujungnya malah ke Salt. Udah macem anak gadislah, ngga inget punya anak masing-masing dua.

Salt itu resto di sepanjang jalan menuju puncak gitu, jadi dari restonya kita bisa lihat ke bawah, kota Cirebon terpampang gitulah. Mirip-mirip Gombel di Semarang. Iya taunya Gombel karena aku sama Deby kan sama-sama kuliah di Undip.




" Gan enak ya kalo agan penempatan samaan sama ane, pasti kita sering jalan bareng"

" Ogah, kalo kita penempatan bareng berarti salah satu dari kita atau dua-duanya bakal LDR-an sama suami, ngga mau ah. Ane mau di Medan aja"

"Yah si agan, kan bisa sama-sama di Jakarta , suami agan pindah Jakarta juga"


kemudian menghayal kalo penempatan bareng, wahahahaha.

Taulah kelen ya kan, kerja di BRI ini, sungguh tidak bisa diprediksi kemana nasib membawa, halah. Makanya kata Deby, bisa dikunjungi sahabat ke tempat kerja gini rasanya seneng banget. 

Aku jadi mikir, misal aku ke Jogja trus mampir ke kantor temenku yang di Jogja, pasti mereka hepi juga yah. Karena ya kan kita tersebarnya entah kemana-mana, jadi kalau ada temen yang datang udahlah pasti hepi berat.

Abis makan, pulang, aku packing-packing karena besok pagi harus balik maning ke Jakarta. Pesawatku ke Medan soale siang, jadi kudu pagi-pagi naik keretanya.



Sebenernya belum puas banget ngobrol sama Deby, tapi ya udinlah ya. Langsung bikin rencana pengen liburan bareng pan kapan (yang entah kapan) sama Deby. Semoga aja bisa, aamiin.

Nyampe Jakarta, aku langsung ke bandara, nunggu boarding, balik maning ke Medan, ketemu anak-anak dan suami lagi. yeaaaay.

Pokoke selama beberapa hari kemarin itu aku hepi banget. Beneran kayak dapet energy baru dari sahabat terdekatku.

Kalian pernah nonton film Brides Wars ngga, ang dibintangi Kate Hudson (Liv) dan Anne Hathaway (Emma). Nah di situ ada adegan si Ema dan si Liv bertengkar, trus ga cakapan. Trus si Liv nangis di kamar. Lalu pacarnya bilang " Kamu merindukan Emma ya?. Kamu pengen cerita sama sahabatmu ya , sesuatu yang ga bisa kamu ceritain ke aku"

Huhuhu ya kadang perempuan gitu kan yah. Walau udah punya suami, ada suatu hal yang dia lebih nyaman ngobrol sama sahabat perempuannya dibanding sama suaminy.

Dan aku ngerasain banget itu kemarin. 

Dan syukurnya, mas Teguh tau banget hal itu, makanya dia oke aja aku pergi, karena dia tau banget aku lagi butuh sahabat-sahabatku.

Anyway, bagi kalian yang mungkin kadang lagi jenuh atau penat sama keseharian kalian, semoga kalian punya temen dan sahabat untuk berbagi cerita ya. Karena itu sungguh melegakan. 

Bilangnya mau nulis ringan, jadinya kok panjang banget. Bhaylah.

 





Membanding-bandingkan dan Inferiority Anak Negeri

Wednesday, December 20, 2017



Sebenarnya masalah banding membandingkan memang seperti kecenderungan sebagian besar manusia. Namun karena saya orang Indonesia, saya mau bahasa orang Indonesia aja, khususnya saya.

Kita suka membandingkan apa yang kita lakukan dengan apa yang dilakukan orang lain. Membandingkan anak sendiri dengan anak orang.
Membandingkan siapa yang lebih hebat. 
Membandingkan pilihan hidup kita dengan pilihan hidup orang lain.

Nah lucunya, dalam hal-hal seperti di atas yang saya sebut, kecenderungan kita adalah kita merasa lebih hebat. Makanya mom war ngga kunjung usai. Karena beberapa mom merasa keputusan-keputusan yang diambilnya lebih benar dari yang lain.

Namun, kalau udah soal membandingkan negeri sendiri dengan negeri orang, entah kenapa sebagian orang-orang Indonesia, langsung merasa inferior. Merasa bahwa negerinya tidak lebih baik dari negeri orang. Pokoke Indonesia semua-muanya lebih jeleklah. Sedih ya jadi orang Indonesia

Sungguh tanpa kita sadari kita memang mudah takjub dengan negeri orang.

Ngga usah jauh-jauh, rata-rata (saya bilang rata-rata berarti ngga semua ya) putra putri Indonesia yang berkesempatan kuliah ke luar negeri, ke Eropa, Inggris, Mesir, Belanda, Jerman, pun tak lepas dari syndrome ini. Syndrom membandingkan dan inferior parah. Baru beberapa bulan di luar negeri semua dibandingkan dan langsunglah terlihat betapa menyedihkan negeri sendiri.

Saya juga kemarin norak pas ke Singapura. Sepanjang jalan isinya membandingkan terus.

“ Wah bandara Changi keren ya ada air keran siap minum dimana-mana, di Indonesia ngga ada”

“ Wah disini bersih banget, ngga ada orang yang buang sampah, ngga kayak di Indonesia, orang naik mobil aja kalem ngelempar sampah ke jalan”

“ Wow transportasinya keren banget, kemana-mana gampang tinggal tempel doang pake kartu, ngga kayak di Indonesia harus panas-panasan kalau mau murah. Bisa nyaman sih tapi mahal”.


Dsb dsb

Coba deh tanya ibu-ibu yang suaminya kerja di luar negeri. Minimal pasti pernahlah membandingkan negara yang ia tinggali sekarang dengan Indonesia. Tahun-tahun pertama kemungkinan besar kelihatan negeri baru pasti jauh lebih bersinar dibanding Indonesia. Baru setelah rindu nasi padang, rindu bakso, rindu sate kacang dan rindu indomie, tempe, tahu, pete, jengkol , terasalah begitu nikmatnya tinggal di Indonesia.

Itu masih perkara lingkungan, infrastruktur, belum ke orang-orangnya.

Melihat orang-orang luar negeri juga banyak nih yang langsung mengagung-agungkan.

“ Wah di Eropa asik, orangnya berpikiran terbuka, open minded, selow terhadap segala perbedaan”

“ Wow di Mekah luar biasa , semua orang suka bersedekah, ngga ada orang pelit di sana”

“ Duh pengen tinggal di Singapura deh, mau pakai rok mini, mau pake tank top ngga ada yang ngeliatin, tenang rasanya”

“ Aduh di Islandia itu asik banget, orang-orangnya baik-baik, ngga ada tuh kejadian perampokan, pelecehan seksual, grepe-grepe di angkutan umum, aman banget karena orang-orangnya lebih beradap”

Dan kalimat-kalimat di atas akan ditutup dengan kalimat pamungkas “ Ngga kayak di Indonesia, lalalalalaal”

Begitulah. Mungkin memang mental kita ((KITA??? ELU KALI)) kelasnya masih seperti itu. Masih merasa inferior dengan negara lain. Walau ngga dipungkiri banyak benernya sih. Masalah keamanan, kemudahan transportasi, kebersihan, pendidikan, mungkin kita masih jauh tertinggal. 

Ini ada hubungannya dengan kelamaan dijajah orang Belanda kali ya. Dijajah ratusan tahun sama bule-bule yang badannya lebih gede itu mungkin membuat persepsi kita terhadap diri sendiri begitu kecil.

Makanya jangan heran, lihat bule di jalan , langsung minta foto bareng. Lihat bule naik angkot, kagum, lihat bule naik sepeda, keren, lihat bule makan di emperan salut. Padahal ya emang ada juga bule yang kere. xixixi

Masalah inferior ini mungkin jadi peer kita bersama, bagaimana menumbuhkan rasa cinta dan rasa bangga berIndonesia. Saat ini yang bisa kita lakukan ya menjadikan kelebihan-kelebihan negara lain, orang-orangnya, fasilitasnya sebagai goals, kalo kita juga bisa seperti yang kita anggap bagus itu.Haduh saya udah kayak guru PPKN aja yah hahahaha.






Tentang Bakat Yang Tak Dimiliki

Friday, December 8, 2017





Kalau melihat orang-orang di IG maupun di Pinterest yang bisa menggambar gitu, kadang saya iri banget. Seperti Nahla, misalnya, duh masih muda kok udah bisa menggambar-menggambar gitu sih. atau si Maghfirare tuh yang suka bikin komik-komik lucu, atau ngga anaknya mba Sary Melati yang gambarnya itu udah smooth gitu mirip asli orang, hwaaaa kagum banget sama orang-orang kayak mereka. Jadi sering mikir, kok aku ngga punya talenta seperti mereka yah, hahahaha.


Betewe ini colab sama Ges Ges , Icha maricha, dan Nahla juarak. Baca punya mereka juga yah
Gesi | Icha | Nahla

Iya, kadang suka merasa kecil gegara kok rasa-rasanya ngga memiliki keahlian yang bisa dibanggakan. Nulis ya segini-segini doang, menggambar ngga bisa, main musik, udahlah jangan ditanya. Kadang iri sama orang yang dari kecil udah punya kesempatan buat mengasah minat dan bakatnya, makanya ngga heran kan yah kalo lihat anak-anak yang udah gape main piano atau balet atau silat meski masih piyik. Karena ya memang namanya keahlian itu semakin dini diajarkan katanya sih semakin gampang jadi ahlinya. Dan makin iri lagi, sama orang yang dari kecil udah tau apa yang diinginkannya, tau apa yang menjadi passionnya. Karena itu ngga gampang kan taunya.


Saya jadi inget, dulu punya temen waktu SMA yang sukaaa banget dengan design. Jadi kerjaannya tiap hari tuh kalo istirahat atau guru kosong ya menggambar design baju gitu. Coret-coret di kertas. Sampai pas ada kegiatan perpisahan di sekolah dan kami bikin acara fashion show gitu, ya yang merancang pakaiannya dia semua.

Fashion shownya sih bukan yang kece-kece gitu, tapi fashion show ala anak asrama, yang memanfaatkan seprai, handuk, dan semua perlengkapan asrama termasuk ember mandi, sendok, dan tempat nasi, hwaahhahahaha. tapi dia sukses banget lho, bikin untel-untelan pakaian dari spreilah, dari handuklah jadi kece gitu. Mungkin karena memang bakat ya.

Dan sekarang, dia beneran jadi designer. Saya ngga kaget melihatnya, karena memang udah kelihatan dari dulu.

Saya jadi mikir lagi, coba ya pas kecil dulu saya menekuni satu bidang tertentu, pasti sekarang saya minimal punya keahlianlah yang khusus gitu, ngga model-model general yang setengah-setengah.

Sebenernya ada lho satu passion saya selain menulis, yang gagal saya kembangin, padahal pas kecil udah pernah serius nekuninnya. yaitu MENARI.

Hwaa jadi inget gimana sukanya saya sama tari-tarian.

Jadi dulu pas kecil tuh saya sukaaa banget joged. Pokoknya denger musik pasti goyang deh, pecicilan banget. Sama ibu saya, langsung deh saya dimasukin ke sanggar tari. Latihan tiap sore sepulang ngaji madrasah. Duh saya hepi banget. Mau secapek apapun , kalau disuruh latihan nari pasti saya jabanin.

Tapi ada yang agak miss sih saat itu. Sebenernya saya kan sukanya lebih ke tari kreasi baru, yang pencilakan gitulah, tapi ibu masukin saya malah ke sanggar tari daerah. Jadilah saya belajarnya malah tari melayulah, tari bali, tari jawa, sampe tari sunda. saya ngga keberatan tapi kurang kena di hati. Makanya saya malah latihan-latihan nari kreasi baru sendiri sama temen-temen lain di luar sanggar.

Sempet beberapa kali ikut lomba nari. Pernah menang, pernah kalah.

Sampai saat SMA, pemilihan ekstrakurikuler pun ya saya ngikutin kata hati banget. Kalau jamannya saya SMA itu yang lagi booming adalah ekstrakurikuler Marching band, wah saya ngga tertarik samsek, Gitu dikasi form pendaftaran ekskul ya langsung isi tari. Tapi lagi-lagi ternyata narinya, nari daerah huhuhu.

Saya suka nari sih, tapi pengennya yang jingkark-jingkrak, bukan yang lemah lembut luwes gitu. Makanya walau dijalanin tapi ngga sepenuh hati gitu. apalagi kemudian saya berjilbab, ya udah akhirnya berhenti nari. karena waktu itu belum banyak sih orang berjilbab nari, kesannya ngga pantes gitu. Ngga kayak sekarang yah dimana pake jilbab mau kegiatan apapun fine-fine aja.

Hmm jadi berandai-andai, kalo dulu saya serius ikut sanggar tari kayak model-model yang Guruh Sukano Putra gitu, mungkin saya udah go internesyonel ya nari-nari kemana-mana.

Tapi saya ngga nyesel kok, setidaknya ibu saya dulu udah mengusahakan memfasilitasi apa kesukaan saya, walau pada akhirnya ya ngga ditekuni dengan serius. Mungkin memang jalan hidupnya begini.

Kesini-sini walau saya ngga punya keahlian seni kayak orang-orang yang saya kagumi, setidaknya saya jadi nyadar kalo memang seni itu memang bukan untuk semua orang. Ini memang semacam kalimat penghibur diri banget.

Tapi kata mas Teguh, saya punya bakat yang ngga semua orang miliki, yaitu BERBICARA, wahahahaha. Iyaaa, saya suka banget bicara. Kalau di rumah, sepanjang mas Teguh masih bangun dan melek, saya bisa bicara non stop sama dia. Hanya karena dia tertidurlah saya berhenti ngomong. Ok ntap, setidaknya punya keahlian ya frends. Makanya ngga heran yah kalo caption instagram saya beneran bisa sepanjang jalan kenangan, kalau ngasih instruksi di WA juga bisa selayar sendiri. Saya syukuri aja, karena artinya saya punya sesuatu yang saya sukai xixixi.




Siapa tau ke depan saya bisa jadi MC atau presenter apaaa gitu, who knows ya.

My point is, sebagai orangtua sepertinya ini peer kita banget nih bu ibu, untuk aware dengan apa yang disukai anak .Karena berdasarkan yang saya baca-baca, para expert di bidangnya itu kayak pebalet, pesepakbola, pembalap, pianis, programmer komputer, pelukis, designer ngga serta merta dilahirkan membawa bakat alaminya. Ada sih yang memang punya bakat alami, tapi kebanyakan ya karena dilatih. Practice makes Perfects bangetlah. Jadi ngga usah risau kalau melihat anakku kok kayaknya ngga punya bakat apa-apa.

Dibalik aja, kalau anaknya pengen jadi sesuatu misal ngga bakat-bakat amatpun ya dilatih aja dari kecil apa yang disukainya atau apa profesi yang diinginkannya. Karena kalo kita udah suka, bisa dipastikan kita bakal hepi melakukannya dan mau bekerja keras supaya bisa. Tapi kalau udah ngga suka, ngga cinta maka males aja kerja keras untuk sampai jadi yang terbaik.

Sembari berdoa semoga dimudahkan rezekinya biar mampu memfasilitasi apa yang diinginkan anak kita.

Untuk kita-kita nih yang udah terlanjur menua dan merasa ngga punya bakat apa-apa, ngga punya talenta yang bisa dibanggakan, belum terlambat lho untuk memulai. Vera Wang tuh contohnya. Siapa yang ga kenal designer yang satu ini. Baju-bajunya dipakai para seleb dunia, bahkan ada semacam anekdot fashion yang berbunyi " Bukan Vera Wang yang nyesuain ukuran baju ke badanmu, tapi badanmu yang harus nyesuaian ke bajunya Vera Wang", sanking sukanya orang dengan design Vera.

And do you know umur berapa Vera menemukan bakatnya ini?.

Usia 40 tahun gengs. Semula dia itu jurnalis kemudian banting setir mewujudkan passionnya di bidang fashion.

See, ngga ada kata terlambat bangetlah. Kita bisa banget mulai saat ini dengan belajar baking, jahit, nulis, menggambar, apa saja yang kita sukai. Practice makes perfect kuncinya. Jangan patah semangat kalo merasa ngga punya bakat, pasti ada sesuatu yang kita sukai, tekuni saja itu.

**

Kemarin tuh saya ngobrol sama Tara sambil tiduran.

" Tara, Tara paling suka menggambar, nyanyi atau nari nak"

Ehmmm si Tara mikir lama banget, kayak yang beneran mempertimbangkan plus minusnya gitu hahahaha. Sampe akhirnya dia jawab

" Tara suka nari bunda"

Hahaha , lho kok sama dengan bundanya nih.

Jadi sekarang mau nyariin Tara sanggar tarilah . Supaya ngga nyesel kayak bundanya dulu.

Kalian gimana? ada ga keinginan atau impian masa kecil yang kandas karena ngga dilatih?

Custom Post Signature