10 Hal Yang Membuat Bahagia

Wednesday, January 24, 2018



Akhir-akhir ini saya sering membaca berita sedih. Yang orang bunuh dirilah, orang depresi bahkan salah satu sahabat saya sempet merasa hopeless karena rasanya hidupnya kayak ga berarti, selalu mengecewakan semua orang.

Mendengar berita orang bunuh diri apalagi sebelumnya karena depresi gitu membuat saya mikir betapa kadang mencari bahagia itu ternyata sulit yah. Padahal mungkin bagi kita sesuatu hal itu terlihat biasa, terlihat ga ada artinya padahal bikin orang lain iri, bikin orang pengen bertukar tempat dengan kita.

Dulu saya juga gitu, susah banget merasa bahagia. Dalam arti saya tuh bahagia kalau ada something big lah yang terjadi, hal-hal remeh kayak bisa makan sour sally aja mana masuk dalam kriteria kebahagiaan bagi saya. Tapi makin ke sini, saya jadi mudah bahagia. Hal remeh aja udah bisa bikin saya mensyukuri hidup. Mungkin karena pengaruh udah punya anak atau mungkin karena pengaruh temen bisa jadi. Ya gimanaaa, kalo temenannya sama Gesi, makan martabak Rembulan aja udah bahagia minta ampun hahaha, jadi merasa “ Oh ternyata yang kayak gini aja bisa bikin hepi ya”

Baca :


Setelah banyak ngobrol sama orang-orang plus mengalami jatuh bangun hidup (halah), setidaknya saya sekarang tau kunci bahagia itu sebenernya simpel banget, Rendahkan ekspektasi, Nikmati momen saat ini, berhenti khawatir untuk hal yang belum terjadi. Sip bener deh, praktikkan tiga hal itu niscaya hidupmu lebih enteng.

Rendahkan Ekspektasi
Nikmati Momen Saat Ini
Berhenti Khawatir Untuk hal Yang Belum Terjadi


Nah kalo ditanya nih, saat ini apa hal-hal yang bikin saya bahagia, wah jangankan 10 seratus pun saya bisa nulis listnya, but saya pilih 10 aja deh yang bener- bener menurut saya hal yang membuat saya merasa hepi dan terus mensyukurinya. here we go.

1.  No LDR

Kebahagiaan bisa hidup tanpa drama LDR itu cuma bisa dirasakan oleh para alumnus LDR lah pokoke. Bisa pulang setiap hari ke rumah dan ketemu pasangan hidup itu anugerah yang ga bisa digantikan oleh apapun. Dulu pas masih LDR an sama mas Teg, duh bawaan saya tiap hari cuma berdoa semoga dapet SK mutasi ke Medan. Kerja ngga konsen karena ya bawannya mikirin tiket pulang, lihat jadwal pesawat, ngitungin gaji buat disisihin beli tiket pesawat, nandai kalender dimana ada tanggal merah. Huuuft.

Makanya bagi saya, anugerah end of LDR ini adalah hal yang sangat membahagiakan. Sekarang, kalo lagi penat di kantor, pulang malem, anak udah tidur, brb mikir “ Ah masih mending gwlah bisa lihat anak setiap hari dibanding temen-temen yang cuma ketemu seminggu atau sebulan sekali".

Jadinya segala hal di kantor kalau ada yang ngga sesuai sama ekspektasi pun masih bisa bahagia kalo inget saya ngga LDR-an, xixixi.

Untuk ini saya mau bilang bahwa bahagia ngga sederhana ya bu ibu, kalau udah nyangkut SK mutasi. makanya bagi kalian yang suami istri kerja, dan bisa tinggal satu kota, wislah ngga usah neko-neko, itu anugerah dan rezeki langka saat ini.

2. Punya ART cocok

Bagi ibu bekerja kayak saya, bisa dapet ART yang cocok sama sayanya dan cocok sama anak-anak itu adalah juga anugerah. Udah mengurangi pikiran 30 persenlah kira-kira. Saya bisa tenang kerja, dinas luar dengan gampang , ya ga lepas karena si mba Tara dan Divya.

Saya udah lama ngga peduli sama omongan orang soal perumpamaan-perumpaan ninggalin anak di tangan ART. Anggap aja nyanyian burung merpati xixixi. Kalau dulu awal punya anak mah bisa merasa marah dan sakit hati kalo ada yang bahas soal tega ngga tega ninggalin anak, Belakangan, sellloooooow. Anggap aja orang iri hahahaha. Mon maaf soalnya yang tau apa yang terbaik untuk keluarga kita ya kita, orang lain mah penonton, jadi santai aja kalo ada yang nyinyir, bahagia itu harus diri sendiri yang nyiptain.

( Baca : Nitipin Anak ke ART?, Ibu Macam Apa Kamu? )

3. Bisa Nyetir

Hahahaha ini menurut saya keahlian yang membuat hidup lebih berwarna. Gara-gara bisa nyetir saya jadi gampang kemana-mana. Ga tergantung suami banget. Sebenernya masteg dengan senang hati akan mengantar kemana saya pergi. Tapi ya kaleeee dia ngurusin istri terus. Makanya skill menyetir ini mempermudah hidup bangetlah.

4. Punya Pilihan Hidup

Astagaaa, point ini nih yang sering dilupakan orang. Betapa punya pilihan itu adalah anugerah. Bisa milih mau kerja atau di rumah. Mau pakai baju apa, mau masukin anak sekolah dimana. Kalian-kalian yang masih bisa memilih hari ini mau makan Sushi Tei atau XO Suki atau sesederhana bisa milih mau makan lotek atau buryam untuk sarapan, berbahagialah, karena setidaknya kalian masih punya pilihan hidup.

Ya bayangin aja orang-orang yang ngga bisa milih karena ngga ada yang mau dipilih.

( Baca : Menikah )

5. Suami Yang Tolerable

Saya ngga bilang masteg itu suami sempurna. tapi saya bisa bilang dia adalah suami dengan toleransi luar biasa tinggi, apalagi saya bekerja. udahlah kalu dapet suami yang ngga pengertian pasti berasa di kantor ada bos besar eh di rumah ada bos lagi.

Tapi jangan salah, dia tuh banyak banget lho punya aturan untuk saya.

" Adek ngga boleh sms-an sama lawan jenis tanpa persetujuan mas"
" Ngga boleh nge add mantan pacar di sosmed, di hape, di manapun"
" Ngga boleh pergi karokean, ke tempat hiburan, nonton bioskop tanpa sepengetahuan mas"
" Ade juga ngga boleh makan berdua dengan lawan jenis tanpa mas tahu"

Masih panjang, kalau mau saya bikin daftarnya.

Tapi apa saya merasa terkekang?. Tentu tidak, karena blio menerapkan aturan tapi bukan mengekang. Saya cukup bilang " Mas ini temen kerjaku, namanya si Rangga, si Naruto, si Mamet. Aku bakal sering makan dan jalan sama mereka, "

Oke. fain.

Abis itu ya udah jalan aja kayak biasa. Masalah nonton atau karaoke mah apa susahnya tinggal pamit. " Mas, aku mau nonton sama temen-temen"

Jadi awalnya doang yang kesannya minta ijin, lama-lama karena memang kita ngga neko-neko ya, jatuhnya jadi menginfokan.

Pernah dilarang?

Hampir tidak pernah.

Makanya hal begini ini menurut saya kebahagiaan yang harus saya syukuri. Karena mah sami mawon, saya juga nerapin permintaan sama blio

" Jangan pernah ngga angkat telfonku ya mas "
" Bales WA ngga boleh lama-lama"
" Uang arisan jangan lupa transfer", eh, hahahahahah

So punya suami yang tolerable itu adalah syurga.

( Baca : The Sweetest Things From My Hubby )


6. Tinggal Di Medan

Hahahaha, walaupun ni kota kadang bikin eneg dengan orang-orang yang suka melanggar aturan. Tapi bagi saya tinggal di Medan itu merupakan sumber kebahagiaan bagi saya. Di sini saya deket dengan keluarga, fasilitas lumayan lengkap walau ngga selengkap Jakarta. macet ya ngga macet banget, pulang pergi kantor masih bisa dengan waktu setengah jam-an. Kubahagia.

( Baca : Why I Love Medan  )


7. Ada Gojek di Medan

Ini...................... aduh terpujilah abang gojek. Hidupku berasa lebih bahagia sejak ada Gojek di Medan. mau apa aja tinggal order via gojek. Bahkan mau nonton bioskop aja, aku order tiket via gojek. Menghemat waktu sejam-an buat ngantri tiket. Pokoke gojek is lyfe, i love gojek.

( Baca : Reviev Film Pengabdi Setan )


8. Masih punya keinginan /obsesi terhadap makanan

Percayalah, saat kalian masih punya sesuatu yang pengen kalian makan, maka kalian punya hal yang bisa bikin bahagia. Karena saya pernah, ngga punya keinginan makan apapun, dan itu menyedihkan. Kalau sekarang, hepilah, lagi bengong tiba-tiba kepikiran pengen Sour Sally. Lagi scrolling IG pengen brownies. Lagi ngantuk pengen kopi.

Segala makanan yang diinginkan itu, bisa bikin bahagia, hahahaha. Jadi jangan remehkan keinginan makan sesuatu ya, karena saat beneran kesampaian makannya, hati rasanya kenyang. hahaha


9. Divya udah bisa minta sesuatu

Ini kebahagiaan paling hqq lah, Kalau udah soal anak. Si Divya sekarang anaknya demanding banget. adaaaa aja yang dimintanya. " Mundaaaa, usyuuuu" ( Bunda, susu), hahahah mendengar suaranya yang cadel-cadel gitu , beneran bikin ketawa dan lupa sama rangking mantri yang mau dilaporin, xixixi.

( Baca : Celoteh Tara )

10. Masih punya waktu mantengin akun Selebgram

OMG, hari-hariku belakangan bahagia banget, bisa ketawa-ketawa cuma karena nonton video-video mak gardam alias @Alvin_mtd, masih ngekek nonton video si mak Betty, Ghita Bebhyta. artinya aku masih bisa bahagia sama hal-hal remeh temeh dan punya waktu santai. Itu membuat relaks banget ya bu ibu, lupa sudah sama tagihan listrik yang bikin pijet-pijet kening hahahah.




Yah begitulah. Walau namanya hidup pasti ada up and down nya, pasti ada suka dukanya, tapi selalu ada alasan untuk berbahagia. Selalu ada hal-hal yang bisa bikin kita tertawa. Maka ayok, kalau kita lagi bahagia, tularin kebahagiaannya sama orang-orang sekitar. Lihat temen sedih, ayo ajak dia ketawa, hibur dia. Lihat temen galau, ajak ngobrol, dengerin sampe tuntas, luangkan waktu. Ngga ada waktu luang, kirimin dia foto lucu, video ngehe yang bikin sakit perut.

Kalian apa nih hal-hal yang bisa bikin kalian bahagia belakangan ini, cerita dong, di blog atau IG, mention aku yah, pengen tau juga, siapa tau bisa ikut seneng hahaha.



Celoteh Tara

Saturday, January 13, 2018


#Pantat Panci


Kemarin malam Tara minta saya sama dia masak agar-agar. Ini sebenernya kegiatan rutin, minimal dua minggu sekalilah, kalau saya ngga ngantuk banget malam-malam kami akan masak agar-agar bareng. Tara suka banget kegiatan ini.

Jadi dia bakal pilih agar-agar yang mau dimasaknya. Warna kesukaan Tara itu red and green.

Masaknya, pake panci alumininium biasa yang murahan bangetlah, 20 ribu kalo ngga salah harganya. Jadi kalo abis masak pasti bagian pantat si panci gosong.



Tara : " Bundaaa kok ini hitam sih (nunjuk pantat panci)

Bunda : " Iyaaa, itu gosong Tara"

Tara : " Kok bisa gosong"

Bunda : " Ya kan itu pantat pancinya yang kena api, jadi gosong"

Tara : " Haaah ini pantat panci"

Bunda : " Iya"

Tara : " Dia bisa kentut?"


Wahahahahaha



#Bunda Jangan Marah



Bundanya lagi marah-marah karena Tara sama adeknya numpahin kutex ke sofa 😩😩

Tiba-tiba neng Tara ngomong

“ Bundaaaa La Taghdob wa lakal Jannah, Bunda jangan maraaah, bagimu surga”

😱😱 Astagaaa anak gw udah jadi mamah dedeh atau gimana?

Bundanya ngakak ga jadi marah 🀣🀣



#Hati-Hati Perkataan bisa berbalik ke diri sendiri


Karena sering ditegur Tara saat marah dengan hadist "jangan Marah" lama-lama bundanya punya ide serupa.

Sekarang tiap Tara marah atau ngambek karena keinginannya ga dipenuhi, bundanya tinggal bilang

“ Taraaaa la taghdob, walakal jannah”

Anaknya ngga jadi marah atau nangis, wakakakakaka

#Win πŸ’ͺπŸ’ͺ





#Sama Warna = Kembar


Tara : “ Bunda, apel sama cabe itu kembar lo bunda”

Bundanya kaget, “ Hah kok bisa kembar”

“ Iyalah bundaaa, apel warnanya red and green, cabe warnanya red and green juga. Jadi kembar”

πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚

Hmm iya juga sih Tara. Berarti bunda sama Zaskia juga kembar kayaknya. Jilbabnya warnanya sama soale 🀣🀣🀣




#Jangan Ganggu Tara


Tara lagi mewarnai, saya duduk di sampingnya. trus sekonyong-konyong dia mengeluh

Tara :” Duh lama amat sih selesai mewarnainya, ngga selesai-selesai, Tara udah capek “ hela nafas

Saya :” Ayo Tara semangat, jangan putus asa bentar lagi selesai kok itu”

Tara : “ Bundaaaa jangan dijawab, kenapa bunda jawab, biarin aja Tara ngomong sendiri”


😭😭 Susah ya , nyemangatin salah, diem dikira ngga aware . Kudu piyeeee 😩😩




#Bunda Kebanyakan Duit

Tadi siang jemput Tara sekolah pas jam istirahat kantor

T : “ Bunda dari kerja?”

B : “ Iya dari kantor”

T : “ Bunda kerja cari duit ya”

B : “ Iya sayang”

T: “ Buat beli pampers,beli susu Tara, sama beli jajan ya bunda” ( lho papa kok enak πŸ˜‚πŸ˜‚)

B :” Iya”

T : “ Bunda kalo bunda kebanyakan duit, beliin Tara mainan ya, satuuu aja”

((( KEBANYAKAN DUIT)))

🀣🀣🀣






#Karena Capek


Malam-malam keluar jalan-jalan sama papa dan bundanya

T :” Bunda kok tokonya ada yg buka ada yang tutup”

B :” Iya, yang tutup orangnya udah pulang, yang buka belum pulang “ ( logic)

T: “ Bukaaan bundaaa, yang tutup karena orangnya udah capek, yang buka karena dia belum capek”


πŸ˜‚πŸ˜‚πŸ˜‚lebih logic anak gw ternyata


#Anak Kompetitip


Bunda lagi makan mie ayam sama Tara. Bundanya makan dg kecepatan penuh, Tara langsung protes

“ Bundaaa jangan cepat2 makannya”
“ Kenapa?”
“ Nanti Tara kalah bundaaa”


😱😱 Astagaa ni anak kok kompetitip amat. Keturunan siapaaa πŸ€”πŸ€”


Sampai ketemu di celoteh Tara berikutnya. 

Baca Juga Celoteh Tara lainnya disini

OLSHOP Favorit

Wednesday, January 10, 2018
Holaaaa, ketemu lagi di GesiWinditalk. Wow 2018 ini kami sangat on schedule, bener-bener menepati komitmen untuk nulis Geswin tiap minggu, #proud. Semoga konsisten. Aminkan ya, hahaha.



Kemarin sore Gesi lempar tema, soal akun youtube yang sering masing-masing pantengin, atau akun ol shop yang paling sering order di situ.

Dan kemudian Gesi takjub sendiri, karena dua-duanya saya ngga punya list.



Soale, kalo akun youtube saya mah random banget nonton youtube. Ga ada subscriber artis atau youtuber tertentu. Paling sering ya nonton Chu Chu Tivi karena nemenin Tara dan Divya nonton, atau Chanel Ping Pong, xixixi.

Dulu sih suka mantengin VGNC, tapi udah lama ga nonton. Daripada nonton youtube, saat ini saya lebih suka nonton HOOQ. karena HOOQ adalah kebutuhan hidup yang HQQ, halah.

Nah kalo olshop lebih parah lagi.

Baca Punya Gesi :


Emak-emak jaman now mungkin hobi banget ya belanja via onlineshop gitu. Kalo saya pernah tapi jarang, dan itu juga bukan ke olshop orang sih, lebih ke toko-toko punya temen sendiri yang saya kenal, jadi ngga random search di IG terus order. Itu pun hanya untuk beberapa produk tertentu.

Sebenernya bukan karena ngga suka belanja online, 
tapi lebih karena kutakut...


tapi alasan paling sering sih

πŸ‘†πŸ‘†

Ngga mampunya karena Onlenshop itu sungguhlah sebuah candu. Kalo udah mantengin olshop di IG, scroll-scroll ketemu yang bagus-bagus fotonya, udahlah langsung pengen order semua.

Kalo ga dibeli bisa-bisa ...

Kan berabe ya.

Apalagi kalo belanja baju, udahlah, saya kapok banget belanja via onlineshop, tricky banget. Pernah beberapa kali order dan pas di badan, alhamdulillah. Tapi belakangan pernah pesen dan jauh banget dari ekspektasi , sayanya mangkel, ngomel-ngomel sama penjualnya, trus saya malah diomelin suami balik.

" Dek dek, ngga boleh marah-marah sama penjual online shop. Ya kalo ga sesuai bayangan ade, itu bukan salah mereka, kan mereka ga bisa set pikiran orang"

Oke, fain pak Teguh, you win. Makanya sekarang kalo butuh baju ya belinya di Sogo atau Matahari, atau ke outlet langsung. Beli online jika dan hanya jika saya tau pemiliknya, trus lihat dia pakai, trus bisa bayangin kalo di saya gimana berdasar badan dia karena saya kenal, dan yakin doi ga akan bohong. Wahahahah ribet ya buuuu.

Why?

Karena badan saya ukurannya ngga ideal. Bagian bawah lebih gede dari bagian atas.

Jadi beli celana onlen, langsung coret. Itu ngga akan pernah terjadi. Bahkan beli di outlet aja saya bisa seminggu nyari celana yang pas. Bolak balik nyobain semua merk, kalo udah ketemu, udahlah selamanya bakal pake merk itu. Sungguhlah pemilik pinggul bohai, pinggang kecil pasti tau gimana tantangannya nyari celana bagi ciwi-ciwi kayak kita ini, hahahaha. Duh Gusti.




Makanya lagi, kalo beli baju tidur yang model pasangan di mall, saya nyobainnya lamaaaa banget. Karena ntar baju atasnya pas, bawah kekecilan. Bawahnya pas, atas kebesaran. Gitu terooooos sampe mba SPG nyerah dan balik badan melayani pembeli lain, sambil ngomel


Tapi dari seuprit langganan Olshop saya, ada beberapa yang saya cocok. Kalo untuk baju, ya yang bisa custom order ukuran.


Ini langganan buat beli jilbab. Pokoke jilbab saya sehari-hari belinya di sini semua. Semua warna saya punya. Mulai dari item, coklat, dusty pink, navy, abu, gold, semuaaaa saya punya. Bahkan beberapa warna saya beli masing-masing dua karena suka banget dan terlalu sering dipake, jadi biar ga ada kejadian, pas mau pake eh ternyata belum dicuci, atau pas mau make, eh masih basah.



Ini juga karena yang punya saya kenal banget. Jadi istilahnya Trusted sellerlah. Belum pernah kecewa beli jilbab dan baju di sini.


Ini khusus jualan batik. Orangnya saya kenal juga. Dan saya beli di sini baru sekali sih, tapi cukup puas karena dia bisa order ukuran. Makanya ukurannya ya sesuai dengan badan saya.



Kalo ini khusus jual makanan. Kesukaan saya cheesecakenya, dan mas Teguh juga suka banget. Tapi saya ngga tau ya doi melayani untuk luar Medan atau ngga.




Nah kalo ini khusus beli pempek dan tekwan. tekwannya saya suka banget, karena satu porsinya itu buanyak banget, bisa buat makan 3 kalilah di saya. Membantu banget kalo lagi malas masak sup-sup an untuk Divya.



5. Bukabuku.com

Wow pas saya lihat-lihat email. Ternyata saya malah paling banyak belanja onlen ya untuk beli buku. Karena buku ga akan salah ukuran ye kan. Di bukabuku ini harga cenderung lebih murah dibanding Gramedia. Jadi saya suka banget. apalagi buku-bukunya tuh banyak yang di Gramed ngga ada , tapi di sini ada. Apalagi buku-buku lama lebih komplit. Terakhir belanja baru dua hari lalu.

Udaaaah itu doang.

Kalo pakaian anak saya mah beli di Matahari atau di toko bayi langsung. Sepatu apalagi, pernah dua kali belanja di Lazada gitu karena dapet voucher gratisan, ya salam ukurannya ngga sesuai. Jadi udahlah saya kembali ke cara konvensional saja.

Jadi begitulah. Pengalaman belanja onlen via IG saya masih juniorlah hahahaha.

Jadi ...


Btw ternyata kalo aku yg pake meme kasidah kok ga lucu ya. Sudahlah

Tentang Perceraian

Monday, January 8, 2018

Kalau mendengar berita perceraian, saya pasti yang bakal diem untuk beberapa waktu. Diem yang merenung dan kayak ada yang nyubit-nyubit di hati.

Perceraian.

Saya ngga tau kenapa, dalam beberapa tahun belakangan rasanya kata itu kayak akrab banget di telinga saya. Akrab dalam arti beberapa orang yang saya kenal mengambil jalan ini. Reaksi saya kebanyakan seperti orang-orang pada umumnya.

" HAAAAH KOK BISA?"

"WAH NGGA NYANGKA"

" YA AMPUUUUN SAYANG SEKALI"

Karena bagi saya, mendengar berita perceraian itu sama dengan mendengar berita kematian, sesuatu yang lumrah tapi tetep bikin kaget dan shock. Lumrah dalam arti, ya memang bisa saja terjadi pada siapapun, pada keluarga manapun. Apalagi kalau yang bercerai adalah orang-orang yang secara kasat mata kita lihat tidak memiliki masalah keluarga. Yang kelihatannya mesra, saling mendukung, ngga ada gosip miring, langsung nyesek mendengarnya.

Sesuatu yang kita berusaha menyangkalnya.

Katakanlah beberapa pesohor yang kita kenal

Brad Pitt - Anniston
Tom Cruise - Nicole Kidman
Tom Cruise - Katie Holmes
Chris Martin - Gwyneth Paltrow
Ben Afflect - Jennifer Garner
Bruce Willis - Demi Moore
Mel Gibson - Robyn Moore

Di Negara tetangga , yang baru-baru ini kita tahu, maksudnya saya yang baru tahu ada pasangan super sweet Engku Emran - Erra Fazira.

Kalau di tanah air, perceraian terjadi juga di artis-artis kesayangan kita ((KITA))

Ray Sahetapi - Dewi Yull
Jamal Midrard - Lidya Kandow
Katon - Ira Wibowo

Dan yang baruuuu aja seliweran di temlen, berita perceraian Ahok- Veronika Tan. Duh bikin nyesek ya. 

Betapa keromantisan, keserasian, miskin kabar miring, membuat kita yakin banget kalau kehidupan rumah tangga mereka layak jadi #relationshipgoals lah bagi pasangan suami istri. Tapi nyatanya, nasib rumah tangga mereka berakhir di pengadilan jua, huhuhuhu, sedih.

Kalau habis denger berita perceraian gitu, di kepala saya langsung berkecamuk pertanyaan-pertanyaan " Kenapa ya mereka memutuskan bercerai". 

Karena pada umumnya penyebab perceraian biasanya adalah masalah ekonomi, perselingkuhan, atau KDRT. Tapi untuk pasangan-pasangan yang saya sebutkan di atas, rasa-rasanya sepanjang yang kita lihat tidak ada masalah itu, makanya banyak fans yang patah hati. 

Patah hatinya karena lha ini gimanaaaaa, kalau pasangan seideal mereka saja bisa bercerai apa kabar pernikahan yang biasa-biasa aja nih. Makanya ngga heran banyak juga jadinya orang skeptislah sama pernikahan. 

Bahwa bagaimanapun serasinya, harmonisnya, mesranya, ancaman perceraian selalu ada. Dia seperti momok yang mengintai setiap pasutri.

Kadang ngga jarang yah kita denger kalimat " Wah padahal mereka baik-baik saja kok bisa cerai ya"

Atau malah salah satu pasangan itu sendiri yang mengatakan , " Ngga tau, aku merasa semua baik-baik saja"

Setelah melihat banyak kasus perceraian, even yang pasangan suami istri sangat-sangat harmonis pun, saya bisa bilang, bahwa yang namanya pasutri sampai memutuskan bercerai itu ya pastinya mereka tidak baik-baik saja. Kita-kita ini yang di luaran yang melihatnya seperti baik-baik saja. Bagaimanapun, masalah keluarga yang paling tau ya si pelaku sendiri.

( Baca : Menikah Dengan Yang Selevel )

Kalau dulu kita pikir perceraian paling mungkin terjadi karena alasan tidak siapnya pasangan itu menikah, maka ternyata justru perceraian banyak juga terjadi pada pasangan di usia matang.

Kalau kita bilang perceraian rentan terjadi pada pasangan yang kurang mendalami karakter masing-masing sebelum menikah,nyatanya banyak juga pasangan bercerai yang notabene sudah menjadi pasangan atau berpacaran lama sebelum menikah.

Maka saat tadi temen saya nanya " Kira-kira kenapa ya mba Win Ahok-Vero bercerai, padahal kelihatan ga pernah ada masalah"

Saya jawab

Karena kedua belah pihak sudah berhenti berusaha


Apapun masalah dalam pernikahan, sepanjang masih ada salah satu yang berusaha mempertahankan, pastinya perceraian tidak akan terjadi.

Dulu, saya memandang negatif orang-orang yang memutuskan bercerai.

Seperti " Yah kok ngga mikirin anaknya sih"

Atau ngga " Duh kenapa mereka ngga berusaha lebih keras lagi"

Tapi semakin tua usia, semakin banyak beriteraksi dengan orang, plus mengalami sendiri bahwa yang namanya pernikahan itu memang ngga semudah bilang " I do", ngga semudah bilang " You Jump I Jump", bahwa ada banyak stok kompromi, mengalah, tarik ulur, menahan gemeletuk geraham hanya agar tidak meledak, sampai berusaha merendahkan ekspektasi agar tidak terlalu sering kecewa.

Dari seorang teman juga saya menyadari bahwa untuk pasangan-pasangan yang kita anggap begitu serasi, memang benar, bukan faktor ekonomi, faktor seks, atau faktor rasa cinta yang berperan dalam keputusan mereka. 

Di Desperate Housewife, Lynette bercerai dengan Tom justru karena salah satu selalu mengalah.

Gabrielle dan Carlos bercerai justru malah saat kondisi ekonomi lagi bagus-bagusnya, dan malah rujuk saat mereka jatuh miskin.

Banyak banget penyebabnya sampe ngga bisa dirumuskan.

Terkadang hal-hal sederhana seperti tidak sepaham dalam pemikiran, cinta tapi merasa tak nyaman, nyaman tapi merasa tak aman, aman tapi merasa tak bahagia, aaaaaah bener-bener deh, so complicated.

Melihat hal tersebut, setidaknya pendapat saya soal orang-orang yang memutuskan bercerai pun mengalami pergeseran.

Orang-orang yang memutuskan bercerai mungkin memang mereka akhirnya berhenti berusaha, karena mungkin mereka sudah sampai di tahap limit terakhir sebelum pertalian yang dijalin atas nama Tuhan akhirnya terputus juga.

Bagaimanpun mereka adalah orang-orang yang berani. Kalau dulu saya cenderung berfikir negatif , sekarang jadi lebih respect. Karena saya yakin, sebelum palu diketuk di persidangan, pasti ada ratusan atau ribuan malam yang sudah mereka lewati untuk berusaha tetap bersatu.

Bahwa memang pernikahan harus selalu diusahakan, direfresh, dicharge, diperjuangkan, dipertahankan sampai titik darah penghabisan.

Tapi manusia tetaplah manusia, yang paling tahu apa yang membuat dirinya bahagia ya diri  sendiri. Bertahan demi anak, bertahan demi lingkungan, bertahan demi nama baik, mungkin akan terlihat ideal di mata orang lain, tapi apa gunanya membahagiakan perasaan orang yang kadang kala kastanya ya cuma di kursi penonton.

Pada kenyatannya, saya banyak melihat, orang-orang yang kemarin terlihat jatuh, terpuruk, mungkin dicibir bahkan mungkin dikasihani saat memutuskan bercerai, ternyata jauh lebih bahagia saat melepaskan satu sayapnya. Malah lebih bisa terbang jauh dan tak jarang menemukan pasangan sayap dengan warna yang begitu senada.

Anak-anak yang tadinya dikhawatirkan masyarakat akan terganggu kejiwaannya, ternyata bisa juga bangkit. 

Pastilah ada yang terluka dari sebuah perceraian, ada hati yang menangis, kecewa, malu, tapi waktu yang akan menghapusnya.


Karena kebahagiaan kalau bukan kita yang memperjuangkan siapa lagi. 

Balik ke kabar perceraian Ahok-Vero. 

Tentu banyak yang menyayangkan, tapi kita ini cuma penonton, mari sama-sama doakan, untuk pasangan-pasangan di luar sana, untuk kita, semoga diberi kekuatan dan semangat dalam menjalani pernikahan.

Terima kasih kita ucapkan untuk pembelajaran dari pasangan-pasangan hebat di atas, bahwa pernikahan dan perceraian adalah sebuah proses dalam hidup, sehingga kita-kita ini nih yang masih nyinyir sama orang-orang yang belum menikah, alih-alih ngurusin urusan jodoh orang mending mikirin bagaimana merawat cinta dan komitmen bersama pasangan.

Bagi orang-orang yang masih menganggap perceraian adalah sebuah akhir, kita juga bisa belajar dari pasangan-pasangan di atas, kadangkala malah perceraian bisa jadi merupakan awal hidup yang lebih baik, dan menjadikan mereka orang-orang yang lebih baik di masa datang.

Dan bagi saya pribadi, banyaknya kasus perceraian dan mengetahui lebih dalam sebab-sebab orang bercerai setidaknya membuat saya yang super duper kepo ini sedikit belajar untuk mengerem pertanyaan " Kenapa??? kenapa?, Siapa yang salah?, siapa yang menggugat"

Karena selain Life Happens, kemungkinan Shit Happens pun ada.

Stop kepo sama orang bercerai ya gengs. Doain aja mereka.









Menikah Dengan Yang Selevel

Thursday, January 4, 2018



Dulu pas mas Teguh melamar saya, saya sempet ngajuin pertanyaan

" Mas sebelum sama aku, pernah pacaran ngga? atau pernah dikenalin dengan cewek lain?"

Kenapa saya nanya begini?. Karena di lingkungan pekerjaan mas Teguh tuh lumrah banget proses perjodohan. Maklum di tempat kerjanya banyak perantau jadi biasanya atasannya suka membantu ngenalin ke orang yang dirasa pantas gitu buat dijodohin.

" Pernahlah dek, beberapa kali "

" Trus? Kok ngga lanjut?"

" Ya gimana, yang dikenalin ke mas itu anak-anak pejabat, ngga mau ah, mas bukan level mereka"

Hahahahaha, saya langsung cembetut.

 " Jadi maksudnya levelku itu di bawah ya, makanya mas niat banget nikah sama aku, mau menjajah ya?" Tetiba sewot, wakakakaka.

( Baca : How I Met My Hubby )

Setelah ngobrol panjang lebar dengan mas Teg, ternyata maksudnya itu  saya dan doi itu sekufu.

Sekufu itu maksudnya kurleb samalah level keluarganya. Baik dari segi ekonomi, gaya hidup, pendidikan, agama. Menurut mas Teguh, keluarga dia dan keluarga saya dalam banyak hal itu mirip. Kami sama-sama berasal dari kota kecil, background kerjaan ortu kami sama. Bapak mas Teguh itu guru, ibu saya juga guru. Pendidikan kami juga sama, ngga njomplang, selevellah dalam banyak hal..

Hmm, saya jadi mikirin perkataan mas Teguh itu lagi sekarang, gegara ngobrol sama Gesi soal pernikahan. Dan saya mengaminkan banget apa yang dibilang mas Teguh.



Menikah itu memang bukan perkara mudah sih ya. Dalam pernikahan itu ada dua sosok yang niatnya hidup bersama. Maka memang jauh lebih mudah kalau latar belakang kehidupannya ngga njomplang-njomplang amat.

( Baca : Menikah Atau Tidak )

Saya terkesan banget dengan sebuah pecakapan di film Sabtu Bersama Bapak. Bunyinya kira-kira begini

“Membangun sebuah hubungan itu butuh dua orang yang solid. Yang sama-sama kuat. Bukan yang saling ngisi kelemahan. Karena untuk menjadi kuat adalah tanggung jawab masing-masing orang. Bukan tanggung jawab orang lain”

Walau di sini arah quote itu lebih ke soal finansial, tapi relate juga ke masalah sekufu tadi. Karena pernikahan itu akan jauh lebih mudah saat effort untuk beradaptasi dengan kehidupan pasangan dialihkan untuk maju bersama.

Intinya, ya kalau kita tuh nyari pasangan hidup yang pas awal start bisa sama-sama gandengan mencapai tujuan keluarga. Energinya difokuskan kesitu, bukan ke hal lain.

Saya ngga bilang kalau ngga selevel atau sekufu pernikahan bakal ngga berhasil lho. Karena yang namanya jodoh kan bukan kita yang atur. Siapa yang bisa nolak kalo Cinderella dilamar pangeran ye kan?. Tapi perlu usaha lebih keras untuk bisa menyatukan dua orang yang ngga sekufu atau selevel.

( Baca : Tentang Jodoh )

Gimana coba maksudny?

Level Ekonomi, Gaya Hidup dan Background Keluarga

Saya bayanginnya gini. Misal yah ada perempuan anak pejabat yang terbiasa hidup mudah. Kemana-mana diantar supir, pembantu di rumah 13 belas orang, beda nyuci, masak, nyetrika, beresin rumah, bersihin WC,terbiasa semua dibatuinlah, trus jajan aja sehari dikasi 300 ribu, ngopi harus di Starbak. Kemudian menikah dengan seorang pria yang orangtuanya guru, hidup sederhana, apa-apa dikerjain sendiri, ke sekolah ngangkot, jajan di kantin, 300 ribu buat sebulan.

Saat mereka menikah, maka hal pertama yang perlu dilakukan adalah adaptasi gaya hidup dulu. Kemungkinan yang akan terjadi, si istri bakal minta fasilitas hidup layaknya yang diberikan orangtuanya selama ini kepadanya. Even gaji suaminya mungkin gede pun, kemungkinan tetap akan ada penyesuaian di sini.

Misal bagi si suami, ngasih uang bulanan 10 juta itu udah gede, ekspektasi dia uang segitu cukup untuk makan, make up dan tetek bengek rumah tangga sehari-hari. Si istri yang biasa jajan 300 ribu sehari, ya uang segitu mungkin cukup tapi untuk belanja doang. Kebutuhan ngafe, pulsa, make-up harusnya di luar itu.

Atau sesederhana, bagi si suami belanja baju itu ya di Matahari aja udah oke. Bagi si istri, baju itu yang paling penting nyaman dan harus bermerk, yang sebiji aja harganya sejutaan.

Dalam hal ini saja, perlu usaha saling  mengerti banget. Karena sebenernya ngga ada yang salah. Soalnya gaya hidup selama ini memang beda.

Si suami harus maklum bahwa si istri mungkin ngga ngerti bahwa ngopi itu ada lho yang enak cuma 15 rebuan, ngga harus keluar 50 ribu untuk secangkir doang. Sementara si istri juga harus ngerti bahwa suami yang terbiasa hidup sederhana pengen setiap rupiah yang dikeluarkan itu dipikirin banget manfaat dan peruntukannya.

Jadi bahkan pengertian hemat dan boros mereka bisa beda.

Masih inget sinetron Pernikahan Dini ngga?

Di situ ceritanya kan si Dini anak orkay, trus si Gunawannya anak kampung gitu yang akhirnya jadi supir taksi. Pas si Gunawan gajian pertama kali, dengan gembiranya ngajak si Dini belanja ke supermarket dan ngomong " Aku baru gajian, kamu bisa belanja sesukamu"

Dan wow, gaji sebulan abis buat belanja yang bahkan ga cukup untuk seminggu. Karena bagi si Dini, belanja itu ya jajan Coca Cola, coklat, roti. Di bayangan si Gunawan, belanja itu ya beras, minyak gula. Pulang-pulang mereka bertengkar.

Ini bakal terjadi di soal belanja apa aja. Mulai dari beliin makanan untuk anak, beli perlengkapan bayi, milih rumah, beli kendaraan. Huuuft. Munkin butuh waktu bertahun sampe keduanya bisa berada di level yang sama.




Level Pendidikan

Level pendidikan ini ngga melulu soal gelar, tapi memang paling mudah dilihat ya dari pendidikan yang sudah dtempuh.

Kalau yang satu S2, yah minimal pasangannya kalo bisa S1. Biar obrolannya masih nyambung. Kalo yang satu S2, trus pasangannya tamatan SMA. Ntar diajak ngomongin ekonomi global eh istrinya cengok. Diajak ngobrol politik, istrinya cuma tau dari share-share-an grup WA dan facebook, kan susyeh ya. Mungkin awal-awal bisa menyesuaikan, dengan si suami, ngobrolnya yang ringan-ringan, tapi namanya orang kan butuh temen ngobrol, dan sebaik-baik temen ngobrol itu seharusnya pasangan kita.

Ngga heran kan, banyak kejadian perselingkuhan karena salah satu menemukan temen ngobrol yang pas di tempat kerja. Karena di rumah istrinya lebih hapal sama berita Jejedun dan sepak terjangnya. Diajak becanda soal politik ngga ketawa, karena ngga ngerti dimana lucunya. Huhuhu kan ngga asik yah.



Level Agama

Ini agak sulit dilihat kalau menilainya hanya berdasar penampilan. Harus dari proses mengenal sampai ke cara berfikir.

Misal si istri berjilbab, pakaian tertutup, sopan tapi cara berfikir agamanya cenderung liberal, dalam arti menganggap semua agama tujuannya baik, maka ngga perlu membeda-bedakan teman.

Dapat suami yang level agamanya sebenernya juga ngga jauh-jauh amat bedanya dengan dia. Tapi  dulunya full ikutan liqo, mabit, kajian islami dengan cara berfikir " pokoknya apa kata ustadz kita harus ikuti saja"

Ini imbasnya ngga hanya ke soal pandangan terhadap pergaulan ke orang lain tapi bisa sampe ke ngambil keputusan cara membesarkan anak,  nyekolahin anak, milih tempat tinggal, milih merencanakan keuangan keluarga segala.

Ngga menutup kemungkinan masalah sekolah anak aja bisa berantem. Si istri maunya anaknya sekolah internasionallah, si suami pengen pokoknya sekolah Islam.

Si istri maunya untuk planning keuangan pake cara investasi. Si suami anti dengan segala bau-bau investasi dan segala hal yang berhubungan dengan bank.


Waaah banyaklah hal yang bener-bener harus disesuaikan saat memutuskan menikah dengan orang yang berbeda level.

( Baca : Faktor Kebahagiaan Keluarga )

Itu baru antara si suami dan istri. Belum ke soal keluarga.

Mungkin pas mengunjungi rumah ortu. Dia yang biasa tidur di spring bed King Koil, tetiba pulkam ke rumah ortu kita yang kamarnya aja cuma dua, mana tempat tidurnya pake kapuk lagi. Bisa-bisa tiap lebaran, demi menjaga kenyamanan pasangan kita lebih milih nginep di hotel. Bukan karena malu atau apa, tapi ya karena faktor kebiasaan.

Belum soal rikuhnya ortu pas ketemu besan.

Dan yang terpenting dari semua itu, kita punya hak bicara ngga ntar baik di keluarga sendiri ataupun di keluarga besar dia? Bakal diremehin ngga sama om, tante, oma, opanya.

Kalau kita siap sih ya no problema

Hahaha mungkin saya overthinking. Tapi melihat pengalaman orang-orang sekitar yang menikah dengan level yang sungguh jauh berbeda, saya bisa ambil kesimpulan. Bahwa perlu usaha ekstra keras agar bisa bertahan di pernikahan seperti itu. Korban perasaan udahlah pasti, plus harus memiliki kemauan keras untuk mengimbangi pasangan jika ngga mau ketinggalan di belakang atau di bawah.

To sum up postingan ini, dari sudut pandang saya pribadi, menikah dengan siapapun baik selevel atau beda level, idealnya lakukan wawancara terfokus (astaga istilahnya) pra nikah agar tau hal-hal yang bisa kita tolerir atau tidak dan untuk mengukur seperti apa perbedaan level tersebut bisa kita hadapi.

Apakah kita tidak akan minder?

Apakah kita bisa cuek dengan perbedaan tersebut?

Apakah pasangan adalah orang yang akan mau menurunkan levelnya untuk mencapai posisi square?

Atau sebaliknya apakah kita atau pasangan mau sama-sama berusaha mengupgrade diri untuk menyesuaikan level pasangan kita?

Apakah kita dan pasangan mau berubah satu sama lain agar bisa sesuai kehidupannya?

( Baca : Segabruk Pertanyaan Sebelum Menikah )

So untuk pasangan yang jodohnya orang yang berbeda level.

Jika dirimu yang levelnya lebih tinggi.


  • Ingat-ingat bahwa keputusanmu menikahinya bukan soal status ekonomi, pendidikan atau gaya hidupnya. Tapi kamu menikahinya karena sesuatu di dirinya yang membuatmu mencintainya.
  • Maklumi jika dia akan kaget, shock, mungkin ga seide denganmu 
  • Jangan sekali-kali meremehkan pilihannya, meremehkan keluarganya. Bersikaplah seolah kau biasa melakukan apapun yang biasa dilakukannya.
  • Tanya pendapatnya saat akan memutuskan sesuatu. Kasih tau alasannya dan jelaskan jika ia tidak menangkap maksud baikmu. Karena saat kalian berbeda pendapat bisa jadi itu hanya karena ia tidak tahu.
  • Karena lebih gampang menurunkan level dibanding menaikkan, maka dirimu adalah orang yang seharusnya paling bisa menyesuaikan adaptasi di keluarga.
  • Jika, kamu si istri, sesuaikan gaya hidupmu dengan penghasilannya, atau berbuatlah sesuatu agar gaya hidupmu tidak bergeser jauh.
Jika dirimu level yang lebih rendah

  • Tanya apa kebiasaan dia di keluarga, cari tahu, kalau masih bisa diikuti lakukan, kalau ngga bisa - kompromikan.
  • Jangan paksakan dia hidup dengan caramu, tapi kenalkan bagaimana hidup caramu, lihat apa pendapatnya. 
  • Jika kamu si suami, pastikan saja dengan hidup caramu pun akan fun juga.
  • Tetap jadi diri sendiri namun lakukan penyesuaian-penyesuaian seperlunya.
Dan yang pasti, lepaslah bayang-bayang keluarga masing-masing. Muailah hidup sebagai diri kalian yang memiliki tujuan sama dalam pernikahan.

Duile gw sok iye banget ngomongnya. Ya gw ngomong gini mah enak yah, karena pada kenyataannya saya sama suami sekufu banget, jadi memasuki dunia pernikahan masalah perbedaaan model di atas ngga ngalami. Ini semata berdasar cerita orang-orang yang punya pengalaman Cinderella nikah dengan si pangeran atau si rakyat jelata nikah sama si putri kesayangan.


Karena banyak pernikahan kandas bukan soal cocok atau tidak cocok, cinta atau tidak cinta, tapi lebih ke hilangnya perasaan pride pada salah satu sehingga memutuskan untuk pergi mencari seseorang dimana ia bisa menjadi diri sendiri.






Custom Post Signature