Identitas Dunia Nyata vs Dunia Maya

Saturday, September 30, 2017

If We Have no identity apart form our jobs,
We are truly vulnarable
Baca quote di atas di blog mba Ira, jadi kepikiran mau nulis tema yang sama.

Tadi pagi temen kantor tiba-tiba nyamperin saya , trus dia cerita bahwa kemarin dia ikut acara kantor di sebuah hotel. Pesertanya itu pelaku kuliner di Medan dan orang-orang e-commerce dari Jakarta . Trus kata doi, di sana ada yang nanyain saya " Mba Windinya kok ngga ikutan mba? Mba Windi kan orang BRI". Doi sempet bertanya-tanya yang dimaksud itu Windi saya atau bukan. Jadi dia nanya, kok kenal sama saya. " Ya kenal mba, mba Windi itu kan blogger, dia yang nulis tentang Medan Napoleon, trus nulis soal parenting juga".

Ujung-ujungnya rekan kerja saya ini tadi nanya. " Bu Windi emangnya apa sih kerjaannya?, kok orang e-commerce kenal sama bu Win?"

Hahahahaha, saya ketawa ketiwi dengernya.

Jujur aja selama ini saya ngga pernah ngasih tau soal blog saya ke temen kantor. Ya ngapain coba, wong blog saya isinya banyakan gejenya. Ngga cuma soal blog bahkan untuk sosmed saya pribadi, saya tuh tertutup banget sama teman kantor.

Dulu temen FB saya tuh isinya cuma sesama blogger, temen kuliah dan temen seangkatan masuk PPS BRI. Udah itu aja. Keluarga ga ada, kecuali keluarga inti ya, apalagi temen kantor, auk ah males.

Bukan karena ada yang disembunyiin, tapi saya memang pengen aja di dunia maya itu ya saya dikenal sebagai diri saya tanpa embel-embel kerjaan. Karena hobi saya ngeblog, ya pengen dikenal sebagai blogger aja. Makanya dulu isi postingan FB saya sama sekali ngga ada nyinggung-nyinggung soal kerjaan. Isinya kalo ngga share link, ya info lomba, atau status-status seputar ngeblog. Dan saya merasa bebas hahahaha.

Makanya saya pernah kaget saat suatu hari teman kantor di Cabang lain nun jauh di sana tiba-tiba nge-WA, sambil ngasih link tulisan ke saya " Mba Win, bukannya ini kamu ya, kamu nulis blog?"

Saya tentu saja kaget, entah bagaimana ceritanya tulisan saya bisa nyampe ke dia.

" Iya mas itu blogku, kok bisa nyampe ke kamu sih"

" Ngga tau, ini udah seIndonesia raya kayaknya mba, wong di beberapa grupku share ini semua"

Buru-buru cek statistik blog, wah tiba-tiba dalam satu malam postingan saya udah dibaca kurleb 10 ribu orang, SATU MALAM,  aaaw tengsin berat. seneng tapi malu, malu tapi tengsin. Besok paginya pas ngantor, ketemu pak Pinwil di tangga trus disapa " Win, kamu penulis ya, tulisanmu sampe di WA saya"

" Hwaaaaa, mamaaaaaa pengen nyungsep ke kolong", sejak itu di kantor pada tau saya ngeblog, dan sering dipanggil mba blogger, xixixi.

Beberapa bulan belakangan, saya mulai membuka akun sosmed saya, baik FB maupun instagram. Temen kantor yang entah bagaimana kok bisa nyasar ke fb saya pada nge-add. dooh akoh kan jadi galau, mau ignore piye, mau approve takut kebebasanku terbelenggu, halah.

Dan bener aja nih, belakangan jadi mikiir banget mau posting apa-apa. Akhirnya malah banyakan posting soal kerjaan. Hal yang dari dulu ngga pernah saya lakukan. Ya udah sekalian kepalang basah, yo wislah Sosmednya dijadiin branding diri sebagai banker blogger aja hahahah.

Dan ternyata seru juga. Walau ya ada risiko sih, bawahan di kantor jadi tau betapa alaynya ibunya ini, saya mah cuek beibeh aja. Memang beginilah dirku apa adanya, mau digimanain lagi yah. Tapi mungkin ntar kalau saya mulai merasa ngga nyaman kayaknya saya bakal unfriend-unfriend lagi :).

Kenapa sih kok seolah-olah saya mau memisahkan identitas dunia maya dan dunia nyata?

Kemarin baca di blognya mba Ira, ternyata ngga cuma saya yang seperti ini, mba Ira-blogger junjunganku juga sebelas dua belas kayak saya, memisahkan kehidupan kantor dan kehidupan medsosnya.

Alasannya kurleb sama, karena saya merasa butuh identitas lain di luar identitas saya sebagai pegawai bank. Piye yo bilangnya. Bagi saya sih penting banget memiliki hal lain yang kita kerjakan dan tekuni di luar rutinitas kita sehari-hari. Kalau sebagai banker mah, kan identitas saya melekat di perusahaan ya. Saya ngga pengen aja, identitas saya tuh ada karena saya bekerja di perusahaan itu thok. Lha ntar misal saya ngga kerja lagi disitu , saya bakal kehilangan identitas pribadi. bisa gamang.

Sering kan lihat orang yang pas masih kerja petantang petenteng, giliran pensiun atau udah ngga kerja lagi, masih merintah-merintah orang karena ya itu dia ga punya identitas lain, jadi dirasanya semua tempat ya kayak kantor. Kan sedih ya kalo gitu.

Sedih dan nyebelin sih tepatnya.

Ada juga, yang bahkan di lingkungan rumahnya pun dia ngga bisa nigggalin identitas pekerjaannya. Merasa masih sebagai manajer, sebagai kepala cabang, sebagai direktur pas di komplek rumah, padahal ya opo rek orang mah mana mau ngerti apa jabatan kita di kantor yak.

Nah seperti itu, pengennya, orang di luar kantor itu taunya ya saya sebagai windi. Windi doang tanpa embel-embel kerjaan di belakangnya, jadi ibaratnya saya tuh membranding diri sendiri , punya personal branding pribadilah. Ya windi yang blogger, yang suka ceritain kelakuan anaknya di blog. Begicu.

Memiliki kehidupan atau hobi atau kegiatan lain di luar pekerjaan tetap itu baik untuk kesehatan jiwa dan raga, biar hidup ga monoton dan menjaga keseimbangan hidup.

Capek di kerjaan kantor, refreshkan dengan ngeblog. Bosen ngeblog, geber di kerjaan. Ada yang aneh dan ajaib di kantor,ngomel di blog . Pusing invoice dari agency ga kunjung masuk,cairkan uang cuti. Ngurang-ngurangi stresslah, ahsek.



Makanya saya bilang nih sama pembaca blog ini, yang saat ini belum punya hal lain di luar kerjaan pokok, ayo mulai cari kegiatan, hobi atau passion yang diseriusin. Diseriusin maksudnya dijadikan rutinitas juga. Jadi kamu ngga sekedar pegawai kantor pajak, tapi juga penulis di kompasiana misalnya. Atau kamu ngga hanya PNS di kantor walikota, tapi juga pemilik IG yang isinya berbagai foto kue-kue cantik hasil buatan tanganmu. Apalah terserah sesuai minat kita. Nyenengin banget pastinya.

So, setelah beberapa tahun ngeblog dan menjadikan sosmed sebagai dunia kedua saya, saya merasa identitas saya sebagi windi yang bukan pegawai bank udah lepas, identitas sebagai bloggernya udah kuat, makanya mulai pede approve-approve rekan kerja di sosmed hahahaha. Mau dikenal sebagai blogger atau sebagai banker udah sama aja bagi saya.

Trus sempet kepikiran, sayang juga yah kalau hal-hal di pekerjaan yang sebenernya bisa banget saya share ke orang lain tapi saya keep hanya karena males orang tau apa pekerjaan saya?. Makanya mulai tahun lalu tuh saya bikin kategori khusus di blog , ada banker's life yang isinya soal kerjaanlah, kegiatan kator atau share produk-produk perbankan yang sifatnya massal dan dipakai orang banyak. Sekalian aja jadi banker yang ngeblog. Bahkan isi IG saya beberapa udah mulai relate sama kerjaan, walau ngga sering-seringlah.

Ngga enaknya tuh sekarang, setiap ada yang nanya atau komplain soal bank, saya dimention terus, huhuhuhuhu. Harus menjawab segala pertanyaan apalagi komplain di status fesbuk orang itu kan bikin harus mikir yak, jadi kadang berasa punya job tambahan sebagai complain handling di dunmay, naseblah.

( Baca : Sterotype Banker )

Jadi sekarang tuh sering banget diinboxin orang yang nanya soal ATM ketelenlah, ATM ilang, ngurus BPJS, tilang, kredit, deposito, biaya transaksi, semuaaa deh. Ya kan mereka ngga tau saya kerjanya di bagian apa, taunya kerja di bank aja, maka tau semua hal soal bank, LOL.

Sedikit banyak sekarang jadi was-was sendiri, khawatir orang menempelkan image kantor saya ke diri saya. Semoga ngga gitu deh.

Kalau ditanya, lebih suka dikenal sebagai pegawai bank atau sebagai blogger?

Hahaha suka dua-duanya. 

Bah standar kali jawabanmu butet.

Kalau kalian piye, memisahkan identitas dunia nyata dan dunia maya, atau sosmed kalian ya memang isinya tetangga, keluarga, rekan kerja, dan circle sehari-hari?







11 comments on "Identitas Dunia Nyata vs Dunia Maya"
  1. Aku pun dulu begitu. Gak mau nyebut merk tempat bekerja di blog, dan gak mau cerita tentang blog di kantor atau lingkungan rumah.

    Tapi lama2 mereka tau juga hahaha. Padahal udah gak pake url yg berhubungan dengan nama, dan gak nyebut nama asli di blog.

    Setelah resign, baru deh berani nyebut blog. Karena skrg orang taunya profesi aku itu blogger.

    Kalo aku sih lebih bangga nyebut diri:
    Mompreneur of 2 cookie monsters 🙂

    ReplyDelete
  2. Saya sih nempelin profesi juga di about me, karena si pekerjaan saya juga sedikit banyak mempengaruhi apa yang saya tulis di blog. Tapi soal detail kerja dimana sih ngga aku share. Bahkan akun linkedn juga ga mau kutempel di blog

    ReplyDelete
  3. wah sepertinya saya termasuk yang tidak memisahkan dunia nyata dan dunia maya deh mbak he he he, tapi saya punya dua akun FB, nah yang akun pribadi ini yang saya batasi teman2nya, kalo yang akun dagangan mah .. siapa aja boleh nge-add he he he

    ReplyDelete
  4. Hihi sama Mba, saya juga males app twmen kantor, app nya pas udah resign aja, sosmed buat branding diri sih share link n hobi kita

    ReplyDelete
  5. Saya termasuk yang sangat membatasi bercerita tentang pekerjaan, Mbak. Karena ada etika ke klien dan instansi yang harus dijaga.
    Kalau di sosmed, identitasnya asli, pertemanannya beragam dari saudara, teman, rekan kerja dan blogger. Tapi kalau tetangga, kayaknya tidak ada yang berteman di sosmed, he.

    ReplyDelete
  6. karena Iyah belum kerja kali ya kak, tapi karena dari komunitas ya semuanya campur-campur, di kampus banyak temen se komunitas blog juga, di komunitas lain juga taunya iyah kuliah di x gabung di komunitas blog y gitu deh. walau gak di niatin mau misahin atau enggak yah sudha terjadi, hehehe

    ReplyDelete
  7. awak juga dulu sempat misahin circle juga kak, tapi lama lama malah jadi campur aduk yaudah la apa boleh buat gitu.


    ngomong ngomong, kalau ATM ketelen solusinya apa ya kak? XD

    ReplyDelete
  8. kalau saya tipe cuek dan malas bikin identitas beda, jadi kalau ada yang tahu isi blog atau socmed lain saya ya biarin aja. kalau mereka mau judge juga biarin aja. jujur saya lebih takut judgement dari orang - orang terdekat hehe.

    ReplyDelete
  9. Dulu pernah kerja dan sekarang memilih jadi irt ... Walau kadang males buat cerita masalah kerja dulu. Saya tetap share karena mikirnya, bisa manfaat buat yang lain infonya. Dan skrg sebagian teman taunya saya jadi blogger plus irt hehehe... Thanks ya mba sharingnya.

    ReplyDelete
  10. Mm.. Kalau aku ini disebutnya apa ya? Memisahkan atau menggabungkan?
    Yang pasti yg aku tulis di blog biasanya yang memang tidak sempat diobrolkan di dunia nyata maupun medsos.
    Lingkaran pertemanan karena blog juga beda sih dengan medsos. Tapi kan sering juga share link blog ke medsos :)

    ReplyDelete
  11. kalau saya identitasnya di dunia nyata dan di dunia maya sama aja mbak.. teman temannya sebagian kenal sebagian tidak.. menjalin pertemanan dan berbagi kebaikan aja mbak..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature