Tips Melakukan Perjalanan Dinas Untuk Ibu Menyusui

Thursday, September 1, 2016
Tips Melakukan Perjalanan Dinas Untuk Ibu Menyusui


Sebagai ibu bekerja, mau ngga mau pasti suatu saat akan behadapan dengan yang namanya perjalanan dinas. Perjalanan dinas ini biasanya adalah suatu hal yang ditunggu-tunggu lho. Saya mah hepi banget kalau dapat SPJ (Surat Perintah Jalan) dari kantor. Karena artinya bakal jalan-jalan gratis dibiayai kantor, yipiiie. Padahal jalan-jalannua cuma di bandara,hotel,kantor doang xixixi.

Tapi itu dulu sih sebelum punya anak. Begitu udah punya anak apalagi saat masa menyusui, yang ada biasanya saya bakal menghindar untuk dinas luar kota. Kalau ngga perlu-perlu amat, minta digantiin aja sama rekan kerja lain, soalnya rempong sih yak. Harus mikirin anak yang ditinggal, trus mikirin harus pumping selama perjalanan, hwaaa aku males pusing.

( Baca : Untukmu Ibu Yang Gagal Memberi ASI Eksklusif )

Tapi, terkadang ada tugas yang memang ngga bisa diwakilkan atau digantikan orang lain. Kayak kemarin tuh saya harus monitoring sekaligus kunjungan ke debitur menunggak di Kanca binaan saya. Ngga mungkin digantikan rekan kerja lain, karena mereka juga lagi punya kerjaan masing-masing. Atau ngga, saat kemarin saya harus assesment . Ya ngga mungkinlah diwakilkan, wong yang mau diwawancarai saya. Ya udin, berangkatlah saya.

Karena anak kedua, si dede Divya masih menyusui, jadi saya perlu melakukan persiapan dulu nih sebelum meninggalkannya, biar semua aman terkendali, sayanya bisa melakukan pekerjaan dengan baik, keluarga yang ditinggal di rumah juga baik-baik saja selama ditinggalkan.

Beberapa hal yang perlu dipersiapkan:

SEBELUM BERANGKAT

1. Persiapkan Mental

Lhaa macam mau kemana aja kau butet.

Ini ngga main-main bu ibu. Meninggalkan anak untuk dinas luar kota itu beda dengan ninggalin anak untuk kerja biasa. Soalnya biasanya kan mereka malam bobo sama kita, jadi jangan sampai juga anaknya kaget.

Kalau saya, alhamdulillah si Tara udah sering bobo dikelonin papanya,jadi ga masalah banget dia kalau saya ngga ada. masih bisa sayang-sayangan sama papanya.

Kalau dede Divya biasanya kan bobo sambil dinenenin sama saya. Nah untungnya dede Divya ini anaknya fleksibel banget. Pilihan doi bobo itu ada dua cara. diayun atau dikelonin saya. Jadi ya kalo saya pergi tinggal pakai cara kedua, bobonya diayun sama wawaknya,habis perkara, dudududu daku bisa pergi dengan senyuman.

Nah persiapan mental yang saya maksud disini, emaknya jangan menye-menye mau ninggalin anak. Sepanjang ada orang yang dipercaya, entah itu neneknya, mbanya atau papanya dong yah,ya udin ngga usah parnoan,biasa aja ngga usah kepikiran banget. karena katanya, katanya lho ya,kalau emaknya kepikiran terus ntar anaknya malah rewel. Selama ini anak-anak saya alhamdulillah baik baik aja sih,mungkin karena saya yang selow dan mempercayakan mereka sama Allah dan mba nya, wawaknya, plus suami.

Napa suami disebut terakhir? ngga papa sih biar enak aja nulisnya, LOL.

2. Pastikan Stok ASIP Cukup Selama Perjalanan 

Ini wajib dipersiapkan untuk ibu-ibu yang tidak punya stok ASIP berlimpah, alias pumping hari ini untuk konsumsi besok. Kayak saya nih, stok di kulkas tinggal palingan 10 botol, jadi memang keberlangsungan ASIP Divya harus disupply tiap hari. Kalau 10 botol itu paling cukup untuk 2 hari doang, jadi sebelum berangkat, saya kebut di Sabtu Minggu (biasanya kan berangkat dinas di hari Senin). Kalau tersedia 15 botol, udah aman deh untuk stok 3 hari.

3. Perlengkapan Menyusui

Selain bawa pakaian dan kebutuhan dinas, saya juga harus membawa segala peralatan tempur pumping. Karena kalau dinas gini kan waktu terbatas yah, jadi saya bawa breastpump yang elektrik biar cepet pas pumping. 

Kalau hanya 2-3 hari saya cukup bawa cooler bag yang selama ini saya pakai, soalnya cooler bag saya kan lumayan gede, bisa menampung sampai 15 botol ASIP. Tapi kalau buat ibu-ibu yang cooler bagnya kecil, bisa juga bawa cooler box, Tapi rempong sih, saya males, xixixi. 

Biar gampang, bawa plastik ASIP aja. Tapi kemarin saya ngga bawa plastik, soalnya ngga sempet beli (males sih tepatya), jadi saya bawa botol aja.

( Baca : 7 Perlengkapan ASIP Yang Harus Dimiliki Ibu Bekerja )

4. Perhitungkan Waktu di Perjalanan 

Ini berkaitan dengan jumlah ice gel yang harus kita bawa. Soalnya kan kita ntar bawa ASIPnya di cooler bag selama perjalanan. Kemarin itu saya pergi dengan angkutan kereta api, dengan lama perjalanan selama 5 jam. Maka saya bawa ice gel 4 buah.

Saat ke Jakarta, dan naik pesawat saya juga bawanya 4 biji ice gel. Perkiraan waktunya, 2 jam perjalanan pesawat plus perjalanan dari kantor ke bandara dan waktu tunggu di bandara juga.

5. Packing Yang Tepat

Sebenarnya kalau di Indonesia belum terlalu ketat mengatur soal membawa ASIP. Saya pernah baca cerita dimana seorang ibu disuruh membuang ASIPnya karena aturan penerbangan tidak membolehkan membawa cairan dalam jumlah besar ke atas kabin.

Kalau saya pribadi , cooler bag dan ASIPnya saya masukin ke dalam koper.

Jadi, koper saya kan yang ukuran 20 inch   atau berapa, yang kecil gitu. Karena perjalanan dinasnya cuma 2-3 hari bawaannya juga ngga banyak. Yang saya bawa itu cuma ini :

  • Baju kerja atasan 2 potong
  • Celana panjang hitam 1 potong
  • Baju tidur 1 potong
  • Pakaian dalam
  • Make-up
  • Mukena parasut
Untuk perlatan mandi saya ngga pernah bawa, karena biasanya kan udah disediain hotel. Nah karena koper saya yang model hard case gitu, dimana dua sisinya bisa diisi, jadi yang sebelah saya isi dengan perlengkapan di atas. Yang sebelah lagi saya isi coolerbag. Jadi sekoper udah memuat semua. Itu sih jaga-jaga aja, siapa tahu ngga dikasih bawa ASIP ke kabin pesawat.

Sebelum pergi susui bayi terlebih dahulu, biar PD kita kosong. Soale palingan kita bisa pumping lagi sekitar 4-5 jam berikutnya.



DI TEMPAT TUJUAN

Gitu sampai di tempat tujuan atau di hotel, setelah mandi dsb, lakukan pumping dulu sekali. 

Saya kemarin itu berangkat dari Medan jam 9 pagi. nyampe Jakarta dan nyampe hotel jam 1, langsung pumping. Simpan di kulkas hotel.

Nyampe Hotel, pumping


Kalau di kamar ngga ada kulkas titipin aja ke hotelnya di bagian dapur, mau kok mereka.

Ntar sore pumping lagi sekali, terus malam pumping lagi.

Besok pagi sebelum berangkat ke tempat acara atau ke kantor yang dituju usahakan pumping dulu.

1. Bawa Peralatan Pumping ke Tempat Acara atau tempat kerja

Iya, jadi ya kayak pas di kantor kayak biasa aja. Kemana kita pergi, bawa peralatan pumping kita. Kalau saya jadi bawa dua tas, satu tas kerja tempat laptop, satu cooler bag. Samalah kayak saya di kantor biasanya.

2. PUMPING SAAT SENGGANG

Kalau acara kantornya semacam seminar gitu , yang di dalam ruangan,gampang banget. Gunakan waktu coffee break untuk pumping

( Baca : Tips Memerah ASIP )

Kalau saya kemarin pas ke Rantau Prapat kebetulan kerjaannya mengharuskan saya ke lapangan,mengunjungi debitur. Ya gpp, tetep bawa peralatan pumping, Gitu balik ke kantor atau pas sholat zuhur,segera pumping. Simpan asip di cooler bag. Kalau sempet mampir ke kantor boleh juga titipin di kulkas kantor,asal jangan lupa ngambilnya ntar ya.

Poloke intinya, walau wara wiri kesana kemari tetep usahakan pumping, tapi sesuaikan aja sama waktu dan kegiatan kita.

Selesai kerjaan, balik hotel pumping lagi.

3. Perhatikan tempat Penyimpanan ASIP

Saat malam jangan lupa simpan ice gel di freezer hotel biar besoknya sudah beku saat kita bawa pulang ke rumah.

KEMBALI KE RUMAH


Kemasi seluruh bawaan jangan ada yang tertinggal. Untuk ASIP dipacking belakangan biar awet dinginnya.

Susun asip di cooler bag, tutup dengan ice gel, pastikan tertutup sempurna kemudian masukkan lagi ke koper, itu kalau saya sih. Kalau pakai cooler box ya tinggal dibawa atau ditenteng aja.

ASIP dua hari

Begitu sampai di rumah, ingat hal pertama yang dilakukan urus dulu tuh si ASIP. jangan malah ngerjain yang lain. Masukin ke freezer.

Yo wis, kembali ke rutinitas biasa aja lagi.

Alhamdulillah kemarin saya ngga mengalami kendala berarti selama perjalanan dinas sebagai ibu menyusui.

Anak saya juga baik- baik saja selama ditinggal. Malah pulang dari dinas, saya bawa stok ASIP yang lumayan buat dede Divya.

Jadi bu ibu yang sedang menyusui. Kalau mau bepergian ke luar kota dan meninggalkan anak di rumah saat anak masih menyusu, asal tau cara menyiasatinya insha Allah semua aman terkendali kok.

Semoga tips melakukan perjalanan dinas untuk ibu menyusui ini bisa menjadi gambaran ibu- ibu yang mau melakulan perjalanan yah. Kuncinya kita tenang,percaya, dan fokus. Selesaikan semua urusan secepatnya,biar bisa kembali ke rumah secepatnya.

Happy pumping moms. happy breastfeeding.

( Baca : 11 Hal Yang Harus Dipersiapkan Ibu Bekerja Agar Sukses ASIX )



10 comments on "Tips Melakukan Perjalanan Dinas Untuk Ibu Menyusui"
  1. Packing penting banget ya, mba. Biar asinya ga cair. :)

    ReplyDelete
  2. Luar biasaa...perjuangan busui ya. Banyak pahala buatmu mba

    ReplyDelete
  3. Iiih kakak dulu aku juga kayak gt. Tapi sekarang anak udah 1 tahun lebih hd ga pumping lagi. Thanks ya tipsnya .. emang bener semua sih, aku juga mengalami soalnya hahaha

    ReplyDelete
  4. Pumping everywhere everytime ya Mak, hahaha. Aku share buat temenku yang bentar lagi lahiran ah. PNS blionya. Suka dinas2 kemana2 juga.

    ReplyDelete
  5. ahh lengkap banget tips-nya, pasti berguna banget buat ibu2 menyusui terutama yang masih sering keluar kota..

    ReplyDelete
  6. Kalau keluar kota dulu kebayankan dibuang mba :( soalnya ga kebayaang resikonya tapi tetap saya pompa meskipun tak tersimpan :((

    ReplyDelete
  7. pumping pumping pumping dimanapun dan kapanpun ya, biar gak kebuang banyak, jadi stok buat si kecil dirumah aman

    ReplyDelete
  8. Mba pompanya slama dinas disterilnya gmn??

    ReplyDelete
  9. Sy jg mau dinas ini..Thanks y mom.Btw,steril2in alat pumping gmn tuh bw sterilizer ga

    ReplyDelete
  10. boleh bawa perlatan pumping & asip ke pesawat gak ya mom?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature