5 Tips Mengatasi Baper Berkepanjangan

Thursday, September 8, 2016
Timeline fesbuk dan instagram saya lagi dipenuhi video dan postingan #ZENFON3ID. 

Yup, acara peluncuran produk barunya ASUS di Nusa Dua Bali.

Dari kemarin sih udah mulai rame, dari yang posting undangan eksklusif ASUS, sampai foto-foto di bandara yang kece abis. Tapi, tenang, sebagai blogger baperan, saya mah biasa aja melihatnya, santaaaai. 

Makin siang menjelang sore, temlen makin rame, video-video makin berseliweran, hati yang tadi dingin mulai agak hot-hot dikit. Ngga banyak kok, dikiiiiiit banget.

Sampai akhirnya, tibalah pada titik kulminasi dimana para blogger yang sedang berada di Nusa Dua memamerkan gudie bek paling keren yang pernah ada, satu unit Henpon ASUS Zenfone3 terbaru untuk masing-masing blogger yang hadir. KRAAAAK, hatiku patah, pertahanan hati jebol, pengen nangis tersedu-sedu huhuhuhu, saya envyyy, dan baper parah. Iri dalam arti positif ya bukan yang gimana gimana.

Bagaimana ngga?, seharusnya saya menjadi bagian dari kemeriahan launching Zenfone3 itu. Harusnya saya ada diantara hingar bingar Nusa Dua. 

Tapi manusia hanya bisa berencana, Tuhanlah sang maha penentu. Kalau kata Dia, kita ngga bisa berangkat, mau udah woro-woro setemlen raya, mah ya batal aja gitu. Mau yang kemarin membatin "kok saya ngga terpilih", kalau kata Allah "kamu berangkat", ya berangkat aja mak dudul, ga ada angin ngga ada hujan. 

Yah begitulah, hidup, deritanya tiada akhir, apa seeeh mbaaa.

Maaf ya pemirsah, yang punya blog lagi menye-menye.


Yup beneran dah acara ASUS ini sukses bikin baper berjamaah para blogger. Hayoo... siapa yang kemarin pada baper, coba angkat keteknya dulu.

Di balik kesedihan saya karena ngga jadi berangkat sebenarnya saya merasa kayak yang diajak ngobrol gitu sama yang Kuasa.

" Yaela sis, ngga berangkat ke Bali aja baper amat, mana tuh bukti tulisan terdahulu bahwa resep bahagia versimu, harus ikhlas dan bersyukur, ciiih manaaa???




Langsung nyadar deh, beneran , saya kok menye-menye banget, masalah hidup remahan rengginang gini dibawa ke hati, 

Jadi, bagi yang kemarin penasaran, kenapa kok saya ngga jadi berangkat ke acara paling keren sejagad temlen itu, saya cuma mau bilang bahwa semuanya karena Kuasa dan Misteri Ilahi, halah,

Mungkin saya mau disuruh buktiin omongan lambe saya ini, bisa ngga sesuai antara tulisan dan perbuatan.

Di saat orang sibuk packing, saya malah nganter orang yang ngga saya kenal ke rumah sakit.

Di saat orang berangkat ke bandara, saya malah harus duduk manis di kantor polisi, menjawab pertanyaan untuk berita acara.

Di saat temen foto-foto, saya malah wara-wiri kantor BPJS dan jasa raharja.

Dan di saat yang lain dapat gudi bek ASUS super keren, saya malah harus mikirin biaya perbaikan mobil yang penyok disana sini, plus mikirin nasib anak orang yang dirawat, semogalah cepet sembuh, pyuuuuh, hela nafas.








Kalau kata pepatah yang paling pas menggambarkan kondisi saya adalah :

Untung tak dapat diraih, malang tak dapat ditolak

Begitulah rahasia takdir. Mau rezeki udah di depan idung, kalau ngga rezeki ya ngga rezeki aja. Begitu pula, saat orang lain yang ngga mikirin apa-apa, eh bisa aja gitu ketiban rezeki akibat apa yang terjadi dengan orang lain.

Sekarang memang saatnya saya mempraktekkan meme yang dibikin diri sendiri, bahwa bahagia itu hadir saat kita merasa bersyukur dan ikhlas.

Dari kemarin udah yang baperan lihat keseruan teman-teman, tapi alhamdulillah saya juga punya teman dan sahabat yang bersedia "puk puk' in diri saya supaya mengikhlaskan rezeki yang lewat di depan mata, yang lepas dari genggaman. Makasi banget lho, buat emak emak yang udah menghibur hati emak unyu ini sampai bisa ketawa ketiwi lagi, sampai bisa ngikik-ngikik lagi mengingat kebodohan dan keabsurdan yang saya jalani beberapa hari ini.

Dan terutama suami dong ah, akang tersayang yang sambil ketawa-ketiwi tapi ngga lupa menenangkan hati istrinya yang lagi gundah gulana.

" Udahlah deeek, gitu aja disesali, kan ngga harus gratisan ke Balinya"

" Ini bukan masalah gratis ya mas, ini masalah diundang event keren yang bikin mupeng, bagus buat portofolio sebagai blogger"

" Ya udah ntar kapan-kapan kita ke Bali" masih dibujuk

" Maleeees, aku mau ketemu temen bloggernya, bukan jalan-jalannya"

" Ya udaaah, ntar kalo ke Jakarta, sana ketemuan sama mereka"

" Tapi kan bisa dapat Zenfone3 gratiiis, huhuhu " masih ngambek

" Ya udah sini sini peluk dulu", eeeaaaa.

Padahal berharapnya dijawab, " Ya udah ntar mas beliin", xixixi.

Jadi begitulah, behind the scene kebaperan saya selama beberapa hari ini. Disamping ini mah ada juga cerita lucu untuk kalangan terbatas doang.

Banyaklah pasti hikmah yang bisa diambil. Mungkin kami kurang zakatnya, mungkin juga Allah mengingatkan agar saya lebih hati-hati di jalan. Karena namanya di jalan raya itu, risikonya cuma dua, ditabrak atau menabrak, dimana mau kita di posisi manapun, ya sama aja konsekuensinya.

Plus, sebagai pengingat, supaya kalau hepi ngga kebangetan, sehingga ngga lupa diri. dan cencu saja, sebagai ujian biar saya bisa praktekin ikhlas langsung di kehidupan, ngga cuma di kata-kata doang . Self toyor banget lah.

Nah, hari ini saya udah ngga baper lagi, udah ikhlas lahir batin, udah bisa move on dari Nusa Dua Bali dan edebre-edebrenya. Dan seperti biasalah yaaaw, mau kasih tips-tip ala mamah Tara untuk menghindari baper dari segala hal

1. Berbagi Perasaan

Iya, jadi saat kita mengalami sesuatu hal yang membuat kita baper, jangan takut untuk berbagi dengan orang lain. Curhatlah istilahnya. Kadang malu juga ya mau curhat beginian , dikira kok jadi orang menye-menye banget, kayak yang masalah hidupnya paling banyak aja, padahal mah cuma remah-remah daun jeruk di toples kacang tojin doang.

Tapi ngga apa, yang namanya bercerita dan berbagi perasaan kepada orang lain itu tujuannya agar kita lega. Karena saat diceritain ternyata sesuatu yang kita anggap " Sesuatu", malah jadi hal remeh. Tapi ingat, curhatnya sama orang yang kita percaya saja ya, jangan ke sembarangan orang. Pilih-pilih juga, jangan cerita malah ke orang yang bukannya empati tapi malah ngetawain atau malah nyeritain kita di belakang misalnya.

2. Nangis

Kalau mau nangis ya nangis aja, kan lagi baper pasti sebel. Nangisnya tapi sama pasangan aja ya, sambil peluk-peluk manja, hahaha. Jangan pulak nangis di grup, malulah.  KAlau kayak kasus saya, misalnya ngga kuat lihat temlen ya udahlah ngga usah buka sosmed dulu, tapi kalau penasaran dan kepo ya ga apa juga ngintip-ngintip, tapi nangisnya di hati aja, wakakak.

3. Ikhlas

Nah setelah capek curcol, capek nangis-nangis manjah, saatnya ikhlas.

Yoi sis, ternyata yang namanya ikhlas itu buerat banget.  Apalagi mengikhlaskan sesuatu yang kita inginkan. Tapi ngga papa, walau berat harus dicoba. Kalau udah gini, segera minta kata-kata mutiara yang bisa menyejukkan hati.

" Maas, hibur adek, kasih kata-kata yang menenangkan dong"

" Apa yaaa, hmmmm ya udahlah gpp, belum rezeki namanya itu, anggap aja ujian"

Itu tuh penghiburan dari suami.

Trus dapat kata-kata hiburan dari mba Jihan

" Things happenned for a reason"

Atau kata-kata dari mak Ubii " Udah Win, dibawa ketawa aja"

Pokoke, temukanlah kata-kata yang lutu-lutu.

Kata emak blogger lain

" Semoga diganti dengan rezeki yang lebih baik"


AAMIIN.

Bantu aminin ya sodara-sodara.


4. Bersyukur

Yup, setelah bisa ikhlas, dah bisa ketawa-ketawa, jangan lupa bersyukur. Ingat lagi apa yang sudah kita miliki. Jangan diingat apa yang BATAL didapat.

Kemudian ingaaa ingaaa, yang namanya rezeki itu udah diatur sama Allah, ngga bakal tertukar dan ngga bakal salah alamat. Jadi jangan pernah menyesali sesuatu yang lepas dari genggaman, apalagi sampai nyalah-nyalahin keadaan. Ngga baik kata nenek. Yakin aja itu memang sudah demikian seharusnya. Berdoa ajalah semoga diganti dengan yang lebih baik lagi.

Siapa yang tau ya kaaan, apa yang menanti di depan sana.


5. Move On

Udah semua dilewati, biar bapernya ngga keterusan, cobalah untuk move on. Move on dari apapun yang bikin baper. Ayo berkarya lagi, ayo melangkah lagi, tenaang masih banyak hal-hal luar biasa menunggu di depan sono.


Mudah-mudahan, kalau kita bisa melakukan 5 hal itu, Insha Allah, yang tadi masalahnya terihat segede Gaban, tiba-tiba berubah menjadi seujung upil.

Percaya aja sama Janji Allah.

Bahwa Dibalik Kesulitan Pasti Ada Kemudahan
dan Allah bersama orang-orang yang sabar dan ikhlas.

Bukan begitu, bu ibuuu...................

Yuk kita nonton lagi live streaming dari Nusa Dua, wahahahah.

Dan jangan lupa ikutan Giveaway Windiland yaaaa
71 comments on "5 Tips Mengatasi Baper Berkepanjangan"
  1. Puk..puk..mak windi..sepakat mak.. Rejeki itu memang nggak ada yg salah alamat :)

    ReplyDelete
  2. Semoga nanti datang lagi rejekinya buat yang Asus Zenfone 4 Mbak Windi. :)

    ReplyDelete
  3. Udah ikhlas kan, Mbak? Ga baper lagi kan?
    *padahal sendirinya juga kaya mbak Windi, ngintip timeline blogger yang lagi pada live report. Hihii...

    ReplyDelete
  4. Mak windiii.. Sabar nggih (meskipun berat juga ngelakuinnya). Insya Allah gantinya jauh lebih baik. :)
    Biasanya habis sedih sesedih-sedihnya, nanti ada bahagia sebahagi-bahagianya. Aamiin.. :)

    ReplyDelete
  5. Ooh kecelakaan ya? Semoga segera beres urusannya ya. Maaf gak tau, soalnya cuma ngitip status doang hehehe

    ReplyDelete
  6. Puk pukk mbaa WIndiii ...
    Aku juga selalu percaya, rejeki selalu diatur oleh Allah SWT :)
    Tetaap semangaaaaaaattt

    ReplyDelete
  7. Saya pun diundang dan baper Mak ga bisa dateng. Tapi yaudah, mungkin saya disuruh jagain anak dulu hehe. Insya Allah nanti diganti dengan yang lebih baik Mak ^_^

    ReplyDelete
  8. Aamin. Di balik kesusahan akan datang kemudahan utk hati yang ihklas.

    ReplyDelete
  9. Aku lagi baper nih Mak.. Dua kesedihan beruntun di hari ini. Jadi pengingat supaya ga lalai

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah kenapa maaak.iya mak semua pasti ada hikmahnya mungkin sbg pengingat

      Delete
  10. Sabar y mba *sodorin cokelat biar bahagia trus*

    ReplyDelete
  11. Ntar ya, next launching kita hadeeer barengan wkwkwk *ngarep jugak

    ReplyDelete
  12. Eh jadi keingetan aku kemarin juga kejadian "rejeki nggak kemana" mak. Jadi kemarin event kidzan** di jakarta itu kan aku daftar dari sebelum puasa. Tadinya nggak diseleksi tapi kemudian diseleksi dan aku udah ngarep-ngarep tuh selama bulan puasa kalo abis puasa bakal ke kidzania sama anak-anak dan temen-temen blogger. Eh tapiiii abis lebaran akhirnya aku tau kl aku gak lolos seleksi, hiks bangeeet. Sebel aja kalo udah ngarep tapi nggak dapet. Yaudah akhirnya ku mencoba mengikhlaskan aja. Pas udah ikhlas, sehari sebelum event itu aku dapet tawaran dari temen blogger buat ikut ke kidzan** karena ada beberapa orang yang cancel, tapiiiiiiii pas banget waktu itu anak-anak aku kena flu singapur dua-duanya. Jadi yasudalah.. Aku tolak tawaran yang aku idam-idamkan ituuuu. Terus dalam hati langsung mikir, ternyata bener ya rejeki nggak kemana, kalo emang bukan rejeki pun, walaupun udah di depan mata juga tetep aja bakalan lewat gitu aja..

    Loh kok aku malah curhat disiniii? x) Semangat terus ya mak Windi, pasti ada hikmah dibalik semua iniiiii. Semoga semua urusan-urusannya cepet selesai juga ya maaaaaak. Dan semoga tahun depan bisa hadir ke peluncuran zenfone4 yaaaaa ;) Aaaaamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. walah sama dong ceritanya. udah di depan mata lewat. tp pasti ada hikmahnya ya mak. makasi maak

      Delete
  13. Puk puk mak, aku ini juga baperan. Paling baper kalo dinyinyirin. Tapi kl soal envy, bapernya dikit.

    Soal Bali mah aku pengen bgt, aku blm pernah ke Bali. Di sekolah pernah ada acara ke Bali tp gg diizinin ikut sama ortu, wuaaaaa
    Liat euforia asus sih ngiri pake bgt, tp aku sadar diri kl blm waktunya aku ngikut acara segede gitu, ada dech alasannya, apalagi hbis liat foto ig yg hbis jalan 15 km itu dk acara asus, duh mana saya kuat... hehehe

    Tp next, kl mmg sudah waktunya rejekinya, insyaallah ggbakal kmana kok

    Tetep semangat yaa mama tara....

    ReplyDelete
    Replies
    1. mkasj mbaaa. kapan2 ke bali yaaa dari mana ajalah hahaha

      Delete
  14. Semoga diganti Allah dengan rizki yang lebih baik yaaa maakkk :*
    salah satu hikmahnya: jadi bisa nulis post bagus dan bermanfaat gini kaaann... hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha pasti mak, ada yg bisa dipetik dr setiap kejadian

      Delete
  15. mak Windi... sing sabar yooo... Allah Maha Tahu yang terbaik buat hambanya yak... (belagu, padahal sendirinya baper... hihi)... insyaallah ada rezeki lain ya mak... amiiin

    ReplyDelete
  16. Sabar ya Mba Windiiii.. Nanti dapet rezeki yg lebih kece dari isi gudibek itu.. Aamiiinnn :D

    ReplyDelete
  17. Wah ternyata separah itu mbak, berarti ngebut banget motornya.. semoga cepet dapet gantinya ya mbak..

    ReplyDelete
  18. Di balik kesusahan ada kemudahan. Semangat ya Win.

    ReplyDelete
  19. Setuju sama "things happen for reason" yang mungkin aja reasonnya itu apa belum kebaca sekarang... siapa tau dibalik ini semua bakalan ada sesuatu yang lebih besar lagi...puk2 ya mak windi...
    Kalo aku sih ga baper, sadar diri soalnya, domain juga baru 2 minggu belinya hihihi

    ReplyDelete
  20. Lhoalah mbak, kalo ceritanya begitu sih pasti baper parah. Mari sini pukpuk berjamaah.. Semoga kita makin super sama-sama yaaa..

    ReplyDelete
  21. Puk puk Mak Windi insyaAllah semua ada hikmah dari-Nya. Cepat atau lambat psti kita ketahui. InsyaAllah rejeki tak tertukar :D #mbenerinkerudung :D

    ReplyDelete
  22. Sabar ya mak, semoga dapet ganti yang lebih keren :).

    ReplyDelete
  23. Rejeki ga pernah salah alamat mak tenang aja. Aku pun ga berangkat krn perut blendung gini ya gpp kok baper2 dikit lah hehehhe....
    Yakin insyaallah masih banyak event2 keren yg mak windi bisa ikutan. Semangaatttt

    ReplyDelete
  24. Ya Allah..
    Semoga digantikan dengan rejeki yang lebih besar lagi, mak. Semangat!!!

    ReplyDelete
  25. Kakak insyaallah bakal digantikan yg lebih. Semoga urusan cepat kelar ya

    Bagi2 dong cerita happy nya xixizii

    ReplyDelete
  26. Hemmm mba Windiii...kalau aku di posisimu pasti lebih labil deh.
    Makaai tipsnya semoga bisa aku praktekin

    ReplyDelete
  27. Sudah kuduga..pasti ngurusin anak orang. Sabar yooo...kami juga pernah ngalami. Di jalan itu, sehati-hati apapun, mobil tetap salah #eh

    ReplyDelete
  28. Panjang banget awalan ceritanya mbak, tapi intinya kena juga sih.

    ReplyDelete
  29. Jujur saya pun baper sebab tak bisa ikutan keseruan di Bali. Tapi ya gimana lagi, wong ga diundang. Hehehe. Ngenes. Tapi ya tentu mbak Windi yg lebih ngenes karena harusnya bisa berangkat tapi terhambat. Saya doain bisa dapat ganti rezeki yang lebih besar, Mbak. Sabar insyaallah ada hikmahnya. Semoga ga terulang lagi. Salam buat Mas Teguh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya mas. semoga lain kesempatan bisa ikutan yah.aamiin

      Delete
  30. Rejeki kagak kemana, Mba..pasti akan terganti dengan yang lebih..cemungud ea.. :D

    ReplyDelete
  31. Tetap semangat Mba dan fokus berkarya :D
    Masih banyak kesempatan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaaa. ni udah semangat lagi kok, kmrn sedih doang xixixi

      Delete
  32. Sebelumnya salam kenal dulu mba.
    itu tipsnya boleh juga. tapi katanya Einstein teori gravitasi bumi tidak berjalan pada orang jatuh cinta hehe :)

    ReplyDelete
  33. uwaaah...dirimu kenapa mbak.... dapat kecelakaankah saat pergi ke bandara??? yg namanya rezeki ama bala itu memang g ada yg tau yaa.. bener katamu, udah dapet rezekipun, tapi kalo Tuhan mau ambil balik, itu gampangnya kyk Dia jentikin jari doang... kita mah ga bisa apa2... di sini nih ikhlas yg harus berperan.. akupun prnh ngerasain... sakit, mau nangis, berasa org paling malang sedunia :D.. Tapi ya mau gimana... udah takdir yang di Atas.. mikir positifnya aja.. mungkin dengan kita berhalangan datang ke suatu tempat, malah akan terhindar dari hal buruk kalo kita ttp datang :)..

    ReplyDelete
  34. Suka bagian ini:

    "Banyaklah pasti hikmah yang bisa diambil. Mungkin kami kurang zakatnya, mungkin juga Allah mengingatkan agar saya lebih hati-hati di jalan. Karena namanya di jalan raya itu, risikonya cuma dua, ditabrak atau menabrak, dimana mau kita di posisi manapun, ya sama aja konsekuensinya"

    Aku percaya, cepat atau lambat semua itu pasti ada hikmahnya. Itu janji Allah. Mosok kita gak percaya ya....

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature