Showing posts with label working mom. Show all posts
Showing posts with label working mom. Show all posts

Saat Ibu Bekerja Pengen Resign

Thursday, October 5, 2017


Sebagai ibu bekerja pernah ga sih kepikiran resign?

Hahahaha pernah bangeeet. Biasanya kalau lagi emosi ga stabil dan ada pemicu yang bikin galau.





3 situasi tergalau yang bikin kepikiran resign itu :


🀰Abis cuti melahirkan.

Astagaa ninggalin anak di hari pertama usai cuti itu kayak separuh jiwa lepas. Di kantor gelisah tak menentu. Pas Tara dulu, hari pertama saya kerja, doi langsung demam tinggi, gegara dia kaget ngga dinenenin. Beeeugh jangan ditanya,pulang kantor saya nangis-nangis kayak anak kecil di ketek suami😭😭, langsung mau tanda tangan surat resign saat itu juga


Tergalau kedua, Saat ART minta resign 🀦‍♀️🀦‍♀️.


Ya Allah hidup gw kok drama gini ya.

Punya bayi piyik dan ART tiba-tiba minta resign ini rasanya lebih sakit dari diputusin pacarlah, nyeseeeek. Kalau begini, langsung minta ijin ke bos buat cuti dadakan sembari nyari ART pengganti. Tara entah berapa kali saya titipin ke rumah temenlah, ke rumah ortu kakak ipar sampe dititip ke daycare saat si mba ga balik. Bahkan pernah kejadian saya titipin Tara di rumah temen ( tentu dengan nanya dia dulu sebelumnya). Eh besoknya si ART temen yang saya titipin Tara tadi minta resign. Hwaaaaaa saya feeling guilty banget. Merasa bersalah karena jangan-jangan gara-gara saya titipin anak disitu doi jadi males, marah trus minta berhenti. Walau temen saya itu jelasin kalo ga ada hubungannya dengan saya tapi ya tetep aja merasa bersalah.

Pas situasi gini udahlah langsung nekad mau resign saat itu jg, sedih gilak. Tapi untung saat itu saya punya atasan cewek yang pengertian. Selalu nyemangatin, malah bilang " Biasa itu Win, kalau punya bayi ya masalah ibu bekerja itu begini ini, ntar lewat juga kok" 😍😍 luuvlah sama blio.


Tergalau ketiga ya apalagi kalau bukan masalah mutasi, hahahaha.

Taulah di BRI, jaman dulu mah kalo mutasi ga kira-kira tempatnya. Bisa kemana-mana ga tau polanya. Gitu dapat SK mutasi dan harus pisah sama keluarga udahlah detik itu juga pengen marah sama kantor terus pengen resign segera 😡😡. Ya gimanaaa masa gaji habis buat ongkos PP Jakarta-Medan doang, kan ga asik banget. Untungnya sekarang mutasi udah pake regionalisasi, jadi ya udah 4 tahun ini saya ngidernya di Medan doang. Alhamdulillah.

Tapi kalo pas inget hepinya bekerja, mikirin gimana serunya di kantor, mikirin impian diri pribadi, semua kegalauan soal resign bisalah dimute dulu.

Kemarin itu sempet out of the blue saya mak dudul bangun tidur kepikiran resign lagi. Triggernya gara-gara sehari sebelumnya saya pulang kantor jam 11 malam dan Divya ga mau bobo sama saya. Kayak yang ngambek gitu. Waaa saya patah hati banget πŸ˜©πŸ˜©πŸ’”πŸ’”, beneran anak ga mau bobo sama kita itu rasanya sakiiit banget. Kedengerannya lebay tapi pas kejadian ga ada lebay-lebayan malah sedih .

Besoknya ngomong ke suami, suami malah melarang " Yakin dek, bisa adek ngurus anak seharian, nanti migren terus gimana?"

Wah wadepak banget nih suamik.

Tapi ini memang true story sih. Kayak rahasia ilahi gitu lo,masa ya tiap Sabtu Minggu kalo di rumah doang ngga kemana-mana saya sering banget langsung migren. Makanya mas Teg udah hapal banget. Saya kalo ngga ngapa-ngapain ya migren. Seharian di kantor wara wiri sehat walafiat. Giliran weekend bisa leyeh-leyeh di rumah, eh pala pusing #kray.

Mutung sama jawaban suami, saya nanya ke grup WA geng gong kesayangan. Butuh dukungan banget.

Jawabannya

" Udah siap mba Win ga bisa perintah-perintah bawahan? Ntar post power syndrom lho"

" Mba Win kamu tuh PV blog turun aja stress, gimana mau resign coba. Udahlah sementaranya itu perasaan galaunya"

Huh mereka memang kamfretos tapi bener.

Masih ngga puas saya nanya ke grup sohib SMA yang biasanya lebih waras kalo ngasih pandangan, soalnya disitu ada sohib saya yang seorang psikolog.


Tanggapannya

" Win ada banyak orang yang hidupnya lebih bahagia saat dia jadi ibu rumah tangga, dekat dengan anak, ngurusin pekerjaan rumah. Kami udah kenal kau hampir 20 tahun, dan kau bukan termasuk perempuan jenis itu. Jadi udahlah kerja aja kau ga usah sok kementelan pake galau-galau segala"


Memang mereka sungguh kawan yang pengen diketekinlah kalo deket. Ngga ada manis-manisnya kalau dimintai pendapat. πŸ˜‘πŸ˜‘

( Baca : Mengasuh anak bukan untuk semua orang )

Dan begitulah maka sampai hari ini saya masih tetep pergi pagi pulang petang, kadang malam, dan ternyata tetap sehat dan tetep lupa pernah galau.

Memang sih yang namanya semangat itu ya kadang naik kadang turun. Ada saatnya yang menggebu-gebu banget sama kerjaan. Kayaknya semua tantangan di depan itu terpampang nyata dengan indahnya dan seperti manggil-manggil untuk ditaklukkan. Kalau udah gini saya bisa kerja sampe ga kenal waktu. Asik banget berkutat di kantor. Hanya karena takut malam-malam di kantorlah makanya pulang. Kalo kantornya kayak di mall mungkin bisa nginep saya di ruangan kerja.

Namun pas kena suatu kejadian yang nggapleki banget gitu , rasanya langsung terjun bebas semangat yang menggebu tadi. Kayak yang bodo amat sama kantor, emangnya hidup gw cuma di sini aja apa? Hueeeeh . Dasar mamak-mamak labil kau, gampang kali berubah-ubah , LOL

So bagi ibu-ibu bekerja yang suatu saat galau, coba ikuti saran-saran saya.


  • Saat galau melanda, pengen resign, hidup berasa ga berarti, hampa, kzl sama kerjaan, jangan langsung buru-buru melayangkan surat resign. Coba curhat sama sohib seperjuangan. Cerita sama temen terkampfret kalian, Niscaya biasanya yang tadi kelihatan gelap gulita tiba-tiba jadi ... tetep gelap sih, tapi minimal ada yang bikin ketawa.
  • Tarik nafas, kalau memang bisa, cuti dulu sehari dua hari. Nikmati saat-saat bebas dari kerjaan kantor, hepikah? ngga pusingkah?
  • Diskusi ke suami, biasanya perasaan galau pengen resign itu memang ada triggernya, jadi coba berbagi dengan pasangan, biar plong, siapa tau kita pikir itu sebuah masalah maha dahsyat, tapi pas diceritain yaela ternyata cuma remah-remah rempeyek yang kesirem air, langsung lembek.
  • Tanya kembali ke diri sendiri, apa tujuan bekerja, biar galaunya segera sirna.
  • Dan terakhir percayalah yang namanya galau pengen resign bagi ibu bekerja itu memang wajar menghampiri. Biasanya ya karena 3 sebab di atas, atau karena ada rutinitas yang kelamaan, kayak abis weekend tuh atau abis liburan panjang bareng anak, pasti bawaannya kepikiran anak terus, apalagi anaknya mendadak manja akut. Jangan diseriusin karena ini beneran cuma sementara.
  • Namun, kalau ternyata setalah semua dipikirin, toh masih galau dan tetep pengen resign, ya ga apa jugalah resign, daripada galau-galau mulu, malah bikin ngga bahagia. Karena bekerja itu mesti bikin kita hepi. Kalau ngga hepi rugi banget, udah ninggalin anak, eh kitanya ngga hepi pula.


Yah begitulah pasang surut dunia ibu bekerja. Banyak sebab untuk resign, sebanyak alasan untuk terus bertahan. Suatu waktu ntar loopnya balik lagi, Galau 😣- semangat πŸ’ͺ-sedih ☹️-hepi lagiπŸ˜ƒ. Namanya hidup, dinikmati aja ya buibu.




Identitas Dunia Nyata vs Dunia Maya

Saturday, September 30, 2017

If We Have no identity apart form our jobs,
We are truly vulnarable
Baca quote di atas di blog mba Ira, jadi kepikiran mau nulis tema yang sama.

Tadi pagi temen kantor tiba-tiba nyamperin saya , trus dia cerita bahwa kemarin dia ikut acara kantor di sebuah hotel. Pesertanya itu pelaku kuliner di Medan dan orang-orang e-commerce dari Jakarta . Trus kata doi, di sana ada yang nanyain saya " Mba Windinya kok ngga ikutan mba? Mba Windi kan orang BRI". Doi sempet bertanya-tanya yang dimaksud itu Windi saya atau bukan. Jadi dia nanya, kok kenal sama saya. " Ya kenal mba, mba Windi itu kan blogger, dia yang nulis tentang Medan Napoleon, trus nulis soal parenting juga".

Ujung-ujungnya rekan kerja saya ini tadi nanya. " Bu Windi emangnya apa sih kerjaannya?, kok orang e-commerce kenal sama bu Win?"

Hahahahaha, saya ketawa ketiwi dengernya.

Jujur aja selama ini saya ngga pernah ngasih tau soal blog saya ke temen kantor. Ya ngapain coba, wong blog saya isinya banyakan gejenya. Ngga cuma soal blog bahkan untuk sosmed saya pribadi, saya tuh tertutup banget sama teman kantor.

Dulu temen FB saya tuh isinya cuma sesama blogger, temen kuliah dan temen seangkatan masuk PPS BRI. Udah itu aja. Keluarga ga ada, kecuali keluarga inti ya, apalagi temen kantor, auk ah males.

Bukan karena ada yang disembunyiin, tapi saya memang pengen aja di dunia maya itu ya saya dikenal sebagai diri saya tanpa embel-embel kerjaan. Karena hobi saya ngeblog, ya pengen dikenal sebagai blogger aja. Makanya dulu isi postingan FB saya sama sekali ngga ada nyinggung-nyinggung soal kerjaan. Isinya kalo ngga share link, ya info lomba, atau status-status seputar ngeblog. Dan saya merasa bebas hahahaha.

Makanya saya pernah kaget saat suatu hari teman kantor di Cabang lain nun jauh di sana tiba-tiba nge-WA, sambil ngasih link tulisan ke saya " Mba Win, bukannya ini kamu ya, kamu nulis blog?"

Saya tentu saja kaget, entah bagaimana ceritanya tulisan saya bisa nyampe ke dia.

" Iya mas itu blogku, kok bisa nyampe ke kamu sih"

" Ngga tau, ini udah seIndonesia raya kayaknya mba, wong di beberapa grupku share ini semua"

Buru-buru cek statistik blog, wah tiba-tiba dalam satu malam postingan saya udah dibaca kurleb 10 ribu orang, SATU MALAM,  aaaw tengsin berat. seneng tapi malu, malu tapi tengsin. Besok paginya pas ngantor, ketemu pak Pinwil di tangga trus disapa " Win, kamu penulis ya, tulisanmu sampe di WA saya"

" Hwaaaaa, mamaaaaaa pengen nyungsep ke kolong", sejak itu di kantor pada tau saya ngeblog, dan sering dipanggil mba blogger, xixixi.

Beberapa bulan belakangan, saya mulai membuka akun sosmed saya, baik FB maupun instagram. Temen kantor yang entah bagaimana kok bisa nyasar ke fb saya pada nge-add. dooh akoh kan jadi galau, mau ignore piye, mau approve takut kebebasanku terbelenggu, halah.

Dan bener aja nih, belakangan jadi mikiir banget mau posting apa-apa. Akhirnya malah banyakan posting soal kerjaan. Hal yang dari dulu ngga pernah saya lakukan. Ya udah sekalian kepalang basah, yo wislah Sosmednya dijadiin branding diri sebagai banker blogger aja hahahah.

Dan ternyata seru juga. Walau ya ada risiko sih, bawahan di kantor jadi tau betapa alaynya ibunya ini, saya mah cuek beibeh aja. Memang beginilah dirku apa adanya, mau digimanain lagi yah. Tapi mungkin ntar kalau saya mulai merasa ngga nyaman kayaknya saya bakal unfriend-unfriend lagi :).

Kenapa sih kok seolah-olah saya mau memisahkan identitas dunia maya dan dunia nyata?

Kemarin baca di blognya mba Ira, ternyata ngga cuma saya yang seperti ini, mba Ira-blogger junjunganku juga sebelas dua belas kayak saya, memisahkan kehidupan kantor dan kehidupan medsosnya.

Alasannya kurleb sama, karena saya merasa butuh identitas lain di luar identitas saya sebagai pegawai bank. Piye yo bilangnya. Bagi saya sih penting banget memiliki hal lain yang kita kerjakan dan tekuni di luar rutinitas kita sehari-hari. Kalau sebagai banker mah, kan identitas saya melekat di perusahaan ya. Saya ngga pengen aja, identitas saya tuh ada karena saya bekerja di perusahaan itu thok. Lha ntar misal saya ngga kerja lagi disitu , saya bakal kehilangan identitas pribadi. bisa gamang.

Sering kan lihat orang yang pas masih kerja petantang petenteng, giliran pensiun atau udah ngga kerja lagi, masih merintah-merintah orang karena ya itu dia ga punya identitas lain, jadi dirasanya semua tempat ya kayak kantor. Kan sedih ya kalo gitu.

Sedih dan nyebelin sih tepatnya.

Ada juga, yang bahkan di lingkungan rumahnya pun dia ngga bisa nigggalin identitas pekerjaannya. Merasa masih sebagai manajer, sebagai kepala cabang, sebagai direktur pas di komplek rumah, padahal ya opo rek orang mah mana mau ngerti apa jabatan kita di kantor yak.

Nah seperti itu, pengennya, orang di luar kantor itu taunya ya saya sebagai windi. Windi doang tanpa embel-embel kerjaan di belakangnya, jadi ibaratnya saya tuh membranding diri sendiri , punya personal branding pribadilah. Ya windi yang blogger, yang suka ceritain kelakuan anaknya di blog. Begicu.

Memiliki kehidupan atau hobi atau kegiatan lain di luar pekerjaan tetap itu baik untuk kesehatan jiwa dan raga, biar hidup ga monoton dan menjaga keseimbangan hidup.

Capek di kerjaan kantor, refreshkan dengan ngeblog. Bosen ngeblog, geber di kerjaan. Ada yang aneh dan ajaib di kantor,ngomel di blog . Pusing invoice dari agency ga kunjung masuk,cairkan uang cuti. Ngurang-ngurangi stresslah, ahsek.



Makanya saya bilang nih sama pembaca blog ini, yang saat ini belum punya hal lain di luar kerjaan pokok, ayo mulai cari kegiatan, hobi atau passion yang diseriusin. Diseriusin maksudnya dijadikan rutinitas juga. Jadi kamu ngga sekedar pegawai kantor pajak, tapi juga penulis di kompasiana misalnya. Atau kamu ngga hanya PNS di kantor walikota, tapi juga pemilik IG yang isinya berbagai foto kue-kue cantik hasil buatan tanganmu. Apalah terserah sesuai minat kita. Nyenengin banget pastinya.

So, setelah beberapa tahun ngeblog dan menjadikan sosmed sebagai dunia kedua saya, saya merasa identitas saya sebagi windi yang bukan pegawai bank udah lepas, identitas sebagai bloggernya udah kuat, makanya mulai pede approve-approve rekan kerja di sosmed hahahaha. Mau dikenal sebagai blogger atau sebagai banker udah sama aja bagi saya.

Trus sempet kepikiran, sayang juga yah kalau hal-hal di pekerjaan yang sebenernya bisa banget saya share ke orang lain tapi saya keep hanya karena males orang tau apa pekerjaan saya?. Makanya mulai tahun lalu tuh saya bikin kategori khusus di blog , ada banker's life yang isinya soal kerjaanlah, kegiatan kator atau share produk-produk perbankan yang sifatnya massal dan dipakai orang banyak. Sekalian aja jadi banker yang ngeblog. Bahkan isi IG saya beberapa udah mulai relate sama kerjaan, walau ngga sering-seringlah.

Ngga enaknya tuh sekarang, setiap ada yang nanya atau komplain soal bank, saya dimention terus, huhuhuhuhu. Harus menjawab segala pertanyaan apalagi komplain di status fesbuk orang itu kan bikin harus mikir yak, jadi kadang berasa punya job tambahan sebagai complain handling di dunmay, naseblah.

( Baca : Sterotype Banker )

Jadi sekarang tuh sering banget diinboxin orang yang nanya soal ATM ketelenlah, ATM ilang, ngurus BPJS, tilang, kredit, deposito, biaya transaksi, semuaaa deh. Ya kan mereka ngga tau saya kerjanya di bagian apa, taunya kerja di bank aja, maka tau semua hal soal bank, LOL.

Sedikit banyak sekarang jadi was-was sendiri, khawatir orang menempelkan image kantor saya ke diri saya. Semoga ngga gitu deh.

Kalau ditanya, lebih suka dikenal sebagai pegawai bank atau sebagai blogger?

Hahaha suka dua-duanya. 

Bah standar kali jawabanmu butet.

Kalau kalian piye, memisahkan identitas dunia nyata dan dunia maya, atau sosmed kalian ya memang isinya tetangga, keluarga, rekan kerja, dan circle sehari-hari?







Mahalnya Mengasuh Anak

Tuesday, May 30, 2017



Dear para ortu millenial

Apakah kalian pernah berfikir bahwa memiliki anak itu ternyata biayanya muahal banget?.

Kalau iya, mari kita pelukan dulu, lol.

Dulu banget pas masih gadis, setiap denger ibu-ibu di kantor cerita soal uang susu, uang pampers, sampe uang imunisasi yang katanya bikin kantong panas, saya ngga percaya. Ngga percaya level,

"Hah masa sih, punya anak sampe segitunya, emang susu berapa sih, diapers berapa sih, dan imunisasi? bukannya gratis ya dipuskesmas?"

Iya, bu ibu, mungkin kalian juga seperti saya ya dulu. Namun ternyata saat sang jabang bayi hadir di rahim kita, hati ini bersorak bahagia. Dengan penuh sukacita langsung daftar ke dokter kandungan ternama seantereo kota tempat tinggal. Rasa bahagia yang membuncah sampai tidak bertanya lagi berapakah biaya konsul per kedatangan.

Dan wow, siapa yang mengira di masa kehamilan, uang lima ratus ribu itu cuma numpang lewat dompet doang. Periksa Torch sekian juta, USG sekian ratus ribu, beli vitamin ina inu, susu kehamilan biar sehat, plus pengen makan segala macem dengan alasan ngidam, tau-tau gaji sebulan sekedipan mata saja lewat di depan mata.

( Baca : Pilih-Pilih Dokter Kandungan )

Saat waktu kelahiran tiba  hati pun deg-degan tak karuan.

Memikirkan kesalamatan sang bayi sekaligus memikirkan biaya rumah sakit yang harus ditebus. " Ah ngga papa, diganti kantor ini", maka fasilitas kelas satu pun masih diupgrade ke VIP demi kenyamanan selama persalinan. Keluar rumah sakit dompet kembali kosong karena biaya selisih upgrade kamar ternyata bangke banget ya bu ibu, huhuhuhu.

( Baca : Perlengkapan Ibu Menjelang Persalinan )

Hari-hari menjadi ibu pun dimulai.

Anak sekecil mungil begitu siapa sangka printilannya sungguhlah bikin saldo tabungan terkena virus wannacry selalu.

Melihat baju lucu-lucu, segala sepatu, kaos kaki, topi harus matching head to toe hanya untuk kepuasan batin mama baru yang berpotensi baby blues. Ada feed instagram yang sudah ready untuk diserbu foto unyu-unyu bayi.

( Baca : Serba-Serbi Perlengkapan bayi baru Lahir )

Oh siapa sangka diapers yang dulu kata orang bisa membuat kantong panas ternyata juga berimbas membuatnya menjadi kering.

Satu pack diapers hanya bisa bertahan dalam tujuh hari saja, membuat mata kita begitu awas setiap ada kata PROMO di rak diapers dan di lembar  koran di akhir minggu. Yup harapan satu-satunya untuk membuat kantong yang kering ngga berlanjut jadi kerontang.



Dear orangtua millenial

Mengasuh anak sungguhlah mahal

Pernahkan kalian berfikir bahwa ada masanya tissue basah menjadi barang yang akan kalian pedulikan ketersediannya di rumah. Dan sepanjang setahun dua tahun ke depan, tasmu yang bagus itu isinya tak lebih dari 3 T, tissue, telon dan termos dan 2 D diapers, dodot, serta baju bayi, maksa.. biarin.

( Baca : Membawa Bayi Ke Mall )

Apakah hanya sampai disitu?

Eits tunggu dulu. Itu baru permulaan

Dengan begitu banyak ilmu parenting yang didapat, semua ingin yang terbaik untuk si buah hati.

Demi ASI eksklusive maka ibu perlu perangkat pendukung yang mumpuni. Breast pump jutaan rupiah masuk keranjang belanja, jangan lupa cooler bag, apron menyusui, sterilizer . dan tentu saja botol warna warni yang sungguhlah tak semurah kelihatannya.

( Baca : Pilih-Pilih Breastpump )

Huuft, tarik nafas dulu bu pak, perjalanan masih panjang.



Kau takkan mungkin melewatkan jadwal imunisasi yang harus didapatnya kan?

Ini semua demi kekebalan tubuhnya.

Haaah imunisasi  di puskesmas?

Tidak, kau selalu ingin memberi yang terbaik. Hatimu resah kalau kesayanganmu harus demam setelah imunisasi, maka dokter spesialis pun kembali rutin kau jambangi setiap bulan.

Kakimu mungkin sedikit berat setiap melangkah menuju kasir. Kesehatan mahal kan ya?

( Baca : Pilih-Pilih Dokter Anak )


Tapi perjuangan belum berakhir

Begitu si kecil mulai bisa makan, peralatan mpasi ala ibu-ibu pinterest menari-nari di timelinemu. Duh, anakku pasti akan lebih semangat makannya dengan aneka piring dan sendok bergambar Hello Kitty, Sofia, Doraemon, Cars, or Thomas.

Menu Mpasi?

Tentu saja yang bergizi tinggi. Omega 3 omega 6 harus tercukupi, mana itu ikan salmon, dori, hati ayam, alpukat, segala biskuit Heinz dkk.

( Baca : Makanan Instan Anak, Yay or nay ?)

Jangan lupa masih ada segabruk support tools yang tentu akan mempermudah segalanya.

Si kecil butuh tempat untuk duduk-duduk manis begoyang dikala sore, bouncher unyu is a must.

Mau pergi jalan-jalan gimana?

Harus beli car seat biar anaknya anteng di dalam mobil, stroller demi bahu dan punggung aman dari pegal, dan tentu saja carrier biar bonding antara ibu dan anak makin dekat. Semua itu duh ngga akan kebayang harganya. Puk puk kantong pak suami.

( Baca : Pilih-Pilih Gendongan Bayi )

Berakhir?

No

Ibarat komputer , ini kita masih ngomongin hardware, belum ke software.

Anak tersayang kita tumbuh menggemaskan, sudah saatnya ia berinteraksi dengan lingkungan luar. Maka saatnya pengeluaran sesungguhnya dimulai.

APAAAAA? YANG TADI MASIH BOONGAN?

Iya, becanda kamu ah. Itu mah masih remah-remah.

( Baca : Ekspektasi vs Kenyataan Setelah Jadi Ibu )

Biaya sekolah mulai jadi alokasi yang memakan anggaran rumah tangga. Mulai dari playgroup, TK dan seterusnya yang harus sudah dipikirkan dari sekarang. karena biaya pendidikan ngga murah sis, nyiapin harus dari bayi, biar tujuan tercapai #goals.

Dilema melanda antara beli skin care atau buku edukasi, buku dongeng, ensiklopedia, buku sibuk, buku sticker, crayon, ya ampuuun itu kenapa unyu-unyu gitu kok harganya bikin nangis.T___________T.

Eh iya, si kecil sekarang sudah bisa main sama anak lain, sepeda mana sepeda, dia butuh sepeda, butuh diajak ke kebun binatang, mandi di kolam renang, field trip ke kebun sayur, dan cencu saja ulang tahun ala pinterst. Blah.

( Baca : 6 Tips Praktis Merayakan Ulang Tahun Anak )



Dan semuanya itu belum termasuk daycare dan gaji mba di rumah.

Mamaaaaaaaaa..........................................

Sanggupkah kita?

Cukupkah gaji kita?


Dear orangtua millenial

Ada masanya kelak, kau akan lebih sering mampir ke toko bayi dibanding ngopi di kafe kesayanganmu. Toko bayi seolah menjadi rumah keduamu. Bersabarlah, toko bayi juga asik lho jadi tempat hang out.

( Baca : 10 Merk Baju Bayi Bagus dengan Harga Terjangkau )

Ada masanya, saat sepatu putih bunga-bunga tak bisa hilang dari ingatan, kau harus menguatkan diri untuk tidak kembali hanya untuk melihatnya dipakai di kaki orang lain, ingat ada dana darurat yang mesti tercapai check pointnya agar hati ini tenang, saat kejadian terburuk mungkin melanda keluarga.

Ada masanya kau harus menahan hasrat membeli tas lucu yang memanggil-manggil di departement store, ingat ada biaya pendidikan yang harus kita penuhi. Ini demi cita-cita agar si kesayangan mendapat pendidikan terbaik kelak.

( Baca : Mengelola Keuangan Ala Ibu Bekerja )

Bersabarlah

Dear orangtua millenial

Memiliki anak memang  membuat pengeluaran kita seribu kali lebih banyak dibanding saat single dahulu.

Mungkin kita akan kaget, penambahan satu anggota keluarga tapi kebutuhannya kok melebihi kebutuhan kita dan pasangan.

Iyes, memang seperti itu kenyataannya.

Tapi yakinlah, kebahagiaan yang menyertai kehadirannya, senyum lucunya, wangi nafasnya dan bahkan bau pesingnya pun tak sanggup digantikan oleh lembaran rupiah yang mungkin keluar tak terbendung.

Karena itu para orangtua millenials, nikmati saja saat ini, nikmati setiap momen yang mungkin dalam pikiranmu terbersit " Gila, ini mau merawat anak atau merawat mobil sih, kok banyak amat biayanya"

Bersyukurlah atas kehadirannya. Jangan galau kalau tak bisa memenuhi hasrat sesuai ekspektasi merawat bayi ala ibu-ibu millenilas,lho apa inih kok ngga nyambung.

Bersyukurlah atas kesempatan berpusing ria memikirkan biayanya, karena banyak di luar sana orangtua yang dengan senang hati ingin menggantikan posisi kita jika memang bisa dilakukan .

( Baca : Saat Si Buah Hati tak Kunjung Hadir )

Jalani saja, percaya kita sanggup memenuhinya. Lagian ngga semua yang saya sebut diatas harus dipenuhi atau dibeli kok, hahahaha.

Karena setiap anak lahir dengan membawa rezekinya masing-masing yang dititipkan melalui tangan kita orangtuanya.

Yuk mari pelukan dulu, kita bisa kita pasti bisa.



Oya fren, saya suka cerita juga lho di Instagram . Jangan lupa Follow Intagram saya yaaah @winditeguh



Working Mom's Story: Antara Pekerjaan dan Keluarga

Monday, May 22, 2017


Dalam sebulan ini, saya ngalamin apa yang disebut pepatah bahwa “ Hidup adalah pilihan”

Beeeugh dalem banget nih kayaknya postingan, hahahah.

Yup, sering denger kan yah kata-kata mutiara tentang kehidupan.

Bahwa hidup adalah pilihan

Dalam hidup kita harus memilih

Bahwa hidup adalah bukan sebuah kebetulan

Bahwa yang namanya hidup ada setiap konsekuensi dari setiap pilihan, halah.

Sampai khatam dengernya.

Sebagai ibu bekerja, ya gitu, tiap hari dari mulai bangun pagi sudah dihadapkan oleh pilihan-pilihan. Mau pilih ngelonin anak sambil cium-cium aroma tengkuknya yang surgawi banget atau bangkit dari tempat tidur, segera mandi dan dandan sebelum si mungil keburu bangun dan malah telat ngantor.

Sampai di kantor, kerja, pas mau pulang pun kembali di hadapkan ke pilihan, mau tetep stay di depan computer sankin asiknya kerja, atau segera beresin meja dan bergegas capcus biar masih sempet main sama anak di rumah.

( Baca : Hidup Ini harus Memilih )

Iyes, kedengerannya sederhana banget kan yah.

Ya iyalah, kalau ada pertanyaan pilih kerjaan atau keluarga, pastilah jawaban semua orang lazimnya bakal pilih keluargalah. Keluarga is numero uno. Ngga ada yang memenangkan pilihan kalau ada keluarga di antaranya

Namun, ternyata jawaban semudah itu ngga selalu terjadi di setiap kondisi.

Ada kalanya keluarga memang harus di pihak yang harus dinomorduakan. Bukan berarti posisinya jadi tidak lebih penting di banding kerjaan, tapi memang ada saat-saat karena pertimbangan tertentu, pekerjaan menjadi prioritas.

Kalau di saya ini sudah terjadi beberapa kali.


Antara keluarga dan kesempatan


Tepat 4 tahun lalu, saya dihadapkan langsung ke pilihan keluarga atau pekerjaan.

Saat itu saya baru melahirkan anak pertama saya Tara. Anak yang sudah dinanti selama 5 tahun lamanya. Baru 3 hari keluar dari rumah sakit, saya ditelepon kantor, pemanggilan assesment untuk naik ke level manajer.

Tentu saja itu tawaran yang menggiurkan, naik grade, naik gaji, perubahan status plus tambahan fasilitas bakal mengikuti di belakangnya.

Namun tentu saja nantinya ada konsekuensi yang harus saya jalani. Yup, terdapat kemungkinan saya bakal mutasi. Namanya bekerja, mutasi kemana itu kan seperti bola liar, ngga ada yang tahu kemana tembakannya. Padahal, saya baru saja berkumpul dengan suami saya setelah LDR-an selama 3 tahun. Ditambah baru saja menikmati peran sebagai ibu baru.

Hadeeeeh, kala itu bener-bener dilemma deh buat saya.

Namun akhirnya saya putuskan untuk merelakan kesempatan itu berlalu. Yup, saya memilih tetap stay bersama keluarga. Ah kesempatan, walau katanya tak mungkin datang dua kali, tapi masih ada peluang untuk datang kembali kan?. Sedangkan kesempatan berkumpul bersama keluarga tidak akan bisa tergantikan.



Antara Pekerjaan dan Pengabdian


Hasek, judulnya ngeri.

Yup, kembali saya dihadapkan pada pilihan antara keluarga dan pekerjaan.

Sebulanan lalu, saya dapat panggilan pendidikan ke Jakarta. Duh seneng bangetlah pastinya. Pokoke selalu seneng kalau ada panggilan pendidikan or training karena ada kesempatan jalan-jalan ke Jakarta hahahaha. Bisa ketemuan sama temen dan bisa seminggu bebas dari rutinitas kerjaan, Cuma makan minum di diklat sambil belajarlah ya pastinya, LOL.

Udah persiapan dong, pakaian udah dipacking, tiket udah dipesan. Rencana pergi hari Minggu, dari Sabtu udah nelfon omanya Tara biar bisa jemput anak-anak. Diungsikan ke rumah oma dulu selama saya di Jakrta rencananya.

Namun, namanya manusia berencana , Tuhan juga yang menentukan. Besok pagi mau berangkat, eh malamnya mas Teguh sakit. Demam tinggi dan mulutnya sakit sampai level ngga bisa dibuka sehingga ngga ada makanan dan minuman yang bisa masuk.

Keesokan paginya saya paksa mas Teguh ke rumah sakit. Awalnya Mas Teguh nyuruh saya tetap berangkat, karena dia pikir dia bisa mengurus diri sendiri. Namun, namanya juga istri manalah tenang membiarkan suaminya ke rumah sakit sendiri.

Jadi pagi itu saya bawa Mas Teguh ke RS, setelah diperiksa segala macam ternyata harus opname karena memang suhu tubuhnya tinggi banget, 39’C dan karena sudah dua hari ngga makan apa-apa jadi kondisi tubuhnya lemes banget. Hasil pemeriksaan sementara sepertinya amandel dan disarankan untuk operasi.

Yha dhalah langsung nelfon kantor, batalin training, dan telfon ke maskapai penerbangan, batalin tiket.

Kali ini saya masih tetap memilih keluarga dibanding pekerjaan. Toh training masih bisa diikuti lain kali, namun kesehatan suami, bisa memburuk atau membaik saat itu saya tidak tau. Ngga pengen aja menyesal jika sesuatu terjadi saat saya lebih memilih kerjaan dibanding menemani suami.

Dan Alhamdulillah saya ngga pernah menyesalinya.

( Baca : Dear Rekan Kerja, Maafkan kami Para Working Mom )



Antara Pekerjaan dan Anak

Saya pikir, hal-hal seperti itu bakal membuat saya gampanglah ntar-ntar kalau ada kejadian serupa.

Namun ternyata saya salah.

Semingguan yang lalu, anak saya Tara sibuk minta ulang tahunnya agar dirayakan di sekolah. Sebenarnya ulang tahunnya sendiri tanggal 28 Mei ini, tapi karena tanggal 20 merupakan hari terakhir sekolah, maka acara ulangtahun dimajukan jadi hari kamis tanggal 19 Mei 2017.

Saya ngga ambil cuti, karena minggu sebelumnya saya sudah cuti dan tentu saja karena saat ini kondisi kerjaan di kantor lagi lumayan hectic. Jadi rencana saya, saya bakal datang menjelang jam istirahat kantor, merayakan ultah, selesai acara balik lagi ke kantor. Saya perkirakan palingan cuma 2 jam-an.

Biar ngga rempong, segala sesuatu sudah saya siapkan. Mulai dari kue ultah, balon, dekor, makanan sampai gudie bag untuk teman-teman Tara.

Yha dhalah, di hari H ultahnya, tiba-tiba ada pemberitahuan undangan meeting karena ada Kepala Divisi datang dari Kantor Pusat. Saya masih tenang karena saya pikir palingan menjelang makan siang rapat sudah selesai dan saya bisa langsung ke sekolah Tara.

Namun ternyata sampai menjelang jam makan siang belum ada tanda-tanda selesai, padahal anak TK nya juga udah mau pulang.

Sempat terfikir untuk ijin sebentar dari meeting, pergi ke sekolah Tara , ikut acaranya bentar kemudian balik lagi meeting. Namun setelah saya hitung jarak dan waktunya sepertinya ngga memungkinkan. Saya malah bakal ngga dapet dua-duanya. Dengan jarak yang lumayan jauh, kalau saya ke sekolah pasti acara sudah selesai, ntar saya balik lagi ke kantor, pasti meeting juga udah selesai.

Akhirnya dengan berat hati, saya telpon bu gurunya Tara, meminta blio untuk memulai acara tanpa menunggu saya.

Sedih?

Bangetlah.

Udah kebayang mau nyanyi-nyanyi sama Tara, potong kue, hepi-hepilah.

Mana sempet ngobrol lagi sama Tara

“ Tara, kalau bunda ngga ikut acara ulang tahunnya gimana sayang”

“ Ngga apa bunda, Tara kan anak pintar, Tara bisa ulangtahun sama kawan-kawan”


Ngga tau deh gimana menggambarkan perasaan saya. Kecewa pastinya.

Saya ngga kecewa atau marah sama kantor sih, hanya ya kecewa saja, karena semua memang di luar kuasa saya.

Nah kali ini keluarga saya kalahkan. Ultah anak saya, saya relakan berjalan tanpa saya dan saya memilih stay di ruangan meeting. Bukan berarti meeting lebih penting dari ulang tahun anak. Tapi memang ada kalanya pilihan yang terlihat gampang begini pun memerlukan pertimbangan dulu.



Yah begitulah, terkadang menjadi ibu bekerja itu memang kita dituntut untuk berani memilih diantara keluarga dan pekerjaan. Karena yang namanya seorang perempuan yang sudah menikah, pasti punya tanggung jawab di keluarga. Namun karena ia bekerja ia pun memiliki kewajiban dan tanggung jawab di kantor.

Memilih salah satu, tak berarti membuat yang lain menjadi kurang penting. Ini hanya masalah skala prioritas di waktu tertentu.

( Baca : Profesionalisme Ibu Bekerja )

Yup menjadi ibu bekerja, pasti kita akan sering dihadapkan dengan tantangan rasa bersalah bila harus mengutamakan pekerjaan di waktu tertentu, ga apa kok itu wajar saja. Namun jangan dibawa berlarut-larut karena memang harus kita sadari saat kita memilih bekerja ada konsekuensi yang harus kita jalani.

Nah menurut pengalaman nih, ada beberapa hal yang biasa saya lakukan sebelum memutuskan sesuatu, saya pengen share kepada pembaca saya siapa tau bermanfaat.

Saat kita dihadapkan pada pilihan kerjaan atau keluarga , segera ajukan beberapa pertanyaan ke diri sendiri.

Apakah bisa ditunda atau digantikan?

Ini misalnya pilihan antara pendidikan atau menemani suami sakit, kayak yang saya alami. 

Saya langsung tanyakan ini ke diri saya. 

Bisakah pendidikan ditunda atau digantikan teman?

Jawabnya bisa. Pendidikan akan ada batch lain.

Bisakah kehadiran saya disamping suami digantikan orang?

Jawabnya tidak, karena suami saya type orang yang hanya mau diurus sama istrinya, dan disini dia tidak memiliki keluarga selain keluarga saya.

Maka ya udah , saya pilih membatalkan pendidikan dan stay disamping suami.


Apakah ada kemungkinan kesempatan lain?


Ini saat kejadian pemanggilan assesment saat saya baru melahirkan dan baru ngumpul bersama suami setelah 3 tahun LDR.

Apakah assesment akan ada di lain kali?

Yes ada, karena ini perusahaan besar akan selalu ada job opening,namun paling saya akan tertinggal dibanding teman seangkatan saya. 

Apakah saya siap untuk mutasi pada saat ini?

Jawabannya tidak. Saya ngga siap jika berpisah lagi dengan suami saat anak saya masih bayi banget. dan saya masih enjoy dengan jabatan saat itu.

Maka saya pilih tidak ikut assesment


Namun berbeda saat pilihannya ultah atau meeting kantor.

Kembali saya ajukan pertanyaan ke diri sendiri


Apakah bakal ada lain kali?

Jawabannya tidak. Tidak setiap saat kepala divisi datang untuk memberi pengarahan. Apa yang disampaikannya adakah yang saya butuhkan untuk melakukan pekerjaan saya ke depan. Jika saya tidak ikut meeting, saya mungkin tidak bisa menyampaikan ke anggota saya apa yang seharusnya saya sampaikan berdasarkan evaluasi kantor pusat.

Kemudian saya tanya juga pertanyaan itu untuk bagian ultah anak.

Apakah kalau saya tidak ada acara bakal tetap berlangsung?

Ya, ulang tahun akan tetap terlaksana karena acara di sekolah dan semua sudah saya siapkan.

Apakah anak saya bakal sedih?

Tentu saja,pasti lebih bahagia kalau saya ada disitu. Tapi saya bisa mengulang ultahnya kalau mau atau membuat acara sekali lagi bersama saya dan papanya di rumah. 

Maka akhirnya saya pilih meeting dibanding ultah Tara.

Jadi keputusan yang diambil tidak berdasarkan perasaan semata tapi keputusan yang diambil dengan pertimbangan logis. Dengan cara ini ,mudah-mudahan akan meminimalisir perasaan bersalah atau perasaan ngga enak misalnya.

Jadi, ibu-ibu bekerja tetap semangat yaaaa, hahah ini sebenarnya lagi menyemangati diri sendiri ceritanya. 

Jangan jadikan pilihan antara pekerjaan atau keluarga menjadi hal yang menimbulkan perasaan bersalah, sedih atau  penyesalan. Karena semua sudah melalui pertimbangan logis terbaik.

Seperti kata teman saya Annisast, Priority is bullshit. karena prioritas selalu bergantung pada situasi, kondisi dan urgensi.

Yuk tetap semangat semuaaaa. muuah mmuah



#CelotehTara : Bunda Jangan Kerja

Monday, March 13, 2017
Sekarang Tara udah cerewet banget. Ngomongnya banyaaak banget. Dia bisa tahan ngoceh ngga berhenti-henti, padahal saya udah hampir setengah watt sangkin capeknya pulang kerja.

Iya, sejak beberapa bulan ini saya nyampe rumah selalu malam. Jadi ya terkadang udah capek pengennya lansgung bobo, tapi anaknya masih ngajak main.


Boong bangetlah yang bilang, kalau melihat anak di rumah, semua lelah langsung hilang.

Ngga..... bahagia iya.

Seneng iya melihat mereka.

Tapi yang namanya capek ya capek aja.

Oke, ini bukan postingan mau ngeluh sih ah.

Jadi weekend kemarin, seperti biasa saya selama dua hari yang maiiiin terus sama Tara dan Divya. Pokoknya weekend adalah haknya merekalah. 

Nah karena Tara udah pinter ngomong dan omongannya juga udah bermakna gitu, jadi kadang sering bikin mellow.

Jadi sekarang dia tiap saya pulang kerja, trus saya mau mandi, pasti langsung ngomong " Bunda ngga mana mana lagi kan siap ini, bunda ngga mana mana kan?, bunda di rumah aja kan"

Kalau lagi normal sih saya fine -fine aja dengernya.

Palingan dijawab

" Ngga sayang, bunda di rumah aja, kan udah pulang"

Tapi kalau pas PMS, huhuhu langsung mberebes mili dengernya.

Kemarin malam juga gitu. Abis mandi sore, saya makein baju Tara, trus sambil dipakein baju dia peluk-peluk saya gitu.

" Bunda... bunda jangan kerja yah, biar papa aja yang kerja, bunda di rumah aja jaga Tara sama adek. ya kan bunda... ya kan..."

Sesaat saya diem.

Pertama, wow saya kaget dengan kosakata Tara yang komplit dan teratur banget gitu.

Kedua saya speechless nih anak ngerti ngga sih apa yang diomongin. Kok bisa dia ngomong gitu.

Huhuhuhu makanya langsung mellow.

Trus saya jawablah 

" Bunda kan kerjanya cuma dari pagi sampai sore, malamnya kan kita tetap main. Boleh ya bunda kerja"

" Ehmmmm (sambil mikir dia, jari telunjuknya diketuk2an ke dagu, ala orang dewasa), ok deh bunda, tapi jangan lama-lama ya"


Tapi ada kalanya, dia yang fine-fine aja kalau lihat saya berangkat kerja , bahkan kadang ikut menyiapkan tas kerja saya.

" Bunda mau kerja ya"

" Iya... boleh ya"

" Boleh bundaa....ati-ati yah"


Nah itu kalau lagi bahagia dia, xixixi.


Ni inti ceritanya apa nih.

Ngga ada intinya sih. Cuma mau cerita aja.

Terkadang menjadi ibu bekerja itu tantangannya bukan karena tekanan pekerjaan, tapi ya yang gini-gini ini. 

Kalau kebetulan lagi mellow bisa kepikiran. Tapi seiring jalannya waktu, yah si anak kadang ngga peduli, kadang komplain sama ibunya.

Hmmm, begitulah namanya juga hidup.

Buat ibu-ibu bekerja di luaran sana. Stay strong, stay cool.

Saat perasan mellow melanda, jangan malu untuk terbawa perasaan. Mungkin akan muncul rasa bersalah, mungkin akan muncul rasa tidak tega.

Its oke. Hadapi saja, nikmati saja.

Besok-besok, saat anak kita lupa perkatannya, tetap selalu ingat bahwa ada anak kita di rumah yang selalu menunggu kepulangan kita.

Sini-sini yuk pelukan dulu, saling menguatkan.

Pengen Resign Aja

Wednesday, December 28, 2016

ibu bekerja di luaran sana, setuju ngga kalau saya bilang menjadi ibu bekerja itu sungguh menyenangkan.

Hayoo coba angkat tangannya yang setuju.

Satu dua, 893652820 orang, wow.

Baca punya Gesi :

Haahaha, iyalah siapa sih yang ngga setuju kalau dibilang menjadi ibu bekera itu surga.

Gimana ngga?

Setiap hari bisa ketemu orang baru, pengalaman baru, melakukan hal-hal seru, dibayar pulak.

Mau beli baju tinggal ke toko, mau beli sepatu tinggal pilih warna.

7 Makanan Yang Harus Ada Di Kulkas Untuk Mempermudah Ibu Bekerja

Tuesday, October 25, 2016


Makanan yang harus ada di kulkas untuk mempermudah ibu bekerja

Sebelum memiliki ART komplit yang pinter masak seperti saat ini, saya mau ngga mau harus masak sendiri untuk makan kami. Sempet sih katering, tapi karena kateringnya rasanya pedes banget, suami malah ga bisa makan, kepedesan cuuuy, Mas Teg mah orang Jawa tulen yang samsek ngga doyan cabe.

( Baca : Drama ART )

Jadi akhirnya saya putuskan masak sendiri, apalagi toh saya harus masak juga buat makannya Tara, yo wis sekalian.

Nah, karena saya bekerja, jadi ngga mungkinlah bisa masak yang ribet. Disamping waktunya mefet, kemampuan juga mefet sih cyin hahaha. Saya masaknya kan pagi hari sebelum berangkat kerja, trus pulang kerja masak lagi. Doooh capeklah pokoke. Jadi sebisa mungkin yang perlu diringkes ya diringkes aja.

Tentang Profesionalisme Seorang Ibu Bekerja

Monday, September 19, 2016

Custom Post Signature