Melahirkan Tanpa Rasa Sakit

Monday, January 18, 2016
Memang bisa yah melahirkan tanpa rasa sakit?

Operasi?

Siapa bilang operasi ngga sakit.

Ini saya ngomongin lahiran normal lho

( Baca dulu : Finally, She Comes )

Jadi, kemarin pas saya update foto menjelang kelahiran, banyak yang nanyain, itu kenapa kok bisa udah bukaan 8 masih senyam senyum., xixixi.
Ini Pas Bukaan 8, malah senyam senyum

Iyaa, jadi pas datang ke RS itu, saya ternyata udah pembukaan 3. Dooh, pembukaan 3 aja rasa mulesnya udah lumayan yah. Kalau gelombang kontraksi datang, saya yang langsung diem gitu, mejemin mata, sambil pegang tangan suami kuat-kuat. Hadoooh, sakit lah. Padahal udah kelahiran kedua yah.

Suami saya sampe yang khawatir gitu, “ Sakit ya dek... sakit ya dek...”

“ Menurut Lo, “

Jadi, karena waktu kelahiran pertama dulu saya udah pernah pakai yang namanya epidural, yo wislah, ngga mungkin saya ngga memanfaatkan obat ajaib itu untuk yang kedua, nyiahahahaha. Dakuh emang tergabung dalam kelompok manis manja grup sih yah. Judge me as ibu ngga tahan sakit, biarin, i don’t care.

Maka, sama dengan kelahiran Tara dulu, kali ini saya pun dibius epidural untuk mereduksi rasa sakit yang timbul. Pyuuuuuuh, pak suami udah senyum-senyum geje lihat saya. Kayaknya yang nggodain gitu “ Katanya kuaaaat, katanya mau berjuang, “ Hahahaha.

Dokter anastesi pun dipanggil. Saya disuntik di punggung bagian belakang, aliran dingin terasa di punggung, kira-kira 15 menit kemudian semua rasa sakit hilang tak berbekas, yeaaay.

Sambil menyuntikkan cairan bius tersebut, si dokter menjelaskan ke saya, bahwa bius epidural yang dilakukannya disuntikkan di bagian tulang belakang. Nantinya akan terasa baal di bagian tubuh saya sehingga saya tidak akan merasa sakit saat kontraksi datang kira-kira 15 sampai 20 menit setelah cairan disuntikkan. Mungkin akan terasa seperti ada kontak-kontak di bagian kaki dan itu adalah hal yang wajar.

Bius epidural ini bertahan selam 6-8 jam tergantung kondisi tubuh masing-masing pasien. Selama efek bius bekerja, saya akan dibantu untuk buang air kecil karena saya tidak bisa merasakan keinginan buang air sama sekali. Dan sebagainya... dan sebagainya.

Karena udah pernah ngalamin, jadi saya ngga terlalu khawatir. Pengalaman waktu Tara itu, lama banget nungguin Tara lahir sampai hampir 12 jam. Dan karena penjelasan dokter yang mengatakan kalau saya ngga akan bisa merasakan kontraksi, maka di pembukaan 8 saya menghentikan bius (bius epidural bisa diatur sesuai keinginan kita ), yang mana waktu itu Masya Allah ternyata bukaan 8 ke 10 itu yang amit-amit jabang bayi, sakitnya nauzubillah. Tapi syukurnya saya bisa melewatinya, sehingga Tara lahir dengan kondiisi biasa, saya bisa mengejan dengan sempurna, merasakan sakit, dan merasakan gimana leganya saat kepala bayi udah keluar dari jalan lahir, subhanallah. Jadi saya yang nyantai kayak di pantai Cuma dari pembukaan 4 sampai 8. Selanjutnya saya seperti ibu yang melahirkan lainnya.


Nah sama juga kali ini, selama bius bekerja, saya yang kayak tiduran biasa gitu, tapi pembukaan dan kontraksi tetap berjalan.

Karena ngga merasakan sakit , ya saya bobok-bobok syantiek aja di situ, sambil WA an dengan sohib saya Deby. Chatting sama Umminya Dania.

“ Mba, gimana udah ada tanda-tanda lahir dari si dede” Tanya si Ummi Dania
“ Udah Din, ini lagi di RS, udah bukaan 4 tadi kata suster” Jawab saya
“ Haaaah, bukaan 4 masih bisa main hape, ya ampuun mbaaa”
“ Yaiyalah, aku kan pake epi din, hahahaha”
“ Dasar si mba”

Xixixixi. Reaksi yang sama juga muncul dari sohib saya Deby


“ Gaaan, ane dah di RS nih, doain ane yah” tulis saya
“ Semangat Gaan.... semoga lancar normal sehat semua ibu dan bayinya
“ Dah bukaan 8 nih gan”
“ Gaan, bukaan 8 masih bisa main hp, kemarin ane lahiran , bukaan 5 udah kaya orang mau mati”
“ Kan pake epiduraaaal”

Hahaha, kayak yang bangga gitu ya akoh.

Itu pecakapan terjadi jam 10.16 WIB.

Ngga lama dokter kandungan saya datang, Dr. TM Ikhsan Ibrahim, Spog yang sangat keren ituh, doi periksa.

“ 10 menit lagi nih, persiapan aja “ Katanya ke perawat.

Dan Para perawat yang berjumlah 4 orang itu pun mulai sibuk, nyiapin ini itu.

Tapi..... tapi.... kan saya masih ngga bisa merasakan apa-apa. Gimana mau ngedennya ntar? Hwaaaa.... disini saya mulai agak panik, kirain bakalan lama ke pembukaan sempurna, ternyata anak kedua ini cepet banget. Tadi bukaan 3 masih jam 7, ini jam 10 lewat udah hampir sempurna.

“ Tenang aja bu, ntar kami pandu ibu untuk mengejan, bisa kok” Kata susternya menenangkan saya
“ Kalo saya ngga bisa ngejan gimana?”
“ Ya ntar kita bantu pake vaccuum”
“ Nggaaa, ih saya gga mau anak saya divaccuum”
“ Ya udah kalau gitu ngejan bu, bisa kok”

Ah untung aja susternya itu baik-baik banget, jadi saya lebih tenang.

Jadi karena saya ngga bisa merasakan kontraksi yang timbul, maka suster yang meriksa kontraksi saya. Dilihat dari kondisi perut saya yang menegang. Begitu kontraksi datang, mereka arahkan saya

“ Ngeden bu”

Dan hey, ajaib, ternyata walau dalam pengaruh bius, saya bisa mengejan. Pokoknya saya bikin kayak yang mau BAB gitu deh. Beberapa kali mengejan ( mungkin 4-5 kali), tiba-tiba bayi saya udah keluar dan owe... owee...

Amazing banget.

Itu perawat sampe heran-heran.

“ Ini, persalinan paling tenang yang pernah kami alami lho bu. Ibunya tenang,anaknya pinter cari jalan,  malah ibu tadi ngedennya sambil senyum-senyum gitu, wahahaha.

Jangankan dia, saya ajah kaget, kok bisa semudah itu proses melahirkan. Dokter saya pun langsung dong komen

“ Tuh kan Windi, sudah saya bilang, melahirkan jaman sekarang tuh ngga pakai heboh, ngga pakai sakit, ngga pakai teriak-teriak. Udah jaman canggih kok, ya teknologi yang ada dimanfaatin. “

Beeugh, bangga betul die yah, hahaha.

Alhamdulillah.... alhamdulillah, si dede dan saya sehat wal afiat sampai lahiran.

Setelah itu suster membersihkan anak saya dan proses IMD pun dilakukan. Si dede di taruh ke atas dada saya, skin to skin.

Si papah, yang udah ga sabar gitu pengen gendong anaknya, tapi dilarang sama suster, katanya IMD dulu, yo wis, jadi sambil IMD-an, si papah pun mengiqomatkan bayi kami di pelukan saya.

Di bawah sono, dokter dan suster masih sibuk melakukan heating dan jahit-menjahit. Saya asyik dengan bayi di dada saya, dan ngobrol sama suami.

Benar-benar saya mengalami yang namanya melahirkan tanpa rasa sakit.

Nah jadi itu tuh penjelasannya, kenapa saya masih bisa cengar cengir saat pembukaan udah 8 dan kenapa abis lahiran masih tetep syantieek ala princess syahrini. Lha iya, wong saya ga ada teriak-teriak, ga heboh, malah sambil nunggu pembukaan sempurna, ngobrol sama susternya, masih buka-buka FB, WA an sama temen.

Bedanya dengan lahiran pertama dulu, kalau dulu saya tetap melalui proses lahiran kayak ibu-ibu lain, tetap merasakan sakit, merasakan ajakan mengejan dari si bayi dan tetap merasakan plongnya pas janin dan ari-ari keluar. Hanya saja bukaan 4 sampai 8 saya dalam pengaruh bius.

Nah yang kali ini, karena jarak antara pembukaan 4 ke 10 Cuma sebentar jadi efek bius masih kerja, bayinya udah ngajak keluar, jadi saya mengejan itu ya biasa aja, sekuat tenaga mengejan tapi ga sakit samsek. Pokoknya dari awal sampe akhir kayak orang tidur-tiduran aja di ruang bersalin.

Nah, jadi bagi ibu-ibu yang mau melahirkan tanpa rasa sakit, cara ini bisa dicoba. Tapi testimoni saya nih yang udah dua kali melahirkan dengan pengalaman yang serupa tapi tak sama, tetep yah melahirkan yang pertama tetap lebih endeeees. Soale saat sakit melilit kayak mau mati rasanya di bukaan 8 sampe 10 itu, terbayar lunas gitu kepala bayi keluar. Rasanya itu nikmaaaaaaaat banget, ngga ada yang nandingi. Lagian dari pengalaman saya sakitnya itu sebenarnya masih bisa ditolerir tubuh kita kok, Cuma tetep aja yah pas ngalaminnya rasanya pengen nyerah aja, sankin horornya rasa sakitnya.

Buat ibu-ibu yang takut rasa sakit dan milih melakukan cesar (bukan karena alasan medis), mending banget deh pakai epidural, soale bisa lahiran normal, tapi proses kayak operasi alias ga sakit ( ga sakit saat melahirkan yah, bukan pasca operasi)

Namun, ada beberapa hal nih yang harus diketahui kalau pakai epidural :

  •  Kita ngga bisa kemana-mana
Iya, kalau yang lahiran normal biasa kan boleh jalan-jalan yah di rumah sakit saat nunggu bukaan sempurna, kalau pake epidural ngga bisa. Kita harus tiduran terus, soale kita ngga bisa merasakan kaki sendiri , jadi memang tiduran aja


  •  Diinfus
Yep, karena pakai epidural, otomatis kita juga harus diinfus, karena epidural itu tindakan medis, jadi para perawat akan memantau terus perkembangan kita dan detak jantung bayi, untuk memastikan semua dalam kondisi normal. Infus ini juga, jadi alasan kita ngga bisa kemana-mana dan harus stay di tempat tidur.


  •  Ngga Tahu Kapan Mengejan
Iya, seperti saya ceritakan di atas, karena dalam pengaruh bius, jadi kita ngga akan merasakan saat kontraksi datang, dan ngga bisa tahu kapan harus mengejan, jadi harus dipandu dokter dan perawat. Pengalaman saya pribadi, ngga ada masalah sama sekali. Saat disuruh mengejan, ya saya lakukan saja, walau ngga merasakan sakit, tapi saya tetap mendorong, dan alhamdulillah sukses.


  •   Ada Kemungkinan Bayi di Vaccum
Nah pada beberapa kasus, seorang ibu yang pake epidural, ngga bisa mengejan karena ngga bisa merasakan kontraksi dan merasa kebas seperti kalo kita dibius, sehingga kelahiran bayi harus dibantu dengan vaccuum.

Itu tuh, beberapa hal yang mungkin harus diketahui. Jadi konsultasikan dulu ke dokter sebelum memutuskan penggunaan epidural saat melahirkan.

Kemudian ada satu hal lagi, kenapa ngga semua dokter nyaranin pakai epidural.

Bukaaaan, bukan karena soal risiko sih, tapi.... karena epidural ini harganya lumayan. Satu ampul itu sekitar 1 sampai 2 juta tergantung rumah sakitnya. Dimana, bagi pasien yang ditanggung oleh kantor atau perusahaannya, epidural ini tidak termasuk yang ditanggung perusahaan alias harus bayar sendiri.

Yah jumlah segitu kan lumayan yah kalau harus rogoh kocek pribadi. Bisa digunakan buat akikah atau buat beli keperluan bayi.

Nah, jadi.... dari pengalaman dua kali melahirkan pakai epidrual, saya sarankan, kalau untuk kelahiran pertama kali, ntar pakai epiduralnya sampai bukaan 8 atau sembilan aja, diatur gitu saat nyuntikkan cairannya ( Kadarnya bisa kita atur saat nyuntikkan epiduralnya), biar bisa merasakan proses lahiran normal kayak biasa, tapi kesakitannya ngga lama, sebentar doang.

Kalau untuk anak kedua dst, sebenarnya ngga terlalu perlu, karena ternyata proses lahiran anak kedua dst biasanya ngga selama anak pertama, kayak saya tuh Cuma 3 jam doang. Tapi kalau pun mau pakai, ya biarkan aja bablas sampe bayi keluar, biar bisa tenang-tenang, xixixi.

Ya udah deh, gitu aja sharing saya soal kelahiran anak kedua saya yang bisa dibilang melahirkan tanpa rasa sakit itu.

Jadi kalau mau mersakan yang namanya melahirkan tanpa rasa sakit silahkan dicari-cari lagi infonya ya freend.


So masih ada nih yang ngga percaya kalau melahirkan tanpa rasa sakit itu bisa dilakukan?
65 comments on "Melahirkan Tanpa Rasa Sakit"
  1. Hah ada ya? baru tau epidural. Ketinggalan inpoh bingit eike. Selamat ya Dede bayi selamat datang ke dunia ajaib ini. Kecuuup kecuppp.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ayo mba, hamil lagi trus coba epidural hahahaha

      Delete
  2. alhamdulillah lancar sehat ya mbak...

    ReplyDelete
  3. Wah...ak udh 6 tahun lahiran sakitnya msh terbayang bayang win...hehehehe...

    ReplyDelete
  4. Alhamdulillah, selamat ya Mbak. Semoga sehata terus ibu dan dedeknya, aamiin

    ReplyDelete
  5. Alhamdulillah selamat mba windy..baru tau ikiii, epidural. Bener2 ngga brasa sakit yah mba? Setelah bius hilang tetep ngga sakit kah?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ga mba. biusnya ilang ya udah kyk biasa aja. Langsung bisa urus bayi :)

      Delete
  6. Suntik Lila sama nggak ya Mbak? Kayaknya waktu itu aku jg disuntik tapi buat persiapan sc -___- sebenernya di RSB dulu ada nggak sih ya macam epidural atau lila itu

    ReplyDelete
    Replies
    1. kalo aku baca-baca, beda mba. Kalo Ila itu kita masih merasakan sakit tapi dikit, kayaknya gitu deh, tapi aku kurang ngerti :).

      Di rumah sakit pasti ada mba, tapi tergantung dokternya nyarankan atau ngga. Ada juga dokter yang konservatif ngga mau pake begituan

      Delete
  7. Selamat ya mbak atas kelahiran dedek

    ReplyDelete
  8. yah...kalo saya ga percaya berarti harus mbuktiin sendiri dong. percaya deh mbaaak...:-D

    ReplyDelete
  9. senangnya lahiran cantik kaya syahrini..smoga sehat selalu..

    ReplyDelete
  10. Tadinya mau baca perkalimat, tapi ini cerita proses melahirkan entah kenapa merinding sendiri. Jadi, nggak kuat bacanya , dialers nggak kuat kalau aku bayangin kayak gitu.. huhhh.
    Tapi mudah-mudahan kelak kalau melahirkan bisa tidak sakit juga, hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Baca aja.wong ini tulisan mrlahirkan yg asik kok xixixi

      Delete
  11. gile epidural beresiko mak hihihi berani aja deh si emak. btw, selamat ya atas kelahiran adik Tara. Berapa biayanya Mak?

    ReplyDelete
  12. Wooo.. Aku juga termasuk ibu-ibu yang penuh drama kalau sakit. Duh, padahal besok mau VBAC. Deg-degannya dah dari bulan pertama lho

    ReplyDelete
  13. Pas saya lahiran penuh drama mbak. Malah proses nunggunya sampai 2 hari. Pas giliran dah bukaan cepet sih dan penuh dengan aduh aduh mringis2.xixixixi

    Baru tahu kalau ada epidural ini mbak dan wow bgt ya harganya. Biaya lahiran saya kemarin saja nggak ada segitu. Hihihi. Tapi bagusnya bisa diatur jadi mbak masih bisa merasakan kontraksi yg diending2 itu ya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba.makanya mungkin ga semua dokter menyarankannya. Kalo busa ga oake ya ga usah lah. Biar lebih endesss

      Delete
  14. selamat atas kelahiran dede baby-nya Mbak Windi :)
    semoga sehat selalu dan menjadi anak yang berbakti, amin..

    ReplyDelete
  15. ih, aku baru tau. ternyata memang mehong ya harganya. qiqiqiqiq...
    alhamdulillah lancar persalinannya. ikut senang.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa mehong. Kalo ga perlu ga usah deh.lumayan buat aqiqah

      Delete
  16. Keren banget sih Mbak, bukaan 8 masih fresh gitu. Aku nunggu iparku aja, kondisinya kepayahan. Btw, selamat untuk kelahiran baby nya ya Mbak Windi :)

    ReplyDelete
  17. tetap ada plus minusnya ya mba semua proses..selamat buat kelahirannya :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyalah mba. semua tindkan medis ad plus minusnya, ini alternatif aja kyknya buat kita2 xixixi

      Delete
  18. Replies
    1. itu kalo ibunya ga bisa ngeden samsek. tp kata dokterku jarang terjadi , pasiennya dia

      Delete
  19. uwaa,aku baru tahu epidural mak...

    ReplyDelete
  20. aku baru tau sistem ini mbak win, ya ampun kemana aja ya, waktu Alfi lahir dulu di SC soalnya mbak, di Bogor udah ada cara ini belum ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. pasti udahla. dimana2 ada kok cm blm tentu dokternya nyaranin

      Delete
  21. Udah sering denger epidural ini nggak bakalan sakit, tapi baru ini baca langsung testimoninya dari temen sendiri. Jadi mikir2 juga, pake nggak ya nanti?
    Btw, aku ngakak baca kalimat suamimu:
    “ Sakit ya dek... sakit ya dek...”

    “ Menurut Lo, “

    :D :D :D :D

    ReplyDelete
  22. Pipis diselang kan??
    Sakitnya tuh disitu

    ReplyDelete
  23. Selamat ya, Bu Windi. Saya jadi tahu ada yang namanya bius epidural. Walaupun belum pernah menyaksikan, tapi berdasarkan cerita teman-teman yang mendampingi istrinya yang melahirkan. Proses melahirkan itu bisa buat gelisah, cemas, dan bisa buat jantung mereka hampir copot. Dengan menyaksikan proses itu laki-laki sadar betapa hebatnya seorang wanita atau ibu

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya di kelahiran pertama suami juga panik bgt.alhamdulillah bisa terlewati.

      Delete
  24. Cerita yg menenangkan ... semoga pas lahiran nt merasakan hal yg sama ... ga sabar wlopun ttp msh ada deg2annya win ...

    ReplyDelete
  25. sekali lagi selamat yaa.. wah enak juga dibius epidural.. kmrn aku jg melahirkan anak ke3 dgn cara menenangkan diri, alhamdulillah lbh cepet dibanding dulu2

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba hebat deh si mba. Kalo saya hahahaha manis manja grup sih

      Delete
  26. Tergoda jadinya nih buat anak kedua nanti, hehehe. Biar yang kedua bisa normal ngga caesar. Thanks for sharing maaak..

    ReplyDelete
  27. pernah baca2 sih mbak tentang epidural ini...tak kirain di Indonesia masih jarang dipake, tapi kalo di luar negeri kayaknya sdh biasa yaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. Udah sering kok dipake tp ya itu td kubilang ga semua dokter nyaranin.ada byk pertimbangannya

      Delete
  28. aq juga mo lahiran anak pertama nih awal maret 2016 ini, ehh ketemu blognya mb. baru tau klo pakai epidural bisa melahirkan tanpa rasa sakit.

    ReplyDelete
  29. Waa.. Keren kak windi.. Baru kali ini baca pengalaman melahirkan ga pake parno.. Spertinya aku juga bakal masuk manis manja grup jg kl baca cerita kak windi.. Haha

    ReplyDelete
  30. Wkwkwk....
    Ntar adeknya Raya ane carilah temennya dokter TM Ikhsan Ibrahim Spog yg keren ituh

    ReplyDelete
  31. Wkwkwk....
    Ntar adeknya Raya ane carilah temennya dokter TM Ikhsan Ibrahim Spog yg keren ituh

    ReplyDelete
  32. Saya pernah Caesar dan yakin banget ga bakalan pake cara ini kalau misalnya bisa lahiran normal. Suntikan ditulang belakang itu bikin trauma karena begitu jarum menyentuh kulit saya langsung kaget. Sampai2 beberepa suster memegangi saya biar ga gerak :)

    Etapi kayaknya disini belum ada yang pakai cara ini

    ReplyDelete
  33. Pernah dengar, tapi baru tau gunanya.
    Pengalaman anak pertama sama kedua hampir mirip. Maksudnya sama sama cepat prosesnya. Bedanya kalo yg pertama kali, aku masuk RS karna udah keluar bercak darah...sampe RS ternyata masih bukaan satu dan nggak sakit2 sampe besok paginya. Sekalinya sakit...sekitar paling lama 1 jam..udah lahiran.

    Nah kalo yang kedua...cuma feeling ngerasa ada yg aneh, trus malah sempat ikutan ngepack2 tas buat persiapan...sampe RS ternyata udah bukaan 7-8 gitu. Tapi nggak sakit juga. Nah sekalinya sakit, cepet banget juga prosesnya.
    Mungkin karna itu kali yaa.. Nggak ditawari epidural :D :D

    Nb: baru tau juga kalo ternyata kebanyakan orang udah ngerasakan mules nggak karuan dari bukaan 3. Lah..daku malah pas bukaan 7 masih di rumah ngepack2 barang. -_-

    ReplyDelete
  34. Kayaknya anak ketiga mau pakai ini deh, hehe. Tapi memang bisa jadi beda testimoninya. Anak pertamaku induksi malah lbh ga sakit dibanding kontraksi normal anak kedua yg berakhir sc. Mau pakai epidural dibukaan ke 6 udah nanggung katanya. Hrsnya dari bukaan 1 emangan=)

    ReplyDelete
    Replies
    1. induksi memang sakit banget mba. Makanya sama dokterku saat anak lahiran anak pertama dulu, disamping induksi aku langsung dikasi epidural, jadi nyaman

      Delete
  35. Sebenarnya ada ada cara lain yg lebih sederhana mengurangi sakit persalinan normal, yaitu menggunakan mengompres pinggang/pinggul dengan handuk air hangat, itu bisa mengurangi setengah rasa sakitnya loh

    ReplyDelete
  36. subhanallah aku baru tahu ada epidural ini untuk ngilangin rasa sakit. saya baru lahiran anak pertama 3 bulan yang lalu, baca postingan ini jadi keinget lagi rasa sakit yang luar biasa itu, hihi.. salam kenal mba :)

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature