Finally, She Comes

Monday, January 18, 2016
Aaah akhirnya bisa pegang lepi lagi.  Iya, sejak dari RS kemarin babar blas waktu habis buat ngurus si dede baru. Kerjaan di rumah cuma nyusuin bayi, bayinya tidur, si kakak Tara ngajak main, kakak Taranya tidur, bayinya bangun, nyusuin lagi, si bayi tidur, kakaknya minta makan, kakaknya abis makan, bayinya bangun lagi, nyusuin lagi, bayinya tidur, kakaknya minta mandi, gitu teroooooos sampe matahari berganti bulan, bulan tidur matahari muncul, hujan turun, jemuran ngga kering. dan akooh ngga tidur-tidur, hiks.

Ini bukan curcol, cuma tsurhat aza.


Oya yang belum tahu, saya baru melahirkan lhooooo, hahahaha penting gitu dikasih tau. Iya dong yah biar pada tau kalau sekarang anak saya udah dua aja, cewek-cewek imut-imut, lucu-lucu dan unyu-unyu (emak yang suka bangga-banggain anak sendiri).

Senin, tanggal 11 Januari 2016 kemarin, akhirnya sesuai dengan prediksi HPL dokter kandungan saya, si dede pun launching ke dunia. Keren nih dokter saya, HPL nya pas ngga bergeser sehari pun. Padahal hari Minggunya udah deg-degan aja, kok ngga ada tanda-tanda kontraksi atau apa gitu. Semua kayak biasa. 

Masih inget pas lahiran Tara dulu, sampai due date ngga ada tanda-tanda kelahiran akhirnya karena dah lewat hari , saya harus diinduksi. Duh diinduksi itu kan sakitnya bikin merinding. Pengennya anak kedua ini lahiran sesuai prosedur gitu, kontraksi alami. 

Makanya, karena sampe minggu sore kayaknya si dede masih betah di dalam sono,saya ajak si papa dan Tara ngemall dulu, jalan-jalan naik turun Sun Plaza. Hahaha pak suami langsung misuh-misuh, jalan-jalan kok ke mall katanya, itu mah bukan mau mancing kontraksi tapi dasar emang emaknya aja yang mau cuci mata. Yeeee kan ngga apa yah sekalian.

Pulang ngemall juga masih anteng. Buka-buka FB , eh baru inget itu hari terakhir lomba blog Flipit dan blogger perempuan. Mumpung ada sisa waktu sejaman, saya nulis juga deh, hahahaha itu nulisnya yang ngga pake mikir, Ngga ada harapan gimana-gimana sih, tapi pengen aja ikutan lombanya. Jam 12 kurang 3 menit terkirim juga tuh tulisan. dan kalah dong aaaah, masa usaha minim mau hasil maxi #menghiburdiri.

Abis itu malah ngga bisa bobok, Sampe jam 5 subuh mata ngga merem-merem juga, entah nervous entah apa. Jadi inget , dulu juga pas mau lahiran Tara kayak gini kejadiannya. Saya pasti yang ngga bisa tidur kalau HPL sudah tiba, deg-degan cuuuy.

( Baca : Being A Mother )

Alhamdulillah, jam setengah 6 pagi, akhirnya yang ditunggu-tungu datang juga. Perut mules-mules kayak mau pup, kirain mau pup, pas ngecek ke kamar mandi eh ternyata udah ada flek sedikit dan keluar lendir. Tapi belum yakin juga kalau itu yang namanya tanda kelahiran, soalnya kan pas Tara dulu saya ngga mengalaminya.

Sampe jam setengah 7 pagi, perut mules ilang timbul setiap 15 menit, akhirnya fix deh yakin itu kontraksi mau lahiran. Tapi saya ngga panik, tenang-tenang aja, mandi, sarapan, bilangin ke si papah. Masukin tas ke mobil, cek segala keperluan administrasi ( surat pengantar dokter, kwitansi booking kamar, hasil test darah), udah yakin semua komplit, baru deh berangkat.

Nyampe rumah sakit masih jam 7, masih sepiiiii, setelah registrasi, langsung deh dibawa ke ruang observasi.

Tapi, masa yah si pegawai administrasinya ngasih pertanyaan konyol

" Pagi ibu, ada yang bisa saya bantu?"
" Iya mba, ini saya mau lahiran, udah kontraksi dari tadi (sembari menyerahkan segala surat-surat pendukung di atas tadi)"

" Oooh, udah bukaan berapa ya bu?"

Yaelaaa, mene ketehe mbaaa, emangnya guweh bisa meriksa pembukaan vegi sendiri. Doooh.

Eh, kirain cuma si pegawai aja yang konyol, ternyata pas dibawa ke ruang observasi, ada juga perawatnya yang nanya " Udah bukaan berapa bu?"

Beeeugh, lagii???

Melihat muka saya yang cemberut, buru-buru si perawat nambahin " Oiya, nanti kita periksa ya bu" 

Xixixi, takut diterkam kali ya sama saya.

Dan semua prosedur menjelang kelahiran pun dilakukan.

Mereka telfon dokter kandungan saya, saya ditensi, dipasang infus dan dipasang alat pendeteksi gerakan janin di rahim. Jadi semacam alat pendeteksi detak jantung gitu, saya ngga tau namanya, ntar muncul di layar berupa angka-angka, yang kalau munculnya antara 120-160 berarti bayinya normal, dan bisa dilanjutkan ke persalinan normal, kalau di bawah atau di atas itu, maka harus dilakukan tindakan lain. Alhamdulillah detak jantung anak saya normal, jadi tinggal nunggu proses pembukaan sampai sempurna aja.

Oya, FYI yah, kalau mau lahiran gitu, ada beberapa kewajiban yang harus dilakukan pihak rumah sakit lho terhadap kita pasiennya, yaitu mereka harus memberitahu dan menjelaskan ke kita segala tindakan yang dilakukan, apapun itu. Dan setelah mereka menjelaskan , kita harus tanda tangan di lembar penjelasan yang mereka bacakan tadi.

Jadi, kemarin perwatnya menjelaskan kepada saya beberapa hal berikut :

Bahwa mereka akan melakukan observasi terhadap pasien , yaitu saya, jika semua kondisi normal, maka sesuai permintaan pasien, saya bisa melahirkan dengan cara spontan, kecuali hal-hal sebagai berikut
  • Terjadi gagal janin, yaitu kondisi dimana detak jantung janin tidak stabil atau kondisi yang membahayakan janin jika tidak dilakukan tindakan secepatnya. Normal itu rangenya antara 120-160.
  • Tidak terdapat penambahan pembukaan jalan lahir dalam waktu yang lama. Dalam hal ini jika memungkinkan akan dilakukan induksi atau rangsangan untuk menambah kontraksi. Jika induksi tetap gagal, maka pasien akan diberikan opsi untuk dilakukan Secio Caesar, kalau tidak janin bisa stress di dalam.
  • Jika pasien tidak memiliki kemampuan untuk mengejan. Jadi setelah pembukaan sempurna, dan dipandu mengejan, pasien ternyata tidak mampu melakukannya, maka akan dilakukan bantuan berupa pengeluaran janin dengan cara di vaccum, jika tetap tidak berhasil maka tindakan SC akan dilakukan.


Wah, sebenarnya bagus sih ya, tapi bikin parno. Setelah itu saya tanda tangan di kertas. Ngga harus pasien, suami juga bisa menandatanganinya.

Kemudian, mereka juga menjelaskan, bahwa proses persalinan spontan atau yang sering kita sebut normal, tetap memiliki berbagai risiko 
  • Terjadi emboli, yaitu masuknya benda asing yang menyumbat aliran darah di suatu organ, bisa udara bisa gumpalan darah yang bisa mengakibatkan kematian
  • .....


Ah saya lupa juga apa saja, yang intinya, ada risiko di dalam setiap tindakan yang dilakukan, dan pasien harus tahu. Udah gitu tanda tangan lagi.

Jadi , itu denger penjelasannya sambil meringis-meringis ................... kalau orang lain. Kalau saya mah, dengerinnya sambil stay cool and tetap syantieeek, kok bisa? Ya bisa dong. Tunggu cerita selanjutnya yah, hahahaha. Udah kepanjangan nih soalnya postingannya.

( Baca : Melahirkan Tanpa Rasa Sakit )


10 comments on "Finally, She Comes"
  1. selamat, ya! Ditunggu kelanjutan ceritanya :D

    ReplyDelete
  2. Itu perawatnya yg jaga malam kali, masih ngantuk, blm ganti shift, hehehe. Btw selamat ya, dah nambah putri lagi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mba.kali ya masih ngantuk xixixi.makasi mba

      Delete
  3. selamat mbak win, ditunggu kelanjutannya yak

    ReplyDelete
  4. selamat ya mbak.. kalau mau melahirkan mmg suka sensi gak peduli yg lain hihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahaa iya.ga melahirkan aja beperan xixixi

      Delete
  5. Selamat mb windi. Udah lahiran aja.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature