Cara Asyik Melahirkan Normal

Tuesday, March 3, 2015
Barusan saya dicurhatin seorang teman yang bilang kalau doi takut melahirkan. Trus nanya-nanya ke saya, bagaimana proses melahirkan saya dulu. Kok kayanya saya yang enjoy gitu, malah buru-buru pengen hamil lagi, kayak yang pernah saya tulis disini.

Sampai saat ini semua orang mengira saya lahiran Caesar. Kalau saya bilang saya melahirkan normal pasti langsung komen, “ Haaah, masa?, apa iya??”. Ih sebel, kayak yang saya ngga sanggup aja lahiran normal. Ternyata bukan karena mikir ngga sanggup. Adek-adek saya juga sempet takjub saya lahiran normal. Mereka bilang, soalnya saya itu type orang yang ngga mau ribet, dan type ibu masa kini yang doyan yang praktis-praktis. Jadi kepikirannya saya pasti pilh Caesar, biar cepet dan ringkes. ( huwoo padahal kata orang Caesar itu malah lebih ribet dan lebih sakit ya dari normal, I dun no). Dan begitulah, persepsi orang tentang saya.


Sebenarnya mau nulis ini malu juga. Berasa mau membuka rahasia selama ini, haish. Tahu kan yah (sok tenar) kalau saya itu nunggu kehadiran ank ini luama banget. Sampai hampir 5 tahun lamanya. Selama ini waduh jangan ditanya deh, empetnya kuping ini mendengar pertanyaan-pertanyaan orang (sok) perhatian. Ntar , saya tulis sendiri ceritanya. Makanya begitu tahu hamil, excitednya ampun-ampunan deh. Langsung segabruk buku tentang kehamilan dibeli. Tapi ujung-ujungnya Cuma dua buku sih yang saya baca. Yang satu tentang proses perkembangan bayi di dalam rahim. Ini biar saya tahu saat control, mau nanya apa sama dokter trus bandingin apa yang dikatakan dokter dengan yang ditulis di buku. Hahaha berasa sok nguji-nguji dokter gitu.

Eh, memang saya suka banget bikin esmosi dokter kayaknya. Suka ngga percayaan sama dokter. Contohnya aja kalau dikasih obat atau vitamin atau apalah. Pulang dari dokter, saya pasti langsung googling di internet tentang obat itu. Mulai dari harganya ( ini penting, biar tahu saya ngga ditipuin xixixi), kandungannya, manfaatnya sampai kontra indikasinya. Ya elah, ribet banget yah. Iya lah, soalnya anak pertama gitu lho, takut kalau dokternya hajar son aja ngasih obatnya. Mentang-mentang tahu saya ditanggung perusahaan ntar dikasi aja obat mahal tapi sebetulnya ngga saya butuhkan.

Nah, pas saya lihat di internet, saya langsung kaget. Gile nih dokter, ngasih obat mahal banget ke saya. Waktu itu untuk dua macam obat saya harus tebus sebesar Rp 600 ribu. Huwooo, merasa ngga rela sama duit yang keluar ( meski diganti kantor). Apalagi kok di internet itu tertulis jenis obat yang dikasih ke saya kontra indikasinya bisa menyebabkan keguguran dan cacat pada bayi. Hadudududuh, murka banget rasanya ke si dokter.

Saat saya confirm, si dokter malah ngetawain saya. Katanya saya parnoan. Jangan terlalu percaya sama internet, karena situs-situs tetang obat itu kan juga niatnya jualan, jadi ya membanggakan produknya dia dong. Trus intinya, makanya ke dokter biar dikasih penjelasan, makanya ke dokter harus bayar mahal karena dokter tuh sekolahnya mahal, etc.etc….. Iiih saya tengsin aja dibegituin, tapi dalam hati agak sedikit tenang. Mungkin si dokter benar.Kurang puas nanya lagi sama teman yang kebetulan dokter juga. Saat belio bilang obat yang dikasi ke saya aman, yes, saya pun ngga heboh lagi. Tapi teteeeup itu obat ga saya makan, hahaha, pasien bandel. Eh kok jadi ngomongin dokter sih.

Balik maning. Buku kedua yang saya baca yang tentang hypnobirthding. Yang isinya gimana cara merilekskan pikiran saat kontraksi, Gimana cara pernafasan terus mensugesti diri sendiri agar saat sakit menyerang, kita bisa tetap tersenyum. Pas saya senam hamil juga dilatih seperti itu. Saya sudah baca sampai khatam. Giliran saat saya sudah di kamar bersalin, dan sakit menyerang, ih semua teorinya babarblas hilang dari otak saya ( ini hanya terjadi pada saya yah, yang sukses hypnobirthding mungkin ngga).

Saya kan direncanakan melahirkan tanggal 25 Mei. Sampai tanggal itu, saya tidak merasakan apa-apa. Yah maklum saja, soalnya saya males ngapa-ngapain saat hamil tua. Padahal  sama ibu saya sudah disuruh rajin-rajin ngepel sambil jongkok, rajin jalan pagi, intinya rajin gerak lah. Tapi saya yang keasikan cuti dan nyantai-nyantai adanya malah molor mulu. Gitu ngga ada kotraksi padahal due date udah lewat baru sibuk ngepelin rumah, baru sibuk jalan-jalan pagi. Tapi kontraksi ngga kunjung datang. Karena udah lewat dan takut ada apa-apa, tanggal 27 pagi saya segera ke rumah sakit menyerahkan diri. Karena sampai dua jam disana tetap tidak ada pembukaan, saya pun langsung diinduksi melalui infuse. Waktu pasang induksi itu dokter kandungan saya datang. Oya dokter kandungan saya ini orangnya yang berjiwa sangat modern gitu. Dia punya prinsip, melahirkan itu tidak sakit. Kalau sampai pasien kesakitan berarti yang salah dokternya. Hahaha seneng ngga sih dengarnya. Nah dokter itu langsung pesen ke saya . “ WIndi, kalau kamu merasa sakit, jangan sungkan bilang ke suster, langsung suntik epidural biar nyaman yah”.

Hahahaha, iyaaaaa saya melahirkan itu pakai EPIDURAL. Thanks to siapapun penemu epidural ini deh. Sangat membantu ibu yang maunya lahiran normal tapi masih takut sama yang namanya sakit.

Epidural itu semacam bius yang disuntikkan ke tulang punggung belakang. Nanti di punggung kita akan dipasang semacam benang nylon  tempat mengalirkan obat biusnya. Trus benang nylon itu disambung dengan jarum suntik. Jarum suntiknya diletakkan di samping ibu yang mau lahiran. Jadi kapan berasa sakit, tinggal tekan jarum suntiknya. Akan terasa ada yang mengalir di punggung belakang, Serrr serrr gitu, dingin-dingin nikmat. Soale setelah itu kita ngga akan merasakan sakit apapun selama beberapa waktu. Kalau efek biusnya hilang, kita akan merasakan sakit lagi. Kalau udah sakit, suntik lagi, dikit-dikit, gitu seterusnya.

Epidural ini aman banget. Ini metode bius yang juga digunakan oleh ratu Elizabeth saat melahirkan lho. Iya lah ya, masa ratu harus teriak-teriak. Makanya waktu proses menunggu bukaan sempurna itu, saya bisa sambil baca-baca novel.

Tapiii, ada tapinya nih. Problematika proses melahirkan normal kan, kita harus ngeden. Nah gimana mau ngeden kalau kita ngga bisa ngerasain kaki sendiri. Mau pipis aja saya dibantuin sama suster, soalnya ngga bisa ngeden untuk ngeluarin pipisnya. Jadi, mensiasatinya, kira-kira sudah mau dekat pembukaan 10, pembiusan dihentikan, agar saatnya harus mengejan, saya tidak dalam pengaruh bius lagi. Sudah normal lagi gitu.

Jadilah, waktu suster bilang pembukaan sudah 8 mau ke Sembilan,saya ngga menyuntikkan lagi si epidural. Nah disitulah saya baru mersakan gelombang kontraksi. Ya ampuuun, subhanallahu, sakitnya la terkatekan. Mau lepas urat syaraf. Saya langsung kepikiran nerapin hypnobirthding yang saya pelajari.Ambil nafas dari hidup, buang nafas dari mulut. Terus begitu. Tapi yang paling mengurangi rasa sakit itu, saat saya membaca ayat-ayat pendek . Itu benar-benar membantu. Setidaknya terkurangi sekitar 30 persen lah.
Untungnya dari pembukaan 8 ke 10 cuma sebentar doang, begitu dokter datang, saya disuruh menaikkan kaki, ngeden 5 kali, brojol deh si eneng Tara. Alhamdulillah… Alhamdulillah.

Waktu ngeden itu juga, saya sarankan jangan setengah-setengah. Kerahkan seluruh tenaga sampai si dede keluar, biar ngga ngulang lagi dari awal.


Setelah Tara keluar, plasenta keluar. Saatnya proses penjahitan. Nah disini, epiduralnya kembali disuntikkan ke saya. Jadi saat dijahit pun saya tidak merasa sakit. Abis itu, IMD, lalu kami dbawa ke kamar, Voilaaaaa, masa-masa horror berakhir. Setidaknya untuk proses melahirkan, xixixi.

Selama persalinan kemarin, saya habis dua ampul epidural. Satu ampulya mungkin seharga 1 jutaan. Nah kebanyakan perusahaan tidak menganggung epidural ini. Jadi kita harus bayar sendiri. Tapi kalau pendapat pribadi nih ya. Worthed banget lah harga segitu dibanding  rasa sakit yang bisa di skip. Saya ngga bisa bayangkan kalau saya harus menahan sakit dari bukaan 1 ke 10. Bisa-bisa langsung berakhir di meja operasi.

Tapi, sekali lagi, ini hanya pendapat pribadi yah. Lain orang mungkin lain pengalamannya. Kayak adik saya, dia kontraksinya cepat,dari bukan 1 sampai sepuluh. Jadi ngga pakai epidural pun masih bisa ditahan katanya. Ada juga yang berpendapat kalau pakai epidural kurang tantangan. Ya bisa-bisa saja sih.
Nah, bagi yang mau lahiran normal tapi mencari cara buat mereduksi rasa sakitnya, mungkin epidural bisa dicoba nih. Tapi konsultasikan dulu ke dokter ya.


Tulisan ini, hanya berdasar pengalaman pribadi,

Update :

Saat anak kedua, saya pakai epidural lagi full dari bukaan satu sampai lahiran, ternyata LEBIH MUDAH saudara-saudara, malah ngga merasakan sakit sama sekali. Baca ceritanya disini ya :

Melahirkan Tanpa Rasa Sakit



41 comments on "Cara Asyik Melahirkan Normal"
  1. Waaah baru tahu. Ntar kalau hamil dan lahiran lagi mau coba ah. Thanks infonya :D

    ReplyDelete
  2. Ngedennya cuma 5 kali Mba Wind? ya ampunn... enaknyaa.. aku ngeden mpe ratusan kali kayaknya.. sampai akhirnya harus digunting 'itu'nya :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. masa maaak. 5 kali aja kayaknya udah mau putus urat syaraf hahaha

      Delete
  3. Mba boleh tau nama dokter n rs nya? ^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dr Ikhsan. aku melahirkan di rs Stella maris Medan MBA. tp di rs mana Saja bisa kok

      Delete
  4. Ngebayanginnya jadi ngeri mak...
    Tp pengalaman ibuku, melahirkan gampang, jd katanya tenang aja. Yg ptg mmg banyak aktifitas tp jgn kelelahan juga.
    Makasih sharingnya mak.... :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa sebagian orang katanya gampang kok, jangan takut dululah. pengalaman orang beda2 kok, bisa2 kamu ntar gamping

      Delete
  5. Saya waktu lahiran anak pertama berkali2 ditawari epidural ga pernah mau. Sampe suster & dokternya gregetan...hahaha. Abis saya takut ga bisa ngerasain kontraksi saat harus mengejan. Untung rasa sakitnya masih bisa ditolerir. Sama kayak Windi, baca ayat pas kontraksi datang. Saya baca Ayat kursi.
    Btw, Windi aman dari gunting menggunting ya? Perineumnya aman donk yaa? Ga "dirobek"?

    ReplyDelete
    Replies
    1. digunting jg mak.to ga kerasa kan dibius hehehe

      Delete
  6. asyik juga ya mak, tp mahal juga ya kalau pake epidural.. hehe.. kalau saya alhamdulillah berhasil menerapkan hypnobirthing, nunggu kontraksi ga bikin galau, dan sekali ngeden, brojol :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak lumayan mihil, tapi kalo bisa hypnobirthdinh sih mending hypno aja ya mak

      Delete
  7. Jaman aku dulu lahiran anak2 sih belum ada hypnobirthding. Tapi udah ada latihan yg mirip lah, macam senam hamil. Alhamdulillah saya biasa aja, gak pake tereak2 pas kontraksi hihiii :D
    Banyak yg ngiri dg proses lahiran anak saya, saking kagak ada suara di ruang persalinan. Kata perawat, mulus kayak jalan tol

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah alhamdulillah, enak banget ya mak, mulus kayak jalan tol. semoga aku anak kedua juga gitu

      Delete
  8. makk, kalo lahiran yg beneran ga sakit dari awal sampe akhir ada nggak sih? heuuu hororr aja kalo pengaruh bius udah hilang, harus ngeden tetiba pingsan -,-

    ReplyDelete
    Replies
    1. bisa aja mak. kata dokterku kalau mau sampai bukaan 10 juga gpp, tapi ntar anaknya harus divakum. aku ga mau kemarin gitu mak. makanya bukaan 8 kuhentikan biusnya

      Delete
    2. Anak kedua aku sdh ngga kuat ngeden trus dikasih oksigen...ngga sampe pingsan malah kyk tambah tenaga bisa ngeden lg hahaha

      Delete
  9. Waah...baru tahu epidural itu. Selama dua kali lahiran persalinan normal, saya nggak pernah pake suntikan apa-apa soalnya.Nice info. Secara tiga bulan lagi mau lahiran anak ketiga. Hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah semoga lahirannya lancar ya mak. iya mak pake epidural membantu sekali

      Delete
  10. Wah sama aku jg gt mak kalo abis dikasih obat dokter langsung googling haha. Btw. Thx for sharing mak aku blm pernah hamil jd ini sangat berguna

    ReplyDelete
  11. Mbaaakkk,,,,saya juga baca buku hypnobirthding itu, ampir tiap mlm dengerin CD nya,,,dan hehe pas lahiran tetep aja lupa sama yg dibaca *ditoyorpenulisnya hehe.
    Saya juga lahir natural, Alhamdulillahnya gak ngerasain pembukaan 1-8, abis sholat subuh tiba2 kontraksi terus2an, nyampe RSB eh, udh pembukaan 8, sejam kemudian melahirkan.

    Yang agak bikin saya trauma adalah, jaitannya lepas, dan saya harus di jait ulang..itu rasanya suakit banget mak, gak bisa jln, nyusuin baby susah, hadeuuh ampun deh :(

    Salam kenal mba Windi

    ReplyDelete
  12. Aku ngga pake epidural dan sakitnya itu mungkin kyk mau mati tapi ngga mati2 tapi aku diam aja zikiran....soalnya dipesenin sama mama klo sakit ngga usah treak2 apalagi jambak2 suami ntar malu kedengaran orang :) iya emang klo sakitnya itu udah paling sakit bayinya itu mau keluar, dia jg pengen keluat jg kok kita cuma bantu ngeden aja, Alhamdulilah kedua anakku lahir normal...emang proses recoverynya lebih cepat dua hari sdh bisa jalan...2minggu udh naik motor sendiri :))

    ReplyDelete
  13. Tiga bulan lagi Insya Allah saya lahiran mak...duh jadi merinding nech ngebayanginnya...sakit banget ya mak?

    ReplyDelete
  14. Waktu pas lahiran anak pertama saya harus dua jam berjuang dikamar bersalin karena kontraksinya timbul tenggelam. Untungnya bidan yang membantu persalinan sangat sabar jadi ga perlu pake acara jahit menjahit he..he...

    ReplyDelete
    Replies
    1. widiiih kok bs ga pak jahit menjahit gituuu. aku dijahit mba tp ga terasa sih xixixi

      Delete
  15. Aku belum pernah ngerasain lahiran normal moga yg ketiga nantilaah hehee

    ReplyDelete
  16. aku lagi nyari metode begini nih.. tangkyu mbak..

    ReplyDelete
  17. Aku lahiran 3 kali normal semua...alhamdulillah nggak rewel semua, aman-aman saja...Dokter yang nangani sudah sepuh tapi sigap banget...sakit sikit sih...tapi sebentar doang

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaaah hebat eiuy, tahan ya mba sama sakitnya. iya sih sebenarnya bs ditahan juga tp pas ngalaminnya sampe merinding

      Delete
  18. Apalagi aku, hampir 8 tahun menanti buah hati.
    Telingaku sudah kebal, aunty :)
    Ahhh, jadi terinspirasi,,,
    Terima kasih yaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. i feel you mbaaa. ntar ada saatnya #peluk

      Delete
  19. Aku rencana mo melahirkan di stella maris,cm pengennya sm dokter perempuan.aku mo nanya Kak,klo kt mau pakek epidural ini....konfirmasi sebelumnya atau nanti bakalan ada inisiatif sendiri dr rs nya?

    ReplyDelete
    Replies
    1. ntar pas udah di ruang bersalin langsung bilang aja sama susternya kita mau pake epidural gitu

      Delete
  20. Yaampuuuuunnn, saya jg tukang molor selama cutiiiii.... sempet kepikiran mau ila jg mbak, biar g sakit tpi temen jg bilang ila bikin ga ngeden krn g kerasa hihihi.... smg kuat nanggung sakitnya ni....

    ReplyDelete
  21. Baru tau ada suntik epidural ini.. Kyknya lumayan membantu y mbak.. Tp ngeri juga pas uda dicabut biusnya,kita ngerasain sakit itu,just info sy lagi hamil anak kedua, anak pertama normal, agak susah jg saat itu saking nahan sakitnya, sampe ga bs ambil nafas dr hidung,trs si jabang bayi ga kesuplai oleh oksigen,akhirnya aq dikasih selang oksigen, rasanya sedikit cool dn bkin rileks,tp saat kontraksi datang dn pergi,hingga datang lagi dg durasi yg begitu cepat dn rasa sakit yg semakin lama semakin sakit,teteup sakitnya minta ampun,sampe dlm hati berkata"ya allah klo mmg aq hrs mati sekarang,matikanlah" saking sakitnya.. Tp alhamdulillah, allah memberikan ujian tidak melebihi kemampuan hambanya,akhirnya bs lahir normal(meskipun hrs dicubit dlu sm bidannya,krn ngedennya ketahan,jd bikin bayinya masuk lagi keperut yg bs membahayakan si jabang bayi) hehehe.. 2bulan lg mau lahiran, cb aq cr tau hypnobirth sprti apa.. Mgkn ada trik yg bikin mudah saat melahirkan.. Makasih sharing nya ya mbak..

    ReplyDelete
    Replies
    1. halo mba, iya waktu anak pertama saya pakai epiduralnya ga dari bukaan satu sampai lahir karena takut ga bisa ngeden. Anak kedua saya pakai full, alhamdulillah menenangkan sekali.Boleh baca mba pengalaman saya lahirana nak kedua dengan epidural full http://www.windiland.com/2016/01/melahirkan-tanpa-rasa-sakit.html

      Delete
  22. 4bln lagi siap2 lahiran anak k 3 ���� anak 1-2 normal.
    Sempet parno mo lahiran normal lagi haha... #adagangguancemas tapi setelah baca ini mngkin sy mau coba suntik epidural ���� mayan ngirit tenaga.. God bless me ������

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature