Persiapan Persalinan

Saturday, January 9, 2016



Nah, setelah baca persiapan ibu menjelang persalinan, sekarang kita bahas apa aja yang perlu dipersiapkan dan dibawa ke rumah sakit kalau mau melahirkan.

Kan kadang bingung juga yah menjelang due date harus ngapain nih, yang mau dibawa apa aja, apalagi kalau ini pengalaman melahirkan pertama kali. Takutnya ada yang ngga kebawa, takutnya ada yang kurang, dll dll.


1.       Periksa ke Dokter Kandungan

Jadi, kira-kira sebulan sebelum HPL, sebaiknya kita periksa ke dokter kandungan kita. Minta surat pengantar ke rumah sakit dari blio. Kalau yang ibu bekerja sekalian juga minta surat keterangan HPL , berarti sebulan satu minggu sebelum HPL. Biasanya dokter juga bakal menyarankan kita untuk periksa darah. Hasil periksa darah buat mengetahui indikator-indikator yang dibutuhkan menjelang persalinan. Saya kurang ngerti sih, apa aja, tapi kira-kira ada kaitannya dengan tekanan darah, dan keputusan dokter untuk perlu atau tidak melakukan tindakan operasi.

Nah, biar ngga ketinggalan, itu surat-surat dan hasil pemeriksaan darah, maunya diletakin di tempat yang ngga akan mungkin ketinggalan. Kalau saya sih saya taruh di mobil aja, jadi kapan pun mau lahiran, pasti kebawa dan ngga ketinggalan.

2.       Booking Kamar

Kalau udah dapat surat pengantar dari dokter, udah bisa nih kita ke rumah sakit buat booking kamar ntar.

Kenapa harus booking dulu?

Ya biar lebih terjamin gitu ketersediaan kamarnya. Soalnya kayak di Medan, Rumah Sakit Ibu dan Anak itu ngga banyak. Dari yang ngga banyak itu juga ngga semua bekerja sama dengan kantor saya, jadi yo mesti booking dulu biar tenang.

Ngga booking juga ngga apa sih, tapi ntar pas kita masuk, ya harus terima kelas kamar yang tersedia aja. Kalo kita booking, misalnya kita booking kelas VIP, ternyata pas hari H kelas VIP penuh otomatis kita bakal dikasih kamar kelas di atasnya tapi dengan harga VIP, xixixi untung kan.

Selain itu, dengan booking kamar kita juga dapat fasilitas gratis untuk senam hamil. Kan lumayaaan ngga perlu bayar.

FYI, di RS Stella Maris Medan, Uang bookingnya Rp 500 ribu. Dengan S&K, kalau kita ngga jadi melahirkan disana, uang booking bakal hangus. Oya, booking kamar untuk rencana persalinan normal hanya bisa sampai maksimal kelas VIP. Kalau mau booking VVIP atau kamar suite, itu khusus untuk persalinan Caesar.

3.       Senam Hamil

Udah booking kamar, yo wis, silahkan manfaatkan fasilitas senam hamilnya.

Senam hamil berguna untuk persiapan lahiriah si ibu menjelang persalinan. Di sesi senam hamil ini kita diajarin mengatur pernafasan, cara ngeden, termasuk hypnobirthding untuk mengurangi rasa sakit saat persalinan. Kita juga diajarin gerakan-gerakan sederhana biar tidur lebih enak, cara bangkit dari duduk atau dari tidur yang benar biar ga sakit, dll

Durasi senam hamil sekitar 2 jam-an. Jadi bapak-bapak yang ngantar istrinya senam, ngga usah ditungguin di RS, jalan-jalan aja sambil nunggu, bosen soalnya.

Nah, yang paling saya suka dari senam hamil, ntar ada sesi hypnobirthing gitu, yang akhirnya biasanya pesertanya pada tertidur. Dan memang kita dibiarin tidur, lumayan setengah jaman tidur enak, soalnya menjelang persalinan itu kan susah banget yah tidur bu ibu, Kalau malam bawaannya mau pipis aja. Tidur telentang bengah, miring pegal, jadi pas senam hamil itu, saya beneran tidur nyenyak, hahaha.
Ga bisa kalo ga narsis xixixi

4.       Barang-barang yang harus Dibawa

Nah, seminggu sebelum HPL, kita kudu ke dokter lagi, buat melihat kondisi janin di kandungan. Kalau semuanya oke, lanjut ke beres-beres koper.

Sebenarnya kalau melahirkan di RS, kita ngga bawa apa-apa juga ga masalah. Soalnya semua udah disediakan RS.

Yang disediakan mereka itu meliputi, baju si ibu selama disana, baju si bayi, termasuk popoknya. Perlengkapan mandi (tapi handuknya yang dikasih handuk kecil aja), sendal, pembalut si ibu untuk darah nifas.

Nah, jadi seandainya lagi jalan-jalan di mall terus kontraksi dan harus melahirkan saat itu juga, ya ngga masalah juga ngga bawa apa-apa xixixi.

Tapi, tetap lah ya harus bawa-bawa biar tenang. Apa aja itu?

1.       Pakaian dalam ibu
2.       Handuk buat mandi
3.       1 pasang baju ibu untuk keluar rumah sakit
4.       1 pasang baju bayi untuk keluar rumah sakit
5.       Sarung, buat jaga-jaga aja
6.       Baju tidur kancing depan, kalau misalnya kita males pakai baju rumah sakit
7.       Selimut bayi, buat pas pulang
8.       Gurita ibu (kalau pakai)
9.       Pompa ASI, kalau berencana mau memerah ASI saat di RS.
10.   Pakaian dan perlengkapan suami yang nungguin

Iyaaa jangan sampai kita sibuk nyiapin perlengkapan kita, eh baju ganti si bapak ngga kita bawa, hahaha kasihan kan blio ntar.

Semuanya masukin ke koper atau tas, letakin di tempat yang gampang dijangkau, jangan sampai ketinggalan. Kalau mau lebih aman ya masukin aja ke mobil.

Oke, kalau semua sudah siap, tinggal menunggu tanda-tanda kelahiran.

Begitu tanda-tanda kelahiran muncul, yaitu kontraksi setiap 10 menit sekali, atau pecah ketuban, segera ke RS.

Nyampe RS, daftar dulu ke registrasi, tunjukin surat pengantar dokter dan kwitansi booking kita. Ntar perawatnya bakal langsung menghubungi dokter kita. Tapi kalaupun mau, kita juga bisa sih menghubungi dokter sendiri.

Lalu, kita bakal dibawa ke ruang bersalin/observasi, digantiin baju, ditensi, diperiksa-periksa udah bukaan berapa dll.

Tenang aja ya bu ibu, ngga seheboh yang kita bayangkan kok. Kalau saya dulu karena udah melewati HPL belum ada tanda-tanda kelahiran, maka ke RS nya yang tenang-tenang gitu kayak mau periksa biasa. Kemudian dilakukan induksi untuk merangsang kontraksi. Karena diinduksi, jadi sayanya yang harus berbaring terus di tempat tidur, soale dipasangin alat pendeteksi jantung bayi, jadi ngga bisa kemana-mana.

Kalau dalam kondisi normal sih, kita bisa jalan-jalan di sekitar ruangan sambil menunggu pembukaan lengkap.

Oya, dulunya saya yang parnoan gitu, sampai nanya ke suster.

“ Sus, ntar kalau pas saya ngeden, trus saya pengen pup gimana?. Masa anak saya lahir dengan kotoran saya”

Hahaha, iyaaa saya takut banget, karena banyak mitos yang bilang, kalau anaknya lahir bersamaan sama kotoran ibunya, ntar anaknya bakal ngga disukai orang. Iiiih ngga mau dong kejadian gitu. Walau Cuma mitos tetep aja takut.

Ternyata, sebelumnya kita dikasi obat pencahar dulu, buat ngeluarin segala kotoran yang ada di perut. Jadi pas proses persalinan udah bersih, sehingga kemungkinan kita pup saat ngeden sangat kecil. Tenang deh saya.

Trus yang perlu diperhatikan juga, saat di ruang bersalin itu, kadang karena fokus ke proses lahiran, kita yang tadinya dari rumah pakai sendal atau pakai sepatu, ntar sepatu atau sendalnya bisa hilang lho, hahaaha. Bukan hilang sih, tapi pengalaman saya dulu, ya udah ngga merhatiin lagi. Pas mau pulang baru inget, lhaaa sepatuku kemarin manaa.

Maka ngga ada salahnya siapin tas kain gitu buat naruh baju kita pas datang dan sendal yang kita pakai ya bu ibu. Xixixix penting nih.

Yo wis, selanjutnya, tinggal nunggu si dede launching.

Hal-hal yang perlu kita beritahu ke suster:

Ada beberapa hal yang perlu kita sampaikan ke suster sebelumnya.

1.       Bilang kita mau melakukan IMD (Inisiasi Menyusu Dini).

Rumah sakit sekarang apalagi RS Ibu dan Anak biasanya sih memang sudah menerapkan ini, tapi ngga ada salahnya kita ingatkan, jadi susternya tahu, biar gitu brojol, si bayi ngga kelamaan ditimang-timang bapaknya.

2.       Katakan juga kita mau ASI Eksklusif

Ini juga perlu disampaikan, terkait dengan ruang perawatan bayi. Soalnya kalau ASI Eksklusif, bayi akan tidur bersama si ibu di kamar, ngga ditaruh di ruang bayi alias rawat gabung. Jadi kapan haus si sibu bisa langsung nyusuin. Kalau ngga kita bilang, oleh mereka bayi kita ntar ditaruh di ruang bayi, yang artinya ngga setiap saat bisa kita susui. Bisa sih kita susui sewaktu-waktu, si ibu yang wara-wiri ke ruang bayi. Tapi kalau tiba-tiba misalnya malam bayinya nangis, mereka akan kasih sufor ke si bayi.

Tapi ini terserah pilihan masing-masing ibu. Ada plus minusnya. Kalau dirawat gabung sama kita, agak susah istirahat hehehe, pengalaman pas Tara dulu gitu. Kalau bayi ditaruh di ruang bayi, kita bisa istirahat dengan tenang.

Selain itu hal ini juga terkait dengan pengunjung. Kalau ada yang bezuk, trus bayi kita bersama kita di kamar, kadang mereka suka colak colek, cium-cium, gendong tanpa seijin kita. Yang mana kita kadang mau ngelarang juga rikuh, padahal tangan mereka kan juga belum tentu bersih dari luaran.
                                                                      
Kalau bayi kita di ruang bayi, hal ini bisa dicegah.

Oya hampir lupa. JANGAN LUPA MEMPERSIAPKAN NAMA BAYI.

Soalnya kita cuma dikasi waktu satu malam sama pihak RS . Besoknya nama bayi hrs dikasi ke mereka kalo mau akte kelahirannya langsung diurus. Kalo ngga ntar kita harus bolak balik RS lagi. Males kaaaan.

Oke deh, itu aja kayaknya.

Semoga bisa membantu persiapan menjelang persalinan yah.




7 comments on "Persiapan Persalinan"
  1. Nyesel banget aku pas lahir anak ke 2 SC ga IMD dokternya langsung bawa anak aku :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. waaah, ngga bilang ya mak. ntar anak ketiga mak coba IMD lagi :)

      Delete
  2. Semoga bisa imd ya mak..lahiran lancar sehat...

    aamiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin. iya mak. kemarin Tara juga IMD, tapi gagal ASIX

      Delete
  3. dicatet dulu ah..makasih mba share nya. semoga lancaaar jaya

    ReplyDelete
  4. Iya ya...udah gak karuan mana sendal krn sibuk mo ngeden...hahahaha

    ReplyDelete
  5. wah lumayan nih buat pengetahuan nanti kalo udah merid :)

    Elisabethgultom.blogspot.co.id

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature