Showing posts with label renungan. Show all posts
Showing posts with label renungan. Show all posts

Tentang Penerbangan dan Perjuangan LDM

Tuesday, October 30, 2018


Kecelakaan Lion Air kemarin kembali membuat kita terhenyak ya. Betapa hidup mati itu beneran ga bisa diprediksi. Aku baruuu aja kemarin nulis postingan soal kematian di instagram, trus sesiangan bacain berita soal Lion.

Ada yang menarik di beberapa perbincangan linimasa. Terkait si maskapai tersebut.

Siapa lah ya yang ga kenal Lion Air. Bahkan mungkin hampir semua orang yang nyobain naik pesawat pertama kali punya pengalaman dengan si maskapai ini. Alasan simpel, harga cenderung terjangkau dan yang paling penting itu jadwal terbangnya banyak banget. Membuat kita para customernya bisa memilih jam paling pas dengan kebutuhan.

Tapi belakangan, memang ga bisa dipungkiri banyak banget keluhan-keluhan di media terkait pelayanan mereka. Delay. Itu komplain yang paaaaling banyak disuarakan.  Seperti kondisi bisnis pada umumnya sih menurut aku. Semakin banyak cabang, semakin banyak yang dilayani, semakin banyak customer, maka potensi komplain ya mengikuti. Aku bisa bayangin banget gimana kondisi di perusahaan tersebut.

Aku lagi ga mau bahas soal pelayanan mereka.

Tadi malam itu semalaman aku scroll-scroll timeline pengen tau kabar-kabar terbaru, sembari baca-baca status temen-temen. Dan yah seperti biasa di setiap kejadian menyedihkan, adaaaa aja terselip status-status non empati.  Kayak yang malah bilang, "Makanya aku ga mau naik Lion", sampe yang bertanya-tanya " Kok orang kementrian keuangan naik Lion sih, kayak ga ada penerbangan lain aja".



Sebagai mantan pejuang LDM selama 5 tahunan, aduh aku rasanya relate banget sama masalah penerbangan. FYI aku udah 5 tahun ga pernah naik lion samsek. Sejak lulus dari universitas LDM, aku kalau pergi-pergi ya menggunakan maskapai yang menurutku lebih nyaman untuk diriku. Apalagi kalo perginya sama anak-anak.

Tapi memang, maskapai satu ini, bagi para pejuang LDM merupakan maskapai yang paling pengertian. Buat kami yang LDM-an, budget pulang pergi tempat kerja ke rumah itu ga bisa dianggap sepele, bener-bener harus diperhitungkan. Selisih 100 ribu aja bisa bikin aku pilih jam yang lebih murah. Karena 100 ribu itu bisa buat ongkos taxi. Apalagi beda jam penerbangannya cuma sejam bahkan ada yang cuma beda setengah jam doang, ya pilih yang lebih murah pastinya.


Bayangin kalau dalam sebulan kamu harus PP Jakarta-Medan. Berarti ada 4 tiket pesawat yang harus kamu beli. 4 x 700 ribu aja udah 2,8 juta. Itu harga yang masih bisa pas sama kantong banget, dibanding naik maskapai lain kayak Garuda yang udah pasti seminim-minimnya tuh udah di angka 980 ribuan. 980 ribu x 4 = 3.9 juta. Wow selisihnya bisa sejuta sendiri.


Sejuta ini udah bisa banget untuk beli tiket bulan depannya.

Itu kalo beruntung lho, seringnya harga tiket ya di atas itu, karena kita balik ke rumah pasti pas weekend kan. Kalo bisa dari Jakarta Jumat sore yang mana ini harga tiket lagi lucu-lucunya, dan balik kalo bisa hari minggu penerbangan paling malam. Ini juga gemaz banget harganya.

Jadi, memang pertimbangan harga terkadang membuat aku tuh samsek ga mikirin kenyamanan. Bodo amat, cuma 2 jam ini di pesawat, aku bisa tidur, aku bisa baca buku, yang penting aku bisa ketemu sama suamiku , ketemu sama keluargaku sesering mungkin.

Itu masih masalah harga, belum lagi soal jamnya.

Seingatku dulu, kalo dari Medan tuh cuma dua maskapai yang punya jam penerbangan malam banget. Lion ada di jam 22.00, Garuda di jam 21.00 an . Lupa tepatnya.

Bayangkan. Itu jam yang paling nyaman untuk pejuang-pejuang LDM. Berarti masih bisa seharian di rumah. Ke bandara bisa jam 8 nan yang artinya anggap aja kayak udah waktunya bobo. Jadi bisa full dua hari penuh sama keluarga ( Sabtu full, dan Minggu sampe malam). Waktu tersebut ga tergantikan sama sekali. Ga bisa banget dibandingkan dengan kenyamanan penerbangan, karena menurutku saat LDM-an itu, kenyaman entah udah kucampakkan ke nomor berapa dalam hidup. Lhaa LDM nya sendiri aja bikin mata berair terus, boro-boro ngomongin soal kenyamanan..

Ada hitungan waktu dan hitungan rupiah yang menjadi pertimbangan mengalahkan soal kenyamanan.

Tapi kan ini masalah nyawa, masa gegara selisih harga mau aja bertaruh nyawa?

Well, aku masih heran sama yang ngomong seperti ini.

Karena kayaknya semua orang taulah ya, tanpa perlu diucapkan lagi, yang namanya nyawa itu, mau bobo-bobo aja di kasur pun kalo waktunya diambil sama yang punya ya diambil aja. Ga di pesawat, di mobil, di kereta, jalan kaki aja juga bisa kejadian.

Dan kalau mau searching di google, coba deh, kalian akan kaget kalo ternyata maskapai lain yang dianggap lebih safety justru lebih banyak mengalami kecelakaan yang sampai menewaskan orang dibanding Lion. Ini bukan soal membanding-bandingkan mana lebih banyak memakan korban, tapi beneran di samping memang ada hal-hal teknis kayak kondisi pesawat dsb, ya yang paling utama itu memang ajal. Kalo udah ngomongin ajal, siapalah kita ini, ya kan.

Jumawa dengan kemampuan financial yang sanggup membeli kenyamanan? Ah.

Semoga seluruh korban pesawat Lion Air JT 610 diberi tempat yang sebaik-baiknya, dan semoga keluarga yang ditinggalkan diberi keikhlasan.

Bagi para pejuang LDM, selalu sematkan doa-doa untuk keselamatan orang-orang tersayang. Siapkan hati bahwa saat hape dimatikan, roda pesawat diangkat, saat itu hanya Allahlah tempat sebaik-baik memohon perlindungan. Semoga segera dikumpulkan bersama keluarga.










Less Judgemental

Saturday, May 12, 2018
Jujur aja ya dulu tuh saya gampang banget ngejudge orang. Ngejudge level, ya kalo salah ya salah lah, ngga pake alasan-alasan. Mungkin dulu saya mainnya kurang jauh, pulangnya kurang malam, makanya nemu orang ya cuma di circle saya doang, jadi cupet abis.

Bukan berarti ga bersyukur lo. Bersyukur banget karena artinya saya ketemunya sama orang-orang baik yang hidupnya lurus-lurus aja kayak jembatan Suramadu.

Nah kemarin saya dapet gambar di bawah ini dari seorang temen, hasil ngobrol panjang lebar sama doi di suatu siang panas yang magabut banget.



Ngga bisa lebih setuju lagi deh dengan semua kalimat di situ.

Kalo inget-inget gimana tabiat saya dulu, kadang malu sendiri sama umur.

Makin tambah umur, makin banyak pindah sana-sini, pindah bagian, pindah unit kerja, ketemu orang dari berbagai daerah, dari berbagai latar belakang pergaulan, mau ngga mau membuka mata saya banget lho, bahwa ya hidup itu bener-bener ga hitam putih doang. Apalagi sejak beberapa tahun ini, saya banyak ngobrol sama anak-anak ya di kantor, ya di luar kantor yang usianya jauh di bawah saya, jadi tau gimana dunia anak-anak generasi milenial saat ini. #gwmerasatua.

Jadi viewnya lebih luas, karena bisa melihat segala sesuatu dari sisi generasi milenial sampe generasi baby boomers. Bisa melihat dari sisi pelaku, korban, penonton sampe dari sisi penilai, halah.

Dulu aja yah kalau lihat ada temen kantor yang males-malesan kerja, dalam hati langsung membatin " Ih apaan sih nih orang, makan gaji buta doang kerja, duduk-duduk doang, ngga produktif. Yang kayak gini kok bisa lulus sih masuk kerja di sini"

" Ngeliat orang telat mulu kalo janji, langsung ngejudge , dasar ngga bisa nepatin janji"

Beneranlah senyinyir itu.

Tapi ternyata suatu saat ya saya juga ada di posisi dia. Ada masa-masa memang males banget di kantor, males banget kerja, pengennya melamun doang, pengennya kalo bisa main sosmedan doang. Itu biasanya kalau saya lagi punya masalah yang saya belum nemu jalan keluarnya, jadi bawaanya ya gitu, males-malesan.

Setelah saya pikir-pikir sekarang, ya pantes temen saya itu dulu ogah-ogahan kerja, karena dia jauh dari keluarga, mungkin dia kepikiran keluarganya yang jauh, mungkin lagi bimbang mikirin mau resign atau lanjut, atau lagi nyari jalan, gimana biar bisa pindah deket keluarga.

Dulu juga saya yang kayak mandang sepele gitu sama orang yang ngga kompeten di bidang tugasnya.

" Ya Tuhaaan, ni orang males banget sih belajar. Apa susahnya sih mempelajari bidang kerjanya dia ini. Wong semua ada SOP nya, ada petunjuknya, tinggal baca, pelajari, kelar"

Tapi ternyata yah memang ada suatu kondisi yang kadang membuat kita bukannya ngga mau mempelajari, tapi gegara males aja lihat atasannya trus jadi males juga berbuat maksimal di kerjaan. Atau kadang, ternyata ya memang itu bukan bidang kita, udah belajar sungguh-sungguh juga ya ngga nyantol. Ga tau apa ya, diam-diam rasanya pengen nangis, karena ya kok ngga mudeng juga yah sama kerjaan ini. Belum lagi karena ternyata memang kehabisan waktu menyelesaikan rutinitas kerjaan sampe ngga punya spare waktu untuk upgrade diri, huhuhu

Itu soal kerjaan. belum soal kehidupan sehari-hari.

Dulu juga, saya langsung ngejudge banget orang-orang yang bermain api di lingkungan sekitar saya.

" Ya elah, ngga bisa jaga diri banget sih jadi orang. Emang apa sih yang mau dicari di hidup ini"

Beneran senyebelin itu. Sampe pernah ada temen saya yang ngga berani ngobrol ke saya, karena takut dijudge langsung oleh saya, namun suatu saat dia kelepasan ngomong, dan saya marah dong yah " Eh, sebentar sebentar, kamu tadi bilang apa, kok kayaknya aku ngga pernah denger soal itu deh. Apa aku kelewatan ceritamu"

" Ya iyalah gimana gw mau cerita sama elu, yang ada lu pasti ngejudge gw duluan, mending gw diem"

Gila, saya langsung berasa tercubit-cubit hati ini. "Hah apa aku semengerikan itu ya, kalau menghadapi problema orang, duh"

Pokoke, saya beberapa tahun lalu bener-bener senyebelin itu.

Kemarin ngobrol sama temen saya yang udah kenal lama lah, udah kenal saya bertahun-tahun. Trus dia kasih testimoni tentang diri saya . "Jujur ya Win, gw lihat lu berubah banget lho sekarang. Bawaannya lebih santai, dengerin masalah orang juga ngga nyolotan, dan yang pasti lu sekarang ngga suka ngejudge, what happened to you"

Gara-gara omongan dia, ya saya jadi kepikiran juga. Iya ya what happened to me ya. Karena saya juga ngerasain sih. Saya sekarang kalau dapat cerita tentang seseorang, dalam hal apapun, bisa kalem gitu mendengarkan. Trus ngga langsung memberi penilaian.

Kayak pas saya denger cerita temen yang bercerai, tetangga yang bercerai, saudara yang bercerai. Kalau dulu, udahlah pasti reaksi saya pasti "Haaaah kok bisa, siapa yang salah, karena apa, dst dst"

Sekarang yang bisa kalem.

( Baca :  Tentang Perceraian )

" Mas, aku denger si anu bercerai yah"
" Iyah, kok ade tau, denger dari siapa"
"Ya denger aja"

hmm hmmm, hening sesaat

" Kenapa, kok diem dek"

" Ngga papa mas, salut aja  mereka berani bikin keputusan. Semoga yang terbaik yah mas untuk mereka"

" Iya, mungkin akan sama-sama bahagia dengan kondisi sekarang"

END.

Padahal tau kan yah, keponya saya gimana. Sekarang ga tau deh, udah ngga kepoan dalam hal begini. Kalau suami saya mah emang kalem ya dari dulu. Dia tau berita-berita heboh gitu mah kalem, diem, padahal misal diceritain orang yang bersangkutan langsung, tapi ngga tergoda untuk berghibah bersama saya istrinya ini.

Kenapa?

Karena saya bener-bener melihat gimana kompleksnya hidup orang-orang yah. Yang pergaulannya di circle orang-orang lurus mungkin ngga akan terbayangkan deh dengan berbagai intrik-intrik kehidupan. #yaampunbahasagw.

Karena kayak yang pernah saya obrolin sama Annisast dulu. Jadi mereka tuh dulu suka gemes sama saya, karena saya mikirnya semua orang menikah karena cinta. Ya Tuhan betapa lugunya diriku.

" Astagaaaa mba Win, ngga semua orang yah nikah karena cinta. Nih denger yah, aku wartawan, kerja di media, jadi banyak banget tau hidup orang-orang di luar sana. Ada yang nikah karena status, ada yang nikah karena bisnis, karena dijodohin, karena hamil duluan, karena didesak keluarga, karena ya udahlah daripada ngga ada yang lain". Kemudian Icha merepet sepanjang jalan kenangan kepadaku.

Aku lagi mellow. Ini kami lagi bahas apa ya kok lupa.


Sungguh ya, padahal usia dia jauh lebih muda dari aku tapi saat  diceramahin gitu  berasa kok aku sungguh tolol.

Terkadang memang lebih baik ngga tau apa-apa deh dibanding tau sesuatu trus jadi sedih sendiri, hahahaha Tapi semakin banyak tau membuat kita semakin kaya cerita, dan semakin ngga gampang ngejudge orang.

Makanya saya seneng kalau ada yang DM aku di instagram, cerita tentang masalahnya. Walau mungkin saya ga selalu bisa kasih jawaban memuaskan, tapi setidaknya jadi ikut empati sih, jadi ikut mikir " Oh ada ya orang yang masalahnya begini", sungguh deh beneran, kalau kamu tau segala macam masalah hidup orang, niscaya bakal ngga bisa tidur semalaman.

Nah kembali ke kalimat di meme di atas.

Seringnya kita seperti itu yah, kalau kejadiannya aja sama orang udah deh langsung sok jadi hakim yang paling tau. Ngetok palunya paling kenceng. "Pokoknya lu salah, udahlah"

Ini di kerjaan juga sering terjadi lho. Saat anggota kita berbuat fraud, apalagi yang berbau-bau finansial. Kadang tergoda banget untuk ketok palu langsung bilang " Elu salah, udah ngga ada ampun "

Padahal kalau pun doi salah, sebenernya masih adalah kesempatan baginya untuk menjelaskan kronoligisnya. Menjelaskan kenapa dia berbuat demikian. Kecuali orangnya berbohong yah. Kalau udah bohong mah, ya udahlah mau gimana lagi.

Nah, giliran kita yang mengalaminya. Wow kita bisa jadi pengacara paling handal untuk diri sendiri, mencari pembenaran-pembenaran yang bisa menenangkan hati.

" Ngga ah aku ngga salah, kondisinya aja yang membuat seperti ini "

" Ngga ah, aku punya alasan tepat kok kenapa melakukannya"

Yang paling parah , kalau sampai kita malah menimpakan kesalahan kepada orang lain.

" Ya gimanaaa?, aku tuh berbuat seperti ini, karena dia begitu, ya reaksiku seperti inilah"

" Coba kalau dia ngga gitu, pasti aku ngga begini"

dst dst.

Padahal yang berbuat kita, kenapa jadi orang lain yang bersalah. Itu kan namanya ngga bertanggung jawab yah.

Padahal yang namanya hati mah ngga bisa dibohongi. Saat kita salah, mau mulut ini membela setengah mati, in deep deep inside hati kita  pasti ada suara yang berbisik " Ah elah, lu udah salah ngaku aja nape"

Serapuh itu yah manusia.

Iya serapuh itu, karena memang manusia itu sesungguhnya paling cinta ya pada dirinya sendiri. Ngga ada orang lain di dunia ini yang lebih dicintainya dari diri sendiri. Makanya segala daya upaya bakal dibuat untuk membuat dirinya tenang. Huuuft.

Inti postingan ini apaaa?

Kadang saya kalo nulis memang ngga pake inti sih, pengen nulis aja, jadi ngga usahlah kalian pikir kali apa intinya yah, hahahaha.

Namun ada beberapa tips, berdasar pengalaman dan ngobrol dari orang-orang sekitar, yang mungkin bisa kita terapkan untuk less judgementallah sama orang lain.

Jangan pernah meremehkan masalah orang

Iya, kadang ya orang-orang ngejudge itu karena berpikir bahwa masalah orang lain itu sepele, bahwa rasa sakit yang diderita orang itu ah elah apa sih.

Ya kayak soal perceraian tadi. Mungkin bagi kita "Ya ampun apaan sih, masa gegara masalah komunikasi aja bisa cerai". Ya kita kan ngga tau, komunikasinya seburuk apa, dan kita juga ngga tau sepenting apa komunikasi bagi salah satunya.

Kalau di kalangan ibu-ibu nih yag paling sering. "Yah cuma karena puting lecet aja ngga mau nyusuin anaknya, gw dong sampe berdarah-darah keukeh tetap ngotot nyusuin". zzz zzzzz. 

Ingat hal ini " Semua orang baik sampai ia membuktikan yang sebaliknya"

Ngga ada orang di dunia ini yang bangun pagi, trus berangkat dari rumah dan berkata " Gw akan menjadi brengsek hari ini ".

Saya dapat kalimat di atas itu dari seorang penulis yang saya kagumi. Yup, pokoke kita latihan meset pikiran kita bahwa semua orang baik, sampai dia membuktikan yang sebaliknya. Selama dia ngga membuktikannya, ya dia baik, jadi ngga ngejudge apapun yang dilakukannya.


Ulangi Mantra : "Dia sama seperti saya"

Ini mayan berhasil untuk saya. Kalau ada orang yang entah gimana bikin kita muter bola mata sangkin ngga mengertinya kenapa dia berbuat seperti itu, ulangi mantra dalam hati.

" Semua orang ingin bahagia, sama seperti saya"
" Semua orang susah mengakui kesalahan, sama seperti saya"
" Semua orang ingin kelihatan baik, sama seperti saya"


Cara Orang Berbeda

“Orang-orang mengambil jalan yang berbeda mencari kepuasan dan kebahagiaan. Hanya karena mereka tidak ada di jalan Anda, bukan berarti mereka tersesat. ”

Itu kalau ngga salah quotenya Dalai Lama yah. CMIIW, koreksi kalau salah. Menyadari bahwa semua orang punya cara masing-masing, kadang bisa mengerem keinginan ngejudge hidup orang lain.

Nah ini sering banget saya lihat sama temen-temen yang baru-baru resign dari kantor. Hari ini resign, besok udah bikin status di sosmed, betapa hinanya kerja di tempat anu, lalalala. Bahwa mencari duit harusnya ngga gitu-gitu amat, blah blah blah.

Pokoke kita ngga boleh ngga gitu. Semua orang punya cara masing-masing. Kalau jalannya ngga sama dengan kita bukan berarti dia tersesat atau ngga tau jalan, tapi yah caranya aja berbeda. Just that.


Ingat-Ingat Perilaku Sendiri

Pokoke tiap mau menjudge orang, ingat-ingat lagi kelakuakn sendiri.

" Kok si bos kerjaannya marah-marah aja sih sama gw". 

Inget, jangan-jangan kita saat merasa tertekan juga gitu.

" Kok, mereka abai sih sama instruksi gw"

Inget-inget, jangan-jangan kita kalau kebanyakan dikasi perintah, juga bebal jadinya.



Kalau cara-cara di atas bisa sukses dilakukan, mudah-mudahan kita jadi orang yang berkurang deh kebiasaan menjudge orang sembarangan.

And finally, remember that judging a person does not define who they are, it defines who you are
 
Ini cuma sebagai pengingat diri saya sendiri aja. Bahwa kalau belum mengalami sendiri suatu masalah biasanya kita memang susah berempati, gampang ngejudge dan gampang banget ngga peduli dan masa bodoh. Giliran kena ke kita baru deh berkelit sana-sini.

Moga aja tulisan ini bisa ngingetin saya kapanpun untuk kurang-kurangi ngejudge orang, kurang-kurangi memberi penilaian terhadap hal-hal yang kita ngga mengerti, termasuk masalah hidup orang.


















Iman dan Ilmu

Monday, May 22, 2017



Belakangan saya jadi sering kepikiran soal cara berfikir orang-orang yang saya kenal di dunia maya. Hmmm mungkin sekitar setahun atau dua tahunan ini kali ya.

Saya melihat saat ini begitu gampang orang melabeli seseorang dengan kata liberal, hanya karena ia menulis atau berpendapat sesuatu yang tidak seperti orang kebanyakan.

Padahal apa sih sebenarnya arti liberal itu sendiri? Kok seolah- olah setiap orang yang ga ga gampang peecaya terhadap sesuatu atau yang gunain logikanya dalam mencerna hal-hal tertentu langsung dicap liberal,
dicap terlalu menuhankan logika, sehingga hatinya mati. hak dezing.

( Baca : Catatan Aksi Bela Islam )

Apa yang salah dengan memikirkan dan mempertanyakan hal-hal dalam rangka untuk proses berfikir, berdiskusi. Masa kita ngga boleh berfikir?

Ya kan di agama juga ada dibilang " Aku dengar dan aku taat" Udah lakukan saja sesuai perintah Allah.

Nah, ini saya masih ngga ngerti kenapa bisa muncul orang-orang yang mengatakan kalimat ini. seolah-olah, orang yang berfikir dianggap membangkang. Padahal kalau kita mau menelaah, dan ngomongin asal muasal ajaran Islam, itu dimulai dari satu kata " Iqra' baca.


Bacalah dengan (menyebut) nama Rabbmu Yang menciptakan, Dia telah menciptakan manusia dari segumpal darah. Bacalah, dan Rabbmulah Yang Maha Pemurah. Yang mengajar (manusia) dengan perantaran qolam (pena). Dia mengajar kepada manusia apa yang tidak diketahuinya.” (QS. Al ‘Alaq: 1-5).

Baca.... baca.....

Iqra, membaca, menganalisa, mendalami, merenungi, menyampaikan, meneliti tidak sebatas pada membaca ayat-ayat yang bersumber dari Tuhan, kitab suci, tapi juga membaca dan merenungkan alam semesta.

Jelas kita dituntut untuk memiliki ilmu, mempelajari apa yang diciptakannya. Lha terus ngapain kalau kita disuruh belajar tapi ngga boleh berfikir.

Sialnya saya melihat suatu paradoks disini. Ngga suka dengan orang yang apa-apa pake logika, yang banyak berfikir tapi bangga banget saat ada seorang muslim yang berprestasi atau saat ada sebuah penemuan yang ternyata penemunya adalah seorang muslim.

Bangga yang sampai pada ngeshare disertai caption ' Subhanallah, seorang muslim ternyata yang menemukan lalalalalala."

Saat Zidan si pemain sepak bola dunia ternyata beragama Islam, kita dengan bangga bakal bilang " Wow Zidan ternyata muslim lho"

Ya ngga.

Atau saya salah? Kalau saya salah mohon koreksi.

Artinya apa?

Artinya, di dalam hati kita, kita ingin kan bahwa pemeluk agama Islam itu banyak yang punya prestasi, berilmu. Prestasi apa saja, boleh dalam sains, dalam bidang keartisan, perdamaian dunia, seni, olahraga, apapun.

Kita senang, saat ada ilmu baru di dunia kedokteran, atau di dunia antariksa yang ternyata telah diceritakan di Al Qur'an sebelumnya, yang ternyata berasal dari mempelajari Al Qur'an.

Seneng kan? Bangga kan?

Ya wajar-wajar saja, karena tentu itu akan menjadi sterotype positif terhadap pemeluk agama tersebut secara keseluruhan.

Nah, tapi kenapa, di saat yang bersamaan kita ketakutan saat ada orang yang sedikit aja berfikir, menunjukkan kepintarannya, atau menunjukkan bahwa ia memiliki ilmu yang mungkin tidak dimiliki kebanyakan orang, kalau dia membaca lebih banyak dibanding yang dibaca orang lain.

Kenapa?

Kenapa?

Atau jangan-jangan kita sendiri ketakutan, kalau orang terlalu pintar maka akan mempertanyakan segalanya dan berujung bisa mempengaruhi cara berfikir orang lain ?

Bahkan ada yang mengatakan, jangan terlalu banyak berfikir ah, jangan apa-apa dilogikain ntar malah jadi atheis lho?

Nah lho, berarti disini sebenarnya yang meragukan keimanan sendiri siapa? yang meragukan agamanya sendiri siapa?

Buya hamka pernah berkata, bahwa ilmu tanpa iman ibarat lentera di tangan pencuri.

Bisa digunakan untuk kejahatan. Bisa digunakan untuk memperkaya diri sendiri, untuk menyengsarakan orang, untuk merugikan orang, dan untuk membuat orang tidak tenang.

Persis seperti pencuri.

Yak benar, makanya orang-orang yang berilmu perlu ditundukkan dengan keimanan, agar ilmunya terpagari.

Namun, jangan lupa iman tanpa ilmu juga ibarat lentera yang dipegang oleh bayi.

Tahu kan bagaimana lentera di tangan bayi. Bisa jadi malah ngga bermanfaat, bisa pecah, mudah diambil, mudah diombang-ambing, dan mudah dikendalikan oleh siapapun.

Makanya saya ngga setuju banget jika ada orang atau siapapun yang banyak berfikir, mempertanyakan sesuatu, even yang dipertanyakannya adalah tentang agama, trus langsung dicap liberal. langsung dicap tidak sami'na wa ato'na.

Kok bisa seperti itu?

Kebayang ngga sih, lama-lama orang akan malas berfikir. ya udahlah, daripada dicap liberal, diberangus ya udah iyain aja. Ngga usah didebat. dengerin aja. Ngga usah dipikirin. Singkirkan semua buku-buku , bisa berbahaya, jangan kasih baca buku sastra nanti sok puitis, ngga usah baca buku filsafat ntar jadi mempertanyakan segalanya.

Pokoknya saya melihat orang-orang yang ada di sekitar saya terutama yang mengaku sebagai kaum agamais, maka mereka akan menolak saat ilmu pengetahuan bertentangan dengan dogma tapi di satu sisi bersorak saat dogma pas dengan ilmu pengetahuan.

Bukankah itu lucu.

Sebenarnya adalah sangat wajar jika ada beberapa hal antara ilmu pengetahuan dan agama/dogma bertentangan, ya karena dasarnya memang udah beda.

Kita harus menyadari dulu, yang namanya ilmu pengetahuan itu ya basisnya adalah keragu-raguan sedangkan agama dasarnya adalah iman. Iman artinya percaya, percaya artinya tidak ragu, Ya uwis sampai kapanpun ngga akan ketemu kalau selalu dibentur-benturkan.

Padahal ya bisa saja kalau ditelaah dan dipelajari lebih lanjut, mungkin memang tidak saling bertentangan, hanya yang namanya pengetahuan manusia kan terbatas ya, sesuatu yang saat ini diyakini benar bisa jadi akan ada penelitian ke depan yang menentangnya. Demikian pula yang saat ini dianggap salah, bisa jadi bertahun kemudian baru ditemukan bukti kebenarannya.



Lha iya, dulu bumi dianggap sentral alam semesta, sekarang ganti toh jadi matahari.

Dulu, Kita taunya bumi satu-satunya planet yang ada, ternyata hanya setitik debu di alam semesta. Makanya kita dituntut untuk terus belajar, berfikir. Ngga ada yang salah dengan itu.

Mempertanyakan sesuatu bahkan mempertanyakan agama itu sendiri bukan berarti tidak percaya Tuhan, tidak percaya apa yang dikatakan kitabnya, ya bagaimanapun kembali ke kalimat tadi, iman tanpa ilmu akan mudah terombang-ambing, makanya kita harus berlimu biar semua ada dasarnya, biar keyakinan tidak sekedar ikut orangtua, tidak sekedar warisan tapi merupakan hasil berfikir, dan hasil meyakini dari hati yang telah melalui saringan logika.

Nah sekarang coba tanya ke diri masing-masing, agama yang kita anut saat ini beneran hasil rekonstruksi cara berfikir kita setelah dewasa atau memang masih bawaan warisan orangtua?

Jangan marah dulu, dan jangan langsung semena-mena mengatakan yang mempertanyakan ini liberal.

Pertanyaan ini perlu kita tanyakan ke diri masing-masing, bukan untuk meragukan keimanan sendiri, tapi lebih kepada mempertanyakan benarkah kita memang meyakini agama yang kita anut sekarang ini berdasarkan keihklasan kita?, berdasarkan proses berfikir kita?

Coba ini ditanyakan dulu dan dijawab dengan jujur.

" I'm not what happenned to me, I'm what i choose to become"

Kalau ini ditanyakan ke saya.

Tentu saya akan menjawab bahwa agama saya saat ini bukan agama yang diwariskan orangtua saya. Iya dulu saya lahir dengan membawa warisan agama Islam. Namun seiring saya bisa berifikir, saya yakin bahwa Islam adalah agama paling benar di muka bumi ini.

Namun itu tak membuat saya merasa superior dan menganggap bahwa pemeluk agama lain kecil.

Karena saat kita yakin terhadap agama sendiri, kita sama sekali tidak perlu mengkerdilkan agama lain.  sehingga tidak takut hanya karena pemikiran seorang anak yang ternyata kok ngga seperti pemikiran kebanyakan orang.

Saaf kita yakin dengan agama kita, maka kita  juga ga akan terombang-ambing dan parno sendiri saat rumah ibadah agama lain, berdiri di samping mesjid kita misalnya.

Lha kenapa harus takut? Karena kita sudah tau, kita sudah membandingkan dan mempelajari, bahwa apa yang kita yakini, tidak ada keraguan di dalamnya.

Namun kalau kita bisanya cuma teriak-teriak bahwa " Aku percaya apa yang dikatakan guru ngajiku, aku percaya apa yang dikatakan oleh ulama kami, aku percaya apa yang dikatakan kitabku" tanpa pernah mempelajarinya sendiri, memikirkannya atau bahkan membandingkannya itulah yang disebut dengan lentera di tangan bayi.

Kamu hanya percaya atas apa yang dikatakan orang. Makanya kamu berang saat ulama dihina, makanya kamu marah saat agamamu dihina.

Ngga, kalau kamu paham dengan baik, kamu akan berfikir ulang saat berang melihat ulamamu dihina, atau agamamu dilecehkan. Kamu akan mungkin berfikir, bahwa mereka yang menghina, mereka yang melecehkan, adalah orang-orang yang tidak tahu. Kita menyebutnya sebagai " belum mendapat hidayah"

Kamu percaya hal ini, tapi sekaligus kamu mengingkarinya.

Bagaimana mungkin kita bisa marah kepada orang yang ngga tau apa-apa tentang agama kita.

Bagaimana mungkin kita akan terbakar emosi pada orang yang melecehkan Tuhan kita, padahal mereka ya memang belum kenal pada apa yang kita yakini.

Maka seharusnya, alih-alih terjadi perpecahan saling menghina atau saling mencap yang tidak sepemikiran dengan kata liberal, mungkin kita perlu baca sejarah tentang akhlak rasul yang kita junjung.

Nabi Muhammad sendiri banyak mencontohkan bagaimana lemah lembutnya ia terhadap umat beragama lain, bagaimana santunnya beliau terhadap orang yang tidak sepemahaman.

Ia tidak marah saat seorang Badui mengencingi mesjid. Karena ia tahu, si badui hanya tidak tau kalau itu salah. Alih-alih langsung menghardiknya, nabi malah membiarkan ia menyelesaikan hajatnya kemudian baru memberitahukannya, dan sekalian pula membersihkannya.

Kalau mau kita telaah lagi, kenapa rasul ngga langsung menghardiknya?, Karena alih-alih bikin orang mengerti bahwa mesjid bukan untuk dikencingi, malah mudharat yang ada. Si Badui bisa terkejut, malah bisa kelihatan auratnya, bisa malah pakaiannya kena najis, malah bisa saja karena kaget, kencingnya berhenti mendadak dan bisa jadi penyakit.

Ya ngga sih?

Pernah denger ngga, kalimat ini " Jika kita menghilangkan suatu kemungkaran, namun malah mendatangkan kemungkaran yang lebih besar maka sama saja kita melakukan kemungkaran yang pertama tadi plus ditambah kemungkaran yang datang karena perbuatan kita tadi. Dan tambahan kemungkaran itu sudah jelas maksiat.

Jadi mikirnya itu panjang, ngga cuma soal kemungkaran itu tapi rentetan di belakangnya juga harus dipikirin.

Kecuali kita dalam kondisi berperang, dan salah satu melanggar perjanjian,yang akibatnya bisa membahayakan nyawa pemeluk agama kita, tentu kita boleh berlaku tegas, angkat senjata pun jadi.

Tapi coba lihat kembali ke kondisi negara ini, apakah kita sedang perang?

Apakah keselamatan kita terancam?

Kita dianugerahi jumlah yang banyak, mayoritas, seharusnya kita yang menjadi change agent terhadap perwakilan diri seorang muslim bagi lingkungan kita.

Muslim tidak pemarah
Muslim tidak pengumpat
Muslim tidak pencaci
Muslim tidak rasis

Karena agama kita adalah agama pembawa kedamaian, rahmatan lil alamin.

Bukankah itu yang selalu kita katakan? Karena memang demikian seharusnya.

Bagaimana kita bisa menjadi rahamatan lila alamin, kalau saudara kita yang berbeda agama kita hindari.Bagaimana kita mau rahmatan lil alamin, kalau sesama muslim saja kita saling menghujat?

Jangan terlalu picik menganggap hidup ini cuma soal pilkada, atau cuma soal siapa yang lantang bersuara berada di pihak mana. Gsyfhchdgsh

Ngga sehitam putih itulah hidup ini.

Memangnya kalian yakin bahwa yang tidak mendukung pemenjaraan ahok maka hatinya sudah tidak beriman lagi?, sudah tidak memiliki ghirah lagi terhadap agamanya?

Karena seharusnya memang benar ilmu itu bukan membuat orang hanya pintar berkata-kata, tapi ilmu itu seharusnya bisa membuat orang makin bertakwa.

Tapi tunggu dulu, kalau bagi kalian sekufu itu saat kita sama-sama membela Habib Rizieq, tentu itu keliru.

Atau kita sekufu saat kita sama-sama ingin negeri ini menjadi negara khilafah, ya mungkin memang  ngga sepaham.

" Tapi selama ini umat muslim sudah dizolimi, kita dibungkam, difitnah"

Ya makanya, ayo anak-anak muda muslim, ayo belajar lebih giat. Pelajaran ilmu agama penting tapi kalau kita ingin membuat perubahan nyata di negara ini, ya ilmu pengetahuan lain perlu dipelajari juga.

Jangan takut pada filsafat. Filsafat bukan membuat orang jadi sesat, tapi membuat orang lebih bijak, lebih bisa melihat dari sudut pandang yang lebih luas.

Orang dengan sudut pandang lebih luas, maka akan memiliki penglihatan lebih jernih, bisa melihat segala sisi, dan bisa melihat apa-yang mungkin tidak kelihatan saat jarak terlalu dekat.



Jangan ketakutan dengan ilmu di luar agama. Lha gimana mau bersaing di kancah politik kalau anak-anak kita hanya boleh bergaul sesama muslim, bagaimana bisa punya skill untuk berbaur dengan bangsa kita yang majemuk.


Sudahilah dengan memberi pelabelan kepada sesama kita.

" Tapi mereka kadang suka duluan sih, memancing-mancing agar kita terbakar, menertawai agama kita"

Lha biarin. Kalau mereka seperti itu ya jangan ikutan. kalau kita juga membalasanya, apa bedanya kita dengan mereka.

Harus ada yang memutus rantai itu. Dan kitalah yang harus memutusnya.

Ingat, apa yang dikatakan atau dilakukan orang lain itu bukan tanggung jawab kita.

Tapi bagaimana kita bereaksi atas perlakuan mereka, maka itulah tanggung jawab kita.

" Kalau mereka terus menghina"

Diemin aja.


Mungkin saat ini ada yang merasa terzalimi, mungkin saat ini ada yang begitu bersemangat ingin menegakkan agama di tanah air tercinta ini, ghirahnya lagi meletup-letup. Tapi ingat, kita tidak tinggal sendiri, ada saudara-saudara kita yang beragama lain yang juga punya keinginan untuk aman damai disini, Yang ingin negeri ini lebih baik lagi.

" Lha siapa bilang mereka terancam? kapan kita mengancam, sudah beratus tahun Muslim mayoritas disini tapi ngga ada kok pernah terjadi pemaksaan, mereka aman selama ini"

Ya udah bagus kalau gitu, pertahankan. Namun itu kan perasaan kita, lha iya kitanya mayoritas, mereka belum tentu merasa demikian.

Kalau kita ingin dimengerti saat agama kita dihina, ya kita juga harus mau mengerti saat mereka merasa terancam.

( Baca : Alasan Saya Memahami Ketakutan Kaum Minoritas )

Makanya sama-sama membuktikan, bahwa satu sama lain tidak seperti yang selama ini dibayangkan.

Udah panjang banget nih, daripada saya ntar ngalor ngidul, balik lagi ke awal kenapa saya nulis ini.

Semoga kita bukan termasuk orang-orang yang punya iman tapi tak berilmu sehingga malah layaknya lentera di tangan bayi

Bukan pula termasuk orang yang punya ilmu tapi tak beriman layaknya lentera di tangan pencuri.

Kebenaran hanya milik Allah, kita ini apalah, ngetik aja kadang typo, masih sok pula merasa yang paling mengerti segalanya. Lebih parah lagi, masih pula ngga mau berfikir, kemudian merasa paling mengerti tentang agamanya.










Jenis-Jenis Orang di Muka Bumi

Friday, March 31, 2017


Quote ini kalo dipikir-pikir nohok banget ya.

Bahkan dari jaman dulu kala, tipe-tipe manusia udah digolongkan seperti di atas, hahahaha.

Bener sih ya, orang-orang besar, orang sukses itu setau saya memang jarang banget yang suka ngurusin urusan orang. Lha iya, ngapain ngurusin orang kan orangnya belum tentu mau kurus *krik krik krik.

Orang-orang besar itu waktunya habis untuk memikirkan ide ide dan ide.

Kayak om Mark tuh, si pemilik facebook. Otaknya mungkin muter terus ya.

" Masa facebook cuma bisa nulis status biasa, bikin yang lain ah"

Tring, bisa bikin status warna warni.

" Masa cuma warna-warni doang sih, yang kreatif dong ah"

Tring, pas tahun baru kemarin, setiap kita ketik Happy New Year maka, otomatis akan muncul kembang api meledak di udara, keren.

" Yah gitu aja mah cemen, apa lagi yah"

Tring muncul Facebook live.

Abis itu sekarang FB pun bisa bikin story.

Wow wow, kalau udah gitu, mana sempat ya ngomongin orang, atau ngomongin hal remeh temeh kayak kita-kita ini. (((KITA))), LOL

Tapi memang terkadang hidup ini butuh keseimbangan.

Iya, sebagai ibu-ibu masa kini yang ngakunya modern, kekinian, dan ngga mudah terikut arus, ternyata ya saya tuh belum bisa jadi Great People sepenuhnya. Semua jenis manusia di atas itu ya nyampur di dalam diri saya.

Satu waktu ngomongin orang kenapa dia begini, kenapa dia begitu.

Meski tidak terang-terangan, adaaa aja gitu selintasan di pikiran " Ih apaan sih nih orang" atau " Ya ampun gitu aja dijadiin status".

Apalagi di jaman sosial media sekarang ini.

Orang dengan mudahnya bisa tahu apa yang lagi dirasakan orang. Karena semua mua bisa dishare ke publik. Semua-mua kehidupan kita ini bisa dilihat orang.

Akibatnya ya itu, kita juga punya kesempatan buat ngomentarin hidup orang. Maka jadilah kita si Small People tadi.

( Baca : Not Everything Is About You )


Di waktu lain ngomongin hal-hal remeh  yang mungkin Great People nganggap ngga penting amat sih. Kayak meratapi kok belum nemu lipen yang ngga hilang walau dibawa makan mie ayam, bakso, sushi dan segala macam. Curhat sama teman gimana caranya biar bisa punya Iphone 7 terbaru tapi ngga keluar duit, halah. Sampai menyesali hidup kok berat badan belum balik ke kondisi semula ya padahal anak udah bisa jalan huhuhuhu.

Ya begitulah namanya hidup.

Walaupun ini kedengarannya kayak pembelaan diri gitu, tapi menurut saya masih wajar-wajar sih. Asal posinya jangan berlebihan.

Jangan lupa sisihkan waktu juga untuk membicarakan apa yang Great People itu bicarakan. Mikirin ide, berkarya, mikirin kreativitas, atau sesuatu selain people atau things lah.

Kalau porsinya tidak dibalik-balik, mungkin kita yang saat ini masih di level small people bisa beranjak jadi average people, dan besok-besok siapa tau saham fesbuk jatuh ke tangan kita wahahahaha.


Makanya yuk yuk, kurang-kurangi ngomongin orang. #Ini notes untuk diri sendiri.

Kalaupun mau ngomongin orang pakai cara yang elehan.

Yang elehan itu yang kayak mana?

Ya dalam hati aja, trus diam-diam bikin tulisan, posting di blog, tambahin kata-kata mutiara, wahahahaha jadi deh satu postingan.

Oke skip, abaikan kalimat di atas.

Saya yakin masing-masing kita tahulah caranya yah, Kan udah dewasa.

Jadi, hari ini kamu dominan jadi orang jenis yg mana?

Great people
Average people
Atau small people?

Menertawakan Musibah

Tuesday, February 21, 2017



Tahun 2004, saat tsunami menerjang Aceh dan sekitarnya, banyak spekulasi bermunculan. 

Kaum agamais menyebut bencana tersebut sebagai murka Tuhan. Bahkan di awal bencana terjadi penyanyi cilik Sherina menyanyikan lagu dengan lirik yang menyatakan bahwa semua ini adalah murka Tuhan.

" Tuhan marahkah kau padaku
Sungguh besar .....murkamu..
Kau hempaskan jarimu di ujung Banda"

Namun, akhirnya lirik tersebut diganti. Kalimat kedua yang berisi kata murka diganti menjadi "Inikah akhir duniaku"

Asap

Friday, October 23, 2015
Pagi ini saat saya mau berangkat kantor, terlihat asap menghalangi pandangan. Putih dimana-mana. Sebenarnya dari kemarin sore sih, suami udah bilang nafasnya agak sesak soale asapnya makin tebal. Iya suami saya memang agak sensitif sama debu dan asap. Udah bolak balik sih ke dokter paru katanya memang gitu, jadi diusahain jangan terpapar debu atau asap sering-sering. Tapi gimana yah, kan ngga mungkin ngendon di rumah terus, kan harus kerja. Kerja berarti kan harus keluar rumah, berarti harus terpapar asap, batuk-batuk dan sesak deh jadinya.

Angelina,Kakak Mia dan Kepedulian Kita

Thursday, June 11, 2015

Kakak mia kakak Mia minta anak barang seorang
Kalau dapat kalau dapat hendak saya suruh berdagang
Anak yang mana akan kau pilih? Anak yang mana akan kau pilih ?
Itu yang gemuk yang saya pilih, bolehlah ia menjual sirih
Sirih sirih siapa beli? Sirih.. sirih siapa Beli

Lagu anak-anak tersebut mungkin tak asing di telinga kita. Kalau kita perhatikan memang ada yang salah dengan kata-katanya, seolah-olah melegalkan human trafficking sekaligus eksploitasi pada anak.

Bagaimana tidak? Si Kakak Mia itu minta anak barang seorang kepada seseorang (yang entah siapa) . Kemudian ia disuruh memilih anak yang mana, seolah-olah seorang anak adalah sebuah barang yang bisa dipilih sesuai kebutuhan seseorang. Dan Kakak Mia memilih anak yang badannya gemuk, soalnya anak itu bukan untuk disayang atau dirawat tapi semata hanya untuk disuruh menjualkan dagangannya.

Ulala, alangkah mengerikan lagu anak ini. Terang-terangan menggambarkan proses eksploitasi anak yang tidak semestinya.

Kita yang dari dulu mendengar lagu ini beredar di televise, di kaset-kaset pun sepertinya tidak terlalu terusik. Mungkin kurang menyadari konteks di dalam lirik yang dinyanyikan karena hanya focus dengan iramanya yang memang sangat menghibur dan enak didengar.

Seperti itulah yang terjadi pada kasus hilangnya gadis kecil Angeline di Bali.

Angeline dilaporkan hilang saat sedang bermain di depan rumah pada tanggal 16 Mei 2015 silam oleh orangtuanya. Banyak media memberitakannya, hingga tanggal 10 Juni 2015 pencairan bocah cantik tersebut berakhir sudah. Di timbunan sampah di antara kotoran ternak jasad mungilnya ditemukan, sambil memeluk bonekanya, yang mungkin satu-satunya temannya selama ini.

Tak lama bermunculanlah pengakuan dari para guru, tentang Angeline yang selalu terlambat datang ke sekolah. Tentang Angeline yang selalu berbau kotoran ternak, tentang Angeline yang selalu kelaparan.

Sama seperti lagu Kakak Mia tersebut, sepertinya tetangga, guru, kurang merenungi lirik lagu yang berusaha disampaikan oleh Angeline semasa hidupnya. Wajah kuyu lelah dan tubuh kurusnya seharusnya menjadi alarm bahwa ada yang salah dengan anak kecil tersebut. Ketidakterbukaan orangtua angkatnya saat didatangi menteri menjadi alarm juga bahwa ada yang salah dengan keluarga ini. Sehingga hampir sebulan kemudian jasad Angeline baru ditemukan di lokasi yang hanya selemparan batu dari tempat si pelapor. Miris.

Kekerasan pada anak, eksploitasi anak sepertinya bukan merupakan hal baru terjadi di negara ini. Mungkin kasus Angelina menjadi puncak gunung es , menguak betapa empati dan kepedulian lingkungan sekitar terhadap nasib anak-anak korban kekerasan masih minim.

Anak-anak korban kekerasan berkeliaran di sekitar kita dengan ciri yang sebenarnya bisa kita kenali. Anak yang murung, agresif, bahkan dalam kasus Angeline si anak sudah mengungkapkan bahwa setiap hari ia harus memberi makan puluhan ternak, sehingga badannya pun berbau kotoran ternak. Bahwa ia kekurangan makan, pihak sekolah mungkin bisa mencegah melayangnya nyawa si gadis malang kalau saja lebih berani dalam bersikap.

Ciri-ciri korban kekerasan anak jelas terlihat pada diri Angeline jika mengacu kepada keterangan si guru sekolahnya, tapi ternyata tidak ada aksi dan upaya untuk melepaskan si gadis kecil dari penderitaannya.

Kita semua pasti tak ingin kasus yang sama tejadi lagi kepada anak manapun di muka bumi ini. Kita tidak cukup merasa lega bahwa anak kita bukan termasuk anak anak malang tersebut. Namun ada yang bisa kita lakukan untuk mencegah kasus serupa terulang.

Pertama, Aware terhadap lingkungan sekitar

Jika melihat ada perilaku anak yang aneh di sekitar kita, tidak ada salahnya kita menaruh curiga. Terhadap anak tetangga yang terlihat bekas kekerasan pada fisiknya. Terhadap anak didik yang selalu murung dan tampak ketakutan. Jika anak dititip kepada pengasuh, selalu lakukan screening pada malam hari, lihat ada yang janggal dengan dengan anggota tubuhnya. Tanda-tanda kekerasan dan sejenisnya.

Kedua, Konfirmasi Langsung

Tanyakan pada si anak langsung, apa penyebab luka atau lebam fisik di tubuhnya. Jika si anak masih terlalu kecil lihat cara dia bereaksi terhadap orang sekitar. Misalnya sebagai orangtua, perhatikan perilaku anak kita saat berada di samping kita. Apakah takut dengan pengasuhnya?. Atau malah bersikap agresif dengan melakukan pemukulan atau penolakan kepada si pengasuh.

Ketiga, Lakukan Tindakan

Jika kecurigaan semakin kuat segera lakukan investigasi awal. Sebagai orangtua bisa dengan mengintai kegiatan harian anak kita dengan pengasuhnya, cuti tanpa diketahui si pengasuh. Pencegahan yang bisa dilakukan, pasang CCTV di rumah. Sebagai tetangga, laporkan kecurigaan kita kepada pihak berwenang, untuk tahap bisa kepada pak RT, Pak lurah, Komnas HAM atau kepolisian. Sebagai guru, bisa dengan memanggil dan meminta penjelasan kepada orangtuanya. Atau melakukan pengecekan sesekali ke rumah anak didik.

Kepedulian kita, bisa jadi menyelamatkan nyawa Angeline Angeline lain di sekitar kita.


Malu Dong Sama Test Pack

Saturday, January 24, 2015
Terkadang saya suka mikir, kenapa negara kita ini susah majunya. Kenapa selalu ketinggalan dengan negara lain. Bahkan sama negara tetangga Malaysia, Singapura yang notabene dari segi geografis, kebudayaan, ngga jauh-jauh amat bedanya pun kita tetap tertinggal. 

Dan pagi ini saya tahu jawabannya.

Pray For Air Asia

Tuesday, December 30, 2014
“ Pesawat Air Asia Surabaya-Singapur hilang katanya”

Seorang ibu di bis menuju terminal kedatangan memberitahu. Baru beberapa saat saya, suami, Tara dan wawaknya mendarat dengan Air Asia di Kuala Namu, penerbangan Jogja-Medan pada Minggu tanggal 28 Desember 2014 lalu.

Seketika itu juga saya langsung membuka smart phone di tangan. Postingan #prayforAirAsia memenuhi timeline. Duh, lemas seketika kaki saya. Terselip rasa syukur di hati, saya dan keluarga selamat sampai tujuan. Dan bersyukur juga, saya mendengar kabar buruk itu setelah mendarat. Bisa dibayangkan kalau saya tahu sebelum terbang, bisa-bisa sepanjang perjalanan bakal ketakutan terjadi hal yang serupa.

Keraslah terhadap Hidup Nak

Friday, December 5, 2014


Tara… usiamu sudah satu tahun setengah sekarang. Baru kusadari, ternyata sudah begitu lama aku tak bercengkerama denganmu melalui tulisan, melalui blog ini. Tadi pagi, saat aku meninggalkan rumah, kau masih terlelap dengan tenangnya. Nafasmu naik turun dengan teratur. Pelan sekali kucium pipi tembammu, takut membangunkanmu, karena jam masih menunjukkan pukul enam pagi. Ya setiap Jum’at aku memang berangkat satu jam lebih cepat, karena mau mengikuti senam pagi di kantor. Aku sangat suka acara senam pagi itu, karena kalau tidak rame-rame di kantor nyaris tak pernah aku berolah raga.

Korupsi Temannya Setan

Tuesday, November 5, 2013

Tiba-tiba sebuah amplop disodorkan begitu saja di meja saat saya sedang sibuk mengerjakan spreadsheet untuk menganalisa pengajuan kredit seorang calon debitur.

Eh apa-apaan ini, pikir saya.

“ Ini untuk ibu, makasi udah dibantu bu” kata bapak di hadapan saya.

Pencemaran Nama Baik : Ikhlas, Haruskah?

Friday, May 24, 2013
Ikhlas itu lebih Indah

Seorang teman memberi nasehat kepada saya setelah saya mencurahkan uneg-uneg di hati. Saya setuju sekali dengan kalimat tersebut, bahwa iklhas itu lebih indah. Ikhlas itu lebih menenangkan dan ikhlas itu jauuuuh lebih baik daripada tidak ikhlas, eh.

Namun kemudian saya bertanya-tanya , keadaan yang seperti apakah kita harus ikhlas? Setiap saat?. Terkadang saya mikir, ada saatnya kita tidak boleh mengikhlaskan sesuatu kalau memang itu menjadi hak kita.

Efek Domino: Waspada Bahaya Miras dan Minol Bagi Remaja

Tuesday, April 30, 2013

Sebulan yang lalu saya mengunjungi salah seorang debitur di daerah Rantau Prapat. Karena si debitur adalah pemasok TBS (Tandan Buah Segar) kelapa sawit yg mana sehari-hari menghabiskan waktu di lapo tuak,maka saya pun menemuinya disana sekaligus melihat langsung aktivitas usahanya. Di Sumut terutama di daerah-daerah Kabupatennya,lapo tuak memang menjadi semacam central point untuk berkumpul.Merupakan pemandangan biasa bagi saya melihat para lelaki berkumpul di lapo tuak sambil minum minuman tradisional yang terbuat dari nira tersebut. Namun hal yg membuat saya terkejut adalah saat mendapati beberapa remaja bahkan anak-anak yang ikut meneguk tuak.

Custom Post Signature