Efek Domino: Waspada Bahaya Miras dan Minol Bagi Remaja

Tuesday, April 30, 2013

Sebulan yang lalu saya mengunjungi salah seorang debitur di daerah Rantau Prapat. Karena si debitur adalah pemasok TBS (Tandan Buah Segar) kelapa sawit yg mana sehari-hari menghabiskan waktu di lapo tuak,maka saya pun menemuinya disana sekaligus melihat langsung aktivitas usahanya. Di Sumut terutama di daerah-daerah Kabupatennya,lapo tuak memang menjadi semacam central point untuk berkumpul.Merupakan pemandangan biasa bagi saya melihat para lelaki berkumpul di lapo tuak sambil minum minuman tradisional yang terbuat dari nira tersebut. Namun hal yg membuat saya terkejut adalah saat mendapati beberapa remaja bahkan anak-anak yang ikut meneguk tuak.

Krn penasaran saya pun bertanya pada si debitur
“ Pak itu yang diminum tuak yah “
“ Iya, kenapa?ibu pengen nyicip?”
“ Hehe,ngga ah pak,ngga biasa “
“Yang diminum adek itu juga tuak ?” tanya saya lagi sambil menunjuk ke arah seorang remaja tanggung berusia sekitar 15 tahun.
“ Iyalah bu,masa teh manis” jawabnya
“ Emang ngga apa-apa gitu pak,anak di bawah umur minum tuak?”
“ Ngga papa bu,asal ngga berlebihan,lagian ini bagus kok buat stamina dan kesehatan,biar ntar kuat dia saat mensortir sawit dari petani.Istri saya saja selesai melahirkan saya kasih tuak biar banyak ASI nya “

Haduh, saya langsung terdiam dan tak melanjutkan pertanyaan.

Dari situ saya berfikir masih banyak masyarakat kita yg belum mengerti akan bahaya minuman keras.Contohnya ya debitur saya itu.Mereka masih menganggap tuak sebagai minuman tradisional.Padahal kadar alkohol di dalam tuak sangat tinggi,bisa mencapai 10 persen.Minuman dengan kadar alkohol diatas 5 persen sudah dikategorikan sebagai minuman keras.Sedangkan jika kadar alkohol di bawah 5 % masuk kategori minol (minuman beralkohol). Namun, berapapun kadar alkoholnya, saya masih tak habis pikir dengan orangtua yang mengizinkan anaknya yang masih di bawah umur (< 21 tahun) meneguknya.

Kesadaran masyarakat terutama para orangtua tentang bahaya miras belumlah setinggi kesadaran akan bahaya zat adiktif lainnya seperti narkoba,rokok bahkan aktivitas judi. Miras dianggap paling banter hanya merugikan diri si peminum,padahal lingkungan pun turut mendapat akibat dari  konsumsi miras.

Nyawa melayang akibat miras sudah terlalu banyak.Tahun 2011,WHO mencatat sebanyak 2,5 juta penduduk dunia meninggal akibat alkohol dan kematian itu terjadi pada usia berkisar 15-29 tahun. Ngga jauh-jauh, kecelakaan Tugu Tani yang menewaskan 9 nyawa pun disinyalir karena miras.

Jika ditelisik lebih lanjut,dampak konsumsi miras dan minol sangat mengerikan. Miras memiliki efek domino.

Ngga percaya?

Alkisah seorang pemuda soleh dijebak oleh seorang wanita.Ia diberi 3 pilihan.Menggaulinya,membunuh bayi atau minum khamr (miras).Dengan pertimbangan mudharat terkecil ia memilih menenggak miras karena hanya akan berdampak untuk dirinya saja.Setelah mabuk,ia malah menggauli si wanita,dan dengan biskan setan ia pun membunuh bayi di dekatnya. Karena miras,3 kejahatan dan dosa besar malah dilakukannya.

Tentu saja kita tidak bisa langsung menyalahkan orangtua atau para remaja tersebut. Pernah tidak kita melihat seseorang dihukum akibat miras?.Misalnya sekelompok pemuda diadili karena tertangkap tangan sedang pesta miras.Sepertinya belum ada.Kenapa hal ini bisa terjadi?, Karena memang belum ada aturan yang jelas tentang hukum dan batasan-batasan konsumsi miras dan minol.Jadi kalau ada berita di tivi mengenai pemusnahan sejumlah miras,bukan karena larangan produksi,konsumsi atau perdagangan mirasnya tetapi karena masalah perizinan.Apalagi kampanye anti miras juga tidak segencar kampanye anti narkoba,anti judi,bahkan anti rokok.

Sudah saatnya pemerintah dibantu oleh masyarakat lebih aware terhadap bahaya miras dan minol.Terutama pada kaum muda.Karena usia di bawah 21 tahun merupakan usia rawan yang masih labil,mudah terpengaruh oleh pergaulan, gaya hidup dan lingkungan sekitar.

Caranya?
  • Pernah nonton film Glee di Starworld?.Disitu ada adegan,saat para remaja berpesta dan ingin minum miras,mereka harus menunjukkan KTP.Bahkan di negara yang menganut paham kebebasan pun,aturan pembatasan usia berlaku untuk melindungi kaum mudanya,Apalah lagi negara kita ini yg terkenal dengan adat istiadat dan moral yang tinggi.
  • Kampanye anti miras harus digalakkan dan jangan kalah gaung dengan kampanye anti narkoba.Salah satunya dengan sosialisasi ke sekolah-sekolah dan memasukkan bahaya miras ke dalam kurikulum diikuti dengan menunjuk change agent dari kaum muda sebagai duta anti miras.
  • Penitikberatan pada aturan penjualan miras sehingga tidak dengan mudah ditemui di supermarket atau di kafe-kafe yang merupakan tempat nongkrong anak muda. Karena miras merupakan pintu gerbang kehancuran dan kejahatan seperti pembunuhan,pemerkosaan, pencurian bahkan pintu gerbang narkoba yang tidak hanya merugikan diri sendiri tetapi juga lingkungan

Mari kita mulai dari lingkungan keluarga,lindungi anak-anak kita dari bahaya miras dengan pendidikan dan bekal agama. Jika bukan kita siapa lagi,Jika tidak sekarang kapan lagi.







23 comments on "Efek Domino: Waspada Bahaya Miras dan Minol Bagi Remaja "
  1. Sepertinya masyarakatnya kurang edukasi. Padahal miras itu mengandung zat adiktif, selain menjadikannya pecandu berat, juga memicu peminumnya untuk meningkatkan kadar kandungan alkoholnya.

    Salam Pejuang #AntiMiras

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya, pertama segelas, besok dua gelas, lama2 kayak minum air mineral ;)

      Delete
  2. Bener sekali, MBak, minuman kerasa memang sumber kerusakan. Belum lama ini di desa sebelah tempat saya tinggal ada beberapa remaja minum minuman keras, lalu memperkosa seorang kawan (putri), lalu dibunuh, untuk menghilangkan jejak lalu dibakar. Biadab dan keji sekali.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iih ngerinya, sadis banget. iya mas banyak kejahatan yang bermula dari miras, makanya harusnya kita lebih aware lag terhadap bahaya miras

      Delete
  3. sayangnya masih banyak masyarakat yang menggunakan miras sebagai simbol "kekuatan" dan "keberanian"...
    miris ya :(

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, apalagi banyak tuh di film2 kan ngga disensor adegan minum miras yang menggambarkan org yang kuat dan sangar, halah

      Delete
  4. Bahkan ada yang bilang, "kalau gak minum, cowok banci"
    Hadeeeh

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa kesannya macho gitu kalo minum2, padahal pas mabuk aduuuh ngga banget deh

      Delete
  5. Selain itu, minum minuman alkohol jug berdampak buruk untuk tubuh mbak, bahkan dulu aku pernah dengar cerita tentang seseorang yang tidak mempan di bius waktu operasi karena tubuhnya udah terbiasa minum alkohol

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa , walau udah pada tau miras itu merusak tubuh ya tetep aja masih banyak yg ngga kapok. malah dijadikan lifestyle

      Delete
  6. Ada yang bilang, peminum tapi bukan pemabuk.
    Halaaah, apa coba bedanya?
    Miris sekali mbak, ada di suatu daerah yg saya lihat sendiri, bapak minum bareng dgn anak laki-lakinya. Astaghfirullah.
    Rendahnya keimanan.

    ReplyDelete
    Replies
    1. nah itu mba, pendidikan orangtua itu perlu banget, walau ngga bisa jamin juga di luaran anak kita gimana, tapi minimal sbg ortu kita ngasih contoh dan pemahaman yang benar sama anak2 kita

      Delete
  7. sepakat juga... aku juga dukung kampanye antimiras dan anti minol

    ReplyDelete
  8. yuk nyanyi Mirasantika nya Bang Haji Rhoma mbaak...yang enak-enak dari syaitan katanya :)

    ReplyDelete
  9. Menyedihkan. Di sini ada minuman tradisional seperti tuak itu mbak, namanya ballo' tapi yang minum laki2 dewasa, anak2nya nggak.

    Sy punya tulisan yang tersimpan ttg miras, sejak tahun lalu saya tulis saya mo coba renov ahh ....

    Moga menang yaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, masyarakat masih mengira kalau minuman tradisional itu ngga masuk miras, padahl ya itu miras lokal

      Delete
  10. jadi inget tiap liat serial korea pasti ada adegan "minum". moga penontonnya bisa menyaring. good luck mbak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. he eh di Korea tuh minum miras sudah merupakan gaya hidup dan kebiasaan. Ada temenku yg pernah tinggal di Korea, dia bilang ya mereka tuh minum miras itu kayak minum air biasa saja. APa pengaruh udara dingin yah?.

      Delete
  11. Sahabat Komunitas Pejuang #AntiMiras

    Assalamu'alaikum Warahmatullaahi Wabarakatuh,

    Dalam berbagai kesempatan dialog, diskusi dan pertemuan lainnya, kita sepakat untuk menjadikan Gerakan Nasional Anti Miras adalah sebuah Gerakan Massal Masyarakat atas kesadaran terhadap bahaya latent yang diakibatkan oleh minuman beralkohol (minol) dan minuman keras (miras), khususnya bagi Anak dan Remaja di bawah 21 tahun;

    Sehubungan dengan itu, kita akan melaksanakan Traning for Trainers yg akan dipandu oleh teman2 dari @KomunitasSM dan @AntiMiras_ID , pada:

    Hari/Tgl : Sabtu-Minggu 6-7 Juli 2013
    Jam TFT : 08'00-17'00 wib
    Tempat : Rumah Damai Indonesia
    Jl H Saabun No20, Jatipadang, Margasatwa Pasar Minggu, Jakarta Selatan

    kiranya Sahabat dapat mengirimkan minimal 2 orang calon peserta, yang terlebih dahulu akan diseleksi dari data yang diisi calon peserta melalui formulir:

    http://www.mediafire.com/download/vb9pcdaiphf5p2k/FormPendaftaranTrainer.pdf

    Keikut-sertaan Sahabat dalam upaya2 Gerakan Nasional Anti Miras, InsyaALLAH akan meningkatkan kesadaran semua stake holder terhadap bahaya minol dan miras, khususnya Pemerintah dalam mengendalikan penjualannya.

    Training for Trainers Pejuang #AntiMiras - bhadiah HP Android Samsung Galaxy CHAT http://chirpstory.com/li/93088

    #BlogPost Training for Trainers Pejuang #AntiMiras

    http://antimiras.com/2013/07/training-for-trainers-pejuang-antimiras/

    Salam Sehat #AntiMiras
    @fahiraidris

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature