Warna Warni Sekolah Kenangan

Tuesday, December 29, 2015

Waktu menginjakkan kaki di pintu gerbang sekolah itu, air mata saya masih menggenang-genang mau tumpah.

" Aku ngga mau sekolah disini mak"
" Loh kenapa? tengok tu sekolahnya bagus, ini SMA plus lho"
" Ngga mau, jauh kali, aku sekolah di Medan aja"
" Udahlah test aja dulu. Ini sekolah anak-anak berprestasi, usahakan lulus di unggulan A ya nak "

Muka saya langsung bertekuk tekuk. Ogah-ogahan melangkahkan kaki ke arah gedung sekolah.



Memang sih sekolahnya keren abis. Dibangun di atas lahan seluas 18 hektar. Ini pertama kalinya saya melihat sekolah sebagus ini. Mana fasilitasnya lengkap banget lagi. Disamping gedung sekolah, ada gedung serbaguna,gymnasium,  asrama siswa, mess tamu, asrama guru, kolam renang, poliklinik, cafetaria, mesjid, sampai sarana olahraga yang mumpuni.

Tapi.... ini di Sibolga.

You know Sibolga?

Sama sekali bukan kota impian saya untuk melanjutkan sekolah. Apalagi SMA.


Kan kata Obie Mesakh, tiada masa paling indah, masa-masa di SMA. Saya maunya masa SMA saya ya di sekolah keren lah, di Medan.  Udah ngebayangin gimana serunya masa SMA saya. Udah bayangin ntar bakal punya geng di sekolah, hangout bareng dimana gitu di Medan. Bukan di kota pesisir kayak Sibolga ini. Mana bahasa disini saya ngga ngerti, mana makanannya ngga sesuai dengan lidah saya, mana cuacanya panas kali, mana test masuk sekolahnya susah lagi. Aaaargh, mamak ngga asik.

Tapi apa mau dikata, saat itu kondisi ekonomi keluarga lagi diamuk badai, alias sedang kere-kerenya. Bisa sekolah disini bakal menyelamatkan masa depan saya, karena sekolah ini gratis.

Tapi ya dasar emak saya, walau nyari gratisan, maunya tetap yang berkualitas, dan SMA ini memang pilihan terbaik. Walau agak jauh , walau di pelosok Sumatera Utara, tapi memang rekomended banget di masa itu yang lagi musim SMA dengan embel-embel Plus Plus.

Jadi, yah gitu deh, niatan awal masuk sekolah ini memang ngga ada mulia-mulianya.

" Tau nak, ribuan orang pengen sekolah disini"

Saya masih cemberut

" Sekolah ini punyanya Faisal Tanjung, lulus dari sini pasti bakal gampang masuk kuliah negeri"

" Tapi ini jauh, dan aku ga punya teman disini"

" Alah nanti juga bakal punya teman, udahlah coba aja dulu"

Sambil menahan tangis, saya masuk kelas untuk mengikuti test pertama, tes akademik.

Gedung Sekolah Matauli


Tes akademik lulus, lanjut ke psikotest, kesemaptaan jasmani dan kesehatan.

Dan akhirnya dari kurang lebih 1000 orang siswa unyu-unyu berseragam putih biru yang mendaftar, nama saya tercantum menjadi salah satu dari 33 siswa yang lulus untuk kategori unggulan A.

Masih inget banget perasaan saya saat itu.

Saya nangis, sedih karena dalam hati udah doa semoga ga lulus, saya masih pengen sekolah di Medan aja.

Ibu saya juga nangis, terharu, mungkin ngga nyangka anaknya kok bisa pinter gitu, lulus di unggulan A. Mungkin juga lega, karena bisa dipastikan , selama 3 tahun ke depan minimal ga perlu mikirin biaya sekolah anak gadisnya ini.

Maka, sahlah saya menjadi salah satu siswa SMA plus Matauli, di kota Pandan Sibolga yang jaraknya 8-10 jam perjalanan dari Medan tergantung kau lewat mana. ( dulu belum ada pesawat kesana)

Sahlah saya menjadi salah satu siswa di sekolah yang untuk kelasnya saja, pakai pengelompokan kategori sesuai dengan kasta-kastanya.

Yup, di sekolah ini ada 3 kategori kelas.

Kelas unggulan A

Konon katanya untuk siswa dengan akumulasi nilai test tertinggi. Untuk mereka diberi fasilitas komplit, yaitu fasilitas tinggal di asrama, perlengkapan sekolah- mulai dari buku, kaos kaki sampai seragam sekolah-, perlengkapan sehari-hari – mulai dari pakaian dalam, sampai pakaian sehari-hari-, buku pelajaran berbagai penerbit, makan,snack, uang saku, dan semuanya GRATIS. Dan saya termasuk satu diantaranya.


Gedung Asrama Matauli

Kelas Unggulan B

Hampir sama dengan unggulan A, hanya saja mereka tidak tinggal di asrama, tapi ngekos di luar. Fasilitas lainnya sama kecuali perlengkapan sehari-hari.

Kelas Unggulan C

Fasilitas sekolah gratis, namun tidak dapat perlengkapan sekolah dan tidak tinggal di asrama.

Jadi, bisa dibayangkan, bonafiditas sekolah ini kan?

Esoknya, foto saya beserta dua orang teman yang berasal dari satu SMP yang sama terpampang jelas di Koran local kota kami. Iya, sankin bangganya tuh SMP saya dengan kami-kami ini.

Bangga?

Aduh, yang ada selama sekolah di Matauli, berita di Koran itu jadi bahan ledekan terus untuk saya dan dua teman yang lain. Ih kalau diinget lagi, tengsin berat lah.

Long story short, tiga tahun masa SMA yang katanya penuh warna warni itu saya lewati juga.

Iya benar penuh warna. Tapi bukan warna-warni yang saya suka.

Saya benci aturan semi militer yang diterapkan di sekolah ini, membuat rambut saya harus dipotong cepak ala Demi Moore, mengurangi 45 persen tingkat kemanisan saya.

Saya benci aturan senioritas yang berlaku, yang membuat segelintir senior belagu dan sok berkuasa kepada juniornya.

Pasal pertama senior tidak pernah salah.
Pasal kedua, jika senior salah, kembali ke pasal awal.

Annoying.

Kalau hanya disuruh lari keliling lapangan 10 kali, push up dan sit up ratusan kali, mah sama saya bukan hal yang menjengkelkan pada saat itu.

Tapi keharusan menghormati para senior kapan dan dimanapun, yang buat saya ngga banget di kala itu.

Saya inget banget kejadian suatu malam. Saat itu saya lagi bersih-bersih di kamar mandi asrama, sudah larut malam lah, sehabis apel malam. Lagi sikat gigi di wastafel. Seorang senior masuk ke kamar mandi. Karena lagi sikat gigi, saya hanya menganggukkan kepala kepada blio, sebagai isyarat sapaan “ selamat malam kak”, ya iyalah, mau ngucapin selamat malam takutnya itu busa pasta gigi muncrat kemana-mana.

Besok malamnya, saya diangkat duoooong, ( posisi kamar senior berada di lantai atas, jadi istilahnya diangkat). Diomelin panjang lebar, dibilang ngga ada hormatnya lah, ngga punya sopan santunlah, sampai ujung-ujungnya ditutup dengan omelan khas mereka “ Sok kecantikan kamu dek”. Jiaaaah, apaan sih, kan guweh emang kece, xixixi. Menjengkelkan banget ga sih.

Rasanya saat itu pengen teriak di kuping mereka “ Helooow, kakakku sayang, guweh saat itu lagi sikat gigi dengan mulut berbusa-busa, lihat ngga sih?”

Tapi yah itu dalam hati doang, takut ntar jadi panjang ceritanya ( cemen lu win).

Nah itu yang paling saya ngga suka. Saat saya harus mengaku salah padahal saya ngga salah. Saat saya harus bilang iya saat sebenarnya saya ngga setuju sama perkataan mereka, dan saat saya harus menghormati mereka padahal dalam hati yang ada saya ngomel-ngomel ngga jelas.

Mungkin saya termasuk salah satu junior songong, yang bawaannya pengen ngelawan aja sama senior. Yaa abis gimana yah, saya kan disitu mau belajar dan tepe-tepe, bukan mau diperintah-perintah senior.

Tapi dari semua warna yang bikin saya merasa kalau masa SMA saya ngga ada manis-manisnya, adalah karena di SMA itulah yang harusnya masa-masa paling indah bagi remaja seumuran saya, malah saya mengalami yang namanya patah hati, siiiigh.

Udah sih ya, kalau yang ini ngga usah dibahas, udah berlalu juga, ngeselin juga, lagian ngga penting banget, lagian udah baikan juga sama si doi, hahaha #ngasahgolok


Mantaaaan mana mantaaan :)


Tapi sukses bikin saya ngerasa kayak kena kutukan Lord Vordemort pas disana.

(Baca : Alumni Hati )

Sekolah itu bikin saya pengen kabur aja tiap lihat gerbangnya. Pengen lari aja dari sana. Saya ngga betah, saya ngga enjoy disitu.

Kalau kamu berfikir bahwa sekolah itu kayak penjara.

Iyes, kamu benar. Sekolah disana berarti kamu akan dicecoki dengan segala aturan yang mengikat.

Kalau kamu bilang, sekolah disitu harus disiplin

Iyes, kamu juga benar.

04.30 WIB               : bangun, senam pagi- lanjut mandi

Ini yang pake sempritan gitu dibanguninnya. Dalam waktu sekian harus udah lengkap pakai baju olahraga. Yang kalau ketinggalan bakal disuruh push up lah, sit up lah atau lari keliling lapangan. Awal-awal masuk sini, daripada pagi-pagi ribet, saya milih pakai baju olahraga aja pas tidur, biar pagi tinggal pake sepatu. Tapi kalau ketahuan bakal dihukum juga, aiiih, maka tidur harus pakai piyama seragam asrama. Mirip-mirip penjara kan yah.

Mana pas mandi pakai acara rebutan lagi. Udah ngantri baik-baik, eh giliran tiba-tiba senior masuk, yang main nyelonong aja nyela antrian. Bikin pengen garuk-garuk tembok.  Jadi inget, ada teman saya yang males ribet mandi, dia pilih, bangun jam 4 pagi, mandi dulu sebelum senam. Jadi pas senam geraknya dikit-dikit aja biar ga keringetan. Abis senam dia bobok lagi, hahahaha pinter tuh orang

6.30 WIB                 : sarapan, lanjut apel pagi

Ni sarapan yang pakai dihitung gitu waktunya. Dan dulu, ada menu susu setiap sarapan. Saya paling ngga suka susu putih. Tapi mana bisa bilang ngga suka, harus habis semua yang ada di meja makan. Jadinya kadang yang pengen nangis gitu saat sarapan.

7.00 WIB                 : berangkat ke kelas, sekolah sampe jam 2

Jangan bayangin, berangkatnya sambil haha hihi gitu yah. harus berbaris rapi dan teratur.

14.00 – 15.00 WIB    : apel siang dan makan siang

15.00 – 17.00 WIB    : balik lagi

Kolam Renang Matauli
Pada jaman saya masuk, kolam renang ini baru selesai dbangun. Dan saya jadi model untuk brosurnya hahahaha bayangin model kerempeng pake baju renang deh, gimana cobaaaa


ke kelas, pelajaran tambahan

Ini asli biasanya saya ngantuk banget di jam ini. Pengen rebahan aja di kamar.

17.00 – 18.30 WIB    : olahraga atau kegiatan bersih-bersih alias korve

Lumayanlah lah bisa melonggarkan otot-otot sejenak,plus bisa lirik-lirik gebetan xixixi.



18.30-19.30 WIB      : Ibadah dan makan malam

19.30-21.00            : Belajar bareng di ruang makan

Abis makan malam itu, semua siswa asrama bakal belajar bareng di ruang makan tadi, dan diawasi guru doooong. Jadi kita belajar rame-rame sambil ada guru yang ngider-ngider diantara meja-meja. Kebayang ngga?

Padahal kan ngga tiap hari juga mood bagus untuk belajar. Kadang pengen tiduran di kamar, kadang pengen baca novel. Kadang pengen pacaran ( pacaran aja sih pikiran elu xixixi)

21.00-22.00 WIB      : Apel malam
Biasanya ini sekaligus jadi ajang hukum menghukum kalo siang tadi ada junior yang bikin kesalahan.

Yup, sekolah disini juga berarti kalau kamu berbuat kesalahan entah besar entah kecil, siap-siap aja bakal dipermalukan di depan umum.

Apa Saya pernah?

Ngga salah pertanyaannya?. Sering banget. Tapi lama-lama kebal juga kok, anggap aja latihan mental

22.00  WIB              : Tidur

Cobaaa itu dilihat jadwalnya. Itu berlaku setiap hari selama 3 tahun saya disana.

Mau mati ngga lo?

Kegiatan Upacara


Itu masih rutinitasnya, belum drama-dramanya.

Iyalah ya, tinggal di asrama tanpa drama, bagai Princess Syahrini tanpa bulu mata palsu, kurang cetar gitu.

Drama paling ngeheits apalagilah kalau bukan kisah perebutan hati antara junior vs senior. Dan seperti sudah menjadi aturan tidak tertulis, junior mohon menyesuaikan, alias harus gigit jari kalo gebetannya ditaksir kakak kelas, hahahaha.

Untung yah guweh ga pernah ada debar-debar khusus sama senior, jadi untuk hal satu ini, bebas deh dari tatapan mata setajam silet yang berasal dari senior yang cembokur. ( betewe ga ada debar atau ga ada yang naksir beda tipis doang sih ya ^_^). Iye, lakunya cuma di kalangan terbatas aja xixixi.



Yang sampai sekarang ngga habis pikir, dan bikin xcgryshabmjegdbnsja kalau udah dimarahin senior cewek adalah kalimat sakti pamungkas bin mandraguna yang bakal keluar menutup omelan panjangnya adalah

“ Jangan sok kecantikan kamu ya dek”

Nah ini sering ngga nyambung sama isi omelan. Terindikasi ada unsur-unsur penegasan bahwa guweh ga cakep gitu? Hahaha #sungkemdulusamasenior

Drama kedua, ditempati oleh drama ala IPDN. You know what I mean lah. Mau dijelasin, males, karena di kalangan putri sih, ngga terlalu ada drama ini, lebih sering di kalangan putra.

Makanya dulu pas baca-baca berita soal hubungan senior junior di IPDN , hmmmm biasa aja sih dengernya. Bukan ga berempati, Cuma memang yah begitulah adanya kalau sekolah udah pakai system bau-bau militer.

Sekolah disana juga sedikit banyak bikin ga apdet sama sinetron-sinetron masa itu (dulu udah ada sinetron belum yah? lupa saya)

Haaah, apa itu nonton tivi?

Selama disana, ga pernah nonton tivi. Dikasih si sekali-kali, nonton berita doang.

Untungnya ada audio visual di asrama, semacam bioskop pribadi gitu.

Inget banget, film perdana yang kami tonton disana adalah Titanic. Duh inget adegan si Jack lari-lari dilorong kapal bersama Ross. Tapi masih lebih ingat lagi, dengan siapa saya nontonnya #uhuk.

Film kedua yang saya ingat, adalah Kuch Kuch Hota Hai. Sampe mewek-mewek nontonnya. Temen nontonnya? Beda dong ah dengan teman nonton Titanic, hahaha ga penting filmnya apa,yang penting nontonnya dengan siapa #nyengir.

Kalau kamu fikir sekolah disana bakal ada adegan ala AADC, kamu bakal kecewa.

Huhuhuhu makanya dulu pas nonton sinteron abege SMU semacam putih abu-abu, atau kisah kasih di SMA versi Marshanda, atau cinta SMU nya Nabila Syakieb, langsung membatin

“ Napa sih, dulu guweh ga gitu pas SMU”. Yang nyantai aja kayak di pantai mau pakai lipstick ke sekolah kek. Yang ngga ada orang yang usil, saat kita deket sama siapa, Dan yang pasti kayaknya banyakan hore-horenya ketimbang belajarnya.

Jadi sering bertanya-tanya, emang di sekolah lain gitu yah kondisinya?, kayak di sinetron-sinteron itu” #malahnanya.

Makanya saat tiba waktu lulusan, saya yang hore-hore kegirangan. Legaaaa banget

Ngga ada nangis-nangisnya, lha memang saya ngga sedih. Malah merasa bebas, bakal kembali ke dunia nyata. Biasa aja saat pisah dengan teman-teman seperjuangan. Just say good bye sambil dadah-dadah. Palingan nangis pas pisah dengan si pujaan hati. Tapi bentar doang sedihnya, lhaaa kuliah ketemu lagi.

Sangkin senengnya, setelah lulus ya udah aja menghilang dari dunia perMatauli-an. Mana ada tuh saya add-add teman Matauli di FB. Mana ada saya ikut forum-forum atau komunitas berbau Matauli.

Kenapa?

Ya ngga pengen aja. Bagi saya, masa SMA seperti sepenggal masa lalu yang okelah buat diinget tapi bukan untuk dikenang-kenang.

Sampai kemarin, sebuah link berita muncul di beranda FB saya.


Dan sekolah saya ini termasuk satu di antara 7 SMU terpilih.

Ehmm, membacanya, kok ada rasa gimana gitu. Rasa bangga yang menelusup diam-diam, Ituuuu sekolah guweee (langsung ngaku-ngaku).

Melihat wajah salah seorang guru yang dulu mengajar saya, langsung timbul haru yang mendesak-desak.

Ih sekolah itu bikin saya berkesempatan diajar guru-guru yang luar biasa dedikasinya.

Iyaa, guru-guru di sekolah itu bukan guru biasa. Mereka adalah lulusan-lulusan terbaik dari IKIP-IKIP terbaik di Jawa, dan konon katanya untuk menjadi guru di Matauli mereka harus menjalani serangkaian test juga, sama seperti kami para siswanya.

Mereka ngga sekedar mengajarkan kami apa yang tertulis di buku, tapi lebih kepada konsep dasar dan cara berfikir. Inget banget ada salah seorang guru matematika yang kalau buat soal ujian ngga pernah pertanyaannya model berapakan hasil a+b blab la bla. Tapi, lebih kepada temukan rumus dari hasil sekian sekian.

Dan mereka masih muda-muda banget boooo, hampir seumuran kami para siswanya.

Masih inget nih saya dengan salah seorang guru yang membuat saya cinta mati sama pelajaran Kimia. Malah kuliah pun ngambilnya ya jurusan Teknik Kimia. Si Bapak ganteng pisan euuuy, rumus-rumus Kimia yang njelimet seolah teruraaaai dengan indahnya di mata saya. Sayang saat itu si bapak udah nikah, mana istrinya cantik banget lagi, mana istrinya guru juga lagi di situ. Yo wis lah, niat tepe-tepe langsung padam.

Jadi nyadar, ternyata sedikit banyak, tindak tanduk saya, cara berfikir , bergaul, dipengaruhi oleh masa-masa saya disana.

Sekolah disana memang membuat saya Down To Earth.

Gimana ngga, saya yang dulunya jaman SMP langganan juara kelas, harus puas Cuma berada di peringkat rata-rata. Gilaaa itu ada  teman sekamar saya yang otaknya encer banget kayak aer. Saya yang udah mati-matian belajar sampe malam buat ujian besok Cuma bisa senyum dapet nilai 6-7. Eh d ese yang Cuma bolak-balik buku doang, trus cuuuss tidur, besoknya dapat nilai 10, entah dimana kata adil itu.

Jadi sadar diri, kalau saya tuh ga ada apa-apanya.

Gara-gara link berita itu, jadi sadar juga ternyata sekolah saya ini sudah menorehkan banyak prestasi.

Iya, SMU di pelosok Sumut ini, nilai NEM terendahnya dulu adalah nilai tertinggi di sekolah lain (jamannya saya tamat ya)

Yang hampir 90 persen siswanya lulus UMPTN

Yang langganan mengirim perwakilan untuk olimpiade Sains dunia. Di jaman saya sekolah disitu, malah juara Matematika dan Biologi berasal dari teman-teman saya ( saya banggalah padahal temen yang berprestasi xixix). Setelah itu saya ngga tahu, ga apdet lagi sama berita-berita terkini.

Yang beberapa kali juga mengirim perwakilan untuk Paskibraka nasional.

Yang … yang… yang… Ya ampuuun, kemana aja guwe selama ini, kok ngga menyadari apa yang sudah ditorehkan oleh sekolah saya itu.

Sekolah disitu juga memberi saya kesempatan bertemu teman-teman yang luar biasa.


Lupa ini di kamar siapa yaaa.
Coba tebak saya yg mana hahahaha. Ditutup wajahnya soalnya sekarang dah berjilbab


Mereka yang mengajarkan saya bahwa berteman itu bukan berarti kamu harus selalu seiya sekata. Akan ada banyak perselisihan dan kesalahpahaman dalam berteman. But its oke, bagi saya itu membuat saya tahu, bahwa setiap pribadi itu unik, dan bahwa yang namanya persahabatan itu ngga terbentuk sim salabim abakadabra tapi melalui proses panjang yang mungkin akan melukai hatimu. Atau mungkin menggerus rasa percaya dirimu.

Di sekolah itu juga saya belajar, bahwa sedekat-dekatnya dengan seseorang pada akhirnya akan jadi mantan juga. Dan seditolak-tolaknya oleh sang pujaan, bisa jadi akan jadi pendamping hidup juga # eh, hahahaha abaikan paragraph yang ini.

Dan kemudian saya sadar, bahwa 3 tahun disana ternyata banyak hal menyenangkan yang saya lewati.

Walau terkesan kaku, tapi sebenarnya ngga saklek-saklek amat sih. Kita masih dikasih kesempatan refreshing tiap malam minggu, eeea.

Soalnya di asrama disediakan berbagai fasilitas kayak piano, alat musik band kumplit gitu, ruang audio visual dan perpustakaan yang super duper komplit. Gramedia mini ala Matauli.

Perpustakaan Asrama


Nah ini yang bikin betah disana. Karena saya bisa baca buku-buku bagus sepuasnya. Mungkin kalau ngga sekolah disini, saya ngga pernah baca serial lengkap RL Stine, Baca karya-karya NH. Dini , Jhon Grisham, Sydney Sheldon, Agatha Christie, Mira W, Marga T, Lupus, Ahmad Tohari ( sampai sekarang favorit banget ini novel) dan segabruk buku motivasi lain yang aduh kalau beli sendiri mana sangguup.??.


Yup, sekolah ini sudah memberi saya kemewahan yang saat itu ga bisa saya dapat dari keluarga.

Sekolah ini juga membuat saya belajar, bahwa yang namanya hidup itu ada aturannya, suka atau tidak suka, ada rambu-rambu yang harus dipatuhi, ngga bisa sak karepmu dewe. Selalu ada hukum social dan norma-norma yang harus kita ikuti.

Dan yang pasti karena siswa-siswinya dulu adalah pelajar-pelajar SMP yang berprestasi dulunya, makanya ga heran setiap ada apa-apa bawaannya mau berdebaaaat aja, semua mau ngomong, semua merasa paling benar.

Kalau dipikir-pikir wajar sih ya, lhaa coba bayangkan kalau yang dulunya adalah ketua-ketua OSIS jaman SMA, dikumpulin di suatu ruangan, apa ngga semua berasa harus jadi pemimpin?.

Dan itu membuat kami berproses untuk menjadi pribadi yang lebih baik. Saya jadi nyadar juga, bahwa terkadang kita cukup menjadi pendengar yang baik saat semua orang sudah berbicara. Dan bahwa yang namanya perbedaan pendapat itu ngga harus membuat kita jadi antipati terhadap sesorang, anggap saja sebagai latihan untuk diri sendiri bahwa saat kau benar belum tentu orang lain salah.

Anyway akhirul kalam,congratulation to semua siswa, guru, kepsek Matauli.


Mungkin saya dulu ngga sempet ngucapin terima kasih kepada guru-guru luar biasa yang sudah memberi ilmunya ke saya. Makasih banyak bapak ibu tersayang. Semoga Allah membalas segala kebaikan dan jasa kalian.

Congratulation to SMA Matauli. No wonderlah always be a champion

Dadah dadah cantik ke sekolah kenangan.


Yang kangen sama sekolah ini. Kemarin sempet ke sibolga dan mampir ke matauli. Sedikit oleh2 dari sana.



Welcome to Nostalgia


Ruang makan
Dulu susunannya ngga begini deh




Di belakang saya itu tuang audio visual

Ini piano penuh kenangan
Nada deringnya khusus untuk manggil saya
#uhuk





Dulu ini mess Tamu. Sekarang jadi apa yaa?



Jalan yang dilalui setiap hari dari asrama menuju sekolah


Lapangan sepakbola





30 comments on "Warna Warni Sekolah Kenangan"
  1. waaaaa sekolahnya :O
    di tempat saya mana ada sekolah seluas ituuh. Keren Mbak :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mak luas banget. tapi gara-gara luas banget itu, kalo dihukum lari keliling lapangan, capeknya ampuuun maaaak

      Delete
  2. sekolahnya kereeeen mba :)..dan ada begitu banyak kenangan yaa..nano-nanooo rasanya tapi pasti tak terlupakan :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngga mungkin terlupakan mak, sekolah penuh kenangan :)

      Delete
  3. Ketika udah jadi mantan, baru terkenang ternyata banyak kebaikan yang muncul dari balik peristiwa sedih ya, Wind.

    Ngiriiii...sekolahnya, terutama perpus-nya kereeen ^_^

    ReplyDelete
  4. Sekolahnya mantap mbak. Kalau model asrama memang kebanyakan semi militer yaaaa, pastinya menghasilkan alumni yg keceh kayak mak Win pastinya :)

    ReplyDelete
  5. Senior mohon menyesuaikan, makan pagi....
    Senior mohon menyesuaikan, korve...
    Matauli back to basic all the way...#disuruh lari 10 keliling
    Hahahaha, sehat banget, bangun pagi, sarapan tepat waktu, apel pagi, jalan kaki berangkat ke sekolah, apel siang, makan siang, korve, ibadah, makan malam, apel malam terus aja tiap hari. Fiyuhh, sekarang, bangun seenaknya hahaha, makan pagi seenaknya hahaha, gak pernah olahraga, gak pernah korve. Adanya di depan tab, hp, laptop. Duh beda banget gaya hidupnya. Alhamdulillah pernah melalui semua itu. Alumni hati #uhuk baiklah, ternyata tetep selalu dikenang. Ya iyalah, mana bisa lupa. Wong aku pernah disurun ini itu ama kakandanya kakak, wwkwkwwk... mau juga ah nulis beginian di blog, hihi... ala ala curhat gitu ya kak win. Tapi bener guru2nya jempol semua, muridnya encer semua otaknya (awak gak masuk) hahaha... seneng denger prestasi matauli. Makin harum aja namanya. Mantap:)

    ReplyDelete
  6. wahh, entah kenapa membaca cerita Mbak Windi ini kok saya jadi membayangkan sekolah Matauli itu sama seperti sekolah Gedong yang ada di novel Laskar Pelangi yah :)
    Mbak Windi hebat, bisa masuk sekolah unggula *jempol*

    ReplyDelete
  7. klo udah tmat disana di sekolah kita yang dlu lalu

    masuk lagi

    nyesel gua cepet2 tamat
    Sekolah nya makin keren aja sekarang

    ReplyDelete
  8. Pantes Mak Windi orangnya keliatan tangguh dan tegas yaa :D

    ReplyDelete
  9. Windii...pa kabar? Masih ingat gak ya sama aku?

    ReplyDelete
    Replies
    1. Halo dinaaaa. Inget lah kan sekos waktu test hahahaha. Pa kabar diin.aih ketemu jg disini

      Delete
  10. Kak windi... ternyata aku mengikuti jejakmu...
    Ketemu jodoh jg disana...hahay

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iyalah ketemu jodohnya di kost :)

      Delete
  11. Wah wah waaaah, asik ya mak sekolah di SMA MAtauli iniiii
    aku sekolah di SMAN yg biasa2 wae jadi memory-nya engga terlalu nendang hehehehe

    bukanbocahbiasa(dot)com

    ReplyDelete
  12. Ini sekolah keren. Tapi serem juga yah ngebayangin aktivitas siswanya.

    *efek gabung di komunitas pelajar santai. Hasilnya pun santai. Hehehhheee....

    Keren,murid2nya berprestasi.

    ReplyDelete
  13. Terimakasih win...walaupun gak seseram yg windi ceritakan tapi Alhamdulillah saya juga pernah menjejakkan kaki di Matauli di kasta terendah (C)...salam dari angkatan 3

    ReplyDelete
  14. Terimakasih win...walaupun gak seseram yg windi ceritakan tapi Alhamdulillah saya juga pernah menjejakkan kaki di Matauli di kasta terendah (C)...salam dari angkatan 3

    ReplyDelete
  15. aakk.. baca tulisan ini jadi ingat sekolahku dulu Mba Win.. sama kita .. meski bukan di SMU plus Matauli, aku juga sempat ngerasain 'ekstrimnya' para senior di asrama saat SMU dlu.. dan pasal senioritas itu bener bangeettt.. dan aku juga adalah salah satu junior yg paling sering di setrap sama senior, bahkan saat ospek aja dlu dapet gelar sebagai 'badgirl'... gara2 apa coba ? itu gara2 aku nantangin senior yang namparin aku, kurang songong apa coba sama senior kalo junior bilang gini ketika ditampar, "tanggung kak kalo cuma yang kanan, yang kiri juga dong biar imbang". Wakakaka... untung aku ga dimutilasi sama mereka saat itu.. haha.. thx 4 artikelnya ya Mba Win, rasa rindu sama sekolah dulu jadi terobati juga :)

    ReplyDelete
  16. Eh ada foto suamiku disitu.. hehe.. di barisan belakang mbak windi..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yg manaaa.siapa? faisal? atau bert?

      Delete
    2. yg manaaa.siapa? faisal? atau bert?

      Delete
    3. Rizal mbak.. samping faisal..
      Ikutan baca juga dia gara2 aku heboh kayak ada dia di foto.. ternyata kalian sekelas ya.. hehe

      Delete
    4. Rizal mbak.. samping faisal..
      Ikutan baca juga dia gara2 aku heboh kayak ada dia di foto.. ternyata kalian sekelas ya.. hehe

      Delete
  17. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  18. Keren sekali sekolah kau, Win. Kalau aku mungkin tak kuat lah sekolah lama di situ, soalnya pasti gampar2an sama senior hahahaaa...

    ReplyDelete
  19. Weleeeh, ternyata di balik kata 'gratis' ada harga yang harus dibayar ya.
    Pak Habibie juga punya sekolah MAN Insan Cendekia itu, tapi aku kurang paham sistemnya sih. Dulu aku tes ke sana nggak lolos. Haha yaudah rezekinya di Jawa Timura aja. :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature