Pertemanan No Pamrih

Tuesday, October 25, 2016


Yah namanya berteman masa ngga boleh pamrih sih?

Hmmmm.

Tadi pagi saat di jalan mau ngator, di Prambors radio lagi bahas soal pertemanan, ditanyalah disitu, siapa teman paling dekat selama ini, dan kenapa bisa jadi temenan. Trus karena katanya hari ini juga hari persahabatan sedunia, ya paslah kalau bahas soal teman or sahabat.
Kalau ditanya siapa teman terdekat saya, of course jawaban saya pasti dua adik dan kakak ipar saya, xixixi. Ngga keren amat yak jawabannya. Tapi ya mau gimana lagi memang itu sih kenyatannya. Sohib saya ya sodara kandung saya plus kakak ipar yang udah kayak kakak kandung sangkin dekatnya.

kakak ipar yg udah kyk kakak kandung

Alasannya sih gampanglah, ya karena bersahabat dengan sodara kandung itu no pamrih banget. Ngga adalah tujuan macem-macem, ya murni karena dekat, cocok, curhat deh.

Walau kami terpencar-pencar ntah dimana-mana (saya di Medan, adik saya di bandung, kakak ipar di jakarta, adik satu lagi di Medan juga), tapi tetep keep in touch via Line group. Nama grupnya aja udah alay banget " Lebay Family". 


Duluuu banget, saya pernah ngobrol sama suami. Saya bilang saya sedih karena selain sodara kandung, saya ngga punya teman yang saya sebut sahabat. Bukan karena saya ngga menganggap orang lain dekat tapi karena saya merasa ngga ada orang yang menjadikan saya sahabatnya. So sad yah.

Iya, soalnya saya ini suka curigaan sama orang, jadi susah sekali rasanya mempercayai orang. Mungkin karena punya story dikhianti kali ya (duileh jalan hidup), jadi sebisa mungkin walaupun temenan sama orang, ya biasa aja, ngga sampe curhat-curhat segala macem. Kalaupun curhat ya ngga dalem banget. Biasa aja. 

Apalagi saya juga sempet capek. Capek sama teman-teman yang punya ekspektasi tinggi ke diri saya. Jadi, saat saya berbuat salah, udah aja mereka ngomongin saya, udah aja nilai saya langsung minus di mata mereka. Ooooh melelahkan sekali dengan model pertemanan semacam itu.

Makanya rasanya pengen banget punya pertemanan no pamrih.

Begini nih maksudnya.

Pertemanan tanpa pamrih itu kita ngga berharap apa-apa dari teman kita, kita berteman karena kita ingin berteman dengannya. Tahu kan sekarang banyak modus-modus pertemanan (nah kan muncul lagi curigaan saya).

Tapi ini memang kenyataannya, add friend karena mau nawarin MLM, temenan karena berharap BW, temenan karena ngarep dapat job, temenan karena ngarep dikenalin ke si anu. Aaaah banyaklah.

Pertemanan macam begini melelahkan sekali. Dimana selalu ada sesuatu yang diharapkan dari teman kita maka kita mau tetep bersamanya. Makanya ngga heran, giliran si teman ngga sesuai ekspektasi, yang muncul ghibah, giliran teman ngga bisa memenuhi tujuan kita, yang muncul kecewa.

Beda dengan pertemanan no pamrih.


Pertemanan no pamrih itu sesederhana, kamu ngga akan marah cuma karena temen kamu lupa tanggal ulang tahunmu. xixixi, ini sih saya mah, susah banget mengingat tanggal ultah orang. Kalau kebetulan dia nyantumin di efbe sih mending yah, ada notifnya tiap ultah, lhaaa kalo ngga?

Berikutnya soal bales chat. Biasa aja gitu saat kita nge-WA lamaaa banget ngga dibales, ya ngga langsung suudzon. Maklum aja, dan possitive thinking, dia ngga bales chat pasti karena sibuk, atau mungkin sempet baca tapi keburu hape dimainin anak.

Pertemanan no pamrih itu juga ngga maksa temen kita untuk setuju apa yang kita sampaikan.

Misal prinsip hidup kita, anak harus selalu makan masakan home made, temen kita prinsipnya selagi anak makan, apa aja yo wis, ya ngga perlu gontok-gontokan juga, sellooooow. Jadi ngga sakit hati kalau teman ngga setuju pendapat kita. Karena kita memang berteman bukan berharap punya pendukung.

Atau saat kita lagi dapet prestasi apaaa gitu, ngga ngarep-ngarep juga teman-teman kita bakal yang muji-muji. Trus ngambek karena ngga ada yang ngucapin selamat.

Di saat kita lagi sedih, lagi galau, trus ternyata teman kita lagi punya masalah juga, lagi sibuk juga dengan hidupnya, kita ngga akan marah, ngga akan merasa dicuekin. " Ih kok dia gitu sih, aku lagi sedih kok ngga dihibur". Nggaaa, kalau kita temenannya no pamrih, kita ngga akan pundung sama sahabat cuma gara-gara dia ngga menghibur kita saat kita lagi butuh penghiburan.

Lha kok kayak gitu disebut temen sih, apa fungsinya temen dong?

Hahaha, nah makanya saya bilang tadi, pertemanan no pamrih itu susah dapetnya. Karena kita terbiasa mendefinisikan arti sahabat sebagai sosok idaman bangetlah, mungkin satu kasta di bawah malaikat.

Kayak gini nih.

Sahabat itu selalu ada ketika suka dan duka, merasakan apa yang kita rasakan, selalu ada saat kita butuh, mendengarkan apa yang tidak dikatakan, menopang kita pada saat kita rapuh, dan mengerti sebelum dijelaskan". 

Ada yang mendefinisikan sahabat seperti ini?

Sebagai orang yang selalu ada dan selalu mengerti kita. Tahu ngga sih, kalau kita berharap sahabat kita seperti ini, yakin deh, ntar kita kecewa.

"Ngga mungkin kecewalah win, kalau dia ngga kayak gitu, simpel aja dia berarti bukan sahabatku. Kalau dia ngga ada saat aku berduka, cuma ada saat aku suka, ya berarti dia bukan sahabatku."

Tuh kan, pamrih banget kan pertemanannya.


"Persahabatan itu ibarat menyusun sebuah puzzle dengan mencari dan menggabungkan semua sisi potongan puzzle hingga menjadi sebuah gambar yang utuh".



Saat kita berharap sahabat kita adalah potongan puzzle yang akan melengkapi hidup kita, saat itulah kita jadi pilih-pilih teman, Kita cuma mau temenan sama orang yang melengkapi kita, dengan berharap dia menjadikan kita sempurna. 

Kan jadi ga asik kan. Temenan malah jadi beban. Beban untuk selalu ada di sampingnya, selalu mengerti dia, menjadi pelengkap hidupnya. aaaah lelah.


Apa beneran bisa gitu berteman tanpa pamrih?

Ya susahlah.

Sama suami aja kita pamrih kan ya. Masakin suami biar disayang, makin cinta.

Ngga usahkan suami, sama Tuhan aja kita pamrih. Berbuat baik biar masuk surga. Ngga ninggalin sholat karena takut neraka.

Sama atasan juga pamrih. Baik-baik kerja biar dapat penilaian bagus.

Baaah, ternyata hidup kita memang penuh kepamrihan.

Makanya, friendshipgoals banget tuh punya pertemanan no pamrih.

Dan saat ini saya punyaaaa itu, makanya saya jadi orang bahagia.

Iya, selain adik dan kakak ipar, saya punya seorang lagi sohib yang saya bisa bilang dia itu pertemanan no pamrih saya.

Namanya Deby, Deby Gurendo aka Deby Haryanti. Duh saya beruntung  banget kenal sama blio. Sama doi, bersahabat rasanya tanpa beban gitu. Nah pertemanan seperti itulah yang saya sebut pertemanan no pamih.


Eh ini kok kayaknya saya ngomongnya udah ngawang-ngawang ya. Pokoke intinya, bertemanlah, bersahabatlah dengan orang tanpa pamrih, maka saat itu kita akan bebas.

Bebas menampilkan siapa diri kita, dan bebas berteman dengan siapa saja.

Ini mah pendapat pribadi doang yah, yang ngga setuju, ya ngga apa. Karena pertemanan tanpa pamrih itu enak banget. Kita jadi bisa berhubungan dengan sebenar-benarnya orang.

Lho berarti kita bakal menerima dia apa adanya, apapun keadaannya, tanpa berusaha membuat teman kita jadi pribadi lebih baik? Bah pertemanan macam apa itu.

Justru ngga gitu.

Pertemanan tanpa pamrih itu malah memudahkan kita untuk menyayangi orang lain dengan sebenarnya. Jadi saat dia salah, kita dengan mudah dapat mengingatkannya. kalau dia terima sukur, ngga terima kita ya ngga gondok. Dia juga gitu, saat kita ingatkan sesuatu yang salah, feel free banget untuk bersikap mendiamkan, mencernanya, atau hanya menganggap angin lalu.

Karena pertemanan no pamrih itulah kita benar-benar bisa tahu seperti apa sahabat sejati.

Kalau kamu, menurutmu ada ga pertemanan no pamrih. Punya ngga pertemanan no pamrih dalam hidupmu?



19 comments on "Pertemanan No Pamrih"
  1. Aku, gampang percayaan sama orang
    Ujung2nya, dihianatin
    So, menurut aku, pertemanan itu aslinya ada pamrihnya
    ya bener kata Mak Windi, temen sama saudara, baru no pamrih...

    ReplyDelete
    Replies
    1. makanya pertemanan no pamrih itu friendshipgoals banget yah

      Delete
  2. Mau bilang apa juga susah kak win, hidup dalam berteman memang begitu -__-

    ReplyDelete
    Replies
    1. Huhuhu kan kok gitu sih kok gituuu, why oh why

      Delete
  3. Biasanya bersama waktu kita bakal bs menemukan sendiri mana teman yg kita dan dia ternyata tak punga pamrih menjalaninya...

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba ophie, memang butuh waktu sih ya buat tahu giman persahabtan itu

      Delete
  4. Semua butuh komunikasi. Kadang dengan suami ya pamrih ya kadang ikhlasin aja biar Allah yang menilai. Kalau aku sih, teman yang banyak mudhoratnya aku cut, bikin jiwa gak sehat. Mending cari lingkungan yang mendukung aja.

    ReplyDelete
  5. aku juga susah sih mbak utk bisa deket banget sama orang. butuh waktu banget.

    ReplyDelete
  6. Pertemanan no pamrih.. sama suami aja masih pamrih wkwk

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha. aku ngga kok, sama suami aku no pamrih, dandan karena aku suka, masak, karena aku mau pinter masak, walau ngga pinter2 juga, xixixi

      Delete
  7. Yaaa begitu deh kak.Hari gini emang susah nyari yg ga pamrih
    Btw, temenan biar ada yang BW itu lohhh *nyahhahahaaa

    ReplyDelete
  8. Aku punya 3 sahabat yg insyaAlloh no pamrih (in my opinion). Karena cuma sama mereka aku bisa menceritakan diriku yg sebenarnya, dan tetap didengarkan tanpa dikoreksi. Cuma sama mereka aku gk merasa inferior. Susah nemunya, makanya jumlahnya sedikit hihi. aaah tulisan mbak wind manggilku untuk ikut menulis (semoga gk sekedar wacana hahaha)

    ReplyDelete
  9. Salam kenal kak windi, aku jannah. hehe, baru kali ini BW, soalnya emang masih newbie di dunia blogging. Udah bebrapa kali buka tulisan kakak, tp belum ninggalin jejak,

    Mengenai berteman, emang gitu kak, sodara emang dah gak diragukan lagi lah pamrihnya, Gak neko2, gak ada rasa takut dirugikan ataupun rasa ingin merugikan.

    Kadang, kalau dibandingin sama temen, saudara emang gak pernah mikir untuk ngebantu kita, selalu diluangkan waktu untuk ngebantu kita, hehehe..

    ReplyDelete
  10. zaman sekarang susah menemukan teman yang tanpa pamrih, ada sich tapi ya seribu satu.....

    ReplyDelete
  11. kalau aku niat berteman memang karena mnjalin persahabatan bukan yang lain lain ....:)

    ReplyDelete
  12. Akhir2 ini suka pamrih soal ngeblog....
    Pamrih klo bw harapannya di bw in balik
    Wkwkwkwk
    primitif sekali daku....

    Akhirnya....
    Sdg detox racun pamrih ngeblog
    Seperti saat awal2 dlu nulis blog g ada pamrih apapun....

    Bw in daku ya kakaaaa....
    wahahahhaha...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature