#GesiWindiTalk: Makanan Instan Anak? Yay Or Nay

Wednesday, October 12, 2016


Perkara menjadi ibu ideal itu memang ngga ada habisnya. Seperti yang saya tulis kemarin tentang ekspektasi vs kenyataan setelah menjadi ibu.

Salah satunya adalah soal makanan bayi, MPASI.

Baca punya Gesi :


Saya sih percaya banget yang namanya MPASI home made itu , pastilah lebih dipercaya soal sehatnya dibanding makanan instan. Iyalah, soalnya kan kalau makanan bayi home made, kita tahu bahan dasarnya apa, bumbunya apa saja, pakai minyak apa, dan tahu juga cara ngolahnya bagaimana.

Dulu sih sebelum punya bayi, bertekad banget, pokoke ntar kalau punya anak, pasti makanannya bakal home made selalu. Itu karena saya udah parnoan sendiri sama makanan instan. Di pikiran saya yang namanya makanan instan apalagi makanan untuk bayi, pastilah ngga baik untuk kesehatan. Ngga baiknya karena pasti mengandung pengawet, penyedap rasa, dan sumber bahan bakunya ngga bisa dipastiin kesegaran dan keasliannya.

Jangan-jangan, kalau di kemasan tulisannya ayam, ternyata malah ngga pake ayam sama sekali. Kayak berita-berita yang beredar, dimana saya pernah baca, kalau sebenarnya saos sambal yang beredar di pasaran itu sama sekali ngga mengandung cabai, tapi dibuat dari wortel dan pepaya yang busuk. Hiiii, kan serem ya.

Jujur aja, saya pribadi mah penggemar makanan instan. Suka banget sama mie instan dan penyuka junk food, meski belakangan udah banyak banget mengurangi. Tau dirilah, udah harus aware sama metabolisme tubuh yang ngga sehits dulu, wahahaha. #lirik timbangan.

Makanya, cita-cita saya kalau bisa anak ngga terpapar makanan instan biar ga tau enaknya, trus ga ketagihan. Jangan sampai kami sekeluarga jadi penikmat makanan instan sejati, bisa berabe ntar.

Walau ngga sampai yang pakai persiapan paripurna gimana gitu, tapi awal-awal Mpasi Tara lumayan sukseslah. Palingan Tara saya kasih biskuit Milna doang. I dont know,, entah kenapa kok saya ngga pernah menganggap si biskuit itu makanan instan. Karena menurut saya biskuit bayi itu semacam camilan gitu lho sama bayi. Jadi Tara tetap saya kasih pure buah, bubur susu, tapi ngemilnya biskuit.

Trus saat saya liburan ke Jogja dulu, Tara masih usia 8 bulan. Ya ampun rempong bangetlah bawa bayi yang udah makan ternyata. Kalau cuma masih nyusu doang mah gampang, tinggal kasih susu aja. Kalau udah makan lain cerita. Bukan apa-apa, boro-boro mau nyiapin segala jenis makanan sehat, lha bangun aja susah, xixix, kan lagi liburan judulnya. Trus kan kita juga seharian jalan yah, dari satu objek wisata ke objek wisata lain. Maka makanan instan jadi pilihan saya saat itu. Tinggal sret buka bungkusnya, kasih air panas, suapin ke anaknya, beres.

Malah anaknya lahap pulak itu. Trus ngga pusing  mikirin variasi makanannya, tinggal di cobain aja semua. Sarapan pagi, biskuit rasa pisang. Makan siang bubur  rasa ayam, makan malam bubur kacang ijo. Hwaaa kok hidup berasa jauuuh lebih enteng ya. Plak., xixixi.

Trus gimana dengan keparnoan saya dulu itu? Gimana dengan kesehatan anak saya, kok ngga mikirin amat sih.

Nah, ternyata yah segala ketakutan dan keparnoan ibu-ibu terhadap makanan instan itu, banyak ngga benernya lho.

Beberapa waktu lalu , udah lama sih sebenarnya, saya pernah menghadiri seminar soal makanan instan ini, trus ditambah kemarin saya ngulik-ngulik lagi di internet. Nih saya bagi disini ya soal mitos dan fakta seputar makanan instan bayi.

Soal Pengawet Makanan

Mitos

Makanan instan pasti pakai pengawet , makanya tahan lama

Fakta 

Tetot.

Makanan bayi yang instan dan dijual di kemasan itu bisa awet karena pakai teknologi. Nama nya freeze dry yaitu pengeringan seluruh bahan makanan sebelum diolah. Makanan yang diolah itu kandungan airnya dibuat hampir nol, jadi setelah kering, tidak akan terkontaminasi bakteri, karena bakteri ngga bisa hidup disitu. Kemudian dimasukin ke kemasan kedap udara , pakai aluminium foil, tersegel rapi.


Soal Penyedap Rasa

Mitos:

Makanan Instan bayi rasanya gurih, pasti mengandung MSG.

Fakta :

Nope. Yang namanya makanan bayi itu produksinya di bawah pengawasan BPOM, yang mana BPOM itu ketat banget lho bu ibu seleksinya. Saya sempet baca-baca tuh aturan- makanan bayi yang telah terseleksi BPOM , yang intinya untuk lolos uji BPOM dan Kodeks makanan bayi itu tidak boleh mengandung MSG. Sebagai cita rasa tambahan tuh paling ditambahin gula sama garam aja.  Kita bisa cek di setiap kemasannya, berapa kadar gula dan garam yang ada. FYI, garam kalau di kemasan makanan biasanya tertulis sodium atau natrium ya.


Soal Bahan Pembuatnya

Mitos

Makanan bayi instant tidak benar-benar terbuat dari bahan makanan asli.

Oh ya saya juga sempet sih kepikiran begini. Kayak yang saya bilang di atas, Jangan-jangan bukan ayam beneran, jangan-jangan bukan brokoli beneran, bukan kacang hijau beneran. Ealaaah emak parnoan banget.

Fakta :



Seperti yang saya bilang di atas, BPOM pengawasannya itu ketat banget. Jadi kalau tertulis di kemasan mengandung ayam, ya wajib dari bahan baku ayam. Kalau ditulis mengandung brokoli, jagung, pisang, ya wajib dari bahan aslinya. Namun, semua bahan asli tersebut diolah dengan teknik penepungan (milling),  yaitu pengolahan makanan dengan cara dihaluskan menjadi tepung. Udah jadi tepung, dikeringkan, udah kering baru deh dikemas. Jadi ya bentuknya tepung atu ga ada juga yang cairan.


Soal Kandungan Gizinya

Mitos

Makanan Instan Ngga Ada Gizinya, Isinya angin doang

Fakta

Benar, bahwa selama proses pengolahan makanan, setelah dijadikan tepung, kemudan dikeringkan, ada beberapa zat gizi yang hilang selama proses pengolahan. Nah untuk menyiasati itu makanya ada yang namanya proses fortifikasi, yaitu penambahan zat gizi mikro tertentu agar sesuai dengan kebutuhan bayi.

Jadi misalnya nih, bayi usia 6- 8 bulan butuh zat besi itu 11 mg per hari. Nah di makanan instan, zat besi itu ditambahkan dalam bentuk fortifikasi. Kenapa? Karena pada bahan makanan alami, zat besi itu terbatas jumlahnya dan ngga memenuhi kebutuhan bayi.

Misalnya gini nih:  pisang, hanya mengandung 0,31 mg zat besi, tepung beras 0.1 mg. Padahal kebutuhan zat besinya 11 mg. Bisa aja kita combine makanannya biar zat besi terpenuhi, tapi masalahnya saat itu lambung bayi kapasitasnya juga tertentu. Jadi ngga mungkin juga kita kasih si bayi, pisang, trus brokoli, trus daging, trus apalagilah yang mengandung zat besi biar kebutuhan zat besinya terpenuhi. Bisa mabok ntar bayinya, makanya dengan fortifikasi kandungannya bisa disesuaikan.

Jadi, salah banget kalau bilang makanan instan ngga ada gizinya.

****

Ya udah deh kalau gitu kasih makanan instan aja, ngapain repot-repot bikin makanan home made kalau begitu.

Dooh ya ngga kayak gitu juga lah. Dunia kan ngga cuma ada hitam dan putih.

Bagaimanapun juga, namanya bayi aka manusia, ya makanan aselinya itu ya makanan segar, bukan makanan yang diolah macem-macem gitu.

Anak kita ya harus dikenalkan sama makanan segar, biar dia tahu teksturnya dan tahu rasa aslinya. Ini yang akan direkam oleh ingatan bayi, gimana rasa brokoli asli, gimana rasa wortel. Kalau dia dikasih makanan instan aja tanpa pernah merasakan wujud asli makanannya, ya ntar dia ngga bisa tahu rasa aseli pisang gimana, teksturnya gimana. 

Makanan instan itu bisa dijadikan opsi saat kita ngga bisa menyediakan menu home made. Ya namanya juga opsi lain, tentulah bukan pilihan utama.



Yang pasti, ngga perlulah menganggap makanan instan itu seperti racun yang harus ditakuti dan dihindari sampai titik darah penghabisan. Kalau ada ibu-ibu yang sanggup menyediakan makanan home made full untuk anaknya, ya alhamdulillah. Tapi ibu-ibu yang ngasih makanan instan ke anaknya juga bukan berarti si ibu malas atau ngga pedulian sama kesehatan anak.

Ngga gitu juga sih.

Menurut saya, bukan hanya saat liburan atau jalan-jalan doang pemberian makanan instan bisa jadi pilihan. Kalau dengan memberi makanan instan si ibu bisa istirahat lebih banyak misalnya, mending kasih bubur instan aja deh. Jadi si ibu ngga perlu masak, bisa bobo bentar.

Tahu sendiri kan, jadi ibu di jaman ini peer pressurenya ngeri gilak. Tuntutannya banyak beneeeer. Coba deh sekali-kali aplod foto di efbe, ngasih makan anak pakai bubur SUN atau Milna, beuuugh siap-siap ajah bakal dikasih ceramah gratisan, xixixi.

Ngga sih, saya bukan mau ngajarin buat nyepelein makanan anak, ngga lah, wong gini-gini anak saya mah makanannya home made kok. Sekali-kali doang dikasih bubur instant itu pun bubur gasol yang notabene masih bisa digolongkan bukan makanan instan. Tapi saya kan punya wawak yang masak di rumah, alias bukan saya yang berjibaku di dapur.

Lain cerita, ibu-ibu yang bener-bener ngurus anak sendiri di rumah, wah pasti beda ceritanya. Sekali-kali istirahat dari memasak demi bisa mandi lebih tenang, atau bisa istirahat lebih lama, sepertinya ngga salahlah kalo makanan instan jadi pilihan.

Kalau menurut kalian gimana nih, ngasih makanan instan ke anak, yay or nay. Cerita dong pengalamannya.








16 comments on "#GesiWindiTalk: Makanan Instan Anak? Yay Or Nay"
  1. Setuju banget sama tulisan ini secara aku pakainya mpasi instan yg beli di minimarket kayak cerelac, milna, sun dkk hahahhaa praktis buat ibu bekerja

    ReplyDelete
  2. Aku selalu suka sama tulisan Mak Windi yang ttg parenting, enggak menggurui gitu dan pemikirannya dewasa banget
    Nih anak aku juga makan MPASI instan, sekarang suka banget ngemil padahal dulu aku batesin juga enggak boleh ini itu...

    Tulisan lain dari Mak Win yang aku suka itu soal gagal ASI, duh love banget... aku padamu makkkk

    :)

    ReplyDelete
  3. Saya lihat sitkon. Tidak melulu kudu home made. bubur meski home made, saya beli juga hehe karena kadang gak sempet bikinnya. Alhamdulilah ada yg jual dan terjamin. Klo bosen ya bikin sendiri. Tapi untuk cemilan kadang saya kasih biskuit milna dsb itu. Tapi rata2 mereka gak doyan. Hehe. Makasih share nya ya...

    ReplyDelete
  4. Samaan kayak Tara, nih, anakku juga kena instan pas traveling mba.. Daaan lebih lahap makannya daripada homemade yang aku bikin.. ahahaha *syediiih.. Gakpapa jg kok variasi homemade n instan.. :)

    ReplyDelete
  5. dulu juga pernah konsul ke dokter katanya makan instan seperti serelac gak ada salahnya gizinya juga tetap bagus. berhubung anakku gak suka jadi cuma nyoba sekali doang selebihnya ttp rempong masakin sendiri. pernah juga tak coba milna, habis semangkok selang beberapa menit muntah.. 3x makan bubur milna kejadian muntah terus. Akhirnya malah aku yang putus asa ngasih bubur instan :D

    ReplyDelete
  6. Bersyukur banget ketemu tulisan ini mbak.
    Seenggaknya nanti kalo udah ada si bayi, ketika kepepet, gak perlulah merasa berdosa sekali apalgi merasa jadi ibu yg gagal cuma karna kasih bubur instan sesekali. *hembuskan napas legaaaa*

    ReplyDelete
  7. Yg instan itu adalah solusi saat anak ga mau makan makanan bikinanku. Huaaaa :((

    ReplyDelete
  8. aku gk pnh ngasih makanan bayi instan sih, soalnya gak repot ngapa2in, haha jd selalu bs home made. Msh mending lah makanan instan bwt bayi msh terjamin kebersihannya. dr pd emak2 lain yg beli kuahnya soto di pinggir jalan bwt nyuapin anaknya yg msh umur 6 bln.

    ReplyDelete
  9. lihat situasi..deh..kalo lagi repot n gak sempat..atau lagi pergi jalan.. ya instan..., tapi gak boleh masles..kalo ada waktu buat nyiapin semuanya..

    ReplyDelete
  10. dan resiko home made itu over cook jd khawatir nilai gizi hilang, kalo instan justru sdh tertakar dengan baik, meski begitu aku home made , tapi ketika hrs hangout ya jangan terlalu nggoyo juga yg bisa buat anak sakit krn sdh nggak fresh jadi ya instant juga pilihan. Untungnya dokter anak kami selalu ksh ilmu jadi nggak pernah yang gimana2 sih sama pilihan para emak

    ReplyDelete
  11. Kalau aku yang penting makanan instan buat bayi nggak bahaya aja, walaupun aku juga kadang nyempetin bikin home made tapi adakalanya butuh yang praktis biar punya waktu istirahat lebih lama.

    ReplyDelete
  12. aku jg lbh sering ngasih mp asi instant krn ga sempat masak. Tayo itu dulu kecilnya juga lbh byk maem instant sm sufor juga krn asi x ku gagal. alhamdulilah gedenya juga baik2 aja tetep doyan makan nasi dan bahan makan alami lainnya. alhamdulilah anaknya juga pinter. tp kalo ada anak yg maemnya bisa bahan natural semua itu juga bagus. klo mnrtku sih ngga ada standar juga kok bahwa ibu hebat itu adl ibu yg selalu kasih makan bahan natural buat anaknya. mp asi instant juga bukan racun dan bukan makanan haram itu aku setuju bgt mak hehehe.

    ReplyDelete
  13. akan aku coba untuk anaku yang susah makan, mau apa gak ya?
    thank

    ReplyDelete
  14. ternyata makanan instan ga seseram yang dibayangkan ya :)

    ReplyDelete
  15. ehhh jadi itu mitos semua, khusus makanan bayi sesuai dengana turan ya, no msg, asli, dan memang bergizi. no pengawet juga. ha, saya baru tau kalau produk olahan bayi itu dari sesuatu yg nyata #ehhh

    ReplyDelete
  16. ya ngasih makanan instan juga boleh kak kalau misal lagi terdesak aja, asal jangan berlebihan karena lebih bagus di kasih makanan bikinan kita sendiri.. hhe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature