Ekspektasi vs Realita Setelah Menikah

Wednesday, October 5, 2016


Sebenarnya saya masih sedih nih, baru baca ulasan buku tentang ibu yang membunuh kelima anaknya, ditambah seliweran berita yang lewat di temlen facebook saya mengenai ibu yang memutilasi anaknya.

Jangan... jangan buru-buru menyalahkan si ibu, karena kalau baca kisahnya, malah kasihan banget sama mereka. Yup menjadi seorang ibu memang kadang kita memiliki ekspketasi yang tinggi, pengen sempurna di mata lingkungan. seperti yang kemarin sudah saya bahas di postingan #GesiWindiTalk soal ekspektasi vs realita setelah punya anak.

Sekarang mau bahas ekspektasi vs realita setelah menikah.


Baca Punya Gesi :


Kenapa?

Karena you knowlah, pas masih lajang itu pikirannya kan menikah itu yang indah-indah aja. Semacam asik ntar tinggal si rumah sama si yayang, hidup pasti berasa kayak di surga, mau ngapa-ngapain udah halal. 

Tapi, ternyata seringnya ekspektasi ngga sejalan dengan realita. Setidaknya ada 3 hal besar yang akan berubah setelah kita menikah, yaitu,Relationship dengan pasangan, dengan lingkungan dan dengan keluarga besar termasuk keluarga pasangan. Kemudian keuangan, dan perubahan terhadap diri sendiri. Yuks kita bahas.

Begitu kita menikah banyak hal yang akan berubah, termasuk perubahan terhadap diri sendiri, bagaimana pasangan memandang kita, bagaimana kita memandang diri sendiri, bagaimana lingkungan memandang kita.

Waduh kok berat yah. Iyaa, beda dengan saat kita single yang cuma bawa nama dewe, kalau udah menikah maka otomatis kita menjadi someone dengan embel-embel. Istrinya si anu, menantunya si itu, mamanya si ono. Makanya kadang tanpa sadar kita pun memiliki ekspektasi tertentu sama diri sendiri.

Ini nih beberapa hal yang biasanya menjadi ekspektasi kita tapi ternyata beda dengan reality

Gambaran Pernikahan



Menikah adalah Awal Hidup Baru


Ekspektasi : 

Semua Masalah Hilang Setelah Menikah

Pokoke kalau udah menikah, bereslah semua. kemana-mana ada yang nganter, Mau apa-apa ada suami. Pengen ina inu, tinggal minta suami. Hidup menjadi baru, the new us. Ngga ada lagi aku kamu yang ada kita. Semua untuk kita, semua tentang kita. Kamu adalah aku, aku adalah kamu. Hingga maut memisahkan

Percaya ngga percaya . banyak banget para single yang menganggap pernikahan adalah sebuah jalan keluar. Berharap banget menikah itu menyelesaikan segala persoalan hidupnya.

Dulu pernah ada tuh meme yang bunyinya gini : Cewek kalau udah capek kerja,pengennya nikah aja. Jadi menikah dianggap solusi.

Dibully karena jomblo ----> menikah plis
Capek kerja ------> menikah ajalah, mudah-mudahan dapat jodoh tajir.
Ngga betah di rumah -----> Plis plis nikahi aku, biar bisa keluar dari rumah.
Masa lalu kelam -------> Nikah ajalah, biar memulai hidup baru.

See, nikah dianggap seperti pintu darurat



Realita :


Lhaa ternyata setelah menikah malah jadi agak ribet. Menikah malah memunculkan masalah baru, masalah tempat tinggal, masalah menyatukan dua otak yang beda, menyatukan dua kebiasaan, latar belakang, sosial, nilai-nilai. Ribetlah.

Kalau yang dulu menikah karena capek kerja, ntar setelah nikah cuma ganti judul aja, jadi capek ngurus anak, capek ngurus rumah, pengen kerja ajah lagi, biar ga bosen di rumah. Wahahahah.

Yang menikah karena pengen keluar dari rumah ortunya, eh pas lagi ngga sependapat sama suami, mau kabur kemana, hayooo.

Jadi, inga inga menikah bukan sebuah solusi, apalagi sebuah pintu darurat. Jadi jangan menikah kalau harapanmu menikah itu membuat segala masalah jadi beres.


Harapan Terhadap Diri Sendiri

Ekspektasi 1: 

Bakal Jadi Chef Seksi Kebanggan Suami

Iyes, ntar kalau aku dah nikah, suami bakal diservis dengan masakan rumahan higienis, bergizi tinggi masakan istri tercintah. Udah bayangin belanja bulanan berdua untuk menuhi kulkas, ntar dimasak deh biar suami makin cinta.


 

Pokoknya kita memandang bahwa diri kita akan menjadi sosok istri ideal seperti yang disuguhkan media, film, cerita novel, yang bikin suami bakal betah di rumahlah. Seperti kata pepatah, cinta datang dari perut lalu naik ke hati. Eh ini beneran ngga sih pepatahnya, xixixi

Realita :

Udah nanya-nanya apa aja makanan kesukaan suami, udah di list, dicari resepnyalah di intenrnet.

Tapi... tapi napa gitu harus repot-repot masak, apa gunanya warung padang, ayam penyet Ria, Iga-Iga bakso yang letaknya cuma selemparan batu dari rumah. Lagian masak untuk berdua itu boros cyin, udahlah beli jadi aja, sekalian jalan-jalan.

Sebenarnya awal-awal saya sempat masak dengan penuh cinta. Tapi ya ngga seksi juga sih kayak Farah Quin, lha Farah Quin elegan gitu kan masaknya. Saya?, duh dapur udah kayak kapal pecah kalau saya mau masak. Dan hasilnya pas udah masak, ngga tega nyuruh suami makan.

" Dek,,,,, ini supnya masih banyak ngga"
" Masih banyak mas, mau lagi?"

Duh semangat banget waktu suami nanya gitu, berarti masakan saya enak tenan, sampai nanya masih ada atau ngga.

" Ehhhmmm, gimana kalau kita makan di luar aja"

Ngomongnya sambil nyengir, takut istrinya ngambek. Pas saya cicipin, wualah pantes doi ngga suka, anyep blas. Oke deh, yuk makan di luar ajah.

It's oke sih, kalau memang memasak bukan hobi kita, ngapain juga dipaksain. Soalnya masak itu melelahkan ya kan?, jadi kalau misalnya waktu masak bisa kita gunakan buat ngobrol bersama, saya pilih ngobrol aja.

Makannya?

Catering, gojek, hire embak, apa aja deh. Ntar kalau pas pengen belajar, pasti bakal belajar juga, pas punya anak misalnya.

Go Food Is Problem Solving


(Baca : Mengapa Wanita Harus Bisa Masak)

Ekpektasi 2 :

Beberes Rumah dan Still Gorgeous

Rumah bakal bersih cling, bangun pagi pokoke suami akan melihat rumah yang sudah tertata rapi, bersih, wangi, sarapan sudah ada di atas meja, dan kita dalam kondisi bersih, wangi, segar. Pekerjaan rumah sangat menyenangkan you know.



Beres-beres rumah dengan bahagia


Realita :

Pekerjaan rumah itu pekerjaan paling kejam di muka bumi, ngga ada habisnya cuy. Bayangkan seharian kita harus nyapu rumah, ngepel, ngelap jendela, nyikat kamar mandi, nyuci, jemur, setrika, dan berharap kita masih bisa senyum secerah matahari pagi?

No caption Needed


Wani piro.

Maka bantuan para embak jadi jalan keluar, biar istri tetap bisa tampil segar dan ngga kecapekan ngerjain kerjaan rumah sendirian.

( Baca : Drama ART)


Ekspektasi 3:


Bakal Nyambut Suami Dengan Paripurna Setiap Hari

Suami kan udah capek kerja seharian, ntar dia pulang aku bakal pakai baju paling keren, seksi, biar suami senang, bahagia, rumah tangga idaman.

Capek yaaah


Realita:

Seharian pakai blazer di kantor, boleh ngga pakai daster aja di rumah.

Capeeeek!!!



Harapan Terhadap Hubungan Dengan Suami


Kita akan Menjadi Hot Couple

Ekspektasi :
Realita :





Everyday is Honeymoon

Ekspektasi :

Ntar bakal manja-manjaan terus sama suami, sayang-sayangan,making love every day, kayak waktu honeymoon.




Realita :

Honeymoon itu cuma seminggu gaes, pulang dari honeymoon, welcome to the world.




Hai para single, ntar kalau udah menikah, plis sempetin honeymoon, semingguan lah kalau bisa. Karena saat honeymoon itulah kita bener-bener yang berasik masuk (apa seeh ), sama pasangan. Hidup benar-benar kayak di surga. Ngga mikirin apa-apa, pergi ke Bali, atau Maldives, atau ke Honolulu, Danau Toba, Berastagi,  terserah deh, yang penting ke tempat yang bikin kalian hepi. Ntar disana kegiatannya cuma bangun pagi, sarapan, jalan-jalan, bobo-bobo sama ayang, dinner di tempat kece, foto-foto, jalan berdua. Dunia milik berdua.

Beneran, kamu harus honeymoon. Kalau ada yang bilang honeymoon ngga penting, di rumah aja asal berdua udah bahagia. Jangan Percaya, plis, beneran, suer. Dengan honeymoon kasih sayang bakal terbentuk. Apa ya istilahnya, saat honeymoon itulah seperti namanya, honey = madu, moon = bulan. Iyes, kamu akan merasa sedang terbang ke bulan sambil minum madu. Walau di bulan ngga ada oksigen sih, tapi intinya honeymoon is the momen that you can be the real sepasang merpatilah.

Soalnya setelah kembali dari honeymoon, kamu bakal menjalani rutinitas kembali, trus seiring waktu, makin sibuk, anak lahir, kerjaan menunggu, mikirin cicilan rumah, mikirin ART. Prioritas hidup berubah, dan honeymoon seperti kenangan yang jauuuuuuuuuuuuh banget ada di lembaran album nostalgia.

So gaes, Plis Honeymoon.


Ready Everyday

Ekspektasi :




Sex is everything. Jangan sampai suami jajan di luar, kita harus jadi Farah Quin saat di dapur, Inem saat beresin rumah, Ola Ramlan saat ke mall, dan off course Maria Ozawa saat di kamar. Kapan suami minta langsung yess.



Realita



Sorry, krim malam udah terlanjur dipakai, plis, mahal ini cuy.

Dan duh, tadi nungguin anak bobo, jadi ikut ketiduran, besok aja yah.

Besok gitu lagi, sampai aw karin berhenti ngomong, Kalian Daia, aku penuh noda.




Masak bersama suami sambil dipeluk dari belakang.

Ekspektasi : 




Aiiih so sweet banget. Kalau baca-baca novel percintaan, pastilah ada adegan dimana si suami dan istri mesra-mesraan di dapur, sambil masak sambil becanda, lempar-lemparan daun seledri ala Cinta Rangga. saat mata pedih kena bawang, langsung ditiup.




Realita :

Boro-boro bantuin masak, ngga ngerepotin saat masak aja sukur. Saat suami asik dengan gadgetnya sementara kita heboh masak, sambil nggendong anak, bawaannya pengen ngasih piring terbang ngga sih ke suami, hahahah.










Makan Sepiring Berdua

Ekspektasi :




Biar kayak waktu nikahan dulu, kan di upacara adat ada tuh adegan suap-suapan, saling kasih minum hwaaaa romantes abeeees. Ntar kalau udah nikah mau begitu terus ah.

Realita

Percaya ngga percaya, awal nikah memang saya dan suami sering makan sepiring berdua lho, hahahah. Soalnya kan belum ada anak, jadi di rumah masih berdua. Jadi kalau mau makan, ya udah satu piring aja, saya suapin suami. xixixi.

Tapi makin kesini.




Apaan sih minta disuapi. Laper tauk, makan sendirilah, huahahahah, bye bye lagu dangdut " Makan sepiring berdua", Malah kadang makan harus gantian. Saya makan, suami pegang anak, demikian sebaliknya, karena anaknya maunya sama bundanya. Jadi yaaa gitu deh, huuft.



Tidur saling berpelukan

Ekspektasi :




Ngga perlu tempat tidur ukuran king size. Kasur ukuran 3 kaki juga okelah, wong ntar kan kita bobo sambil berpelukan, kepala saya di atas dadanya, dan dia peluk saya sampai bangun di pagi hari, dan mengucapkan " morning sweety", kecup kening, mmuah mmuah.

Realita :


gambar dari sini


Aduh, ternyata tidur berpelukan itu panas bok, bengah, bikin sesak nafas. Udahlah yang penting tidur aja. Apalagi setelah punya anak, ya salam, saya dimana suami dimana, pokoke space tempat tidur selapangan bola juga berasa sempit, karena anaknya kalau tidur guling sana guling sini.

Ini anaknya bobonya gini. Menurut ngana?


Tidur sambil pelukan?

In your wet dream, bhak.

Pillow Talk Every Night

Ekspektasi:



Setiap malam bakal ngobrol sebelum tidur, ngomongin masa depan,ngomongin cinta.

Realita :




Lelah



No Ngomong Kasar, Lemah Lembut Ala princess

Ekspektasi:

Kami bakal saling memahami, saling pengertian, semua masalah akan dibicarakan dengan kepala dingin. Karena kami tahu hidup berumah tangga harus mengesampingkan ego, karena kita hidup untuk keluarga, untuk anak-anak tercinta, harus memberi contoh yang baik. Kalau ada perbedan pendapat, tetap senyum dengan manis.



Realita:

Kalau udah beda pendapat, mana bisa lagi masih senyum manis.

Iya lho, ada saat-saat dimana mungkin kita berdua terlalu lelah, sampai ngga mikirin pasangan. egoislah, di pikiran kita " Aku kan udah capek, kamu dong yang ngurusin itu"

Saat anak  yang minta dibuatin susu aja, atau ngajak main lego-lego, kadang saya dan suami lihat-lihatan doang, berharap masing-masing biar kamu aja deh yang meladeni, aku kan udah capek, huhuhu.

Maka saat itulah, karena tidak ada yang beranjak juga dari duduknya, rentetan omelanmu keluar.



" Apa sih mas, aku udah dari tadi lho jagain anak, kamu dong yang ngajak main"
" Tapi kan mas juga baru pulang kerja dek, capek"
" Aku juga capeklah, emang aku ngga kerja".

Gitu aja terus sampai winni putri lubis pakai jilbab, halah





Suami Akan Jadi Hot Daddy

Ekspektasi :



Dia bakal jadi papa yang super duper untuk anaknya.

Realita :

Iya sih jagain anak, tapi sambil main hape, kalo ngga anaknya dikurung di bantal, trus dia bobo.





Harapan Finansial


Uangku-Uangku, Uangmu-Uangku

Ekspektasi :

Asik Uangku Ngga bakal kelong, kan ada suami yang biayain semua. Yes bisa beli satu set lipstik Estee Lauder semua warna.



Realita :

Iyaa, suami mah pastilah membiayai kebutuhan keluarga, tapi kok tiba-tiba banyak banget nih printilan pengeluaran rumah tangga. Kayaknya pas single dulu gaji segitu masih turah-turah deh. Lha setelah menikah kok harus mikirin cicilan rumahlah, beli kendaraan, asuransi, uang RT, tabungan haji, uang belanja bulanan, gaji pembantu, bla bla balah, Blaaah. Ini kapaaan bisa beli SK II komplit kalo gini, masa beli paketan ekonomis terus.

Iya, walau yang namanya istri bekerja itu punya penghasilan sendiri, dan prinsip uangku-uangku, uangmu adalah uangku, tetep setelah menikah, kita mikirnya itu udah untuk keluarga. Gaji yang didapat ya kembali ke keluarga. Jadi, ya uangku-uang kita bersama.




Bisa aja sih mau liburan tiap bulan, nginep di hotel, makan di resto tiap hari, tapi ngga punya tabungan. Mau?, ya ngga maulah. Mending duitnya ditabung, investasi untuk pendidikan anak, atau ngga ya itu untuk cicilan segala macam itu.


Makan Ngga Makan Yang Penting Kumpul

Ekspektasi :




Duit bukan masalah, selama ada cinta diantara kita. Selama kita bersama, masalah keuangan hanyalah acar di nasi goreng, ngga akan mempengaruhi si nasi goreng ada dan tiadanya.



Realita :

" Mas, udah ditransfer belum bulan ini, mau belanja nih sekalian uang arisan jangan lupa transfer ke ibu itu ya"

" Ah kan adek punya gaji sendiri, pakai dululah uang adek"




" Ngga mauuuuu, mana ayo transfer, awas kalau ngga ya, ade laporin ke Komnas Perlindungan Perempuan, Now transfer"

Oh yes, percayalah, bahkan kebutuhan biologis kayak yang diimpi-impikan para single saat sebelum nikah bisa terkalahkan oleh masalah piti. Uang memang bukan segalanya, tapi segalanya perlu uang yes. Ngga harus disiram sama emas intan permata sih, minimal transferan lancar, baru deh istrinya senyum manis lagi.





Sabtu Minggu Adalah Family Timeeee

Ekspektasi :

Pokoknya weekend itu hari keluarga, ngga bisa ditawar, titik.



Realita :

Udah rencanain mau nonton berdua nih hari ini, trus tiba-tiba oma nelfon . " Kalian ngga ke rumah om anu, anaknya sunat, lho datanglah sebentar"

Atau ngga

" Minggu depan arisan keluarga di rumah tante Bunga ya, usahain dateng, ngga enak, kemarin dia pas arisan di rumah mama"

Atau ngga lagi

" Dek minggu ini jangan bikin rencana apa-apa , ada undangan ke rumah bos X hari Sabtu, trus ntar Minggu, teman mas si Melati, nabalkan nama anak"

Ini kapaaaaaan nontonnya. Percayalah setelah menikah, akan banyaaaaak sekali acara yang dulu ngga pernah kepikiran eh kok sekarang muncul.

Kalau kami suka membangkang sih soal ini, kalau ngga keluarga deket banget, biasanya kami ngga datang, soalnya Sabtu Minggu itu benar-benar waktu untuk melakukan segala hal yang ngga bisa dilakukan di hari kerja.

Ya belanja bulanan, ngajak Tara main, pertemuan orangtua di sekolah Tara, imunisasi Dede Divya, hualah.

Tapi dulu di awal-awal nikah, suka ngga enakan sama keluarga ortu, soalnya kan pas nikah mereka hadir, jadi semacam ada kewajiban untuk hadir juga kalau mereka ada acara. Tapi lhaaa masa iya semua mau dihadiri, lelah juga.


Di Rumah bakal jadi Keluarga Kecil Bahagia

Ekspektasi :

Di hari libur atau di malam hari bakal menghabiskan waktu hanya dan hanya dengan anak serta pasangan. Nemenin anak main lego, kumpul di ruang keluarga. Wawak sama mba, silahkan istirahat di kamar, kami yang akan menghandle anak-anak.



Realitas:




Boleh ngga pegang anak bentaaaar aja wak, ada chat WA yang harus dibales nih, kemudiaan sibuk sama gadget masing-masing, gagal jadi ortu idaman.






Suami Akan Mengerti Kita dan Menuruti Kemauan Kita

Ekspektasi :




Kita bakal sering nonton tivi di rumah sambil sandaran, nyemil pop corn berdua

Realita :

" Mas, ganti chanel dong, ade mau nonton America Next Top Model"

" Aaah jangan diganti, lagi seru nih balapannya"




Karena ngga ada yang mau ngalah, akhirnya suami cabut, nonton di kafe sama temannya. Istri selalu benar yess, wahahahah. Man, percayalah, kalau kamu mau mengubah dunia, lakukan itu saat single, karena setelah menikah, mengubah Chanel pun kau tak sanggup, beeuugh.




Lho kok serem yah. Masa menikah ngga ada indah-indahnya sih?

Ya ngga gitu juga kelees.

Itu cuma terjadi dalam kondisi tertentu kok. Jangan takutlah, menikah itu walau ngga gampang tapi juga jangan dianggap susyeh. Ntar pada ngga mau menikah lagi.

Yang pasti, buang jauh-jauh deh pikiran kalau menikah itu isinya honeymoon terus, making love everyday, everywhere. Makan ngga makan yang penting kumpul.

Salah besar. Karena setelah menikah kita memiliki tanggung jawab baru. Seorang wanita memliki tanggung jawab sebagai istri, seorang pria, juga memiliki tanggung jawab sebagai suami.

Kalau ekpektasi pernikahanmu ngga terealisasi di kehidupan nyata, jangan mendadak sedih, atau merasa kok pasanganku tidak seperti bayanganku.

Yaaa, piye yo, jangan-jangan kita juga tidak seperti ekspektasi pasangan kita, hayoooo.

Jadi daripada saling mencari kesalahan, membanding-bandingkan antara impian kita jaman dulu dengan kenyataan yang dihadapi saat ini mending sama-sama berusaha mewujudkan ekpektasi rumah tangga yang diimpikan.

Untuk itu, coba yuk kita lakukan hal-hal berikut :

Jangan Menganggap Pasangan Kita adalah Cenayang

Plis atuhlah, pasangan hidup kita itu bukan paranormal yang bisa baca pikiran kita.Kalau kita pengen, sebulan sekali makan berdua saja di luar, ya dibilang. Masa berharap dikasih surprise atau inisiatif terus dri pasangan.

Karena setelah menikah, dengan segala kesibukan yang ada, kemungkinan sensitivitas kita masing-masing berkurang, ngga kayak jaman awal menikah dulu dimana belum ada tanggungan segunung.

So jangan takut bicara, jangan takut mengutarakan keinginan kita.

Misal :

" Mas, ntar kalau kamu ada rezeki, beliin aku tas yang itu ya, aku pengen banget"

Gitu, biar doi juga ngeh kalau kita pengen, jangan dipendem sendiri, trus sedih kok dia ga peka, kok dia ngga tahu keinginanku.



( Baca : Hal-hal yang tidak dimengerti dari pasangan )

Jangan Malu Berekspresi


Yoi, kita kan udah suami istri nih, jadi jangan malu untuk nunjukin perasaan kita, rasa sayang kita. Jangan nunggu suami peluk dulu baru meluk. Ya tunjukin aja rasa sayang kita kepada pasangan, ngga pakai gengsi-gengsian. Terkadang para pria pengen lho istrinya duluan yang sayang-sayangin dia. Karena mereka itu sesungguhnya adalah anak laki-laki yang manja.

Jujur, Jangan Sungkan Minta Bantuan

Terkadang, wanita ini sok kuat, sok bisa segalanya. Bukan karena dia sok-sok an tapi karena begitu jadi istri, ia memang punya keinginan untuk menjadi sosok yang diandalkan keluarga. Pokoknya pengen jadi supermom kebanggaan anak dan suami.



Kalau memang sanggup ya silahkan. Kalau ngga, jangan sungkan minta bantuan suami. Bagi tugas, terus terang kepadanya kalau kita terlalu lelah misalnya, sehingga bisa dikomunikasikan opsi untuk pakai asisten misalnya.

( Baca : Berbagi tugas dengan suami

Karena menikah itu bukan berusaha menemukan pasangan sempurna.

Bukan pula tentang menjadi keluarga tanpa cela

Karena menikah itu adalah menemukan sahabat sejati, sahabat yang bukan mengerti kita apa adanya, tapi yang menjadi cermin segala kekurangan diri untuk jadi lebih baik.

Saya mengibaratkan hubungan suami istri itu seperti kata Tulus

" Jangan cintai aku.... apa adanya..... jaaaaangaaannn....."

" Tuntutlah sesuatu, biar kita jalaaan ke depan"

( Baca : Tentang Jodoh )

Iyes, karena pernikahan sejatinya bukan untuk membuat kita jadi pasangan sempurna, tapi menemukan orang yang tidak sempurna untuk menyempurnakan hidup kita.

Wis mbuh, ngga usah dipikirian kalimat di atas, itu cuma sok-sok an biar agak puitis.

Jadi, gimana ekspektasimu setelah menikah, melencengkah? atau sesuai harapan semuanya?. Cerita dong.


37 comments on "Ekspektasi vs Realita Setelah Menikah"
  1. Kocak mba tulisannya :D makasih udah sharing :)

    ReplyDelete
  2. yg belum nikah harus komentar apa mba? xixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ketik amin. Trus like and share wahahaha

      Delete
  3. Aku karena dulu sering baca buku-buku tentang pernikahan, jadi sedikit banyak jadi tau bahwa rumah tangga itu ya ga slalu bahagia. Akan banyak kerikilnya bahkan lebih banyak dari saat single. Jadi pas nikah, ya ga terlalu kaget saat ada masalah. Cuma bilang, "Yaa, welcome to the real world!" :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Bagoooos. Harusnya gitu yah. Aku dulu bacanya primbon halah

      Delete
  4. Ha.,3x gua banget, padahal lagi ngedraft nulis ini juga mbsk

    ReplyDelete
  5. Setuju semua deh,mau ngomentarin satu-satu kayaknya, hha
    Sekarang aku cucian numpuk ya laundry, males masak ya beli.. yg penting bahagia pokoknya, :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Komenlah satu2. Bikin postingan baruuuuuu. Betul, kalo bkn kita yg meringankan hidup sendiruli, siapa lagi?

      Delete
  6. aku ngikik ngeliat gambar-gambar goyang goyang, tapi realita gtu juga sih kurang lebih sama wakakakaka

    ReplyDelete
  7. Seru banget baca tulisan nya mba. Cuma bener loh itu. Jadi bikin maju mundur antara mau cepet nikah atau mundur nikah nya. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah jangan maju mundur, ntar dimarahin incess syahrini haahaha. Tanya hati tanya kepala. Kalo yakin yess maju terus pantang mundur

      Delete
  8. iya yah betul, kadang apa ayng kita bayangkan gak seindah angan2 ada jungkir baliknya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa tp lucu sih kalo dipikir2 hahaha. Kalo dipikir ya, tp pas dijalani agak sebal

      Delete
  9. Kudu ada tulisan balasan nih dari mamasnya hehe

    ReplyDelete
  10. Wkwkwk ...

    Ya ampun tulisannya, sangat mencerahkan. Sesuai dengan realita :D :D

    ReplyDelete
  11. ngekeh saat bilang udah pakai daster aja seharian pakek baju kantor..

    so simple kali y kk...

    mungkin dan mungkin ahh sudahlahhhh

    kelak saya pun nnti begitu juga

    ReplyDelete
  12. mak windi soal ginian mah juaraak,, ngakak lah mak windi baca ini,, making love everyday in just dream hahaha... yang satu udah kelelahan pulang kerja dilendoti anak dan yang satunya capek pulang kerja dan pengennya nge-game ,, hoaaaammm...

    ReplyDelete
  13. Wkwkwkwk... tulisannya bener banget mak. Hal hal remeh terkadang suka diributin. Belom lagi main lempar tanggungjawab ngurus anak pas weekend. sampe nangis klo suami lebih mentingin gadget *loh curcol*

    ReplyDelete
  14. Saat suami asik dengan gadgetnya sementara kita heboh masak, sambil nggendong anak, bawaannya pengen ngasih piring terbang ngga sih ke suami, hahahah.
    ini realita saya banget mba wkwkkw

    ReplyDelete
  15. Wkwkwkwkwkwk... seruuuu nian mbak tulisannya :D
    Aku dooong, masa-masa honeymoon (seminggu pertama nikah) malah mens *ups *apahubungannya *SOWHAT :D

    ReplyDelete
  16. Duh mbak windi, realita kayak gitu masih tergolong bagus. Itu belum ada drama debat sama mertua, anak rewel tengah malem, ribut gegara status medsos *eh! Nice post, btw ��

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha sampe ada ribut gegara status ya xixixi

      Delete
  17. Aku menikah muda karena ngerasa kalo dah nikah aku bisa bebassss.. Ternyata cuma pindah boss doang..wkwkwk

    ReplyDelete
  18. Catet buat yg single.....
    Iya, nikah bkn jalan dr masalah krjombloan dll... menikah krn ibadah dan kudu siap dg tetek bengeknya

    ReplyDelete
  19. panjang tapi cerita dan gambarnya kocak...
    lucu memang antara gambaran dan kenyataan

    ReplyDelete
  20. Huahahaha setujuuu bgt mba.. Emang persis kyak yg ditulis mba Windi nih kejadiannya hihihi.. Pliiis aku pingin hanimun lagiiii.. :D

    ReplyDelete
  21. Jiaaaj betul banget tuh, udah nikah banyak sekali hal sulit dikerjakan saat sebelum nikah.

    ReplyDelete
  22. ahaha seru juga kak bacanya, memang ya sebelum menikah dan sesudah menikah itu berbeda..

    ReplyDelete
  23. Mbak windii.... aku ngakak bacanya hahaha, mana di kantor pulak. untung hari jumat :))))

    bener banget mbak, kita sibuk masak, nyuci, ngeliat suami leyeh leyeh di sofa sambil nonton, main gadget. hih, pengen lempar panci rasanya XD (gak tau ini emang dari ajaran orang tua, apa emang bawaan perempuan) :)))

    ReplyDelete
  24. asliii, ini mah realita banget di lapangan setelah menikah gk di tambahi gk di kurangi wkwkwk

    ReplyDelete
  25. baru kali ini main2 ke blog mba widi n langsung jatuh cinta dong sama tulisannya...seruuu banget bacanya,sambil baca,sambil bilang "bener banget,bener bangeeettttt hahahaha...makanya sm temen2 yg masih belum nikah suka bilangin,nikmatin aja dulu masa single nya yg penting happy..jangan nikah krn "cuma" takut dibilang ko lama ya ga laku2 laku atau ntar ketuaan padahal hati belum sreg bgt sm calonnya..soalnya nikah itu perlu banget loh pilih2..yg pilih2 aja kadang bisa salah pilih,apalagi yg ngga..

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature