Nitipin Anak Sama ART? Ibu Macam Apa Kamu

Thursday, April 28, 2016
Halooo, mau woro-woro nih, kalau sekarang di windiland bakal ada #GesiWindiTalk . Semacam postingan bareng saya dan Gesi, itu lhooo maminya Ubi yang paling ngeheits sejagad blogger ^_^. Nantinya kita bakal bahas hal-hal ringan seputar woman talk deh, ya anak, ya keluarga, ya kerjaan. Pantengin ya, tapi 2 minggu sekali sih, soalnya sibuk boooo, hahahaha.





Perdananya ini, mau bahas soal nitipin anak ke pengasuh dulu.


Kenapa?

Karena tema ini sangat bullyingable di kalangan ibu-ibu. Apalagilah untuk ibu bekerja, kayaknya bahasan ini penting pake banget 😂😂 layak untuk diperbincangkan dan dikupas tajam setajaaam silet (seeeet)

Udah ala feni rose belum mukaddimahnya.

Dari jaman dulu kala sampe jaman masa kini keputusan ibu-ibu yang milih bekerja dan ninggalin anaknya sama pengasuh atau ART atau baby sitter itu sepertinya banyak mengganggu berbagai kalangan.

Yang sebetulnya saya juga kurang tahu sih kenapa banyak orang terganggu dan mempertanyakan keputusan kami-kami ini. Sampe muncul berbagai meme, mulai dari membandingkan anak dengan perhiasan, kebanggaan anaknya diasuh sama sarjana alih-alih lulusan SD hingga video yang salah kaprah 😅😝.

Dari meme-meme itu muncullah stereotype ibu-ibu yang ninggalin anaknya sama pengasuh di rumah.

Ibu yang Tegaan dan lebih sayang perhiasannya.

Nitipin anak ke ART?

Pertanyaan pertama yang biasanya mampir ke saya , kalau ketemu teman-teman , apalagi pas abis lahiran kemarin dan kembali ke dunia kerja.

 " Anakmu sama siapa di rumah win"

" Ada orang yang jaga" Jawab saya

" Masih keluarga ya?"

" Ngga, ya orang kerja biasa "

" Oooh, tapi ibumu ada di rumah kan?"

" Ngga juga, ibuku kan kerja juga"

" Haaah, jadi anakmu sama orang asing gitu, 😲😲😲😲 wah berani banget kamu yah"




Itu sekelumit percakapan yang paling sering saya alami. Biasanya yang nanya bakal nunjukin wajah cemas, dan sepertinya yang saya lakukan itu warbiasyak.

Saya sih sellow aja menanggapinya. Memanglah kalau bagi ibu-ibu yang ngga pernah atau jarang ninggalin anaknya ke orang lain , apa yang saya lakukan ini kesannya horor banget. Berani-beraninya ninggalin anak di rumah sama orang tak dikenal.

Nah, diksi "orang tak dikenal" ini yang bikin kesannya, kok sebagai ibu tega banget nitipin anak ke tangan orang lain. Makanya sampai pernah muncul kan meme soal perbandingan perhiasan dan anak.


Ini yang bikin meme pasti nilai ujian bahasa indonesia pas tema majas-majas untuk perbandingan nilainya nul putul. Soalnya memenya ga nyambung sih.

Dia ngga tau kalau ibu yang kerja dan ninggalin anak sama pengasuh itu salah satu tujuannya buat nyari ntu koneng-koneng, xixixi. Lhaaa jadi gimana mau disuruh pilih nitipin perhiasan atau nitipin anak, wong perhiasannya masih dikumpulin.

Saya sedih baca meme itu.

Masalahnya bukan soal tega-tegaan tapi..... saya sedih karena ngga punya perhiasan sebanyak itu jadi yang saya titipin ya anaklah.


Tapi kalau pun saya punya emas segambreng, saya tetap ga nitip sama pembantu, saya nitipnya sama safe deposit bank BRI aja  dan  saya ga ngantor lagi dah, jagain emas di rumah aja atau kulakan di pajak sentral  or petisah.

Lagipula,analoginya itu kok bisa gitu. manusia disamakan dengan benda mati, ngga pas. Awas ya kalo kamu ketahuan nyimpen emas di brandkas bank. Emas aja disimpen di bank, kok anaknya ngga.


Lain kali bikin meme yang cerdas dikit ah.

Ok, fokus.. fokus, lanjut lagi

Padahal, ya ampuuun manalah mungkin yah saya cari orang yang kerja di rumah itu sembarangan. Pastilah sudah diseleksi dulu. Bukan seleksi kayak wawancara kerja sih, tapi biasanya saya dapat ART dari ibu saya, dan biasanya masih orang seputaran rumah ibu. Kalau pun orang jauh, biasanya juga rekomendasi saudara. Kalau ga ada ya cari dari agen.

Lho berarti tetap ga kenal dong, 😁😁 #ngikikcantik. Gagal ngeles.

Cari ART susah sis, lebih susah dari nyari calon suami.

Udahlah ga perlu alasan-alasan, saya memang butuh ART buat jaga anak-anak saya . Dan saya memang tega ninggalin anak sama ART, even ARTnya bukan sodara dan ga ada hubungan kekerabatan sama sekali.

Ya.... gimana yah kalau kalian tau apa yang kami-ibu-ibu bekerja alami.

Bukaaan..... bukan ..... saya ngga mau bilang kalo hati saya tersayat-sayat meninggalkan anak di rumah setiap hari. Ngga juga sih. Saya mah biasa aja ninggalin anak, palingan juga yang ada itu rasa rindu kalau di kantor, tapi udah gitu langsung hilang tenggelam karena kerjaanlah, meeting, wara-wiri meja kerja-pantrylah . Ngga pake rasa bersalah-bersalahan. Wong saya bekerja buat keluarga juga kok bukan main-main di kantor lha ngapain merasa bersalah.

Namanya juga kerja dan anak ga mungkin dibawa ke kantor jadi ya harus ada orang yang jagain di rumah.

Ibunya ga kenal sama anak sendiri, pengasuhnya lebih dekat sama anak




Ngga mungkiiiiiin.

Tapi kalaupun ART kita deket sama anak, Ya wajarlaaah, kan mereka memang seharian sama anak-anak kita.

Kemarin sempet seliweran sih di temlen bahasan jadul ini, dimana ada yang ngeshare video dari Singapura yang isinya kira-kira menggambarkan bahwa anak yang diasuh ART lha kok ternyata si ART yang lebih tahu soal si anak dibanding ibunya.



Ih padahal video itu tujuannya untuk mengkampanyekan bahwa ART itu butuh liburan, tapi malah yang lebih disoroti soal lain, hahaha, dunyaaa oh dunyaa., dasar emak-emak baper

Duh, saya bahagia bener kalau anak saya deket sama mba atau wawaknya, berarti ART saya itu baik hati dan menganggap anak saya seperti keluarganya juga. Tenang saya mah, ngga merasa tersaingi sama sekali. Malahan saya bakal was-was kalau anak saya ngga deket sama mereka, malah curiga ada yang salah.

Soale pengalaman waktu kecil, dimana ibu saya kerja dan kami juga dijaga sama ART, senyaman-nyamannya saya dengan ART yang jaga, teteplah ibu is the one, tetap ibulah orang yang dicari. Ngga akan tergantikan oleh ART.

( Baca : Bagaimana Rasanya jadi anak dari ibu bekerja?)

Sama juga, si Tara itu, kalau saya pergi kerja, yang dadah-dadah gitu dari teras rumah, dia mah diajak keliling komplek sekali aja udah hepi.

Pulang kerja , anak udah wangi, udah mandi, udah makan, gitu saya turun dari mobil, si Tara langsung lari menyambut saya , " Bunda..................................." udahlah si Tara bakal saya ciumin dengan membabi buta, hahahah kangen euuuy seharian ninggalin anak.

Lagian, kalau mereka dekat sama mba atau wawaknya, saya lebih leluasa buat bergerak, bisa mandi lama-lama (ini kan impian ibu-ibu yang punya anak yah), bisa ngacir ke cafe sebelah kalo pengen nulis tenang sejam dua jam, ngga gandulin emaknya mulu. Bisa ke salon juga. Dasar emak durhaka kau.



Jadi, bukannya saya malah iri sama ART yang jaga anak saya, malah tambah sayang dong dengan mereka dan berterima kasih karena udah jagain anak-anak saya seharian.

Kalau saya pribadi, sepulang kerja memang selalu nanya ke mbanya Tara dan wawaknya Divya. Pertanyaannya sekitaran, tadi Tara ngapain aja, makannya habis ngga. Kalau untuk si Divya, nanyanya berapa botol abis susunya, udah pinter apa, ada muntah ngga, tidurnya berapa jam?,ada pup nga,Banyak ya buuuu yang dikepoin.

Kadang ga saya tanya, mereka juga langsung laporan, hahaha. Saya nyadar diri aja, ya namanya mereka seharian sama anak saya pastilah lebih tahu tentang anak-anak saya ntu. Nah biar saya ga ketinggalan info dan biar ga kejadian seperti wawancara ART di video, ya saya nanya aja, ngga pake gengsi-gengsian. Saya kan bukan cenayang yang bisa tahu mereka ngapain aja seharian kalo ga dikasih tahu.

Ada sih CCTV saya pasangin di rumah, tapi kan CCTV ga ada suaranya, jadi lebih enak dengerin cerita mba dan wawaknya aja langsung. Kadang saya sampai terharu, karena mereka itu nyeritainnya sambil bangga, " Kak, si Tara udah bisa lho pipis sendiri di kamar mandi." ( Mbanya Tara manggil saya kakak)

" Bunda, tadi dedek Divyanya udah mau ngguling, mau tengkurap, ini nih bunda videonya, lucunya si dedek" Lapor wawaknya.

So, saya ngga baper tuh lihat video yang dishare-share itu. Biasaaaa ajaaaaa, Karena walau mereka kenal dengan baik anak-anak saya, tapi saya juga tetap ga ketinggalan apapun tentang anak saya.

Anaknya Diasuh Lulusan SD





Pas lihat meme ini, saya ngga sempet marah, apalagi tersinggung, malah langsung pengen ketawa trus kasihan sama yang bikin meme. Kelihatan banget ngga kekinian dan masih hidup di jaman kuda makan besi. Tambahan lagi, langsung kasihan juga sama almamaternya.

Hanya orang-orang kudet yang di jaman gini masing menganggap gelar sarjana sebagai standar kepintaran seseorang dan menganggap didikan seorang sarjana lebih mumpuni dari lulusan SD.

Mungkin yang bikin meme ngga pernah baca tentang Bob Sadino, Adam Malik, Buya Hamka, Andrie WOngso, dan orang-orang sukses yang bukan sarjana bahkan ada yang tidak lulus SD. Dan mereka ga dididik sarjana juga kaliiii.



Meme ini sebenarnya bukan hanya nyinyir sama ibu yang nitipin anaknya ke pengasuh, tapi juga sekaligus merendahkan orang-orang lulusan SD. Baaaaah ga takut kau ditandai nanti sama inang-inang sambu lae, yang ga pernah makan bangku sekolahan ( syukurlah, soalnya bangku keras ya cyin) tapi anaknya bisa jadi ibu dokter, bapak tukang insinyur, sampe jadi pengacara pun banyak. Hati-hati bah.

Tambahan lagi, ini cara berfikir seorang sarjana kok bisa gitu yah. Apa ngga inget kalau ibunya juga dulu yang ngasuh dia belum tentu sarjana.


Sarjana tapi masalah menjawab ceng-an temen aja malah jadi bumerang,  makan tuh gelar.

Apa kalian pikir kalo anak sama pengasuh terus kami-kami ini bakal lepas tangan dengan pengasuhan anak?. Ya nggalah?. Masa harus dijelasin gimana tiap malam kami belajar bareng, bacain dongeng, melatih dia berhitung, ngaji, mengenal angka.

Kita terbiasa multitasking sih ya.

Hmmm, jadi sebenarnya masalah titip menitip anak ini, ya biasa aja sih. Ibu-ibu yang kerja kantoran atau di luar rumah juga ada kok yang tetap menggunakan jasa pengasuh atau ART.

***

Pilihan untuk jaga anak sebenarnya banyak, ada opsi daycare, ada opsi titipan ke rumah ortu, pake jasa baby sitter atau pakai jasa ART.

Opsi daycare, udah pernah saya coba waktu anak masih Tara doang.

( Baca : Finally Daycare)

Seneng sih, asik juga, jadi ada teman pulang pergi kantor, dengerin celotehan Tara sepanjang jalan, mana anaknya tambah pinter lagi di daycare. Tapi setelah anak kedua lahir, udah ga cocok kalau nitipin Tara di daycare. Banyak biayalah, soale kan juga mesti cari orang juga buat jagain adeknya Tara, si Divya. Kalau dua-dua di daycare,malah ga efektif menurut saya, karena bakal tetap harus ada orang yang ngerjain tetek bengek kerjaan rumah kayak cuci, setrika, ngepel, dsb, dsb.

Bisa aja sih kami suami istri bahu membahu ngerjainnya, tapi kami ga mau wahahahaha, mending waktunya buat main sama anak, atau buat mesra-mesraan, uhuk.

Opsi kedua, nitip ke orangtua, jelaslah tidak bisa karena ibu saya kerja. Nitip rumah sodara juga ga mungkinlah, lha wong adek saya juga kerja. Yo wis, makanya pake jasa ARTlah yang paling pas.

Saat ini sih saya pakainya dua orang. Satu buat jagain Tara, satu buat jagain si baby Divya. Dan alhamdulillah ya, sampai anak kedua gini, semuanya aman terkendali, dan tidak pernah ada kejadian macem-macem dengan anak-anak saya. Kalau soal drama-drama ART, biasalah itu, ngga usah diambil hati, ntar juga bakal ada drama lain lagi., LOL. Hidupku penuh dengan drama, dan aku bahagia, ahsek

( Baca : Drama ART)

Nah,sebenarnya itu yang harus dipikirin adalah bagaimana caranya, agar walaupun anak dititip ke pengasuh or ART, tapi tetap aman terkendali, gaya pengasuhan sesuai kemauan kita, dan anak tetap dekat ke ortu.

Kalau cara saya sih begini:

Delegasi Tugas

Halah bahasamu rek. Iya, jangan sungkan untuk mendelegasikan cara main atau cara belajar anak di rumah sesuai yang kita mau, ( Biar dikate, anak dididik ART yang lulusan SD, tapi tetep dong ah kurikulumnya, kurikulum Sarjana , xixixi)

Sebelum pergi kerja, pesenin dulu hal-hal yang mau kita mauin diperbuat buat anak kita. Misalnya nih kalau saya, ntar saya sediain buku gambar dan crayon, trus bilang sama mba nya Tara, " Ntar Tara jangan dikasi nonton yutube terus yah, suruh corat-coret ini."

Gitu pulang kerja, saya bakal tanya sama Tara. " Taraa mana tadi hasil coret-coret sama Tete, bunda lihat doong"

Sekalian tuh, saya ngecek, beneran ngga Tara diajak main coret-coret.

Fast Scanning

Kalau ini untuk mengetahui anak kita ada jatuh atau terbentur atau apa.

Saya biasanya sambil nyium-nyium Tara, sambil raba-raba badannya, di bagian tertentu kadang saya pencet agak keras, biar tahu kalau ada yang sakit. Emaknya udah jadi detektif kecil-kecilan.

Makanan Kita Yang Atur

Anak diasuh ART makannya ga terjamin?

Kalo sama saya mah, malah lebih terjamin saat si Tara dijaga sama wawak dan tetenya, hahaha,

Jadi, kalo saya sih, selalu sediain bahan makanan sehat di kulkas, ntar tinggal bilangin, nanti Tara dikasih ini ya, atau dimasakin itu yah.  Tapi ga saklek, sih, kadang saya suruh masak sop, eh Taranya lagi mau makan telur doang, saya minta masakin telur eh si anak maunya siomay, Jadi fleksibel, yang penting bahannya ada dulu di kulkas.

Tidur Harus sama Emak Bapaknya

Nah urusan tidur, jangan sekali-kali serahin sama pengasuh ya mak. Anak itu bobonya ya tetap sama kita kalau malam hari. Biar ga disangka tantenya ntar, udah seharian ditinggal, bobo pun sama mbanya. Jangan yaaah.

Komunikasi

Setibanya di rumah, jangan sungkan untuk nanya-nanya tentang anak kita tadi seharian ngapain aja, makannya pake apa, ngomongnya apa aja. Jadi ga bakalan ketinggalan info tentang anak sendiri. Trus tanya juga anaknya, kalau udah bisa jawab yah

Nah, buat bu ibu yang pengen mutusin menggunakan jasa ART atau babysitter untuk nemanin anaknya di rumah, saya punya beberapa tips nih biar kitanya tenang, damai, aman sentosa.

  • Cari ART yang masih ada hubungannya dengan kita, Entah hubungan tetangga dekat, hubungan keluarga jauh, hubungan sodaranya ART adek, atau sodaranya adik ART abang kita. Ini mungkin akan membuat kita lebih tenang. Kalau cari dari agency, pakai agency yang udah pernah nyariin ART nya temen, atau ART nya adek kita, abang, sepupu. 
  • Cari yang sudah berpengalaman, biar ga perlu banyak ngajarin. Atau yang ga punya pengalaman sekalian, biar enak ngajarinnya. Emak labil nih ngasih tipsnya, xixiixi
  • Pasang CCTV buat tahu keseharian anak kita. Tapi ntar kalau dah lama kerja dengan kita, kita juga bakalan males lihat CCTV nya.
  • Komunikasi yang baik itu kuncinya. Jangan segan bertanya tentang anak kita selama bersama mereka. Kalau ada sesuatu yang aneh dengan anak, juga segera konfirmasi, jangan pake rikuh-rikuhan segala. 
  • Pesankan kepada mereka untuk selalu bilang kalau misalnya anak kita jatuh, atau terantuk, atau apa saja, pastikan bahwa kita tidak akan marah. Karena kalau mereka takut dengan kita, ntar ada apa-apa sama anak, malah mereka ga berani kasih tau, karena takut dimarahi.
  • Selalu ucapkan terima kasih. Eh iya, setiap mau tidur, saya pasti ucapin kalimat ini ke mereka " Makasih ya wawak, tete udah jagaian Tara sama Divya seharian". Karena saya memang beneran berterima kasih kepada mereka. 
  • Beritahu mereka, bahwa mereka kita anggap sebagai keluarga juga. Caranya, dengan sering-sering mengucapkan kalimat ini. " Wah, wawak, lihat nih anaknya wawak udah pinter senyum-senyum". Atau ngga gini, " Tetenya paten nih, Tara makannya lahap bener kalau sama tete". 
  • Kalau semua ikhtiar sudah dilakukan, maka banyak-banyaklah berdoa, semoga yang Maha Kuasa selalu menjaga anak-anak kita. Karena menitipkan anak ke orang lain itu sejatinya kita sedang menitipkan ke pengawasan Dia yang maha melindungi. Apalaaah kita ini yang terlalu sombong dan yakin kalo anak di asuh sama tangan senditi bakal lebih aman jaya sentosa.

Yang namanya rezeki itu berbeda bagi masing-masing orang. Bagi saya, memiliki ART yang pas di hati itu, pas di kantong, pas di anak itu Rezeki luar biasa. Dan syukurnya saat ini saya udah dikasih rezeki itu, makanya kerjaan kantor beres, ngeblog lancar jaya, ikut event hayuk, karena ada ART kesayangan yang membantu saya.

So, nitipin anak dengan ART di rumah?



Biasa ajaaaaaa




44 comments on "Nitipin Anak Sama ART? Ibu Macam Apa Kamu"
  1. Juwarak Mbak Windi. Mohihihihi. Exactly yang saya pikirin jugak waktu baca meme-meme yang tak kenal lelah seliweran wara-wiri woro woro. Hahaha.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah iya maas. Padahal memenya salah kaprah . Ayo dong tulis dr sudut pandang papah papah

      Delete
  2. Selamaaaat ya mak Windi dan mak Gesi :) Kalian berdua emang ruarrr biyasakk! Pokoke, saban Kamis aku bakal mantngin postinga kalian, aku tandai kalian :)

    ReplyDelete
  3. Meme meme itu hanya mematahkan semangat kita sebagai ibu bekerja, tapi saya mah setuju sama pendapatnya Mak Windi. Lha gimana mau nitipin perhiasan lha wong belum punya perhiasan eeeeeeh :p
    Semangat ya .... Kita-kita ibu hebat, halah
    Jangan sampai disalahkaprahin sama meme di timeline. Anak tetap jadi prioritas utama kan ya meski kita bekerja. Kiss kiss buatmu mak :*

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahahah ayo ngumpulin dulu xixixi

      Delete
    2. Hahahah ayo ngumpulin dulu xixixi

      Delete
  4. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  5. Aku anak hasil asuhan Emak. :3 dan aku bahagia. Hehee... Siapa bilang diasuh ART itu ntar jadi anak bermasalah? Emakku baik. Biar deh dibilang anaknya Emak, lah emang iya. Diasuh sampe 13 tahun! Saking dekatnya aku bakal bilang Emak adalah Ibu kedua setelah Mama. Saking baiknya sama seperti Mama.
    Tapi ya Mama tetap mamaku. Terus kenapa? Haha... Gak kurang2 perhatian. Malah perhatiannya nambah ya kan... ini gedenya kaya begini. Berprestasi semua anak2 mamaku. Nih.. aku anak Emak nih.... >_< Terus mamaku cemburu? Enggak.. malah Anaknya Emak skarang jadi kepercayaan jagaain rumah kalau kami mudik. Semua aman sentosa. Berkumpul dengan orang baik, menjalin silaturahmi. Hidup malah tentram aman terkendali... :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Wah sama ya kita vindy. Dijagain pengasuh dr kecil. Tp tetep lah ibu is the one yah

      Delete
  6. Sebenernya Adit minta pasang cctv, cuman aku takut kalo ada hantu lewat hahahahaha. Windiiii kita sehati banget yaaakk *___* asik asikkkkkk

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga ga berani kok lihat2 cctv sendirian takuut hahahaha.apalagi bagian dapur takuuuut

      Delete
  7. Baca postingan ini serasa yang ngeganjel di hati jadi plong :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. Sik asik. Sodorin gelas biar makin plong

      Delete
  8. Saya pas anak ke empat aja pakai ART, alhamdulillah berjodoh sama ART yg baik, anak yang lain dulu saya total di rumah, sekarang ada kerjaan walau waktunya fleksibel, poin-poinnya pas banget, saya juga selalu bilang terimakasih tulus, membuat mbak ART merasa di hargai, malah dia lebih hati-hati daripada saya yang kadang suka seleboran sama anak...sepakat mbak, anak di asuh ART, biasaaa ajaaa :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa soale art yang baik itu anugerah bgt. Bikin kita tenang ninggalin anak

      Delete
  9. wkwkwkw...
    ngakak gan
    tetep dg gaya penulisan bak es jeruk di siang bolong... suka suka... tp jane aku penasaran.. apa sih motivasi orang mangadu domba ibu bekerja sama IRT.. pdhl kayaknya ybs ybs pada nggak ada waktu buat mikir yg lain.. pekerjaan, suami, anak2 n batik.. hahah

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ganti es degan lah gan. Tetep yah ngebatik hahaha

      Delete
  10. terkadang rasa bersalah itu memang ada, meskipun anak saya dititipin ke Utinya... tapi ya sudahlah... yang penting tetep ngasih waktu buat anak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaa. Maunya sesama emak2 saling mendukung biar tidakbada airmat di antara kita yah

      Delete
  11. senyaman-nyamannya saya dengan ART yang jaga, teteplah ibu is the one, tetap ibulah orang yang dicari ---> ini benerrrr bangettt

    ReplyDelete
    Replies
    1. Ya kan maaak. Kalo aku sih yes ga tau mas anang

      Delete
  12. Ada ibu deket rumah yg suka nyinyir "ih sarjana kok jadi ibu rumah tangga ga kasian sama ortunya udah biayain mahal mahal"saya baper dan nanya ayah dan beliau ridho dg pilihan saya. Eh ternyata sodara saya juga di nyinyirin "ih tega ya ninggalin anak sampai sore padagal gajinya ya pasti habis buat pengasuh" orang mah gampang banget buat komen padahal setiap pilihan ibu pasti yg terbaik buat keluarga..ga sabar nunggu dua minggu lagii

    ReplyDelete
    Replies
    1. Berarti dianya emang nyinyir hahahah. Suruh piknik yuuk

      Delete
  13. Noted. Aku belum hamil, belum punya anak. Tapi seriiingg banget diskusi gini ama suami. Kalo pny anak ntar kita gimana. Yg jelas, kudu punya ART, krn ga mgkn nyuruh nyuruh ortu jagain full time meski beliau mau. Kasian bookk..capek pleus setres.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iyaaa. Kalau kondisi memungkinkan pasti semua pengen ngasuh anak sendiri. Tp kyknya aku walau ga kerja misalnya tetep bakal pake pengasuh ati art lah biar bisa ngerjain hal lain

      Delete
  14. Akunkok fokus dengan yang terakhir hahahah memenya melas banget sih #ups... Aku pernah mengalaminya jadi gak bisa momen banyak, jadi ibu bekerja pernah, jadi ibu rumah tangga tanpa ART juga mengalami. Ibu mah tetap kudu tangguh hehee

    ReplyDelete
    Replies
    1. Semuanya enak2 aja ya mba asal tau gmn cara menjalaninya .hidup emak2

      Delete
  15. Setuju banget dengan tulisan ini

    Kalau semua ibu jadi IRT ntar para lelaki males ke bank karena ga ada yang bening2 kayak Mbak windi #eaaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha bening kayak sayur bening :)

      Delete
  16. Mantap kali tulisannya kak... klo kata orang Bandung sekarang "juara..."

    ReplyDelete
    Replies
    1. tapi aku kan ga juara kelas mika, hahahaha

      Delete
  17. Mantap kali tulisannya kak... klo kata orang Bandung sekarang "juara..."

    ReplyDelete
  18. Mamaku jg kerja aku jg kerja,aku udah biasa dinyinyirin toh mereka bisanya cuma nyinyir yg merasakan dan ngatur hidup kita ya kita, si kaka dulu di daycare si adik ada yg jaga sejak 3 bulan, Alhamdulilah beliau telaten dan penyayang makanya awet hingga sekarang.

    ReplyDelete
  19. Replies
    1. akuu lucu ya maak, udah bisa ikut stand up comedy beluum

      Delete
  20. dulu adek saya jg sempet di titip ke ART waktu ibu saya anter jemput saya skeolah yg kbtulan jauh

    ReplyDelete
  21. False Logic.
    Mungkin yang bikin meme ngga pernah baca tentang Bob Sadino, Adam Malik, Buya Hamka, Andrie WOngso, dan orang-orang sukses yang bukan sarjana bahkan ada yang tidak lulus SD.

    --> Kalau ART punya pilihan macam Bob Sadino ama Buya Hamka, jelasss mereka gak mau jd ART.


    Soale pengalaman waktu kecil, dimana ibu saya kerja dan kami juga dijaga sama ART, senyaman-nyamannya saya dengan ART yang jaga, teteplah ibu is the one, tetap ibulah orang yang dicari. Ngga akan tergantikan oleh ART.

    --> Udah tau km nomer satu buat anakmu, tak akan terganti. Eh, ditinggalin jugak.

    Lain kali bikin meme yang cerdas dikit ah.
    --> lain kali ngeles yg cerdas dikit ah

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahaha, pertama lo ga berani nyebut nama.

      kedua sanggahan lo ngga nyambung

      --> Kalau ART punya pilihan macam Bob Sadino ama Buya Hamka, jelasss mereka gak mau jd ART.

      -----> baca dari atas cuy, gw bilangin kayak gini:

      Hanya orang-orang kudet yang di jaman gini masing menganggap gelar sarjana sebagai standar kepintaran seseorang dan menganggap didikan seorang sarjana lebih mumpuni dari lulusan SD.

      Mungkin yang bikin meme ngga pernah baca tentang Bob Sadino, Adam Malik, Buya Hamka, Andrie WOngso, dan orang-orang sukses yang bukan sarjana bahkan ada yang tidak lulus SD.

      coba itu dimengerti dulu yak.

      --> Udah tau km nomer satu buat anakmu, tak akan terganti. Eh, ditinggalin jugak.

      ----> ini juga bukan soal ninggalinnya, tapi soal peran ibu tak tergantikan, ngga kayak yang dituduhkan orang-orang kalo anak dengan ART bakal lebih deket ke ART dibanding ibunya.

      --> lain kali ngeles yg cerdas dikit ah
      ---.> lain kali komen yang cerdas dikit ah, dan bacanya yang komprehensif ya jangan sepotong-sepotong.

      Lu baperan yah??? hahahaha



      Delete
  22. Bu ibu sekalian ada saran ga cari art ke penyalur mana,saya butuhhh banget. Anak saya sebelumnya dititp ke mertua,udah jalan 3 bulan lha dititip tiap saya pergi kerja,makin kemari makin ga enak hati...sering disinisin gtu sama mertu padahal mah ini nyari duit bukan jalan2...


    ReplyDelete
    Replies
    1. cari ke pembantu temen mba, atau temenny pembantu adik kakak sodsara. duuh ga enak bgt kondisi gitu. coba tanya2 tukang sapu atau tkg sayur di komplek mna

      Delete
  23. Baru baca dua tulisan udh ngefans berat saya euy. Sbg IRT yang udah angkat bendera putih dn mau kerja di luar lg, lg mulai cari2 nitip ank yg pas, entah art, pengasuh, ortu ato ke daycare. Makasi mba tulisannya, keren :). Salam kenal

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature