Drama ART

Friday, September 4, 2015
Alohaaaa, wuih dah lama banget ngga curhat di blog #kibas-kibas kemoceng. Ada yang kangen dengan saya ngga??????...... Ngga ? Yo wis lah gpp.Ngga diinget juga gpp, dah aku mah apa.

Jadi, kemana aja neng ngga nongol sekian lama?


Justru ngga kemana-mana huhuhu, sejak libur lebaran cuma ngendon di rumah omanya Tara, trus balik ke rumah sendiri. Soale... soale.... wawak yang jaga Tara ngga balik lagi, dan aku patah hati.

Iya kemarin sempat maidless selama kurleb sebulan.

Gondok banget rasanya.

Soale saat mau lebaran udah nanya bolak-balik sama si wawak bakal balik ngga lagi. Saya sih orangnya emang ngga mau ribet uruasan pembantu. Ngga pernah yang maksa-maksa orang untuk tetap stay, saya selau bilang di awal saat ada orang yang mau kerja di rumah kalo saya mau yang kerja di rumah saya jujur. Kalo ada yang ngga berkenan silahkan dikomunikasikan. Dan pasti saya selipkan kata-kata bijak " Pokoknya kalau mau berhenti saya ngga ngelarang, tapi tolong kasih tahu sebulan sebelumnya ya, biar saya bisa cari gantinya, edebre..... edebre"

Kenapa?

Ya karena belajar dari pengalaman selama ini. 

Mari kita nggosipin ART yang udah pernah kerja sama saya.

Awal punya ART itu saat baru nikah. ARTnya bawaan suami pas lajang. Iya suami saya waktu lajangnya udah pakai pembantu. Kenapa? Karena dia tinggal di perkebunan dimana punya ART itu hukumnya wajib. Biasanya ARTnya itu istri anggota suami. Saya sih seneng-seneng aja. Enak dong rumah ada yang ngurus. Malah ditambah sama tukang kebun lagi, jiaaah. 

Tapi, karena saya di rumah cuma berdua aja sama suami, yang ada saya banyakan begongnya. Bangun pagi rumah udah disapu udah di pel ,halaman udah disapu juga. Sore baju-baju udah disetrika rapi. Mau makan, makanan udah tersedia di meja. Karena di rumah ibu saya dulu juga ya apa-apa dikerjain sendiri walau punya ART juga maka saya pun berbuat demikian di rumah suami. 

Habis makan, saya langsung cuci piring. Yah piringnya juga cuma dua biji. Trus besoknya pagi-pagi sebelum ARTnya datang ( dia pulang hari), rumah udah saya sapu. Soale saya ngga ngapa-ngapain juga. Kirain ART nya bakal seneng gitu dibantuin. Ealaaaah dianya malah ngambek, cerita-cerita ke tetangga kalau saya itu orangnya ngga percayaan sama kerjaan dia, makanya semua kerjaan dikerjain sendiri. Padahal nyuci nyetrika ngga saya kerjakan lhoooo. Pusinglah pala berbienya.

Trus tiba-tiba, clep si doi ngga masuk-masuk kerja selama beberapa hari. Sampai akhirnya bilang dia berhenti. Huwoooo, mangkel banget. 

Setelah doi, saya punya dua ART lagi, tapi keduanya berhenti karena alasan suami pindah tugas, Jadi ngga ada masalah. Setelah pindah ke Medan kami ngga pakai ART lagi, enakan berdua ayank-ayankan di rumah ngga ada yang intervensi.

Sampai Tara lahir, drama ART dimulai lagi.

Awalnya saya cari ART pakai agensi, soale kepepet banget udah mau masuk kerja belum dapet orang yang mau kerja juga. Ternyata susah banget yah nyari ART yang untuk jaga anak. Kalo cuma untuk beres-beres rumah sama cuci setrika mah gampang, yang pulang hari juga banyak.

Namanya Nur, anaknya rajin, pinter ngurus bayi, pokoknya saya syuka banget sama dese. EH baru sekitar 3 bulan kerja pacarnya ngajak nikah. Kalo yang ini sih saya ngga kesel, soale dia bilang sama saya sebulaan sebelumnya. Jadi saya udah sempet cari ganti.

Nur pergi, masuk Ajeng. Masih gadis juga, anaknya cekatan, kerjaannya rapi. Tapi seminggu kerja di rumah baru ketahuan kalau dia punya penyakit Asma dan sepertinya TBC. Saya kurang pasti, tetapi yang saya lihat ada banyak obat-obatan untuk paru dan batuk di lemarinya. Padahal saat itu tara masih bayi banget, masih 4 bulanan. Agak sedikit parno sih, takut Tara ketularan. Tapi saya ngga bilang apa-apa ke dia, dan dia sadar sendiri selalu pakai masker kalau pegang Tara. Ngga sampai sebulan doi pamit pulang, saya ngga ngelarang, soale saya juga ngga nyaman dengan kondisinya.

Ajeng pergi masuk wawak. Duh orangnya baik banget , rajin sholat, tapi tapi.... si wawak kondisi ekonomi keluarganya lagi susah banget. Dia terbelit hutang banyak, dan saat itu ia butuh uang banyak untuk melunasi hutang-hutangnya. 5 bulan kerja, dia dapat tawaran kerja di Malaysia, yo wis saya ngga bisa tahan, soale gaji dia disana juga jauh lebih besar dari yang saya bisa berikan. Sempat terfikir sih untuk nalangin dulu trus ntar dicicil, tapi ....tapi jumlahnya gede banget sampai ratusan juta, jadi saya ngga sanggop.

Wawak pergi masuk Amel dan Yanti. Iya, saya cari 2 ART, biar betah di rumah.Kerjanya bagus, tapi baru sebulan kerja, saya pergoki Amel mencuri. Yang dicuri sih ngga seberapa cuma dua buah baju Tara. Awalnya saya niat maafin, saya bicara baik-baik berharap dia mengaku. Tapi karena dia ngga mau ngakuin trus malah cerita-cerita ke ART adek saya kalau saya itu curigaan sama dia ya malih saya kesel, trus dah saya berhentiin. Ngga tenang lah ninggalin rumah dan anak bersama orang yang punya hobi nyuri. No no no.

Setelah itu ganti Sita. Sita lumayan lama kerja sekitar 8 bulanan. Masih muda tapi sudah janda. Trus pas lebaran bapaknya nelfon, katanya ada orang yang mau melamar dia dan ngajak nikah, oleh bapaknya Sita disuruh pulang buat dinikahkan. Heeeeh, gimana yah, ngga mungkin kan dilarang. Dan dakuh kehilangan ART lagi.

Datanglah Ani dan wawak. Saya pakai dua ART lagi, biar kalau satu pulang saya ngga bingung. Baru 3 bulan kerja, Ani diajak kawin sama cowoknya yang kerja di Malaysia. Yo wislah. Saya ngga terlalu sedih soale masih ada wawak.

Karena wawak sendirian jaga Tara, saya ambil ART khusus cuci setrika yang pulang hari, biar si wawak ngga kecapekan kerja. Sebulan sekali saya bolehin pulang, pergi Jum'at balik lagi Minggu. Semua fine-fine saja. Sampe 6 bulanan si wawak kerja. Belakangan saya lihat gejala wawak punya pacar, haduduh saya sudah deg-degan aja. Sejak terindikasi punya pacar, si wawak pulangnya ngga sebulan sekali lagi, tapi jadi dua kali sebulan. Hueeeeeh, mau ngelarang tapi ya gimana yah, ya udah saya ikutin aja daripada ribet. Puncaknya pas lebaran, si wawak minta libur 15 hari. WHAAAT!!! 15 hariiiii, ya ampuuun, saya aja cuma cuti seminggu masa si wawak cutinya 15 hari. Ni siapa yang majikan siapa yang ART. Bukannya mau sok-sokan tapi yaaah heran aja, gimana gitu mikirnya.

Tapi..... tetep lah saya ijinin. Sebelum pulang saya tanya baik-baik, wawak bakal balik lagi atau ngga. Jawabnya balik. Yo wis saya kasih gaji, THR, ongkos pulkam dan tetek bengek untuk lebaran lah. Seminggu setelah dia pulkam, saya teepon mastiin blio bakal balik ngga. Jawabnya balik. Saya tenang.

Hari Senin saya mau masuk kerja, Sabtu saya telepon lagi, soale si wawak janjinya hari Minggu udah nyampe rumah. Maksud nelfon mau nanya, si wawak pulang jam berapa gitu, biar bisa dijemput dimana. Telpon saya ngga diangkat, yang datang malah SMS, sekonyong-konyong memberitahu dia ngga balik lagi. 

Kan Kamfretos namanya.

UUghggh sebel banget.Mangkelnya ke ubun-ubun. Terpaksa saya langsung buru-buru memperpanjang cuti, persiapan cari ART baru. 

Untungnya yah, dalam mencari ART saya termasuk gampang dapat, Tapi yah itu gampang dapat gampang pergi. Hari Senin ART baru nyampe, Saya hire 2 orang lagi kayak dulu. 

Seminggu masuk kerja, papanya Tara sakit, opname di RS. Tara pun sakit,saya pun tepar, kecapekan abis libur lebaran,plus esmosi gara-gara ART ditambah kondisi yang lagi hamil Jadilah kami beramai-ramai di RS. 

Makanya blog ini pun terbengkalai sekian lama.

Hahahaha yaelah mau jelasin gitu aja panjang banget yah.

Pokoke drama ART ini memang peer bangetlah buat saya. Setiap liburan tiba, entah idul fitri, idul adha, saya pasti harus ancang-ancang cari pengganti.

Sempat banget lho terfikir oleh saya, apa yang salah dengan dirikuuuuh. Huhuhu sempat yang nyalahin diri sendiri gitu, apa aku terlalu cerewet, apa terlalu banyak tuntutan, apa gajinya kurang gede, apa kerjanya terlalu berat, edebre..... edebre

Tapi pak suami langsung ngomong

" Ngga dek, adek ngga cerewet sama sekali, bahkan itu ART udah enak kali adek buat, tiap hari adek tinggalin duit buat jajan, pulsa diisiin, Sabtu Minggu mereka istirahat, Ade yang pegang Tara seharian. Merekanya aja yang ngga tau diri"

Hiks, denger suami ngomong gitu saya jadi ngga desperate2 banget. Soale yang saya lihat juga, kakak ipar saya orangnya baik banget, bahkan dia sering di rumah yang berarti sering juga bantuin kerjaan ART tapi ya sami mawon nasibnya sama saya. Dan setelah saya compare dengan gaji ART di sekitar rumah, gaji mereka masih lebih baik sedikitlah. Makanya saya ngga mau ambil pusing lagi nyalahin diri sendiri. 

Trus, pasti ada nih pembaca yang bakal bilang, napa ngga pakai daycare aja sih, daripada pusing sama drama ART. Ntar deh di postingan lain saya ngomongin alasannya. Soale saat ini memang memakai jasa ART adalah pilihan terbaik bagi keluarga kami. Sejauh ini selain drama ART pulang ngga bilang itu, semuanya fine-fine aja. Aman terkendali.

Untungnya yah ( yah masih pakai bilang untung lagi), Tara tuh anaknya ngga yang tergantung gitu sama orang, jadi gonta ganti ART sama sekali ngga masalah sama dia. Xixix anak bunda memang pinter.

Hmmm, semoga aja ART yang sekarang betah, biar saya bisa lebih tenang kerja dan punya lebih banyak waktu buat ngisi blog ini ^_^. Doain saya yah.


24 comments on "Drama ART"
  1. Pantesan sekarang jarang liat mamake Tara update tulisan, kirain karena bawaan hamil jd males2an. Ga taunya sedang dilanda deramah ART...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha kalo hamilnya masih normal2 aja maaak minim dramanya

      Delete
  2. Emang susah ya mbak cai ART kualitas numero uno. Giliran dapet yang bagus eh ada aja alasannya dia balik. Dulu aku pernah dapet ART eks tkw. Kerjanya ok, tapi dia balik karena hamil anaknya yang keberapa gitu. Yowes, mau gimana lagi. Sekarang di rumahku ARTnya kerja seminggu 3x dan balik sore. Kerjanya rapi dan jujur. Aku manggilnya Euceu,udah berumur dan ya Allah, dia banyak diuji masalah keluarga tapi sabarnya itu salut deh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya yg wawakku kmrn itu bgs ,, tapi krn masalah ekonominya itu jadi ga bisa dipertahankan

      Delete
  3. Kayaknya drama ART dimana-mana sama deh, kalo kitanya tegas dia kabur gegara gak betah. Kalo kitanya toleran, eh dia ngelunjak dan ujung2nya tetep berenti kerja. Bisa bertahan 6 bulan aja udah rekor tuh.. hahaha.

    ReplyDelete
  4. Seruuuuu bacanya wiiiin... benar-benar drama ini mah.
    Semoga ART yang sekarang betah lama denganmu ya wiiiiin

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ki.aku sih ga berharap2 banget.tp minimal kalo mau berhenti bilang dulu sebulan sebelumnya biar bisa cari gantinya

      Delete
  5. Banyak banget mba e art nya.. hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. itu masih ada yg belum tak sebut wakakakaka

      Delete
  6. Memang susah nyari art yg mau urus anak. Kalo yg cuma 1/2 hari mah banyak.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba kalo yg pulang hari sih banyak.kmrn aku punya yg pulang hari betah dan awet. mungkin krn ga sampe bosan yah

      Delete
  7. Aku juga bernasib sama Jeng, nggak dapat-dapat, jadinya opsi terakhir dititip di rumah tetangga. Alhamdulillah deh udah mau setahun masih sama yang sekarang. Padahal saya kangen sama tulisannya loh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. tetanggaku nasibnya sama kayak aku semua hahahah jadi ya ga bisa dititip juga mba. puk2 mba lina

      Delete
  8. Alhamdulilah di rumah gak kerja .Jadi gak pusing sama ART.Tapi 11 tahun nikah dan 9 tahun pakai ART baru ganti dua kali lho.Yg satu 3.5 tahunan keluar karena sudah tua saya gak tega nyuruhnya.Trus pulkam dan jadi pembantu nenek saya.Kedua mbak yang sekarang sudah 5.5 tahunan.Yg ini pulang pergi.Kerjanya cuci,setrika,nyapu,ngepel.Gaji saya gak terlalu banyak.Banyak yg gaji lebih gede.Anehnya si mbak kerasan tempat saya.Sabtu minggu tgl merah libur.Saya nggak pernah komplain sama sekali.Makanya awet.Meski kadang dia lap lap kursi sebulan sekali.Yg ngelap biasanya aku sdri.Trus setiap hari selama 5.5 tahunan kecuali libur tial pulang aku selalu bilang "terima kasih ya mbak". Kadang dia dobel siangnya kerja tempat lain.Tp baru sebulan keluar.Ntar dobel lagi kerja lain tempat lagi kalau pas siang.Baru dua mingggu keluar.Gituu terus.Padahal mereka menggaji lwbih dari si tempatku.Jadi kayaknya besarnya gaji gak pengaruh si mbak kerasan apa gak.

    ReplyDelete
  9. Eh iya si mbak pulang hari kerjanya cuma 1.5 - 2 jam.Karena lainnya termasuk cuci piring dan beres-beres kukerjain sendiri

    ReplyDelete
  10. ART oh ART.....

    Kayaknya HAMPIR semua orang selalu punya masalah dengan ART ini yaaa

    ReplyDelete
  11. Duh, ternyata cerita di sinetron2 itu ada yah :D
    *ketahuan hobi nonton sinetron*

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha ada maaak.tp ga semua ornag kali. mungkin cuma saya aja yg gitu

      Delete
  12. Maak salam kenal, hihi drama art emang ga pernah abis2 mak. Sm dulu aku jg mikir gt, apa aku yg salah dll, tmn2ku jg mikir gt. tp ya emang mgkn mereka aja yg ga paham konteks loyalitas.. Jd yowes dikebal2in deh kalo skrg sih xiixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya mak. Aku ga mau lagi nyalahin dru sendiri. Mungkin memang mereka ga paham konteks loyalitas

      Delete
  13. Dil Ishq In spite of in the reduced high quality lollywood flicks, Pakistan has often managed to supply its audience together with the excellent enjoyment in shape of dramas. Although the country has got a big record of prosperous dramas on its credit, you will discover a number of the incredibly important dramas that are really cherished via the viewers of Pakistan, no matter of age and desire.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature