Finally, Day Care

Thursday, October 8, 2015
Capek menghadapi drama ART, akhirnya dua mingguan yang lalu saya putuskan untuk survey-survey daycare yang ada di Medan. Huuuuft, lumayan lelah hati adek baaaang menghadapi kelakuan ART yang ngga ada matinya bikin kepala senut senut.

( Baca : Drama ART)

Sebenarnya saya suka banget pakai jasa ART. I Looove my ART so much. Soalnya kan saya dan suami dua-duanya kerja, jadi maunya kalau pulang kerja gitu rumah sudah rapi, masakan sudah siap di meja, jadi tinggal santai-santai saja. Sabtu Minggu bisa jalan-jalan dengan tenang. 


Selama dua tahun ini pakai jasa ART, fine -fine aja, semua under control kecuali ya masalah putus nyambung ART itu huhuhu. Saya bukan termasuk orang yang parnoan sama ART. Dari dulu saya dan adik-adik juga dijaga ART sih kalo ibu saya kerja, dan ngga pernah terjadi apa-apa sama kami. Masalah pendidikan, hmmm alhamdulillah ya kami semua pendidikannya oke. Ngga berarti anak yang diasuh pembantu yang lulusan SD artinya yang didik dia itu lulusan SD, dan ntar anaknya perilakunya macam lulusan SD.

Hahaha, emang dah jamin kalau yang didik lulusan S1 ntar anaknya jadi orang hebat gitu. Trus emang gimana sih perilaku lulusan SD, yakin lebih jelek dari lulusan S1.  iiih yang bikin meme soal itu pasti kurang piknik deh termasuk yang menyebarkan. Emangnya kalau kita nyerahin anak sama pengasuh berarti kita lepas tangan gitu aja. You wrong banget deh mommy. 

Yang namanya pendidikan anak mah tanggung jawab ortu ya, mau ibunya di rumah atau kerja seharian di luar rumah. Emangnya ibu-ibu yang ga kerja kantoran, full seharian di rumah, ngga pernah ninggalin anak sama orang lain, untuk arisan, untuk acara blogger, untuk undangan, untuk me time. Pasti lah ya pernah si anak dititipin ke orang lain walau sebentar.

Emangnya yakin, karena seharian di rumah, anak full dalam pengawasan ibunya, ngga disambi nonton, ngga disambi  ngetik, sosmed-an, telponan, kulik-kulik internet?

Emangnya ngga ada kejadian anak kenapa-kenapa saat si ibu di rumah?

Bukan, bukan bermaksud banding-bandingin. Tapi ngga fair banget rasanya seolah-olah kami yang meninggalkan anak sama orang lain itu ngga punya hati, tegaan, lebih sayang harta ketimbang anak. Tega dirimu berkata begitu moms #dramamodeon .

Padahal kami kalo di rumah full lho ke anak. Kalau waktu dalam sehari ada 24 jam, maka 8 -9 jam kami habiskan di kantor. Sisanya untuk keluargaaaa, untuk anak. Sabtu Minggu masak buat anak dan suami . Kumpul-kumpul dengan teman? sebisa mungkin ga mengganggu waktu keluarga.Semua hal , kayak yang belanja, ke salon, hangout bareng sohib, dilakukan pas jam kantor. bukan korupsi waktu.

Saya pribadi, hobi banget nyalon. Kapan dilakukannya?, ya jam istirahatlah, pas hari Jum'at dimana waktu istirahat bisa lebih lama. Belanja keperluan pribadi?. Manfaatin jasa Office boy, kalau ngga ya gunain lagi waktu istirahat. Belanja sayur mayur, seminggu sekali, kapan? pulang kantor cuuuy. Gitu nyampe di rumah, every minutes to family. Coba, sini masih ada yang mau bilang ibu pekerja itu ga termasuk ibu full waktu.

Melepas anak di rumah dengan orang lain itu memang ngga mudah, tapi ngga perlu didramatisir juga sih. Selama ini saya selalu pakai jasa 2 ART di rumah. Pernah yang satu pulang pergi, yang satu nginep. Pernah juga dua-duanya nginep, tergantung kondisi dapat ART nya. Tujuannya, biar mereka bisa saling mengawasi, ngga cuma satu orang. Dan pastinya supaya kerjaan ngga terlalu berat. Karena saya merasakan yang namanya menjaga anak itu luar biasa melelahkan. Kelihatannya aja cuma duduk-duduk sama mondar-mandir ngikutin dia. Padahal kita harus awas terus selama menjaga anak. Karena you know lah anak kecil itu udah yang kayak bola bekel lincahnya, dan ngga bisa diprediksi kemana geraknya.

Tapi walau demikian, saya ngga menyerahkan anak saya begitu saja ke ART, saya juga pakai CCTV di rumah sebagai perpanjangan mata kami. Itu bentuk ikhtiar, selebihnya, saya titipkan anak saya pada Allah, karena dia sebaik-baik penjaga. Karena di depan mata kita pun, kalau pas naas ya apapun bisa terjadi.  Terdengar ngeles. Up to you, i don't care.

Eh kepanjangan ceritanya, balik maning. Akhirnya karena saya kurang sreg sama ART yang di rumah, akhirnya saya putuskan Tara di daycare aja deh.

Dari dulu kalau baca blog emak-emak yang anaknya di daycare udah tertarik pengen masukin Tara juga, Trus saat saya survey ke beberapa daycare, ngga ada yang pas, Biasanya mereka nerapin waktu mengantar anak jam 8 dan diambil jam 5. Jelaslah ngga match waktunya dengan jam kerja saya yang harus masuk jam 8, dan baru bisa pulang jam 5. Makanya pilihan pakai ART adalah yang terbaik. Lagian kalau harus ngerjain kerjaan rumah sendiri, adek ngga sanggup baaaang.  Pernah sih beberapa hari ngga ada ART, saya coba ngerjain semuanya sendiri, hasilnya saya tepaaaar. Suami juga ngga setuju kalau Tara masuk daycare, trus di rumah ngga ada ART nginep. karena dia nanti yang ketiban saya mintain beres-beres rumah, hahahaha. Sebut kami pasangan pemalas. memang begitu adanya.

Nah, jadi, kemarin saya survey lagi . Kali ini lebih intens, sampai ngubek-ngubek sosmed daycare nya. Lihat testi orang-orang, ngobrol sama yang punya, termasuk mantengin tuh daycare dari jauh selama bebrapa hari. Akhirnya saya ketemu juga daycare yang pas di hati dan kantong. Letaknya strategis, searah dengan kantor, jadi ngga harus punya effort lebih. harganya lumayan, ngga bikin kantong bolong. Tempatnya nyaman, bunda pengasuhnya juga kelihatan baik-baik. Ngga lulusan S1 juga siiih, tapi saya lebih mentingin pengasuh yang care dan sayang sama ank lah ketimbang soal lulusan mana.  

Dan yang paling penting waktu antar jemput anak tolerable dengan jam kerja saya. Anak diantar jam setengah delapan, dan dijemput maksimal jam 5.45. Kelebihan waktu jemput, hanya dihitung Rp 10 ribu per setengah jam. Klop deh.

Tapi ngga mau grusa grusu juga sih. Seminggu awal saya nitipin Taranya harian, ngga bulanan. Mau lihat anaknya betah ngga. 

Hari pertama, wooow, Tara nangis ngelendotin saya, ngga mau lepas. Terpaksa minta ijin ke kantor untuk datang telat. Ada juga sejaman saya nemenin Tara di daycare. Saat saya pergi, Tara masih nangis. Tapi pas saya telepon bunda pengasuhnya begitu nyampe di kantor, ternyata Taranya udah anteng dan main sama temannya.

Hari kedua juga masih ngelendotin saya. Tapi ngga separah kemarin, saya gendong-gendong bentar, ajak main ayunan, udah bisa ditinggal.

Hari ketiga, Tara malah yang minta ke daycare, " Sekolah nda ", katanya, hahaha. Gitu mobil parkir di halaman daycare langsung tuh anak melesat lari ke dalam, main ayunan, dan dadah-dadah sama saya. Duh, senengnya, ngga ada drama lagi. Pas pulang kerja saya jemput, Tara juga ceria banget, jejeritan manggil saya. Selama di jalan pulang, mulut mungilnya sibuk ngoceh ini itu. Nyanyi-nyanyi ngga berhenti.

Yo wis, minggu depannya, langsung saya daftarkan aja daycarenya untuk sebulan. Walau saya ngga pernah bernegatif thinking sama daycare, tapi ternyata kondisi daycare itu jauh lebih baik dan menyenangkan dibanding gambaran saya selama ini . 

Walau satu bunda megang 3 sampai 4 anak, tapi anak kita ngga terabaikan kok. Saya bawa Tara pagi-pagi masih tidur, belum mandi. Nyampe di daycare ntar bunda pengasuhnya yang mandiin. Sarapan pagi juga kita bawa aja dari rumah, ntar mereka yang nyuapin. Makan siang dan snack sore dapat dari daycare. Ntar setiap hari ada report yang ditulis di buku mengenai perkembangan anak kita. Kayak makannya tadi abis ngga. kalo ngga abis, apa yang ngga disukainya. Trus tadi main sapa, sama siapa, tidur dari jam berapa sampai jam berapa, berapa botol susu yang diminumnya. Kumplitlah ada dalam buku penghubung ortu dan daycarenya.

Saya juga bisa lho mengawasi tara via hape. Karena ada aplikasinya yang menghubungkan kamera CCTV di daycare dengan gadget kita. Jadi berasa ada bersama Tara terus.

Kerjaan di rumah?

Kami tetap pakai ART nginep satu orang. Buat beresin rumah, cuci gosok. Jadi rumah tetap dalam kondisi rapi dan saya ngga capek banget. Sampai saat ini sih masih pewe lah, Si mba ngga capek banget, karena cuma ngurusin pekerjaan rumah, kami ngga khawatir karena Tara di daycare. Semua tenang hati senang.

Berdasarkan pengalaman, nitipin anak sama ART atau daycare selama ini, ada plus minusnya sih menurut saya

Nitip Anak ke ART

Plusnya
  • Anak diawasi satu banding satu, hanya anak kita doang yang diawasin si mba nya
  • Anak kita di rumah, dimana bagaimanapun rumah adalah senyaman-nyamannya tempat di muka bumi ini.
  • Biaya lebih murah, karena si mba bisa sekalian untuk beres-beres rumah. Tapi dalam kasus saya mah sama aja, soale makenya dua orang, jadi beti lah, beda tipis doang.
  • Ada orang lain yang bisa kita andalkan, saat kita punya kepentingan pribadi yang tidak memungkinkan membawa anak
  • Ada yang bantu-bantu di rumah, minimal ngambil alih sebentar saat kita makan, mandi atau mainan hape sekedar nulis blog
  • Mau pergi-pergi ngga terlalu ribet, karena ada si mba yang nyiap-nyiapin keperluan anak, jadi ngga rempong banget xixixi
  • Ngga akan ada adegan rebutan mainan
  • Ngga takut tertular penyakit atau pengaruh buruk anak lain
Minusnya
  • Tidak ada control dari orang lain terhadap ART. Namun masih bisa disiasati dengan memasang CCTV yang terhubung dengan gadget kita
  • Anak mainnya sama orang dewasa
  • Kalau naas dapat ART yang ngga pedulian, anak kita bisa seharian cuma nonton tivi doang, ngga diajak main
  • Kita tergantung sama mereka. Giliran dia ngga balik, pusing tujuh keliling
Nah, kalau di daycare

Plusnya

  • Anak kita diasuh beramai-ramai, jadi ada control antar sesama pengasuh dan yang punya daycare
  • Mainnya sama anak seusianya, jadi anak lebih mandiri dan lebih cepat bergaul
  • Anak jadi mudah beradaptasi
  • Lebih teratur kegiatannya, karena di daycare dijadwal makan, istirahat, main, baca dongeng, dll
  • Anak kita diajari nyanyi, baca doa, berbagi
  • Ngga tergantung sama ART. Ngga khawatiran dese bakal balik atau ngga.Ngga deg-degan tiap musim mudik tiba
Minusnya
  • Lebih rempong untuk ortunya, karena harus antar jemput setiap hari. Kalau saya sih ngga ngalamin ini, karena daycarenya searah dengan kantor
  • Anak berbagi perhatian dengan anak lain
  • Ortu harus tepat waktu untuk menjemput kalau tidak mau kena denda
  • Biaya lebih mahal
  • Kalau tidak ditambah ART lagi di rumah, maka pekerjaan rumah harus dilakukan berbagi antara suami dan istri, jadi butuh tenaga ekstra
  • Anak bisa tertular penyakit kalau ada anak lain yang sakit. 
  • Anak harus berbagi mainan, ada potensi anak kita rebutan mainan atau bertengkar sama temannya


Soal salah satu minus daycare yaitu mudah tertular penyakit, sebenarnya di aturan daycare sih sudah jelas-jelas tertulis kalau anak sakit,jangan dititipkan. Tapi gimana lagi, lhaa itu ortu-ortu masukin anaknya ke daycare kan karena ngga ada yang jaga di rumah, trus mau dijaga sama siapa dong. Kalau saya sih masih mending, karena tetap ada ART di rumah, maka seperti saat ini nih Tara lagi batuk pilek, sementara waktu Tara ngga saya antar ke daycare tapi minta si mba nya aja jaga Tara beberapa hari di rumah, sambil saya sewakan mainan,biar Taranya berasa tetap di sekolah. Kasihan kalau sampai anak lain tertular.

Jadi, kalau ditanya nih, saya lebih suka Tara di daycare atau diasuh ART. Hmmm..... saya ngga bisa jawab, karena kondisi saat ini belum terlalu ideal.. 

Kalau pakai ART di rumah seperti selama ini, saya pakai 2 ART, jadinya saya ringan banget, mau  pergi  ya pergi aja.Pulang kantor, rumah udah bersih, masakan udah siap, Tara udah rapi, saya cuma fokus ke Tara tanpa diribeten sama urusan tetek bengek rumah tangga. Plus, saya juga membantu orang dong mencari nafkah Soal khawatir anak kenapa kenapa sama ART, kan udah saya bilang saya bukan ortu yang parnoan. Hanya saja beberapa kali, saya sakit hati sama ART saya, yang kalau di depan saya manis manis gitu sama Tara, giliran saya lihat CCTV ternyata dia banyakan main hapenya daripada berinteraksi dengan Tara. Kalau soal pendidikan Tara, yaela pliss deh, pendidikan Tara ya tanggung jawab saya, ngga perlu diperdebatkan.

Kalau di daycare. Tara senang, saya tenang, kegiatan terjadwal, tapi... ART di rumah kan ngga bisa masak, jadi yang masak di rumah masih saya. Huuuft saya harus bangun lebih pagi buat masak, dan pulang kerja tetap harus masak untuk makan malam. Dan aku capek bos.

Mungkin saya akan cari ART yang bisa masak aja, baru deh kondisi ideal. Tara di daycare, kerjaan rumah beres, xixiix. Semoga aja bisa dapat, biar kondisi ideal tercapai.

Trooos yang baca tulisan ini jadi bingung, apa pointnya nih. Hahaha, minimal jangan parnoan lagi sama daycare. Karena enak kok nitipin anak di daycare, banyak hal positifnya. Dan ngga usah juga khawatiran banget anak dititip ke mba pengasuh di rumah, banyak juga kok hal positifnya.

Sesuain aja deh sama kondisi ideal masing-masing keluarga. Kalau ngga mau capek, mau biaya lebih murah, tahan sama drama ART, pilih pakai jasa ART. 

Kalau ngga mau rempong sama drama ART, ngga keberatan juga dengan biaya yang sedikit mahal, mau lebih rempong antar jemput anak, ya pilih daycare.

Menurut saya, toh tetap segalanya berpulang ke ortunya. mau diasuh ART atau daycare tetap dong yah ngga nyerahin bulat-bulat sama mereka, kita tetap bertanggung jawab atas apapun yang terjadi sama anak kita.

Kalau masih pusing juga?, ya udah resign aja, hahahaha. Di rumah anak kita awasi, tapi teteeep pakai jasa ART, jiahahaha

Udah yah ga usah pake debat-debatan, mana lebih baik, wong ujung-ujungnya segala konsekuensi tetap si ortu yang nanggung kok.



22 comments on "Finally, Day Care"
  1. emang kadang bingung ya mbak..aku sendiri juga bingung ntr kalo lahiran...nyewa ART apa resign..hehehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha selamat datang lah di dunia per ibu- ibu an ;)

      Delete
  2. Beraatt ya, mbak. Banyak pertimbangan di sana sini. Tapi kalo mau resign, aduuhhh.. nanti ga bisa beliin anak jajan lagi. hahaha

    ReplyDelete
  3. Saya ga pake art mba, cape juga. Pernah ada yg cocok eh dia pulang mau nikah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba capek. Tapi yah gitu, nyari yang cocok susah susah gampang

      Delete
  4. Sayangnya, di tempatku ga ada daycare, maklum di kampung. Ibu-ibunya banyak yg di rumah. Pake art setengah hari, makanya aku ga bisa ke mana-mana heheh.. Baru belakangan ini aja sesekali ikut kegiatan blogger, titipin anak ke si bibi 1/2 hari, kasih tambahan honor. Tapi itu juga ga sebulan sekali dan hanya datang kalo feenya bisa ganti bayar si bibi dan tukang ojek anak wkwk.. Kalo cuma gudibek, ya rugi bo. Emak2 blogger yg sering ikut even itu biasanya anaknya udah gede2, bisa ditinggal. Ada juga yg bawa anak ke tempat acara. Ntar kalo Salim udah gedean, aku bawa juga, apalagi si bibi mau resign gara2 hamil. Emang rempong ya urusan sama art. Semoga Tara betah di daycarenya biar ga ganti2 pengasuh.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ooow kalo bibinya bisa dititipin enak juga ya mba, jadi pakai setengah hari tapi sewaktu-waktu bisa jaga anak. Aamiin, semoga deh Tara betah :)

      Delete
  5. Manggut manggut baca postingan ini, semua termanage dg baik pada akhirnya

    ReplyDelete
  6. Setiap ibu mau yg terbaik buat anak2nya, apapun keputusan pasti udh dipertimbangkan ya.
    Moga Tara tambah hapoy ya di day care. *kiss kiss Tara

    ReplyDelete
  7. Setiap ibu mau yg terbaik buat anak2nya, apapun keputusan pasti udh dipertimbangkan ya.
    Moga Tara tambah hapoy ya di day care. *kiss kiss Tara

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaaa. kayaknya memang Tara hepi banget, alhamdulillah

      Delete
  8. Setiap ibu mau yg terbaik buat anak2nya, apapun keputusan pasti udh dipertimbangkan ya.
    Moga Tara tambah hapoy ya di day care. *kiss kiss Tara

    ReplyDelete
  9. kak windi.. daycarenya Tara dimana itu??

    ReplyDelete
  10. hi mba...boleh tau alamat lengkap daycare-nya?
    minta tolong pm ke email elshe.ris@gmail.com ya.
    Terima Kasih banyak sebelumnya.

    ReplyDelete
  11. Hai mba boleh tahu nama daycare nya??

    ReplyDelete
  12. Hai mbak, boleh Tau tempat daycare nya?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature