Showing posts with label Hot Topic. Show all posts
Showing posts with label Hot Topic. Show all posts

Bayar Tol Tinggal Tempel

Tuesday, September 12, 2017
Hal-Hal Yang Harus Kamu Ketahui Tentang Uang Elektronik

Halooo banker's Life hadir lagi nih, maaf yak udah lama absen.

Apa yang lagi hot nih tentang perbankan?

Iyes, kalau lihat timeline sih lagi wara-wiri yang share soal rencana aturan pemakaian uang elektronik untuk pembayaran tol. Jadi mulai tanggal 01 Oktober 2017, pemerintah melalui BI dan Kementrian Pekerjaan Umum dan Perumahan Rakyat (PUPR) akan memberlakukan aturan pembayaran di jalan tol Indonesia hanya menggunakan uang elektronik saja, alis cash dilarang masuk.



Respon netizen macem-macem, ada yang senang, ada yang bingung, ada yang bengong.

Ada yang nanya " Wah gimana kalau pas kebetulan udah di tol ternyata saldo e moneynya kosong?"

" Gimana kalo lupa bawa e money ", dan sebagainya dan sebagainya

Waaa seru ini.

Sebenernya ngga perlu ditanggapi dengan risau sih, yang namanya mau menuju ke arah yang lebih baik, ya harus ada uji cobanya yak. Mungkin di awal-awal bakal heboh dulu, mungkin ada yang ketinggalan kartu, bisa jadi ada yang saldonya tiba-tiba habis dan ga inget isi ulang, tapi ga apa untuk awal-awal beberapa bank banyak yang standby di pintu tol kok, jadi jangan khawatir dulu ya.

Makanya yang belum punya uang elektronik ayo mulai sekarang pakai uang elektronik ya.

Sebagai pegawai bank yang baik budi, saya mau sharing soal uang elektronik nih, siapa tau ada yang belum tau atau malah belum pernah denger sama sekali. Baca ya biar lebih kenal sama produk bank yang satu ini.

Apa itu uang elektronik?

Uang elektronik atau yang sering disebut e-money ini adalah produk dari bank yang fungsinya sama seperti uang tunai yang dapat dipakai di merchant-merchant yang ada EDC atau card reader bank tersebut

Besar saldonya dibatasi oleh BI hanya sebesar Rp 1 juta saja per kartu.

Di BRI namanya BRIZZI. Saya ngga bahas punya bank lain ya, maklum eikeh cintanya sama bank BRI, bukan bank tetangga wahahahaha.

Ini penampakan kartu Brizzi. Macem-macem banget gambarnya, biar nasabah ngga bosen lihatnya.





Bagaimana cara mendapatkan Kartu Brizzi?

Brizzi dijual di bank BRI. Kamu bisa datang ke BRI mana saja, tanya ke CS atau satpamnya, beli deh kartu Brizzi disana.

Kartu Brizzi ini dijual kosong seharga Rp 20 ribu, nah biar ada saldonya kamu harus melakukan top up. Top upnya bisa melalui EDC BRI ataupun melalui mobile banking.


Cara Top Up

Kalau pakai mobile banking/ internet banking BRI berarti kamu harus punya rekening BRI, caranya seperti ini.








Selain internet banking, pakai mobile banking juga bisa yah.

Ngga punya rekening BRI?

Kalau kamu ngga punya rekening BRI, bisa top up pakai kartu ATM bank mana saja, asal menggunakan EDC BRI. Caranya sama saja, ntar pilih menu pembelian juga sama kayak di atas. Jangan lupa untuk aktivasi dulu ya sebelum digunakan.

Sekarang ini kalau kalian malas ke bank, di beberapa pintu tol ada juga petugas BRI yang menjual Brizzi secara langsung. Ngga perlu top up karena Brizzinya udah diisi saldo, dan siap pakai.


Apakah sama dengan kartu debet?

Beda.

Kalau kartu debet, nasabah harus punya rekening dulu untuk punya ATM nya dan harus ada saldo di rekening BRI, kalau kartu Brizzi nasabah ga harus punya rekening di BRI, siapa saja bisa memilikinya.

Jadi yang saat ini belum punya rekening di BRI pun ya bisa memiliki Brizzi, karena dia bener-bener kayak uang tunai. Namun biar lebih asoy sebaiknya sih buka rekening dulu biar ntar gampang top upnya *wink

Dimana saja bisa digunakan?

Kartu Brizzi ini bisa digunakan dimana saja sepanjang ada EDC BRI nya. Bisa digunakan di merchant-merchant, di gerbang tol, di tempat parkir, di Indomart, Alfamart, pokoke sepanjang ada EDC BRI, maka bisa digunakan.


Cara pakainya tinggal di tap ke reader Brizzi nya, masukin jumlah uangnya , ntar saldo di kartu akan berkurang. 

Bisa direedem ngga ?

Bisaaaaa.

Kalau misalnya nih kamu lagi bokek, tapi saldo di Brizzi kamu lagi banyak, bisa kok kamu redeem, tapi harus ke teller BRI ya. Datang aja ke CS nya, ntar disuruh isi form, lalu dicairkan deh di teller. Jadi fleksibel banget


Apa saja keuntungan pakai Brizzi


Waduh banyaklah.


  • Praktis tentunya, kamu ngga harus kemana-mana bawa uang tunai. 
  • Bisa dimiliki siapa aja tanpa harus punya rekening bank. Ngga perlu pake PIN dan ngga ada kadaluarsanya. Tapi dia akan pasif kalau tidak digunakan selama setahun penuh. Ya masa sih ngga digunakan setahun kan yah.
  • Bisa banget lho digunakan buat ngatur pengeluaran bulanan. Misal nih kamu punya beberapa kartu Brizzi. Yang satu buat bayar toll, yang satu buat alokasi kalau pakai angkutan umum ntar Trans Jakarta, Commuter Line, atau saat kamu ke Jogja mau pakai Trans Jogja misalnya. Trus kartu lain kamu alokasikan buat belanja bulanan di Alfamart atau Indomart, atau di Carefour, terserahlan. Nah jadi teratur kan keuangannya. 
  • Banyak banget diskon di merchant-merchant yang kerjasama dengan BRI. Ada diskon di tempat-tempat kuliner kayak Medan Napoleon, Burger Gaboh, Burger Caffe, si Bolang Durian, Pelawi Durian, banyak deh, saya sampe ngga hapal ^_^

    Mau info lebih jelas soal promo Brizzi bisa dilihat di IGnya BRI nih khusus untuk promo-promo seru yang ada.. http://instagram.com/promo_bri_medan.
( Baca : Medan Napoleon, Oleh oleh Kekinian dan Halal dari  Medan )

Nah udah dijembrengin tuh A-Z tentang Brizzi. 

Balik maning ke pertanyaan di awal tadi, gimana kalo tiba-tiba pas udah masuk tol eh ternyata saldonya kosong?

Wew, makanya gunakan mobile banking BRI untuk cek-cek saldonya. Kamu bisa gunakan hape yang ada fasilitas NFC nya untuk langsung cek saldo, buka mobile banking, pilih menu Brizzinya, tempelkan kartunya, langsung terlihat saldonya.

Hape yang punya fitur NFC itu setau saya sih Hp android kayak Samsung, Sony, Xiaomi tapi lihat-lihat typenya. Cara mengetahui hape kita punya fitur NFC atau ngga, seperti ini :

Masuk ke menu Settings > Wireless & Networks > lalu klik More. Fitur NFC akan terlihat jika smartphone kamu mendukungnya.



Kalau ngga ada?

Ya belilah ah.



YANG PERLU DIPERHATIKAN NIH :

JANGAN LUPA AKTIVASI DEPOSIT SEBELUM MENGGUNAKAN KARTU ELEKTRONIK, APAPUN JENIS KARTU ANDA.

Ini harus diinget ya frend, jangan sampai merasa udah top up trus lupa aktivasi. 


Gimanaaa, udah siap belum buat hidup cashless?

Oya lupa, Brizzi ini bisa banget lho kamu jadikan hadiah buat orang terkasih , eeeaaaa.Hari gini orang dikasih e money pasti hepilah.


APAAAA ngga ada yang ngasih kamu Brizzi???


Baiklah, karena ngga ada yang ngasih kamu Brizzi, saya bakal kasih kalian Brizzi gratis untuk orang yang beruntung


Caranya ?

  1. Share dong tulisan ini, biar banyak yang baca jadi banyak yang tau soal ketentuan bayar tol pake elektronik money, aka Brizzi. Sharenya boleh dimana aja, boleh di FB, di Twitter, terserah. 
  2. Follow akun Instagram akuh ya → @winditeguh, buat apa? biar kalian bisa baca pengumuman pemenangnya.
  3. Follow juga akun IG  → @promo_BRI_Medan, biar kalian ngga ketinggalan info promo yang sedang berlangsung.
  4. Jawab pertanyaan saya di komen postingan ini : " Kalian pengen Brizzi bikin promo di mana aja? dan kenapa?"
  5. Sertakan data diri ya biar saya gampang mention kalau kamu menang :
    Nama :
    Akun IG :
Pemenangnya yang nentuin saya sendiri. 

Hadiahnya ?

Ada 5 BRIZZI dengan nominal @Rp 50 ribu 

Periode : mulai hari ini sampai hari Minggu tanggal 17 September 2017
Pengumuman : Hari Senin, tanggal 18 September 2017.



Jadi..kalau mau bayar tol tinggal tempel pake apaaaa?

Pake BRIZZI lah 😍😍

Standar Ganda Bangsa Kita

Friday, August 4, 2017


Lagi rame soal bu Elly Risman dan grup musik asal Korea SNSD.

Hal pertama yang terlintas di pikiran saya saat membaca pro kontra soal pelabelan kata Pel***r kepada SNSD adalah soal standar ganda.

Kenapa saya bilang demikian?

Ya karena memang pelabelan itu adalah sebuah sterotype yang kalau ngga bener ya pasti bikin tersinggung.

Kayak gini nih, orang kerja di bank selalu diidentikkan dengan banyak duit, wajah cantik, body cihuy, dan pinter ngitung duit, padahal yang ngga semua kayak gitu.

( Baca : Sterotype Banker )

Banyak kok banker yang bokek.



Jokower diidentikkan dengan kaum liberal, padahal yang ngga liberal pun ya banyak (arti liberalnya apa dulu ya?)

Pendukung Prabowo diidentikkan sebagai muslim yang taat , intoleransi dan fansnya jonru, padahal yang non muslim ya juga banyak, yang ngga suka om Jon ya ada juga.

Pemakai cadar diidentikkan dengan teroris, bah apa pula ini, ngga ada hubungannya.

Nah ya sama dengan soal SNSD ini.

Masa gara-gara pakai rok mini dan seksi-seksi lalu langsung dituduh semena-mena dengan simbol s3x dan pel4cIIr4n. Berarti JKT 48 juta dong, Cherrybelle juga dong. #kemudianfansnyangamuk

Jelaslah ini namanya gegabah dan memancing di air keruh.

Tapi yang lebih ndableg itu yang serta merta komen pokoke bu Elly dari dulu salah, ngga pantes jadi panutan lalalalala. Hwalaaa, padahal ya simpel ya, yang salah bilang salah, bagian yang bener ya jangan disalah-salahin.
Nah biar tidak ada dusta diantara kita, coba yuk kita pilah statement si ibu biar keliatan nih mana yang harus dibilang salah mana yang harus dibilang bener.


1. Pemerintah Mengundang SNSD untuk acara HUT RI

Ini ngga bener ya gengs. Karena nyatanya adalah mereka diundang untuk acara countdown Asian Games.




Ini plis jangan disanggah, jangan dibilang " Yaelah apa bedanya, toh sama-sama ngundang girl band itu"

Ya ngga sama.

Kalau diundangnya untuk acara Asian Games, ya karena sifatnya internasional, anggap aja kayak tampilan hiburan dimana ntar peserta Asian games banyak yang dari negara tetangga.  Yang mau dijamu itu beberapa negara, kita aja seneng toh ya kalau bertandang ke rumah orang disuguhin makanan yang kita sukai misalnya. Dan SNSD dianggap sebagai grup musik yang disukai di semua negara.

Kalau diundangnya untuk acara HUT RI, bisa jadi bener protesnya. Protesnya lebih ke "Ngapain ngundang band luar untuk ultah negara, kan mending nampilin tari Jaipong misalnya, atau Grup anak yang menangin lomba di mana itu yang nyanyi Yamko Rambe Yamko. 

Beda kan ya?

Jadi dalam hal ini si ibu udah salah tuduh.


2. Pelabelan Negatif

Mengatakan sebuah band sebagai simbol pel4cU12an dan s3x (ini demi ga terindex google ) itu tuduhan sangat serius dan gegabah tentu saja. Apalagi dikeluarkan oleh sosok yang dikenal sebagai ahli parenting.

Nah di bagian ini saya agak bingung.

Di satu sisi, dunia parenting sekarang selalu menggembor-gemborkan bahwa yang namanya anak berprestasi ngga melulu yang nilai akademiknya bagus. Ortu jangan berpatokan pada sekolah lalalalala, ortu harus tau bahwa sukses itu ngga hanya jadi pegawai negeri tapi banyak jalur lain yang bisa ditempuh anak sesuai minat bakatnya, ya musik, ya melukis, ya jadi youtuber, ya penulis, ya ya ya ya .


Lha, namun di sisi lain, menganggap anak-anak muda kayak SNSD ini sebagai sosok yang menjijikkan, nol prestasi dan merusak moral anak bangsa. 

Ayo tutup ajang pencarian bakat yang ujung-ujungnya jadi penghibur. #iniserius.

Kan bikin gemez ngga sih.


3. Mencomot Sumber berita dari portal berita yang ngga kredibel

Disini yang bikin miris sih, kalau orang teredukasi kayak bu Elly aja asal comot berita, gimana kita berharap sama yang jelas-jelas ngga peduli dengan kesahihan sebuah berita. 

Jadi jangan sok-sok heran kalau berita hoax masih banyak yang share.




Namun, bu Elly juga ngga salah-salah banget. Doi bener dalam beberapa hal.

1. Menghawatirkan moral anak bangsa

Dalam hal ini, Bu Elly itu ngga bisa kita salahkan kalau khawatir terhadap moral anak-anak sekarang, ya karena kita ngga bisa menutup mata sekarang ini usia anak-anak aja udah terpapar pornografi dan seks bebas.

Sebagai orangtua apalagi yang concern dengan dunia anak tentu ini hal yang patut dirisaukan. Makanya kemungkinan muncullah twit ibu tersebut.


2. Beliau Merasa Bertanggung Jawab Mengingatkan Pemerintah

Ini kaitannya dengan peran beliau selama ini sebagai pakar parenting. Tentu reaksi dari ahli parenting terhadap penolakan SNSD lebih menggaung dibanding yang protes Ariel Noah misalnya.

Maka, mencaci maki bu Elly dan meragukan ilmu beliau selama ini ya sami mawon, sama gedeknya dengan yang menganggap kalau wajar saja si ibu memberi pelabelan negatif terhadap grup band ciwi-ciwi singset itu.

Saya juga gemez sih lihat komen-komen anak-anak yang nauzubillah ya luar biasyak kasarnya.  Ni kalau anak saya udah saya jewerin satu-satu.


Nah kembali ke standar ganda yang saya sebut di atas.

Memang tingkat kenakalan anak remaja kita sekarang begitu mengkhawatirkan. Pornografi bisa diakses dengan mudahnya.

But, apa iya, cikal bakal pornografi itu dari rok mini?, coba cari data akurat soal pengaruh rok mini dengan tingkat pemerkosaan di suatu negara. 

Jangan-jangan karena kita yang ngga memberi sex education sejak dini kepada anak?. Jangan-jangan karena kita selalu merasa sungkan ngomongin sex ke anak?.


Coba dipikirkan lagi statement ini.

Kenapa?

Karena seperti yang saya bilang, jangan standar ganda.

Jangan ntar pas ada statement bahwa rohis adalah pintu masuk teroris, kita langsung ngamuk.


Kenapa?

Karena memang ngga bener. Ngga mutlak kebenarannya. Sama dengan yang dengan gegabah bilang grup musik ini cikal bakal pornografi, duh.

Makanya saya bilang, membela boleh-boleh saja tapi jangan grasa grusu.

Sayang boleh sayang tapi jangan berle. Berlebihan maksudnya xixix.

Sama juga benci jangan benci banget, karena bisa bikin ngga objektif.

Nah, trus dikait-kaitkan deh , dengan tuduhan upaya pencemaran nama baik, pembunuhan karakter lalalala.

Terkadang ya kita ini gitu. Suka bias kalau udah nyerempet hal-hal yang sensitif kayak gini.

Suka menggiring opini bahwa saat seseorang salah di satu hal maka ia akan salah dalam semua hal. 

Doooooh, padahal yo opo rek, emangnya ada manusia sempurna apa?

Memangnya ada manusia yang bener terus, atau apa ada manusia yang salah terus?

Adaaaaaaa.

Ada lho.

Yang benar terus namanya Jo**u
Yang salah terus namanya Jo**wi



Xixixixi, guyonan garing abad ini.

Begitulah kita, manusia tempatnya salah dan lupa.

Makanya sebaiknya , sebaiknya ya, apalah daku ini yang masih suka nyerempet kalo ngomong di sosmed. Sebaiknya jangan langsung reaktif saat ada isu tertentu. Dan biasakan meletakkan sesuatu itu ya pada tempatnya.

Yang benar dibilang benar, yang salah ya dibilang salah.

Karena yang bertanggung jawab terhadap moral dan perilaku anak-anak kita bukan bu Elly, bukan SNSD tapi ya kita ini orangtuanya. Kalau memilah mana yang benar mana yang salah aja kita ngga bisa gimana kita mau kasih arahan ke anak kita.

Kalau mengatakan mana yang salah mana yang bener aja kita ngga sanggup, ya gimana kita bisa mengajarkan keadilan dalam berfikir kepada anak kita.

So, mungkin sebagai orangtua yang giat menggunakan sosmed, kita perlu mengajari diri sendiri dulu nih untuk melakukan hal-hal sebagi berikut :

1. Tidak Reaktif

*Ngomong sama cermin

Iyes, tidak reaktif terhadap isu-isu terkini. Kalau ada berita baru yang seru banget nih, apalagi terkait dengan sosok yang ngga kita sukai, diemin dulu. Baca dulu, amati, pelajari, jangan buru-buru bikin status. Tahaaaaan... tahaaan. Ingat gimana latihan pernafasan saat mau melahirkan dulu?, yak lakukan seperti itu. Niscaya kita akan terhindar dari godaan share judul provokatif.

( Baca : Things I hate About Me )

2. Cari Tau Sumber Yang Jelas

Nah kalau ngga tahan juga nih mau bikin status, mau komen, mau nyinyir, mau protes, apalah, ingat untuk selalu mencari sumber berita yang kredibel .

Sumber berita kredibel ini bisa jadi pro kontra juga tergantung ada di kubu mana xixixi. Namun minimal cari beberapa sumber berita deh sebelum ngasih statement. 

Misal kayak kasus SNSD ini. Beritanya ada di Tempo, CNN, Kompas. Nah bagi sebagian orang mungkin menganggap berita dari portal ini ngga bisa dipercaya, no problema, cari sumber beritanya lagi. Dalam hal ini, ya cari ke situsnya SNSD. 

Ini berlaku juga, untuk berita-berita lain. Misal soal garam, kalau ngga percaya dengan portal berita mainstream ya cari ke website yang bersangkutan. Ke website kementrian kelautan misalnya, atau ke website kementrian perdagangan. 

Soal beras juga gitu. Pastikan kita tau dulu apa yang mau kita komenin. Jangan blunder.

Sukur-sukur lagi nyari-nyari eh dapat pengetahuan baru yang selama ini kita ngga dong.


3. Hati-Hati Menulis Status

Ini juga masih peer banget bagi saya yang suka gatelan pengen komenin sesuatu atau bikin status kalau ada yang lagi hot.

Hati-hati ya gengs nulis status. Karena, isi statusmu itu menggambarkan seberapa luas atau seberapa cetek isi otakmu. Seberapa lugu cara berfikirmu dan seberapa banyak yang kamu ketahui.

Ngga peduli?

Hohohoho yakin?

Yakin ngga peduli sama penilaian brand?
Yakin ngga peduli sama penilaian teman kerja?
Yakin ngga peduli sama penilaian mertua, tetangga, aa, teteh, kakak?

Ya kalau ngga peduli, go ahead, sukak sukakmulah.

Ya emang kita hidup mah ngga tergantung penilaian orang yah, bisa cepet ubanan kalau semua-semua mikirin orang. Tapi coba dipikir, apa ngga rugi gara-gara ngga cari tau dulu trus keliatan begonya, trus batal deh direkrut perusahaan anu, trus batal deh dijadiin menantu, batal deh jadi blogger ambasador susu cap duren . Hayooo.

Plis plis ingetin saya yah kalau nulis status kebablasan, Ini juga reminder banget nih sama diri sendiri.

Wah udah panjang aja nih tulisan. daripada makin kemana-mana, kita sudahi sajalah tulisan ini.

Point saya banyak banget nih di postingan kali ini

→ Jangan suka standar ganda dalam melihat masalah apapun
→ Tempatkan segala sesuatu sesuai porsinya. Benar ya bilang benar, salah ya bilang salah
→ Bijak-bijak menggunakan sosmed (note to myself)
→ Kalau benci jangan sampe dendam kesumat ah, kayak nyi pelet lho. Kalau cinta juga jangan membabi buta
→ Rajin menabung dan taat bayar angsuran yes.










Chester

Monday, July 24, 2017


Denger Chester Bennington meninggal bunuh diri itu rasanya kayak ditinggal mantan kawin dengan sohib sendiri, nyesek.

Saya jarang banget mengidolakan artis. Jarang level kayaknya ngga ada deh dari dulu artis yang bener-bener saya kagumi. Kalaupun suka musiknya tapi saya ngga aware sama personilnya.

Makanya pas denger Chester meninggal apalagi kabarnya bundir gitu rasanya sedih banget. Sedih sampe dibikin status. Sedih sampe langsung dengerin lagu-lagu Linkin Park seharian.

Soalnya memang Linkin Park dan Chester itu punya nostalgia tersendiri bagi saya.

Saya kenal LP pertama kali pas jaman kuliah, semester 3 atau 4 kalo ngga salah, saat mereka mengeluarkan album Hybird Theory.

Dikenalin sama mba Upi, temen sekosan yang gandrung banget sama LP.

Sebelum Linkin Park , hanya ada segelintir grup musik yang mampu membuat saya membeli kasetnya. Iya jaman dulu masih pake kaset, dengerin pake tape atau walkman yang baterenya boros banget bikin kantong bolong. Saya tuh cuma punya kaset Gun and Roses, Radio Head, Brian Adams, Slank, Dewa 19, Superman Is Dead, Bring It On, dan Linkin Park. Iya cuma itu kaset yang saya punya, karena memang cuma itu musik yang saya suka. So random.

Semua grup musik itu saya punya kasetnya karena dikasih mantan pacar sebagai hadiah. Satu-satunya yang saya beli pakai duit sendiri tuh cuma LP dan Superman Is Dead. Jadi bisa dibayangin kan seistimewa apa LP di hati saya.

Saya suka musiknya, saya suka melodinya, saya suka cara mereka bermain, manggung, dan bahkan saya suka banget lihat Chester teriak-teriak saat nyanyi.

Satu-satunya grup musik yang bisa membuat saya muterin Simpang Lima Semarang hanya buat nyari posternya.

Harus poster Chester.

Harus Poster Chester yang lagi manggung sendiri dengan kualitas foto yang bagus, komposisi gambar yang ngga terlalu rame, ada tulisan Linkin Park jelas, tanpa personil lain.

Sungguh detail.

Setelah seharian ngider-ngider di Simpang Lima akhirnya ketemu juga poster yang saya inginkan. Langsung tempel di dinding kamar kos, dengan space yang memang sudah disediain, menghadap tempat tidur, dan terlihat begitu masuk kamar #sikap.

Kenapa Chester?

Karena dia beda.

Astagaaa beneran deh dulu itu saya beneran jatuh cinta sama Chester, jatuh cinta seorang fans kepada idolanya.

Kenapa?

Karena di itu penyanyi grup musik rock (terserah deh aliran musiknya apa, bagi saya LP mah ngerock) yang punya tato tapi sayang anak.

Awalnya saya cuma suka denger lagu-lagu LP, tapi pas tau kalo ternyata Chester itu ternyata udah nikah dan punya 3 anak (saat itu) saya langsung yang WOW WOW gitu.

Gila penyanyi rock, masih muda, punya anak 3, kurang keren apa coba. Mana dia tuh sering banget terlihat bersama anak-anaknya, jadi kayak family man idaman gitu, laaf.

Alasan yang sangat cetek tapi bisa bikin saya begitu semangat saat denger lagu LP di radio. Seinget saya dulu Prambors mah yang paling sering muter lagu-lagu LP terutama di atas jam 10 malam ke atas.

Dengerin lagu LP itu ngga sama kayak dengerin GNR atau Metallica, Ngga sama dengan Limp Bizkit, apalagi Green Day. Beda pake banget.

Kalau GNR menurut saya yah, satu lagu itu kalau keras - keras banget sampe ngga asik untuk didenger. Kalau lembut-lembut banget sampe bikin termehek-mehek. Dari Satu album GNR paling yang bisa saya nikmati cuma November rain dan Don't You Cry. Yang lainnya blah, bikin pusing.

Di Metallica yang paling bisa didenger cuma Nothing Else Matter. Yang lain saya ngga ngerti dia ngomong apa.

Di Limp Bizkit apalagi, kayaknya isinya cuma ngomel-ngomel doang.

Green Day okelah , karena mirip Superman Is Dead, jadi saya masih suka.

Nah di LP, semua lagu tuh easy listening. Di satu lagu ada bagian tereak-tereaknya namun pasti ada part untuk mendayu-dayunya.

Kalau In the End atau My December mah udah karuan yah lembut. Tapi even, Paper Cut, Crawling, With You, by My Self, dan One Step Closer yang menghentak-hentak pun pasti ada suara lembut si Chester, jangan protes ya bagi saya suara Chester itu lembut.

Gimana cobaaa saya ngga suka, gimana ngga tergila-gila sama LP, sama Chester.

Saya masih inget banget, dulu jaman kuliah itu ada masa saya yang patah hati banget nget. Semester 4-an kalo ngga salah inget. Patah hati level, cengok di kos-an ngga tau mau ngapain. Patah hati level dengerin lagu Brian Adams yang She is the one di lab langsung nangis. Parahlah, karena itu kebetulan pacar terlama saya. Dan Chester CS bener-bener nemenin hari-hari di kos.

Dengerin My December sampe diputer berulang-ulang. Dengerin - nangis, dengerin - nangis, kebetulan lagu My December ini adanya di lagu terakhir, jadi gampang diputer ulang, abis puter lagi, gitu terus sampe tertidur. huhuhuhu penyelamat banget mah LP bagi masa-masa patah hati ini.

Selain LP, satu lagi ada Superman Is Dead yang Kuta Rock City. Ini juga sahabat mellow yellow jaman kuliahan.

Saya ngikutin LP cuma sampai Meteora doang, karena tahun 2004 akhir saya lulus kuliah dan selera musik udah berubah. Masih suka dengerin sesekali album-album berikutnya, namun dah ngga tergila-gila lagi.

Hingga kemarin tiba-tiba denger kabar Chester mailaf pergi, huhuhu sedih. Langsung diem sesaat. Langsung ubek-ubek lagu LP. Nginget-nginget kenangan saat dengerin lagu itu.

Apapun penyebab dia pergi, tetep bagi saya Chester punya kenangan sendiri di hati . Saya ngga mau bahas soal penyebab dia bundir atau berteori macam-macam, saya hanya sedih aja, sedih karena dia satu-satunya penyanyi yang bikin saya ngefans. Maaf yang punya blog lagi mellow. :((


Rest In Peace Chester, semoga tenang disana.









Sekolah Itu Ada Gunanya Ngga Sih ?

Wednesday, July 19, 2017

Masih nyambung nih dengan tulisan saya kemarin tentang hari pertama sekolah. Kali ini mau bahas soal penting ngga sih masukin anak ke sekolah dan penting ngga ilmu-ilmu yang kita pelajari di sekolah tersebut.

( Baca : Hari Pertama Sekolah dan Perjalanan Mencari Sekolah Idaman )

Alert: ini bakal panjang banget.


Kenapa sampai muncul pertanyaan ini. Saya ambil paragraph terakhir di tulisan saya sebelumnya yah. Karena saya banyak membaca pendapat orang-orang yang mulai meragukan fungsi sekolah.



Kemarin tulisannya udah kepanjangan jadi disambung dimari, xixixi.

Baca punya Gesi :


Ngga bisa kita pungkiri sih, system pendidikan yang disajikan sekolah-sekolah di negara kita ini belum memuaskan. Dimana parameter untuk menilai hasil belajar anak itu dipukul rata, yaitu nilai UN dan angka-angka di raport. Makanya ngga heran banyak orangtua yang mulai mencari alternative lain untuk pendidikan anaknya.

 Home schooling salah satunya. Demi terbebas dari system pendidikan yang pukul rata tadi.

Rata-rata pendapat orangtua yang saya baca nih, bisa saya simpulkan.


⇔ Sekolah hanya mengajarkan anak menghapal tanpa tahu esensi ilmunya


⇔ Capek-capek mempelajari ilmu eksak, fisika, kimia, math, malah ngga ada gunanya sama sekali di kehidupan, ngga terpakai di dunia nyata

⇔ Sekolah rawan bully, anak bukannya aman malah berbahaya di sekolah


⇔ Sekolah sekarang apa-apa duit mulu, biaya banyak, hasilnya ngga ada


⇔ Sekolah hanya menjadikan anak berorientasi ke hasil tanpa peduli proses


⇔ Sekolah tidak mendidik anak siap terjun di dunia nyata, tapi hanya berkutat di teori semata.


Dan sebagainya-sebagainya.

Hmm menarik banget yah .

Saya mau mengutip kalimat Einstein dulu nih “ Jangan menilai ikan dengan kemampuannya dalam memanjat” karena pastilah si ikan akan kelihatan bodoh.

Saya setuju banget. 

Ini masih berhubungan nih dengan 8 type kecerdasan anak. Bahwa setiap anak itu memiliki kecerdasan masing-masing. Ada yang cerdas dalam bermusik, seni, sains, olahraga, intrapersonal, kecerdasan linguistic, alam, dsb. Cari sendiri ya 8 jenis kecerdasan anak.

( Baca : Kenali Potensi Anak Sejak Dini )

Karena perbedaan kecerdasan inilah, makanya system pendidikan di sekolah konvensional itu ngga akan bisa berlaku adil dalam penilaiannya. Ya gimana, yang diuji di UN mah cuma mata pelajaran tertentu. Jadi kesannya untuk anak-anak yang sama sekali ngga tertarik di bidang eksakta, atau bidang bahasa, bisa-bisa nilainya bakal jeblok banget. 

Kembali ke kalimat Einstein tadi , kita ngga mungkin dong mengukur kemampuan anak yang kecerdasannya adalah bermusik dengan menguji matematika misalnya. Karena parameternya jelas berbeda.

Namun, apa ini jadi alasan kita nih mencibir system pendidikan sekolah di Indonesia? Apa langsung jadi bisa kita simpulkan bahwa percuma sekolah bertahun-tahun ngga ada faedahnya sama sekali, ngga ada gunanya semua pelajaran yang kita enyam dari SD sampai kuliahan tersebut?

Disclaimer: saya hanya membatasai dua hal di atas saja, ngga bahas melebar ke hal lain.

Seperti yang saya bilang di tulisan sebelumnya, ada puluhan juta anak sekolah yang harus dipikirkan pemerintah, dengan puluhan juta keinginan yang berbeda-beda pula. Tentu tidak semua keinginan ideal kita sebagai orangtua bisa terealisasi. Saat ini mungkin pendidikan-pendidikan formal tersebut dirasa paling bisa diaplikasikan untuk dana yang ada dan kapasitas sekolah serta guru-gurunya.

Trus gimana dong solusinya untuk anak-anak kita agar usianya ngga sia-sia dihabiskan di sekolah?

Sebenarnya alasan utama para orangtua tersebut berpendapat bahwa sistem pendidikan sekolah kita acakadut dan unfaedah karena kita ini kadang suka berpikir terlalu praktis.

Kita mikirnya ya kalau anakku maunya jadi pelukis ngapain belajar fisika?

Kalau anakku maunya jadi pengusaha real estate kenapa harus pusing dengan ilmu biologi.

Mikirnya pokoknya anak mah diarahkan aja di satu bidang khusus, biar ahli, ilmu yang lain ngga perlu karena seperti pengalaman kita selama ini, sekolah dan belajar lebih dari 5 mata pelajaran, toh malah ngga ada yang kepake.

hahahahahaha


Kurleb seperti itu.

Benarkah?

Bisa jadi benar.

Kayak Valentino Rossi tuh sejak kecil sudah diarahkan jadi pembalap, dilatih balapan dari cimut-cimut ya memang hasilnya jadi pembalap profesional.

Saya ada mengenal beberapa orang yang sudah tau apa yang menjadi minatnya dari kecil. Dia sudah tau dari kecil bahwa dia sukanya menulis misalnya,jadi sedari kecil ya bener-bener diarahin hanya membahas karya-karya sastra saja, diajarin memilih diksi yang bagus. Untuk anak-anak seperti ini tentu orangtua tidak akan mengalami kesulitan untuk mengarahkan minat dan bakat si anak.

Namun, ngga semua orangtua dan ngga semua anak bisa kelihatan bakatnya sejak dini. Banyak banget orang yang tahu apa yang paling disukainya setelah dewasa. Mungkin kamu salah satunya. Dan memang berdasarkan penelitian (saya pernah baca tapi kali ini ngga cantumin sumbernya , ntar kapan kapan saya cari lagi referensinya) bahwa manusia itu banyak yang ngga hanya punya kecerdasan sebiji doang, bisa juga dia punya kecerdasan multitalented, jadi mempelajari banyak hal ini sama sekali ngga ada ruginya.

( Baca : Menemukan passion )

Apalagi jenis-jenis sekolah yang terfokus seperti itu biayanya lumayan mahal yah. Saya nanya temen tuh untuk sekolah musik, biaya daftarnya aja bisa puluhan juta rupiah, belum alatnya, belum kalau mau konser, llalalala bisa-bisa satu tahun sekolah dana yang harus disediakan 300 jutaan sendiri.

Karena biaya mahal tersebutlah, kemungkinan yang bisa disediakan pemerintah ya sekolah-sekolah umum yang ada seperti saat ini.

Makanya menurut saya, bukan saatnya menyalahkan institusi bernama sekolah dalam kegagalan pendidikan di Indonesia, apalagi menganggap bahwa sekolah hanyalah institusi penghasil ijazah semata.

Sebenarnya saat ini sudah banyak pilihan sekolah untuk anak-anak kita. Saya ngomonginnya untuk jenjang TK sampai SD aja ya, karena saya belum nyari tau sampai jenjang SMA.

Bagi anak yang suka kegiatan outdoor ada sekolah alam yang bisa jadi pilihan.

Anak yang suka berkarya macem-macem, utak-atik ina inu, bisa masuk sekolah montessori.

Anak yang sukanya kegiatan mikir kayak nyusun balok, main lego, belajar di kelas, ya banyak sekolah seperti ini.

Untuk anak yang sukanya menghapal (iya ada kok anak yang suka menghapal) dan pengen jadi hafiz Qur'an misalnya ya ada juga sekolahnya.

Bahkan TK sekarang ada yang kurikulumnya internasional, alias pake dua sampai tiga bahasa gitu sebagai pengantarnya.

Itu belum termasuk kursus-kursus yang ada. Kayak kursus masak untuk anak, kursus menggambar, kumon, kegiatan outbond anak, dll.

Mungkin kendala utama ya dibiaya. Makanya pilihan sekolah-sekolah umum yang disediakan pemerintah menurut saya ya masih bisa menjembatani keinginan orangtua.

Caranya, ya dengan si orangtua turut kreatif menambahi apa yang tidak didapat di sekolah tadi.


Yang namanya anak-anak terkadang memang belum tau apa maunya, makanya sebagai orangtua kitalah yang mengarahkan dan memilihkan sekolah yang paling tepat untuk anak-anak kita sesuai bakatnya atau minimal sesuai karakternya.


Namun seperti yang saya bilang di atas, ngga semua orangtua bisa tau apa bakat anaknya sedari kecil. Dan ngga semua anak juga kelihatan apa yang menjadi minatnya sejak dini. Palingan kita hanya menebak berdasarkan kecenderungan yang kita lihat di anak.


Makanya peran sekolah mah yah tetep penting banget. Disamping sebagai sarana bersosialisasi ya sebagai penyaring minat dan bakat tersebut juga.

Keberhasilan pendidikan anak jangan diserahkan sepenuhnya ke sekolah. Kita sebagai ortu yang harus aware kemana arah minat dan bakat anak kita. Kalau kitanya aja sebodo teuing trus malah nyalah-nyalahin pendidikan di sekolahan kan jadi lucu.


Gitu sih menurut saya. Soal kekhawatiran orangtua terhadap sistem pendidikan sekolah yang dirasa terlalu memaku anak di dalam kelas tanpa punya kesempatan bermain, solusinya adalah dengan memilihkan sekolah yang paling sesuai dengan karakter anak.

Jika ngga mampu di biaya, ya masukin saja ke sekolah umu, namun bekali dengan tambahan kegiatan di rumah.

Iya, jadi orangtua memang ngga mudah kok. :)


Pembahasan kedua yang sering dibicarain orang. Benerkah segala ilmu yang ngga ada hubungannya dengan minat dan bakat anak maka jadi tidak berguna?

Sering kan denger orang bilang, ngapain belajar math, fisika, kimia segala macem yang toh ngga akan terpakai di kehidupan nyata.


Iya, mungkin kita ngga bisa mengatakan dengan pasti apa gunanya angka phi yang kita pelajari jaman SD dulu untuk nyari kerja. Atau untuk apa persamaan reaksi kimia yang njelimet itu.

Buat apa tahu 1 mol itu sama dengan berapa gram, toh ngga akan dipakai untuk ngasuh anak misalnya .

Ngapain tahu rumus diferensial, integral segala macem yang sampe lipat tiga itu, buang-buang waktu aja.

Ini terjadi karena kita mikirnya instan, bahwa harusnya kegunaan rumus fisika itu harus kasat mata terpampang nyata di depan kita baru kita rasa itu punya manfaatnya.


Kita merasa ilmu itu ada manfaatnya saat langsung kelihatan hasilnya. Padahal sekolah itu adalah proses belajar.

Di sekolahlah anak diajarkan segala proses tersebut , ngga ujug-ujug ke hasil. Namun yang namanya institusi, ya gimana mau tau hasilnya kalau ngga ada parameter, maka parameternya saat ini mungkin yang bisa dibuat adalah nilai. Termasuklah nilai UN.

( Baca : Proses atau Hasil ? )

Balik lagi ke soal pelajaran eksak yang kelihatan unfaedah.

Saya mau pakai analogi kungfu ajalah.


Pernah lihat film Shaolin?


Kalau lihat film Shaolin dulu ntu ya, padahal tujuan akhirnya tuh untuk bisa kungfu, tapi di awal pendidikan si biksu shaolin itu malah disuruh yang ngangkat air lah, berlatih keseimbangan, berenang, berendam di air, sampai hal-hal yang kelihatannya tidak ada hubungannya dengan kungfu. Makanya ada di salah satu episodenya si murid yang melarikan diri karena menganggap ngga ada faedahnya dia belajar disitu, pengen jadi ahli kungfu kok malah disuruh nimba air.


Nah kayak gitulah saya rasa pendidikan. Mungkin ngga terlihat langsung faedahnya saat ini namun akan bermanfaat saat diaplikasikan di dunia nyata, di kehidupan sehari-hari tanpa kita sadari. Karena ya memang namanya belajar itu ngga berarti kita ngomongin tentang rumus P = F/A , maka harus ada nih di kehidupan sehari-hari.


Tapi setidaknya kita jadi tau bahwa yang namanya tekanan berbanding lurus dengan gaya. Maka saat hidupmu tekanannya tinggi coba introspeksi siapa tahu gayamu kegedean, eeeeeaaaaa




So, makanya saya kurang setuju dengan pendapat yang mengatakan bahwa sekolah tidak mengajarkan apa-apa selain hanya pelajaran sosialisasi saja. Karena pelajaran bersosialisasi itu tidak sekedar " Hanya" lho.

So kalau ada pertanyaan, buat apa capek-capek belajar segala ilmu eksakta, rumus fisika, kimia, math yang njelimet padahal nyatanya tidak pernah sekalipun dipakai di dunia nyata.

Buat apa belajar fisika kalau mau jadi pemain biola.

Nah disini mungkin perlu kita tanamkan bahwa yang namanya ilmu pengetahuan itu saling kait mengkait, tidak bisa berdiri sendiri. Even kamu pengennya jadi pemain musik aja, kamu tetap perlu ilmu lain.

Saya kasih contoh saat kita mau main musik, main biola deh contohnya.

Saat ingin bermain musik, kamu  ngga cuma butuh belajar not atau tangga nada doang. Kamu juga butuh alat yang bernama biola.

Biola itu dibuat pake apa? pake ilmu padi? pake ilmu fisikalah, tentang gesekan, tentang resonansi, tentang keluar masuk udara maka akan menghasilkan bunyi.

Atau kalau kamu mau jadi dokter, emangnya kamu cuma harus tau soal anatomi tubuh aja, hanya harus gape soal penyakit?

Ya kagak.

Kamu nyuntik pakai apa?, periksa kandungan pake apa? operasi pake apa?

Nah itu semua memangnya yang nyiptain ilmu kedokteran?

Ya kagak.

Disitu ada ilmu tentang gelombang alfa, omega, infrared, laser, you name it, biar tahu panjang gelombang mana nih yang pas buat membasmi kanker. -----> ini ilmu fisika

Untuk nyiptakan alat-alatnya juga mesti diperhatikan bahan mana yang tidak bereaksi dengan obat, tidak bereaksi dengan kulit manusia, mana yang cuma sebagai katalisator, mana yang merupakan zat inert ------> ini ilmu kimia.

So semua ilmu itu saling kait mengkait. Ngga ada ilmu pengetahuan yang berdiri sendiri.

Jadi plis buang jauh-jauh pikiran bahwa sekolah ngga guna karena terlalu banyak ngajarin hal-hal yang ngga guna langsung di kehidupan.



Jadi pointnya apa?


Point yang ingin saya sampaikan adalah:

Bahwa memang pendidikan di sekolah itu ya tujuannya bukan membentuk sim salabim abakadabra, masuk adonan kue dibentuk nastar , masuk oven maka keluarnya nastar. Ya ngga kayak gitu. Sekolah itu adalah bagian dari proses belajar. Ya termasuk belajar social, empati, tenggang rasa, ilmu eksak, sastra, agama, kemanusiaan, kerjasama.



Termasuk juga dapat pengalaman ketemu cowok brengsek yang nantinya bisa dijadiin bahan buat tokoh antagonis di calon novelmu. 

#curhatalert


Kemudian.

Sebagai orangtua kitalah yang paling bertanggung jawab mencarikan sekolah atau sistem pendidikan paling pas untuk buah hati kita. 

Bukan pemerintah bukan pula pihak sekolah.

Mereka menyediakan, kita yang memilih.

Mereka tak menyediakan, kita cari yang menyediakan.

Tidak ada juga?, combinelah pendidikan di sekolah dengan kreativitas ortu.

Kalau menurut kalian sekolah tujuannya biar bisa cari duit, mungkin memang sekolah itu ngga ada faedahnya. Ya mending langsung belajar dari koko-koko di pasar sambu.

Kalau kita masih berfikir bahwa sekolah harusnya menghasilkan produk siap jadi, ya pilihlah sekolah kejuruan.

Saya percaya bahwa apa-apa yang kita lakukan saat ini adalah hasil akumulasi dari pengalaman hidup, pendidikan dan proses berfikir .

Iyes setuju yang namanya belajar ngga harus di sekolah, bisa di rumah, di mesjid, di jalan, dimana saja.

Saya setuju, yang nilainya paling bagus di sekolah ngga menjamin hidupnya bakal sukses ( ini harus dibahas lagi, parameter sukses itu seperti apa?)

Saya juga setuju lulusan S3 ngga menjamin lebih sukses dari lulusan SD misalnya (ada rezeki, nasib, keturunan yang mempengaruhi yes?)

Ya memang ngga ada jaminan 100% apapun di dunia ini. Tapi data kan berbicara, bahwa orang yang well educated kebanyakan lebih bisa bertahan hidup dimana-mana. karena memang sistemnya masih seperti ini.

Kalaupun ada orang yang tanpa sekolah bisa berhasil, coba hitung berapa persen, dan latar belakangnya seperti apa. Namun tetep dah  tidak ada ruginya sekolah.

Dan bahwa kesuksesan itu ya memang faktornya bukan cuma pendidikan di sekolah. Ada IQ, EQ, dan SQ. Intelegent, Emotional, dan Spiritual.

Sekolah hanya salah satu faktor dan sarana di dalamnya.


Jadi ngga ada yang namanya ilmu itu ngga bemanfaat walaupun tidak kita manfaatkan saat ini secara utuh, tapi tanpa sadar sudah menyertai hari-hari kita.

( Baca : Iman dan Ilmu )


So ibu-ibu, sekolah ya , sekolahin anaknya. Sekolah ngga cuma untuk dapat ijazah , sekolah itu sarana untuk memperkaya batin dan menutrisi otak dan belajar dari orang yang sudah lebih tahu sebelumnya.

Coba mindset masukin anaknya ke sekolah itu diubah dulu.

Sekolah itu sistem terkecil pertama tempat kita mengenalkan kehidupan bermasyarakat ke anak.

Apapun sekolah yang menjadi pilihanmu teruslah belajar, dan berkarya, karena ngga ada ilmu yang sia-sia.

Selamat belajar semuanyaaaa.

Gambar dari FB Maghfirare.









Hari Pertama Sekolah dan Perjalanan Mencari Sekolah Idaman

Monday, July 17, 2017




Temlen lagi wara-wiri foto anak sekolah di hari pertamaa. Ngga hanya foto-foto banyak juga status ibu-ibu soal perasaannya saat mengantar anak di hari pertama sekolah. Ada yang baper karena terharu. Ada yang curhat anaknya ngga mau berangkat sekolah, sampai ada nasehat ina inu soal do and dont's yang dilakukan di medsos terkait anak sekolahan. Rame deh, hepi melihatnya.

Saya juga termasuk bagian dari keriuhan hari pertama sekolah. 

Tapi saya bukan mau bahas soal perasaan saat mengantar anak sekolah, ini mau bahas soal cerita saya mencari sekolah untuk Tara , termasuk soal pertimbangan biaya sekolahnya.  Karena sungguhlah biaya sekolah anak lebih bikin baper dibanding haru biru saat meninggalkan dia ke tangan guru. LOL

Sebenernya Tara udah dari seminggu yang lalu masuk sekolah. Tahun ini dia masuk TK A.

Kalau tahun lalu baru PG saya mah nyantai, sekolahnya aja cuma disamping rumah doang dengan biaya ala kadarnya. Sankin ala kadarnya saya sampe ngga mikirin biayanya, karena dibanding jajan saya sehari aja uang sekolahnya masih banyakan jajan saya. Ini true story lho. Pas Tara PG saya kasih Tara setiap hari nabung 20 ribu ke gurunya. Setahun nabung saya ngga pernah samsek bayar uang sekolah, karena uang sekolah diambil dari tabungan aja plus segala biaya tetek bengek kegiatan sekolah. Kemarin kenaikan kelas malah nyisa sejutaan lebih, kan terharu yaaaaa. Karena kemarin mikirnya PG itu cuma main-main doang jadi ya yang penting sekolah aja.

Tapi untuk TK A ini beda cerita. Saya lebih serius gitu mikirinnya, karena menurut hemat saya usia TK walau konsepnya masih bermain, tapi anak sudah mulai diajarkan dasar-dasar ilmu pengetahuan lah (ini istilah yang lebih smooth apa ya). Kayak ngenalin angka, huruf, walau konsepnya ya tetap bermain. 

Jadi mulailah saya nyari sekolah yang sesuai dengan keinginan saya.

Sebenarnya ngga murni keinginan saya sih, tapi akumulasi dari kepribadian Tara yang saya pelajari dan mau ngga mau ya memasukkan unsur-unsur cita-cita emaknya ini ke dalam pilihan sekolah Tara.

Untuk milih sekolah, saya dan suami alhamdulillah punya satu suara . Kriteria kami ngga sederhana namun juga ngga njelimet.

Ada beberapa point yang memang kami saklek:

1. Harus berbasis agama Islam.

Bukan karena rasis atau bagaimana. Tapi semata karena kami sadar diri, kami masih butuh bantuan pihak sekolah dalam hal ini guru-guru profesional untuk menanamkan nilai-nilai agama ke anak kami.

Judge us sebagai ortu yang pengen enaknya aja, tapi kami memang merasa walau pendidikan utama anak itu berada di tangan orangtua tapi ngga memungkiri bahwa bantuan sekolah tentu akan membuat tujuan kami lebih mudah tercapai.

Makanya saat survey sekolah ya list kami itu memang hanya sekolah Islam doang, kami ngga mendatangi samsek sekolah umum.



Sebenernya inceran saya tuh Prime One School di Medan, tapi buru-buru dicoret karena alasan di atas.

Saya pernah baca beberapa tulisan orang yang khawatir pasca 212, bahwa banyak ortu yang akhirnya milih sekolah umum aja untuk anaknya karena khawatir anaknya jadi rasis atau ngga bisa berbaur dengan umat agama lain.

Jujur aja, awalnya saya juga sempat berfikir demikian, tapi diskusi sama suami, kami sepakat bahwa biarlah dia sekolah dengan nilai-nilai Islam dari dini untuk menanamkan dasar-dasar keimanan ke dia, namun tugas kamilah sebagai ortu mengenalkan perbedaan kepadanya.

Nah kemarin saat survey sekolah saya nanya blak-blakan ke gurunya

" Bu disini ada ngga pelajaran tentang interaksi dengan umat agama lain "

Wahahaha pertanyaan yang mungkin kedengeran lucu yah. Dan syukurnya jawaban bu guru ternyata memang di sekolah tersebut ada kegiatan seperti studi banding atau kegiatan bersama dengan TK-TK di Medan yang tidak hanya TK Islam saja, tapi juga TK Chinese, TK Katolik, TK umum, dan lain-lain sekalian ngajarin anak tentang perbedaan.

Jadi ngga bener juga sih kalo ada yang beranggapan bahwa sekolah Islam ntar anak kita bakal rasis. Semoga ngga ya.






2. Konsep Belajarnya Yang Sesuai Karakter Tara

Ini hal kedua yang kami lihat saat memilih sekolah. 

Saya sadar banget namanya usia TK itu ya usianya untuk bermain, makanya saat milih sekolah saya ngga nanyain soal mata pelajarannya tapi lebih kepada gimana metode belajarnya.

Saat mau mendaftar di sekolah Tara, saya sampai dua hari meluangkan waktu khusus mengelilingi sekolah sekaligus wawancara dengan guru.  Saya ngga ingin Tara sekolah di sekolah yang ngga sesuai dengan karakter dia, makanya saya pengen mastiin bahwa metode belajar di sekolah ini sesuai dengan karakter Tara.

Tara itu anaknya ngga mau diem, cuka berkesplorasi, suka berinteraksi dengan orang lain, dan butuh tempat luas untuk bermain. Karena hobinya lari dan manjat. 



Namun saya sadar, dia ngga sepenuhnya anak yang suka alam. Dia itu fifty-fifty, suka kegiatan outdoor namun suka main masak-masakan. Dia suka main sepeda namun hobi banget nyusun balok. Dia suka lari di taman namun antusias main cetak-cetakan dari pasir-pasiran.

Makanya milih sekolah Tara saya bilang ngga sederhana. Sekolahnya harus cukup luas untuk dia eksplor sekaligus cukup nyaman untuk main di dalam ruangan.




Kok ribet ?

Lha iya, karena walau sekolah alam kedengaran keren , ngga semua anak cocok lho bu ibu. Sama halnya ngga semua anak juga cocok di sekolah tertutup dinding-dinding.

Nah saat diajak keliling melihat sekolahnya saya langsung klop. karena di sekolah Tara ini memang bukan model sekolah alam yang bebas terbuka, namun sekolahnya berbentuk rumah, namun rumahnya sangat luas.




Jadi konsepnya ya seperti belajar di rumah, anak masuk sekolah kayak masuk ke rumah, buka sepatu, ngucap salam, salim ke guru persis seperti dia masuk ke rumah.

Di dalam sekolah ada banyak ruangan. Semua ruangan mewakili kegiatan yang dilakukan di dalamnya.

Ada ruangan sains. Disitu konsepnya juga ngenalin sains sambil bermain, saya dilihatin peralatan dan bahan pembuat gunung merapi. Jadi ntar si anak dikasih mainan sambil jelasin gimana gunung meletus terjadi. Yah mungkin anak ngga akan ngerti juga sih, tapi bayanginnya aja saya tau anak-anak bakal semangat belajar sains dengan cara itu.







Trus ada ruangan seni, ruangan bahasa, ruangan berhitung, ruangan musik, sampai ruangan keluarga.



Jadi konsep belajarnya ngga duduk diam dalam ruangan, tapi pindah-pindah tempat dengan teman sekelas yang juga berganti-ganti. jadi sepertinya bakal minim rasa bosan deh.






Hari pertama dibawa sekolah disini, Tara langsung terjun bebas ke kolam bola T_______T .



Mungkin konsep ruangan tertutup awalnya bikin saya agak ragu, namun karena dinding seluruh rumah penuh gambar dan warna-warni khas anak, saya jadi yakinlah kalau Tara bakal betah.



Walau bentuk rumahan begini, halamannya cukup luas buat anak-anak main di luar. Jadi saya rasa ini sekolah pas banget untuk Tara.



3. No PR 

Oh yes, saya ogah banget kalau masih TK aja anak udah dikasih pekerjaan rumah.

Di sekolah Tara ini, buku-buku pelajaran samsek ngga dibawa pulang, semua ditinggal di sekolah. Awal masuk sekolah kami ortu disuruh bawa baju ganti, handuk, sikat gigi, sendal yang ditinggal di sekolah. selanjutnya tiap hari anak cuma bawa bekel minuman doang, plus baju ganti jika baju kemarin yang ditinggal di sekolah udah terpakai.



No pampers, no susu botol.

4. Biaya

Eeeeaaa masuk dia.

Masalah biaya sebenernya ngga jadi issue utama dalam mencari sekolah bagi saya. 

Kenapa?

Karena saya udah survey biaya sekolah di kota-kota lain. Hasilnya? Semahal-mahalnya sekolah di Medan masih jauh lebih murah dibanding sekolah di Jakarta, wahahahaha. Lucky me.

Ini beneran banget. Awalnya saya ngga sempet mikirin beginian. Mikirnya "Ah ntar pas cari sekolah yang sesuai budgetlah". 

Trus kemarin pas lebaran kan main ke Jakarta, ngobrol ke kakak ipar di Jakarta, trus ngobrol juga di grup yang isinya sohib dekat saya yang tinggal di Jakarta dan sekitarnya. Plus ngobrol juga sama financial planner , dan hasilnya saya yang WOW WOW saat tahu biaya sekolah di ibukota. Sungguh kubersyukur hidup di Medan, LOL.

Makanya gitu dapat sekolah yang pas di hati, dan ngecek biayanya yang ternyata juga masih masuk budget ya langsung oke.

Saya sependapat bahwa namanya sekolah murah belum tentu ngga bagus, dan sekolah mahal ngga menjamin mutunya. Namun saya percaya satu hal, bahwa nyari sekolah anak apalagi masih seusia TK yang utama bukan soal biaya tapi lebih ke cocok ngga cocok ke anak, hasek.

5. Kesepahaman Dengan Orangtua

Saat daftar sekolah ini saya disodorin buku biodata siswa, dan saya langsung sreg banget dengan pertanyaan-pertanyaan yang harus diisi.

Pertanyaannya itu model pertanyaan fundamental dalam ngasuh anak gitu gengs.

Kayak apa yang paling penting untuk ayah, apa yang membuat ibu bahagia, apa yang diinginkan ortu kepada sekolah jika anaknya berbuat salah. hal-hal semacam itu yang intinya mau mencari kesepahaman antara orangtua dan guru. Jadi di awal dibicarain, ngga ntar pas di akhir-akhir ada cekcok antara guru dan ortu.



Saya ngga tau pasti jawaban ortu akan beneran diperhatikan pihak sekolah ngga, tapi ya saya mastiin ke guru bahwa apa yang saya isikan atas pertanyaannya adalah apa yang saya inginkan untuk pendidkan anak saya. 

Ntar saya bahas ah di post selanjutnya jawaban-jawaban saya. Walau mungkin itu formalitas atau apa saya mau serius jawabnya. 

Udah itu sih yang saya diskusikan dengan suami sebelum nyari sekolah Tara.

Lima hal itu setelah dipikir masak-masak akhirnya ya jadi keputusan saya dan suami dalam milihin sekolah buat Tara.

Saya banyak baca status-status temen di fb yang mencibir sistem pendidikan di negara kita ini, membandingkan dengan sistem pendidikan negara lain, Finlandia contohnya.

Bahkan tidak sedikit teman-teman yang bahkan sampai pesimis dengan institusi bernama sekolah, bahkan ada yang menganggap bahwa sekolah tidak penting. Sekolah hanya mengajarkan hapalan tanpa tau esensi ilmunya. Sekolah hanya mengajarkan teori tanpa dibarengi pengalaman nyata di keseharian, edebre edebre edebre.

Ada lagi yang menganggap bahwa sekolah konvensional is so yesterday, bahwa yang namanya belajar bisa dimana saja tidak terbatas pada dinding sekolah dan seragam yang dipakai.

Bagi saya pribadi, saya masih sangat membutuhkan yang namanya sekolah untuk pendidikan anak saya. Tentu saya menginginkan sekolah paling ideal menurut saya untuk anak saya sesuai dengan standar saya, namun ada puluhan juta anak sekolah yang harus dipikirkan pemerintah, dengan puluhan juta keinginan yang berbeda-beda pula.

Mungkin saat ini tidak ada sekolah yang benar-benar bisa memuaskan keinginan orangtua, namun ada puluhan sekolah dengan berbagai metode yang bisa kita pilih. 

Tugas kitalah sebagai orangtua mencari dan memilihkan sekolah yang paling pas dengan anak kita, karena yang tau apa kebutuhan anak kita ya kita ortunya bukan pemerintah bukan pihak sekolah. Maka alih-alih selalu mendeskreditkan sekolahan saya rasa lebih penting mengawal anak kita dimanapun ia sekolah dengan memberinya tambahan ilmu yang kita rasa tidak ia dapat di sekolah. 

Sekolah tidak memberikan ilmu tentang empati , ya kita orangtua yang mengajarkannya.

Sekolah rawan bully?, jangan bosan tanamkan ke anak bahwa bagaimana kita ingin diperlakukan orang seperti itulah kita memperlakukan orang.

Sekolah tidak memberikan pemahaman pentingnya ilmu kimia di kehidupan sehari-hari, ya kita yang memberitahu ke anak.

Karena seingat saya, 12 tahun saya sekolah dari SD hingga SMA plus 4 tahun kuliah, tak ada satupun ilmu yang tak bermanfaat. Even akhirnya sebagai lulusan teknik kimia saya berakhir di perbankan , teteplah ada banyak hal yg bisa saya terapkan di pekerjaan saat ini yang dulunya saya pelajari di bangku kuliah.

Sebagai ortu mah kita cuma berusaha mencari yang terbaik untuk anaknya, masalah ke depan apakah anaknya beneran cocok atau tidak tinggal dievaluasi lagi.

Gimana hari pertama Tara sekolah?

Wahahaha alhamdulillah ya penuh drama.

Saya dan mas Teguh nyempetin banget buat ngantar Tara ke sekolah bersama. Ijin sama atasan buat datang terlambat. Papanya abis nganter, 10 menitan kemudian lanjut ngantor, saya nungguin sampai sejaman.

Awalnya Tara drama banget, ngga mau ditinggal, bolak-balik bilang " Tara mau sekolah yang kecil aja bundaaaaa, Tara mau sekolah sama kakak Bintang , Tara ngga mau disini "

Jujur aja awalnya saya sampai yang nusuk gitu ke ulu hati " Wah apakah aku dah salah nih naruh Tara sekolah disini, kok anaknya ngga kelihatan hepi, padahal sebelumnya Tara udah diajak buat lihat-lihat sekolahnya dulu "

Sempet banget lho terpikir buat balik ke sekolah lama. Namun syukurlah emaknya ngga kelamaan bapernya, besoknya diajak sekolah lagi, ditinggal langsung dadah-dadah. 

Saya ngga salah mengenali anak, bahwa si Tara teblong gampang banget beradaptasi, wahahaha.

Sudah seminggu nih Tara sekolah. Selama seminggu ini saya dan suami gantian antar jemput dia. Kalau pagi Tara udah bangun sebelum waktu saya berangkat ya saya yang antar, kalau di agak bangkong ya papanya yang antar.



Masalah jemput sekolah juga gantian. Saat saya ngga lagi OTS ke unit yang jauh ya saya yang jemput, saat saya lagi OTS ya suami yang jemput. 

Tapi hari ini, hari keenam Tara sekolah, kami miss komunikasi. Jadi tadi saya OTS ke daerah Mabar, jam sebelas masih di rumah nasabah, jadi saya pikir ah ntar papanya yang jemput. Nah suami saya mikirnya juga sama, tad kan dia yang antar jadi dia mikirnya ya saya yang jemput.

Jam satu siang saya diWA miss nya Tara. " Mama, Tara belum dijemput ya"

Langsunglah kalang kabut, nelfon si papah, hahaha. Akhirnya si Tara dijemput jam 2-an. Duh kacian anak bunda. Tapi syukurnya ternyata dia ngga sadar kalau dijemput telat karena asik main di sekolah.



Ini ngga pernah terjadi saat Tara playgrup, karena sekolahnya cuma di samping komplek doang, kalau terlambat jemput mah langsung gurunya yang antar.

Mungkin hari-hari ke depan kami bakal tetap kalang kabut soal antar jemput Tara ini, tapi saya tahu Tara hepi banget saat di jalan bersama saya atau bersama papanya dan mungkin sekalian ngasi pengertian ke dia, bahwa ada kalanya bundanya akan lebih memprioritaskan kantor dibanding dirinya, saat itu papa akan ada untuknya, begitu pun selanjutnya.

Semoga aja Tara betah sekolah disini. Kalau ngga betah ya tugas emak bapaknya nyari yang bikin dia betah.


Anyway gimana hari pertama sekolah anak kalian? ada cerita seru apa? udah nemu sekolah yang pas untuk anaknya belum?


Vaksin dan Cinta Ibu

Thursday, June 15, 2017
Tampaknya minggu-minggu ini bahasan soal vaksin masih menjadi trending topik sosial media.

Setelah peristiwa Jupe, orang langsung aware terhadap pentingnya vaksin HPV untuk mencegah kanker serviks. Saya juga langsung berencana nih mau divaksin HPV, tapi belum bisa dilaksanakan saat ini karena kata dokter sebaiknya sebelum vaksin HPV, kita lakukan pap smear dulu. Dan pap smear bisa dilakukann setelah mens. Dan saya belum mens, jadi ya nunggulah beberapa hari ke depan. 

Nah kemarin, seorang anak artis dikabarkan terkena penyakit campak. Tak hanya seorang bahkan anak yang lainnya dari si artis itu juga tertular campak dari adiknya. Sontak kabar ini memunculkan kembali pro kontra soal vaksin.

Uuu yeah bahasan kesekian soal pro kontra mengasuh anak nih, pro vaksin dan anti vaksin.

Baca punya Gesi :




Sudah sejak lama saya membaca soal pro kontra vaksin ini. Entah sejak kapan tepatnya saya tidak tau, tapi konon katanya memang gerakan anti vaksin ini sudah ada bahkan sejak vaksin pertama kali ditemukan. Karena kan vaksin itu berasal dari kuman yang dilemahkan, jadi pihak anti vaksin khawatir malah vaksin bisa memicu datangnya penyakit.

Alasan kedua yang saya tahu adalah karena golongan anti vaksin menganggap bahwa manusia memiliki daya tahan tubuh alami sendiri, sehingga dengan pola hidup sehat dan makanan bergizi, seharusnya berbagai penyakit bisa dicegah.

Dan alasan ketiga yang mana merupakan alasan yang paling keras adalah karena proses pembuatan vaksin  mengandung zat yang berasal dari babi seperti enzim babi, pankreas babi hingga ginjal babi. Makanya sifatnya haram karena mengandung sesuatu yang haram.

Alasan berikutnya, berkaitan dengan isu-isu soal bawa vaksin malah bisa menyebabkan autis dan bahwa anak yang divaksin juga tidak dijamin bakal bebas dari penyakit.

Alasan selanjutnya ya konspirasilah, dan teori-teori lain yang yah sudahlah.

Yah namanya orang kan memang pemikirannya bisa banget berbeda, jadi saya positif thinking ajalah bahwa alasan-alasan ibu-ibu yang anti vaksin sebenernya ya sama juga seperti golongan ibu-ibu pro vaksin. Semua ujung-ujungnya berpendapat bahwa itu demi kebaikan anaknya.

Kebaikan anak versi orang bisa beda-beda lho, jangan salah.

Kalau saya pribadi?

Saya sendiri sangat pro dengan vaksin.

Dua anak saya, semuanya imunisasi full paket komplit. Tidak hanya 5 imunisasi yang diwajibkan pemerintah, bahkan imunisasi tambahan yang disarankan dokter anak saya juga saya berikan.

Alasannya?

Saya ngga punya alasan macem-macem, tapi saya ngga nemu alasan kenapa kok tidak memberi vaksin?

Ya why why why?

Padahal dengan memberi vaksin ke anak berarti kita sudah memberi hak hidup yang lebih baik padanya.

Gimana? Gimana maksudnya?

Dengan memberikannya hak kesehatan yang lebih baik melalui imunisasi berarti saya sudah melindungi sebagian dari masa depannya.

Memang benar bahwa yang namanya kesehatan itu faktor pendukungnya banyak banget. Ngga hanya karena sudah diimunisasi maka anak kita bakal pasti terhindar dari berbagai penyakit. Ada juga kok anak yang diimunisasi campak misalnya ya tetap terkena campak, diimunisasi influenza ya juga kena influenza. Ada faktor makanan, genetik, gaya hidup, lingkungan, daya tahan tubuh sebagai pendukungnya.

Namun, bagi saya setidaknya dengan memberikan imunisasi kita sudah melakukan pencegahan secara dini.

Bayangkan berapa banyak hal positif yang sudah kita lakukan hanya karena memberi kekebalan tambahan bagi anak kita.

Pertama, kita sudah memberinya kesempatan tumbuh dan berkembang dengan risiko penyakit yang diminimalkan. Jadi di saat-saat ia memang seharusnya menikmati masa kecilnya untuk bermain, dan belajar bersama teman, ya dia bisa menikmatinya.



Pernah lihat anak yang terkena polio kan?

Polio itu adalah penyakit yang menyebabkan kelumpuhan yang biasanya menyerang anak-anak di usia 3-5 tahun.

Bayangkan yah kalau amit-amit ada anak yang terkena polio. Tentu hidupnya tidak akan dilalui seperti kebanyakan anak-anak lain. Dia ngga bisa berlari, ngga bisa main, ngga bisa lompat, guling, dan apalah seperti anak lainnya.


Nah polio ini merupakan salah satu penyakit yang sampai saat ini tidak dapat disembuhkan. Ngeri kan?

Namun walau tidak dapat disembuhkan tapi bisa dicegah dengan pemberian imunisasi , pakai vaksin polio (OPV ). Dengan pemberian berulang kali, maka vaksin ini akan melindungi anak seumur hidup.

Itu baru polio, belum penyakit seperti campak, meningitis, tetanus.

Tuh , percaya kan bahwa dengan pemberian vaksin , kita sebagai orangtua sudah memberi hak hidup yang lebih baik untuk anak.


Alasan kedua, dengan memberi vaksin, kita juga turut memberi kesempatan hidup yang lebih baik untuk anak lain.

Hampir semua penyakit yang ada vaksinnya itu adalah penyakit yang bisa menular dan ditularkan. 

Saya mau ambil contoh virus Rubella aja deh. 

Virus Rubella itu bisa menular melalui butiran liur di udara yang dibawa bersin atau batuk. 

Nah virus ini kalau terkena ibu hamil terutama di semester awal kehamilan bisa menyebabkan anak yang dilahirkan mengalami syndrom rubella kongenital yang menyebabkan cacat lahir pada bayi, seperti tuli, penyakit jantung kongenital, kerusakan otak, organ hati dan paru-paru.

Nah FYI, saya dikasih tau Gesi nih, yang pernah terserang virus Rubella, bahwa anak-anak penting banget divaksin rubella, karena apa?

Karena, misalnya nih ya, seorang anak tidak divaksin rubella, trus dia tertular virus rubella, lalu di sekolah dia main nih sama anak-anak dan guru. Eh ndilalah si guru lagi hamil, dan belum pernah imunisasi Rubella, akhirnya di ibu guru tertular. Akhirnya anak yang dikandungnya pun bisa tertular virus Rubella.

Hiii, gimana coba, perasaan kita kalau ternyata gara-gara anak kita yang tidak kita imunisasi rubella, malah membuat anak ibu guru tertular virus Rubella dan anaknya lair tidak seperti anak-anak lain.

Sedih kan?



Jadi, ngga hanya tentang kesehatan anak kita ini mah. Dengan vaksin juga kita turut serta menyelamatkan hidup anak orang lain.

Ngga tau deh ibu-ibu lain gimana. Kalau saya ya, saya paling menjagaaa banget gimana caranya supaya anak saya itu ngga menyebabkan sesuatu hal buruk ke anak orang lain, semampu saya.

Dulu pas Tara masih di daycare, setiap anak saya sakit flu, Tara pasti ngga saya masukkan ke daycare, dia tinggal di rumah sampai sembuh. Demikian juga pas Tara udah sekolah, saat dia flu atau batuk, saya minta ijin ke bu guru agar dia ngga masuk.

Bukan karena saya manjain anak, tapi semata karena saya ngga mau anak saya nularin flu dan batuk ke anak orang lain. Saya ngga ngejudge ibu lain yang tetap membiarkan anaknya sekolah walau kondisinya lagi sakit. Mungkin ngga ada yang jaga di rumah. Yang pasti, dari diri pribadi saya ngge pengen aja anak-anak lain sakit gara-gara anak saya.

Walau yang katanya anak sakit flu-flu atau batuk mah biasa, ya monggo. Tapi bagi saya, kalau memungkinkan ya sebaiknya di rumah saja sampai sembuh.Kasihan anak lain kalau ketularan.

Saya ngga tau ini berlaku ngga sampai Tara sekolah SD ntar.

Masih banyaklah contoh lain.

Misal ada anak-anak yang mengidap alergi tertentu atau tengah menjalani pengobatan. Nah anak-anak yang lagi sakit ini ngga bisa diimunisasi. Jadi penting bagi anak-anak kita yang sehat untuk diimunisasi, agar anak kita tidak sakit atau terpapar virus, sehingga tidak  menularkan virus tersebut ke anak lain yang sakit dan tidak bisa diimunisasi.

Duh belibet ya.

Ini kayak mata rantai gitu. 

Jadi kita mengimunisasi anak kita untuk menyelamatkan anak yang tidak bisa diimunisasi juga.

Makanya, saya bilang dengan tindakan kecil kita mengimunisasi anak, kita sebenarnya sudah berkontribusi banget untuk kehidupan yang lebih baik, untuk kesehatan anak-anak kita dan anak-anak orang lain.

Makanya saya berpendapat, bahwa imunisasi adalah  salah satu bentuk cinta dan kasih sayang saya kepada anak, ahsek.

Apalah artinya duit yang dikeluarkan untuk imunisasi komplit, dibanding efek jangka panjang yang bisa dicegah dan bisa dihindari.

Karena sebenernya dengan mengeluarkan biaya imunisasi , kita justru sedang berhemat. Hemat uang untuk pengobatan jika dia terkena penyakit seperti yang saya sebut di atas, dan hemat waktu juga. Coba itung aja berapa banyak waktu yang kita harus sediakan saat anak sakit, ngapa-ngapain jadi ngga bisa.

Lagian ada kok imunisasi gratis yang disediakan pemerintah.

Mengenai Keharaman bahannya

Kalau masalah soal keharaman bahan-bahannya, menurut yang saya baca, bagian dari babi itu hanya sebagai katalisator . Dan yang namanya katalisator itu tidak ikut bereeaksi, dia tuh hanya sebagai bahan untuk membantu reaksi terjadi, entah untuk memisahkan zat yang dibutuhkan, atau tujuan lain. Pada hasil akhirnya, enzim yang berasal dari bagian babi tidak akan terdeteksi lagi, karena akan mengalami proses pencucian, pemurian, hingga penyaringan. Wallahu alam.

Ini Kata MUI

“Namun, dalam kondisi tertentu ketika tidak ada bahan atau enzim (halal) lain maka dimungkinkan pembolehan vaksin dari bahan najis atau haram. Ini sama seperti yang dilakukan nabi dalam menggunakan air kencing yang jelas-jelas najis dan haram untuk pengobatan,” katanya, di Jakarta, Senin (20/4). Jika belum ada materi zat vaksin yang tersertifikasi halal maka boleh digunakan semata-mata untuk melindungi jiwa. 
Mengenai imunisasi bisa menyebabkan autisme?

Sampai sekarang belum ada buktinya.Ya kalau ada anak yang diimunisasi terus terkena penyakit autis, mungkin itu hanya satu dari sekian kejadian yang ada. Memang imunisasi kan tidak menjamin bahwa anak kita bakal terbebas penyakit seratus persen. Namun imunisasi mencegah itu terjadi dan kalaupun terkena penyakit terntentu, dengan sudah divaksin maka akibatnya jauh lebih ringan dibanding tidak imunisasi sama sekali.

Mengenai manusia punya daya tahan tubuh sendiri?

Iya, tapi penyakit juga berkembang terus menerus. Lagian apa kita bisa menjamin bahwa gaya hidup kita sehat banget. Mencegah tentu lebih baik dari mengobati.

Makanya saya pikir, tidak ada alasan untuk tidak imunisasi., karena manfaat yang didapat itu jauuuuh lebih banyak dari mudharatnya.

Semoga anak kita sehat-sehat semua yah baik yang diimunisasi maupun yang tidak diimunisasi.

Karena saya percaya semua ibu pastilah akan sedih kalau anaknya sakit.

Buat ibu-ibu yang anti vaksin, coba kita pikirkan ulang setiap keputusan kita. Pikirkan bahwa apa yang terjadi di anak kita, bisa jadi akan berpengaruh kepada anak lain. Iyes kita punya tanggung jawab untuk masa depan anak kita dan masa depan anak orang lho.

Jangan sampai karena keputusan kita yang salah,maka wabab penyakit yang sudah hilang malah bisa muncul lagi. 

Jadi, anak kalian sudah diimunisasi belum?

Ayo imunisasi, karena imunisasi itu bentuk kasih sayang dan cinta kita untuk anak dan untuk generasi mendatang.

Kita punya tanggung jawab bersama terhadap kesehatan anak-anak kita.

Share ya biar ibu-ibu lain baca, siapa tau bisa menggugah untuk segera imunisasi anaknya.




Custom Post Signature