Showing posts with label #GesiWindiTalk. Show all posts
Showing posts with label #GesiWindiTalk. Show all posts

OLSHOP Favorit

Wednesday, January 10, 2018
Holaaaa, ketemu lagi di GesiWinditalk. Wow 2018 ini kami sangat on schedule, bener-bener menepati komitmen untuk nulis Geswin tiap minggu, #proud. Semoga konsisten. Aminkan ya, hahaha.



Kemarin sore Gesi lempar tema, soal akun youtube yang sering masing-masing pantengin, atau akun ol shop yang paling sering order di situ.

Dan kemudian Gesi takjub sendiri, karena dua-duanya saya ngga punya list.



Soale, kalo akun youtube saya mah random banget nonton youtube. Ga ada subscriber artis atau youtuber tertentu. Paling sering ya nonton Chu Chu Tivi karena nemenin Tara dan Divya nonton, atau Chanel Ping Pong, xixixi.

Dulu sih suka mantengin VGNC, tapi udah lama ga nonton. Daripada nonton youtube, saat ini saya lebih suka nonton HOOQ. karena HOOQ adalah kebutuhan hidup yang HQQ, halah.

Nah kalo olshop lebih parah lagi.

Baca Punya Gesi :


Emak-emak jaman now mungkin hobi banget ya belanja via onlineshop gitu. Kalo saya pernah tapi jarang, dan itu juga bukan ke olshop orang sih, lebih ke toko-toko punya temen sendiri yang saya kenal, jadi ngga random search di IG terus order. Itu pun hanya untuk beberapa produk tertentu.

Sebenernya bukan karena ngga suka belanja online, 
tapi lebih karena kutakut...


tapi alasan paling sering sih

👆👆

Ngga mampunya karena Onlenshop itu sungguhlah sebuah candu. Kalo udah mantengin olshop di IG, scroll-scroll ketemu yang bagus-bagus fotonya, udahlah langsung pengen order semua.

Kalo ga dibeli bisa-bisa ...

Kan berabe ya.

Apalagi kalo belanja baju, udahlah, saya kapok banget belanja via onlineshop, tricky banget. Pernah beberapa kali order dan pas di badan, alhamdulillah. Tapi belakangan pernah pesen dan jauh banget dari ekspektasi , sayanya mangkel, ngomel-ngomel sama penjualnya, trus saya malah diomelin suami balik.

" Dek dek, ngga boleh marah-marah sama penjual online shop. Ya kalo ga sesuai bayangan ade, itu bukan salah mereka, kan mereka ga bisa set pikiran orang"

Oke, fain pak Teguh, you win. Makanya sekarang kalo butuh baju ya belinya di Sogo atau Matahari, atau ke outlet langsung. Beli online jika dan hanya jika saya tau pemiliknya, trus lihat dia pakai, trus bisa bayangin kalo di saya gimana berdasar badan dia karena saya kenal, dan yakin doi ga akan bohong. Wahahahah ribet ya buuuu.

Why?

Karena badan saya ukurannya ngga ideal. Bagian bawah lebih gede dari bagian atas.

Jadi beli celana onlen, langsung coret. Itu ngga akan pernah terjadi. Bahkan beli di outlet aja saya bisa seminggu nyari celana yang pas. Bolak balik nyobain semua merk, kalo udah ketemu, udahlah selamanya bakal pake merk itu. Sungguhlah pemilik pinggul bohai, pinggang kecil pasti tau gimana tantangannya nyari celana bagi ciwi-ciwi kayak kita ini, hahahaha. Duh Gusti.




Makanya lagi, kalo beli baju tidur yang model pasangan di mall, saya nyobainnya lamaaaa banget. Karena ntar baju atasnya pas, bawah kekecilan. Bawahnya pas, atas kebesaran. Gitu terooooos sampe mba SPG nyerah dan balik badan melayani pembeli lain, sambil ngomel


Tapi dari seuprit langganan Olshop saya, ada beberapa yang saya cocok. Kalo untuk baju, ya yang bisa custom order ukuran.


Ini langganan buat beli jilbab. Pokoke jilbab saya sehari-hari belinya di sini semua. Semua warna saya punya. Mulai dari item, coklat, dusty pink, navy, abu, gold, semuaaaa saya punya. Bahkan beberapa warna saya beli masing-masing dua karena suka banget dan terlalu sering dipake, jadi biar ga ada kejadian, pas mau pake eh ternyata belum dicuci, atau pas mau make, eh masih basah.



Ini juga karena yang punya saya kenal banget. Jadi istilahnya Trusted sellerlah. Belum pernah kecewa beli jilbab dan baju di sini.


Ini khusus jualan batik. Orangnya saya kenal juga. Dan saya beli di sini baru sekali sih, tapi cukup puas karena dia bisa order ukuran. Makanya ukurannya ya sesuai dengan badan saya.



Kalo ini khusus jual makanan. Kesukaan saya cheesecakenya, dan mas Teguh juga suka banget. Tapi saya ngga tau ya doi melayani untuk luar Medan atau ngga.




Nah kalo ini khusus beli pempek dan tekwan. tekwannya saya suka banget, karena satu porsinya itu buanyak banget, bisa buat makan 3 kalilah di saya. Membantu banget kalo lagi malas masak sup-sup an untuk Divya.



5. Bukabuku.com

Wow pas saya lihat-lihat email. Ternyata saya malah paling banyak belanja onlen ya untuk beli buku. Karena buku ga akan salah ukuran ye kan. Di bukabuku ini harga cenderung lebih murah dibanding Gramedia. Jadi saya suka banget. apalagi buku-bukunya tuh banyak yang di Gramed ngga ada , tapi di sini ada. Apalagi buku-buku lama lebih komplit. Terakhir belanja baru dua hari lalu.

Udaaaah itu doang.

Kalo pakaian anak saya mah beli di Matahari atau di toko bayi langsung. Sepatu apalagi, pernah dua kali belanja di Lazada gitu karena dapet voucher gratisan, ya salam ukurannya ngga sesuai. Jadi udahlah saya kembali ke cara konvensional saja.

Jadi begitulah. Pengalaman belanja onlen via IG saya masih juniorlah hahahaha.

Jadi ...


Btw ternyata kalo aku yg pake meme kasidah kok ga lucu ya. Sudahlah

Menikah Dengan Yang Selevel

Thursday, January 4, 2018



Dulu pas mas Teguh melamar saya, saya sempet ngajuin pertanyaan

" Mas sebelum sama aku, pernah pacaran ngga? atau pernah dikenalin dengan cewek lain?"

Kenapa saya nanya begini?. Karena di lingkungan pekerjaan mas Teguh tuh lumrah banget proses perjodohan. Maklum di tempat kerjanya banyak perantau jadi biasanya atasannya suka membantu ngenalin ke orang yang dirasa pantas gitu buat dijodohin.

" Pernahlah dek, beberapa kali "

" Trus? Kok ngga lanjut?"

" Ya gimana, yang dikenalin ke mas itu anak-anak pejabat, ngga mau ah, mas bukan level mereka"

Hahahahaha, saya langsung cembetut.

 " Jadi maksudnya levelku itu di bawah ya, makanya mas niat banget nikah sama aku, mau menjajah ya?" Tetiba sewot, wakakakaka.

( Baca : How I Met My Hubby )

Setelah ngobrol panjang lebar dengan mas Teg, ternyata maksudnya itu  saya dan doi itu sekufu.

Sekufu itu maksudnya kurleb samalah level keluarganya. Baik dari segi ekonomi, gaya hidup, pendidikan, agama. Menurut mas Teguh, keluarga dia dan keluarga saya dalam banyak hal itu mirip. Kami sama-sama berasal dari kota kecil, background kerjaan ortu kami sama. Bapak mas Teguh itu guru, ibu saya juga guru. Pendidikan kami juga sama, ngga njomplang, selevellah dalam banyak hal..

Hmm, saya jadi mikirin perkataan mas Teguh itu lagi sekarang, gegara ngobrol sama Gesi soal pernikahan. Dan saya mengaminkan banget apa yang dibilang mas Teguh.



Menikah itu memang bukan perkara mudah sih ya. Dalam pernikahan itu ada dua sosok yang niatnya hidup bersama. Maka memang jauh lebih mudah kalau latar belakang kehidupannya ngga njomplang-njomplang amat.

( Baca : Menikah Atau Tidak )

Saya terkesan banget dengan sebuah pecakapan di film Sabtu Bersama Bapak. Bunyinya kira-kira begini

“Membangun sebuah hubungan itu butuh dua orang yang solid. Yang sama-sama kuat. Bukan yang saling ngisi kelemahan. Karena untuk menjadi kuat adalah tanggung jawab masing-masing orang. Bukan tanggung jawab orang lain”

Walau di sini arah quote itu lebih ke soal finansial, tapi relate juga ke masalah sekufu tadi. Karena pernikahan itu akan jauh lebih mudah saat effort untuk beradaptasi dengan kehidupan pasangan dialihkan untuk maju bersama.

Intinya, ya kalau kita tuh nyari pasangan hidup yang pas awal start bisa sama-sama gandengan mencapai tujuan keluarga. Energinya difokuskan kesitu, bukan ke hal lain.

Saya ngga bilang kalau ngga selevel atau sekufu pernikahan bakal ngga berhasil lho. Karena yang namanya jodoh kan bukan kita yang atur. Siapa yang bisa nolak kalo Cinderella dilamar pangeran ye kan?. Tapi perlu usaha lebih keras untuk bisa menyatukan dua orang yang ngga sekufu atau selevel.

( Baca : Tentang Jodoh )

Gimana coba maksudny?

Level Ekonomi, Gaya Hidup dan Background Keluarga

Saya bayanginnya gini. Misal yah ada perempuan anak pejabat yang terbiasa hidup mudah. Kemana-mana diantar supir, pembantu di rumah 13 belas orang, beda nyuci, masak, nyetrika, beresin rumah, bersihin WC,terbiasa semua dibatuinlah, trus jajan aja sehari dikasi 300 ribu, ngopi harus di Starbak. Kemudian menikah dengan seorang pria yang orangtuanya guru, hidup sederhana, apa-apa dikerjain sendiri, ke sekolah ngangkot, jajan di kantin, 300 ribu buat sebulan.

Saat mereka menikah, maka hal pertama yang perlu dilakukan adalah adaptasi gaya hidup dulu. Kemungkinan yang akan terjadi, si istri bakal minta fasilitas hidup layaknya yang diberikan orangtuanya selama ini kepadanya. Even gaji suaminya mungkin gede pun, kemungkinan tetap akan ada penyesuaian di sini.

Misal bagi si suami, ngasih uang bulanan 10 juta itu udah gede, ekspektasi dia uang segitu cukup untuk makan, make up dan tetek bengek rumah tangga sehari-hari. Si istri yang biasa jajan 300 ribu sehari, ya uang segitu mungkin cukup tapi untuk belanja doang. Kebutuhan ngafe, pulsa, make-up harusnya di luar itu.

Atau sesederhana, bagi si suami belanja baju itu ya di Matahari aja udah oke. Bagi si istri, baju itu yang paling penting nyaman dan harus bermerk, yang sebiji aja harganya sejutaan.

Dalam hal ini saja, perlu usaha saling  mengerti banget. Karena sebenernya ngga ada yang salah. Soalnya gaya hidup selama ini memang beda.

Si suami harus maklum bahwa si istri mungkin ngga ngerti bahwa ngopi itu ada lho yang enak cuma 15 rebuan, ngga harus keluar 50 ribu untuk secangkir doang. Sementara si istri juga harus ngerti bahwa suami yang terbiasa hidup sederhana pengen setiap rupiah yang dikeluarkan itu dipikirin banget manfaat dan peruntukannya.

Jadi bahkan pengertian hemat dan boros mereka bisa beda.

Masih inget sinetron Pernikahan Dini ngga?

Di situ ceritanya kan si Dini anak orkay, trus si Gunawannya anak kampung gitu yang akhirnya jadi supir taksi. Pas si Gunawan gajian pertama kali, dengan gembiranya ngajak si Dini belanja ke supermarket dan ngomong " Aku baru gajian, kamu bisa belanja sesukamu"

Dan wow, gaji sebulan abis buat belanja yang bahkan ga cukup untuk seminggu. Karena bagi si Dini, belanja itu ya jajan Coca Cola, coklat, roti. Di bayangan si Gunawan, belanja itu ya beras, minyak gula. Pulang-pulang mereka bertengkar.

Ini bakal terjadi di soal belanja apa aja. Mulai dari beliin makanan untuk anak, beli perlengkapan bayi, milih rumah, beli kendaraan. Huuuft. Munkin butuh waktu bertahun sampe keduanya bisa berada di level yang sama.




Level Pendidikan

Level pendidikan ini ngga melulu soal gelar, tapi memang paling mudah dilihat ya dari pendidikan yang sudah dtempuh.

Kalau yang satu S2, yah minimal pasangannya kalo bisa S1. Biar obrolannya masih nyambung. Kalo yang satu S2, trus pasangannya tamatan SMA. Ntar diajak ngomongin ekonomi global eh istrinya cengok. Diajak ngobrol politik, istrinya cuma tau dari share-share-an grup WA dan facebook, kan susyeh ya. Mungkin awal-awal bisa menyesuaikan, dengan si suami, ngobrolnya yang ringan-ringan, tapi namanya orang kan butuh temen ngobrol, dan sebaik-baik temen ngobrol itu seharusnya pasangan kita.

Ngga heran kan, banyak kejadian perselingkuhan karena salah satu menemukan temen ngobrol yang pas di tempat kerja. Karena di rumah istrinya lebih hapal sama berita Jejedun dan sepak terjangnya. Diajak becanda soal politik ngga ketawa, karena ngga ngerti dimana lucunya. Huhuhu kan ngga asik yah.



Level Agama

Ini agak sulit dilihat kalau menilainya hanya berdasar penampilan. Harus dari proses mengenal sampai ke cara berfikir.

Misal si istri berjilbab, pakaian tertutup, sopan tapi cara berfikir agamanya cenderung liberal, dalam arti menganggap semua agama tujuannya baik, maka ngga perlu membeda-bedakan teman.

Dapat suami yang level agamanya sebenernya juga ngga jauh-jauh amat bedanya dengan dia. Tapi  dulunya full ikutan liqo, mabit, kajian islami dengan cara berfikir " pokoknya apa kata ustadz kita harus ikuti saja"

Ini imbasnya ngga hanya ke soal pandangan terhadap pergaulan ke orang lain tapi bisa sampe ke ngambil keputusan cara membesarkan anak,  nyekolahin anak, milih tempat tinggal, milih merencanakan keuangan keluarga segala.

Ngga menutup kemungkinan masalah sekolah anak aja bisa berantem. Si istri maunya anaknya sekolah internasionallah, si suami pengen pokoknya sekolah Islam.

Si istri maunya untuk planning keuangan pake cara investasi. Si suami anti dengan segala bau-bau investasi dan segala hal yang berhubungan dengan bank.


Waaah banyaklah hal yang bener-bener harus disesuaikan saat memutuskan menikah dengan orang yang berbeda level.

( Baca : Faktor Kebahagiaan Keluarga )

Itu baru antara si suami dan istri. Belum ke soal keluarga.

Mungkin pas mengunjungi rumah ortu. Dia yang biasa tidur di spring bed King Koil, tetiba pulkam ke rumah ortu kita yang kamarnya aja cuma dua, mana tempat tidurnya pake kapuk lagi. Bisa-bisa tiap lebaran, demi menjaga kenyamanan pasangan kita lebih milih nginep di hotel. Bukan karena malu atau apa, tapi ya karena faktor kebiasaan.

Belum soal rikuhnya ortu pas ketemu besan.

Dan yang terpenting dari semua itu, kita punya hak bicara ngga ntar baik di keluarga sendiri ataupun di keluarga besar dia? Bakal diremehin ngga sama om, tante, oma, opanya.

Kalau kita siap sih ya no problema

Hahaha mungkin saya overthinking. Tapi melihat pengalaman orang-orang sekitar yang menikah dengan level yang sungguh jauh berbeda, saya bisa ambil kesimpulan. Bahwa perlu usaha ekstra keras agar bisa bertahan di pernikahan seperti itu. Korban perasaan udahlah pasti, plus harus memiliki kemauan keras untuk mengimbangi pasangan jika ngga mau ketinggalan di belakang atau di bawah.

To sum up postingan ini, dari sudut pandang saya pribadi, menikah dengan siapapun baik selevel atau beda level, idealnya lakukan wawancara terfokus (astaga istilahnya) pra nikah agar tau hal-hal yang bisa kita tolerir atau tidak dan untuk mengukur seperti apa perbedaan level tersebut bisa kita hadapi.

Apakah kita tidak akan minder?

Apakah kita bisa cuek dengan perbedaan tersebut?

Apakah pasangan adalah orang yang akan mau menurunkan levelnya untuk mencapai posisi square?

Atau sebaliknya apakah kita atau pasangan mau sama-sama berusaha mengupgrade diri untuk menyesuaikan level pasangan kita?

Apakah kita dan pasangan mau berubah satu sama lain agar bisa sesuai kehidupannya?

( Baca : Segabruk Pertanyaan Sebelum Menikah )

So untuk pasangan yang jodohnya orang yang berbeda level.

Jika dirimu yang levelnya lebih tinggi.


  • Ingat-ingat bahwa keputusanmu menikahinya bukan soal status ekonomi, pendidikan atau gaya hidupnya. Tapi kamu menikahinya karena sesuatu di dirinya yang membuatmu mencintainya.
  • Maklumi jika dia akan kaget, shock, mungkin ga seide denganmu 
  • Jangan sekali-kali meremehkan pilihannya, meremehkan keluarganya. Bersikaplah seolah kau biasa melakukan apapun yang biasa dilakukannya.
  • Tanya pendapatnya saat akan memutuskan sesuatu. Kasih tau alasannya dan jelaskan jika ia tidak menangkap maksud baikmu. Karena saat kalian berbeda pendapat bisa jadi itu hanya karena ia tidak tahu.
  • Karena lebih gampang menurunkan level dibanding menaikkan, maka dirimu adalah orang yang seharusnya paling bisa menyesuaikan adaptasi di keluarga.
  • Jika, kamu si istri, sesuaikan gaya hidupmu dengan penghasilannya, atau berbuatlah sesuatu agar gaya hidupmu tidak bergeser jauh.
Jika dirimu level yang lebih rendah

  • Tanya apa kebiasaan dia di keluarga, cari tahu, kalau masih bisa diikuti lakukan, kalau ngga bisa - kompromikan.
  • Jangan paksakan dia hidup dengan caramu, tapi kenalkan bagaimana hidup caramu, lihat apa pendapatnya. 
  • Jika kamu si suami, pastikan saja dengan hidup caramu pun akan fun juga.
  • Tetap jadi diri sendiri namun lakukan penyesuaian-penyesuaian seperlunya.
Dan yang pasti, lepaslah bayang-bayang keluarga masing-masing. Muailah hidup sebagai diri kalian yang memiliki tujuan sama dalam pernikahan.

Duile gw sok iye banget ngomongnya. Ya gw ngomong gini mah enak yah, karena pada kenyataannya saya sama suami sekufu banget, jadi memasuki dunia pernikahan masalah perbedaaan model di atas ngga ngalami. Ini semata berdasar cerita orang-orang yang punya pengalaman Cinderella nikah dengan si pangeran atau si rakyat jelata nikah sama si putri kesayangan.


Karena banyak pernikahan kandas bukan soal cocok atau tidak cocok, cinta atau tidak cinta, tapi lebih ke hilangnya perasaan pride pada salah satu sehingga memutuskan untuk pergi mencari seseorang dimana ia bisa menjadi diri sendiri.






2017 Dalam Cerita

Monday, December 25, 2017

Tahun 2017 ini bagi saya adalah tahun yang up and down banget. Payah cakaplah kata orang Medan. Ada saat-saat saya merasa begitu bersemangat tapi ada juga saat-saat saya berada di titik terendah, nano-nano banget.




Baca Punya Gesi :


Hmmm mau cerita dari mana dulu yah. Dari yang gampang aja dulu, :)

Dari dunia blogging, bisa saya katakan ini bukan tahun terbaik dalam perjalanan ngeblog saya. Sampai saat ini hanya ada 105 postingan sepanjang tahun. Jumlah yang menurun drastis dibanding tahun lalu.  Ngga ada satu lomba blog pun yang saya ikutin, banyak job yang saya tolak karena bener-bener mending istirahat deh daripada ngerjain pesanan tulisan.

Namun saya ngga nyesel atau gimana sih karena memang tahun ini fokus saya bukan ngeblog. Saya merasa malah sudah melakukan yang namanya keseimbangan hidup. Kapan butuh ngeblog ya saya ngeblog namun kegiatan utama tetep kerjaan. Makanya walau jumlah postinganmenurun dibanding tahun lalu tapi bagi saya tetep jumlah yang lumayan kalau melihat betapa hecticnya kantor di tahun ini hahahah.


Pokoknya di tahun ini, kalau ada pilihan ngeblog atau bobo maka saya akan pilih bobo. Kalau dulu di jalan menuju rumah nasabah saya manfaatkan dengan ngeblog, kali ini ngga, saya beneran milih bobo, karena saya kurang tidur banget. Tahun ini benar- benar tahun yang melelahkan untuk saya. Mungkin bagi semua perusahaan seperti itu, tahun ini tuh kayak masa-masa sulitlah makanya kerja harus extra lebih keras. Bayangkan bahkan di akhir tahun begini jumlah cuti saya dari jatah 15 hari masih nyisa 12 hari. Bukti nyata kalo saya ngga pernah liburan, syedih.

Cuti  terpakai itu cuma saya gunakan untuk liburan bareng Gesi dan Icha ke Singapura, yup 3 hari doang. 

( Baca : Tiga Hari Di Singapura )

Hmmm ngga heran emosi saya di tahun ini kayak roller coaster banget. 

Iya kayak roller coaster. 

Ada saatnya di satu hari saya semangat banget menghadapi hidup, memotivasi orang untuk " Ayo lakukan yang terbaik, sisanya biar Allah yang nilai, lalalala" namun tiba-tiba di suatu pagi saya bangun dan memutuskan untuk mengajukan resign di hari itu juga, LOL


Karena emang di kerjaan lagi kampret banget tahun ini.

Di bulan-bulan pertama kemarin saya sempet yang muak banget sama kerjaan. Rasanya semua yang saya lakukan salah. Saya bikin kebijakan ini ada yang tidak puas, saya bikin kebijakan itu ada yang merasa dirugikan. Untuk hal-hal yang menyangkut hajat hidup orang atau nasib orang, saya memang bisa kepikiran banget. Bisa ngga tidur dan melek sepanjang malam tiap ada anggota tim yang curhat dan merasa belum bisa berbuat adil.

Saya sebenernya harus berbahagia karena di akhir tahun lalu dapat promosi jabatan. Promosi jabatan artinya tanggung jawab baru , fasilitas baru, gaji baru dan oh yeah risiko baru tentunya.

Sebenernya soal kerjaan saya no problema banget. Ngejar target, dan edebre-edebre kerjaan mah biasa yak, udah sepaketlah namanya juga kerja. Tapi hal-hal di luar kegiatan formal kantor itu yang membuat saya merasa hidup kok ngehe banget yah,  yang membuat saya harus exhale inhale setiap hari. Keliatan aja di luar saya ketawa ketiwi, padahal tiap sore ngerecokin sohib saya buat menumpahkan isi hati. Tiap saat memborbardir grup WA dengan cerita-cerita yang mengganjal di hati.

Saya sempet marah sama perusahaan dan ngerasa apa yang saya lakukan ini sampah banget.

Entahlah , di awal-awal kemarin saya lumayan terkejut badan kalo kata orang, Saya sempet yang pergi anak masih tidur, pulang anak sudah tidur kembali. Sampe pernah saya masih di luar rumah, jam 10 malam karena ada meeting dengan orang kantor pusat. Sambil ngobrol pikiran saya entah kemana-kemana, saya merasa salah tempat, salah kondisi, salah semua.

Ulang tahun Tara ngga bisa saya hadiri di sekolah, karena saya ngga bisa ninggalin meeting dadakan di luar rencana. Saat itu saya merasa ibu paling bangsat di dunia. Walau yah saya besar-besarin hati sendiri. " Tenang Windi, anakmu ga apa, anakmu mah kuat, anakmu pasti mengerti", tapi ya tetep saya merasa sedih.

( Baca : Antara Pekerjaan dan Keluarga )

Pulang-pulang saya nangis parah ke suami. Saya marah tapi ngga tau marah sama siapa. 



Gila lah saya sempet ga selera makan dan timbangan turun drastis dalam beberapa bulan gegara mikirin banyak hal. Saya bener-bener takut kalau apa yang saya lakukan atau putuskan membuat orang dirugikan. Sampe lupa bahwa saya ini pasti tidak akan bisa memuaskan semua orang.

Sampe akhirnya sohib saya bilang " Win, kamu tuh sebenernya ngga ada masalah, asal kamu lebih santai. Jangan terlalu mikirin apa kata orang, jangan baper kalau dimarahin atasan. kalo kamu lagi kesel ya udah tinggal cerita ke aku, aku siap kok jadi tempat nyampah"

Hahahaha, kalau dipikir sekarang kok lucu yah. Kayak yang saya lebay banget gitu.

Suami juga sempet nasehatin gitu " Udah relax dek. Kalo emang mau resign ya ga apa, mas dukung kok, tapi pikirin dulu. Adek ini sebenernya beneren pengen resign karena pengen berhenti kerja atau cuma karena terlalu mikirin semua-muanya. Santai dikit, kalo perlu ambil cuti sana liburan dulu tapi mas ngga bisa nemenin".

Namun syukurnya itu ngga berlangsung lama. Akhirnya saya bisa lebih santai di kerjaan, saya bisa menemukan ritme kerja yang bikin saya relaks dan hepi. Dan saya malah beneran enjoy. Walau tetep ada saat-saat bete tapi masih kalah oleh keenjoy-an saya. sampe bikin temen kantor saya komen 

" Win lu bikin jijay deh belakangan, kayak yang bener aja kerja, sampe ngga keliatan di kantor kemana aja lu"

Wahahahahaha. Salah lagiiiiiii.

Tahun ini juga, saya merasa emosi dan kewarasan saya diuji oleh orang-orang di luar circle yang sebenernya ngga harus saya pikirkan tapi kok malah ngaruh banget ke diri saya.

Sepertinya saya punya masalah kepercayaan diri akut nih tahun ini hahahahaha. Saya yang biasa percaya diri banget , rasanya di tahun ini mudah banget merasa inferior dan mudah merasa sakit hati. Yang biasanya dikatain gendut kek, kayak hamil kek, makin itemlah, atau apapun yang menyangkut fisik, saya bisa cuek, kali ini ngga. Malah sempet jadi satu postingan sendiri.

Sebenernya bukan karena terkait rasa percaya diri tapi kayak sudah saatnya saya bilang " Cukuplah. Cukup bagi kalian yang suka ngomentarin fisik orang, saya mau bilang itu ngga pantas". Itu doang sih tapi ya tetep aja nyampenya mungkin keliatan kayak ga pede, But i don't care, yang penting saya udah nyampein apa yang seharusnya saya sampein dari dulu.


Bahkan saya sempet puasa bersosmed ria selama beberapa minggu gegara ga kuat lihat prestasi orang-orang seliweran di timeline. Oh so annoying.



Iya saya sendiri sebel sama diri saya. Kok lemah banget, tapi makin sebel saat ada yang bilang saya kurang bersyukur. Hahahaha. Karena kadang inferioty itu ngga ada hubungan samsek sih sama rasa syukur. Karena merasa inferior itu bukan karena ngga bersyukur. Saya ngga mau bahas lagi karena udah pernah nulis panjang lebar soal ini.

( Baca : Inferiority )

Sempet ada orang-orang yang berbicara buruk tentang saya, ngeremehin kemampuan saya, bahkan bener-bener di depan muka saya literally secara langsung menganggap saya cuma pinter teori doang. Dan itu sempet membuat saya down.

Makanyalah gitu ada ide liburan bareng sama Gesi dan Icha saya langsung oke " i'm join " ga pake mikir, dan mas Teguh ngga pake nanya langsung ngijinin. Karena kayaknya saya memang butuh piknik.

Huuuft, itu deh cerita menye-menye dan fase down di tahun 2017 yang bikin saya tambah dewasa, halah. Bikin saya makin ngerti dan kenal diri sendiri. bahwa saya ngga sekuat dan ngga se-pede yang saya kira. Jadi bikin saya merenung lagi mungkin sebagai pengingat diri sendiri.

Namun di 2017 ini banyak juga hal-hal yang patut banget saya sebut sebagai fase Up-nya saya, hahaha.

Saya jadi salah satu pemenang Best Innovator BRI. Hepi banget, bukan karena dapat hadiahnya saja, tapi juga hepi karena award ini bener-bener jadi balancing atas perasaan inferior yang sempet melanda beberapa bulan sebelumnya. Kayak yang dapat suntikan semangat baru.




Kemudian di tengah ke-ngehe-an kerjaan yang bikin saya kadang jadi heartless ke orang-orang, ternyata grade saya naik. Sebenernya ini hal yang lumrah dan biasa sih di kantor, tapi ya tetep bahagia, iyalah siapa sih pekerja yang ngga seneng kalo gaji naik hahahaha.

Trus, sehari sebelum ulangtahun BRI malah saya memang undian, dapat emas, xixixi. I don't know gimana cara rezeki bekerja. 

Di keluarga juga alhamdulillah dua krucil kesayangan makin pinter, makin menjadi penyejuk kalbu dalam arti sebenernya. Bener-bener yang membuat segala masalah di luar rumah itu cuma remah-remah kalo udah melihat ketawa renyah mereka.

Oiya, satu lagi baru inget, ternyata di dunia blogging tahun ini ngga jelek-jelek amat sih. Saya kemarin dapat kontrak eksklusive dari sebuah brand susu anak. Dikontrak selama setahun full sebagai kontributor, dan seminggu yang lalu semua kewajiban dan tulisan udah kelar saya setorin hahahaha, proud. Tinggal nunggu bayaran, wink wink. Alhamdulillah.

Kesimpulannya, tahun 2017 ini memang banyak hal yang bikin saya sedih, bikin saya down, bikin saya kehilangan semangat,tapi juga ada hal-hal yang yang membuat saya bahagia, membuat saya flying in the air. Dan untuk itu saya nobatkan 2017 ini sebagai tahun penerimaan diri, halah. 

Dan yes, tahun 2018, saya udah ngga sabar mau memulai hal baru. Mungkin 2018 akan ada hal-hal seru yang bakal saya lakukan. Berharap di tahun 2018 saya dan masteg bisa sama-sama bangkit. Karena yup, ngga cuma saya, tahun 2017 ini juga mas Teg mengalami hal yang sama dengan saya. Untung yah, jadi malah bisa saling menyemangati walau juga jadi sering diem-dieman karena sama-sama lagi di fase rendah. But hey, kami survive kok.

Jadi ayoklah kita sambut 2018 dengan semangat dan harapan baru. Mungkin bisa dimulai dari liburan sekeluarga dulu, yeyeyeyeyeyeye.



Kalian gimana nih, cerita 2017nya. Kayak aku yang up and down, atau gimana?






Inferiority

Thursday, October 19, 2017


We win some
We lose some
We can’t have it all


Pernah ngga sih kalian merasa inferior?. Merasa nobody bangetlah di dunia ini.

Kadang kalau melihat pencapaian orang lain, rasanya kok apa yang sudah kita peroleh jadi biasa banget, kayak ga ada apa-apanya. Bukan ngga bersyukur, tapi merasa harusnya bisa lebih deh.

Baca punya Gesi :


Saya pernah banget berada di fase itu. Merasa kok aku gini-gini aja ya sementara orang lain ntah udah gimana-gimana.

Jujur aja saya JARANG iri sama pencapaian orang lain. Jarang like ga mau banding-bandingin gitu sama orang lain, karena bagi saya setiap orang memang ada masanya, dan setiap masa ada orangnya. Kalau saat ini melihat temen sukses ya saya pikir memang hasil kerja dia, dan ini memang masanya dia. Jadi jaranglah iri.

Kalau di grup WA sekolah ada yang pamer-pamer kesuksesan gitu saya mah nyantai. Biasa aja.

Plus ditambah saya bisa dikategorikan orang yang percaya diri, makanya jarang minder.

Dulu pas jaman kuliah, ada temen saya yang cumlaude, trus dia ngomong ke saya " Duh Win aku takut nih ntar kalo lulus trus susah nyari kerja gimana"

Wah saya sampai heran, kok bisa-bisanya orang Cumlaude ngga pede. Saya yang IP nya biasa banget aja  pede. Pas dulu ada lowongan kerja di kampus, pada rame-rame daftar, tapi ada yang nyeletuk " Ah aku ngga daftar ah, soale si Mawar, Melati juga daftar, mereka kan pinter banget, pasti merekalah yang lolos"

Dan saya dengan cueknya ikut daftar. Karena mikirnya ya kan kerja ga cuma ngandelin IP, coba aja dulu, soal terima ngga terima urusan belakang. Pede abis mau siapapun saingannya.

Makanya, di angkatan yang lulus barengan, saya termasuk yang cepet banget dapet kerja, Desember lulus, Januari akhir saya udah sign kontrak.

Dan itu kebawa terus sampai sekarang.

Tapi memang ada saat-saat misalnya mood lagi ngga bagus, lagi banyak tekanan, plus pengaruh hormon ( hormon disalahin) mak dudul kepentok ngeliat prestasi orang yang saya anggap hebat or keren versi saya, apalagi yang saya tau harusnya saya juga bisa begitu, wah udahlah langsung perasaan inferior melanda.

Lihat temen udah punya warung kopi di beberapa kota langsung ribut ngerecokin suami, minta dibuatin (duite sopo?) . Langsung ngoceh ke suami, " Harusnya ya mas aku dah bisa lo buka kafe, bayangin aku dah kerja berapa lama, dan aku suka kopi, aku suka kafe, plus aku beberapa kali ngasih kredit ke usaha warung kopi, oh shit, why aku belum punya kede kopi sampe sekarang?"

Kemudian dipuk puk suami, disuruh sabar, belum waktunya kata suami, kerja aja dulu yang baik,hahaha.

Lihat nasabah yang kayaknya kucel tapi usahanya berserak-serak langsung masygul #robekslipgaji 😂😂😂.

Ini sering banget kejadian. Abis OTS (on the spot ) atau meriksa usaha nasabah yang ngajuin kredit, pulang-pulang melamun. 

" Ih dia aja yang lulusan SD bisa jadi bos bisa mempekerjakan orang, lha gw petantang petenteng, ya statusnya mah cuma pekerja doang, kenapa dia keren"

Nyampe rumah malamnya ngerecokin suami lagi, kembali ke cerita kede kopi, wahahahaha, sompret.



Ujung-ujungnya nyalahin keadaan, nyalahin diri sendiri. Kurang usaha sih lu. 😢, kemana aja selama ini?, banyakan wacana ayo action, lalalala.

Itu baru soal duniawi, belum soal akhirat. Yo opo rek. Ini ngga usah dibahas karena udahlah sadar sendiri masih berada di level mana.

Kadang biar ngga makin merasa inferior, saya pake sugesti ke diri sendiri, “ Hey being a mediocre fine-fine aja lho, kamu ngga harus lari terus, ayolah melambat, kamu udah mayan bagus kok,  belum tentu kok mereka sekeren yang kamu pikir”

Kemudian ngetawain diri sendiri. Cause untuk jenis alfa female , being a mediocre itu sama aja kayak bunuh diri. Bayanginnya aja langsung senep😩.

Ini ngga bilangin mediocre itu jelek lho, ngga samsek. Bagi orang-orang yang memang hidupnya slow, easy going, yang punya prinsip mengalir apa adanya, being a mediocre mungkin malah asik banget. Karena aman, jauh dari sorotan, dan yah nyantai karena ngga ada yang dikejar.

But saya bukan termasuk jenis orang itu. Sadar diri aja, bahwa saya type orang yang kalau hidupnya flat ngga ada percik-percik apa gitu, langsung merasa lost, kalau diturutin malah bisa kebablasan jadi ngga pengen melakukan apapun.

Kayak yang wah kok aku gini-gini aja, ya udah kalo memang harus gini sekalian aja aku bertapa di gua batu. Dan ini biasanya cikal bakal dari kepikiran resign, Lol. Makanya saya butuh banget berkompetisi. Saya butuh achievement. Buat apa? Buat menang. Karena sebenernya saat ikut lomba, atau ikut kompetisi apapun, ya saya lagi menantang diri sendiri. Bisa ngga lo? hayo sanggup ngga. Trus kalo berhasil, hepi sendiri.

Makanya kalo kalah lomba saya mah, ngga pernah nyalahin orang lain. Karena memang tujuannya bukan buat ngalahin orang lain.

Ikut lomba atau kompetisi juga saya pake progress banget. Yang ikutan lomba santai, seriusan, udah beberapa kali menang, ya udah, saya mau coba yang lain, ngga stuck disitu aja.

Mensugesti bahwa " menjadi biasa aja itu ga apa-apa", seringnya ngga berhasil menghalau rasa inferior saat tiba-tiba melanda. BAGI SAYA

" Makanya bersyukur dong, dan setiap orang punya takdir masing-masing"

Wah ini sepertinya salah persepsi.

Inferior itu ngga ada hubungannya dengan bersyukur sih. Karena ini memang bukan karena ngga bersyukur. Beda banget. Sama sekali ngga ada hubungannya juga dengan takdir.

Karena saya mah bukan ingin seperti orang lain, tapi lebih ke " Harusnya aku juga bisa nih, aku aja yang kurang usaha", jadi lebih ke pencapaian-pencapaian, achievement, eksistensi, bukan ke rezeki dalam bentuk materi, trus ngga bersyukur sama yang dimiliki. Ngga gitu.

Lebih ke nyalahin diri sendiri, trus sedih trus merenung. Harusnya aku bisa gini, bisa gitu, kok aku cuma bisa gini sih.

Karena saya mah ngga iri sama orang yang lebih kaya, atau gajinya lebih gede, atau karirnya lebih moncer, kalau itu mah emang banyak faktor yang mendukung, tapi saya akan merasa inferior saat apa yang saya cita-citakan belum berhasil di saya tapi kok ya bisa berhasil di orang lain.

Makanya inferiority ini cuma muncul kalo kepentok sama hal-hal yang dianggap penting atau menarik baginya.

Lihat orang jalan-jalan keliling dunia ---> biasa aja, saya ngga hobi travelling.
Lihat orang pake perhiasan segambreng ----> Ngga notice malah hahaha karena emang ga kepikiran.
Lihat orang PV nya jutaan ----> oke, saya bisa langsung inferior hahahaha, karena harusnya saya juga bisa kalau saya lebih usaha.
Lihat orang influencer banget ----> Trus mikir, gimana yah biar saya juga menginfluence, Lol

Lihat orang punya rumah bertingkat bak istana -----> biasa aja,  emang saya mampunya punya rumah ya begini ini.

Lihat orang punya rumah sewa atau kos-kosan berderet-deret ----> oke ini iri, gimana cara dia kok bisa sih invest begitu dan punya usaha sendiri, cih ternyata aku ga ada apa-apanya selama ini.

Beda kan yah.

Nah perasaan kayak gini kalau lama-lama dibiarin terus ga baik untuk kesehatan jiwa, bisa jatuh ke depresi karena merasa diri nobody tadi. Padahal eksistensi itu salah satu kebutuhan dasar manusia

➤Maka (gw banyak banget pakai kata maka) saat rasa inferior melanda, mending jauhi dulu yang nyebabin kita merasa inferior. Kayak mantengin IG orang-orang yang entah kenapa kelihatan sukses banget, ya off dulu deh main IG nya. Hindari juga orang-orang yang kita rasa pencapaiannya luar biasa yang mana itu adalah hal yang kita inginkan. Amankan perasaan sendiri dulu.

➤Lakukan hal-hal yang bisa membuat perasaan superior kembali. Entah cerita tentang hal-hal yang pernah dicapai atau nulis di blog saat-saat kita berhasil memenangkan sesuatu. Sc-Sc PV blog yang lagi di puncak, hahahaha. Auk ah si eneng, unfaedah banget inferiornya. Ini mungkin annoying bagi orang lain, but hey ini saatnya mikirin diri sendiri, sebodo dengan orang lain.

( Baca : Wanita dan Cita-Cita Yang Meredup )

➤Kemudian, ya jalankan nasehat klise, jangan banyakan dongak, sesekali nunduk ke bawah, trus sugesti diri “ Hal yang kau keluhkan hari ini mungkin mimpi orang lain sejak dulu” 

(yang mana ini sering ngga berhasil, karena masalahnya bukan soal tidak bersyukur, wahahah but mungkin bisa berhasil untuk orang lain kali ya)

Ini bisa juga dengan cara tetap menjaga hubungan baik dengan orang-orang dari golongan manapun, punya circle dengan latar yang berbeda-beda. Karena mengetahui bahwa kita masih lebih baik dari orang lain perlu juga. Bukan buat sombong-sombongan tapi buat memanage perasaan inferior tadi.

➤Terakhir, ikutin kata filsuf-filsuf kuno. Carpe Diem Seize the Day, Live the moment.

Kata Gesi : Nikmati hidup sekarang, makan enak, tidur nyenyak, nulis yang disuka.

Iyes, yang paling masuk akal itu yah fokus aja terhadap apa yang ada di depan mata, nikmati moment saat ini . Ya kalau saat ini emang kesibukannya kerja ya nikmati aja rutinitas bekerjanya, masalah warung kopi, pelan-pelan bisa diplanning lagi sama suami. Cara terakhir ini sih yang di saya, paling mungkin bisa meminimalisir perasaan inferior yang datang.

Ya mungkin ini bukan masanya kita, besok siapa tau, ye kan?

Hidup di saat ini. Nikmati, dan berbahagialah.

Kalau kata Nahla, gunakan energy yang ada saat ini ya untuk yang dirintis sekarang. Kalau udah tau rentan dengan perasaan inferior ya jangan diliat terus-terus pencapaian orang lain, jangan mengutuk masa lalu, karena setiap orang punya jalan hidup dan klimaks (((KLIMAKS ))) yang berbeda.

Nahla Luuv.

Berhasilkah?

Ya tergantung mana yang paling pas sih sama diri kita. 

Kalau type yang slow-slow gitu mungkin dengan diajak bersyukur terhadap apa yang ada , inferiornya langsung hilang. Bagi type-type powerfull mungkin perlu ditunjukin ke idungnya 

" Ini lhooo lu itu ngga sekedar bukan siapa-siapa, inget ga saat lu berhasil membalik ikan goreng tanpa minyaknya muncrat, inget ngga pas lu sukses ngga komen saat ada yang nggapleki banget, atau inget ngga saat lu berhasil marathon ngabisin drama Personal taste dalam 2 malam, lu pasti bisa lagi"  #pasangiketkepala


Kalau kata si Annisa Steviani

We win some
We lose some
We can’t have it all

Iyes, saat inferiority melanda, yakinkan diri bukan kita yang nobody, bukan karena kita ngga mampu, tapi ya kita lagi win yang lain, maka mungkin kita lose hal lain.

Kerjaannya biasa-biasa aja, ya kita win di keluarga
Ngeblog lagi stuck, ya win di kerjaan
Kerja biasa, ngeblog biasa, kita win di mata anak di mata suami

It's okelah, ya masa mau dapat semuanya.

➤ Sesuaikan kembali target-target hidup yang mungkin udah ngga relevan dicapai dengan kondisi saat ini. Misal, target hidupnya pengen jadi pengusaha, sementara saat ini lagi berkarir di kantor yang punya jam kerja padat merayap, sampe weekend-weekendnya, ya coba pelan-pelan mulai dengan cari ilmunya dulu, pantengin cara-cara orang, kumpulin modalnya. Intinya lebih realistislah, biar ngga keseringan ngomong " Coba kalau" " Andai saja dulu "

Karena perasaan inferior itu penting kadang-kadang menghampiri, agar kita tau bahwa hidup ini kayak jungkat-jungkit, kadang di atas kadang di bawah, biar bisa jalan terus, biar bisa seimbang, jadi ngga usah petantang petenteng gitu lho, hahahaha.

Kalau semua tips di atas ngga berhasil juga menghalau perasaan inferior,  maka  curcol ke sohib terdekat adalah koentji. Niscaya yang tadi kelihatan gelap gulita tiba-tiba aja terang, yang tadinya bikin gundah gulana sekonyong-konyong aja jadi lucu, jadi pengen ngetawain diri sendiri.

So, gengs mulai sekarang sering-seringlah muji temen kalian. Siapa tau dia lagi dalam fase inferior dan pujianmu yang seutil itu bisa jadi mood booster hidupnya yang lagi merana, halah 😇😇.

Dan bagi yang masih suka meratapi pencapaian diri saat ini, ayo bangkit, susun lagi rencana-rencana hidupnya.





And saya berterima kasih banget sih punya temen-temen yang ngga pernah lelah jadi supporter saat saya lagi down dan punya suami yang selalu ngomong ke anak kami " Tara ntar kalau dah gede jadi kayak bunda ya, tiru bundanya ya"

( Baca : Piala )

Inferior yang melanda seketika berubah jadi pride , xixixi (dasar labil kau)
Kalian gimana? Pernah ngga merasa inferior, karena apa?




The Sweetest Things From My Hubby

Thursday, October 12, 2017


Saya setuju sih yang namanya romantis itu ngga melulu ditunjukin dengan bunga atau coklat. Ada banyak hal yang dilakukan pasangan yang di luar pakem romantis umum yang ternyata bisa buat kita flying in the air juga.

Punya suami kayak mas Teguh, saya mah udah pasrah dari awal. Tau banget kalau dia bukan type pria romantis kayak mantan-mantan ane sebelumnya. *Bagooooos bahas mantan teroooos.

( Baca : Alumni Hati)

Emang mantannya dulu gimana mba?

Yah type-type yang ngasih puisi dan bikinin lagu gitu deh.

Ya gimana, masa jaman pedekate dulu, mau nelfon saya aja pake minta ijin. Jadi sebelum nelfon, blio pasti SMS dulu " Malam Windi, maaf mengganggu, boleh saya nelfon?". Bayangin, udah jelaslah ya ngga perlu ngarep diromantisin ala Romeo Juliet.

Tapi ternyata saya salah. Mas Teguh itu romantis, tapi dengan cara yang berbeda, halah, ini mah cuma nyari-nyari aja kaleeee, xixixixi. Serius deh, mas Teguh itu sweet banget kalau soal perhatian ke saya. Dia , romantisnya memang bukan ala Romeo dan Juliet yang nenggak racun demi cinta.

Atau kayak Davy Jones yang merobek jantungnya sendiri dan menyimpannya di peti saat patah hati  karena Calypso si dewi laut.



Tapi dia romantisnya ala jack Sparrow.

Tau kan Jack Sparrow?

Hah emang Jack Sparrow romantis?

Dun no hahahaha. Tunggu saya inget-inget dulu cerita Pirates of Caribian. Ternyata ga ada romantisnya yah si Jack, yow wislah, ntar saya cari alternatif tokoh lain ajah.


Walau bukan termasuk barisan geng pria yang suka berkirim puisi ala Rangga, tetep jugalah mas Teguh pernah ngasih saya bunga dan sering banget ngasih coklat. Tapi bagi saya, yang kayak gitu masih level romantis kelas ecek-ecek, wahahahaha

#kemudian ditimpuk emak-emak yang suaminya suka ngasi bunga.

Karena bagi saya, level keromantisan seorang laki-laki adalah saat ia ngga perlu property apapun, tapi udah bikin pasangannya klepek-klepek, hasek.

Sesuai judulnya nih, beberapa tindakan sweet yang dilakukan mas Teg untuk saya nih. Saya bagi menurut levelnya. *Macam keripik aja yah pake level segala

Romantis Level 1.

Chocolate and Coffee Anytime I Need

Saya penggila coklat dan penyandu kopi . Mas Teguh tau banget itu. Bukan coklat atau kopinnya sih yang bikin saya langsung tersenyum bahagia, tapi dibalik cerita coklat dan kopi ini nih yang bikin makin sayang.

Jadi misal saya lagi ngambek karena bertengkar, biasanya saya bakal mutung dan mogok bicara. Iya, cara saya nunjukin marah itu dengan DIAM. Pokoke kalau saya masih ngomel berarti saya belum marah. Kalau saya udah diam, nah itu baru saya lagi marah.

Kalau udah kejadian "Diamnya si Bunda Tara', maka ucluk-ucluk mas Teg bakal keluar rumah, pergi sebentar gitu, dan saya ngga pernah nanya dia kemana (kan lagi ngambek ceritanya). Balik-balik, doi udah bawa kopi dan coklat untuk saya. Ngga pake ngomong apa-apa. Masuk kamar, trus ngeletakin kopi sama coklat di meja.

Ini ibarat semboyan " Katakan maaf dengan kopi dan coklat"

Co cweet. I love when he do that.

Selain saat ngambek, coklat dan kopi selalu hadir tiba-tiba aja gitu di rumah.

Saya kan suka migren, nah kalau udah lihat saya pusing-pusing gitu, pasti mas Teg, entah gimana, pergi ambil kunci mobil, balik-balik udah bawa kopi aja. Kadang yang ngasih bukan dia tapi Tara " Bundaaa ini kopi untuk bunda". Kan syeneng yah kalau pasangan tau apa kebutuhan kita, even yang dibutuhin itu ya cuma secangkir kopi.

Kok ngga bikinin kopi sachet aja mak?

What?

Kopi kok sachetan, huh

( Baca : Karakter Orang Berdasar Kopi Yang Diminumnya )

Kenapa level 1 ?

Karena coklat dan kopi itu gampang banget didapat.


Romantis Level 2

Say with Flower And Jewellery

Ini sebenernya masih level seperti orang kebanyakan, tapi mengingat Mas Teguh bukan type perayu, maka saat dia ngasih bunga dan perhiasan ke saya itu, menurut saya udah romantis abis.

Tapi ini cuma terjadi sekali doang selama kami nikah, hahaha.

Jadi, dulu pas mau lamaran, kami kan pilih tanggal 20, trus tanggal hantaran dan nikahan juga ya tanggal 20. Pokoke tanggal 20 berasa spesiallah untuk hubungan cinta kami. Makanya pas nikah, mas Teguh datang ke rumah saya bawa 20 tangkai mawar, aw co cweet.

Dan yang istimewa karena mawar yang dia bawa itu adalah bukan mawar yang sudah mekar, tapi mawar kuncup. Mas Teguh pernah nanya (mungkin dia udah lupa sekarang), saya suka bunga apa?, ya saya jawab aja mawar putih tapi yang masih kuncup, dan dia membawakannya untuk saya persis di hari bahagia kami. Ngga kurang ngga lebih 20 tangkai.



Selain bunga, mas Teg sekali-kalinya dalam sejarah membelikan saya perhiasan berupa kalung (cincin kawin ngga diitung yah).

Kok istimewa sih, kan biasa yah suami kasih perhiasan ke istri.

Ngga biasa, karena saya bukan jenis perempuan yang suka sama perhiasan. I mean, dikasi perhiasan itu ngga terlalu membuat saya yang sampai hepi gimana gitu. Saya lebih koprol kalau dilepas di Gramedia dan disuruh belanja buku unlimited mah hahahah. Maka saat mas Teguh tiba-tiba membelikan saya kalung, wah saya surprised.

Kalungnya bukan yang segede gaban giu juga, tapi kalung kecil biasa, sederhana dengan liontin ungu mungil.

Jadi ceritanya itu saya lagi dinas kantor ke Jogja. Mas Teguh saya ajak. Karena siangnya saya kerja, jadi sesiangan dia mungkin ngga ada kerjaan trus jalan-jalan dan mak dudul beli kalung. Abis itu kalungnya dibungkus koran, dimasukin ke tas saya diem-diem.

Besoknya pas saya balik dari kantor ke hotel, doi nelfon " Dek suka ngga sama kadonya"

" Haaah kado apa mas"
" Lha itu yang mas taruh di tas ade"
" Yang mana?"
" Yang dibungkus koran"

Aaaaak seketika saya panik. Karena barusan aja bungkusan koran itu saya buang ke tong sampah, wakakakaka. Ya siapa suruh ya ngasih kado kok diuntel-untel koran, ya saya buanglah. Untungnya sampahnya belum diambil petugas hotel, pyuuuuh.

Hampir aja melayang tuh kalung


Nah romantis kan yah. jarang-jarang lho ada orang ngasih kado spesial diuntel-untel koran, hahaha.

Romantis Level 3

I Know What You Love

Saat pasangan yang kita kira cuek, ternyata diam-diam tahu apa hal yang kita senangi itu, ternyata rasanya lebih bahagia daripada dikasi bunga atau coklat lho.

Selama ini tuh saya pikir mas Teguh ngga pernah notice apa kesukaan saya. Saya kan suka banget baca dan saya pecinta buku. Ada jamannya saya tuh kalo jalan-jalan pasti mampir ke Gramedia, borong buku, dan ngga sampe seminggu bukunya udah abis aja dibaca, Berhubung kami baru pindahan, koleksi buku-buku saya tuh cuma ditumpuk-tumpuk aja di kardus, ngga ada tempatnya samsek.

Selain buku, saya juga pernah suka banget beli-beli perlengkapan makan yang model Vicenza vicenza itu lho. Maklum baru nikah, persiapan siapa tau ada acara di rumah. Tapi nyatanya ngga pernah ada acara sih. Jadi kerjaan saya tuh suka banget kalo pas ngga ngapa-ngapain ngeluarin segala perlengkapan prasmanan Vicenza saya, letakin di meja, di atur sedemikian rupa, senyam senyum sendiri, trus masukin kotak lagi, taruh gudang. Gitu teroooooos, sampe kadang suka diledekin mas Teguh.

Nah suatu hari, lagi nyantai di rumah, tiba-tiba karyawan kantor Mas Teguh datang ke rumah , membawa apa cobaaaaa......... bawa lemari buku. Aaaaaaak,

Lemarinya mah bukan lemari mewah, lemari yang bentuknya biasa banget, cuma kotak gitu.

"Ni dek lemari untuk buku-buku adek. Dan ini di sebelahnya bisa adek taruh tuh Vicenza-vicenza adek, biar puas ade ngeliatinnya tiap hari"

( Baca : Aku Tanpamu )

Huhuhu saya terharu parah. Bukan soal lemarinya, tapi perhatiannya itu lho. Padahal saya ngga pernah singgung sama sekali, dan ngga pernah minta. Ternyata dia diam-diam membuat lemari untuk saya. Iya, itu lemari hand made gitu, bukan beli jadi di toko, tapi bikin sendiri,kray.

Sweet banget kan


Romantis Level 4

Everything I Do, I Do It For You

Hahahaha judulnya, so Brian Adams ya neng. Penyanyi favorti akoh.

Hal teromantis level 4 nya Mas Teguh itu, dia tanpa sadar melakukan hal-hal kecil yang dampaknya itu membantu banget untuk saya.

Setiap malam, mas Teguh itu ngumpulin semua gadget saya. Mulai dari hape, tab, power bank, semua di charge-innya satu-satu. awalnya saya ngga ngeh, tapi lama-lama saya sadar, kok hape saya tiap pagi full terus ya baterenya, ya kerjaan mas Teguh itu. Remeh banget kan, tapi worth banget.

Bukan hanya soal hape, masalah bensin mobil, cuci mobil, saya ngga pernah tau urusannya gimana. Pokoke tiap senin mobil kinclong , karena Minggu udah dicuciin mas Teg, bensin diisiin full.

Saya menganggap ini bentuk dukungan dia terhadap pekerjaan saya, karena beneran membantu banget. Pernah sih saya nanyain ini dulu, jawabnya " Ya kan ade ngga sempet ngelakuinnya"

Uuugh.

Tapi sekarang udah mulai berkurang sih, hmmm kayaknya harus diingetin lagi nih blio.

Romantis Level 5

He Always Support My Needs

Saat suamimu selalu mensupport segala kegiatanmu, mensupport segala kebutuhanmu, bunga, coklat, perhiasan berasa butir-butir debu di andromedalah.

" Mas adek ada acara blogger, boleh ngga ikut"
" Ya udah ntar mas anter"
" Tara ikut adek aja mas, biar mas ngga repot di rumah"
" Ngga usahlah, Tara sama mas aja, ntar mas ajak main kereta api, repot ntar ade kalo Tara ikut"

Bahagia ngga sih lu digituin.

Atau ngga

" Mas aku mau liburan sama temen-temenku boleh ngga?"
" Siapa aja?"
" Si bunga, mawar, melati"
" Boleh, punya duit ngga buat perginya"

*yang terakhir karangan saya aja hahahaha.

Setiap saya ikut lomba blog, mas teguh yang paling semangat nemenin saya nyari bahan buat nulisnya, dia juga malah yang heboh nanya-nanya kapan pengumumannya.

Walau dia ngga pernah yang ikut share-share tulisan saya, ngga pernah juga mau ikut gabung tiap saya ada acara di luar kantor, tapi saya tau banget bahwa dia mendukung dengan caranya. Dan itu romantis bangetlah menurut saya

Romantis Level 6

Di Doanya ada Namaku

Ini the last but not the least bangetlah.

Romantis tingkat dunia akhirat ini mah menurut saya. Bahwa ada namany saya di dalam doanya.

Jadi dulu pas kami kenalan, saya kan masih dalam kondisi pacaran sama orang lain. Btw udah baca belum gimana saya bisa ketemu mas Teguh, baca dong dulu, ahahahaha

( Baca : How I Met My Hubby )

Nah, pas tau kalo saya udah punya pacar Mas Teguh ya agak kecewa gitu. Tapi alih-alih mundur , dia malah lebih milih minta dijodohin sama saya ke Yang Maha Kuasa aja, aaaaw.

Ini saya tau ceritanya ya dari orangnya, kalo ngga mana saya tau.

" Dek dulu mas berdoa lho, Ya Allah jodohkanlah aku dengan Windi Widiastuty"

Hahahah doa yang sungguh memaksa ya sodara-sodara. Dan percaya ngga percaya, beberapa hari kemudian saya putus dengan pacar saya itu. Sebulan kemudian mas Teguh ngajak saya jalan, Sebulan ke depannya dia lamar saya, empat bulan kemudian kami ketemu di pelaminan, ahsek.



Itu sih beberapa hal paling sweet dan paling romantis yang pernah dilakukan Mas teguh untuk saya. Bikin saya berbunga-bunga hahaha.

Romantisme di hubungan suami istri itu sekali-kali perlulah. Yang pasti jangan bandingin romantisnya pasangan lain dengan pasangan kita, karena setiap orang beda sifat dan pembawaan. Mungkin suami kita bukan yang suka mengumbar kata cinta, ya jangan nagrep dikirimin sms mesra love you love you tiap hari.

Kadang kita ngga sadar hal-hal kecil yang dilakukan suami, ternyata adalah hal termanis yang dilakukannya dari palung hati terdalam, wadaaaaw bahasamu mba.

Jadi, piye, apa hal tersweet atau teromantis yang dilakukan pasangan ke kalian. Ayo diingat-ingat, kalau dah lama ngga dilakukan minta ulang lagi, kalau belum penah dilakukan, ya minta dilakukan, biar suasana pernikahan tetap hangat membara ya bu ibu, wahahaha.




Tentang Menegur Anak Orang Lain di Publik

Wednesday, September 27, 2017
Namanya anak-anak, kadang saat bermain, bisa saja ada kondisi yang di luar kontrol. Entah ada anak yang berebut mainanlah, anak yang mukulin anak lainlah, atau malah anak yang berlaku kasar. Nah kalau menemui kondisi begitu, kalian pilih menegur anak itu atau diem aja.

Ngomongin itu yuks.




Baca Punya Gesi :

Pernah pada suatu hari saat saya lagi makan KFC sama Tara ada kejadian ngga mengenakkan. Saya lagi makan, Tara main perosotan bersama anak-anak lain. Karena jarak antara perosotan dan kursi saya deket banget, jadi saya cuma sambil ngeliatin aja, ngga ikut masuk ke arena perosotannya. Tiba-tiba saya dengar suara Tara jerit-jerit sambil nangis " Bundaaa.... bundaaa...", sontak saya lari ke Tara. Saya lihat ada anak laki-laki lagi mukulin Tara, Wih langsung esmosi jiwa. Tara yang nangis sesunggukan saya tarik dan saya gendong. 

Awalnya saya sibuk mendiamkan tangis Tara sampe lupa sama si anak, lamat-lamat saya kepikiran " Lho tadi disitu ada ibunya si anak kok ngga minta maaf sama saya ya". Saya kembali ke perosotan, mendatangi si ibu dan anak laki-laki tadi yang udah balik main kayak ngga kejadian apa-apa

" Bu, anaknya tadi mukul anak saya lho, kok ibu ga ada minta maaf ya, atau nyuruh anaknya minta maaf, anak saya sampe nangis sesunggukan gini "

" Yah namanya juga anak-anak sih, biasalah itu"

Duh kesel banget dengernya. Saya balas jadinya

" Ya anaknya sih anak-anak, tapi harusnya ibu minta maaf sama saya, atau nyuruh anak ibu minta maaf"

Eh si ibu malah jutekin saya, ih kesel banget. Lagi saya ngomong, "Plak" si anak laki-laki dia mukul Tara lagi. Waaaah ngamuklah saya.

" Tuh lihat bu anaknya, ngga ada sopan santunnya, Dek, ayo kamu minta maaf sama anak saya, ngga boleh seperti itu"

Yeee emaknya malah ngamuk ke saya. "Besar-besarin masalah amat sih" (lupa saya kalimatnya tapi intinya itu)", karena kondisi saya saat itu lagi hamil Divya, saya ngga mau lanjutin adu mulut itu. Saya pilih pergi sambil melototin si anak dan ngomong untuk terakhir kalinya " Lain kali ya dek, ngga boleh gitu, jangan pukul-pukul teman kayak gitu, main sama-sama"

Dan saya lanjutin " Pantes anaknya ngga sopan, wong ibunya kayak elu"

Kedengerannya saya sadis banget, tapi emang si ibu ngeselin parahlah, dan si anak juga tengil abis dan tangannya itu lho ringan banget. Tapi sesadis-sadisnya, yang saya marahin saat itu ya ibunya.

( Baca : Things I Love About Me and Things I Hate About Me )


Kadang yah memang sebagai ibu kita tuh suka ngga terima kalau ada orang lain yang negur anak kita, apalagi di publik, makanya reaksinya kebanyakan defensif, boro-boro mengakui kesalahan walau jelas-jelas anak kita yang salah, tapi malah berlindung di balik kalimat " Namanya anak-anak"

Padahal kalau menurut saya sih, anak-anaknya sih ya memang anak-anak, makanya kita orangtua yang kudu waras. Lihat anak kita salah ya ditegur, lihat anak orang salah dan ada yang negur ya jangan sewot juga.

So kalau ditanya, negur anak orang lain, yay or nay? Saya mah Yay, 

Bukan karena sok campur urusan orang lain, tapi anak-anak itu memang fasenya untuk diberitahu kalau salah. Bukan kayak kita orang dewasa yang disinisin aja udah ngerti, tapi ya haus ditegur pake kata-kata.

Namun diliat-liat juga dan dipastikan bahwa menegurnya bener, bukan karena alasan cuma membela anak doang. Beberapa kondisi saya pernah negur anak orang

Rebutan Mainan

Lagi di playground, Tara lagi main dorong-dorongan stroller sambil bawa bola-bola, dikumpulin trus dimasukin ke rumah-rumahan. Ada anak tiba-tiba nyerobot, ngerebut stroller yang dipegang Tara, saya ngga akan segan untuk negur " Ntar ya nak, kawannya masih main, ntar gantian". kalau jelas-jelas saya lihat Tara juga baru mainnya, saya ngga akan suruh Tara gantian saat itu, yang saya minta ya si anak lain untuk sabar nunggu.

Sama juga kalau Tara yang mau ngerebut mainan anak orang, ya Taranya yang saya bilangin. 

Ngga mau gantian

Kebalikan dari kejadian di atas, pernah juga di playground ada anak yang ngga mau gantian main mobil-mobilan yang dijalanin pake kaki itu lho. Udah hampir 15 menit saya lihat dia terus yang main, anak lain mau main ngga dikasih. Biasanya kalau yang begini saya pilih bilang ke mba penjaganya untuk nyuruh si anak gantian sama anak lain.

Paling kesel tuh kalau ada ortunya dan anteng aja anaknya monopoli satu mainan. Namanya main di playground ya harusnya gantian, karena anak lain juga kan kesitu pengen main, bukan pengen ngeliatin anak lain main doang.

Tara kadang gitu, suka monopoli mainan  dan ngga mau gantian juga, ya sayanya yang bujuk Tara buat main yang lain.


Ngomong kotor

Nah ini misal lagi main rame-rame, trus ada yang nyeletuk kata kasar atau ngomong kotor, kayak nama binatanglah gitu. Saya pasti reflek ngingetin " Eh ngga boleh ngomong gitu nak, pantang yah".

Kenapa?

Ya soalnya kalau anak lain denger ntar ikutan juga, kalau ngga ada yang negur bisa-bisa mereka pikir itu kata biasa.

Begitulah. Sebagai orangtua memang pasti naluri kita untuk selalu membela anak sendiri dan cenderung marah kalau anak kita ditegur, namun kalau bukan dari kita-kita nih sebagai ortu yang nunjukin hal yang benar sama anak-anak kita ya siapa lagi.

Namun beberapa hal yang mungkin harus kita perhatikan saat menegur anak orang lain 

1. Bersikap Netral

Kita lihat dulu masalahnya apa. Walau anak kita yang nangis belum tentu anak kita yang dipihak benar. Makanya netral dulu, setelah tau apa masalahnya baru boleh tegur.

2. Jangan Membentak

Saya pribadi kalau ada yang membentak anak saya, wah bisa saya bentak balik tuh orang, LOL. Makanya saat menegur anak orang lain juga kita harus dengan cara baik. Gunakan kata nak, sayang, adek, atau sebut nama kalau kenal. Ngomongnya juga baik-baik ya sama kayak kita negur anak kita.

Kalau kejadiannya sama keponakan gitu lebih gampang, bisa negur sambil peluk anaknya.

3. To The Point

Kalau mau negurnya soal rebutan mainan ya itu aja yang dibahas. jangan malah melebar kemana-mana, ngungkit-ngungkit kesalahan yang lain .

4. Haram main Tangan

Yiaya ya bukan anak sendiri ini. Lha anak sendiri aja ngga boleh main tangan apalagi anak orang. Jadi jangan nampel tangan anak orag, mukul, apalagi nampar. wah bisa berabe ntar.

5. Hindari pelabelan negatif

Penggunaan kata anak nakal, anak bandel dan sejenisnya, malah melukai dan bisa mengganggu psikologis anak.

Pokoke apa yang kita ngga mau orang lain lakukan ke anak kita ya jangan lakukan. Itu aja.

Karena kepedulian orangtua termasuk keberanian untuk menegur perilaku anak orang lain bisa melindungi anak kita dan anak-anak lain dari pembiaran-pembiaran hal yang jelas-jelas salah.

Kalau kalian, tipe yang diem dan sebodo amat sama anak orang lain, atau tipe yang mau negur nih kalau anak orang lain salah?








Pacaran Beda Agama?, Putus atau Lanjut?

Thursday, September 21, 2017
Wow tema GesiWindiTalk kali ini sungguh membuat saya maju mundur untuk menulisnya. Pas Gesi lempar tema ini, saya sempet mikir sejenak, mau ambil atau skip. Pertama, karena tema ini sensitif, kedua karena alasan pribadi tentu saja. Namun setelah saya pikir-pikir yo wis saya nulis aja, karena........................................................ saya memang punya pengalaman pribadi soal ini. Bukan hal yang saya tutup-tutupi tapi memang ngga pernah juga diumbar-umbar.





Jadi ini mungkin perdana banget saya nulis soal pacaran beda agama di blog ini. Untuk itu saya harus cerita dulu pengalaman pribadi. Disclaimer tulisan ini hanya berbagi cerita semata siapa tau ada yang lagi kebingungan atau mau cerita tapi malu atau mau cerita tapi takut dijudge atau alasan-alasan lain. Bukan untuk membuka aib atau mengenang-ngenang yang telah berlalu, No.

Triggernya pertanyaan dari pembaca blog Gesi :

"Gimana kalau semua hal sudah terasa tepat sama pacar, tapi beda agama"


Saya bakal jawab langsung, bahwa yang namanya pacaran beda agama, bisa saya pastikan memang semuanya itu terasa tepat. Karena, menurut pengalaman saya, saat kita pacaran dengan perbedaan yang begitu besar maka bisa dipastikan ya kita itu cocok banget dalam hal lain sama ybs, selain agama. Iyes, satu-satunya yang ngga sama itu ya keyakinan. Karena kalo ngga cocok banget, udah pasti ngga akan ada pertanyaan di atas, udah pasti ngga akan ada orang yang bingung, mau lanjut atau cukup sampai disini. Karena jika ada saja satu hal yang mengganjal udah pasti itu kita jadikan alasan buat putus tanpa harus memperhatikan alasan soal agama, ya ngga?

Kalau ada pembaca yang langsung ngejudge " Ya salah elu sih, udah tau beda agama, kenapa pacaran, pusing sendiri kan jadinya"

Trust me, ngga sesepele itu masalahnya. Ngga ada orang yang bener-bener memahami soal pacaran beda agama jika tidak mengalami sendiri. Maka, beruntunglah kalian yang tidak pernah dipertemukan dengan masalah maha membingungkan dan bikin galau ini.

Karena saya percaya yang namanya hati, perasaan itu katanya aja kita yang miliki tapi sebenernya kita kadang ngga punya kuasa buat menghadirkan atau menghalang perasaan yang ada.

Duh napa gw jadi puitis gini. Ngga, saya ngga akan menceritakan ini dengan sudut pandang mellow dan baper, tapi dari sudut pandang realitas, halah.

Saya dulu pacaran sama seseorang sebutlah namanya " Rangga" yang jelas-jelas saya tau agamanya apa, ya awalnya sama dengan kebanyakan kalian-kalian anak remaja yang lagi jatuh cinta. Saya dulu sekolah di SMA berasrama, 24 jam ketemu dengan orang-orang yang sama sampai hapal tingkah laku, kebiasaan, kebaikan, kejelekan bahkan bangun tidurnya temen seasrama ya kita tau gimana modelnya, rupanya, jeleknya.

Saya sekelas dengan dia, duduk dengan jarak meja yang hanya berseberangan doang. Pergi pulang sekolah di barisan yang sama, ngobrol saat di jalan, bertatap muka setiap hari.Witing tresno jarane seko kulino, ya seperti itu namanya cinta remaja, kadang kita ngga tau darimana datangnya, kapan dimana dan oleh siapa.

Jujur saja awal Rangga bilang suka sama saya, ya saya nolak dong, gila aja ngapain gw pacaran sama elu yang jelas-jelas beda. Ditolak sekali, coba lagi, ditolak lagi, coba lagi.

Apakah saat itu saya beneran ngga ada rasa sama dia?

Boong banget. Saya suka, tapi saya ngga mau, karena yaitu saya tau kami beda, titik.

Long story short setelah mati-matin berusaha mengabaikan perasaan sendiri, pacaran dengan orang lain dulu (temennya Rangga ), akhirnya kami jadian juga. FYI, orang yang pacaran beda agama bisa saya katakan bukan orang-orang yang dengan mudah menyerah kalau ditolak.

Awalnya mungkin cuma kepikiran, " Ah masih muda ini, ntar juga putus". atau " Ah liat ntar ajalah, kan ngga mungkin gw nikah sekarang". But, seperti kata pepatah, semakin kenal seseorang, cuma dua gendangnya, ya kalau ngga makin sayang ya makin ngga suka. Sialnya ternyata yang terjadi adalah yang pertama.

Makin lama bukannya makin menemukan alasan untuk berpisah, malah ngga nemu alasan kenapa harus berpisah, kecuali tentang perbedaan itu.

Why?

Kita suka musik yang sama, sepakat untuk hal-hal yang sama, ketawa untuk hal yang sama, mengumpat untuk hal yang sama. TAPI KITA BEDA.

Iya ngga usah dikasih tau, kita sadar banget hal itu.

Saya putus nyambung sampai belasan kali, ngga mau ketemu sampe level menghindar bertatapan mata di kelas karena takut goyah lagi. Nyambung lagi saat kuliah, untuk kemudian putus berkali-kali lagi. Lelah bangetlah. Kami LDRan, dan ngga pernah sama sekali ada cerita selingkuh atau gimana. To Be Honest seperti kata pepatah, LDR-an paling jauh itu bukan LDR-an beda kota atau beda negara, tapi ya LDR-an terberat itu adalah LDR-an beda rumah ibadah. Rasanya makin lama makin jauuuuuh banget, tapi sekaligus makin terasa dekat.

"Sempet ngga ngomongin soal perbedaan ini, siapa tau ada yang mau ngalah?"

Sempet banget berkali-kali.

Mulai dari " Oke aku akan coba belajar agamamu", katanya, sampai " Kenapa ngga tetap beda aja, asal saling menghormati?"

Hingga akhirnya, kami mulai berfikir rasional, ngapain menjalani sesuatu yang ngga tau mau dibawa kemana akhirnya.

Yang bilang " kok ngga dari kemarin aja"- percayalah itu pasti sudah dilakukan para pasangan beda agama, tapi ya ngga bisa, karena udah merasa cocok banget tadi. Sampe ngga bayangin ada orang lain yang bisa menggantikan dia.

Kami sampai pada titik jenuh, jenuh berandai-andai. Dan akhirnya sepakat untuk " Kita akhiri ini semua, jangan saling berhubungan, jangan saling telpon, jangan saling bertanya kabar"

Jangan ditanya gimana beratnya. Itu kejadian saya kuliah semester 4. Saya sempet bolos kuliah beberapa hari, karena nangis bombay di kos. Ngga selera makan, ngga selera ngapa-ngapain. Kerjaanya dengerin lagu Linkin Park doang, dengerin lagu Brian Adams sampe mewek-mewek.

Sempet banget tergoda buat nelfon, sempet banget tergoda buat datang ke Bandung. Syukur banget saat itu saya belum punya hape, jadi nelfon ngga segampang itu dan ketemu ngga semudah kos-an rumah gebetan.

Sempet pacaran lagi tapi ga bertahan lama, sebulan paling udah putus. Saya mulai serius kuliah, lulus, cari kerja, memperbaiki diri, memantaskan diri untuk orang lain yang saya ngga tau siapa. Sampai saya bener-bener bisa melepas dia dari hati saya, dari pikiran, dan bahkan ngga kepikiran sama sekali lagi soal dia barulah saya berani membuka hati untuk orang lain, dan itu saat usia saya udah siap nikah. Jadi tujuannya memang bukan buat pacaran.

Gila ya, kalau dipikir-pikir ternyata saya itu type setia banget.

Sampai akhirnya saya ketemu dengan mas Teguh, jatuh cinta lagi, kesengsem lagi, dan bersyukur banget, bahwa saya dulu memberanikan diri berhenti dari hubungan tanpa kejelasan.

Disitu saya baru merasakan banget, bahwa saat kita meninggalkan sesuatu karena tujuan kebaikan, bakal hadir seseorang yang jauh lebih baik. Karena yang tau apa yang terbaik buat kita kadang bukan diri kita, tapi yang nyiptakan kita.

Berjodoh dengan Mas Teguh yang sayang saya, sayang anak, mendukung segala kegiatan saya plus bisa beribadah bersama .Maka nikmat Tuhanmu yang mana yang kamu dustakan.😍😍

My Point is, bagi kalian yang sedang bingung, galau merana ingin menentukan langkah, putus atau lanjut, saya hanya mau bilang hal ini :

Percayalah sama saya, bahwa awalnya beraaaaaat banget, saya ngga akan boong, berpisah dengan seseorang yang kita rasa cocok banget dengan kita, mengerti kita, tau apa yang kita suka, beratnya sungguhlah ngga terbayangkan. Iya awalnya juga saya ngga bisa bayangkan, semua terasa suram, gelap, kayak hopeless sama masa depan. Tapi plis dengerin saya, waktu akan menghapusnya. Mungkin ngga sebulan, dua bulan, setahun, dua tahun, empat tahun, tapi kamu pasti bisa melupakannya. Dia akan menjadi masa lalu di seberang jembatan saja, makin lama makin samar hingga akhirnya ketutup bayangan pohon, semakin jauh dan hilang dari pandangan.

Kamu ngga harus memaksakan diri berpisah saat ini juga jika kamu belum merasa siap. take your time, but semakin cepat kamu menghentikannya, semakin cepat kamu bisa membakar jembatan di belakangmu dan memulai perjalanan baru.

Jika kamu sudah memutuskan untuk berpisah, kamu harus serius menjalaninya. Putuskan semua hal yang berhubungan dengan dia. Ganti nomor kalau perlu. Ini bukan mengada-ngada, tapi semakin sedikit akses kamu kepadanya, maka semakin cepat kamu bisa menghilangkan bayang-bayangnya. Ngga usahlah berdalih yang penting tetap sahabatan, tetap temenan, sekali lagi percaya sama saya, kamu ngga mungkin jadi temannya dia lagi apa lagi sahabatnya. Kecuali kamu mau ambil risiko buat dilanda kegalauan lagi.

Minta dukungan keluarga, atau sahabat atau siapapun yang kamu percaya untuk melewati masa-masa sulit itu. (jangan bilang lebay), karena setelah putus kamu mungkin akan tergoda untuk kembali, mungkin dia yang ngajak kembali. Kuatkan tekad dan say gud bye untuk semuanya, selamanya.

Ingat-ingat kata Ariel Peter Pan

" Engkau bukanlah segalaku
bukan tempat tuk hentikan langkahku
usai sudah semua berlalu
biar hujan menghapus jejakmu"

Yup, biarlah hujan yang menghapus jejaknya.

Untuk menghapus kenangan itu kamu sebenernya ngga butuh macem-macem hal, yang kamu butuhkan cuma waktu. Serahkan sama waktu saja, waktu yang akan menghapusnya, dan waktu juga yang akan menjawab bahwa apa yang kamu takutkan saat ini, ternyata nanti akan menjadi hal yang kamu syukuri.

Saya ngga mengatakan bahwa pacaran beda agama harus putus. Kita sudah dewasa, tau apa yang terbaik untuk diri kita. Buktinya Gesi fain-fain aja dengan Adit. Yes.

Jujur saya kagum sama orang-orang seperti mereka, kagum dengan kegigihannya berjuang.

Tapi bisa berjalan baik untuk mereka , belum tentu bisa untuk yang lain.

Bagi saya pribadi, saya pilih putus, karena seperti yang saya katakan, untuk menikah, bagi saya , saya harus satu prinsip untuk hal-hal besar yang substansial, dan bagi saya keyakinan termasuk di dalamnya. terlalu risky untuk saya menikah dengan seseorang yang tidak sepaham untuk hal itu. Dan saya bukan orang yang berani mengambil risiko itu. Saya terlalu takut.

Saya mungkin seorang risk taker dalam bekerja, namun untuk hubungan seumur hidup, saya ngga berani, beneran ngga mau ambil risiko sebesar itu, maka saya memutuskan untuk mundur dan berhenti. Dan sampai detik saya menulis ini, saya tidak pernah menyesali keputusan itu.

Apalagi setelah menikah, kayak kata Sabtu bersama ayah, pernikahan itu bukan hal yang mudah dan butuh perjuangan, maka saya juga ga mau nambah-nambahin perjuangannya dengan perbedaan yang bagi saya akan membutuhkan effort yang sangat besar untuk diselaraskan.

Akhir kata, saya mau menegaskan kembali, tujuan saya nulis ini karena saya tau banget gimana rasanya dalam posisi galau menentukan langkah. Dan saya pengen jika ada orang yang di posisi seperti saya dulu,minimal bisa dapat contoh nyata bahwa berpisah karena perbedaan keyakinan itu mungkin berat tapi kamu  akan mensyukurinya kelak. Saya yakin setiap hal yang terjadi di hidup kita ini ngga mungkin cuma kebetulan, pasti ada maksud dan pelajaran yang bisa diambil darinya.

Sebagai penutup, nyok nyanyi lagunya Dewi Lestari " Malaikat juga tau, siapa yang jadi juaranya"









Custom Post Signature