Showing posts with label #GesiWindiTalk. Show all posts
Showing posts with label #GesiWindiTalk. Show all posts

Inferiority

Thursday, October 19, 2017


We win some
We lose some
We can’t have it all


Pernah ngga sih kalian merasa inferior?. Merasa nobody bangetlah di dunia ini.

Kadang kalau melihat pencapaian orang lain, rasanya kok apa yang sudah kita peroleh jadi biasa banget, kayak ga ada apa-apanya. Bukan ngga bersyukur, tapi merasa harusnya bisa lebih deh.

Baca punya Gesi :


Saya pernah banget berada di fase itu. Merasa kok aku gini-gini aja ya sementara orang lain ntah udah gimana-gimana.

Jujur aja saya JARANG iri sama pencapaian orang lain. Jarang like ga mau banding-bandingin gitu sama orang lain, karena bagi saya setiap orang memang ada masanya, dan setiap masa ada orangnya. Kalau saat ini melihat temen sukses ya saya pikir memang hasil kerja dia, dan ini memang masanya dia. Jadi jaranglah iri.

Kalau di grup WA sekolah ada yang pamer-pamer kesuksesan gitu saya mah nyantai. Biasa aja.

Plus ditambah saya bisa dikategorikan orang yang percaya diri, makanya jarang minder.

Dulu pas jaman kuliah, ada temen saya yang cumlaude, trus dia ngomong ke saya " Duh Win aku takut nih ntar kalo lulus trus susah nyari kerja gimana"

Wah saya sampai heran, kok bisa-bisanya orang Cumlaude ngga pede. Saya yang IP nya biasa banget aja  pede. Pas dulu ada lowongan kerja di kampus, pada rame-rame daftar, tapi ada yang nyeletuk " Ah aku ngga daftar ah, soale si Mawar, Melati juga daftar, mereka kan pinter banget, pasti merekalah yang lolos"

Dan saya dengan cueknya ikut daftar. Karena mikirnya ya kan kerja ga cuma ngandelin IP, coba aja dulu, soal terima ngga terima urusan belakang. Pede abis mau siapapun saingannya.

Makanya, di angkatan yang lulus barengan, saya termasuk yang cepet banget dapet kerja, Desember lulus, Januari akhir saya udah sign kontrak.

Dan itu kebawa terus sampai sekarang.

Tapi memang ada saat-saat misalnya mood lagi ngga bagus, lagi banyak tekanan, plus pengaruh hormon ( hormon disalahin) mak dudul kepentok ngeliat prestasi orang yang saya anggap hebat or keren versi saya, apalagi yang saya tau harusnya saya juga bisa begitu, wah udahlah langsung perasaan inferior melanda.

Lihat temen udah punya warung kopi di beberapa kota langsung ribut ngerecokin suami, minta dibuatin (duite sopo?) . Langsung ngoceh ke suami, " Harusnya ya mas aku dah bisa lo buka kafe, bayangin aku dah kerja berapa lama, dan aku suka kopi, aku suka kafe, plus aku beberapa kali ngasih kredit ke usaha warung kopi, oh shit, why aku belum punya kede kopi sampe sekarang?"

Kemudian dipuk puk suami, disuruh sabar, belum waktunya kata suami, kerja aja dulu yang baik,hahaha.

Lihat nasabah yang kayaknya kucel tapi usahanya berserak-serak langsung masygul #robekslipgaji 😂😂😂.

Ini sering banget kejadian. Abis OTS (on the spot ) atau meriksa usaha nasabah yang ngajuin kredit, pulang-pulang melamun. 

" Ih dia aja yang lulusan SD bisa jadi bos bisa mempekerjakan orang, lha gw petantang petenteng, ya statusnya mah cuma pekerja doang, kenapa dia keren"

Nyampe rumah malamnya ngerecokin suami lagi, kembali ke cerita kede kopi, wahahahaha, sompret.



Ujung-ujungnya nyalahin keadaan, nyalahin diri sendiri. Kurang usaha sih lu. 😢, kemana aja selama ini?, banyakan wacana ayo action, lalalala.

Itu baru soal duniawi, belum soal akhirat. Yo opo rek. Ini ngga usah dibahas karena udahlah sadar sendiri masih berada di level mana.

Kadang biar ngga makin merasa inferior, saya pake sugesti ke diri sendiri, “ Hey being a mediocre fine-fine aja lho, kamu ngga harus lari terus, ayolah melambat, kamu udah mayan bagus kok,  belum tentu kok mereka sekeren yang kamu pikir”

Kemudian ngetawain diri sendiri. Cause untuk jenis alfa female , being a mediocre itu sama aja kayak bunuh diri. Bayanginnya aja langsung senep😩.

Ini ngga bilangin mediocre itu jelek lho, ngga samsek. Bagi orang-orang yang memang hidupnya slow, easy going, yang punya prinsip mengalir apa adanya, being a mediocre mungkin malah asik banget. Karena aman, jauh dari sorotan, dan yah nyantai karena ngga ada yang dikejar.

But saya bukan termasuk jenis orang itu. Sadar diri aja, bahwa saya type orang yang kalau hidupnya flat ngga ada percik-percik apa gitu, langsung merasa lost, kalau diturutin malah bisa kebablasan jadi ngga pengen melakukan apapun.

Kayak yang wah kok aku gini-gini aja, ya udah kalo memang harus gini sekalian aja aku bertapa di gua batu. Dan ini biasanya cikal bakal dari kepikiran resign, Lol. Makanya saya butuh banget berkompetisi. Saya butuh achievement. Buat apa? Buat menang. Karena sebenernya saat ikut lomba, atau ikut kompetisi apapun, ya saya lagi menantang diri sendiri. Bisa ngga lo? hayo sanggup ngga. Trus kalo berhasil, hepi sendiri.

Makanya kalo kalah lomba saya mah, ngga pernah nyalahin orang lain. Karena memang tujuannya bukan buat ngalahin orang lain.

Ikut lomba atau kompetisi juga saya pake progress banget. Yang ikutan lomba santai, seriusan, udah beberapa kali menang, ya udah, saya mau coba yang lain, ngga stuck disitu aja.

Mensugesti bahwa " menjadi biasa aja itu ga apa-apa", seringnya ngga berhasil menghalau rasa inferior saat tiba-tiba melanda. BAGI SAYA

" Makanya bersyukur dong, dan setiap orang punya takdir masing-masing"

Wah ini sepertinya salah persepsi.

Inferior itu ngga ada hubungannya dengan bersyukur sih. Karena ini memang bukan karena ngga bersyukur. Beda banget. Sama sekali ngga ada hubungannya juga dengan takdir.

Karena saya mah bukan ingin seperti orang lain, tapi lebih ke " Harusnya aku juga bisa nih, aku aja yang kurang usaha", jadi lebih ke pencapaian-pencapaian, achievement, eksistensi, bukan ke rezeki dalam bentuk materi, trus ngga bersyukur sama yang dimiliki. Ngga gitu.

Lebih ke nyalahin diri sendiri, trus sedih trus merenung. Harusnya aku bisa gini, bisa gitu, kok aku cuma bisa gini sih.

Karena saya mah ngga iri sama orang yang lebih kaya, atau gajinya lebih gede, atau karirnya lebih moncer, kalau itu mah emang banyak faktor yang mendukung, tapi saya akan merasa inferior saat apa yang saya cita-citakan belum berhasil di saya tapi kok ya bisa berhasil di orang lain.

Makanya inferiority ini cuma muncul kalo kepentok sama hal-hal yang dianggap penting atau menarik baginya.

Lihat orang jalan-jalan keliling dunia ---> biasa aja, saya ngga hobi travelling.
Lihat orang pake perhiasan segambreng ----> Ngga notice malah hahaha karena emang ga kepikiran.
Lihat orang PV nya jutaan ----> oke, saya bisa langsung inferior hahahaha, karena harusnya saya juga bisa kalau saya lebih usaha.
Lihat orang influencer banget ----> Trus mikir, gimana yah biar saya juga menginfluence, Lol

Lihat orang punya rumah bertingkat bak istana -----> biasa aja,  emang saya mampunya punya rumah ya begini ini.

Lihat orang punya rumah sewa atau kos-kosan berderet-deret ----> oke ini iri, gimana cara dia kok bisa sih invest begitu dan punya usaha sendiri, cih ternyata aku ga ada apa-apanya selama ini.

Beda kan yah.

Nah perasaan kayak gini kalau lama-lama dibiarin terus ga baik untuk kesehatan jiwa, bisa jatuh ke depresi karena merasa diri nobody tadi. Padahal eksistensi itu salah satu kebutuhan dasar manusia

➤Maka (gw banyak banget pakai kata maka) saat rasa inferior melanda, mending jauhi dulu yang nyebabin kita merasa inferior. Kayak mantengin IG orang-orang yang entah kenapa kelihatan sukses banget, ya off dulu deh main IG nya. Hindari juga orang-orang yang kita rasa pencapaiannya luar biasa yang mana itu adalah hal yang kita inginkan. Amankan perasaan sendiri dulu.

➤Lakukan hal-hal yang bisa membuat perasaan superior kembali. Entah cerita tentang hal-hal yang pernah dicapai atau nulis di blog saat-saat kita berhasil memenangkan sesuatu. Sc-Sc PV blog yang lagi di puncak, hahahaha. Auk ah si eneng, unfaedah banget inferiornya. Ini mungkin annoying bagi orang lain, but hey ini saatnya mikirin diri sendiri, sebodo dengan orang lain.

( Baca : Wanita dan Cita-Cita Yang Meredup )

➤Kemudian, ya jalankan nasehat klise, jangan banyakan dongak, sesekali nunduk ke bawah, trus sugesti diri “ Hal yang kau keluhkan hari ini mungkin mimpi orang lain sejak dulu” 

(yang mana ini sering ngga berhasil, karena masalahnya bukan soal tidak bersyukur, wahahah but mungkin bisa berhasil untuk orang lain kali ya)

Ini bisa juga dengan cara tetap menjaga hubungan baik dengan orang-orang dari golongan manapun, punya circle dengan latar yang berbeda-beda. Karena mengetahui bahwa kita masih lebih baik dari orang lain perlu juga. Bukan buat sombong-sombongan tapi buat memanage perasaan inferior tadi.

➤Terakhir, ikutin kata filsuf-filsuf kuno. Carpe Diem Seize the Day, Live the moment.

Kata Gesi : Nikmati hidup sekarang, makan enak, tidur nyenyak, nulis yang disuka.

Iyes, yang paling masuk akal itu yah fokus aja terhadap apa yang ada di depan mata, nikmati moment saat ini . Ya kalau saat ini emang kesibukannya kerja ya nikmati aja rutinitas bekerjanya, masalah warung kopi, pelan-pelan bisa diplanning lagi sama suami. Cara terakhir ini sih yang di saya, paling mungkin bisa meminimalisir perasaan inferior yang datang.

Ya mungkin ini bukan masanya kita, besok siapa tau, ye kan?

Hidup di saat ini. Nikmati, dan berbahagialah.

Kalau kata Nahla, gunakan energy yang ada saat ini ya untuk yang dirintis sekarang. Kalau udah tau rentan dengan perasaan inferior ya jangan diliat terus-terus pencapaian orang lain, jangan mengutuk masa lalu, karena setiap orang punya jalan hidup dan klimaks (((KLIMAKS ))) yang berbeda.

Nahla Luuv.

Berhasilkah?

Ya tergantung mana yang paling pas sih sama diri kita. 

Kalau type yang slow-slow gitu mungkin dengan diajak bersyukur terhadap apa yang ada , inferiornya langsung hilang. Bagi type-type powerfull mungkin perlu ditunjukin ke idungnya 

" Ini lhooo lu itu ngga sekedar bukan siapa-siapa, inget ga saat lu berhasil membalik ikan goreng tanpa minyaknya muncrat, inget ngga pas lu sukses ngga komen saat ada yang nggapleki banget, atau inget ngga saat lu berhasil marathon ngabisin drama Personal taste dalam 2 malam, lu pasti bisa lagi"  #pasangiketkepala


Kalau kata si Annisa Steviani

We win some
We lose some
We can’t have it all

Iyes, saat inferiority melanda, yakinkan diri bukan kita yang nobody, bukan karena kita ngga mampu, tapi ya kita lagi win yang lain, maka mungkin kita lose hal lain.

Kerjaannya biasa-biasa aja, ya kita win di keluarga
Ngeblog lagi stuck, ya win di kerjaan
Kerja biasa, ngeblog biasa, kita win di mata anak di mata suami

It's okelah, ya masa mau dapat semuanya.

➤ Sesuaikan kembali target-target hidup yang mungkin udah ngga relevan dicapai dengan kondisi saat ini. Misal, target hidupnya pengen jadi pengusaha, sementara saat ini lagi berkarir di kantor yang punya jam kerja padat merayap, sampe weekend-weekendnya, ya coba pelan-pelan mulai dengan cari ilmunya dulu, pantengin cara-cara orang, kumpulin modalnya. Intinya lebih realistislah, biar ngga keseringan ngomong " Coba kalau" " Andai saja dulu "

Karena perasaan inferior itu penting kadang-kadang menghampiri, agar kita tau bahwa hidup ini kayak jungkat-jungkit, kadang di atas kadang di bawah, biar bisa jalan terus, biar bisa seimbang, jadi ngga usah petantang petenteng gitu lho, hahahaha.

Kalau semua tips di atas ngga berhasil juga menghalau perasaan inferior,  maka  curcol ke sohib terdekat adalah koentji. Niscaya yang tadi kelihatan gelap gulita tiba-tiba aja terang, yang tadinya bikin gundah gulana sekonyong-konyong aja jadi lucu, jadi pengen ngetawain diri sendiri.

So, gengs mulai sekarang sering-seringlah muji temen kalian. Siapa tau dia lagi dalam fase inferior dan pujianmu yang seutil itu bisa jadi mood booster hidupnya yang lagi merana, halah 😇😇.

Dan bagi yang masih suka meratapi pencapaian diri saat ini, ayo bangkit, susun lagi rencana-rencana hidupnya.





And saya berterima kasih banget sih punya temen-temen yang ngga pernah lelah jadi supporter saat saya lagi down dan punya suami yang selalu ngomong ke anak kami " Tara ntar kalau dah gede jadi kayak bunda ya, tiru bundanya ya"

( Baca : Piala )

Inferior yang melanda seketika berubah jadi pride , xixixi (dasar labil kau)
Kalian gimana? Pernah ngga merasa inferior, karena apa?




The Sweetest Things From My Hubby

Thursday, October 12, 2017


Saya setuju sih yang namanya romantis itu ngga melulu ditunjukin dengan bunga atau coklat. Ada banyak hal yang dilakukan pasangan yang di luar pakem romantis umum yang ternyata bisa buat kita flying in the air juga.

Punya suami kayak mas Teguh, saya mah udah pasrah dari awal. Tau banget kalau dia bukan type pria romantis kayak mantan-mantan ane sebelumnya. *Bagooooos bahas mantan teroooos.

( Baca : Alumni Hati)

Emang mantannya dulu gimana mba?

Yah type-type yang ngasih puisi dan bikinin lagu gitu deh.

Ya gimana, masa jaman pedekate dulu, mau nelfon saya aja pake minta ijin. Jadi sebelum nelfon, blio pasti SMS dulu " Malam Windi, maaf mengganggu, boleh saya nelfon?". Bayangin, udah jelaslah ya ngga perlu ngarep diromantisin ala Romeo Juliet.

Tapi ternyata saya salah. Mas Teguh itu romantis, tapi dengan cara yang berbeda, halah, ini mah cuma nyari-nyari aja kaleeee, xixixixi. Serius deh, mas Teguh itu sweet banget kalau soal perhatian ke saya. Dia , romantisnya memang bukan ala Romeo dan Juliet yang nenggak racun demi cinta.

Atau kayak Davy Jones yang merobek jantungnya sendiri dan menyimpannya di peti saat patah hati  karena Calypso si dewi laut.



Tapi dia romantisnya ala jack Sparrow.

Tau kan Jack Sparrow?

Hah emang Jack Sparrow romantis?

Dun no hahahaha. Tunggu saya inget-inget dulu cerita Pirates of Caribian. Ternyata ga ada romantisnya yah si Jack, yow wislah, ntar saya cari alternatif tokoh lain ajah.


Walau bukan termasuk barisan geng pria yang suka berkirim puisi ala Rangga, tetep jugalah mas Teguh pernah ngasih saya bunga dan sering banget ngasih coklat. Tapi bagi saya, yang kayak gitu masih level romantis kelas ecek-ecek, wahahahaha

#kemudian ditimpuk emak-emak yang suaminya suka ngasi bunga.

Karena bagi saya, level keromantisan seorang laki-laki adalah saat ia ngga perlu property apapun, tapi udah bikin pasangannya klepek-klepek, hasek.

Sesuai judulnya nih, beberapa tindakan sweet yang dilakukan mas Teg untuk saya nih. Saya bagi menurut levelnya. *Macam keripik aja yah pake level segala

Romantis Level 1.

Chocolate and Coffee Anytime I Need

Saya penggila coklat dan penyandu kopi . Mas Teguh tau banget itu. Bukan coklat atau kopinnya sih yang bikin saya langsung tersenyum bahagia, tapi dibalik cerita coklat dan kopi ini nih yang bikin makin sayang.

Jadi misal saya lagi ngambek karena bertengkar, biasanya saya bakal mutung dan mogok bicara. Iya, cara saya nunjukin marah itu dengan DIAM. Pokoke kalau saya masih ngomel berarti saya belum marah. Kalau saya udah diam, nah itu baru saya lagi marah.

Kalau udah kejadian "Diamnya si Bunda Tara', maka ucluk-ucluk mas Teg bakal keluar rumah, pergi sebentar gitu, dan saya ngga pernah nanya dia kemana (kan lagi ngambek ceritanya). Balik-balik, doi udah bawa kopi dan coklat untuk saya. Ngga pake ngomong apa-apa. Masuk kamar, trus ngeletakin kopi sama coklat di meja.

Ini ibarat semboyan " Katakan maaf dengan kopi dan coklat"

Co cweet. I love when he do that.

Selain saat ngambek, coklat dan kopi selalu hadir tiba-tiba aja gitu di rumah.

Saya kan suka migren, nah kalau udah lihat saya pusing-pusing gitu, pasti mas Teg, entah gimana, pergi ambil kunci mobil, balik-balik udah bawa kopi aja. Kadang yang ngasih bukan dia tapi Tara " Bundaaa ini kopi untuk bunda". Kan syeneng yah kalau pasangan tau apa kebutuhan kita, even yang dibutuhin itu ya cuma secangkir kopi.

Kok ngga bikinin kopi sachet aja mak?

What?

Kopi kok sachetan, huh

( Baca : Karakter Orang Berdasar Kopi Yang Diminumnya )

Kenapa level 1 ?

Karena coklat dan kopi itu gampang banget didapat.


Romantis Level 2

Say with Flower And Jewellery

Ini sebenernya masih level seperti orang kebanyakan, tapi mengingat Mas Teguh bukan type perayu, maka saat dia ngasih bunga dan perhiasan ke saya itu, menurut saya udah romantis abis.

Tapi ini cuma terjadi sekali doang selama kami nikah, hahaha.

Jadi, dulu pas mau lamaran, kami kan pilih tanggal 20, trus tanggal hantaran dan nikahan juga ya tanggal 20. Pokoke tanggal 20 berasa spesiallah untuk hubungan cinta kami. Makanya pas nikah, mas Teguh datang ke rumah saya bawa 20 tangkai mawar, aw co cweet.

Dan yang istimewa karena mawar yang dia bawa itu adalah bukan mawar yang sudah mekar, tapi mawar kuncup. Mas Teguh pernah nanya (mungkin dia udah lupa sekarang), saya suka bunga apa?, ya saya jawab aja mawar putih tapi yang masih kuncup, dan dia membawakannya untuk saya persis di hari bahagia kami. Ngga kurang ngga lebih 20 tangkai.



Selain bunga, mas Teg sekali-kalinya dalam sejarah membelikan saya perhiasan berupa kalung (cincin kawin ngga diitung yah).

Kok istimewa sih, kan biasa yah suami kasih perhiasan ke istri.

Ngga biasa, karena saya bukan jenis perempuan yang suka sama perhiasan. I mean, dikasi perhiasan itu ngga terlalu membuat saya yang sampai hepi gimana gitu. Saya lebih koprol kalau dilepas di Gramedia dan disuruh belanja buku unlimited mah hahahah. Maka saat mas Teguh tiba-tiba membelikan saya kalung, wah saya surprised.

Kalungnya bukan yang segede gaban giu juga, tapi kalung kecil biasa, sederhana dengan liontin ungu mungil.

Jadi ceritanya itu saya lagi dinas kantor ke Jogja. Mas Teguh saya ajak. Karena siangnya saya kerja, jadi sesiangan dia mungkin ngga ada kerjaan trus jalan-jalan dan mak dudul beli kalung. Abis itu kalungnya dibungkus koran, dimasukin ke tas saya diem-diem.

Besoknya pas saya balik dari kantor ke hotel, doi nelfon " Dek suka ngga sama kadonya"

" Haaah kado apa mas"
" Lha itu yang mas taruh di tas ade"
" Yang mana?"
" Yang dibungkus koran"

Aaaaak seketika saya panik. Karena barusan aja bungkusan koran itu saya buang ke tong sampah, wakakakaka. Ya siapa suruh ya ngasih kado kok diuntel-untel koran, ya saya buanglah. Untungnya sampahnya belum diambil petugas hotel, pyuuuuh.

Hampir aja melayang tuh kalung


Nah romantis kan yah. jarang-jarang lho ada orang ngasih kado spesial diuntel-untel koran, hahaha.

Romantis Level 3

I Know What You Love

Saat pasangan yang kita kira cuek, ternyata diam-diam tahu apa hal yang kita senangi itu, ternyata rasanya lebih bahagia daripada dikasi bunga atau coklat lho.

Selama ini tuh saya pikir mas Teguh ngga pernah notice apa kesukaan saya. Saya kan suka banget baca dan saya pecinta buku. Ada jamannya saya tuh kalo jalan-jalan pasti mampir ke Gramedia, borong buku, dan ngga sampe seminggu bukunya udah abis aja dibaca, Berhubung kami baru pindahan, koleksi buku-buku saya tuh cuma ditumpuk-tumpuk aja di kardus, ngga ada tempatnya samsek.

Selain buku, saya juga pernah suka banget beli-beli perlengkapan makan yang model Vicenza vicenza itu lho. Maklum baru nikah, persiapan siapa tau ada acara di rumah. Tapi nyatanya ngga pernah ada acara sih. Jadi kerjaan saya tuh suka banget kalo pas ngga ngapa-ngapain ngeluarin segala perlengkapan prasmanan Vicenza saya, letakin di meja, di atur sedemikian rupa, senyam senyum sendiri, trus masukin kotak lagi, taruh gudang. Gitu teroooooos, sampe kadang suka diledekin mas Teguh.

Nah suatu hari, lagi nyantai di rumah, tiba-tiba karyawan kantor Mas Teguh datang ke rumah , membawa apa cobaaaaa......... bawa lemari buku. Aaaaaaak,

Lemarinya mah bukan lemari mewah, lemari yang bentuknya biasa banget, cuma kotak gitu.

"Ni dek lemari untuk buku-buku adek. Dan ini di sebelahnya bisa adek taruh tuh Vicenza-vicenza adek, biar puas ade ngeliatinnya tiap hari"

( Baca : Aku Tanpamu )

Huhuhu saya terharu parah. Bukan soal lemarinya, tapi perhatiannya itu lho. Padahal saya ngga pernah singgung sama sekali, dan ngga pernah minta. Ternyata dia diam-diam membuat lemari untuk saya. Iya, itu lemari hand made gitu, bukan beli jadi di toko, tapi bikin sendiri,kray.

Sweet banget kan


Romantis Level 4

Everything I Do, I Do It For You

Hahahaha judulnya, so Brian Adams ya neng. Penyanyi favorti akoh.

Hal teromantis level 4 nya Mas Teguh itu, dia tanpa sadar melakukan hal-hal kecil yang dampaknya itu membantu banget untuk saya.

Setiap malam, mas Teguh itu ngumpulin semua gadget saya. Mulai dari hape, tab, power bank, semua di charge-innya satu-satu. awalnya saya ngga ngeh, tapi lama-lama saya sadar, kok hape saya tiap pagi full terus ya baterenya, ya kerjaan mas Teguh itu. Remeh banget kan, tapi worth banget.

Bukan hanya soal hape, masalah bensin mobil, cuci mobil, saya ngga pernah tau urusannya gimana. Pokoke tiap senin mobil kinclong , karena Minggu udah dicuciin mas Teg, bensin diisiin full.

Saya menganggap ini bentuk dukungan dia terhadap pekerjaan saya, karena beneran membantu banget. Pernah sih saya nanyain ini dulu, jawabnya " Ya kan ade ngga sempet ngelakuinnya"

Uuugh.

Tapi sekarang udah mulai berkurang sih, hmmm kayaknya harus diingetin lagi nih blio.

Romantis Level 5

He Always Support My Needs

Saat suamimu selalu mensupport segala kegiatanmu, mensupport segala kebutuhanmu, bunga, coklat, perhiasan berasa butir-butir debu di andromedalah.

" Mas adek ada acara blogger, boleh ngga ikut"
" Ya udah ntar mas anter"
" Tara ikut adek aja mas, biar mas ngga repot di rumah"
" Ngga usahlah, Tara sama mas aja, ntar mas ajak main kereta api, repot ntar ade kalo Tara ikut"

Bahagia ngga sih lu digituin.

Atau ngga

" Mas aku mau liburan sama temen-temenku boleh ngga?"
" Siapa aja?"
" Si bunga, mawar, melati"
" Boleh, punya duit ngga buat perginya"

*yang terakhir karangan saya aja hahahaha.

Setiap saya ikut lomba blog, mas teguh yang paling semangat nemenin saya nyari bahan buat nulisnya, dia juga malah yang heboh nanya-nanya kapan pengumumannya.

Walau dia ngga pernah yang ikut share-share tulisan saya, ngga pernah juga mau ikut gabung tiap saya ada acara di luar kantor, tapi saya tau banget bahwa dia mendukung dengan caranya. Dan itu romantis bangetlah menurut saya

Romantis Level 6

Di Doanya ada Namaku

Ini the last but not the least bangetlah.

Romantis tingkat dunia akhirat ini mah menurut saya. Bahwa ada namany saya di dalam doanya.

Jadi dulu pas kami kenalan, saya kan masih dalam kondisi pacaran sama orang lain. Btw udah baca belum gimana saya bisa ketemu mas Teguh, baca dong dulu, ahahahaha

( Baca : How I Met My Hubby )

Nah, pas tau kalo saya udah punya pacar Mas Teguh ya agak kecewa gitu. Tapi alih-alih mundur , dia malah lebih milih minta dijodohin sama saya ke Yang Maha Kuasa aja, aaaaw.

Ini saya tau ceritanya ya dari orangnya, kalo ngga mana saya tau.

" Dek dulu mas berdoa lho, Ya Allah jodohkanlah aku dengan Windi Widiastuty"

Hahahah doa yang sungguh memaksa ya sodara-sodara. Dan percaya ngga percaya, beberapa hari kemudian saya putus dengan pacar saya itu. Sebulan kemudian mas Teguh ngajak saya jalan, Sebulan ke depannya dia lamar saya, empat bulan kemudian kami ketemu di pelaminan, ahsek.



Itu sih beberapa hal paling sweet dan paling romantis yang pernah dilakukan Mas teguh untuk saya. Bikin saya berbunga-bunga hahaha.

Romantisme di hubungan suami istri itu sekali-kali perlulah. Yang pasti jangan bandingin romantisnya pasangan lain dengan pasangan kita, karena setiap orang beda sifat dan pembawaan. Mungkin suami kita bukan yang suka mengumbar kata cinta, ya jangan nagrep dikirimin sms mesra love you love you tiap hari.

Kadang kita ngga sadar hal-hal kecil yang dilakukan suami, ternyata adalah hal termanis yang dilakukannya dari palung hati terdalam, wadaaaaw bahasamu mba.

Jadi, piye, apa hal tersweet atau teromantis yang dilakukan pasangan ke kalian. Ayo diingat-ingat, kalau dah lama ngga dilakukan minta ulang lagi, kalau belum penah dilakukan, ya minta dilakukan, biar suasana pernikahan tetap hangat membara ya bu ibu, wahahaha.




Tentang Menegur Anak Orang Lain di Publik

Wednesday, September 27, 2017
Namanya anak-anak, kadang saat bermain, bisa saja ada kondisi yang di luar kontrol. Entah ada anak yang berebut mainanlah, anak yang mukulin anak lainlah, atau malah anak yang berlaku kasar. Nah kalau menemui kondisi begitu, kalian pilih menegur anak itu atau diem aja.

Ngomongin itu yuks.




Baca Punya Gesi :

Pernah pada suatu hari saat saya lagi makan KFC sama Tara ada kejadian ngga mengenakkan. Saya lagi makan, Tara main perosotan bersama anak-anak lain. Karena jarak antara perosotan dan kursi saya deket banget, jadi saya cuma sambil ngeliatin aja, ngga ikut masuk ke arena perosotannya. Tiba-tiba saya dengar suara Tara jerit-jerit sambil nangis " Bundaaa.... bundaaa...", sontak saya lari ke Tara. Saya lihat ada anak laki-laki lagi mukulin Tara, Wih langsung esmosi jiwa. Tara yang nangis sesunggukan saya tarik dan saya gendong. 

Awalnya saya sibuk mendiamkan tangis Tara sampe lupa sama si anak, lamat-lamat saya kepikiran " Lho tadi disitu ada ibunya si anak kok ngga minta maaf sama saya ya". Saya kembali ke perosotan, mendatangi si ibu dan anak laki-laki tadi yang udah balik main kayak ngga kejadian apa-apa

" Bu, anaknya tadi mukul anak saya lho, kok ibu ga ada minta maaf ya, atau nyuruh anaknya minta maaf, anak saya sampe nangis sesunggukan gini "

" Yah namanya juga anak-anak sih, biasalah itu"

Duh kesel banget dengernya. Saya balas jadinya

" Ya anaknya sih anak-anak, tapi harusnya ibu minta maaf sama saya, atau nyuruh anak ibu minta maaf"

Eh si ibu malah jutekin saya, ih kesel banget. Lagi saya ngomong, "Plak" si anak laki-laki dia mukul Tara lagi. Waaaah ngamuklah saya.

" Tuh lihat bu anaknya, ngga ada sopan santunnya, Dek, ayo kamu minta maaf sama anak saya, ngga boleh seperti itu"

Yeee emaknya malah ngamuk ke saya. "Besar-besarin masalah amat sih" (lupa saya kalimatnya tapi intinya itu)", karena kondisi saya saat itu lagi hamil Divya, saya ngga mau lanjutin adu mulut itu. Saya pilih pergi sambil melototin si anak dan ngomong untuk terakhir kalinya " Lain kali ya dek, ngga boleh gitu, jangan pukul-pukul teman kayak gitu, main sama-sama"

Dan saya lanjutin " Pantes anaknya ngga sopan, wong ibunya kayak elu"

Kedengerannya saya sadis banget, tapi emang si ibu ngeselin parahlah, dan si anak juga tengil abis dan tangannya itu lho ringan banget. Tapi sesadis-sadisnya, yang saya marahin saat itu ya ibunya.

( Baca : Things I Love About Me and Things I Hate About Me )


Kadang yah memang sebagai ibu kita tuh suka ngga terima kalau ada orang lain yang negur anak kita, apalagi di publik, makanya reaksinya kebanyakan defensif, boro-boro mengakui kesalahan walau jelas-jelas anak kita yang salah, tapi malah berlindung di balik kalimat " Namanya anak-anak"

Padahal kalau menurut saya sih, anak-anaknya sih ya memang anak-anak, makanya kita orangtua yang kudu waras. Lihat anak kita salah ya ditegur, lihat anak orang salah dan ada yang negur ya jangan sewot juga.

So kalau ditanya, negur anak orang lain, yay or nay? Saya mah Yay, 

Bukan karena sok campur urusan orang lain, tapi anak-anak itu memang fasenya untuk diberitahu kalau salah. Bukan kayak kita orang dewasa yang disinisin aja udah ngerti, tapi ya haus ditegur pake kata-kata.

Namun diliat-liat juga dan dipastikan bahwa menegurnya bener, bukan karena alasan cuma membela anak doang. Beberapa kondisi saya pernah negur anak orang

Rebutan Mainan

Lagi di playground, Tara lagi main dorong-dorongan stroller sambil bawa bola-bola, dikumpulin trus dimasukin ke rumah-rumahan. Ada anak tiba-tiba nyerobot, ngerebut stroller yang dipegang Tara, saya ngga akan segan untuk negur " Ntar ya nak, kawannya masih main, ntar gantian". kalau jelas-jelas saya lihat Tara juga baru mainnya, saya ngga akan suruh Tara gantian saat itu, yang saya minta ya si anak lain untuk sabar nunggu.

Sama juga kalau Tara yang mau ngerebut mainan anak orang, ya Taranya yang saya bilangin. 

Ngga mau gantian

Kebalikan dari kejadian di atas, pernah juga di playground ada anak yang ngga mau gantian main mobil-mobilan yang dijalanin pake kaki itu lho. Udah hampir 15 menit saya lihat dia terus yang main, anak lain mau main ngga dikasih. Biasanya kalau yang begini saya pilih bilang ke mba penjaganya untuk nyuruh si anak gantian sama anak lain.

Paling kesel tuh kalau ada ortunya dan anteng aja anaknya monopoli satu mainan. Namanya main di playground ya harusnya gantian, karena anak lain juga kan kesitu pengen main, bukan pengen ngeliatin anak lain main doang.

Tara kadang gitu, suka monopoli mainan  dan ngga mau gantian juga, ya sayanya yang bujuk Tara buat main yang lain.


Ngomong kotor

Nah ini misal lagi main rame-rame, trus ada yang nyeletuk kata kasar atau ngomong kotor, kayak nama binatanglah gitu. Saya pasti reflek ngingetin " Eh ngga boleh ngomong gitu nak, pantang yah".

Kenapa?

Ya soalnya kalau anak lain denger ntar ikutan juga, kalau ngga ada yang negur bisa-bisa mereka pikir itu kata biasa.

Begitulah. Sebagai orangtua memang pasti naluri kita untuk selalu membela anak sendiri dan cenderung marah kalau anak kita ditegur, namun kalau bukan dari kita-kita nih sebagai ortu yang nunjukin hal yang benar sama anak-anak kita ya siapa lagi.

Namun beberapa hal yang mungkin harus kita perhatikan saat menegur anak orang lain 

1. Bersikap Netral

Kita lihat dulu masalahnya apa. Walau anak kita yang nangis belum tentu anak kita yang dipihak benar. Makanya netral dulu, setelah tau apa masalahnya baru boleh tegur.

2. Jangan Membentak

Saya pribadi kalau ada yang membentak anak saya, wah bisa saya bentak balik tuh orang, LOL. Makanya saat menegur anak orang lain juga kita harus dengan cara baik. Gunakan kata nak, sayang, adek, atau sebut nama kalau kenal. Ngomongnya juga baik-baik ya sama kayak kita negur anak kita.

Kalau kejadiannya sama keponakan gitu lebih gampang, bisa negur sambil peluk anaknya.

3. To The Point

Kalau mau negurnya soal rebutan mainan ya itu aja yang dibahas. jangan malah melebar kemana-mana, ngungkit-ngungkit kesalahan yang lain .

4. Haram main Tangan

Yiaya ya bukan anak sendiri ini. Lha anak sendiri aja ngga boleh main tangan apalagi anak orang. Jadi jangan nampel tangan anak orag, mukul, apalagi nampar. wah bisa berabe ntar.

5. Hindari pelabelan negatif

Penggunaan kata anak nakal, anak bandel dan sejenisnya, malah melukai dan bisa mengganggu psikologis anak.

Pokoke apa yang kita ngga mau orang lain lakukan ke anak kita ya jangan lakukan. Itu aja.

Karena kepedulian orangtua termasuk keberanian untuk menegur perilaku anak orang lain bisa melindungi anak kita dan anak-anak lain dari pembiaran-pembiaran hal yang jelas-jelas salah.

Kalau kalian, tipe yang diem dan sebodo amat sama anak orang lain, atau tipe yang mau negur nih kalau anak orang lain salah?








Pacaran Beda Agama?, Putus atau Lanjut?

Thursday, September 21, 2017
Wow tema GesiWindiTalk kali ini sungguh membuat saya maju mundur untuk menulisnya. Pas Gesi lempar tema ini, saya sempet mikir sejenak, mau ambil atau skip. Pertama, karena tema ini sensitif, kedua karena alasan pribadi tentu saja. Namun setelah saya pikir-pikir yo wis saya nulis aja, karena........................................................ saya memang punya pengalaman pribadi soal ini. Bukan hal yang saya tutup-tutupi tapi memang ngga pernah juga diumbar-umbar.





Jadi ini mungkin perdana banget saya nulis soal pacaran beda agama di blog ini. Untuk itu saya harus cerita dulu pengalaman pribadi. Disclaimer tulisan ini hanya berbagi cerita semata siapa tau ada yang lagi kebingungan atau mau cerita tapi malu atau mau cerita tapi takut dijudge atau alasan-alasan lain. Bukan untuk membuka aib atau mengenang-ngenang yang telah berlalu, No.

Triggernya pertanyaan dari pembaca blog Gesi :

"Gimana kalau semua hal sudah terasa tepat sama pacar, tapi beda agama"


Saya bakal jawab langsung, bahwa yang namanya pacaran beda agama, bisa saya pastikan memang semuanya itu terasa tepat. Karena, menurut pengalaman saya, saat kita pacaran dengan perbedaan yang begitu besar maka bisa dipastikan ya kita itu cocok banget dalam hal lain sama ybs, selain agama. Iyes, satu-satunya yang ngga sama itu ya keyakinan. Karena kalo ngga cocok banget, udah pasti ngga akan ada pertanyaan di atas, udah pasti ngga akan ada orang yang bingung, mau lanjut atau cukup sampai disini. Karena jika ada saja satu hal yang mengganjal udah pasti itu kita jadikan alasan buat putus tanpa harus memperhatikan alasan soal agama, ya ngga?

Kalau ada pembaca yang langsung ngejudge " Ya salah elu sih, udah tau beda agama, kenapa pacaran, pusing sendiri kan jadinya"

Trust me, ngga sesepele itu masalahnya. Ngga ada orang yang bener-bener memahami soal pacaran beda agama jika tidak mengalami sendiri. Maka, beruntunglah kalian yang tidak pernah dipertemukan dengan masalah maha membingungkan dan bikin galau ini.

Karena saya percaya yang namanya hati, perasaan itu katanya aja kita yang miliki tapi sebenernya kita kadang ngga punya kuasa buat menghadirkan atau menghalang perasaan yang ada.

Duh napa gw jadi puitis gini. Ngga, saya ngga akan menceritakan ini dengan sudut pandang mellow dan baper, tapi dari sudut pandang realitas, halah.

Saya dulu pacaran sama seseorang sebutlah namanya " Rangga" yang jelas-jelas saya tau agamanya apa, ya awalnya sama dengan kebanyakan kalian-kalian anak remaja yang lagi jatuh cinta. Saya dulu sekolah di SMA berasrama, 24 jam ketemu dengan orang-orang yang sama sampai hapal tingkah laku, kebiasaan, kebaikan, kejelekan bahkan bangun tidurnya temen seasrama ya kita tau gimana modelnya, rupanya, jeleknya.

Saya sekelas dengan dia, duduk dengan jarak meja yang hanya berseberangan doang. Pergi pulang sekolah di barisan yang sama, ngobrol saat di jalan, bertatap muka setiap hari.Witing tresno jarane seko kulino, ya seperti itu namanya cinta remaja, kadang kita ngga tau darimana datangnya, kapan dimana dan oleh siapa.

Jujur saja awal Rangga bilang suka sama saya, ya saya nolak dong, gila aja ngapain gw pacaran sama elu yang jelas-jelas beda. Ditolak sekali, coba lagi, ditolak lagi, coba lagi.

Apakah saat itu saya beneran ngga ada rasa sama dia?

Boong banget. Saya suka, tapi saya ngga mau, karena yaitu saya tau kami beda, titik.

Long story short setelah mati-matin berusaha mengabaikan perasaan sendiri, pacaran dengan orang lain dulu (temennya Rangga ), akhirnya kami jadian juga. FYI, orang yang pacaran beda agama bisa saya katakan bukan orang-orang yang dengan mudah menyerah kalau ditolak.

Awalnya mungkin cuma kepikiran, " Ah masih muda ini, ntar juga putus". atau " Ah liat ntar ajalah, kan ngga mungkin gw nikah sekarang". But, seperti kata pepatah, semakin kenal seseorang, cuma dua gendangnya, ya kalau ngga makin sayang ya makin ngga suka. Sialnya ternyata yang terjadi adalah yang pertama.

Makin lama bukannya makin menemukan alasan untuk berpisah, malah ngga nemu alasan kenapa harus berpisah, kecuali tentang perbedaan itu.

Why?

Kita suka musik yang sama, sepakat untuk hal-hal yang sama, ketawa untuk hal yang sama, mengumpat untuk hal yang sama. TAPI KITA BEDA.

Iya ngga usah dikasih tau, kita sadar banget hal itu.

Saya putus nyambung sampai belasan kali, ngga mau ketemu sampe level menghindar bertatapan mata di kelas karena takut goyah lagi. Nyambung lagi saat kuliah, untuk kemudian putus berkali-kali lagi. Lelah bangetlah. Kami LDRan, dan ngga pernah sama sekali ada cerita selingkuh atau gimana. To Be Honest seperti kata pepatah, LDR-an paling jauh itu bukan LDR-an beda kota atau beda negara, tapi ya LDR-an terberat itu adalah LDR-an beda rumah ibadah. Rasanya makin lama makin jauuuuuh banget, tapi sekaligus makin terasa dekat.

"Sempet ngga ngomongin soal perbedaan ini, siapa tau ada yang mau ngalah?"

Sempet banget berkali-kali.

Mulai dari " Oke aku akan coba belajar agamamu", katanya, sampai " Kenapa ngga tetap beda aja, asal saling menghormati?"

Hingga akhirnya, kami mulai berfikir rasional, ngapain menjalani sesuatu yang ngga tau mau dibawa kemana akhirnya.

Yang bilang " kok ngga dari kemarin aja"- percayalah itu pasti sudah dilakukan para pasangan beda agama, tapi ya ngga bisa, karena udah merasa cocok banget tadi. Sampe ngga bayangin ada orang lain yang bisa menggantikan dia.

Kami sampai pada titik jenuh, jenuh berandai-andai. Dan akhirnya sepakat untuk " Kita akhiri ini semua, jangan saling berhubungan, jangan saling telpon, jangan saling bertanya kabar"

Jangan ditanya gimana beratnya. Itu kejadian saya kuliah semester 4. Saya sempet bolos kuliah beberapa hari, karena nangis bombay di kos. Ngga selera makan, ngga selera ngapa-ngapain. Kerjaanya dengerin lagu Linkin Park doang, dengerin lagu Brian Adams sampe mewek-mewek.

Sempet banget tergoda buat nelfon, sempet banget tergoda buat datang ke Bandung. Syukur banget saat itu saya belum punya hape, jadi nelfon ngga segampang itu dan ketemu ngga semudah kos-an rumah gebetan.

Sempet pacaran lagi tapi ga bertahan lama, sebulan paling udah putus. Saya mulai serius kuliah, lulus, cari kerja, memperbaiki diri, memantaskan diri untuk orang lain yang saya ngga tau siapa. Sampai saya bener-bener bisa melepas dia dari hati saya, dari pikiran, dan bahkan ngga kepikiran sama sekali lagi soal dia barulah saya berani membuka hati untuk orang lain, dan itu saat usia saya udah siap nikah. Jadi tujuannya memang bukan buat pacaran.

Gila ya, kalau dipikir-pikir ternyata saya itu type setia banget.

Sampai akhirnya saya ketemu dengan mas Teguh, jatuh cinta lagi, kesengsem lagi, dan bersyukur banget, bahwa saya dulu memberanikan diri berhenti dari hubungan tanpa kejelasan.

Disitu saya baru merasakan banget, bahwa saat kita meninggalkan sesuatu karena tujuan kebaikan, bakal hadir seseorang yang jauh lebih baik. Karena yang tau apa yang terbaik buat kita kadang bukan diri kita, tapi yang nyiptakan kita.

Berjodoh dengan Mas Teguh yang sayang saya, sayang anak, mendukung segala kegiatan saya plus bisa beribadah bersama .Maka nikmat Tuhanmu yang mana yang kamu dustakan.😍😍

My Point is, bagi kalian yang sedang bingung, galau merana ingin menentukan langkah, putus atau lanjut, saya hanya mau bilang hal ini :

Percayalah sama saya, bahwa awalnya beraaaaaat banget, saya ngga akan boong, berpisah dengan seseorang yang kita rasa cocok banget dengan kita, mengerti kita, tau apa yang kita suka, beratnya sungguhlah ngga terbayangkan. Iya awalnya juga saya ngga bisa bayangkan, semua terasa suram, gelap, kayak hopeless sama masa depan. Tapi plis dengerin saya, waktu akan menghapusnya. Mungkin ngga sebulan, dua bulan, setahun, dua tahun, empat tahun, tapi kamu pasti bisa melupakannya. Dia akan menjadi masa lalu di seberang jembatan saja, makin lama makin samar hingga akhirnya ketutup bayangan pohon, semakin jauh dan hilang dari pandangan.

Kamu ngga harus memaksakan diri berpisah saat ini juga jika kamu belum merasa siap. take your time, but semakin cepat kamu menghentikannya, semakin cepat kamu bisa membakar jembatan di belakangmu dan memulai perjalanan baru.

Jika kamu sudah memutuskan untuk berpisah, kamu harus serius menjalaninya. Putuskan semua hal yang berhubungan dengan dia. Ganti nomor kalau perlu. Ini bukan mengada-ngada, tapi semakin sedikit akses kamu kepadanya, maka semakin cepat kamu bisa menghilangkan bayang-bayangnya. Ngga usahlah berdalih yang penting tetap sahabatan, tetap temenan, sekali lagi percaya sama saya, kamu ngga mungkin jadi temannya dia lagi apa lagi sahabatnya. Kecuali kamu mau ambil risiko buat dilanda kegalauan lagi.

Minta dukungan keluarga, atau sahabat atau siapapun yang kamu percaya untuk melewati masa-masa sulit itu. (jangan bilang lebay), karena setelah putus kamu mungkin akan tergoda untuk kembali, mungkin dia yang ngajak kembali. Kuatkan tekad dan say gud bye untuk semuanya, selamanya.

Ingat-ingat kata Ariel Peter Pan

" Engkau bukanlah segalaku
bukan tempat tuk hentikan langkahku
usai sudah semua berlalu
biar hujan menghapus jejakmu"

Yup, biarlah hujan yang menghapus jejaknya.

Untuk menghapus kenangan itu kamu sebenernya ngga butuh macem-macem hal, yang kamu butuhkan cuma waktu. Serahkan sama waktu saja, waktu yang akan menghapusnya, dan waktu juga yang akan menjawab bahwa apa yang kamu takutkan saat ini, ternyata nanti akan menjadi hal yang kamu syukuri.

Saya ngga mengatakan bahwa pacaran beda agama harus putus. Kita sudah dewasa, tau apa yang terbaik untuk diri kita. Buktinya Gesi fain-fain aja dengan Adit. Yes.

Jujur saya kagum sama orang-orang seperti mereka, kagum dengan kegigihannya berjuang.

Tapi bisa berjalan baik untuk mereka , belum tentu bisa untuk yang lain.

Bagi saya pribadi, saya pilih putus, karena seperti yang saya katakan, untuk menikah, bagi saya , saya harus satu prinsip untuk hal-hal besar yang substansial, dan bagi saya keyakinan termasuk di dalamnya. terlalu risky untuk saya menikah dengan seseorang yang tidak sepaham untuk hal itu. Dan saya bukan orang yang berani mengambil risiko itu. Saya terlalu takut.

Saya mungkin seorang risk taker dalam bekerja, namun untuk hubungan seumur hidup, saya ngga berani, beneran ngga mau ambil risiko sebesar itu, maka saya memutuskan untuk mundur dan berhenti. Dan sampai detik saya menulis ini, saya tidak pernah menyesali keputusan itu.

Apalagi setelah menikah, kayak kata Sabtu bersama ayah, pernikahan itu bukan hal yang mudah dan butuh perjuangan, maka saya juga ga mau nambah-nambahin perjuangannya dengan perbedaan yang bagi saya akan membutuhkan effort yang sangat besar untuk diselaraskan.

Akhir kata, saya mau menegaskan kembali, tujuan saya nulis ini karena saya tau banget gimana rasanya dalam posisi galau menentukan langkah. Dan saya pengen jika ada orang yang di posisi seperti saya dulu,minimal bisa dapat contoh nyata bahwa berpisah karena perbedaan keyakinan itu mungkin berat tapi kamu  akan mensyukurinya kelak. Saya yakin setiap hal yang terjadi di hidup kita ini ngga mungkin cuma kebetulan, pasti ada maksud dan pelajaran yang bisa diambil darinya.

Sebagai penutup, nyok nyanyi lagunya Dewi Lestari " Malaikat juga tau, siapa yang jadi juaranya"









Things I Hate About Me

Thursday, September 7, 2017
Ya ampuun udah seminggu aja, kok cepet banget sih.

Jadi minggu lalu saya dan Gesi udah bahas apa saja hal-hal yang positif atau yang kami sukai dari diri masing-masing.

(Baca : Thing I Love About Me )

Nah kalau di wawancara kerja kata Gesi kan biasa tuh kita ditanya kelebihan dan kekurangan kita. Maka postingan GesWin minggu ini bahas kekurangan kita masing-masing.

Baca punya Gesi :




Oya, ngomongin soal wawancara kerja, saya jadi inget kemarin tuh saya sempet mewawancarai calon frontliner di unit kerja saya, dan saya mau ngasih tau banget buat kalian-kalian yang mau wawancara, plis-plis kalau ditanya yang namanya kelemahan , jangan sampai jujur banget jawab segala kelemahan yang membuat nilai diri kita jatuh.

Kalau ditanya kelemahan, ya jawablah sesuatu yang sebenarnya kelemahan tapi bisa jadi kekuatan kalian. Ini ntar saya bikin postingan sendiri aja deh soalnya panjang.

Balik maning ke hal-hal yang saya ngga suka di diri saya. 

Kalau kemarin untuk hal positif saya harus nanya ke sohib saya karena takut dianggap kegeeran, maka untuk kelemahan saya ngga perlu nanya, karena saya sadar diri banget apa saja yang ngga saya sukai dari diri sendiri. Here we go.

1. Reaktif

Satu kata yang mungkin paling gampang menggambarkan sifat negatif saya adalah REAKTIF.

Saya ini reaktif banget anaknya. Cepet banget bereaksi atas segala hal, spontan kalau kata Deby sohib saya.

Postingan di blog saya ini banyak banget yang muncul gegara sifat reaktif saya. Gitu ada berita atau yang lagi hot di timeline saya langsung kepo nyari tau, udah gitu langsung nulis deh di blog. Search di kategori Hot Topic ya, wahahaha itu isinya postingan yang dipicu dari isu-isu terhot saat itu. Pokoke hari ini ada kejadian apa, besok atau bahkan hari itu juga saya udah gatel aja pengen membahasnya.

Kalau yang begituan mah sebenernya ngga masalah, masalahnya kalau saya pas reaktifnya di pekerjaan. Oke biar lebih smooth kita ganti aja dengan kata spontan ya. Jadi saya kalau dikasih instruksi itu cepet banget responsnya.

Pernah kejadian, dipanggil Pinwil ke Kanwil, dikasihlah instruksi ini itu harus lalalalala, yang intinya mengubah aturan yang udah berjalan selama ini dengan sesuatu yang baru. Dengan semangat 45 abis pulang dari Kanwil langsung saya share di grup binaan saya, bahwa mulai besok kita harus bla bla bla. Eh besok paginya di Wa Wapinwil bahwa yang kemarin diberitahu ada modifikasi dan dikembalikan ke ketentuan semula. Hadeeeeh, kan tengsin ya dengan bawahan. Masa dalam 1 malam saya mengubah instruksi. Malu jadinya.




2. Blak Blakan

Ini ada kaitannya dengan spontanitas saya tadi. Saya kalau ngomong kan apa adanya  banget, basa-basi saya kurang bangetlah, kadang pengen gitu bisa yang basa basi manis manja biar terkesan lebih lovable gitu deh hahahah.

Contohnya ya misal ketemu temen trus dengan ngga sopannya dia ngomong gini

 " Win, lu gendutan ya, pipi tambah chubby aja tuh" ( padahal saya lagi diet ). 

Ini sebenernya kan bisa banget saya senyumin aja, tapi saya milih menjawab balik

" Iya nih soalnya lagi hepi, kamu juga kayaknya agak tuaan ya, itu kelihatan kerut-kerut di wajah"




Trus dia diem, ya udah saya bhay.

Ini soalnya saya males banget sama orang-orang yang udah lama ngga ketemu masa topiknya pertanyaannya malah bikin bete, ya udah sekalian dibikin bete aja. 

3. Ngga Peka

Ngga peka ini hubungannya dengan less basa basinya saya tadi itu. Saya malas mengartikan kode-kode atau bahasa tersirat orang. Ini pengen banget deh saya ubah biar jadi orang yang lebih menyenangkan. Kayak gini misalnya.

Saya ke rumah temen atau ke rumah keluarga, trus diajak makan, trus giliran mau cuci piring eh dilarang-larang " Udaaah ngga usah biarin aja taruh disitu piringnya"

Kalau orang lain mungkin bakal keukeh ya tetap mau nyuci itu piring, kalo saya ngga. " Ooh gitu ya tan,oke deh"

Dan saya bisa duduk manis lagi ke depan. Soale saya sama sekali ngga keberatan bantu-bantu gitu di rumah orang tapi kalo dibilang ga usah yo wis saya artikan ga usah, ngga nyari-nyari tau bahasa tersirat di belakangnya 

4. Jutek

Kalau orang baru kenal saya kebanyakan pasti ngira saya serem, soale default wajah saya judes gitu.Padahal memang bawaan orok punya wajah jutek. Ini sering banget bikin orang salah paham. Saya diem aja gitu dikira saya lagi marah, padahal kadang saya diem karena lagi mikir,atau ngga lagi ngga ngeh dengan pembicaraannya.



Diperparah dengan saya memang aslinya cerewet hahaha ya udahlah terima nasib. Tapi soal cerewet ga masuk dalam hal yang ga saya sukai sih, soale saya hanya cerewet untuk hal-hal yang saya anggap perlu dicerewetin, kalau ngga, saya mah selow kayak di pulooow,nyantai kayak di pantai.

5. Jujur

Lho jujur kok malah ga suka?

Hahaha bukan jujur yang positif gitu, kadang ternyata ada saat-saat kita ngga boleh jujur-jujur banget.

Kayak gini misalnya " Win kenapa ya aku udah sering nulis di blog tapi yg baca tetep dikit, yang komen juga ga ada"

Alih-alih jawab yang menghibur saya malah jawab " Yah topiknya ga menarik kali, sini coba lihat tulisan lo, oh iya sih  aku juga males bacanya, harusnya lu bikin gini, ini diubah sedikit lalalala "

Whyyyyy whyyyy ??

Ini mungkin juga penyebab bagi orang yang ga bisa nerima kenyataan suka males curhat sama saya, Pokoke kalo ngarep curhat sama saya trus bakal saya kasih kalimat yang menghibur tapi ngga bener ya saya memang bukan orang yang tepat, tapi kalo mau dengerin pendapat yang jujur dan sebenernya,saya bisa banget tapi ya itu siap-siapin mental hahaha.

Udahlah ya cukup 5 hal tersebut sifat yang saya sadar banget itu bukan sifat yang membanggakan,nempel di diri saya, tapi yo wislah saya anggap itu memang paketannya saya . PalingaN kayak jutek saya sekarang lebih memperbanyak senyum biar ga kaku-kaku amat wajahnya. 

Kalo soal ngomong blak-blakan dan apa adanya itu saya lebih milih-milih sekarang. Kalau sama orang ga akrab ya saya usaha banget buat banyakin basa basi, kalo sama temen yang udah ngerti saya mah nyantai, palingan mereka cuma elus dada aja , xixixi

Kalau menurut kalian apa lagi nih sifat jelek di diri saya, ga papa banget lho saya dikasih tau, biar bisa introspeksi diri demi hidup yang lebih baik,halah. Tenang saya orangnya open kritik kok.

Udah dulu ya, mmuah



Things I Love About Me

Thursday, August 31, 2017
Sebagai orang yang lahir dalam naungan zodiak Capricorn, saya sadar diri sih banyaaak banget sifat-sifat di diri saya yang mungkin bikin kesel orang. Hahahah iya,  saya orangnya percayaan sama zodiak. Bukan percaya dengan ramalan nasibnya lho, tapi percaya memang sifat-sifat orang dalam zodiak yang sama itu banyak miripnya.

( Baca : Tentang Zodiak )

Namun i love to be a Capricorn girl. Mau dikata orang capricorn itu keras kepalalah, suka membangkang, lalalala tapi yang pasti saya merasa banyak juga sifat-sifat positif yang saya sukai dari diri saya, wahahahahah #narsismodeon.

Baca punya Gesi :





Untuk tulisan kali ini saya nanya dulu ke sohib saya, apa sifat positif yang ada di diri saya. Siapa tau yeeee saya mikirnya saya punya sifat itu ternyata ngga. Nah ini beberapa hal positif kata sohib saya yang ada di diri saya dan i love it too. Plis jangan tutup blognya hahaha, siapa tau kalian termotivasi setelah membacanya, halah.






1. Tangguh dan Mandiri

Mantan pacar saya pernah bilang gini ke saya " Win, kamu itu terlalu tangguh jadi perempuan, kadang aku merasa kamu sama sekali ngga butuh aku"

Ini beneran, orangnya masih hidup sampe sekarang. Saya dengernya yang WOW, benarkah? Benarkah saya semenakutkan itu kalau kata cowo-cowo anti feminisme masa kini.  

Karena pengen tau lebih jelas jadi saya tanya, " Tangguh gimana?"

" Iya kamu kuat banget jadi  perempuan, mau punya masalah apapun ngga tumbang, aku ngga tau itu di luar aja atau gimana, tapi yang pasti kamu seperti ngga butuh orang lain"

Hahahaha i don't know ya, itu kan pendapat dia, tapi beberapa teman kantor juga ada yang bilang begitu, apalagi saat ini di kantor, untuk level job yang setara, saya perempuan sendiri, langsung deh dicap perempuan keras sih tepatnya, Lol.

Tentang tidak butuh orang lain ini, saya jadi ingat bahwa dulu pas kuliah, awal-awal ospek kan kita disuruh ngisi biodata gitu ya, nah kemudian saya dipanggil kakak senior.

" Siapa yang namanya Windi. Ini kamu nulis motto hidup kamu , " Jangan pernah berharap pada orang lain" emang kamu bisa hidup sendiri apa dek?"

Iya saya memang menulis begitu sih. Karena di suatu masa dalam perjalanan hidup saya , saya pernah banget merasa dikecewakan orang terdekat. Pernah banget merasa sedih sampai ngga bisa nangis lagi, dan pernah banget merasa kecewa yang sampe nyesek di hati,duh gw jadi mellow. Makdarit, sejak saat itu saya tau, saya ngga bisa ngandalin siapa-siapa, saya hanya bisa ngandalin diri sendiri. Dan saya tulis besar-besar di buku diary 'JANGAN PERNAH BERHARAP PADA ORANG LAIN".



So i love to be tough, karena dengan begitu saya jadi bisa survive dimanapun saya berada. Saya ngga pernah merasa terintimidasi dengan kesendirian. Jadi misal saya ada di lingkungan baru atau di lingkungan yang stylenya beda dengan saya, no problema sama sekali, saya bisa nyantai wae.

Jadi jangan heran kalau lihat saya makan sendiri di kantin, jangan bengong kalau ketemu saya lagi nonton bioskop sendiri, lagi belanja sendirian di mall. Bukan karena ngga ada teman, tapi ya saat saya lapar atau saat saya pengen nonton, atau saat saya butuh jalan-jalan,  saya ngga merasa perlu menunggu sampai ada yang menemani. Being tough make me feel comfort. Bagi sebagian orang mungkin itu aneh, bagi saya ini menyenangkan banget.

Kalau mas Teguh dulu di awal nikah sampe keukeh antar jemput saya Kisaran-Tebing tiap Jum'at karena tau saya kalau ngga dianterin ya ngga masalah, tinggal naik bisa atau naik kereta aja apa susahnya. Dia yang ketar-ketir dipikirnya saya bakal kenapa-kenapa di jalan. Ngga tau dia istrinya wanita perkasa.

Masalah uang belanja juga dulu gitu pas awal nikah. Karena punya gaji sendiri saya ngga pernah minta ke Masteg, ih gengsi dong , sampe mungkin doi heran dan komen.

" Dek, kok ngga pernah minta duit belanja sih, emang gajinya cukup ya"

Wahahaha minta ditampol banget nih orang. Tapi itu cuma berlaku sebulan dua bulan nikah, selanjutnya dia merindukan saat-saat saya ngga pernah peduli isi dompetnya, Lol.



2. Berani

Hal di diri saya yang saya suka lagi adalah sifat pemberani. Literally. Berani tidak sama dengan nekat ya. 

( Baca : Iman dan Ilmu)

Sohib saya Deby ngomong gitu karena dia udah kenal saya sejak kapan tau. Dimana aja, saya ngga pernah takut untuk mengemukakan pendapat atau mempertahankan pendapat jika memang saya yakin benar. Kadang saya ngga peduli dengan siapa yang saya hadapi. 


Kadang ini ngeselin sih ya sama orang, karena ngga semua orang suka dengan orang yang berani mengungkapkan pemikirannya, apalagi kalau pendapatnya berseberangan. Dan kata suami saya, sifat saya yang satu ini harus diredam. 

Doi pernah ngomong gini:


" Ngga semua yang benar itu harus kamu utarakan dek, ada saat-saat dimana walaupun kamu menang karena mempertahankan pendapatmu namun sebenarnya kamu kalah".

" Lihat-lihat kondisi, jika menurutmu setelah kamu utarakan keadaan akan lebih baik, maka sampaikanlah, namun jika tidak lebih baik, sebaiknya tahan diri dan diam saja".


Logis banget kan yah kalau saya sayang banget sama dese, my balancing partner, LOL. Padahal pas dengerin dia ngomong begitu, kesel banget, hahaha.

( Baca : Suami Nyebelin )


3. Berkemauan Keras

Kata Nahla Strong Willed. Thanks God i have this things. 

Karena punya sifat ini, saya jadi ngga mudah nyerah kalau punya keinginan.

Saya ingat dulu pas awal kerja, saya kan entry level di BRI nya dulu pelaksana ya , Frontliner gitu deh. Itu karena dulu saat melamar kerja saya masih euforia fresh graduate, ngga nyari tau dengan sungguh-sungguh jabatan apa yang dilamar, pokoke judulnya kerja di bank, yo wis lamar, dan saat itu saya ngga ngerti kalau di bank ada yang namanya ODP (Officer Development Program). 

Hari pertama masuk kerja saya kangsung shock, ngga nyangka kalau kerjaan saya itu ngetik surat hutang (dulu masih jaman pake mesin tik dan saya ahli ngetik 10 jari lho hahaha), ngerapiin berkas, nerima komplain nasabah, pokoke kerjaan teknis banget yang tidak sesuai dengan ekspektasi saya sebagai lulusan S1 yang masih petantang petenteng, LOL.


Jadi tiap ada staff dari Kantor Pusat datang ke unit kerja, dan tau bahwa gradenya jauuuh banget di atas saya, padahal kami lulusan universitas yang sama, saya langsung ngomel-ngomel dalam hati " Ih aku juga harusnya bisa deh kayak dia, harusnya gradeku sama dengan dia karena yakin kalau diadu kemampuan kerjanya paling sebelas dua belaslah sama ane", wahahahah sombong abis.

Abis itu langsung nanya kesana kemari, gimana cara cepat biar bisa masuk jalur Akabrinya BRI. Gitu tau ada yang namanya job opening internal, langsung curi-curi ilmu bapak-bapak manajer di Cabang. Kalau orangnya lagi nyantai, saya suka korek-korek ilmunya. Tiap doi pulang pendidikan development gitu, modul-modulnya saya pinjem dan saya baca sampe hapal isinya, hahaha. 

Makanya pas ada kesempatan tes untuk jadi Akabrinya BRI langsung daftar. Awalnya banyak yang kayak ngga yakin gitu, ngga yakin saya serius, tapi ya emang anaknya ngga pedulian sih ya sama asumsi dan praduga orang ya maju teroooos. Akhirnya ya seperti kata pepatah yang namanya hasil ngga akan mengkhianati usahalah, proud.


4. Pembela Kebenaran

Hahaha saya ngakak bagian ini, langsung kebayang Sailor Moon dan Ksatria Baja Hitam.




Ngga tau apa yang bikin si aganwaty berkesimpulan demikian. Tapi saya perkirakan doi ngomong gini maksudnya karena saya selalu mengatakan yang salah ya salah, yang benar ya benar. 

Misal ada pegawai saya yang melakukan fraud. Mau dia anak siapa ya kalau salah ya dikasih sanksi. Sebaliknya, saat ada pekerja yang berprestasi, walau dia bukan siapanya siapa siapa, atau dia bukan anak yang pintar basa-basi,sepanjang dia hasil kerjanya bagus ya diapresiasi. 


Saya sempet disebelin sama temen segank pas kami ngobrolin soal selingkuh. Jadi sohib-sohib saya itu berpendapat bahwa selingkuh ngga selamanya salah, harus dilihat apa yang melatarbelakangi, apa triggernya dsb dsb, trus saya nyeletuk " Ya salah, namanya selingkuh mau apapun alasannya salah, titik. Perkara alasan itu hal yang berbeda, perkara benar salah itu hal yang lain lagi"

Trus mereka bilang saya anaknya negatif thinking,ixixi, Kalau mereka baca pasti saya di huu huu in lagi karena mereka tahu my secret ,LOL.





5. Logis


Hal kelima yang paling saya suka dari diri pribadi adalah sifat logis, realistis. Kalau di test type kepribadian gitu saya memang masuknya ke type ESTP (Extraversion, Sensing, Thinking, Perception), pernah saya ceritain di postingan kolab Geswin dan Sassy Thursday.


( Baca : Team Realistis )

Jadi orang yang logis dan realistis itu banyak enaknya. Salah banyaknya kita jadi gampang memutuskan sesuatu berdasarkan pertimbangan rasional. Dan ini mencegah banget dari bersikap ngga adil. Ya kaleee kalau saya orangnya melankolis, bisa-bisa kalau ada pekerja yang fraud trus nangis-nangis di depan saya, trus saya luluh, duh berabelah itu.

Ini pernah juga kejadian di kerjaan. Ada pekerja yang udah 4 bulan ngga produktif sama sekali, jarang ngantor tanpa keterangan, sampai atasannya ngeluh ke saya. Saya panggillah, saya tanya alasannya kenapa dia ogah-ogahan kerja. Jawabannya karena dia ngga nyaman dengan pekerjaan saat ini karena terlalu berat dan minta dipindah ke jabatan yang lebih santai.

" Soalnya saya sakit bu, ngga bisa naik kendaraan kesana kesini kalau jadi marketing, saya di bagian support aja deh bu"

" Oke, ngga masalah sih buat saya, saya juga ngga mau mempekerjakan orang yang ngga suka dengan pekerjaanya. Ya udah kamu sekarang ke dokter, minta surat keterangan bahwa kamu sakit dan ngga bisa naik motor kesana kemari, biar ada dasar saya memindahkan kamu"

Saya tunggu sampe berbulan-bulan dia ngga muncul-muncul nyerahin surat dokternya. Lha aku kudu piye rek.



Udah ah narsis-narsisnya.

Postingan ini tujuannya bukan buat muji-muji diri sendiri lho. Tapi terkadang tau hal-hal yang kita sukai tentang diri kita membuat self esteem diri kita ini meningkat, dan ya jadi lebih cinta kepada diri sendiri. Bertanya ke sahabat kita tentang hal-hal baik yang menurutnya ada di diri kita juga bukan bertujuan agar dipuji-puji gitu, tapi ya sekaligus masukan pribadi apa hal-hal positif yang bisa kita pertahankan, dan apa yang bisa menjadi strong point diri kita.

Ntar postingan besok-besok kita ngomongin tentang hal-hal yang ngga kita sukai dari diri sendiri ya, biar balance, oce.

Kalau kalian apa aja sifat positif atau sifat yang paling kalian suka dari diri sendiri. Kalau ngga yakin, bisa nanya lho sama sahabat kita. trus bikin postingan juga dong, tag akoh yaaaaa. 

Review Buku Rabbit Hole

Wednesday, August 23, 2017
Review Buku Rabbit Hole



Salah satu kegiatan Tara di rumah selain main hape (wahahahaha) adalah membaca. Sebagai orang yang hobi baca, rasanya ngga heran sih ya kalau saya juga suka membacakan buku ke anak.

Dalam membacakan buku ke anak, saya pakai metode sambil bercerita. Jadi kadang mau bukunya gimanapun ya saya ceritaaaaaa aja ke Tara. Makanya kalau beli buku saya lebih perhatian ke gambarnya daripada ke isi ceritanya, karena cerita mah bisa saya karang sendiri.

Kegiatan membacanya biasanya menjelang tidur atau ngga kalau kebetulan saya capek banget pas pulang kerja, ya bacanya Sabtu atau Minggu. Ngga rutin sih, tergantung kemauan Tara aja. Kadang Tara yang minta bacain buku, kadang saya yang nawarin. Soalnya ada saatnya juga dia ogah baca buku, maunya main sepatu roda (iya, malam-malam main sepeda roda), jadi saya ngga paksain banget.

Saya pernah baca, sebaiknya saat mengenalkan buku ke anak ya kita ngenalinnya dalam bentuk buku asli, bukan buku bantal atau buku kain, harus buku yang seperti buku. 

Karena untuk anak maka yang harus kita perhatikan itu adalah pilihan materialnya . Diupayakan cari yang bahannya kertas tebal,bergambar dan berwarna. 

Nah, kali ini saya mau review buku Rabbit Hole nya Tara. Sekalian ini jadi #GesiWindiTalk minggu ini karena ternyata Gesi juga punya buku Rabbit Hole, yo wis sekalian. Aaaaak padahal ngga janjian, kok bisa serupa seleranya.

Baca punya Gesi :





Bukunya ini seru banget, sampai saat ini Tara bolak-balik minta dibacain, karena kalau buku lain biasanya saya yang cerita, nah dengan buku Rabbit Hole ini malah dia yang cerita, emaknya dengerin, luuuv.

Kemarin pas liburan aja sampe bela-belain dibawa ke hotel ini buku lho sama Tara.


Penampakan

Kesan pertama saya saat memiliki paketan buku Rabbit Hole ini adalah, bukunya tebel bangeeet. Tapi walau tebel, anehnya ngga berat. Ya biasa bangetlah bobotnya untuk ukuran buku setebal itu.




Sankin tebelnya jadi aman untuk anak-anak. Aman dari dirobek mereka maksudnya, xixixi, karena ya mana ada anak-anak yang bisa anteng lihat kertas, pasti bawaannya pengen ngerobek atau pengen mencoret.

Sudut-sudut bukunya ini tumpul, jadi selain aman dari kemungkinan dirobek anak, juga aman untuk dipegang.

Paketan buku yang saya punya ini terdiri dari buku "Hmmm, buku tentang perasaan", "The Best Holiday", " The Origin Of My Name", " Cilukba", " What Sounds is That?". Sepintas buka bukunya langsung tau yang membedakan buku ini dengan buku lain yaitu ada bagian buku yang bisa disentuh dan dirasa, pop-up, maupun flip flop (buka tutup). Yakin deh buat anak-anak ini menarik banget.

Paketan buku Rabbit Hole
Dari lima judul buku tersebut, baru empat sih yang selesai di baca Tara. Nih saya ulas satu persatu ya biar pada tau isinya gimana.

Hmmm

Ini buku yang paling gede ukurannya, makanya sama Tara ini yang pertama kali pengen dibacanya. Di buku ini anak-anak diajarkan mengenali berbagai emosi. Ada 6 emosi yang ingin disampaikan di buku ini, yaitu, terkejut, marah, jijik, senang, sedih, takut.

FYI ya ternyata 6 perasaan itu merupakan perasaan dasar manusia lho. hayooo pada tau ngga selama ini. Kalau belum tau yo wis sekalian baca buku sama anaknya.

Masing-masing perasaan itu diwakili oleh satu cerita yang nyambung dari awal sampai akhir. Setiap perasaan diwakili oleh sentuhan yang paling mendekati.

Kayak perasaan sedih , dibuku digambarkan dengan awan berwarna kelabu yang sedang menangis. Awannya  kalau kita sentuh terasa lembut.

Awannya bisa disentuh, lembut


Perasaan marah digambarkan dengan hati yang retak, agak kasar dan ngga nyaman di tangan.

Atau perasaan takut, yang memunculkan rasa merinding di bulu, bulu tangannya berdiri dan bisa dirasakan sama anak.



Ada Bulunya, hiiiii


Hwaaa seru banget.

Nah, biar seru nih bu ibu, saat membacakannya kita harus sambil cerita. kayak saya modelnya begini.

" Hari ini Tara terkejut, seperti ada dentum drum di jantungku"

Untuk mengekspresikan kata " Surprised" di buku digambarkan dengan hati berwarna merah yang berdentum kencang seperti genderang. Hatinya ini bisa disentuh dan dirasakan. Saya ajak Tara untuk menyentuhnya, kayak beludru gitu lembut.

Hati yang berdentum


Kemudian tanya ke anaknya, apa rasanya .

Lanjut ke halaman berikutnya, tanya anaknya kenapa di terkejut.

" Tara kenapa terkejut"

" Soalnya Tara mau dikasih papa bola, waaaaa waaaa"

Tara senang banget dapat bola dari papa, Tara mau main ke lapangan. Begitu terus sampai buku habis.

Di buku ini enam perasaan dasar manusia itu dideskripsikan dengan sangat baik.

Ntar di akhir buku ada cermin bulat, dan kita bisa tanya ke anak " How do you feel?" dan suruh dia mendeskripsikan perasaannya.



The Best Holiday

Buku the best holiday ini ceritanya si anak kita mau diajak jalan-jalan. Yang seru di buku ini, anak  dikasi pilihan mau jalan-jalan kemana.

Lembar pertama ada kalender yang menginfokan kapan kita berangkat. Bagian ini Tara heboh bener, nanyain " Bundaaa kita perginya tanggal berapa"

Trus di halaman berikutnya ada gambar koper seluruh anggota keluarga. Nah disini coba ajak anak berimajinasi

" Tara, ini koper siapa aja ya"

Si Tara jawab kalo itu ada koper papa, tas tangan bunda, tas Tara dan tas adek. Bisa juga sekalian belajar warna, karena kopernya warna warni.

Halaman berikutnya ada gambar peta. Petanya flip flop gitu bisa buka tutup. Mainnya seru nih, minta anak pilih dia mau liburan kemana.

Ada dua pilihan destinasi wisatanya. Mau ke Toraja atau ke Jailolo. Tara saya minta buka salah satu peta. Mana destinasi yg dituju ntar ada petunjuk harus buka halaman berapa, karena beda pilihan beda halaman yang dituju.

Kemarin Tara pilih ke Jailolo. Lanjut ke halaman Jailolo, disitu Tara main di pasir pantai. Sambil jalan-jalan kita bisa cerita ke anak, di pantai ngapain aja, bikin istana pasir, di buku digambarkan anaknya bikin candi prambanan dari pasir, eh langsung ada miniatur candi prambanannya, wow. Sekalian deh kita bisa cerita soal candi Prambanan. Letaknya dimana, sekalian ceritain sejarahnya kalo hapal wahahaa.


Jadi walau tadi tujuannya ke Jailolo, ceritanya bisa kemana-mana.

Di lembar selanjutnya, ada diceritain, kalau di Jailolo itu ada apa saja, permainan khasnya apa, komplit.

Abis dari Jailolo, anakny bisa kita suruh pilih lagi destinasi yang lain, yaitu Toraja. Balik maning ke halaman awal, pilih peta, da silahkan bertualang di Toraja, yeaaay.


What Sounds Is That

Ini buku favorit Tara, diulang-ulang terus.

Buku ini isinya tentang suara-suara transportasi. Tara heboh banget tiap baca ini. Jadi di bukunya kita ceritian awalnya Tara dan keluarga mau jalan-jalan. Di jalan Tara denger suara " Whooooooose" . Nah suruh anak tebak suara apa itu?

"Pesawaaaaaat "

Jadi dia satu halaman deskripsi suara, halaman berikutnya ditunjukkin asal suara itu apa. Ada pesawat, mobil, sepeda, kereta api.



Karena buku rabbit hole Tara yang bahasa Inggris jadi ada beberapa suara yang ga pas. Misal suara kereta api harusnya kan "Tuuut tuuut" disitu tertulis " Choo choo", oleh saya diganti aja jadi sesuai yang biasa didengar Tara biar dia ga bingung.





Ci Luk Baaa

Buku ciluk baa ini di dalamnya ada bagian yang bisa dibuka tutup.

Misal saat disitu ceritanya lagi nyari orang di dalam tenda, nah tendanya bisa dibuka, saat dibuka keliatan deh siapa di dalam. 

Phuppet

Selain buku, paketan Rabbit Hole ini ada permainanya juga, boneka phuppet. Udah disedian potongan gambar dan benang serta sticknya, Jadi kita tinggal gunting-gunting, masukin benangnya ke titik-titik yang udah ditandai. Bisa deh langsung main phuppet sambil cerita.



Overall saya suka banget buku Rabbit Hole ini. Bukunya interaktif banget baik untuk anaknya maupun untuk ortu, jadi bisa sama- sama aktif saat membaca bukunya.

Jauh lebih asik sih dibanding busy book. Soalnya ini beneran buku, bukan kain atau bantal. Isi ceritanya juga menarik dan pas dengan usia anak. Tara saat ini usianya 4 tahun dan ngga kesulitan sama sekali untuk memahami isi buku.

Rekomended bangetlah .

Nah biar ga salah memilih buku untuk anak, saya kasih tipsnya nih ya. Untuk memilih buku anak itu setidaknya harus memenuhi 4 kriteria ini :

1. Edukatif

Edukatif ini maksudnya disesuaikan dengan perkembangan anak, Jadi kalau anaknya masih bayi ya beli buku untuk anak bayi, Buku bayi mah yang penting gambar-gambar gitu. Kalau anaknya udah agak gedean, bisa dimulai dari buku yang memuat warna, kemudian naik ke angka, makin besar bisa makin komplit pilihannya.

Tapi biar ngga banyak biaya, ya udah sekalian aja belinya yang bisa cocok sampe usia anaknya gede, wahahahaha, emak medit.


2. Interaktif

Buku yang interaktif ini yang bisa membangun komunikasi antara anak dan ortu. Jadi bukunya kalau bisa bikin anak bereaksi sekaligus ortunya juga ikut aktif disitu. Misal buku yang isinya ada pertanyaan, trus si anak kita minta menjawab gitu. Atau buku yang bisa bikin si ortu cerita trus si anak nyambungin ceritanya.

3. Atraktif'

Ini penting banget, karena anak-anak itu mudah bosan, jadi ortu carilah buku yang punya fitur-fitur menarik, atraktif. yang banyak gambarnya dan gambarnya bagus, boleeeeh. Atau yang bisa disentuh, atau yang bisa dicium. Pokoknya yang membuat anak mau dan mau lagi kalau diajak baca buku itu.


4. Aman

Dan yang terakhir cari yang aman. Aman bahannya, ngga mudah robek misalnya. Ya kayak saya bilang di atas tadi, kalau dari kertas-kertas biasa gitu, yakin deh pasti langsung dirobek anaknya. Makanya cari yang bahannya tebel, jadi ngga bisa dirobek, Tapi walau tebel perhatikan juga ujungnya, pilih yang ujungnya tumpul, biar ga bahaya kalo kebetulan anaknya lasak.

Harga?

Kalau soal harga, menurut saya buku anak memang relatif lebih mahal sih ya dibanding buku biasa, jadi ya memang harus dibudgetin kalau mau buku yang bagus. Tapi ngga apa sih, karena buku itu investasi, dan ngga pernah rugilah beli buku.



Kalau dari kecil sudah dibiasakan baca buku, mudah-mudahan besarnya ya jadi cinta buku, karena kata orang bijak bestari buku itu kan sumber ilmu pengetahuan ya bu ibu, walau udah ada youtube, buku tetep deh ngga ada matinya.

Oiya, daripada pada nanya, saya infokan aja, kemarin saya beli bukunya ini di IG @varrel_collection, beli yang paket lengkap seri bahasa Inggris. Cek disana ya untuk lihat paketan dan harganya.

Kalau kalian buku favorti anaknya apaan. Ada ga yang suka rabbit Hole kayak Tara?










Custom Post Signature