How I Met My Hubby

Monday, April 25, 2016



Judulnya nyontek lah dari serial tivi favorit saya entu. Gimana sebuah serial berepisode-episode cuma untuk nyeritain gimana si Ted ketemu ibu dari anak-anaknya.

Jadi pengen cerita juga behind the scene pertemuan saya dan si akang, papahnya Tara. Sebenarnya dah sering sih diceritain disini, tapi sepotong-potong, belum ada versi kumplitnya.

Mumpung lagi anniversary, mau ditulis ah, biar ga lupa lol

Jodoh itu rahasia Ilahi
Kalau mau tahu siapa jodohmu
Maka, deketin aja yang punya rahasia

Ya kaaan??

( Baca ; Tentang Jodoh)

Saya setuju banget dengan kalimat di atas. Jodoh rahasia Ilahi. Mau berapa lama pun berhubungan dengan seseorang , seberapa keras pun usahamu, dan seberapa besar pun cinta kalian, kalau ngga jodoh ya ngga bakal ketemu di pelaminan. Bisa sih ketemu di pelaminan, bukan sebagai manten tapi sebagai mantan, ahsek

Kalau mau cerita how i met si akang, mau ga mau harus mundur dulu ke orang sebelum papahnya Tara, sebutlah ia calon suami potensial, eeeeaaaa.

Si Calon suami potensial adalah teman asrama waktu di SMA dulu. FYI, kisah cinta saya itu ngga kreatif bangetlah pokoke, beberapa kali menjalin asmara, orangnya ya kawan asrama semua. Maklum ya cyiiin, saya kan type orang yang susah percaya sama orang, jadi lebih enak deket itu sama orang yang udah dikenal. Cangkemu rek ngomong koyok ngono, padahal karena ga ada aja yang naksir selain teman SMA, wuahahahaha. Ah sutralah. Lanjut

( Baca : Alumni Hati)

Kisah kasih saya dan calon suami potensial baru dimulai setelah saya tamat kuliah. Sebelumnya walau beberapa kali bermain hati dengan seseorang, levelnya masih yang ala abege lah, belum ngomongin soal bahtera-bahteraan, masih ngomongin mobil-mobilan doang.

Saya dan si blio calon suami potensial, sudah 2 tahun berbagi rasa, hahaha udah ala cerpen Kartini belum nih bahasanya. Walau 2 tahunan pacaran, tapi kami pacarannya LDR-an. Saya di Medan, dia di Seoul, kuliah. Jauh ya boook. Ini pacaran mahal lah, berat biaya di pulsa. Pulsanya dia sih yang nanggung, soalnya saya hampir ga pernah nelfon, dia yang selalu nelfon saya. Untungnya ada skype, jadi anggaran nelfon bisa ditekan.

Singkat cerita, setelah 2 tahunan gitu, mulailah membicarakan masa depan, gimana-gimana ntar. Bahkan saya udah dikenalin ke keluarganya, dia pun udah kenalan ke keluarga saya. Semua lancar jaya, sepertinya ngga ada penghalang. Saya single-dia single,dia baik, pinter,soleh dari keluarga baik-baik, kedua orangtua setuju, restu sudah dikantongin. Tuh kelihatan rapi jali gitu kan hubungannya.

Sampai suatu ketika saya kok tiba-tiba merasakan kebimbangan dalam hubungan kita (bahasamu nduk) karena sebuah perkataannya yang gimana ya jelasinnya. Pokoke membuat saya meragukannyalah. (Hati-hati wahai pemuda, janganlah sampai mengeluarkan kalimat yang membuat calon jodohmu bimbang dan ragu )

Dan kemudian saya menanyakan perihal kebimbangan saya itu ke... katakanlah niatnya mau nanya ke seorang profesional gitu. Saya nanyanya via email. Saya pikir itu hal yang sepele saja.

Tapi ada satu hal yang saya lupa, bahwa si blio tahu password email saya. Yaaah you know lah ya, saat itu karena merasa ga ada yang perlu disembunyikan jadi masalah password pun fine-fine aja sama-sama tau.

Beuuugh kebacalah sama dia isi email tentang kebimbangan saya itu, dan kami bertengkar lumayan besar. Sampai yang diem-dieman, sampai tahap udah putusin aja guweh kalo elu ga mau ngerti, dan akhirnya mutusin kita break dulu, cooling down untuk sementara waktu, masing-masing agar mikirin mau dibawa kemana hubungan ini.

Masalahnya apa?

Ah susah lah menjelaskannya. Suka nonton Uttaran ngga?. Sering kan ada adegan salah paham antara si Veer dan Icha, karena prasangka-prasangka yang dipendam sendiri. Nah begitulah kira-kira masalahnya. Dia melakukan sesuatu, saya berprasangka, salahnya saya ngga konfirmasi, ngga minta penjelasan, kita jauhan, dimana komunikasi via telepon sering ngga bisa memecahkan persoalan, ya udin, masing-masing dengan prasangkaannya. Kalau ibarat nonton tivi, kami lagi berada dalam fase tombol pause ditekan. Diem-dieman dulu.

Huhuhu, sedih dong yah. Apalagi saat itu adik saya udah nanya-nanya

" Kakak, kapan nih nikah, kalau kaka belum nikah juga, aku ngga bisa nikah juga"

Pengen ditabok banget ngga sih adek saya ini. Gara-gara dia ngomong gitu, sampe ngga cakapan kami, huahahaha, labil banget saya saat itu.

Keadaan diperparah lagi saat saya mengetahui dia berkomunikasi dengan seseorang yang saya tahu pernah disukainya. Sebenarnya mungkin hanya say hello atau komunikasi biasa karena memang sesama alumni SMA dulu, tapi ya namanya sayanya lagi bimbang gundah gulana, ya salam, saya yang orang capricorn ( tahu kan kalo capricorn itu orangnya selalu ingin diutamain) digituin, ya langsung pundung. Males.

Tapi walau demikian kami belum putus. Hubungan kami berjalan seperti biasa namun tak seindah dulu, halah.

****
Kita tinggalin dulu cerita saya dan calon potensial.

Di sisi lain kehidupan saya, saya punya seorang sahabat jaman kuliah yang kebetulan dapat kerja di Sumatera Utara. Namanya Tyas

Itu kebetulan pertama.

Kebetulan kedua , dia sering melaksanakan training di  kota tempat saya kerja, di Tebing Tinggi.

Jadi setiap dia training, saya sering nginep di hotel bareng dia, temu kangen lah .

Suatu sore yang cerah, saya diajak makan bakso oleh Tyas di tempat bakso paling ngeheits di Tebing Tinggi.

Lagi asik seruput-seruput kuah bakso, kebetulan ada teman Tyas yang juga makan disitu.

Itu kebetulan ketiga.

Gabunglah mereka makan di meja kami. Oleh Tyas saya dikenalin ke mereka.

Terus terang kalau disuruh cerita detailnya saya ngga ingat hahahha. Pokoke akhirnya pas kami uah selesai makan dan mau balik hotel trus salah seorang temennya Tyas itu minta no hape saya. Katanya siapa tau mau nanya-nanya soal bank. Ya udah saya kasih aja.

Sementara satu orang lagi temen di Tyas diem aja ngga ada bicara. Ya udah lah ya, saya juga ngga mikirin.

Setelah itu, hidup saya berjalan seperti biasa saja. Hubungan saya dengan si calon suami potensial pun fine-fine aja. Sesekali kami masih telfonan, walau tetep yah namanya udah ada yang retak, di telfonan itu kadang dibumbui berantem-berantem kecil.

Mungkin dua bulan setelah itu (sumpah saya ngga terlalu inget), di suatu malam saya menerima telfon dari nomor asing. Pas saya angkat terdengar suara seorang pria, eng ing eeeng.

" Ini Windi Ya" Tanya suara di seberang

" Iya, ini siapa" tanya saya
" Ini temannya Tyas, yang kemarin itu pernah kenalan" jawabnya
" Ooooh, iya, siapa yah namanya, maaf saya lupa"
" Teguh"

And..... saya juga ga inget pada saat itu ngomongin apa, Sepertinya blio nanya-nanya soal bank gitu lah, nanya soal undian, yang mana itu udah malam, kok rasanya aneh banget ngga sih nanya-nanya tentang undian. Basa-basi banget

Karena saya udah ngantuk dan karena omongannya juga ga jelas, saya sudahi pembicaraan.

" Mohon maaf ya, udahan dulu, saya mau tidur"
" Oh ok, makasi ya"

Abis si blio nelfon, terus terang saya bingung, ini teman Tyas yang mana ya?, kemarin kan ada dua orang yang kenalan. Saya simpulkan bahwa yang nelfon saya adalah yang nanya no hape saya tempo hari.

FYI, dari sekian banyak cowok yang pernah pedekate ke saya, ini telfonan paling ngga menarik sih menurut saya, hahahaha. Jadi saya pun dengan cepat melupakannya.

Bulan depannya, mungkin sekitaran bulan Oktober 2007, si calon suami potensial balik dari Seoul. Aduh, payah banget dah ingatan saya kali ini. Kami ketemuan, jalan bareng, Tapi... entahlah, sepertinya keadaan udah ngga enak antara kami. Ada amarah yang terpendam. Amarahnya dia. Mungkin masih belum bisa memaafkan kesalahan saya perkara email tersebut. Apalagi, dikit-dikit dia nyinggung masalah itu, padahal saya usah minta maaf berkali-kali.

Di satu sisi, saya juga menyimpan amarah dan keraguan juga. Ragu, karena saya tahu dia tidak cerita ke saya  soal ia berkomunikasi dengan seseorang yang pernah disukainya dulu itu. Saya tahunya malah dari kakaknya blio.

Mau nanya? Gengsi dong, emang guwe cewek apaan yang cemburuan, hahahaha padahal emang lagi sebel. Merasa dikhianati.

Nah mungkin itulah kesalahan kami, miss komunikasi yang tidak segera diselesaikan.

Pada saat itu saya berfikir, saya ngga mungkin bisa bersama dengan orang ini. Jangan-jangan ntar kalau udah nikah trus ada konflik, dia bakal terus mengungkit kesalahan saya yang kemarin. Aaargh saya ngga mau seperti itu.

Kalau pernah baca tulisan saya ini, pasti tahu saya sering cerita kalau saya tuh suka banget dengan kata-kata Ross pada Rachel di serial Friends, yang kira-kira bunyinya gini " Rachel, nantinya kamu akan bertemu seseorang yang saat bangun tidur dan melihatmu ada disisinya, dia akan mengatakan “ Wow I’m with Rachel”. Itulah moment dimana kamu tahu seseorang itu menganggap dirimu begitu berharga.

Aiiih Co cweet. Emang kedengarannya alay banget sih, tapi bagi saya menjadi seseorang yang diharapkan dan diinginkan lebih dari apapun itu penting untuk sisi romantis sebuah perkawinan, ahsek.

Nah bagaimana mungkin itu terjadi, kalau nantinya saya selalu ada di pihak yang salah.

Ada hal yang saya takutkan. Takut misalnya suatu saat saat kita bertengkar misalnya, blio pasti bakal bilang " Tapi kan kamu pernah juga buat salah sama aku". Teruuuus gitu, ah saya ngga mau sama sekali.


Udah dulu yah, nyambung di postingan berikutnya ntar.

Baca lanjutannya disini.














30 comments on "How I Met My Hubby"
  1. Salfok sama tabokannya buat adik mba hahaha...
    ditunggu next ceritanya mba *menyimak*

    ReplyDelete
  2. Yaaah bersambung.

    Kenapa harus nyebut Uttaran seeh? :p

    ReplyDelete
  3. Yaaah bersambung.

    Kenapa harus nyebut Uttaran seeh? :p

    ReplyDelete
  4. Sesama capricorn, tos dulu lah kita..

    ReplyDelete
    Replies
    1. yuuuuk, capricorn lebay ya mak hahahaha

      Delete
  5. Yah, bersambung. Nungguin ceritanya lagi :p Kaatanya sih kalo jodoh kadang malah dateng pas ga ngarep, bener ga sih, mba? :D

    ReplyDelete
  6. yailah,bersambung....
    dapet kata2 baru,calon suami potensial^^

    ReplyDelete
    Replies
    1. emang potebnsial banget mak, baik, soleh, masderah masa depan cerah hahahaha

      Delete
  7. Hahaha....kak windi...membawa pembaca ikut larut dn menghayal perjalanannya...hihihi..tunggu juga ah kelanjutannya...😉

    ReplyDelete
  8. Hahaha....kak windi...membawa pembaca ikut larut dn menghayal perjalanannya...hihihi..tunggu juga ah kelanjutannya...😉

    ReplyDelete
  9. Replies
    1. iyaaa, yang nulis masih hrs inget2 dulu kisahnya hahahaha

      Delete
  10. Ah kentang banget ngegantung, jadi ama teguh kan hahahaha

    ReplyDelete
    Replies
    1. jadilaaaah, dah punya buntut 2 puuun

      Delete
  11. aaaahhhh... kenapa harus pake bersambung mbak -_-

    ReplyDelete
  12. Saya dulu nikahnya juga gara2 si adek udah ngebet mau nikah duluan. Pas jodoh saya datang eh dia malah putus sama pacarnya *minta ditabok duit segebok tuh adek*

    #nungguin kelanjutannya

    ReplyDelete
  13. Ditanya adek kapan nikah itu asli nyesek. Pengalamanku pas ditanya gitu aku belum punya calon.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa, benci banget waktu itu ditanya gitu hahahaha

      Delete
  14. ahh,, ceritanya menggantung -__-

    ikut nunggu kelanjutanya :)

    ReplyDelete
  15. serius banget aku bacanya eh tau tau bersambung,,. hehe, seruuuu

    ReplyDelete
  16. Tebing tinggi...my hometown. Baru ketemu ada blogger yang pernah tinggal di tebing tinggi juga. Maaf komen ga nyambung...ahahaha...ditunggu kelanjutan ceritanya...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature