Tentang Orang-Orang Baik di Sekitar Kita

Wednesday, December 2, 2015
Kemarin dikasih link blog yang kece-kece sama para blogger. Abis jalan-jalan kesono jadi kepikiran mau nulis ini setelah baca postingannya si Baginda Ratu tentang kesan pertama.

Samaan sih ya, orang-orang juga sering banget salah persepsi kalau kenal saya pertama kali. Mungkin karena bentuk mata dan bibir saya yang cocok banget untuk peran-peran antagonis, makanya suka salah kaprah.


Gambar dari Sini

Tapi saya mah enjoy ajah, udah nasib kali, lagian sebagai orang Capricorn, saya ngga suka memusingkan hal-hal kayak gitu.

( Baca : Tentang Zodiak )

Eh saya bukan mau bahas soal kesan pertama, tapi mau bahas tentang ternyata yah begitu banyak lho orang-orang baik di sekitar kita yang ketemu aja ngga pernah, cuma sering sapa-sapaan di dunia maya, trus tiba-tiba merasa ikrib, sehati, dan murah hati dan tadaaaa berasa jadi sohiban aja gitu.

Mungkin karena dunia maya itu sama kayak namanya "maya" alias bisa nampilin segala sesuatu yang tidak terlihat di dunia nyata. Kayak saya yang jutek dan judes, kalau di dumay, ngga kelihatan lah, kan orang-orang kenal saya dari status-status saya yang mana status mah bisa di set. Atau dari tulisan-tulisan saya di blog ini, yang mana itu juga bisa saya karang-karang sebenarnya, pencitraan biar kelihatan keren, biar kelihatan pinter atau biar kelihatan punya keluarga yang super duper harmonis #eh.

Nah, Kadang-kadang saya tuh suka amazing gitu kalau ada orang yang berbuat baik sama saya. hahaha, iyaaa, terus terang selama saya hidup saya jarang ketemu orang-orang yang baik tanpa tendensi apa-apa, alias tulus, alias ikhlas. Makanya bawaan saya curigaan aja sama orang. 

Biasanya ketemu orang yang ramah sama saya karena saya kalau ga dibaikin dia bakal bermasalah .Atau karena dia punya keperluan tertentu. Atau karena ya ngga enak aja kalo ngga basa basi sama saya, soalnya tiap hari ketemu. Yah seperti saya bilang tadi, muka saya bukan type muka yang loveable gitu. Karena sankin terbiasanya, saya kalau di lingkungan baru, ya udah cuek ajah, mau ditemenin atau ngga, karena saya sih maklum bahwa tiap orang itu pasti bakal lebih senang berinteraksi dengan orang yang setype sama dia.

Dapet suami yang kayak mas Teguh aja, saya sampai sekarang suka mikir, duh aku dulu pernah berbuat apa sih di masa lalu, kok ya dapat suami yang model begini, ngga salah ini kan?, ngga salah kan?. Karena kadang saya merasa apa-apa yang saya peroleh saat ini ngga pantas gitu saya terima.

Eh balik lagi, saya mau bahas soal orang-orang baik di sekitar saya yang ngga disangka-sangka.  Jadi di facebook itu ada beberapa teman, yang saya ngga pernah ketemu, cuma sering komen-komen di statusnya, sering ngobrol via inbox, atau ada juga yang malah cuma saya like-like aja jualannya (jualan online), beli kagak, tapi suka kirim jempol.

Nah tahu-tahu, ngga ada angin ngga ada hujan, di meja kerja saya udah nangkring manis sekotak kue coklat dari BORNEO. Borneo cuuuy, itu kan jauh banget, di Kalimantan sana, ongkirnya juga pasti mahal banget. Dan itu dikirim sama si Mommy Puji. Mommy puji ini jago masak, saya suka komen gitu di foto-foto masakannya, tapi ngga yang gimana-gimana gitu. Padahal saya ngga buat baik apa-apa sama dia. Kan bikin terharu gitu kan yah. Soalnya saya kan memang pengagum orang-orang yang pinter masak dengan bahan sederhana tapi hasilnya warbiasyak. Cita-cita terpendam, jadi koki andalan keluarga. 

Trus, pernah juga suatu saat, saya komen di jualannya temen facebook, Nikma Salika. Dia jualannya macem-macem, saat itu blio lagi upload foto bross rajutan yang cantik-cantik. Jadi saya komen lah, bilang bross nya lucu, saya mau beli. Ditanyain, mba Windi mau yang mana, ya saya bilang yang warna ini yang warna itu. 

Ngga lama, sebuah paket mungil mendarat di rumah saya, isinya aneka bros, ngga hanya yang saya tunjuk kemarin tapi semua-mua warna dan bentuk yang dijualnya ada. Dan itu gretongan, mbrebes mili saya.



Lalu lagi, suatu saat saya ikutan giveaway mak ubi dengan tema Kado yang aku mau. Nulislah saya di blog, tentang sesuatu yang saya inginkan. Bukaan, bukan barang yang mahal sih, saya cuma pengen DVD Desperate Housewife yang Season 7, karena punya saya rusak, ngga bisa ditonton. Giveawaynya sih saya ngga menang, tapi saya tetap dapetin itu DVD. Dari siapa cobaaaaa, dari sohib saya Eka di Tebing Tinggi yang udah bertahun-tahun tak bersuo. Jadi ternyata dia baca postingan saya, trus nyariin tuh DVD, kan bikin geer yah, merasa dicintai gitu.

Atau pernah juga, pas anak saya Tara lahir, saya kan ibu yang banci banget gitu moto-motoin bayinya trus diapload di FB. Mungkin karena anak saya lucu atau gimana, ngga tau juga, tau-tau sama mba Eni martini dikirimin baju lucu untuk Tara. Hwaaaaa, padahal kan saya ngga pernah kirim apa-apa ke mba eni. Ketemuan juga ga pernah, cuma sering chit chat di status-status sama di grup doang.

Atau juga, sama teman SMA saya Fati yang jago masak tuh, udah beberapa kali saya dikirimin bakso home made buatannya yang very-very lezat, sampe Tara ketagihan. Malah kemarin dianterin mie ayam Jawa, soalnya saya pernah juga sih nulis di blog ini kalau ngga nemu mie ayam kayak yang di Jawa sana, padahal favorit saya dan suami kan mie ayam yang gerobaknya warna biru ituuuuu. Udah dibuatin, dianterin ke rumah lagi, 

Cobaaaaaaaa, gimana saya ngga bertanya-tanya " Gw dah buat baik apa sama nih orang-orang, kok pada berbuat baik sama guweh"

Saya nulis postingan ini bukan buat yang giman-gimana nih (gimana-gimana gimana maksud lo?). tapi saya pengen bilang sama pembaca disini, kalo kamu bukan orang yang disenengin di lingkunganmu, ngga otomatis membuat kamu jadi orang jahat kok. 

Mungkin aja memang type teman yang dicari orang-orang di sekitarmu bukan yang kayak kamu. Yo wis, ngga usah merasa bernasib sial gitu, kok aku ngga bisa jadi orang yang loveable sih, kok aku ga bisa seramah dia sih, kok aku ngga bisa yang langsung akrab sama orang-orang. Udahlaaaah, yang penting kita ngga nyakitin hati orang, ngga berbuat jahat sama dia, jalanin aja hidup ini sebaik yang kita bisa.

Dan moral of the story, ternyata yah di tengah berita-berita kejahatan di dunia nyata maupun di dunia maya, masih banyak lo orang-orang baik yang ga kita sangka-sangka ada di sekitar kita. Daripada fokus sama para nyinyirun di timeline mu mending fokus sama orang-orang baik yang bisa kita tiru tuh kemurahan hatinya. 

Buat semua sohibul dunyat dan dunmay yang udah baik banget sama saya, saya mau ngucapin buanyak terima kasih, walau saya ngga tau entah apa yang sudah saya perbuat untuk kalian #kecupsatusatu.

Bukaaan, bukan berarti, yang saya kategorikan orang baik itu yang suka saya ngasih-ngasih apa gitu. Ngga lho, tapi yaitu ternyata kebaikan itu bisa datang darimana saja, ngga harus orang yang kamu kenal, ngga harus orang yang pernah kamu bantu, atau orang yang punya kepentingan sama kamu.

Eh jadinya sedikit banyak saya jadi ngga curigaan lagi sama orang. Apalagi pernah baca quote dari penulis favorit saya fauzan Mikrim " bahwa semua orang itu baik, sampai ia membuktikan yang sebaliknya".

Jadi, ada yang punya cerita ngga, tentang kebaikan yang datang dari orang yang ngga kita sangka-sangka?










32 comments on "Tentang Orang-Orang Baik di Sekitar Kita"
  1. hidup di society yang judgmental dan gampang nyinyir itu emang kudu sabar ya mbak. seringnya ketika di ajlan nemu orang baik malah curiga kita. kalau di blog gini..kita bisa ngelihat opini dia tentang berbagai hal. di twitter apalagi..bisa tuh kita cek..siapa sih followers dia..atau dia follow nya akun macam apa..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mba, tapi ternyata masih banyak kok orang baik di sekitar kita. beruntunglah kalo kita punya teman2 baik itu :)

      Delete
  2. Aku tuh pas ulang tahun ditanya Mbak Afifah Afra mau buku yang mana? jadi aku bilang aja mau Kepodang eh taunya dipaketin. Huhuhu...senangnya minta ampuuun.

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya kan mba, seneng banget yah, bukan karena nilai barangnya tapi perhatiannya ituuuu

      Delete
  3. saya terharu membacanya mbak windi, tulisan mbak ini semakin menyadarkan saya bahwa ternyata memang masih banyak orang-orang baik diluar sana :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaaa, banyak ternyata orang2 yang ga kita sangka- sangka

      Delete
  4. Kalau aku sih percaya Wind.Masih banyak orang baik.Hampir tiap hari ganti-ganti yang baikin.Hari ini dikasih diskon sama Pak buah.Besoknya dikasih bakso lebih sama tukang bakso.Besoknya lagi rumah kebuka dikunciin sama Pak satpam,besoknya lagi dikasih murah sama Mbak Jamu.Soalnya di dunia nyata aku ini ramaah banget.Beda sama dunia maya yang cuek.Tanya sama Mbak Arin tuh.Hihi...Jadi gak tau juga ya..sering dikasih gratisan sama bapak -bapak dan ibu -ibu tukang jualan apa aja

    ReplyDelete
    Replies
    1. alhamdulillah ya mba, dikasih rezeki ketemu sama orang2 baik ;)

      Delete
  5. Aku percaya banget, Mbaakk. Aku anaknya juga jutek banget kata orang yang baru pertama ketemu. Pendiem pulak. Wkwkwk. Cuma aku mempercayai bahwa orang baik akan selalu dikelilingi oleh orang-orang baik :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. sesama orang jutek apa kita harus buat komunitas yak hahahah

      Delete
  6. Iyaaa, aku percaya, Wind... kadang kita hidup di lingkungan orang yang bisa jadi nggak cocok dengan sifat kita. Eh, kalo aku sih menyabarkan hati, bilang gini, mungkin Tuhan bikin lingkungan baru yang lebih baik buat aku, teman-teman baru yang baiknya melebihi temanku selama ini. Dan bener emang, aku punya teman di dunmay dan dunyat yang baik ati dan kirimin aku buku gratiiiis, hihii... alhamdulillah

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya ya mba, memang ngga mungkin kita nuntut lingkungan nyesuain ke kita, ya kitanya yang nyesuaian, kan setiap orang ada jodohnya termasuk jodoh pertemanan xixixi

      Delete
  7. " bahwa semua orang itu baik, sampai ia membuktikan yang sebaliknya".

    suka banget quote-nya, saya khawatir sm diri sendiri jadinya, khawatir aja pas lagi khilaf jadi orang yg menyebalkan...smoga kita semua tetep dijaga Alloh biar jadi orang baik terus ya

    ReplyDelete
    Replies
    1. aamiin, tapi kan yg namanya manusia selalu ada sisi jahatnya mba, ya ngga sih xixixi

      Delete
  8. Berlaku baik sama orang saja tidak menjamin akan mendapat perlakuan baik juga, apalagi kalau berbuat sebaliknya. Nah lo!
    Curhatan Makcik, sungguh menginspirasi.
    Pengen juga nulis tentang ini ahhh.
    Cos so sweet.. banget

    ReplyDelete
  9. Alhamdulillah... Teman-teman baik sama aku, bahkan lebih sering ngajak guyon. Mungkin karena aku tubuhnya kecil seperti anak-anak. Jadi mereka memperlakukan aku seperti adik, anak, temen kecil. Padahal kalau udah diajak diskusi, aku banyak bahas hal yang mereka justru nggak duga.
    Jadi kejutan-kejutan menyenangkan juga kerap aku dapat.

    Yang sering sih, diabaikan sama yang belum kenal. Wkwk... Kudeketin, gak digubris. Ya udah... Kali emang gak suka. Sedih sih...

    Btw, aku lihat sosok mbak Windi ini tegas orangnya mirip karakter mamaku. Kalau gak suka ya udah. Gak bakal bertele2 sok-sok baik. Haha... Dan bakal loyal sama yang mbak dekat. Bener gak sih?

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature