Showing posts with label nostalgia. Show all posts
Showing posts with label nostalgia. Show all posts

Koleksi

Wednesday, August 16, 2017


Kalau ada pembagian type-type manusia menurut cara dia memperlakukan kenangan, maka saya akan masuk ke type orang yang ga tau mau dikategorikan kemana. Karena di satu sisi saya ini orangnya sungguhlah penyimpan kenangan sejati. Saya bisa inget detail sebuah kejadian sampai hal yang ngga mungkin orang bayangkan. Saya bisa ingat baju apa yang dipakai si Anu saat kejadian, siapa yang ngomong, siapa yang teriak, saya bahkan bisa mengingat aroma udara saat suatu kenangan berlangsung, dan jika suatu saat tercium aroma yang sama, saya bisa menceritakan dengan jelas apa yang terjadi saat itu.

Namun di sisi lain, saya bisa babar blas lupa terhadap kenangan-kenangan masa lalu, sampai tahap malah ngga ingat pernah melakukan atau melalui apa yang diingat orang tentang saya. Saya susah mengingat wajah orang dan ampun dije kalau disuruh mengingat nomor telepon.

Dan yes, minggu ini GesiWindiTalk mau ngomongin soal benda koleksi masing-masing.

Baca punya Gesi :

Koleksi Gesi Dari Masa Ke Masa


Kenapa dari koleksi kok lari ke soal kenangan? Karena ini idenya dari Gesi, dan saya bukan orang yang punya koleksi macem-macem kayak doi. Beberapa benda yang sempat menjadi koleksi saya ya benda kenangan, alias punya history tertentu sampai saya mau menyimpan dan menjadikannya koleksi.

Tapi bukan koleksi yang untuk dipamer-pamerin sih ya, hanya lebih kepada koleksi buat menyimpan cerita,halah

1. Surat

Wahahaha, barang yang paling sering saya koleksi itu adalah surat. Saya dulu punya kotak kenangan yang isinya segala macem kenangan masa lalu yang kebanyakan adalah surat. Pengirimnya beda-beda, tapi isinya kurang lebih sama, berisi luapan rindu yang menggebu-gebu, terekdungces.

Saya simpan surat-surat dari orang-orang yang spesial di hati, bertahun-tahun. Dari jaman SMA sampai kuliah, sampai kerja, saya bawa kemana-mana. Tiap pindah kos ya si kotak kenangan ikut diangkut.

Kalau kalian kemarin sempet nonton film AADC2, ada adegan Cinta mengeluarkan sekardus kenangan dari lemarinya. Nah begitulah kira-kira koleksi surat-surat saya. Dulu disimpan, karena ternyata pas semua sudah berlalu, kemudian dibaca-baca lagi, bisa bikin ketawa-ketawa sendiri, sembari merutuki diri betapa alay dan noraknya diri ini kala muda dahulu, hasek.

Nah, apakah sekarang koleksi surat-surat itu masih ada?

Tentu tidak dong.

Menjelang nikah sama mas Teguh, itu surat beserta diary masa muda dulu saya kasihkan ke Mas Teguh. Blio baca semua-muanya, dari A sampai Z petualangan masa muda saya, haiyaaaah. Abis beliau baca, satu kardus surat itu dan diary kesayangan saya bakar sampai jadi abu. Pengen diminum sih tapi dilarang masTeg, wahahahaha.

Dengan terbakarnya surat-surat tersebut beserta kotak kenangan, maka saya anggap seperti membakar jembatan ke masa lalu, karena yo opo rek, saya punya jalan di depan mata yang puanjaaaaaang banget buat dilalui bersama si akang tersayang, dududududu.

( Baca : How I Met My Hubby )

Selain surat, saya juga menyimpan segala hal yang pernah dikasi orang ke saya. bahkan saya pernah dikasi kulit pisang yang ada tulisan 'I Love You" nya aja saya simpan sampai ntu kulit pisang kering, gosong, dan hilang dengan sendirinya. Dikasi bunga juga ya saya simpen sampai bunganya jadi bunga kering. Ngga heran rumah saya banyak laci-laci yang isinya tidak bisa dideskripsikanlah dengan kata-kata.



2. Buku

Ya elah, anak nerd mah koleksinya kurang gahol ya. Saya suka membaca, dan yah tentu saja korelasinya saya jadi suka beli buku. Saat saya suka dengan sebuah buku, maka saya akan cari semua buku dari penulisnya. Walau belum pasti sih buku yang ditulis oleh seorang penulis bakal bagus semua, namun biasanya feel ceritanya ngga jauh-jauh beda. Makanya sekali suka dengan satu buku yo wis, koleksilah buku lainnya.

Saya koleksi buku Clara Ng


Dewi Lestari Off Course


Untuk daftar bacaan yang jadi koleksi lemari buku saya, sungguhlah random sekali. Saya punya novel drama yang mendayu-dayu, kriminal, pembunuhan, romance, sampai sejarah. Suka buku fiksi maupun non fiksi. Pokoke asal bukunya menarik yo wis bakal masuk keranjang belanja dan jadi koleksilah ya.

Salah satu buku koleksi kesayangan saya itu bukunya Enid Blyton, hahahah saya ngumpulin tapi ngga kumplit-kumplit semua. And yes saya koleksi buku ini biar ntar Tara bisa baca, walaupun saya sebenernya belum baca semua bukunya. Ya maklum, dulu pas kecil bacaannya malah Majalah Cobek, alias majalah sekenan, bukan buku mahal sekelas Enid Blyton gitu gengs.

sebenernya yg lain masih ada, tapi ga tau dipinjem siapa



3. Bungkus Coklat

Xixixi ini nih salah satu benda unfaedah yang pernah saya koleksi, bungkus coklat.

Jadi ceritanya, pas kecil saya suka banget makan coklat, dan coklat bagi saya saat itu adalah makanan mahal, karena ngga bisa dibeli setiap saat. Saya mah ga doyan yah coklat ayam jago, kecil-kecil seleranya udah lumayan, wahahaha. Coklat favorit saya saat SD itu adalah coklat ......................... sumpah saya berusaha mengingat namanya dan ngga inget sama sekali, Pokoke coklatnya isinya satu petak gede, tapi ada terbagi jadi tiga sampai 4 batang gitu, warnanya ada biru, merah, kuning. Aaaaak lupa banget namanya.

Dulu dibeliin ibu saya tiap blio belanja bulanan ke pasar. harganya saat itu sekitar 400 rupiah kalo ngga salah. Mahal kan yah. Tiap makan diemut-emut biar lama abisnya. Coklatnya habis, bungkusnya dikoleksi, wahahaha.


4. Barang Promo

Astagaaaa, saya baru sadar karena nulis ini. Sadar bahwa saya ternyata suka koleksi barang gratisan. Biasanya yang berupa gimmicks-gimmicks gitu lho. Misal nabung di bank A sekian juta bisa dapet mug, atau belanja sekian piece dapet hadiah bolpen. Nah saya suka banget ngumpulin yang gitu-gitu.

Yang beginian ini jadi ajang berburu buat saya, hahahah


Saya pernah belanja bodyshop sampe 2 jutaan hanya karena saya pengen payungnya yang unyu banget. Jadi si payung itu cakep banget, warna putih, tapi kalau kena air bakal berubah warna jadi pink. Yang mungkin agak lebay adalah bahwa saat itu saya lagi dinas luar kota ke Bogor, dan lagi main ke mall trus lihat promo itu, dan saya beli saat itu juga karena kepengen banget punya payungnya. Padahal saya lagi ngga butuh skincare. Jadilah saya beli segala yang ga penting demi si payung, yang padahal harganya mungkin ngga nyampe 150 ribu, huh. Dan akibatnya lagi, saya mesti bawa-bawa payung ke bandara dan si payung ikut naik pesawat. Ribet abis.

Payung idaman :)


Ini sering banget kejadian. Saya bisa punya beberapa produk tabungan walau sama-sama BRI, tapi beda-beda promo hanya karena saya mupeng sama barang promosinya, wahahahaha. Dan ini 11-12 sama suami. Doi juga suka koleksi dan berburu barang promosi.

Pernah ya kami di malam tahun baru ngider-ngider ke beberapa Grapari Telkomsel hanya untuk menukarkan point demi mendapat payung, jam dinding dan mug yang ada tulisan telkomselnya. Padahal mah barangnya juga bukan barang yang unik, di Ace Hardware juga banyaklah, kayak mug stainless gitu, tapi karena ada tulisan Telkomselnya jadi deh bela-belain wara-wiri cari Grapari yang masih buka. Sankin banyaknya point kami, pulang-pulang bawa payung, mug, jam, bantal, kaos, wahahaha, sungguh goals ya sodara-sodara.


5. Prangko

Aha, akhirnya saya punya benda koleksi yang berfaedah. Dulu jaman SMA saya pernah koleksi prangko. Sampe punya beralbum-album perangko. Triggernya ya tentu saja majalah Bobo kesayangan yang dibaca sejak orok yang selalu menceritakan betapa kerennya menjadi Filateli. Tapi ya namanya juga tinggal di Sibloga, sekeren-kerennya perangko yang didapet ya palingan perangko ratu Elizabeth, itupun beli dari teman, bukan nyari sendiri xixixi.


Sekarang entah udah dimana album perangkonya. Mungkin ada di rumah ortu saya kali, ngga pernah nyari juga sih, udah lupa malah.


6. Lipstik



Tadi pagi pas mau lipstikan saya baru ngeh kalo saya punya lipstik banyak banget hahahah, makanya saya masukin disini sebagai daftar koleksi. Karena seumur-umur baru sekarang sih saya suka ngumpulin lipstik aneka warna gini.

Kenapa butuh lipstik banyak padahal bibirnya cuma satu?

Karena menurut saya sampai saat ini belum ada warna lipstik yang bener-bener pas dengan yang saya inginkan, jadi saya kalau pake lipstik itu dimix dua sampe 3 warna, baru ketemu warna yang pas. Favorit saya sekarang, pake lipstik dasar Nyx yang shade Manila, trus timpa Make Over 002, lalu terakhir disamarkan dengan Oriflame shade Nude (lupa nomornya), baru deh ketemu warna yang saya mau, ribet ya sis.



7. Tiket 

Nambahin, ternyata saya juga hobi ngoleksi tiket, alamak.

Jadi karena dulu saya LDR an sama suami, saya di Jakarta, trus pernah di Jogja, sementara suami di Medan, maka saya bolak-balik Jakarta-Medan, Jogja - Medan dengan pesawat itu udah kayak bolak balik kamar-dapur sankin seringnya. Sebulan bisa 2 kali pulang, yang artinya 4 kali tiket. Dikumpulin selama 2 tahun, ya itung aja sendiri ada berapa.

Pindah tugas ke Rantau Prapat, modanya ganti dari pesawat menjadi tiket kereta. Seminggu sekali pulang, bolak-balik udah aja dua tiket. Selama 8 bulan tugas, yo wis udah setumpuk banget tuh tiket kereta.

Ngapain dikoleksi?

Buat ngitung tabungan saya di pesawat dan di KAI, hahahaha. Dan gila yah, udah bisa beli mobil yang murah-murah tuh kalo dikumpulin semua


Jadi 7 barang itu benda yang pernah saya koleksi. Ngga menarik sama sekali kan yah, hahaha, ngga kayak ciwi-ciwi lucu yang koleksi barang Hello Kitty, Unicorn, Winni The Pooh atau Cinderella. Saya terlalu malas dulu ngumpulin benda dengan karakter Disney hanya karena ogah kalau samaan dengan orang. Sempet sih koleksi benda-benda bergambar Dalmatian, tapi ternyata susah nyarinya, jadi males sendiri hahaha. Dan yah mungkin karena memang bukan jiwa saya sih ngoleksi benda cuma karena lucu.


Kalau kalian, suka koleksi sesuatu ngga, Bikin dong blog post tentang koleksi kalian, sekalian nostalgia.





Chester

Monday, July 24, 2017


Denger Chester Bennington meninggal bunuh diri itu rasanya kayak ditinggal mantan kawin dengan sohib sendiri, nyesek.

Saya jarang banget mengidolakan artis. Jarang level kayaknya ngga ada deh dari dulu artis yang bener-bener saya kagumi. Kalaupun suka musiknya tapi saya ngga aware sama personilnya.

Makanya pas denger Chester meninggal apalagi kabarnya bundir gitu rasanya sedih banget. Sedih sampe dibikin status. Sedih sampe langsung dengerin lagu-lagu Linkin Park seharian.

Soalnya memang Linkin Park dan Chester itu punya nostalgia tersendiri bagi saya.

Saya kenal LP pertama kali pas jaman kuliah, semester 3 atau 4 kalo ngga salah, saat mereka mengeluarkan album Hybird Theory.

Dikenalin sama mba Upi, temen sekosan yang gandrung banget sama LP.

Sebelum Linkin Park , hanya ada segelintir grup musik yang mampu membuat saya membeli kasetnya. Iya jaman dulu masih pake kaset, dengerin pake tape atau walkman yang baterenya boros banget bikin kantong bolong. Saya tuh cuma punya kaset Gun and Roses, Radio Head, Brian Adams, Slank, Dewa 19, Superman Is Dead, Bring It On, dan Linkin Park. Iya cuma itu kaset yang saya punya, karena memang cuma itu musik yang saya suka. So random.

Semua grup musik itu saya punya kasetnya karena dikasih mantan pacar sebagai hadiah. Satu-satunya yang saya beli pakai duit sendiri tuh cuma LP dan Superman Is Dead. Jadi bisa dibayangin kan seistimewa apa LP di hati saya.

Saya suka musiknya, saya suka melodinya, saya suka cara mereka bermain, manggung, dan bahkan saya suka banget lihat Chester teriak-teriak saat nyanyi.

Satu-satunya grup musik yang bisa membuat saya muterin Simpang Lima Semarang hanya buat nyari posternya.

Harus poster Chester.

Harus Poster Chester yang lagi manggung sendiri dengan kualitas foto yang bagus, komposisi gambar yang ngga terlalu rame, ada tulisan Linkin Park jelas, tanpa personil lain.

Sungguh detail.

Setelah seharian ngider-ngider di Simpang Lima akhirnya ketemu juga poster yang saya inginkan. Langsung tempel di dinding kamar kos, dengan space yang memang sudah disediain, menghadap tempat tidur, dan terlihat begitu masuk kamar #sikap.

Kenapa Chester?

Karena dia beda.

Astagaaa beneran deh dulu itu saya beneran jatuh cinta sama Chester, jatuh cinta seorang fans kepada idolanya.

Kenapa?

Karena di itu penyanyi grup musik rock (terserah deh aliran musiknya apa, bagi saya LP mah ngerock) yang punya tato tapi sayang anak.

Awalnya saya cuma suka denger lagu-lagu LP, tapi pas tau kalo ternyata Chester itu ternyata udah nikah dan punya 3 anak (saat itu) saya langsung yang WOW WOW gitu.

Gila penyanyi rock, masih muda, punya anak 3, kurang keren apa coba. Mana dia tuh sering banget terlihat bersama anak-anaknya, jadi kayak family man idaman gitu, laaf.

Alasan yang sangat cetek tapi bisa bikin saya begitu semangat saat denger lagu LP di radio. Seinget saya dulu Prambors mah yang paling sering muter lagu-lagu LP terutama di atas jam 10 malam ke atas.

Dengerin lagu LP itu ngga sama kayak dengerin GNR atau Metallica, Ngga sama dengan Limp Bizkit, apalagi Green Day. Beda pake banget.

Kalau GNR menurut saya yah, satu lagu itu kalau keras - keras banget sampe ngga asik untuk didenger. Kalau lembut-lembut banget sampe bikin termehek-mehek. Dari Satu album GNR paling yang bisa saya nikmati cuma November rain dan Don't You Cry. Yang lainnya blah, bikin pusing.

Di Metallica yang paling bisa didenger cuma Nothing Else Matter. Yang lain saya ngga ngerti dia ngomong apa.

Di Limp Bizkit apalagi, kayaknya isinya cuma ngomel-ngomel doang.

Green Day okelah , karena mirip Superman Is Dead, jadi saya masih suka.

Nah di LP, semua lagu tuh easy listening. Di satu lagu ada bagian tereak-tereaknya namun pasti ada part untuk mendayu-dayunya.

Kalau In the End atau My December mah udah karuan yah lembut. Tapi even, Paper Cut, Crawling, With You, by My Self, dan One Step Closer yang menghentak-hentak pun pasti ada suara lembut si Chester, jangan protes ya bagi saya suara Chester itu lembut.

Gimana cobaaa saya ngga suka, gimana ngga tergila-gila sama LP, sama Chester.

Saya masih inget banget, dulu jaman kuliah itu ada masa saya yang patah hati banget nget. Semester 4-an kalo ngga salah inget. Patah hati level, cengok di kos-an ngga tau mau ngapain. Patah hati level dengerin lagu Brian Adams yang She is the one di lab langsung nangis. Parahlah, karena itu kebetulan pacar terlama saya. Dan Chester CS bener-bener nemenin hari-hari di kos.

Dengerin My December sampe diputer berulang-ulang. Dengerin - nangis, dengerin - nangis, kebetulan lagu My December ini adanya di lagu terakhir, jadi gampang diputer ulang, abis puter lagi, gitu terus sampe tertidur. huhuhuhu penyelamat banget mah LP bagi masa-masa patah hati ini.

Selain LP, satu lagi ada Superman Is Dead yang Kuta Rock City. Ini juga sahabat mellow yellow jaman kuliahan.

Saya ngikutin LP cuma sampai Meteora doang, karena tahun 2004 akhir saya lulus kuliah dan selera musik udah berubah. Masih suka dengerin sesekali album-album berikutnya, namun dah ngga tergila-gila lagi.

Hingga kemarin tiba-tiba denger kabar Chester mailaf pergi, huhuhu sedih. Langsung diem sesaat. Langsung ubek-ubek lagu LP. Nginget-nginget kenangan saat dengerin lagu itu.

Apapun penyebab dia pergi, tetep bagi saya Chester punya kenangan sendiri di hati . Saya ngga mau bahas soal penyebab dia bundir atau berteori macam-macam, saya hanya sedih aja, sedih karena dia satu-satunya penyanyi yang bikin saya ngefans. Maaf yang punya blog lagi mellow. :((


Rest In Peace Chester, semoga tenang disana.









Reuni

Tuesday, June 13, 2017
Kita ngomongin soal reuni yuuuks gengs.

Kenapa?

Karena ini mau lebaran, dan lebaran entah kenapa selalu dijadikan ajang untuk reunian. Ya reunian SD-lah, SMP, SMA, sampe reuni kuliah.

Soalnya memang kan di saat lebaran kesempatan pulang kampung dan bisa ketemu teman lama.




Kalau ditanya nih, saya tim nay atau yay untuk reuni?

Jawabnya, saya tim Nay, wahahahahaha.

Kecuali reunian teman kerja ya, saya semangat bener pengen reunian sama temen-temen satu batch pas masuk PPS BRI. Soalnya dulu pas masih pendidikan saya ngga ramah banget anaknya, jutek terus selama pendidikan karena saya sedih banget LDR-an sama suami. Bisa dibilang saya kurang berbaurlah saat-saat pendidikan dulu, jadi pengen reuni karena ternyata mereka semua baik-baik banget gengs, suka banget membantu saya di kerjaan. makanya pengen menebus masa lalu yang kurang oke oce. Plus saya beneran kangen sama sahabat-sahabat sekamar pas pendidikan, huhuhu jadi mellow.

Nah beda dengan reuni teman sekolah.

Saya pas SMA deketnya mah cuma sama segelintir orang, dan yang segelintir itu tiap bulan juga udah sering ketemu di Medan, ya makan doang sih sambil chit-chat seputar masa lalu dan masa kini. Jadi menurut saya sudah mewakili reunilah itu.

Pokoknya kalau diajak reunian teman sekolah, saya jawabnya harus bertapa dulu ke gunung kidul ntar pas lebaran, lol, beraaat beraaaat.

Sebenernya reunian itu, entah pas lebaran ataupun tidak, penting ngga sih?

Kan udah ada facebook dan group WA? Udah tau kabar teman-teman semua, bahkan tiap hari bisa liat insta story dia?

Penting ngga penting sih menurut saya. Karena manusia itu sebenernya adalah makhluk nostalgia.

In the deep deep inside our heart pastilah ya ada kenangan-kenangan di masa lalu yang kadang ingin diulang lagi.

Inget masa-masa sekolah gimana jahilnya dulu sama temen-temen cewek, trus jadi pengen ngumpul lagi sambil ocip-ocip seru.

dulu sebel sama mereka, sekarang kangen


Inget masa-masa sekolah yang banyakan dihukum sama guru daripada dipujinya, trus pengen deh cerita-cerita sama teman masa lalu.

Inget mantan pas SMA dulu, trus pengen nampolin orangnya kalau ketemu #eh.

( Baca : Alumni Hati )

Makanya reuni itu bisa dikatakan salah satu ajang ngumpul paling seru sekaligus paling riskan menurut saya pribadi.



Seru karena kita bisa ketemu orang-orang dari masa lalu sekaligus tanpa harus nemui satu persatu. Mungkin yang jobless malah bisa dapat kerjaan saat ketemu temen yang udah jadi bos. Yang jomblo bisa ketemu jodoh karena ketemu temen yang masih sama-sama ngejomblo. Geng gonk jaman sekolah bisa cekakak cekikik lagi macem belum punya anak aja, wah hepilah.

Tapi riskan karena berpotensi menjadi ajang saling pamer, atau menguak cerita yang tak pernah terungkap, halah.

Nah, soal mengadiri reuni ini, hasil survey abal-abal ternyata terbagi jadi dua tim. Tim "oke oce" hadir di reunian dan tim "ntar ntarlah" kalo diajak reuni.

Ada kok memang orang-orang yang anti sama reunian mungkin karena pertimbangan " Ih aku belum sukses nih" atau malu aja mau ketemu seseorang di sana.

Ada juga orang yang semangat banget mau reuni, karena dia sudah jadi seseorang dan pengen berkontribusi nyata bagi almamater misalnya. Jadi ngga semata mau pamer atau mau apa, tapi memang dianya pengen berbuat sesuatulah gitu ke almamater. Yang ini nih biasanya ada di reunian model serius yang bikin acara di sekolah gitu.

( Baca : Warna Warni Sekolah Kenangan )

Sah-sah ajalah, mau reuniannya tujuannya apa, ngga ada yang larang.

Jadi kita simpulkan sajalah ya bahwa reuni itu asyik, dan boleh banget dihadiri kalau memang kamu pengen datang. Tapi ya kalau kamu ngga pengen datang, juga ngga membuat kamu berarti sombong atau anti sosial, bebaaaslah ya bebaaas.

Nah, kemarin saya dapat share-sharean gitu di grup WA tentang reuni. Isinya bagus deh menurut saya, tentang etika dalam bereuni biar reuninya sukses, bermanfaat dan jauh dari nilai unfaedah.. Sumbernya entah dari mana, pokoke saya dapet aja dari grup keluarga.

Pokoke kalau mau reuni, jangan sampai lupakan aturan reuni berikut :


1. Kita hadir dalam reuni sebagai teman yang sederajat, seperti waktu kita masih bersama-sama doeloe. 


Ingaaa-ingaaa, ini aturan reuni nomor satu. Kita itu mau reunian cuy, bukan mau gathering nasabah prioritas, jadi posisi kita semua adalah setara di mata mantan peserta reuni. Lu lu pade yang udah jadi bos besar perusahaan anulah, Kepala Kesatuan Militer apalah, atau kepala dinas instansi abakadabra, even istri presiden pun, di saat reuni semua gelar dan jabatan elu-elu itu WAJIB ditinggalin di kantor wae.

Ya hadirlah sebagai Budi,Wati,Siti,Yuni,Sri, siapalah itu tanpa embel-embel Direktur, Manager, Supervisor, Komandan atau apapun.

Kenapa?

Karena biar tidak ada sekat diantara kita.

Ya masaaa, misalnya di kantor kita udah sengak lihat bos-bos, trus di reuni eh ketemu bos-bos besar lagi, teman sendiri pula, alamaak.

Makanya diperlukan jiwa besar, toleran dan mampu menahan diri saat datang ke reuni.



2. Legowo, bersedia dipanggil dan memanggil nama teman seperti waktu masih bersama-sama (sekolah / kuliah), tidak memakai embel-embel Pak, Bu ,komandan, boss mas, aden, juragan dst.

Haseeeek. Kadang kan udah kebiasaan ya dipanggil bapak, ibu, komadan, boss, juragan di profesi kita sehari-hari. Nah pas reuni atuhlah ngga usah ada panggil-panggilan begitu, kurang mesra jadinya. Panggil ajalah dengan nama seperti jaman sekolahan dulu

Saya dengan teman SMA sampe sekarang masing manggil dengan pangsay jaman SMA dulu.

Ika ---> Ikong
Fati ---> Fatot
Manna ---> Manuk
Windi ---> Windot
Elyn ----> Eplin
Friska ----> Milly

Wahahahaha

Berasanya malah lebih akrab dan jadi kebawa suasana jaman dulu kala lho.

Tapi ada juga sih beberapa teman yang ngotot mau dipanggil dengan bapak atau boss, zzzzz. Untuk orang-orang kayak gini, saya no comment. Mungkin itu bisa membuat dia bahagia, yo wis mari kita panggil dengan Bapak, bos, komandan, juragan sekalian.

Padahal yaaa, kapan lagi coba manggil istri presiden dengan nama jelek masa SMA nya misalnya. Atau manggil direktur perusahaan Angin Ribut dengan julukan aneh jaman SMA. Kapan lagi cuuuuy?


Ya pas reunilah kesempatannya.




3. Jangan membuat teman lain bad mood, minder.

Ini peraturan terpenting nomor berikutnya. jangan pernah membuat teman lain bad mood, apalagi sampai minder, HARAM HUKUMNYA.

Maka, hindari deh ngomongin soal saham kita di PT GEMAH RIPAH LOH JINAWI yang perkiraannya kalau dijual besok bakal tembus sekian milyar.

Hindari juga membicarakan pekerjaan kita yang cuma ongkang-ongkang kaki di meja aja gaji ngga habis-habis dipakai sebulan, sampe bingung mau dikemanain.

Apalagi nyeritain bahwa kemarin baru beli property Agung Podomoro dan Agung Sedayu grup buat investasi, " Tabungan hari tua cuy, sayang kalau apartemen di Bukit Angkasa sana ngga dibeli, pas lagi murah-murahnya tuh".

Ngga hanya kerjaan, soal anak dan keluarga juga ceritakan sekedarnya saja. Soalnya bukannya ngga bangga atau bahagia dengan keluarga kita, tapi jaga-jaga siapa tahu ada teman yang baru broke, atau belum punya anak sampai saat ini, atau malah yang belum nikah. Ini bisa jadi bikin bad mood.

Jangan juga cerita soal kegagalan-kegagalan kita. Soalnya yang mendengarkan ntar jadi salting, mau hepi-hepi kok malah denger cerita sedih. Kalaupun mau cerita ya sama temen dekat aja, berdua, ngga didengar orang.

Lha kok ribet ya?

Ya iyalah, siapa bilang reuni itu simpel. No no no, ribet mah. Ada banyak banget perasaan yang harus dijaga.




4.Jangan bergunjing


Karena elu ngga akan tau yang digunjingkan itu ada temennya ngga disitu. Lagian ya masa iya, udah bertahun-tahun ngga ketemu trus isinya bergunjing sih. Gunjingnya di grup ajalah, lol.

Trus harus cerita apaaaaa ini, kok semua dilarang?

Waahahaha, sabar bu, namanya juga kembali ke masa lalu ya harus hati-hati banget.

Biar aman, berceritalah soal kenangan-kenangan masa lalu. Cerita "Dulu pas di kelas, kok bisa yah kita berantem sama kelas sebelah, siapa tuh pemicunya dulu?"

Atau ngga " Eh pas jaman sekolah dulu, beneran ngga sih kamu pernah naksir si Anu trus ditolak, hayoooo?"

Kalau cerita yang begini-begini dijamin reunian ngga bakal ngebosenin, bakal rame dan bakal seru.

Tapi perlu diingat aturan berikutnya.


5. Jangan cemburu, jika cowok/cewek yg doeloe anda incar tampak lebih dekat dan akrab dengan teman yg lain nya. 


Iyes, ngomongin masa lalu sih ngomongin masa lalu, tapi jangan sampai ada yang baper.

Baper pas tahu kalau ternyata si yayang dulu selingkuh sama temen sendiri.

Baper pas tahu kalau yang dulu ditaksir tapi ngga berani ditembak ternyata naksir juga, trus nyesel.

Atau malah cemburu saat kisah kasih inceran dulu terungkap pas di reuni. Atau malah mantan kok sekarang jadian sama musuh bebuyutan misalnya.

Jadikan itu lelucon doang, jangan diambil hati apalagi masuk ke pikiran. Dibawa santai aja. Toh semua sudah berlalu.

( Baca :Perlu Ngga Berteman Mantan Di Sosmed?)

Dia berubah, kamu berubah, yang lain berubah, ngga ada asik-asiknya kok kalau harus mengulang yang udah lalu-lalu.

Kan kita udah memiliki keluarga sendiri ya gengs, jadi bapernya coba dibuang jauh-jauh dulu, hahahah.

Yes 5 aturan reuni itu harus kamu tanyakan dulu nih ke masing-masing diri dan teman yang mau reunian. Kalau kira-kira semua sepakat baru deh lanjut rencana reuniannya.

Kalau ternyata kira-kira nih kita ngga bakal sanggup ketemu seseorang disana. Ngga sanggup bukan karena masih ada rasa ya. Bisa jadi karena sankin marahnya dulu, atau karena ya males aja, males level ngapain juga ketemuan lagi, ya udah ngga usah maksa buat datang reuni.

Karena reuni itu harusnya hepi-hepi dan bikin ikatan kita dengan teman-teman di masa lalu jadi lebih lengket. kalau malah berpotensi bakal bikin renggang apalagi sampai menghancurkan keluarga, yo wis ditunda dulu reuniannya sampai dragon ball ketujuh terkumpul.



Nah, kalau reuni sudah terlaksana, maka ada indikasinya juga gengs, reuni yang seperti apa yang dianggap sukses. Ini saya comot dari grup WA juga, hahahaha (jangan bilang aku seperti dedek gemesh ya ).


1. Akan terjalin persahabatan lebih akrab & langgeng.
2. Tidak kapok datang lagi dalam reuni berikutnya..
3. Merasa bangga memiliki teman lama yg masih ramah bersahabat dan merasa dihargai sebagai teman/sahabat
4. Menumbuhkan kepedulian karena merasa satu alumni

Nah, ntu indikasinya.

Kalau perasaan-perasaan keempat di atas muncul di masing-masing pada peserta reuni, berarti reuninya sukses cuuuy, Yeaaaaay, Dan Mareeee lanjut reuni 10 tahun lagi, ahsek.

Namun kalau ternyata setelah reuni perasaan malah resah dan gelisah, malah sebel sama si Mawar yang kemarin kecentilan, atau iri dengan cerita keberhasilan si pak Bos Harimukti Jayaningrat, maka yo wis sampai disitu saja acara reuniannya, ngga usah dilanjut. Perbaiki lagi niatnya yah.

Jadi sebenarnya reuni itu banyak sih nilai positifnya, ya networkinglah, ya menjalin persahabatan kembali, dan kembali merasa muda serta mencegah pikun juga lho. Lha iya karena kan disitu kita mengingat-ngingat yang telah lalu.

Reuni juga bisa jadi ajang saling meaafkan tanpa baper atas kesalahpahaman yang mungkin dulu pernah muncul.

Namun jangan diabaikan, bahwa reuni juga punya potensi negatif, kalau para peserta reuninya tidak mematuhi 5 aturan reuni di atas.

Jadi, kalau kalian masih ragu nemukan alasan untuk reuni. Coba lihat gambar ini.

Maksa?. Biarin weee



Gambar dari Shutter Stock

How I Met My Hubby 3

Wednesday, June 15, 2016
Sebenarnya saya udah cerita behind the scene pertemuan dengan si akang sih di blog ini, malah udah pake sekuel segala biar detail hahaha, tapi ga pernah saya share , soale memang niatnya cuma buat dokumentasi doang. Akuh maluuuu kalo ngeshare postingan berbau tsurhat. Tapi karena kemarin ada yang nodong Gesi untuk cerita gimana ketemu sama suaminya, yo wis kita putusin tema #GesiWindiTalk minggu ini tentang cerita ketemu sama suami ajahlah.


Baca 

How I Met My Hubby 2

Sunday, June 12, 2016
Baca cerita sebelumnya disini



Ternyata masalah email saya itu memang ga bisa selesai. Setiap saat dia ngungkit-ngungkit hal itu.

Saya mulai jengah.

How I Met My Hubby

Monday, April 25, 2016



Judulnya nyontek lah dari serial tivi favorit saya entu. Gimana sebuah serial berepisode-episode cuma untuk nyeritain gimana si Ted ketemu ibu dari anak-anaknya.

Jadi pengen cerita juga behind the scene pertemuan saya dan si akang, papahnya Tara. Sebenarnya dah sering sih diceritain disini, tapi sepotong-potong, belum ada versi kumplitnya.

Mumpung lagi anniversary, mau ditulis ah, biar ga lupa lol

Jodoh itu rahasia Ilahi
Kalau mau tahu siapa jodohmu
Maka, deketin aja yang punya rahasia

Ya kaaan??

( Baca ; Tentang Jodoh)

Permainan Masa Kecilku

Friday, January 22, 2016


Bip, bip., lagi asik bekerja, sebuah pesan BBM masuk ke ponsel saya, dari seorang teman  bernama Eka, dan terjadilah perbincangan berikut :

Eka: “ Win, boleh nanya ga”

Saya: “ Alah elo, pake minta ijin segala”

Eka: “ Hehehe, harga Ipad di Jakarta berapa ya, lebih murah ga dari di Medan”

Warna Warni Sekolah Kenangan

Tuesday, December 29, 2015

Waktu menginjakkan kaki di pintu gerbang sekolah itu, air mata saya masih menggenang-genang mau tumpah.

" Aku ngga mau sekolah disini mak"
" Loh kenapa? tengok tu sekolahnya bagus, ini SMA plus lho"
" Ngga mau, jauh kali, aku sekolah di Medan aja"
" Udahlah test aja dulu. Ini sekolah anak-anak berprestasi, usahakan lulus di unggulan A ya nak "

Muka saya langsung bertekuk tekuk. Ogah-ogahan melangkahkan kaki ke arah gedung sekolah.

Perlu Ngga Berteman dengan Mantan di Akun Sosmed ?

Wednesday, November 18, 2015
Jadi tiba-tiba ada yang nanya ke saya.

Bagaimana relasi dengan mantan setelah putus.


" Perlu ngga nge-add mantan di akun sosmed kita?"

Alumni Hati

Thursday, October 1, 2015
Setelah bertahun-tahun menghilang dari dunia per-SMA-an , akhirnya seminggu yang lalu saya bersedia juga dicemplungin ke group WA SMA #eeeeaaaaa.

Yup, dalam hal dunia per-renuian saya memang termasuk golongan orang-orang cemen, haish. Dari dulu agak gimana gitu kalau diajak reuni. Eh iyalah, group WA SMA atau kuliah itu kan termasuk kategori reuni yah. Berkali-kali diminta temen gabung, gw ogah, ngga mau, yang tahu no hape dan sosmed saya pun cuma segelintir teman dekat saja, dan itupun teman cewek. 

Kenapa?

Ngga tahu, cuma memang rada males aja. Malas melihat masa lalu, hahahaha. takut gagal move on. Karena sadar diri saya type orang yang susah melupakan kenangan. Dan sialnya masa-masa SMA itu jejak-jejak asmaranya buanyak banget, prikitiiiew, jadi  demi kebaikan semua umat, begitu menikah, saya putuskan semua contact dari masa lalu. Hahaha kayak yang dicariin aja neng. Kayaknya emang yang nyari bukan orangnya tapi pasangan si someone. Soale jamannya friendster dulu, masih bisa dilihat siapa saja yang kepoin profil kita, daaaaan eng ing eng, yang ngubek-ngubek friendster saya malah istri-istri ato pacarnya blio-blio di masa lalu.

Saya sendiri juga ngga berusaha nyari-nyari blio blio itu, kecuali beberapa orang spesial, sempetlah kulik-kulik google, ngetikin namanya pengen tahu aja kabarnya gimana. Udah tahu, ya udah, ngga niat juga buat add Fb nya atau twitter, atau apapun lah. Just want to know ajah.



Gitu gabung di group WA, whoaaaaa bener aja,segala nostalgila kembali berhamburan. Apalagilah ya ngga jauh-jauh dari ngomongiiiin............... MANTAN, bip...bip...bip alert.... alert. 

'Eh inget ngga dulu kan kamu sama si anu punya cerita bla... bla  bla..."
"Yang mana?"
"Yang waktu itu"
"Ah masa sih...."

" Jadi sebenarnya, yang waktu kelas sekian itu ceritanya gimana, kok bisa jadi begitu"
" Wah ternyata gitu tooh"

Ngomongin mantan sama sohib... ah biasa
Ngomongin mantan sama temen kerja, ah keciiiill...
Ngomongin mantan, dimana dia juga ada disitu. Matilah kau....# ini ngetiknya sambil senyum-senyum.

Kalau kata orang kan, mantan itu alumni hati, maka suatu saat bisa jadi reuni kembali, uhuk. Tapi bagi saya, rumus itu ngga berlakulah. Ngapain juga, dulu aja ngga nyari-nyari kok, masa gitu ketemu harus reuni hati lagi.

Trus, dari percakapan panjang kali lebar di group kemarin, sampai akhirnya tiba-tiba tercetus pertanyaan,

" Jadi Win, masih punya hati nih sama si anu, masih ada buku yang belum ditutup?"

" Ngga lah, Dia itu the one that got away". 

What,?? entah napa tiba-tiba keluar kalimat itu. Spontan aja, kayaknya karena pernah baca postingan siapa gitu tentang the one that got away, abis itu langsung cari di you tube , lagunya si eneng Katty Perry. Selama ini sih ngga pernah terlalu menghayati lagu itu. ternyata lihat videonya, eeeea dalem banget cuy. Padahal kemarin maksud bilang gitu ngga ada relasinya dengan isi video. Maksudnya sih, mau bilang bahwa dia seseorang yang udah kubiarkan pergi dari hatiku, kok keluarnya malah kalimat itu #uhuklagi.



Sebenarnya kalau mau jujur, ngga bisa dipungkiri juga sih, kadang ada saat-saat tiba-tiba keinget seseorang dari masa putih abu-abu itu.  Eh ternyata ga saya sendiri yang punya pikiran seperti itu. Terbukti, saat dilempar tanya, beberapa teman di group ngomongin, " Gimana kalau dulu....."

Gimana kalau dulu ngga putus
Gimana kalau dulu ngga membiarkannya pergi

Aaah. kalau udah gitu, trus dipasangin sama lagunya Katty Perry tadi, yakin deh lo, pada mewek. Apalagi kalau, ternyata sebab musabab proses menjadi mantan itu diluar kendali kita. Kayak yang ngga disetujui ortu lah, kayak yang cuma salah paham, atau malah karena berbeda prinsip. Kalau karena orang ketiga sih, go to the hell ajah, ngga usah dipikirin.

Gimana kalau....

Tapi yah gitu, hidup tidak seperti bermain games kata teman saya. Dimana saat kita failed, kita bisa restart dan ulang lagi, bisa undo sesuka hati. 

Like me, bertahun-tahun memendam sakit hati. Iya boook, dakuh sakit hati, sama si blio, dulu putus tanpa penjelasan, sampai bikin saya yang ilfil gitu sama cowok ( ngga mungkiiiiiin, ahahaha). Ngga sih, ngga sampe bikin saya ngejomblo juga gara-gara dia, tapi sempat bikin saya kehilangan respek sama para pria, makanya pas kuliah tak satupun teman kuliah yang menarik di mata saya, . Sempet juga bikin saya berkhayal, kalau suatu saat ketemu blio saya bakal tampolin tuh orang muka belakang, atas bawah. Sangkinkan marahnya. Kalau bisa sambil ngeluarin segala sumpah serapah. But, kemudian saya mikir, untuk apa?.

Emangnya dengan saya marah, bisa balik lagi ke masa lalu. Lagian kalau punya mesin waktu kayak yang dibilang si eneng Katty, saya juga ngga mau. Untuk apa ?, saya juga ngga merasa dia the one nya saya. Hanya saja yaitu, ternyata rasa penasaran itu memang sungguh berbahaya. Penasaran, kenapa begini, kenapa begitu. 

Yup, rasa penasaranlah yang bisa membuat pasangan-pasangan di dunia ini tercerai berai. Makanya ngga jarang kan dengar cerita gara-gara reuni, ada yang CLBK. ya karena rasa penasaran itu. Kembali lagi, gara-gara pertanyaan " gimana kalau......"

Padahal yang namanya kenangan itu bisa indah karena memang adanya cuma di memory kita, tidak berubah wujud jadi kenyataan. Makanya juga pernikahan terkadang tak seromantis yang diceritakan di film-film. Karena film itu banyakan imajinasinya, sementara pernikahan yang kita jalani itu dunia nyata. ya ngga sesuai cuuuuy. Ngga heran, banyak orang yang mencari imaji nya di luaran, padahal belum tahu aja dia, begitu imajinasinya berubah nyata, ya sami mawon, tetap ngga bakal seindah lagu-lagu atau film-film cinta itu.

Itu pernah lho kejadian sama saya. Jadi dulu banget pas jaman SMA, ada gitu yang naksir saya #cuit cuit. Tapi ngga saya tanggepin, sampai tamat SMA, kami masih contact-contact-an tapi hanya sebatas nanya kabar, gimana, dimana, basa-basi para remaja lah. Bertahun-tahun begitu. Saya tahu dia masih menyimpan rasa, dan dia tahu saya masih sibuk dengan si anu. Begitu tahu saya putus, dia pun memberanikan diri mendekati saya lagi. Padahal udah berlalu hampir 5 tahunan lho. Dan karena saya merasa dia sudah seperti sahabat ya sudah kami jadian. Apa yang terjadi? Hanya sebulan saja, lalu kami sama-sama sepakat untuk mengakhiri hubungan. 

Kenapa?

Karena ternyata semua tidak seperti yang kami bayangkan. Yang dia bayangkan atau yang saya inginkan. Karena semuanya hanya pelampiasan rasa penasaran. Karena semuanya hanya mau tahu jawaban atas pertanyaan  "Gimana kalau...."

Saran saya sih, kalau ada orang-orang dari masa lalu kembali, trus dia minta menjalin hubungin, lupakan. Trust me, lupakan saja. Kecuali emang lo dah cinta mati banget. Inget aja tuh kayak serial Friends, Ross yang penasaran abis sama Rachel sejak jaman sekolahan, ketemu bertahun-tahun kemudian, akhirnya jadian, malah berantem terus, malah saling menyakiti. Eh itu kan cuma film yah. Iya sih, tapi memang kenyataannya banyak yang seperti itu. Karena kita berubah, karena dia berubah, karena yang dulu kita anggap indah, keren, baik, bagus, belum tentu saat ini pas untuk kita.

Balik lagi ke soal reunian.

Trus apa sebaiknya ngga usah datang aja kalau ada reuni. Apa sebaiknya leave aja dari grup yang beranggotakan orang-orang dari masa lalu.

Kayaknya sih ngga gitu juga. Jalani aja. Kalau saya pribadi mah saat ini ngga khawatir dengan yang namanya potensi CLBK gara-gara reunian, gara-gara group WA. Soale, jujur aja ya bagi saya pasangan saat ini itu udah so perfect to me . Ngga adalah yang bisa dibandingkan dengannya, dan saya juga ngga pernah banding-bandingin suami dengan someone dari masa lalu. Gimana ngga ? Suami saya tuh orangnya benar-benar yang sebagai balancing bagi saya yang meledak-ledak, penenang sifat saya yang grasa grusu. blio juga pendengar yang baik untuk istrinya yang super duper cerewet ini. Plus, bisa memenuhi melebihi apa yang saya butuhkan hahahaha #ini penting ditulis. Dan yang pasti, dia dipilih oleh hati saya bukan karena gejolak romansa yang meletup-letup, tapi dari hasil curhat sama sang Pencipta, dipertemukan di saat yang paling tepat di waktu terbaik dalam hidup saya Coba..... mana ada yang bisa ngalahin.



So, untuk yang memiliki alumni hati, biarkanlah tetap jadi alumni. Ngga usah didengarkan rasa-rasa penasaran di dalam diri. Ngga usah dilawan tapi jangan diikuti. Ingat yah, nostalgia itu bukan untuk mengenang-ngenang yang telah berlalu, tapi untuk menyadari bahwa sutradara kehidupan tidak pernah salah.

Walau akan selalu ada terbersit tanya, gimana kalau , ah itu cuma godaan syaitooni rojiim kok. Bagaimanapun seseorang dari masa lalu itu tidak akan mungkin hilang dari kepingan puzzle-puzzle lukisan hidupmu, ucapkan terima kasih saja, karena tanpa mereka , pigura berisi kepingan puzzlemu bakal bolong-bolong. Daripada mellow yellow, dengerin aja lagu  Rain feat Endang Soekamti ini " Terlatih Patah Hati", 

Para mantaaaaan, mana suaranyaaaaa,,, #eeeea

Aku sudah mulai lupaSaat pertama rasakan laraOleh harapan yang pupusHingga hati cedera serius

Terima kasih kalianBarisan para mantanDan semua yang pergiTanpa sempat aku milikiTak satupun yang aku sesaliHanya membuatku semakin terlatih

Begini rasanya terlatih patah hatiHadapi getirnya terlatih disakitiBertepuk sebelah tangan (sudah biasa)Ditinggal tanpa alasan (sudah biasa)Penuh luka itu pasti tapi aku tetap bernyanyi





NB: Tara, kalau kamu baca tulisan bunda ini, saran bunda cuma satu, JANGAN PACARAN . Ikuti jejak papamu, biar kamu ngga perlu buang-buang space di hatimu untuk sesuatu yang tidak pasti. 

Untuk para alumni hati, jangan serius kali bacanya. Kisah di atas hanya fiktif belakaaa kok, ahahahaha.



Kado Terindah Dalam Hidupku

Tuesday, January 13, 2015
Tahu ngga, waktu kecil  saya punya cita-cita yang lain dari yang lain. Sebelum saya mengerti kalau ada cita-cita yang disebut dokter, pilot, presiden dan lain-lain itu, saya punya satu cita-cita mulia, yaitu Ingin dapat piala biar bisa dipajang di lemari rumah dan membuat ibu saya bangga hahaha. Mulia banget kan.

Makanya kalau ada lomba-lomba tujuh belasan, saya walau malu-malu kucing tapi pasti ikutan satu dua perlombaannya. Entah itu makan kerupuk, lomba lari atau balap karung. Tujuannya cuma satu, pengen juara, dan dapet piala biar cita-cita mulia di atas bisa terwujud. Tapi ternyata, tak satu pun lomba tujuh belasan pernah saya menangkan , nasiblah punya postur imut-imut. Ikut lomba makan kerupuk kalah rakus, lomba lari kalah cepat, balap karung kalah gesit.

OSPEK oh OSPEK

Wednesday, December 11, 2013

Heboh berita mahasiswa ITN Malang bernama Fikri yang tewas saat Ospek.

Naudzubillahi min zalik. Iih walau ngga ada hubungan kerabat, kenal juga ngga tapi begitu membaca berita ini di internet kok hati saya sakit sekali. Terbayang bagaimana perasaan orangtua Fikri. Dan kemudian saya langsung teringat berbagai Ospek yang pernah saya jalani di masa silam, ya di SMA ya di kuliahan.

Tanpa perlu menyebut yang mana, saya juga pernah mengalami yang namanya di ospek senior. Dari yang katanya " seneng-seneng" sampai yang membuat saya mau muntah. Duluuuuuu banget saya dan beberapa teman putri pernah dikerjai oleh kakak kelas.

First Love

Monday, May 6, 2013

Sosok itu, dia duduk tepat di seberang mejaku. Kulitnya putih bersih,wajahnya tergolong manis untuk ukuran  jenis kelamin laki-laki, ia tidak terlalu tinggi tapi juga tidak pendek, tak pernah ada satu katapun yang pernah keluar dari mulutnya. Baik sekedar menyapaku atau menanyakan sesuatu padaku, ah apa yang ada dalam pikirannya.

Tips Melupakan Mantan: Let's Move On, Karena Kamu Begitu Berharga

Monday, April 8, 2013
Tips melupakan mantan



Gara-gara baca blognya si ila Rizky yang ngomongin tentang Move on saya jadi inget masa-masa masih berseragam abu-abu.

Move on, wew kata yang populer banget saat ini. Galau dan move on , dua kata yang biasanya berdampingan. Orang yang gagal move on biasanya jadi galau, orang yang galau itu biasanya orang yang gagal move on, halah.

Hip Hip Hurray Tujuh Belasan

Friday, September 14, 2012

Gara-gara usia saya dan abang saya hanya terpaut dua tahun, maka sejak kecil saya nempel terus kemana abang saya pergi. Dia main ketapel saya ikutan, dia manjat pohon rambe saya ga mau ketinggalan, dia berenang di sungai ya saya ngekor juga, bahkan nengkepin ikan gobi di parit pun saya selalu dengan setia ngintil di belakangnya.

Saat akhirnya abang saya harus mendaftar sekolah dasar, saya terpaksa ga bisa ikutan lagi, hiks sediih sekali waktu itu. Karena ga mau pisah dan selalu ngerecokin akhirnya setahun kemudian saya didaftarkan sekolah juga. Saat itu umur saya baru 5 tahun. Dengan badan mungil dan umur yang masih kecil praktis saya selalu menjadi anak bawang di kelas. Anak bawang itu, kalau diibaratkan kartu dia itu joker, bisa kemana aja, kebal terhadap segala hukuman, dan dianggap ga pernah bersalah. Masih inget , penggilan saya dulu tuh si unyil, ada juga yang manggil ikan teri, karena saya imut-imut banget. Waktu TK malah ada temen yang suka sekali kalau duduk sambil mangku saya, xixixi.

Awalnya sih asik-asik aja, kalau ada kerja bakti di sekolah pasti dikasi kerjaan yang ringan-ringan. Mulai bermasalah, saat hari kemerdekaan tiba, tujuh belas Agustus. Udah lazim kan kalau menjelang tujuh belasan pasti banyak banget diadakan berbagai macam lomba. Lomba makan kerupuk lah, junjung botol, guli dalam sendok, balap karung, lomba lari, wah banyak deh. Saya pun sibuk ikut mendaftar, ingin  berpartisipasi dan sangat berharap bakal menang. Padahal hadiahnya ya waktu itu palingan buku tulis sama pensil.

Lomba pun dibagi dalam beberapa kategori. Salah satunya sesuai umur, ada juga sesuai kelas, misalnya kategori umur 5-7 tahun atau kelas 1-3 SD. Nah , mau ikut kategori manapaun, saya selalu menjadi peserta yang terkecil. Bisa dipastikan, tak satupun lomba tujuh belasan yang saya menangkan. Pas lomba makan kerupuk, ukuran kerupuk dengan mulut ,gedean kerupuknya, saya ngunyahnya 32 kali baru ditelen, peserta yang lain udah habis. Ikut lomba balap karung, kesrimpet terus sama si karung. Lomba lari, kaki saya kalah lebar dibanding anak lain. Hadeeeh, frustasi banget rasanya. 




Sebenarnya saya jago lompat tali, tapi entah kenapa ga pernah dilombain pas agustusan. Akhirnya lama-lama saya menyadari dengan sendirinya, pokoknya segala perlombaan yang melibatkan fisik saya harus melipir jauh-jauh, cukup jadi penonton saja. Saya sering menghayal, gimana yah biar badan saya bisa tinggi trus kaki saya bisa panjang biar bisa menang macem-macem lomba, minimal makan kerupuk.

Bertahun-tahun kemudian, setelah puluhan agustusan saya lewati, akhirnya saya menemukan si belahan jiwa. Kami tinggal di perkebunan di daerah Kisaran, Sumatera Utara. Tradisi di perkebunan setiap tujuh belasan mengadakan lomba untuk semua kalangan. Mulai dari anak-anak sampai untuk orang dewasa. Paling seru, lomba untuk suami istri. Ada lomba jogged jeruk. Jadi jeruk diletakkan diantar kening suami dan istri, terus diputar lagu dangdut dan mereka harus jogged. Siapa yang bertahan sampai akhir tanpa menjatuhkan jeruk dia yang menang. Sekali lagi saya hanya jadi penonton, soalnya malu mau ikutan.




Tapi entah mengapa, saya ingiin sekali memenangkan salah satu hadiah yang disediakan panitia. Hadiahnya sih ga seberapa, ada uang, peralatan dapur, kaos, handuk, macem-macem gitu. Dan ada piala. Wow melihat piala, mata saya berbinar-binar. Dengan tekad membara, saya kuatkan hati untuk ikut lomba apa aja deh yang penting bisa menang.

“ Yak, kepada para suami yang ingin ikut lomba gendong istri silahkan mendaftar ke meja panitia”

Aih, pucuk dicinta ulam pun tiba, dengan setengah memaksa saya seret suami ke meja panitia. Dengan wajah memelas saya bujuk dia “ Ikut yah mas, pliiisss”. Entah ikhlas entah tidak, suami saya pun mendaftakan nama kami, yess.

Tak disangka ternyata pesertanya membludak, jadilah perlombaan dibagi dalam 6 sesi. Setelah diterangkan aturannya, dan ditunjuk garis finish, saya pun segera bertengger di punggung suami. Sebelum panitia meniup peluitnya, saya bisikkan ke telinga suami, “ Mas, adek belum pernah sekalipun menang tujuh belasan, plis mas usahain ya kita menang” ;).

Priiit…….

Begitu ditiup peluit, suami pun berlari secepatnya. Ternyata ada untungnya juga saya ga terlalu ndut, jadi masih masuk dalam kategori ringan untuk digendong. Sanking serunya, penonton berteriak-teriak menyemangati. Ada pasangan yang istrinya lebih gemuk dari suami, terang saja baru beberapa langkah udah jatuh. Ada lagi yang karena gak sabaran, belum mencapai garis di salah satu ujung langsung balik menuju garis start sekaligus garis finish, akibatnya didiskualifikasi. Pokoknya lucu-lucu deh. Saya pun teriak-teriak diatas punggung suami, menyemangati dia sekaligus berpegangan erat supaya ga sampai jatuh. Udah ga peduli lagi deh, urat malu rasanya udah putus, dan ga merhatiin peserta lain.

Begitu sampai di garis finish penonton pun bersorak, horeeee… Ahahaha siapa sangka, kami jadi peserta tercepat, cihuuuy. Akhirnyaaa, saya bisa juga menang lomba tujuh belasan. Tepatnya sih suami yang menang, lah saya Cuma nangkring doang. Ga peduli lah, yang penting saya menang, horee horee.



Kalau nginget-nginget kejadian itu lagi, pasti suami saya ngomel-ngomel. Katanya, “ Sebenernya ade tuh berat tauk, mas kasihan aja ade ga pernah menang lomba makan kerupuk “. Duuh, gemes banget deh kalau dia lagi misuh-misuh gitu.

Sekarang, kalau pas tujuh belasan lagi, rasa penasaran saya tuntas sudah. Yang penting udah pernah jadi juara tujuh belasan, Puaaas deh. Tujuh belasan kali itu menjadi tujuh belasan paling membahagiakan dalam hidup saya. Tapi kalau disuruh ikutan lagi, hmmm saya ga mau  soalnya sekarang udah berat, mana kuat lagi suami gendong saya sambil lari-lari J

Itu ceritaku, kalau kamu, apa nih kenanganmu di hari kemerdekaan. Atau punya kenangan saat lebaran ?. Ikutan Kontes Kenangan Bersama Sumiyati-Radit Cellular yuks. 




Ket ; Gambar dari Google


Lagi Galau ( Dulu )

Sunday, June 24, 2012
Eh, saya nemu blog saya jaman dulu tahun 2007-an. Ternyata udah pernah bikin blog tapi kemudian lupa password jadi ga pernah diintip lagi. 

Tulisan saat-saat menggalau, menuju usia 25 dan panik lihat orang-orang satu persatu menemukan belahan jiwanya. Syukurlah masa-masa itu sudah terlewati.

Apa kamu pernah mengalaminya?


Kenapa ya sulit sekali menentukan kapan waktu yg tepat untuk menikah. Akhir2 ini aku kepikiran terus soal nikah,apalagi temenku si Eka kayanya juga lagi pusing soal ini.

Apa iya ya kalo dah umuran 25 harus nikah?

Trus kalau belum ketemu orang yang tepat gimana ?.

Emang ada ya orang yg bener-bener tepat ?

Hmmm mungkin  ga ada orang yg tepat hanya saja waktu yg tepat, nah kapan dong waktu yg tepat itu ?.

Tapi kalo ngomonginnya aja udah bikin seneng apalagi jalaninnya yah

Kalo kata seseorang menikah itu seperti makan nasi kotak, wih rasanya serem banget, aku kan ga suka nasi kotak.

Trus ada juga yang bilang menikah itu seperti main enggrang ( itu tuh yang pake kayu panjang trus dinaikin ) . 

Apalagi itu, kan susah naiknya, harus jaga keseimbangan , harus hati2.
hmmm apa iya serumit itu ?

Menurutku menikah itu kaya makan coklat, manis , kadang2 eneg juga tapi pasti ketagihan hehe.

Halah sok tau amat nikah aja belum

sumber :http://windiwidiastuty.multiply.com/journal?&show_interstitial=1&u=%2Fjournal

Kaya Bermanfaat, Miskin Bermartabat

Saturday, May 26, 2012

Masa kecil kuhabiskan di sebuah perkebunan sawit di pedalaman Sumatera Utara. Karena ayah bekerja di salah satu perusahaan perkebunan disana, maka otomatis kami sekeluarga pun harus tinggal di perumahan perkebunan tersebut. Kami menyebutnya pondok atau emplacement. Yaitu suatu pemukiman yang disediakan perusahaan untuk pekerja dengan golongan rendah. 

Sudah menjadi rahasia umum, kalau kehidupan di perkebunan masih berbau feodalisme. Begitu pun dengan pengaturan tempat tinggal. Perumahan untuk karyawan pimpinan ( golongan staff) dipisahkan jauh dari perumahan karyawan pelaksana. 

Seperti lazimnya perusahaan perkebunan yang notabene lokasinya jauh dari perkotaan, maka disini seluruh fasilitas yang menunjang kehidupan sehari-hari telah tersedia. termasuk sekolah. Aku menghabiskan masa-masa SD ku di sebuah SD milik perusahaan ayahku. Kalau kalian ingat film Laskar Pelangi, maka kira-kira sekolahku adalah sekolahnya si Flo. Komplek perumahan kami bersebelahan dengan perkampungan biasa. Persis seperti ceritanya si Ikal, di perkampungan tersebut pun punya sekolah yang tentu saja sangat jauh fasilitasnya dibanding sekolahku.

Walaupun ayahku hanya seorang karyawan biasa, namun karena ibuku juga bekerja sebagai guru, maka taraf kehidupan keluargaku bisa dibilang termasuk golongan memadai. Kami hidup berkecukupan, namun tidak sampai berlebihan. Masih bisa makan ayam seminggu sekali, dan setiap dua minggu sekali ayah akan mengajak kami sekeluarga pergi tamasya. Kadang ke pantai, pernah juga hanya duduk di lapangan golf yang menghijau milik perusahaan.

Saat itu tahun sembilan puluhan. Aku duduk di bangku kelas tiga sekolah dasar. Setiap hari akau diberi uang saku untuk jajan di sekolah sebesar Rp 200,-. Seratus rupiah untuk sekolah pagi, dan seratus lagi untuk sekolah Madrasah Ibtidaiyah sore hari. Jumlah tersebut lumayan besar pada saat itu, bisa untuk membeli sepiring nasi gurih ( nasi uduk), atau mi goreng atau lontong sayur ditambah segelas es sirup atau dua potong es lilin.

Teman sebangkuku bernama Rani. Dia murid pindahan dari kebun lain. Orangtuanya bekerja sebagai penderes ( orang yang menguliti kulit pohon karet untuk diambil getahnya). Kalau digambarkan dengan tingkatan kasta, maka kasta penderes adalah kasta sudra, kasta terendah.
Setiap hari Rani membawa keripik singkong sambal merah ke sekolah. Ia menjualnya kepada kami. Aku yang memang doyan pedas, menjadi pelanggan tetapnya. Harga sebungkus keripik adalah Rp 25.

Teman-temanku banyak yang sering menertawakan Rani, terkadang dia diolok-olok teman lelaki yang usil. Namun, tak sekalipun aku melihat Rani merasa malu. Tetap saja secara rutin dia membawa keripik-keripik jualannya. Bu guru sering memborong jualan Rani. Memang ibu guruku, bu Salehah sungguh guru yang sangat baik dan mengasihi muridnya. Tak salah kalau ia memiliki nama begitu indah.

Suatu hari, aku tidak begitu ingat bagaimana kejadian persisnya. Namun teman-teman laki-laki sangat jahil di hari itu. Mereka bercanda sambil menarik-narik rambut beberapa anak perempuan. Syukurlah rambutku dipotong pendek sama mama, jadi mereka tidak bisa menarik-narik rambutku.
Rani yang kebetulan berambut panjang dan pada hari itu diekor kuda, menjadi bulan-bulanan mereka. Bosan dengan acara tarik-menarik rambut, mereka beralih ke permainan mengintip rok anak perempuan. Mungkin kalian masih ingat ulah usil teman-teman semasa SD dulu. Dimana anak laki-laki mengikatkan rautan pensil yang ada kacanya ke tali sepatu kemudian sambil berjalan pelan-pelan kakinya di tarud persis di bawah anak perempuan yang berdiri, sehingga kelihatan warna CD nya. Sambil tertawa-tawa mereka menjalankan aksinya, dan menyebut warna CD anak perempuan. Lucu juga kalau mengingatnya.

Tapi ternyata, yang terjadi tidak selucu yang kubayangkan, saat Rani yang menjadi korban. Awalnya kami semua tertawa, namun setelah melihat Rani menangis, kami terdiam. Teman lelaki yang iseng tadi tanpa minta maaf langsung kabur ke luar kelas. Sebagai teman sebangku, aku turut merasa bersalah karena telah menertawakan Rani. Untuk menebus rasa bersalahku, kuhibur ia. Rani ngambek, lari keluar kelas dan tidak mau lagi mengikuti pelajaran berikutnya.

Ibu guru Salehah menyuruhku mengantar Rani pulang ke rumah. Dengan berjalan kaki kuantar Rani. Sepanjang perjalanan Rani diam. Aku sibuk bercerita tentang apa saja agar Rani tertawa. Syukurlah tak berapa lama, mendengar ceritaku tentang Abunawas yang sering didongengkan ayahku, Rani akhirnya tertawa juga.

Tidak terasa, kami sudah sampai di rumah Rani. Saat melihat rumah Rani dari luar, aku biasa saja. Rumahnya kecil, namun hal tersebut dapat dimaklumi, namanya juga perumahan perusahaan, tentulah tidak mungkin besar, apalagi mengingat pekerjaan ayahnya. Namun saat masuk ke rumahnya aku sangat terkejut. Rumahnya sangat sempit dan hanya diisi beberapa perabot usang. Kursi busa yang sudah bolong disana-sini dan busanya sudah terburai teronggok di sudut ruangan. Kulihat ada sebuah kulkas model lama. Aku pikir, lumayan juga nih keluarga Rani punya lemari es. Eh ternyata saat dibuka, isinya adalah pakaian. Jadi lemari es tersebut adalah lemari es rongsokan. Pakaian di dalamnya, seperti hanya dilemparkan masuk saja ke dalamnya, tanpa disetrika.

Rani mempersilahkanku duduk di sofa. Terus terang saja, aku tidak tahu harus dimana kuletakkan pantatku, karena beberapa kayu sofa sudah menonjol. Akhirnya kuputuskan untuk duduk di lantai.

Karena hari sudah siang, ibunya Rani mempersilahkanku makan siang. Wah senangnya. Memang dari tadi perutku sudah berkerucuk minta diisi. Setelah mengambil nasi dan menaruhnya di piring kaleng, mataku mencari-cari lauk yang akan menemani nasi di piringku. Kulihat Rani mengambil sesendok sambal ke piringnya. Aku pun megikutinya. Setelah itu, Rani kembali duduk dan langsung menyantap makanannya. Aku masih sibuk lirak-lirik dimana gerangan lauk ikan atau telur berada.

Akhirnya aku sadar, tidak ada lauk lain. Ya, menu makan siangnya adalah nasi plus sambal. Bahkan kerupuk pun tidak ada. Dengan susah payah kuhabiskan nasi di piringku. Hiks, ada yang nyesek di dadaku. Aku tidak menyangka teman sebangkuku sesusah itu hidupnya. Padahal terkadang di rumah kalau ibu hanya masak telur saja aku suka ngambek ga mau makan. Harus ada ikan di meja makan, baru aku selera makan.

Setelah selesai makan, Aku membantu Rani mencuci piring. Tak lama ibu Rani pamit mau pergi, katanya mau mengambil cucian ke rumah tetangga. Untuk membantu menopang hidup, ibunya menjadi buruh cuci di komplek situ.

Piring sudah bersih. Rani mengajakku ke belakang rumah. Aku pikir mau duduk-duduk dimanaaa gitu. Eh ternyata belakang rumah Rani adalah tanah perusahaan yang sudah digarap dan ditanami dengan pohon singkong. Sambil tertawa-tawa Rani mengajakku memanen singkong untuk dibuat keripik. 

Baju sekolahku jadi berlepotan tanah. Dengan semangat aku mulai mencabuti pohon-pohon singkong tersebut. Wah ternyata tidak terlalu sulit. Cukup ditarik batangnya, seluruh akar yang berisi umbi akan tercabut. Rani sangat senang aku mau membantunya. Tak terlihat lagi kesedihan di wajahnya.

Cukup banyak juga singkong yang kami panen. Setelah itu, Rani mengajariku cara membersihkan singkong. Cukup dibuat irisan memanjang di kulitnya, kemudian tinggal diputar, maka kulitnya akan terlepas semua. Takjub aku melihat temanku yang satu ini. Di usia yang demikian belia, sudah ahli memotong-motong singkong.

Setelah dibersihkan, singkong-singkong tersebut kemudian diiris tipis-tipis memakai alat khusus untuk mengiris yang terbuat dari plastik. Hahaha, aku seperti bermain-main saja. Tak terasa sudah satu baskom irisan singkong yang kami hasilkan.

Dengan lincah tangan Rani menyalakan api di tungku. Setelah menyusun batangan kayu bakar dan ranting-ranting, hap… api pun berkobar. Sebuah kuali ( penggorengan) yang lumayan besar pun nangkring di atasnya. Bersama-sama kami menggorang irisan singkong tadi.

Hari sudah sore saat kami selesai menggoreng keseluruhan singkong di dalam baskom. Kata Rani , harus menunggu ibunya untuk mencampur sambal di keripiknya. Ia belum terlalu ahli membuat sambal.

Sungguh aku tak menyangka selama ini keripik yang dijual Rani adalah hasil olahan dirinya sendiri. Saat itu kami masih duduk di kelas tiga sekolah dasar. Bayangkan masih berapa usia kami.
Tak lama aku pun pamit pulang, takut ibuku khawatir. Rani membawakanku sekantongan kecil keripik yang tadi kami goreng bersama. 

Hari itu aku mendapat pengalaman yang sangat luar biasa. Aku jadi tahu bagaimana susahnya mencari uang. Aku juga jadi menyadari bahwa aku termasuk orang yang beruntung. Tidak perlu bersusah payah, nasi beserta lauk pauknya sudah tersedia setiap hari. 

Mulai hari itu aku berjanji akan setiap hari membeli keripik Rani, dan membantunya menjual keripik-keripik tersebut di sekolah. Aku menyadari nilai perjuangan hidup di balik harga sebungkus keripik. 

Rani telah mengajarkanku sebuah nilai kehidupan yang sangat berharga. Selama ini ia tidak pernah merasa malu menjadi miskin.

Seperti kata pepatah , Kaya bermanfaat, miskin bermartabat.

Mungkin ia belum bisa menerapkan dua kata pertama. Namun ia sudah menunjukkan bagaimana mempraktekkan dua kata terakhir.

Terkadang kita baru bisa bersyukur setelah melihat penderitaan orang lain.
Pada saat itulah kita sadar bahwa kita termasuk orang yang beruntung





 




Custom Post Signature