Reuni

Tuesday, June 13, 2017
Kita ngomongin soal reuni yuuuks gengs.

Kenapa?

Karena ini mau lebaran, dan lebaran entah kenapa selalu dijadikan ajang untuk reunian. Ya reunian SD-lah, SMP, SMA, sampe reuni kuliah.

Soalnya memang kan di saat lebaran kesempatan pulang kampung dan bisa ketemu teman lama.




Kalau ditanya nih, saya tim nay atau yay untuk reuni?

Jawabnya, saya tim Nay, wahahahahaha.

Kecuali reunian teman kerja ya, saya semangat bener pengen reunian sama temen-temen satu batch pas masuk PPS BRI. Soalnya dulu pas masih pendidikan saya ngga ramah banget anaknya, jutek terus selama pendidikan karena saya sedih banget LDR-an sama suami. Bisa dibilang saya kurang berbaurlah saat-saat pendidikan dulu, jadi pengen reuni karena ternyata mereka semua baik-baik banget gengs, suka banget membantu saya di kerjaan. makanya pengen menebus masa lalu yang kurang oke oce. Plus saya beneran kangen sama sahabat-sahabat sekamar pas pendidikan, huhuhu jadi mellow.

Nah beda dengan reuni teman sekolah.

Saya pas SMA deketnya mah cuma sama segelintir orang, dan yang segelintir itu tiap bulan juga udah sering ketemu di Medan, ya makan doang sih sambil chit-chat seputar masa lalu dan masa kini. Jadi menurut saya sudah mewakili reunilah itu.

Pokoknya kalau diajak reunian teman sekolah, saya jawabnya harus bertapa dulu ke gunung kidul ntar pas lebaran, lol, beraaat beraaaat.

Sebenernya reunian itu, entah pas lebaran ataupun tidak, penting ngga sih?

Kan udah ada facebook dan group WA? Udah tau kabar teman-teman semua, bahkan tiap hari bisa liat insta story dia?

Penting ngga penting sih menurut saya. Karena manusia itu sebenernya adalah makhluk nostalgia.

In the deep deep inside our heart pastilah ya ada kenangan-kenangan di masa lalu yang kadang ingin diulang lagi.

Inget masa-masa sekolah gimana jahilnya dulu sama temen-temen cewek, trus jadi pengen ngumpul lagi sambil ocip-ocip seru.

dulu sebel sama mereka, sekarang kangen


Inget masa-masa sekolah yang banyakan dihukum sama guru daripada dipujinya, trus pengen deh cerita-cerita sama teman masa lalu.

Inget mantan pas SMA dulu, trus pengen nampolin orangnya kalau ketemu #eh.

( Baca : Alumni Hati )

Makanya reuni itu bisa dikatakan salah satu ajang ngumpul paling seru sekaligus paling riskan menurut saya pribadi.



Seru karena kita bisa ketemu orang-orang dari masa lalu sekaligus tanpa harus nemui satu persatu. Mungkin yang jobless malah bisa dapat kerjaan saat ketemu temen yang udah jadi bos. Yang jomblo bisa ketemu jodoh karena ketemu temen yang masih sama-sama ngejomblo. Geng gonk jaman sekolah bisa cekakak cekikik lagi macem belum punya anak aja, wah hepilah.

Tapi riskan karena berpotensi menjadi ajang saling pamer, atau menguak cerita yang tak pernah terungkap, halah.

Nah, soal mengadiri reuni ini, hasil survey abal-abal ternyata terbagi jadi dua tim. Tim "oke oce" hadir di reunian dan tim "ntar ntarlah" kalo diajak reuni.

Ada kok memang orang-orang yang anti sama reunian mungkin karena pertimbangan " Ih aku belum sukses nih" atau malu aja mau ketemu seseorang di sana.

Ada juga orang yang semangat banget mau reuni, karena dia sudah jadi seseorang dan pengen berkontribusi nyata bagi almamater misalnya. Jadi ngga semata mau pamer atau mau apa, tapi memang dianya pengen berbuat sesuatulah gitu ke almamater. Yang ini nih biasanya ada di reunian model serius yang bikin acara di sekolah gitu.

( Baca : Warna Warni Sekolah Kenangan )

Sah-sah ajalah, mau reuniannya tujuannya apa, ngga ada yang larang.

Jadi kita simpulkan sajalah ya bahwa reuni itu asyik, dan boleh banget dihadiri kalau memang kamu pengen datang. Tapi ya kalau kamu ngga pengen datang, juga ngga membuat kamu berarti sombong atau anti sosial, bebaaaslah ya bebaaas.

Nah, kemarin saya dapat share-sharean gitu di grup WA tentang reuni. Isinya bagus deh menurut saya, tentang etika dalam bereuni biar reuninya sukses, bermanfaat dan jauh dari nilai unfaedah.. Sumbernya entah dari mana, pokoke saya dapet aja dari grup keluarga.

Pokoke kalau mau reuni, jangan sampai lupakan aturan reuni berikut :


1. Kita hadir dalam reuni sebagai teman yang sederajat, seperti waktu kita masih bersama-sama doeloe. 


Ingaaa-ingaaa, ini aturan reuni nomor satu. Kita itu mau reunian cuy, bukan mau gathering nasabah prioritas, jadi posisi kita semua adalah setara di mata mantan peserta reuni. Lu lu pade yang udah jadi bos besar perusahaan anulah, Kepala Kesatuan Militer apalah, atau kepala dinas instansi abakadabra, even istri presiden pun, di saat reuni semua gelar dan jabatan elu-elu itu WAJIB ditinggalin di kantor wae.

Ya hadirlah sebagai Budi,Wati,Siti,Yuni,Sri, siapalah itu tanpa embel-embel Direktur, Manager, Supervisor, Komandan atau apapun.

Kenapa?

Karena biar tidak ada sekat diantara kita.

Ya masaaa, misalnya di kantor kita udah sengak lihat bos-bos, trus di reuni eh ketemu bos-bos besar lagi, teman sendiri pula, alamaak.

Makanya diperlukan jiwa besar, toleran dan mampu menahan diri saat datang ke reuni.



2. Legowo, bersedia dipanggil dan memanggil nama teman seperti waktu masih bersama-sama (sekolah / kuliah), tidak memakai embel-embel Pak, Bu ,komandan, boss mas, aden, juragan dst.

Haseeeek. Kadang kan udah kebiasaan ya dipanggil bapak, ibu, komadan, boss, juragan di profesi kita sehari-hari. Nah pas reuni atuhlah ngga usah ada panggil-panggilan begitu, kurang mesra jadinya. Panggil ajalah dengan nama seperti jaman sekolahan dulu

Saya dengan teman SMA sampe sekarang masing manggil dengan pangsay jaman SMA dulu.

Ika ---> Ikong
Fati ---> Fatot
Manna ---> Manuk
Windi ---> Windot
Elyn ----> Eplin
Friska ----> Milly

Wahahahaha

Berasanya malah lebih akrab dan jadi kebawa suasana jaman dulu kala lho.

Tapi ada juga sih beberapa teman yang ngotot mau dipanggil dengan bapak atau boss, zzzzz. Untuk orang-orang kayak gini, saya no comment. Mungkin itu bisa membuat dia bahagia, yo wis mari kita panggil dengan Bapak, bos, komandan, juragan sekalian.

Padahal yaaa, kapan lagi coba manggil istri presiden dengan nama jelek masa SMA nya misalnya. Atau manggil direktur perusahaan Angin Ribut dengan julukan aneh jaman SMA. Kapan lagi cuuuuy?


Ya pas reunilah kesempatannya.




3. Jangan membuat teman lain bad mood, minder.

Ini peraturan terpenting nomor berikutnya. jangan pernah membuat teman lain bad mood, apalagi sampai minder, HARAM HUKUMNYA.

Maka, hindari deh ngomongin soal saham kita di PT GEMAH RIPAH LOH JINAWI yang perkiraannya kalau dijual besok bakal tembus sekian milyar.

Hindari juga membicarakan pekerjaan kita yang cuma ongkang-ongkang kaki di meja aja gaji ngga habis-habis dipakai sebulan, sampe bingung mau dikemanain.

Apalagi nyeritain bahwa kemarin baru beli property Agung Podomoro dan Agung Sedayu grup buat investasi, " Tabungan hari tua cuy, sayang kalau apartemen di Bukit Angkasa sana ngga dibeli, pas lagi murah-murahnya tuh".

Ngga hanya kerjaan, soal anak dan keluarga juga ceritakan sekedarnya saja. Soalnya bukannya ngga bangga atau bahagia dengan keluarga kita, tapi jaga-jaga siapa tahu ada teman yang baru broke, atau belum punya anak sampai saat ini, atau malah yang belum nikah. Ini bisa jadi bikin bad mood.

Jangan juga cerita soal kegagalan-kegagalan kita. Soalnya yang mendengarkan ntar jadi salting, mau hepi-hepi kok malah denger cerita sedih. Kalaupun mau cerita ya sama temen dekat aja, berdua, ngga didengar orang.

Lha kok ribet ya?

Ya iyalah, siapa bilang reuni itu simpel. No no no, ribet mah. Ada banyak banget perasaan yang harus dijaga.




4.Jangan bergunjing


Karena elu ngga akan tau yang digunjingkan itu ada temennya ngga disitu. Lagian ya masa iya, udah bertahun-tahun ngga ketemu trus isinya bergunjing sih. Gunjingnya di grup ajalah, lol.

Trus harus cerita apaaaaa ini, kok semua dilarang?

Waahahaha, sabar bu, namanya juga kembali ke masa lalu ya harus hati-hati banget.

Biar aman, berceritalah soal kenangan-kenangan masa lalu. Cerita "Dulu pas di kelas, kok bisa yah kita berantem sama kelas sebelah, siapa tuh pemicunya dulu?"

Atau ngga " Eh pas jaman sekolah dulu, beneran ngga sih kamu pernah naksir si Anu trus ditolak, hayoooo?"

Kalau cerita yang begini-begini dijamin reunian ngga bakal ngebosenin, bakal rame dan bakal seru.

Tapi perlu diingat aturan berikutnya.


5. Jangan cemburu, jika cowok/cewek yg doeloe anda incar tampak lebih dekat dan akrab dengan teman yg lain nya. 


Iyes, ngomongin masa lalu sih ngomongin masa lalu, tapi jangan sampai ada yang baper.

Baper pas tahu kalau ternyata si yayang dulu selingkuh sama temen sendiri.

Baper pas tahu kalau yang dulu ditaksir tapi ngga berani ditembak ternyata naksir juga, trus nyesel.

Atau malah cemburu saat kisah kasih inceran dulu terungkap pas di reuni. Atau malah mantan kok sekarang jadian sama musuh bebuyutan misalnya.

Jadikan itu lelucon doang, jangan diambil hati apalagi masuk ke pikiran. Dibawa santai aja. Toh semua sudah berlalu.

( Baca :Perlu Ngga Berteman Mantan Di Sosmed?)

Dia berubah, kamu berubah, yang lain berubah, ngga ada asik-asiknya kok kalau harus mengulang yang udah lalu-lalu.

Kan kita udah memiliki keluarga sendiri ya gengs, jadi bapernya coba dibuang jauh-jauh dulu, hahahah.

Yes 5 aturan reuni itu harus kamu tanyakan dulu nih ke masing-masing diri dan teman yang mau reunian. Kalau kira-kira semua sepakat baru deh lanjut rencana reuniannya.

Kalau ternyata kira-kira nih kita ngga bakal sanggup ketemu seseorang disana. Ngga sanggup bukan karena masih ada rasa ya. Bisa jadi karena sankin marahnya dulu, atau karena ya males aja, males level ngapain juga ketemuan lagi, ya udah ngga usah maksa buat datang reuni.

Karena reuni itu harusnya hepi-hepi dan bikin ikatan kita dengan teman-teman di masa lalu jadi lebih lengket. kalau malah berpotensi bakal bikin renggang apalagi sampai menghancurkan keluarga, yo wis ditunda dulu reuniannya sampai dragon ball ketujuh terkumpul.



Nah, kalau reuni sudah terlaksana, maka ada indikasinya juga gengs, reuni yang seperti apa yang dianggap sukses. Ini saya comot dari grup WA juga, hahahaha (jangan bilang aku seperti dedek gemesh ya ).


1. Akan terjalin persahabatan lebih akrab & langgeng.
2. Tidak kapok datang lagi dalam reuni berikutnya..
3. Merasa bangga memiliki teman lama yg masih ramah bersahabat dan merasa dihargai sebagai teman/sahabat
4. Menumbuhkan kepedulian karena merasa satu alumni

Nah, ntu indikasinya.

Kalau perasaan-perasaan keempat di atas muncul di masing-masing pada peserta reuni, berarti reuninya sukses cuuuy, Yeaaaaay, Dan Mareeee lanjut reuni 10 tahun lagi, ahsek.

Namun kalau ternyata setelah reuni perasaan malah resah dan gelisah, malah sebel sama si Mawar yang kemarin kecentilan, atau iri dengan cerita keberhasilan si pak Bos Harimukti Jayaningrat, maka yo wis sampai disitu saja acara reuniannya, ngga usah dilanjut. Perbaiki lagi niatnya yah.

Jadi sebenarnya reuni itu banyak sih nilai positifnya, ya networkinglah, ya menjalin persahabatan kembali, dan kembali merasa muda serta mencegah pikun juga lho. Lha iya karena kan disitu kita mengingat-ngingat yang telah lalu.

Reuni juga bisa jadi ajang saling meaafkan tanpa baper atas kesalahpahaman yang mungkin dulu pernah muncul.

Namun jangan diabaikan, bahwa reuni juga punya potensi negatif, kalau para peserta reuninya tidak mematuhi 5 aturan reuni di atas.

Jadi, kalau kalian masih ragu nemukan alasan untuk reuni. Coba lihat gambar ini.

Maksa?. Biarin weee



Gambar dari Shutter Stock
5 comments on "Reuni "
  1. Nah, ini nih topik yang bakalan hangat sebentar lagi. Di tempatku, beragam spanduk reuni mulai tebar pesona #eh.

    Yang bikin illfeel tuh kalo ada teman yang sok bossy dan pamer pas reuni :( nyebelin banget.

    Penting juga nggak baper pas ketemu mantan gebetan *LOL. Kata Inul Daratista sih, 'masa lalu, biarlah masa lalu. Jangan kau ungkit, jangan ingatkan aku.'

    *ini comment apa postingan ya? Panjang amat hahaha

    ReplyDelete
  2. Saya tim "yay" untuk reuni. Ternyata enaknya ga punya mantan jaman sekolah itu ga ada beban datang ke acara reuni. Xixixixi..��

    ReplyDelete
  3. aku sama teman satu batch alhamdulillah maish keep contact. sabtu ini rencana reuni meksi udah mencar pindah perusahaan dan pindah bidang malah.

    ReplyDelete
  4. Ngarep sih lebaran bisa ngumpul sekalian reuni, but kalau teman tersayang berat si ongkos?*kuciwa.... ��

    ReplyDelete
  5. hihihi aku malah males kalau diajak reuni SMP soalnya udah lost kontak banget dan gak akrab, tapi kalau reuni SMA sukaaaaaaa hihihi ~ lucu dan seru memang ya aq juga punya panggilang genk dipanggilnya Qito' (QiahTora) karena jaman SMA suka banget sama Tora Sudiro hahaha jd kebawa suasana ,

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature