First Love

Monday, May 6, 2013

Sosok itu, dia duduk tepat di seberang mejaku. Kulitnya putih bersih,wajahnya tergolong manis untuk ukuran  jenis kelamin laki-laki, ia tidak terlalu tinggi tapi juga tidak pendek, tak pernah ada satu katapun yang pernah keluar dari mulutnya. Baik sekedar menyapaku atau menanyakan sesuatu padaku, ah apa yang ada dalam pikirannya.

Sembari mencatat apa yang diucapkan guru, sesekali aku akan melirik ke arahnya,berharap suatu ketika mata kami akan bersirobok, mungkin aku akan tersipu malu, mungkin juga pipiku akan memerah seperti tomat. Sehari dua hari seminggu, hanya ada di angan, tak pernah sekali pun ia menolehkan wajahnya padaku, huffft.

" Anak-anak, hari ini salah seorang teman kalian akan meninggalkan kita semua, pindah ke sekolah yang baru, Berlian.... ayo maju ke depan ucapkan kata-kata perpisahan kepada temanmu".

"Apaaaaa???", ada tsunami yang menghantam hatiku

Aku bahkan belum pernah mengucapkan namanya, Berlian.... nama yang begitu indah, seindah pribadinya. Ah mana aku tahu bagaimana pribadinya, ia hanya berada di sekolah ini selama 6 bulan tanpa satu kata pun pernah menyapaku.

Dan hari ini ia meninggalkan kami semua. Huh, aku marah padanya. Marah karena ia tidak pernah menyapaku padahal aku duduk persis di seberang mejanya. Aku marah pada diriku, yang dengan sembrono membiarkan hatiku terpaut padanya. Dan aku marah pada orangtuanya, kenapa harus pindah dari perusahaan tempat bekerja secepat itu. 

Hari itu aku tak mau melihatnya. Saat semua teman bersalaman aku memilih pergi ke WC sekolah. Membiarkan cinta pertamaku luruh tanpa pernah berkembang. Usiaku 10 tahun, duduk di kelas 5 SD, pertama kali kualami bagaimana rasanya mencinta dan kemudian patah hati.

****

Hwaaa kalau mengingat masa-masa itu rasanya malu sekali. Ya ampuuun, saya itu kegatelan banget, masa masih umur 10 tahun udah memendam rasa suka sama teman sendiri. Dan konyolnya, saya cuma berani melirik-lirik dirinya. Padahal kalau saya pikir-pikir lagi, kenapa dulu ngga pura-pura pinjem pensil kek, pinjem penggaris, atau nanyain peer gitu. Hiyaaa, dasar anak bau kencur.

Tapi saya bersyukur , saat itu hanya sebatas mengagumi saja tidak lebih. Bayangkan kalau saya punya keberanian mengungkatpkan perasaan saya, bisa-bisa deretan kisah cinta saya bisa bermeter-meter panjangnya. Malu sama suami. :D.

Ah akan selalu ada yang pertama dalam hidup. Dan akhirnya saya mau merubah apa yang terjadi saat itu bukanlah cinta pertama, tapi hanya cinta monyet belaka. dia onyetnya , saya pecintanya xixixi.

Bertahun kemudian, banyak saya temui rasa-rasa yang terjadi di hati, entahlah namanya cinta apa. Tapi yang pasti saat cinta itu tersemai dan terikat oleh ijab kabul, disitulah saya sadari arti cinta yang sesungguhnya. Cinta berbalut pengabdian. Dan sampai saat ini berulangkali saya jatuh cinta pada orang yang sama. 

Saat bangun pagi dan melihat matanya terpejam , saya tahu saya akan mencintainya sampai akhir hayat kelak. Saat bangun dan mendapati saya berselimutkan dirinya, saya juga percaya ia akan mencintai saya selamanya hingga Allah mencabut rasa itu.

Itu kisah cintaku, mana nih kisah cintamu :))




34 comments on "First Love"
  1. ihiiiy mba WIndy :D
    cinta pertama saya malah, .......

    ReplyDelete
  2. Waaaaawww kereeeeeeeeeeennn..Lucu diawal, keren di akhir. top.

    ReplyDelete
  3. Hmm...boleh gak jujur gak ya ceritanya? Wkwkwk

    ReplyDelete
  4. hihi, inget cinta monyetku pas smp xD

    ReplyDelete
  5. saya juga ikut tersenyum memabaca kisah cinta pertamanya mak windi hehehe, cinta pertama membuka sebuah lembaran memory kelabu hahaha

    ReplyDelete
  6. hayooooo kenapa kok di namakan cinta monyet ? kenapa nggak cinta kancil, atau cinta beruang gitu lhoooo.......

    ReplyDelete
    Replies
    1. soalnya bikin kegatelan kayak monyet, garuk2 hahaha

      Delete
  7. cinta pertama, ya? Malu, ah, saya ceritanya hihihi

    ReplyDelete
    Replies
    1. ahahaha iya mbaa maluu, tp gpp lah ini soalnya cinta anak kecil jadi ga diitung

      Delete
  8. Ini dia temanya yang paling berat menurutku. Jadi bingung nulisnya. Mau jujur malu gak jujur ya nggak seru hehe :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya mbaaa temanya berat. hahaha hayooooo mau cerita tetntang siapa nih

      Delete
  9. Windi dan kejujuran ceritanya.. :)

    Selalu suka baca cerita-cerita Windi... :D

    Dan ini harus ikut dari minggu ke 1 ya? Udah telat 4 kali dong ya? Wkwkwkwk.. :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. ngga harus dr pertama kok rini. dr sekarang jg bisa, biar bisa ngejer posting banyak2 tiap tema

      Delete
  10. ooo..., gitu ya, hehehe

    ada juga istilah cinta Onyet... :).
    tapi nyemotnya bisa berubah gan..

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaa kenapa dibilang cinta monyet yah, saya pun tak tahu :D

      Delete
  11. hihihi... cinta monyet emang malu-maluin :D

    ReplyDelete
  12. cinta pertama, sangat menggebu dan malu malu kucing, hehehe.... bagus ceritamu, mba Windi T.

    ReplyDelete
  13. lam kenal mba windi, sama nih mba cinta pertama pas jaman SD, cinta monyet tapi tetep aja inget sampe sekarng hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga.
      wah banyak ternyata yg cinta pertamanya waktu SD, kecil2 udah kegatelan hahahah

      Delete
  14. salam kenal mbak windi, tos dulu ah mbak masih SD main cinta-cintaan hihihihi.... aku malah kelas 2 SD udah sok sokan berani ngelirik *astagaaaa

    ReplyDelete
    Replies
    1. salam kenal juga mba. Tos ah, ada temennya hahaha APaaaa kelas dua, lebih parah :D

      Delete
  15. Xixixixi... Aku SD pernah suka ma orang tapi... Lebih suka dianggap kasih kecil jadi ya... Gak berlanjut sukanya

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha iya ya mba, kalao sd sih sebenerya kan blm negrti cinta

      Delete
  16. mbak windi, kupikir itu pas sma, ehhh...ternyata es deh.et...dehhh....xixixixi

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa masih sd mba, kegatelan banget kan :D

      Delete
  17. Asssiiiik, dia onyet saya pecintanya hahay :D

    ReplyDelete
  18. Suka banget dengan paragraf terakhir, penggambaran yang romantis ;-)
    tapi kenapa SD banyak Onyet ya...saya juga ketika SD dijodoh-jodohin sama teman-teman :-)

    ReplyDelete
  19. Kalau gw jadi suami, pasti gw dah duduk di pojokan, pasang muka manyuun...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha, udah manyun dari kemarin sambil bilang, "kecil-kecil dah kegatelan " xixixi

      Delete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature