Chester

Monday, July 24, 2017


Denger Chester Bennington meninggal bunuh diri itu rasanya kayak ditinggal mantan kawin dengan sohib sendiri, nyesek.

Saya jarang banget mengidolakan artis. Jarang level kayaknya ngga ada deh dari dulu artis yang bener-bener saya kagumi. Kalaupun suka musiknya tapi saya ngga aware sama personilnya.

Makanya pas denger Chester meninggal apalagi kabarnya bundir gitu rasanya sedih banget. Sedih sampe dibikin status. Sedih sampe langsung dengerin lagu-lagu Linkin Park seharian.

Soalnya memang Linkin Park dan Chester itu punya nostalgia tersendiri bagi saya.

Saya kenal LP pertama kali pas jaman kuliah, semester 3 atau 4 kalo ngga salah, saat mereka mengeluarkan album Hybird Theory.

Dikenalin sama mba Upi, temen sekosan yang gandrung banget sama LP.

Sebelum Linkin Park , hanya ada segelintir grup musik yang mampu membuat saya membeli kasetnya. Iya jaman dulu masih pake kaset, dengerin pake tape atau walkman yang baterenya boros banget bikin kantong bolong. Saya tuh cuma punya kaset Gun and Roses, Radio Head, Brian Adams, Slank, Dewa 19, Superman Is Dead, Bring It On, dan Linkin Park. Iya cuma itu kaset yang saya punya, karena memang cuma itu musik yang saya suka. So random.

Semua grup musik itu saya punya kasetnya karena dikasih mantan pacar sebagai hadiah. Satu-satunya yang saya beli pakai duit sendiri tuh cuma LP dan Superman Is Dead. Jadi bisa dibayangin kan seistimewa apa LP di hati saya.

Saya suka musiknya, saya suka melodinya, saya suka cara mereka bermain, manggung, dan bahkan saya suka banget lihat Chester teriak-teriak saat nyanyi.

Satu-satunya grup musik yang bisa membuat saya muterin Simpang Lima Semarang hanya buat nyari posternya.

Harus poster Chester.

Harus Poster Chester yang lagi manggung sendiri dengan kualitas foto yang bagus, komposisi gambar yang ngga terlalu rame, ada tulisan Linkin Park jelas, tanpa personil lain.

Sungguh detail.

Setelah seharian ngider-ngider di Simpang Lima akhirnya ketemu juga poster yang saya inginkan. Langsung tempel di dinding kamar kos, dengan space yang memang sudah disediain, menghadap tempat tidur, dan terlihat begitu masuk kamar #sikap.

Kenapa Chester?

Karena dia beda.

Astagaaa beneran deh dulu itu saya beneran jatuh cinta sama Chester, jatuh cinta seorang fans kepada idolanya.

Kenapa?

Karena di itu penyanyi grup musik rock (terserah deh aliran musiknya apa, bagi saya LP mah ngerock) yang punya tato tapi sayang anak.

Awalnya saya cuma suka denger lagu-lagu LP, tapi pas tau kalo ternyata Chester itu ternyata udah nikah dan punya 3 anak (saat itu) saya langsung yang WOW WOW gitu.

Gila penyanyi rock, masih muda, punya anak 3, kurang keren apa coba. Mana dia tuh sering banget terlihat bersama anak-anaknya, jadi kayak family man idaman gitu, laaf.

Alasan yang sangat cetek tapi bisa bikin saya begitu semangat saat denger lagu LP di radio. Seinget saya dulu Prambors mah yang paling sering muter lagu-lagu LP terutama di atas jam 10 malam ke atas.

Dengerin lagu LP itu ngga sama kayak dengerin GNR atau Metallica, Ngga sama dengan Limp Bizkit, apalagi Green Day. Beda pake banget.

Kalau GNR menurut saya yah, satu lagu itu kalau keras - keras banget sampe ngga asik untuk didenger. Kalau lembut-lembut banget sampe bikin termehek-mehek. Dari Satu album GNR paling yang bisa saya nikmati cuma November rain dan Don't You Cry. Yang lainnya blah, bikin pusing.

Di Metallica yang paling bisa didenger cuma Nothing Else Matter. Yang lain saya ngga ngerti dia ngomong apa.

Di Limp Bizkit apalagi, kayaknya isinya cuma ngomel-ngomel doang.

Green Day okelah , karena mirip Superman Is Dead, jadi saya masih suka.

Nah di LP, semua lagu tuh easy listening. Di satu lagu ada bagian tereak-tereaknya namun pasti ada part untuk mendayu-dayunya.

Kalau In the End atau My December mah udah karuan yah lembut. Tapi even, Paper Cut, Crawling, With You, by My Self, dan One Step Closer yang menghentak-hentak pun pasti ada suara lembut si Chester, jangan protes ya bagi saya suara Chester itu lembut.

Gimana cobaaa saya ngga suka, gimana ngga tergila-gila sama LP, sama Chester.

Saya masih inget banget, dulu jaman kuliah itu ada masa saya yang patah hati banget nget. Semester 4-an kalo ngga salah inget. Patah hati level, cengok di kos-an ngga tau mau ngapain. Patah hati level dengerin lagu Brian Adams yang She is the one di lab langsung nangis. Parahlah, karena itu kebetulan pacar terlama saya. Dan Chester CS bener-bener nemenin hari-hari di kos.

Dengerin My December sampe diputer berulang-ulang. Dengerin - nangis, dengerin - nangis, kebetulan lagu My December ini adanya di lagu terakhir, jadi gampang diputer ulang, abis puter lagi, gitu terus sampe tertidur. huhuhuhu penyelamat banget mah LP bagi masa-masa patah hati ini.

Selain LP, satu lagi ada Superman Is Dead yang Kuta Rock City. Ini juga sahabat mellow yellow jaman kuliahan.

Saya ngikutin LP cuma sampai Meteora doang, karena tahun 2004 akhir saya lulus kuliah dan selera musik udah berubah. Masih suka dengerin sesekali album-album berikutnya, namun dah ngga tergila-gila lagi.

Hingga kemarin tiba-tiba denger kabar Chester mailaf pergi, huhuhu sedih. Langsung diem sesaat. Langsung ubek-ubek lagu LP. Nginget-nginget kenangan saat dengerin lagu itu.

Apapun penyebab dia pergi, tetep bagi saya Chester punya kenangan sendiri di hati . Saya ngga mau bahas soal penyebab dia bundir atau berteori macam-macam, saya hanya sedih aja, sedih karena dia satu-satunya penyanyi yang bikin saya ngefans. Maaf yang punya blog lagi mellow. :((


Rest In Peace Chester, semoga tenang disana.









2 comments on "Chester "
  1. Iya sedih banget chester bunuh diri,apa dia ga ada support system yg bagus apa gimana ya. Tapi beneran dia mah iconic n kalo bawain lagu tuh ngena banget sama pemirsanya 😭

    ReplyDelete
  2. Huhu sediiih...how could u do that chessie...

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature