Anak dan Tontonan

Wednesday, January 11, 2017


Saat ini menjadi orangtua itu peernya banyak banget.

Mulai dari mikirin pendidikannya, pergaulannya, sampai melindunginya dari tontonan televisi yang kurang baik.

Tahu kan, sekarang ini banyak ortu yang merasa waswas dengan aneka acara yang ditayangkan di televisi. Karena banyak banget acara yang memang kurang mendidik.


Sebut saja sinetron-sinetron remaja yang cuma membahas masalah cinta-cintaan doang, sampai acara hiburan yang isinya cuma bully membully doang.

Ngga usahkan acara orang dewasa yang memang riskan untuk anak, acara yang jelas-jelas diperuntukkan untuk anak pun masih bikin hati ketar-ketir.


Pernah nonton Keluarga Somat ngga?

Itu lho film kartun Indonesia yang tokohnya terdiri dari Pak Somat, Bu Somat, Dudung dan Nunung.

Saya beberapa kali kebetulan nonton film kartun ini diputar di televisi dan saya agak kurang sreg sama isi ceritanya.

Misalnya pas cerita tahun baru, dimana orang-orang kampung mau diajak berlibur sama juragan kaya di desa ke Monas.

Nah disitu Bu Somat ngga mau ikut, sementara tetangga lain ikutan. Eh ternyata entah gimana, liburannya ngga jadi, karena si juragan ngga keliatan batang idungnya pada hari H, padahal para ibu-ibu tetangga sudah ngumpul di lapangan. Akhirnya para tetangga pulang dengan kecewa melewati rumah bu Somat.

Saat itu bu Somat sekeluarga sedang piknik di depan rumah, melihat ibu-ibu lewat, ngga jadi liburan, bu Somat bukannya empati malah ngeledekin " Ngga jadi ya ke monasnya, kasihan deh"

Sebenarnya biasa aja sih, maksudnya mungkin cuma biar cerita lucu. Tapi kok menurut saya kurang pas. Lha tetangga lagi sedih kok malah diejekin. Kan mereka lagi kecewa karena ngga jadi liburan karena ditipu, kok malah diledekin di depan Dudung dan Nunung lagi, jadi Dudung dan Nunung pun ikut ngetawain si ibu-ibu tetangga.

Hadeeeeh.

Banyak lagi deh adegan di keluarga Somat yang kurang baik menurut saya. Jadi alur ceritanya itu sengaja dibuat lucu tapi kelucuannya ya mirip dengan humor Indonesia pada umumnya, lucu karena nyela fisik orang lain, atau lucu karena kesialan orang.

Di samping keluarga Somat, ada juga Adit Sapo Jarwo, yang yah sebelas dua belaslah.

Padahal, kualitas gambarnya udah lumayan sih menurut saya, hanya saja mungkin skenarionya perlu diperhatikan lagi.

Menyadari bahwa acara di televisi dalam negeri sungguhlah bikin khawatir, maka secara pribadi, saya ngga pernah menjadikan televisi sebagai bagian dari keseharian anak.

Jadi kalau ditanya, nonton tivi untuk anak yay or nay?

Saya bakal jawab, terserah. Hahahha. Saya ngga pernah melarang, tapi anaknya sendiri memang ngga suka nonton tivi.

Iya, Tara itu ngga pernah nonton televisi, makanya walau banyak acara tivi yang bikin ortu parnoan, saya ngga terlalu khawatir.

Kenapa Tara ngga suka nonton tivi?

Pertama, karena emaknya ngga suka nonton tivi.

Papanya nonton tivi cuma untuk acara balapan dan sepak bola. Itupun biasanya malam hari, saat anaknya udah tidur. Kalau balapan paling cuma Sabtu atau minggu doang.

Children see, children do.

Lha ngga pernah lihat saya dan papanya nonton, jadi Tara ngga ikutan latah mau nonton tivi.

Bagi kami tivi itu bukan hiburan utama keluarga, makanya di rumah saya, ngga ada cerita rebutan remote tivi dengan anak.

Kedua, karena Tara ngga punya waktu buat nonton Tivi.

Lho kok bisa anak kecil ngga punya waktu nonton?

Ya karena memang diupayakan seperti tiu.

Jadi kegiatan Tara seharian itu begini :

Pagi : sekolah sampai jam 12, pulang ke rumah, makan, tidur siang.
Jam 4 Tara sekolah lagi, ngaji, sampai jam setengah 6. I

Ini yang minta anaknya sendiri, Tara suka banget main di sekolahnya, mungkin karena banyak anak-anak kali yah makanya betah.

Pulang ngaji, makan, mandi, jalan-jalan di komplek sama adeknya.

Ngga lama saya pulang, udah deh anaknya sama saya.

Biasanya pulang kantor, saya mandi, makan, dan langsung masuk kamar, main sama anak.

So, memang ngga ada space waktu untuk menonton televisi.

Sabtu Minggu apalagi, ya udahlah, seharian mereka sama saya.

Jadi menurut saya, daripada pusing memikirkan menscreening acara mana yang boleh atau tidak boleh ditonton anak, ya mending anaknya diarahin aja ke kegiatan lain supaya ngga nonton tivi.

Banyak kok acara hiburan lain untuk anak selain televisi.

Makanya juga saya ngga pernah rese dengan acara-acara pertelevisian tanah air. Lha ngapain rese wong kendali ada di tangan kita. Mau mereka bikin acara seabsurd atau se ngga penting apapun, kalau kita ngga tonton ya ngga akan ganggu kita, ngga akan ganggu anak-anak kita.

Jadi Tara ngga pernah nonton film apapun?

Ya pernah dong ah.

Tapi ntuk tontonan Tara udah saya atur dan setting sendiri. Film-film atau video-video yang ditonton Tara adalah hasil donlotan papanya dan bisa ditonton Tara via tab.

Beberapa film yang paling sering ditonton Tara adalah : Upin Ipin, Diva anak solehah, Sofia the First, permainan anak dan lagu-lagu anak.

Udah itu aja.

Nah jadi bu ibu, ngga perlu parno atau was-was dengan acara televisi. Cukup cari cara aja biar anaknya ngga punya waktu nonton tivi,

Namun, perlu diingat, gimana anak mau ngga candu dengan tivi kalau kitanya hobinya nonton tivi?

Percayalah banyak banget hal yang bisa dilakukan kalau waktu untuk menonton tivinya dikurangi atau malah ngga usah sama sekali. Mending baca buku aja deh, atau buat prakarya anak, atau ajak anak main, atau ajak anak bikin kue, Lol.

So, ibu-ibu disini, bagaimana pendapat kalian soal menonton tivi pada anak?, share dong.




12 comments on "Anak dan Tontonan"
  1. Upin Ipin pun juga ada kontranya yg bilang Bang Saleh itu identitasnya laki apa perempuan.....hehe syusyaaah yah

    ReplyDelete
  2. belum punya anak sih (iyalah, nikah juga belum lu nu)wkwkwk, tapi punya 1 ponakan usia TK, yg kalau habis pulang sekolah mesti mintanya nonton tv, mostly upin ipin. tapi sama ibu+bapaknya dibatesi waktu nontonya, jadi insyaallah masih terkontrol

    ReplyDelete
  3. Iyees Mba Win, skrg tontonan walaupun buat anak jg mesti harus didampingi yaa.. Aku termasuk yg masih oke buat nonton tv, pilihan channel dibatasi Disney Junior atau RTV yg acara kartun. Buat RTV cukup bagus jg nih kartunnya. Favorit anakku Cloud Bread, Pororo, Poli.. :D Tapi serinh jg pas aku pulang, anak2 minta dibacain buku atau skrg2 ini lg suka bikin puding n popcorn bareng.. hihi jd gak nonton tv deh.. :D

    ReplyDelete
  4. Blm punya anak, tapi ponakanku kdg tak downloadin kartun yg mendidik. Upin ipin masuk lah. Emang ngeri krn anak2 ngikutin emaknya yg nntn tv

    ReplyDelete
  5. Kalo saya sudah pilihkan tontonan khusus anak - anak, mulai dari film, music, dancing yang versi anak - anak, dan sourcenya masih dari youtube mba :)

    ReplyDelete
  6. Keluarga Somat sama Sopo Jarwo itu Uprin nggak suka soalnya karakternya kurang ganteng. Hahaha... Anakku sukanya Pony sih ��

    ReplyDelete
  7. Aku pribadi ga suka nonton tv.. Dulu pernh niat ga mau beli tv, tp sayangnya papinya ank2 candu bgt nonton tv.. Jd g mungkin jg aku larang ga beli tv mbak.. Drpd ntr dia kelayapan cm utk cari tontonan bola, mau ga mau aku hrs setuju beli tv. Giliran udh punya anak, dia malah jd suka bgt nonton trutama acara kartun2 nya.. So far sih kalo aku liat memang bgs, ya aku biarin nonton.. Tp kalo udh kartun yg aneh2, kayak si ogie ato siapalah itu, yg tokoh nyamuk itu, aku larang krn spertinya itu kartun dewasa sih.. Intinya boleh nonton, tp dibatasin :)

    ReplyDelete
  8. Anak2ku nonton teve sepulang sekolah tapi gak nonton keluarga Somad, ceritanya dewasa.

    ReplyDelete
  9. Aku sih nggak anti-TV, cuma emang jarang nonton.Lebih banyak di depan laptop :D
    Sering gagal paham dengan acara TV yang katanya lucu tapi sebenernya justru mem-bully dan tidak empatik. Seperti yang si Somat itu. :(

    ReplyDelete
  10. Dirumah pada jarang yg nonton tv makanya gak pernah apdet sinetron atw serial india. Aku & suami lebih suka film, jadi nontonnya malem pas senggang. Itupun pake smartphone atau laptop. Dulu pas anakku msh kecil suka nya Teletubbies, agak gedean dikit Thomas n friend. Skrg pas remaja lebih milih maen game pas pulang sklah, malemnya gantian sama ayahnya. Tv jadi pajangan di ruang tengah, kamar sengaja gak dikasih tv

    ReplyDelete
  11. Baru punya ponakan sih. Kakak dan ipar masih kasi nonton, cuma kartun via youtube. Maksimal 30 menit, 2 kali sehari. Biasanya nyanyian sih. Aku sampai kaget waktu main ke rumah kakak, si ponakan udah bisa nyanyi 4-5 lagu berbahasa inggris dengan cukup baik padahal masih berumur 2 tahun.

    ReplyDelete
  12. Kalo bukan kecanduan nonton tv, tapi main instagram mantengin Lambe Turah. Gimana nih XD

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature