GesiWindiTalk Ft SassyThursday : #TeamRealistis

Thursday, December 15, 2016
#GesiWindiTalk minggu ini collab lagi dengan #SassyThursday

Kali ini kami ngomongin soal perbedaan sifat Saya, Gesi, Icha dan Nahla. Yang ternyata, kalau ngomongin sesuatu atau ngomenin suatu kejadian itu beda banget reaksinya.

Saya dan Icha reaksinya hampir sama, kami cenderung ngomenin sesuatu pake logika, dan memandang segala sesuatu lebih realistis, makanya kami bersatu di #TeamRealistis.




Sedangkan Gesi dan Nahla hampir pasti, reaksinya juga samaan. Mereka bawa perasaan banget, mellow yellow gitu sih hahahaha. ngga salah kalau mereka klop di #TeamMelankolis abes deh.

Kalau kamu team yang mana? Melankolis atau Realistis?

Baca Versi mereka disini :



Nih contohnya :



Bayangin Gesi sedih cuma untuk urusan salah kasih judul email, dan kenapa emailnya belum dibalas.

Padahal itu ngirim emailnya baru banget, belum pun sehari. Kalau saya sih mikirnya realistis ajalah, akhir tahun, orang-orang kantoran pada sibuk, jadi ya kadang email agak lama dibales, xixixi.

Itu alasan logis sih dan lebih rasional. Kalau Gesi mikirnya langsung, apa ngga bagus yah?, apa mereka ngga suka yah?, hadeeeeh.

Mungkin karena itu juga Gesi lebih suka curhat ke nahla, kalau sama saya kurang ditanggepin sih , LOL.

Gegara melihat segala sesuatu secara rasional dan realistis, kadang saya suka dituduh kaya yang ga punya perasaan. Ditambah saya lebih suka mengatakan sesuatu apa adanya dan to the point.

Boom, paket combo deh.

Kayak ini nih.


Keliatan kan, bedanya tanggapan saya dan annisat dibanding Gesi.


Thats why, kalau baru kenal sama saya pasti ga langsung suka deh, mungkin malah sebel, karena saya ngga terlalu pintar basa-basi.

Semacam kalau main ke rumah orang trus diajak makan. Abis makan terjadi adegan begini

Ortu Teman : " Udaaah ngga usah dicuci piringnya, biarin aja"
Saya : " Ngga papa tante, biar saya cuci"
Ortu Temen : " Ngga papa, ngga usah"
Saya : " Oooh oke deh"




Iyes, saya mah ngga keberatan sama sekali disuruh nyuci piring di rumah orang, tapi saat yang punya rumah bilang ngga usah, yo wis saya artikan itu sebagai ngga usah. Saya ngga akan berusaha untuk mencari arti dibalik kata "ngga usahnya" orang.

Saya ngga pinter baca kode-kode.

Disamping suka to the point, saya juga mikirnya suka praktis, simpel ,dan ngga ribet.

Kayak dulu pas nerima lamaran suami.

Saya mikirnya simpel aja, yakin dia jodoh saya karena dia tidak terlihat main-main, serius, langsung bawa keluarga, dia udah mandiri secara finansial, agama baik, dikenalin sama sohib yang saya tahu baik, saya suka, dia suka, nyok mari ke penghulu.

Saya mah pake tembak langsung waktu diajak pacaran sama Mas Teguh


" Kalau serius, kita nikah aja"

(Baca : How I Met My Hubby )


Namun walau mikirnya simpel tapi tetap logis.

Selogis saya ngga mau nikah sama orang yang meragukan saya misalnya, atau selogis bahwa namanya nikah itu ngga bisa modal cinta doang, ada faktor ekonomi yang menjadi pertimbangan, ada faktor perbedaan sifat yang mesti dipikirkan.

Bisa ditolerir ngga?, Bakal menganggu hidup ngga?


Jadi kalau ada yang bilang, menikah itu yang penting cinta dulu, masalah ekonomi ngga usah dipikirin. nah ini saya ngga sependapat.

(Baca : Tentang Jodoh )
(Baca : Bener Ngga sih Nikah Muda Itu keren?)

Lebih ke realistislah #TeamRealistis.

Makanya perkara curhat-curhatan, saya juga bukan orang yang curhatable lah. Percuma banget orang curhat sama saya, karena saya bakal kasih solusi paling praktis dan paling gampang dilakukan, alih-alih turut larut dan bawa perasaan dengan apa yang dicurhatin.

Teman : " Win, aku sebel deh sama si Mawar, masa dia komen jelek di blogku sih"

Saya : " Ya udahlah hapus aja, ngapain dipikirin"

Case Closed.

Hahaha, (pantesan Gesi suka bilang enakan curhat sama Nahla). Karena saya ngga akan menghibur dengan bilang " Ngga kooook itu pasti orang yang iri, tulisanmu bangus koook, kenapa dia komen jelek".

Bisa aja sih saya bilang gitu, karena ngga enak dengan si teman, atau malah ikutan jelekin si Mawar.

Ngga lah.

Kenapa?

Karena masalah begituan ngga penting banget dibahas dan dipikirin. Karena kalau kita harus nyenengin semua orang, kalau semua orang harus suka dengan tulisan kita, wah beratlah hidup ini.




Nah yang gitu-gitu, sama saya jarang dibaperin.

Sering juga sih baper, tapi memang untuk hal-hal yang pantes dibaperinlah.

( Baca : Tips Menghadapi baper)

Ni sama juga dengan melihat orang yang rempong ngeributin hidup dan pandangan hidup orang lain , pasti otomatis terbersit di pikiran saya , " Yaelaaah ni orang rempong amat sih "

Nah untuk orang-orang seperti ini , sikap saya cuma dua.

Tetep berteman kalau masih bisa ditolerir. Kalau udah empet mah, saya pilih melepaskannya, halah.

Iyelah, sayang banget space di otak ini digunakan buat mikirin kayak gituan.

Selain mikir segala sesuatu dengan simpel dan ngga mau rempong, perkara bawa-bawa perasaan ini juga sering terjadi dalam hal enak atau ngga enak menolak permintaan orang.

Nah, saya type yang jarang ngga enakan sama orang, wahahahaha.

Iya, maksudnya, saya ngga bakal memaksakan sesuatu hanya karena merasa ngga enak.


Misalnya nih ada teman yang datang ke Medan, trus ngajak ketemuan tapi ketemuannya malam di hari kerja pula.

Saya ngga akan punya perasaan " Ngga enak nih kalau ngga ditemani jalan-jalan".

Ya saya realistis aja, saya punya anak bayi di rumah, ngga mungkin saya pulang malam banget, apalagi besoknya kan saya harus ngantor juga. Maka saya ngga akan sungkan untuk menolaknya, tentu dengan meminta maaflah ke temen saya itu.

Mungkin karena saya ngga terlalu pusing dengan perasaan orang lain, makanya jarang juga merasa ngga enakan. Sepanjang saya ngga nyakitin hatinya dan dengan cara yang sopan, saya mah nyantai dan ngga terbebani kalau misal harus bilang tidak ke orang.


Oiya, jadi keinget, ini juga kejadian nih pas saya nikah.

Seyogyanya orang nikah kan pastilah yang bakal nangis-nangis terharu gitu kan yah.

Nah pas nikahannya saya tuh, saya ngga ada nangis samsek. Malah senyam senyum sepanjang acara. Ibu saya sampe dongkol banget sama saya.

Makanya pas adek saya nikah, ibu saya langsung buru-buru ngomong ke adek saya .

" Wi, ntar pas Dewi nikah, jangan kayak kakakmu itu ya, ngga ada terharu-terharunya sama sekali"

Hahaha, lhaa gimana yah, masa orang lagi bahagia dipaksa nangis.


Mungkin ini ada pengaruhnya juga dengan personality saya pribadi.

Jadi kemarin nyobain tuh test kepribadian gegara link yang dishare Icha di FB.

Nih Linknya : Versi Inggris : https://www.16personalities.com

atau ini nih kalau mau versi indonesianya : http://mbti.anthonykusuma.com/test

Test kepribadian yang model begini lebih valid sih menurut saya, dibanding pembagian kepribadian sanguin, kholeris, melankolis, plagmatis ntu. Karena test MBTI ini kepribadian ngga dibagi cuma 4 tapi 16 cuuuy, banyak yah.

Hasilnya.... jeng jeng, ternyata saya type ESTP. wahahaha, ini menjelaskan banget mengapa saya ada di  #Teamrealistis

ESTP itu singkatan dari Extraversion, Sensing, Thinking, Perception.

Orang ESTP adalah seorang esktrovert yang merasakan dengan menggunakan indra (sensing), membuat keputusan dengan berpikir (Thinking), dan melihat dunia luar dengan merasakan (Perseption)

Extrovert

Bisa diartikan juga dengan blak-blakan. yaitu tadi kurang gape basa-basi, ngomong apa adanya, dan biasanya apa yang terlihat ya memang itu yang sebenarnya.

Salah bilang salah, benar bilang benar. ngga pake muji-muji orang kalau memang ngga perlu.

Terkadang dianggap kayak kurang sopan gitu sih. Padahal mah kitanya yang orangnya bersemangat gitu, sanking semangatnya kadang agak kelewatan dan nganggap unggah ungguh jadi sepele.

Saya inget banget nih, dulu pas baru masuk kerja , penempatan kantor pusat, karena sikap ekstrovert saya ini, jadi bahan omongan sama orang kantor.

Ceritanya, saat hari pertama disana, saya yang ngga sungkan gitu lho langsung datangin bos besar, nyalamin blio sambil memperkenalkan nama saya  dan ngobrol akrab kayak yang udah kenal,

Wahahaha, langsunglah dianggap ngga sopan, padahal mah karena saya excited aja.

Sensible

Nah kalau sensible ini lebih ke segala sesuatu itu harus dialami dulu baru percaya.

Kalau dihubungkan ke #Teamrealistis, ehmmm saya ngga akan percaya sama yang namanya katanya-katanya.

Semisal, ada orang yang bilang " Eh, si Anu itu orangnya gini gini lho, dia itu orangnya cerewet, pelit, bla bla bla"

Neeey, saya ngga akan percaya gitu aja.

Besok, kalau ketemu si Anu, yah saya bakal tetep baik-baik aja, saya bakal tetep berteman sama dia, dan ngga terpengaruh samsek dengan katanya-katanya orang tadi.

Pokoke prinsip  " Semua orang baik sampai ia membuktikan yang sebaliknya" itu berlaku banget untuk saya.

Ini berlaku juga untuk hal-hal lain semacam kalau dibilang diet mayo itu bisa turun cepet lho BB kita.

Kagaaak, saya ngga akan percaya sebelum mengalami sendiri. Pokoke, semua harus dialami, dan dirasakan, baru deh saya percaya.

(Baca : Diet Mayo Ala-ala)

Thinking

Nah, ini juga dominan banget di saya.

Saya ngga akan berani ngomong kalau ngga ada data, ngga ada bukti.

Dan saya maunya orang juga gitu.

Ini membantu banget lho, sifat ini di jaman serba digital sekarang.

Add caption


Setidaknya kalau baca berita, atau melihat share-share an orang di efbe atau grup WA, tentang apapun, saya pasti langsung crosscheck dulu.

Ngga adalah cerita share-share berita ngga jelas, apalagi hoax. Ih ngga bangetlah. Mungkin itu juga sebabnya saya ngga gampang terprovokasi. Karena apa-apa pengen tau dulu sumbernya darimana.

Apa-apa diendapkan dulu sebentar, baru action.

Huruf T di kepribadian ESTP ini yang menyebabkan orang-orang ESTP itu memang berfikirnya rasional.

Kalau di kerjaan

" Kok bapak ngga bayar pak, nunggak nih udah 5 bulan "
" Iya Bu, harga sawit turun banget"
" Lhaaa turunnya kan baru sebulan ini, 4 bulan yang lalu kenapa " (sambil bawa data harga sawit)

Kelar deh.

Gegara gila data ini juga, ngga heran saya terobsesi dengan PV blog, wahahaha. Kalau PV turun sediiih, PV naik, hatiku bahagia. Gila ini mah, saya mikirin banget PV, suka diledekin nih sama Gesi, secara doi PVnya jutaan tapi anteng aja, wahahaha.

Perception

Aaah saya mengartikan ini dengan sudut pandang.

Pokoke saya melihat dunia ini ngga pake kacamata kudalah. Warna itu ngga cuma hitam putih, dan arah itu ngga cuma kiri dan kanan.

Makanya dalam menghadapi segala perbedaan pendapat, cukuplah dikembalikan ke sudut pandang masing-masing. Ngga mau banget ngejudge orang hanya karena ngga sepemikiran.

Apalagi udah makin tua sekarang, kurang-kurangi bangetlah ngejudge orang.


That"s me


Nah, jadi sebenernya berteman dan berinteraksi dengan #TimRealistis itu gampang banget dan ngga perlu menerka-nerka. Asal ngga baperan mah, pasti mulus-mulus ajalah.

Tipsnya :


  • Kalau ngomong sama#Teamrealistis to the point aja, ngomong yang jelas, jangan pake kode-kode
  • Kalau mau adu argumentasi, pake data, jangan asal ngemeng, ngga tertarik.
  • Kalau mau nawarin sesuatu juga jelas pointnya apa, apa manfaatnya, pentingnya untuk dia apa.
  • Jangan bertele-tele, langsung aja ngomong, maunya apa.
  • Ngga usah baperan sama #Teamrealistis, karena kadang mereka samsek ngga mikirin perasaan orang. Bukan karena ngga peduli, tapi suka ngga sadar kalau itu bukan hal yang biasa-biasa aja bagi orang lain.


kalo ngomong yang jelas gitu lho



Wokeeeh, Jadi kamu masuk team mana nih #TeamMelankolis atau #TeamRealistis?











22 comments on "GesiWindiTalk Ft SassyThursday : #TeamRealistis"
  1. Team Realistis yg ngga suka basa-basi deh daku sepertinya :))

    ReplyDelete
  2. Aku melankolis, ahahahah
    Meski begitu tetep suka berinteraksi sama orang realistis biar bisa berpikir logis juga :D

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahaha keliatan memang kamu melankolis. cocok sama tim Gesi Nahla. tp org melankolis biasanya kreatif2 yah

      Delete
  3. berarti cocok ya mba kerja jadi bankir. kan thinking banget tuh,,,heheh.

    ReplyDelete
  4. ouke,,
    saya tim labil, ada kagak hahaha,,,
    soalnya belum ngecek juga ya,, ntar deh di cek,,,

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba tesny mba, iseng iseng berhadiah hahaha

      Delete
  5. Saya team realistically melancholist. #mintadigampar

    ReplyDelete
  6. Realistis :D. Td aku ikutan tesnya, aku trnyata ISTJ, pekerja keras dan inspektor :D. Jd wajar aku sangat mentingin data, dan rasional berfikir. Dikirimin email ato link yg isinya ga jelas, bisa2 aku blacklist dan delete dr kontakku yg ngirim :p. Apalagi kerjaanku di bank juga mengharamkan yg namanya asumsi :p. Segala sesuatu hrs based on fakta dan data, juga tercantum di SOP :p.

    Tapi sbnrnya aku ga saklek2 bgt sih mba. Sesekali aku jg busa nangis ato tersentuh kalo ngeliat kakek2 jualan dipinggirjalan misalnya.. Tp semuanya msh bts normal. Anehnya kalo sama pengemis aku ga suka.. Aku anggabnya pemalas aja. :p.

    Setuju ttg yg memilih pasangan jgn cuma krn cinta.. Duuh realistis aja.. Ex ku yg sebelum pak suami ini, aku putusin krn kuliah ga beres2, trs kerjaan walo penghasilan gede tp dari hasil komisi sana sini. Aku ogahlah.. Sebulan bisa banyK bgt, tp jg bisa nol kalo g ada panggilan. Mending pak suami yg walo dulu msh staff biasa, tp dia punya potensi naik karir. Lbh terjamin kan :D. Hidup team realistis :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. tos mbak fany, udah nyoba inggris atau indo, hasilnya istj, hehehe

      Delete
    2. eh ada banker kemari. hahahaha iyes mba, samaan berarti kta. pelukan dulu hahaha

      Delete
  7. Hai, Mbak Windi. Aku udah coba ikut test-nya Mbak, trus aku dapetnya ENFP. Agak ragu sih, soalnya aku selama ini merasa agak introvert. Mau ulang lagi ah tesnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. ulang aja lagi hahahaha. sebenernya test ini sih cuma tools doang yah, yang tau gimana diri kita, ya kita sendiri

      Delete
  8. kalau aku ESTJ haha, hasil liat tes kemarin haha. Tapi sama sih soal realistis, suka males sama sesuatu yang terlalu melankolis. Berasa idup ribet.

    ReplyDelete
  9. aku ENFP terimakasih ya mba postingannya akhirnya aku bisa melihat diriku lebih dalam

    http://febtarinar.blogspot.co.id/2016/12/event-hijaber-united-bandung-beauty.html

    ReplyDelete
  10. Mba aku udah lama ga mampir disini. Terakhir mampir cuma cek tampilannya aja. Kenapa tampilannya jadi kecil banget yak kalo di hp aku. Di zoom page nya jadi lebar. Jadi mbacanya kudu nggeser2. Ga bisa langsung satu page layar hp gitu. Sedih. Padal syukaaa sama tulisan mba

    ReplyDelete
    Replies
    1. coba direfresh saaay, di hape lain ga masalah kok.

      Delete
  11. Sammaaa kitttaaa....
    Sya juga waktu nikah ga ada tub nangis nangis.. Santai aja..wkwkwkwk..

    ReplyDelete
  12. Naahh di sini aku baru beneran ngerasa yakin kalo aku masuk team realistis. Paling ga suka denger orang bisik2 sesuatu tapi aku ga cek dulu faktanya spt apa. Soal basa basi pun samaa, aku agak susah basa basi dan ga pintar baca kode2, hahaha. Kata suami, aku tuh kurang peka. Hahaha.

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature