Yang Berubah Setelah Punya Anak Dua

Wednesday, May 11, 2016

Selamat hari Rabu bu ibu. Minggu ini #GesiWindiTalk mau ngomongin tentang hal-hal yang berubah setelah kita punya anak kedua.




Apaa???? Belum tahu ya kalau kita sudah punya dua anak, xixixi, memang sih kalau dilihat sepintas ga ada bedanya sama anak gadis. Kita memang samaan sih sama si Dian Sastro, punya dua anak tapi masih singset gituuu #disambit massa.

FYI, saya punya dua anak, cewe-cewe lucu. Sementara Gesi udah sepasang , kaka Ubi sama dek Aiden. 


Jadi, yang namanya sudah berkeluarga itu pastilah ada bagian-bagian hidup kita yang berubah. Yang dulu cuma mikirin uang kos doang sekarang harus mikirin diapers, ART, susu, suami. (Kenapa atuh susu disandingkan sama suami *wink).

Nah, gitu punya anak dua, eh tambah lagi deh perubahannya. Kenapa kita bahas ini? Biar yang mau merencanakan punya anak kedua bisa ambil manfaatnya, halah.

Ok, apa sajakah yang berubah?

Kartu Keluarga

Yang paling pasti sih, kartu keluarga kudu berubah maaak. Iya, gitu anaknya lahir, segera urus akte kelahiranya. Selesai akte kelahiran jangan lupa urus kartu keluarga di kelurahan.

Buat apa?

Ya buat reimburse biaya perobatan, wakkakaka. Iya nih, karena saya bekerja, jadi segala tetek bengek imunisasi, perobatan anak-anak, saya yang tanggung, tapi syaratnya harus didaftarkan ke bagian SDM, yang mana salah satu syarat mendaftarkan penambahan anggota keluarga adalah ada di kartu keluarga.

Sama juga, bagi yang pakai BPJS, kudu diurus juga.

Ok sip, jangan lupa yah.


Body 

Hmmm, langsung ngaca nih, yaa beda dikit lah. Nambah sekilo dua kilo kayaknya. Tapi kalo lihat sepintas kayaknya ga beda-beda amat kok #menolakdibilanggendut.

Soale baju-baju lama masih muat, itu indikatornya. Buktinya kemarin mau masuk kantor kembali saya ga ada belanja baju baru, Hemat euuy hemat.

Menurut pengalaman sih, sepanjang kita masih nyusui bayi, kayaknya badan ngga akan melonjak tajam, karena kan dikombinasi dengan begadang juga ya bu ibu. Jadi jangan terlalu takut anak kedua kita bakal melebar semakin jauh.

Ukuran Kaki

Ukuran kaki saya dulu udah nambah pas melahirkan Tara, sekarang ga nambah lagi, alhamdulillah. Ngga kebayang kalau tiap abis melahirkan ukuran kaki nambah satu nomor, bisa tekor bandar.

Pengeluaran

Apakah setelah punya anak dua, pengeluaran akan dikaldu? alias kali dua?

Ternyata ngga juga lho. 

Kalau di saya. Pertama untuk ART, dulu pake ART satu nginep buat jaga Tara kalo saya kerja, satunya lagi pulang hari buat cuci setrika. Sekarang sama aja, cuma bedanya, sekarang jadi dua-duanya nginep, karena udah dua anak yang harus dijaga. Biayanya, yah nambah dikit lah, tapi ga signifikan banget.

Untuk Diapers, banyak yang mikir bakal kaldu juga. E... tapi begitu punya adik, si Tara jadi gampang banget diajarin toilet training, mungkin karena bolak-balik dibilangin kalau Tara udah gede, udah kakak-kakak. Kakak-kakak ga pake diapers. Sekarang Tara samsek ga pake diapers kalau di rumah, bahkan tidur juga udah ga pake, sekali dua kali doang kecolongan dia ngompol, horeeeee. Jadi alokasi biaya diapers si dedek, diswitch doang dari Tara.#elus-elusdompet.

Kalau susu, ga mengalami perubahan karena dedenya masih ASI. 

Kalau soal pakaian anak juga diusahakan tetap tak berubah. Caranya? ya jatah kakaknya dikurangi, biar adeknya tetep baju baru dan si kakak juga bisa ganti baju. Lagian saya suka ditegur papanya kalau kebanyakan belanja, katanya tidak baik untuk kesehatan mata. Njih pak suami.

Yang lain-lain, sampai saat ini belum sampai mengguncang cashflow, karena diusahakan sebisa mungkin cuma di switch-switch doang.

Lagian yakinlah dengan bertambahnya anak, maka bertambah juga rezeki ortunya, karena anak itu lahir dengan membawa rezeki masing-masing. (tetiba pengen punya anak banyak ^_^)

Energi

Yup, yang paling terasa saat punya anak dua adalah energi yang terkuras, ambooooy bukan dikaldu lagi tapi di kalap, kali empat. 

Plus, No Hands free anymore

Ini kenyataan banget. 

Saat adeknya disusui, maka si kaka bakal berbuat segala gerakan akrobatik demi usaha agar bundanya kembali memberi perhatian ke dia, bukan ke adeknya.

" Bundaaaa..... adeknya sama wawak, bundanya sama Tara"
" Bunda..... Tara mau bobok sama bunda"
" Bunda.... Tara mau makan sama bunda"

" Bunda Tara mau mandi sama bunda'
" Bunda.............................taroh aja adeknya disitu ", sambil nunjuk lantai.

Emaknya meleng dikit, mata adeknya udah jadi korban

Beuuugh, kalau udah gitu, demi kemashalatan umat, saya memilih memberi perhatian ke si kakak, mencoba memaklumi bahwa ia lagi beradaptasi, samalah seperti bunda dan papanya yang juga mengalami jetlag sepulang dari rumah sakit. Anakku udah dua, huwaaaaaa.

Pokoknya kayaknya hari-hari itu berjalan cepat sekali. 

Pulang kantor, nyusuin Divya, sambil menghalau-halau tangan si kakak supaya jangan mencium adeknya dengan membabi buta.

Adeknya selesai disusuin, kakaknya minta main. Kalau papanya udah pulang, langsunglah alihkan tugas ke suami 


Gitu adeknya bobo, diletakin di kasur, tiba-tiba negara api menyerang, si Tara bakal lompat-lompat di kasur, hadeeeeh. 

Suruh papa boboin Tara. 

Divya terbangun nangis, nyusuin lagi, 

Tara minta makan. Papa pok-pok Divya

Tara minta nonton upin ipin, papa tepar. Biarin ajalah, ntar juga giliran Tara mau bobok, blio bangun buatin susu Tara, emaknya yang gantian bobok.

Gitu terus, tiba-tiba udah jam setengah satu pagi aja.

Bobok berjamaah, dan matahari pun terbit. Mandi, nyusuin dede, bawa Tara keliling komplek, pergi kerja, pulang kerja, ulangi lagi loop-nya.

Hadeeeeh.

Kelakuakn Kakaknya


Mungkin keluarga lain lebih bagus kali ya memanage waktunya, kalau saya terus terang aja, masih kewalahan. Tapi, ada untungnya juga sih, sambil nungguin Tara nonton Upin Ipin, saya bisa nulis satu blogpost, minimal ngedraft kasaran doang. 

Makanya, ga heran ya semakin banyak anak, semakin kuat seorang wanita. Kelihatannya aja ringkih, tapi siapa coba yang bisa malam begadang, besoknya harus ngerjain laporan setumpuk di kantor ( Ini agak lebay, karena saya ga ngerjain laporan, hahahah), senyum manis di hadapan bos, curi-curi waktu pumping, dan pulang ke rumah harus tetap segar dong ah.

Kenapa bisa demikian?

Karena namanya emak-emak melakukan apapun untuk anaknya itu pakai hati, pake perasaan. Samaanlah sama si Cinta yang seharian lari sana-lari sini sama Rangga, keluar masuk hutan, naikin tangga, dan bisa tetap kece tanpa terlihat lelah.

Semuaaaaa karena Cinta.... Semuaa karena cinta

Tak mampu diriku dapat berdiri tegar, terima kasih cinta

( Nyanyi bareng yah).


Perasaan 

Kalau yang di atas-atas itu sudah bisa saya antisipasi, tapi yang terakhir ini di luar ekspektasi saya.

Jadi, saya pikir dulu, saat kami sudah punya Tara, hidup kami itu udah fullfill, sempurna, bahagia, sampe ga punya keinginan yang lebih besar lagi. Bersyukurnya itu udah dalam tahap maksimal, pikir saya. Makanya ga terlalu kepikiran buat nambah anak, tapi ga mencegah juga sih, biasa aja, 

Eh gitu si Divya lahir, disitulah saya baru tahu ternyata ada lagi tingkatan di atas bahagia punya anak satu, yaitu bahagia punya anak dua, (apa sih istilahnya). Pokoknya, kalau dulu sudah merasa sempurna, kalau sekarang, lebih sempurna lagi. Ntar rasain deh kalau ga percaya.

Ibaratnya, dulu saya pikir makan sepuasnya di Nelayan, menyantap itu Leng Hong Kien, Pangsit goreng, dimsum kepiting, ayam,udang, udah menjadi pencapaian makanan sempurna versi saya. Iya, selera saya mah cetek dalam hal makanan. Ketemu sayur daun ubi tumbuk sama teri sambal aja udah ngga pengen minta yang lain. Ternyata gitu nyoba steam boat, huwaaaa ada lagi toh yang lebih enak. Gitulah kira-kira analaginya.

Kenapa harus makanan?

Karena ga nemu analogi lain muahahaha.

Jadi begitulah. Saat memiliki anak kedua, jangan terlalu takut bahwa hidup akan berubah drastis, bahwa pengeluaran bakal bertambah, bahwa jalan-jalan akan semakin susah.

Ngga sama sekali.

Sekali lagi, karena setiap anak membawa rezekinya masing-masing dan masalah bagi-bagi tugas sama suami, bisa banget dibicarakan.




Yang punya anak lebih dari satu, apa nih yang berubah di hidup kalian, share dong...








15 comments on "Yang Berubah Setelah Punya Anak Dua"
  1. Jadi sekarang nickname Tara si Negara Api yaa.. bahahahahahahahaha. Emang kalo bayi udah tenang2 kebangun karena kakaknya, hadeuuhhhhh X___X

    ReplyDelete
  2. Kakak Tara yaa ampun posenya x))

    ReplyDelete
  3. Jadi gini, aku termasuk calon ibu yang parno punya banyak anak. Sama mas calon aja suka uring-uringan.
    "Dua anak aja," kataku.
    "Tiga..."
    "Dua, tiga itu kebanyakan. Repot."
    "Tiga, biar rame!"
    Gitu aja terus sampe nego lagi, "satu aja gimana?"

    eh abis baca ini, agak lumer rasa takutnya. Repot iya, tapi kayanya seru-seru bahagia gitu. Iya, aku kayanya egois banget ya mikirnya, kalo banyak anak tuh bakal nutup me time banget. Kalo dipikir kan seru happy2 bareng anak-anak.

    Jadi... enaknya punya anak berapanya? 2 atau 3? XD

    ReplyDelete
  4. Ah foto terakhir masih kayak mba mba matang siap nikah lho Sist...ga keliatan mamah beranak 2

    ReplyDelete
  5. Duuh...Tara si putri negara api wkwkwk. Itu baru anak dua ya? gimana kalo anak 3?

    ReplyDelete
  6. Aku ngebayanginnya pengen punya anak banyak mba Win. Biar rameeee .. *kenapa ga pecahin gelas aja? wkwk

    ReplyDelete
  7. haha, seru ya di rumah, jadi rame. lebih rame lagi kalo ada empat, mba Win. di rumahku gitu. dulu mungkin ibuku juga ga kebayang kalo bakalan punya anak banyak, karena jarak anak kedua sama ketiga cuma 1 tahun aja. ini kayaknya ibuku seneng bikin anak. wkwk. xD dan emang sih setiap anak bawa rezeki, jadi ndilalahnya ada aja uang buat sekolahin anak sampai kuliah.

    ReplyDelete
  8. Aku baru punya anak atu, udah banyak berubah
    Dua apalagi yaaaa?

    ReplyDelete
  9. Wah, baru tahu kalo ukuran kaki bisa berubah?
    Perasaan saya sama aja nih :)

    ReplyDelete
  10. Ayo Mbak nambah lagi biar rezekinya nambah. Hehehe. Btw itu mata Divya diculek tapi masih tetap bisa difoto ya

    ReplyDelete
  11. Aku punya anak dua malah bodinya makin langsying, soalnya pas anak kedua merantau gak ada yang bantuin. Dulu2 kan masih sering dibantu sama Ibu, hihihi. Terus itu yang kakak nyulek mata adek pernah kejadian juga lho di aku. Persiiisss..

    ReplyDelete
  12. Si kakak berubah drastis,suka teriak2 ngga jelas ngamuk2...huhuu. Makin lama makin gemes dan jail sama adeknya...
    Tapi klo dia ngga ada,rmh sepii
    Aih samaan 2 anak cewe jugaa ^^
    Berbagi kasih sayang :))

    ReplyDelete
  13. Si kakak ngerasa tersaingi dan ngeras kasih sayang orang tua terbagi.. parah lagi si kakak iri kenapa adek terus yang diurus biasanya gituuu...

    ReplyDelete
  14. anakku baru satu Mba, belum banyak yang berubah sih, rasanya masih seperti dulu :)

    sepertinya harus siap mental nih kalo mau nambah anak lagi karena anak saya masih belum suka kalo mamanya gendong anak baby punya tetangga :(

    ReplyDelete
  15. wahh kalau saya belum berpengalaman kak, tapi kayaknya memang bakal beda ya setelah menikah dan setelah punya anak.. hhe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Tinggalin jejak dong biar saling kenal :)

Custom Post Signature