AADC2, Antara Ekspektasi dan Realita

Sunday, May 8, 2016


AADC hadir 14 tahun lalu di kehidupan saya, saat saya sedang kuliah di Semarang. Romantisme AADC membius saya kala itu, karena alasan yang sangat klise, saya nontonnya bareng si mantan, uhuk.

Tak kurang dari 15 kali, mungkin saya sudah menontonnya, sampai hapal seluruh dialognya, sampai hapal gerak-gerik cinta, sampai mungkin saya berhalusinasi jadi si Cinta, tapi saya gagal untuk menghadirkan tokoh Rangga di kehidupan asmara saya, halah.
Iya, AADC adalah satu dari sedikit film yang bikin saya baper. Baper berat. Puisinya aja sampai hapal mati. 

Makanya begitu AADC versi Line muncul, duh rek langsung bahagia tak terkira. Udah deg-degan aja nunggu versi filmya.

Maka, kemarin dengan niat sumpah pemuda saya pun antri di siang hari, tapi kebagian tiketnya buat malam cuuuy. Lha antriannya udah kayak ular tangga, dari depan counter tiket sampai eskalator, wuiiih. 

Walau udah baca spoilernya yang bertebaran di facebook, tetep dong mau nonton. Lhaaa emang bukan mau nonton ceritanya sih, saya pengen lihat geng Cinta dan Rangga beraksi kembali. Mau dikata orang ceritanya ga bagus, terlalu dangkal, aku tak peduliiiiiiiiiiiiiiiiii.

Tapi......

Pas nonton, whaaaaa napa begono sih alurnya. Sebagai penonton budiman yang udah dag dig dur ser pas lihat pertemuan Rangga-Cinta versi Line, minimal ekspektasinya seperti itulah perasaan yang harus didapat saat nonton AADC2 ini. 

Ugggh, kalau saya jadi Miles CS ya, cerita AADC2 itu harusnya bisa dibuat lebih greget. Dari kemarin udah ngomel-ngomel di FB, sekarang biar lebih puas mau numpahin unek-unek di blog ajah.



Beberapa adegan yang menurut saya perlu ditambah, dikurangi, diubah, dan agak aneh, adalah diantaranya;

Adegan Aneh

Karmen-Milli ngikutin Rangga

Ini adegan aneh banget deh. Masa yah si Rangga udah keluar masuk gang, potong jalan sana sini dengan jalan kaki, eh si Karmen yang ngikutin Rangga dengan mengendarai mobil, bisa-bisanya tetep ngga kehilangan Rangga. Padahal, Jogja itu weleh jalannya kan kecil-kecil, trus padat lagi, mana mungkin secepat itu ngikutin orang keluar masuk gang, bisa tetep ketemu.

Ini aneh. Dian Sastro KW ngga suka ini. Cocoknya ya si Karmen ngikutin sambil jalan, sambil mengendap-ngendap baru pas

Cinta Minta Tanda Tangan Seniman Eko

Ini adegan yang ngga natural. Kenapa? Karena biasanya orang minta tanda tangan sekalian minta foto bareng kalau memang dia segitu ngefansnya.

Lagian masa udah seumuran Cinta masih heboh minta tanda tangan sih.

Nelfon pakai Line

Iya sih ini ada unsur sponsornya. Tapi lhaa masa si Trian tunangannya Cinta yang diceritakan seorang pengusaha kaya melintir, ngomong aja pake enggres, dan kemungkinan besar lahir di atas Spring Bed, e tapi giliran nelfon koleganya kok pake Line yang notabene gratisan. Iiih ga modal banget. Lagian sinyal Line kan ga stabil. Masa urusan bisnis pake sinyal ga stabil.

Adegan Pindah Pindah

Ini juga ga natural. Saat kamu ketemu mantan yang udah bikin penasaran gilak, adalah hal yang mustahil sampai mikirin buat pindah-pindah tempat gitu hanya buat ngobrol. Yang ada itu kita bakal ga peduli sama sekitarnya, yang penting mah ngobrolnya . Jadi adegan ini dibuat-buat banget.  Cinta ga suka ah.

Yang harus diubah, ditambahin, dikurangi

Adegan Cinta Menampar Rangga dan Kissing tidak pada tempatnya

Iya sih namanya juga udah diputusin sepihak pastilah ga mungkin percaya gitu aja sama penjelasan mantan. Apalagi alasan Rangga mutusin Cinta itu kan klise banget. " Semua demi kebaikanmu" halah, alasan paling ga gentel dari seorang laki.

Nah harusnya tuh ya adegannya Cinta mau nempeleng Rangga, saat tangannya melayang,  hap Rangga langsung tangkap tangan Cinta, trus mereka pandang-pandangan, Rangga mendekatkan wajahnya ke Cinta, mendekat..... teruuus teruuus.

Disini penonton akan menahan nafas, menanti adegan sweet dari mereka.

Tiba-tiba Cinta melengos, tsahhhhh. Penonton kecewa. Rangga-Cinta salah tingkah. Nah gitu baru pas dan natural.

Disini keliatan banget Miles Cs jarang nonton drama Korea yang adegan-adegan saat pemain utama berduaan itu, bisa bikin penonton panas dingin, dan baper sendiri.

Inget ga adegan di Personal Taste dimana adegan si Jin Ho nyisirin rambut si Kae In. Nyisirin rambut aja bisa bikin deg-degan parah lhoooo.



Alih-alih bikin penonton kebawa romantismenya, adegan kissing malah ditaruh saat Rangga mengantar Cinta kembali ke villa. Mana si Cintanya pulak yang inisiatif nyium, halah bikin kecewa aja.

Cewek di PHP-in 9 tahun (disitu Cinta cerita 9 tahun cuy bukan 14 tahun) kagak bakal nyium duluaaaan. Aaargh.

Lagian semaleman keliaran, trus kissing pagi-pagi, kan bau yaaaa, hiiiy.


Lhaa terus dimana dong adegan kissing dilakukan ?

Ya di Punthuk Setumbu laaaaah. Di atas menara yang bentuk ayam itu. Tempat mana lagi yang paling pas.

Setelah cair-cairan dengan ngobrol semalaman dan saling memaafkan, ditambah lari-lari di tengah hutan pada dini hari plus naik puluhan tangga menuju puncak menara, adalah hal yang aneh Rangga ngga manfaatin momen ini.

Ini Momen Yang Tepat, Tapi ga dimanfaatin Rangga, huuuuu


Lagian kalo kissingnya terjadi disini. Adegannya bakal keren banget. Di puncak menara, dengan pemandangan Jogja dini hari dengan sunrise sebagai latarnya. Gambar diambil dari atas sambil kameranya mutar-mutar diiringi soundtrack film. Aaaargh kenapaaaaa adegannya ga kayak gitu.

Kisah yang dibicarakan

Yup terlalu banyak cerita yang harusnya bisa banget divisualisasikan, tetapi malah cuma diceritakan dalam dialog.

Pertama pas di kedai kopi yang adegan jahap itu. Betewe pas adegan ini saya ngikik terus, tiba-tiba keinget meme yang berseliweran di temlen. Mulai dari meme Saipul Jamil, MLM, civil war sampe yang mukanya Cinta cemong-cemong. Hahahaha sampe ga bisa menghayati kemarahan si Cinta disitu.



Meme ini bikin nonton ga konsen, kebayang terus wkwkwkw



Oke balik maning.

Pertama, pas Cinta cerita gimana hancurnya dia pas nerima surat putus dari Rangga dan nyeritain liburannya ke New York. Iih itu mah bisa banget diceritain dalam bentuk flash back. Biar dapet emosinya.

Kedua, pas Rangga cerita alasan dia mutusin Cinta gegara bisikan ayahnya. Nah disitu juga harusnya langsung ditunjukin bagaimana ayah Cinta ngomong ke Rangga.

Pertengkaran Cinta dan Trian serta adegan Cinta Ngejar Rangga

" Jadi, itu Rangga yang legendaris itu?"

Ucapan Trian itu langsung nyudutin Cinta banget ngga sih menurut lo?

Kalau menurut saya yah, Trian itu kan pengusaha sukses, ditambah lagi Cinta udah nyeritain semua soal Rangga, berarti harusnya dia lebih pede, lebih cool. Ngga akan marah gitu aja walau tahu Cinta ketemu Rangga di Jogja. Karena cowok mateng harusnya ngga akan mau terihat cembokur sama mantan dari masa lalu.

Ah, kalau saya jadi Cinta, sayang amat ninggalin cowok kayak Trian buat cowok yang udah PHP-in bertahun-tahun kayak Rangga. Yakin itu si Rangga beneran cinta, jangan-jangan cuma penasaran doang. ( Ini napa guweh yang emosi yah lihat Cinta ngejar-ngejar Rangga).

Adegan Cinta ngejar Rangga ke bandara itu harusnya dihilangkan. Biarkan Cinta tetap meragu, galau dalam kebimbangannya. Sampai dia akan menikah. Udah pakai baju pengantin, saat mau jalan ke pelaminan, disitulah dilihatnya Rangga. Mungkin dalam hal ini Miles CS harus belajar dari film Koch-Koch Ho Ta Hai yang berhasil mengaduk-aduk emosi penonton dengan kisah bertemunya mantan calon kekasih setelah bertahun-tahun terpisah.

Anjali yang cinta setengah mati aja masih bisa jaim dikit. Adegan Anjali nari bersama Rahul di hujan-hujanan itu sukses besar bikin penonton keringat dingin. Adegan Anjali yang tiba-tiba mempercepat kepulangannya dari Camp sempat membuat penonton kecewa. Bahkan penonton ikut berdoa, semoga Anjali mengubah pikiran di hari pernikahannya. Hingga akhirnya, menjelang ijab kabul, Amman si calon suami menyerahkannya ke pelukan si kekasih hati, ahsek.



Harusnya adegannya tuh kayak gituuuuuuuuuuu. Sehingga film AADC2 ini ga jadi film tentang perselingkuhan. Harusnya Cinta yang cewek high class ga akan semudah itu kembali ke cowok yang udah menyakiti hatinya, secinta apapun dia padanya. Biar Trian yang memegang kendali cerita disini. Aaaargh lagi deh.

Tapi, walau bagaimanapun, ada beberapa bagian di film yang menurut saya pas banget .

Cinta Malu-Malu Mau

Ini pas Karmen ngasih tahu ke Cinta kalau dia udah ketemu Rangga. Ngelihat Cinta yang sok ngga peduli tapi penasaran itu saya sampe ngakak. Duuuh itu natural banget, dan kena banget. Gimana yah, namanya udah di PHP-in bertahun-tahun , wajar banget cinta penasaran tapi maluuuuu mau ngakuinya. Apalagi dit ambah adegan Cinta yang minta dukungan gitu ke sohibnya.

" Ngapain guweh nemuin dia, ya kan.... ya kan..." xixixi. Padahal saya yakin banget, kalau di dunia nyata, pas kejadian gitu, ngarep banget sohib-sohib kita bakal maksa-maksa supaya kita ketemuan, ihiiiir.


Cinta Ketemu Rangga di Pameran Seni

Iyes reaksi Cinta itu pas banget mah menurut saya. Bener banget tuh, Cinta harus langsung pergi. Enak aja udah ngilang bertahun-tahun, tiba-tiba nongol kayak hantu. Go Cinta Go.

Celetukan Milly Yang Spontan Banget

Pokoke Milly is the best lah.

Bolak-Balik Ngecek Penampilan

Ini cewek bangeeeets. Kalau lagi bersama orang yang punya posisi penting di hati, pasti pengen selalu tampil cantik tanpa terkesan menor. Warna lipstiknya bagus ih, langsung pengen punya warna samaan sama yang dipakai Cinta.

Lipstiknya udah sama aja

Rangga ketemu ibunya

Acting Rangga disini juara deh. Saya samoe ikutan berkaca-kaca. Disini nih baru kebongkar kenapa rambut Rangga kriwil xixixi.


Pada prinsipnya, saya cukup puaslah dengan AADC2 ini. Saya kurang setuju ah kalau ada yang bilang film ini jelek. Masih dapetlah nilai kenangan, baper dan nostalgianya.

Palingan yang agak menganggu tuh, walau gimana pun, Dian Sastro udah ga cocok berperan sebagai anak gadis, wahahaha badan ngga bisa menipu ya sis.

Trus si Ranga, naon atuh rambutnya berantakan begitu. Sepanjang film main saya yang udah pengen banget nyisirin rambut kriwilnya biar rapian dikit. Trus Rangga kuceeeeeel, ngga asik lihatnya.

Yang lainnya, aaah saya sukaaaa. Tempat yang dikunjungi keren-keren, baju yang dipakai Cinta keren, celananya keren, sepatunya keren, tasnya jugak. Syuka deh sama outfit Cinta selama seharian bareng Rangga, sporty feminim gitu.



Pesan Moral yang saya simpulkan dalam film ini:


Masa lalu itu cuma buat kenangan bukan buat diulang kembali, karena detik tidak pernah melangkah mundur, dan pagi selalu menawarkan cerita baru.

Lagian, ga usah deh ketemu-ketemu sama mantan apalagi udah belasan tahun tak bersua. Biarlah hanya menjadi kenangan, jangan sampai jadi alumni hati

Karena nostalgia cuma untuk mengenang yang telah lalu, bukan mengulang yang telah berlalu
Kadang-kadang, kau pikir, lebih mudah mencintai
semua orang daripada melupakan satu orang.
Jika ada seorang terlanjur menyentuh inti jantungmu
Mereka Yang datang Kemudian Hanya menyentuh kemungkinan

Resah di dadamu
Dan rahasia yang menanti di jantung puisi ini
Dipisah kata-kata
Begitu pula rindu
Lihat tanda tanya itu
Jurang antara kebodohan dan keinginanku
Memilikimu sekali lagi

Dan seindah apapun mantan, tetap akan menua pada waktunya, xixixi.




Selamat menonton dan selamat baper. Jaga diri Jaga Hati











43 comments on "AADC2, Antara Ekspektasi dan Realita"
  1. Wkwkwkwkwk. Kalo soal cinta dua cowok satu cewek Kuch-Kuch Hotta Hai emang masih da best dah Mbak Windi. Saya aja sampe nangis-nangis nonton itu dan betapa betapa berharap saya bisa jadi laki-laki sekeren calon suaminya Anjali. Bahahahaha... Di situ baru tahu yang namanya cinta sejati *versi film India dan saya juga mbayangin Cinta itu bakalan kayak Anjali. Bahahaha. Ngapa malah bahas film Indianya ya? *salah fokus

    ReplyDelete
    Replies
    1. sebenarnya mesakke sih mas si amman huhuhu aku banjir air mata pas nonton koch hi ta,hai

      Delete
  2. Keingetan nonton before sunset dan before sunrise yang sepanjang film ngobrol en pindah tempat mlulu, tapi seru.


    Iiih spoiler nih, aku belum nonton hahahaha *suruh siapa belum nonton

    ReplyDelete
  3. Adegan di cafe pas Rangga jelasin ke Cinta itu juga bikin aku ngikik sendiri karena bayangin meme bang ipul, haha. Adegan yang aku suka itu pas Rangga ketemu ibunya yang udah bertahun-tahun ngga ketemu. Tapi over all suka filmnya apalagi kita dimanja sama pemandangan cantik di jogja dan sekitarnya.

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya adegan itu rangga maksimal bgt.bisa dpt citra tuh

      Delete
  4. Coba Mak Windi jadi penulis skenarionya.. Pasti We O We.. Saya belum nonton sih..hihihi.

    ReplyDelete
    Replies
    1. langsung dipecat banyakan peotesnya hahahaha

      Delete
  5. Wah, detail banget mbak windi, :D tp keren komentarnya, ak seakan" bs membayangkan

    ReplyDelete
  6. Punthuk Setumbu kan bukitnya mbak. Yg di bangunan bertangga tangga itu sptnya Gereja Ayam. Mungkin kurang etis kalau adegan begitu dilakakukan di tempat bersejarah. CMIIW

    ReplyDelete
    Replies
    1. oooh kirain menaranya itu punthuk setumbu juga hahaha.kuedit ah.makasi udah dikasi tau

      Delete
  7. Ah lupa mau tulis kekurangan yang ngejar rangga di review ku. Iya aku setuju banget itu aneh. Kalau aku sih bukan karena masuk.gang sempit selalu ketemu. Dan kenapa pake mobil kayanya karena alasan Mily hamil. Berkali2 dia kan nolak naik mobil.

    Tapi menurutku yg aneh adalah.... mereka kok bisa tau jalan tembusan. Jadi mereka tauuu aja jalan sipaya bisa nemuin Rangga. Itu.

    Kalo telp pake line, yaaaa namanya juga iklan. Itu kali maksudnya, gak peduli jarak kolega di luar negeri. Masih bisa terhubung pake Line. Garis merahnya, Line jadi solusi komunikasi interlokal.
    Kalo masalah sinyal aslinya gak stabil, hahhaa.. ya namanya juga iklan. Pura-puranya stabil laaah wkwk.. bener gak sih?

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya makanya yg ngikutin karmen aja. milly di mobil.

      tapi tapiii kan jarang bgt kita nelfon urusan bisnis pake gratisan.ga ptofesional kesannya muahahahaha

      Delete
  8. This comment has been removed by the author.

    ReplyDelete
  9. Ralat:
    Mily berkali-kali nolak jalan kaki.

    Nambahin:
    Iya, aku setuju kalau kudunya kissing di atas itu. Dan iya setuju banget kissing pagi2 bekum sikat gigi... bau ya... wokokooko

    ReplyDelete
    Replies
    1. Itu mrupakan tmpt ibadah yg suci dan sakral,saling mnghargai dan mnghormati agama lain lebih utama

      Delete
    2. oooh iya mungkin itu alasannya ya. ok sip lah kalo gitu, dimaafkan miles cs :)

      Delete
  10. Aku belum nonton aadc 1 apalagi aadc 2 mbak. Tapi kalau ada artis korea, aku bakal jadi orang yg lupa umur. Ngejar ngejar minta tanda tangan :)))

    ReplyDelete
    Replies
    1. wahahahaha ternyata dirimu labil juga yah.

      Delete
  11. Aku belum nonton mak. Jadi tambah penasaran pengen nonton

    ReplyDelete
  12. kak windi aku belum nonton, tapi udah banyak liat spoiler di fb twitter dan dimana mana. Iya sih yang aku tangkap, kesannya si cinta jadi kayak selingkuh padahal udah mau nikah. Tapi saya masih tetep penasaran kok, justru kayaknya ini yang bikin AADC greget, di awal udah bikin orang penasaran dan sebel haha.

    suka banget sama quotesnya
    "Masa lalu itu cuma buat kenangan bukan buat diulang kembali, karena detik tidak pernah melangkah mundur, dan pagi selalu menawarkan cerita baru"

    ReplyDelete
  13. Hihi.. alumni hati, lucuuu.. aku blm nonton aadc.. tp dari baca review mbak.. aku jd pengen ngomong ke Miles cs.. haiii... ini ada masukkan adegan bagus yg pas bisa mengaduk2 hati penonton lhooo.. hehhe..

    ReplyDelete
  14. Bikin aku makin penisirin pengen nonton :D

    ReplyDelete
  15. Muahahaha

    Hbis ini langsung deh ditawarin buat skenario ��������

    ReplyDelete
  16. ya, intinya sih apa2 yg terjadi d hidup kita & reaksi kita terhadap nya, emang bisa complicated banget. aku sih pikir itu natural2 aja, kita mikir nya realita ya, bukan standar drama korea. cewek kan bukan nya emg bs bgitu bingung, emosional, up~down ky gitu kaaan? trmasuk jg bakal bikin bingung si cowok nya.

    ReplyDelete
  17. Asli mba, aku gagal paham sama plot pelem Korea dan Kuch Kuch ydm hihihi duh kudet yak.
    Dan setujuuu, kenapa mesti Cinta sih yg nyosor duluan grrrrrrrr.
    Celetukannya Milly yg bikin film inibhidup menurutku :)

    ReplyDelete
  18. Hihihihi, ketawa baca review mu mbak.. aku ga nonton sih aadc ini, dari pertama ampe yg kedua skr.. cukuplah baca2 review dari temen2 blogger dan kritikus film :D.. tp reviewmu yg lumayan lucu nih, ampe disama2in ama film india dan korea :D..

    iya sih, kalo baca spoiler ttg film ini, aku setuju, ngapain juga sih 'cinta monyet' masa lalu dibawa2 lagi pas udh gede ;p.. mana udh tunangan pula.. hadeeuh, lagian salah si trian apa ya? diceritain ga di sini? dia songong mentang2 pengusaha kaya, ato suka selingkuh, ato ini tunangan paksaan ortu masing? masa cuma krn cemburu ga jelas lgs enak aja ninggalin ;p tapi yo wislah... namanya jg film ya mbak :D

    tapi aku sempet baca tempat2 yg bakal hitz di jogja krn film aadc ini.. dan sukaaaa, jd pengen datangin kalo ke jogja nanti.. cakep2 ih...

    ReplyDelete
  19. Hanjeeer komplit banget kaaak. :))
    Dan aku ngebayangin beneran don yang adegan versi drama korea mau nampar tapi ditangkis-tangkis gitu. \:p/

    ReplyDelete
  20. kapan jadi makmum imammnya nih yaa
    kepo kali lah karena belum nonton inii.. haduh haduhhh

    ReplyDelete
  21. Aslinya pasti bau jigong ya cint...
    Hahaha... sudah semalaman pulak.
    Makanya Rangga rada syok...
    Ini pete apa jengkol yaaa?
    Hahaha...

    ReplyDelete
  22. masa lalu hanya untuk dikenang buka untuk diulangi yah Mba Windi :)
    belum nonton filmnya tapi rasanya puas baca tulisan ini :)

    ReplyDelete
  23. ini si doi kemaren ngebet banget pengen nonton ini, suruh bayarin lagi.. haha tak apalah yang penting dia senang

    ReplyDelete
  24. Baca review ini jadi inget alur cerita dari pilem Hari Untuk Amanda, kayaknya hampir sama dgn aadc2. Gak tau deh mau nonton kapan mba, ga ada bioskop ini di kotaku hihi

    ReplyDelete
  25. Akhirnya ada juga yang ingin jalan ceritanya sedikit berubah...iya, Cinta kayak masih SMU aja..

    ReplyDelete
  26. Solat tidak ada. Yg ada clubing diiringi DJ berbahasa jawa.

    ReplyDelete
  27. review nya bikin ngakak mba windi..coba kalo sutradaranya mba windi pasti bakal lebih oke lagi nih

    ReplyDelete
  28. percakapan rangga dan cinta kok aku ngrasa kurang natural ya mbak... mbuhlah, aku kok ga dapet emosinya

    ReplyDelete
  29. Tambahin lg, mending Trian dibikin tambah kejam gt biar Cinta punya alasan lbh buat ninggalin Trian. Kl cuma kayak gt mah kasian bgt Triannya. Terlalu baik...

    ReplyDelete
  30. Rangga apa yang kamu lakukan ke saya itu jahaaaatttt...

    ReplyDelete
  31. film AADC memang terkenal banget ya kak, saya aja gak pernah nnton soalnya dulu pas ada fil AADC pertama saya masih kecil jadi mau nonton yang keduanya ya otomatis gak ngerti dan akhirnya gak nnton, tapi kalau film kuch kuch hota hai mah jangan di tanya, udah nonton beberapa kali dan bikin baper sampe nangis.. hhe pemainnya sih legendaris semua, ada kajol, shahruk khan sama salman khan.. hhe

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature