Mengapa Wanita Harus Bisa Masak?

Tuesday, May 3, 2016


Mengapa Wanita Harus Bisa Masak ?

Bisa lho ya, bukan jago ala chef Marinka.

Jadi inget dulu pernah ada teman yang nanya sama saya

“ Win kamu bisa masak ngga”

“ Bisa sih, tapi ngga enak” jawab saya

“ Yeee, kalau gitu, namanya kamu ngga bisa masak”

Huahahaha, iya juga yah. Kalau cuma sekedar bisa masak mah nini-nini juga bisa. Masalahnya enak ngga? Minimal bisa dimakan lah, ngga bikin sakit perut dan ngga bikin orang kapok. Ya kan? Ya kan?

Kalau kata teman-teman pria di kantor, wanita cantik itu memang mempesona, tapi yang jago masak jauh lebih  menggoda,lol.

Dulu sebelum punya anak, saya sih paling malas ke dapur.  Ngga pengen, ngga niat , ngga mau, ngga tertarik samsek.

Masak? Kata apa itu.

Masak itu menurut saya buang-buang waktu doang. Bayangin waktu yang harus dialokasikan. Mulai dari belanja bahan-bahannya, udah sejaman sendiri. Bersihin ikan ,daging, ayam dan sayur-sayur yang harus dimasak. Belum ngulek bumbunya, belum meras santannya. Trus harus mastiin minyaknya panasnya pas ngga untuk menggoreng ikan. 

Kalau mau menggulai lebih parah lagi, harus dipisah santan encer dan santan kental. Harus diaduk terus kalau ngga mau santannya pecah, apinya harus kecil. Astagaaa lebih ruwet dari praktikum Kimia Fisika deh, Eh atau Kimia Organik ya, atau Kimia Analisa, lupa euuuy, kebanyakan bolos dulu.

Mungkin ini ada andil mamak saya sampai saya ngga bisa masak.

Mamak saya itu punya 3 anak perempuan dan 1 anak laki. Tiga anak perempuannya ini adalah saya dan dua adik saya. Dulu kerjaan rumah itu dibagi sama mamak saya. Saya kebagian beres-beres rumah, adek saya Dewi kebagian tugas masak, dan si bungsu kebagian tugas serabutan, alias apa yang ngga kami kerjakan maka dia yang mengerjakan, seperti nutup jendela, angkat jemuran, cuci piring, ke warung,  wahahaha terakhir malah banyakan kerjaannya dia.

Kerjaan beres-beres rumah saya bukan cuma nyapu dan ngepel lho, tapi udah include nguras bak mandi sampai bersihin halaman. Mungkin dulu saya nyapu halamannya kurang bersih kali yah, makanya dapat suami brewokan ^_^

Makanya wajarlah ya saya ngga bisa masak. Yang jago masak ya adek saya itu si Dewi. Dari mulai tumis, oseng, gulai, sampai buat segala black forest, pancake, bakso, otak-otak, mah lewaaaat.

Sampai saya menikah.......jeng jeng jeng...

Tetep  mikirnya ngga perlulah bisa masak. Apa gunanya itu warung makan bertaburan di jalanan, kalau bukan buat memanjakan kita-kita ini, emak-emak yang ngga bisa bedain mana ketumbar mana merica, mana lengkuas mana rendang (lho), mana ikan gurame mana Nila, belum lagi di hadapin sama pilihan ikan selar atau ikan gembung, mana tongkol mana tenggiri, dan yang gagal paham bahwa ikan bawal pun banyak macamnya, matek.

“ Bang, itu tolong yah ikan kakapnya sekilo, difillet ya bang” sambil nunjuk-nunjuk ikan

“ Tapi kak, kita ngga ada jual kakap” kata si abang tukang ikan

“ Lhaaa itu, apa tuh”

“ Itu kerapu kak”

Oke sip, bye.

Wahahahaha.

Belum lagi, pernah saya misuh-misuh abis beli ayam kampung .

“ Ya ampuuuun, lihat nih mas, tega banget tukang ayamnya, masa ngasih ayam yang udah menghitam gini, iiiih” Ngacung-ngacungin kaki ayam yang agak kehitam-hitaman ke suami.

“ Lha, tadi adek belinya, emang ayamnya yang udah mati, atau dipotong disitu” tanya suami

“ Ya dipotong disitu lha mas, masih hidup”

“ Warna ayamnya apa?

“ Hitam” jawab saya

Suami langsung melengos, males lihat istrinya.

Hahaha, mana lah adek tau bang, kalao ayam item, kakinya juga bakal hitam.

Sampai saat itu masak masih semau guweh aja. Kapan mau ya masak, ngga mau ya beli . Di rumah cuma berdua ini sama suami, repot amat harus masak segala.

Sampai kemudian Tara lahir, jeng jeng..........

Ya ngga ada juga sih kejadian apa-apa. Wong Tara masih bayi belum makan apa-apa. Karena rempong ngurus bayik baru, katering jadi pilihan. 

Wohooo katering itu asik baget tah. Ngga perlu belanja, masakan udah jadi aja, diantar pula ke rumah. Makin malaslah masak.

Sampai Tara umur 2 tahunan, jeng......jeng....

Tetep ngga tergerak untuk masak atau belajar masak . Lha ngapain, wong saya punya ART yang bisa masak. 

Ini apaan sih ceritanya, ngga klimaks-klimaks huehehehe.

Hingga suatu hari..... ART saya pulkam dan ngga balik maning. Dan disitulah saya merasakan yang namanya drama ART. Sakit booook ditinggal ART tanpa basa-basi. Setelah cari sana cari sini akhirnya dapat juga ART baru, tapi.... dia ga bisa masak, ya udahlah daripada ngga ada.

Nah, saat itu Tara saya masukin daycare, dan si mba baru kerjaannya cuma ngerjain pekerjaan rumah tangga.

( Baca : Finally Daycare)

Saat itulah mau ngga mau saya harus masak, tidaaaaaaaak.

Jujur saja, saya sempat stres lho ngga ada yang masakin di rumah. Artinya saya harus bangun pagi banget, biar bisa masakin sarapan buat Tara untuk di daycare. Makan siang sih aman, saya dan suami makan di kantor, mba nya, kalau sempat saya masakin, kalau ngga ya dia makan apa yang ada aja di rumah. Pulang kantor saya harus cepet-cepet sampai di rumah dan masak maning untuk makan malam. Bisa aja sih katering lagi, tapi tetep aja saya harus masak untuk Tara, jadi mending sekalian masak sendiri.

Ala bisa karena terpaksa.

Beneran deh pepatah itu. Karena memang terpaksa harus masak, saya jadi nyoba-nyoba berbagai resep. Halah gayamu nduk, resep apaan.

Padahal taunya cuma resep makanan breaktime doang. Xixixi iya nih bisanya cuma masak-masak buat snack Tara,tutup muka.





Untunglah suami saya seleranya super duper sederhana. Masakan kesukaan cuma tempe goreng, sambal tempe, tempe penyet, tempe bacem, oseng tempe, pokoke asal ada tempe, aman dunia. 


Kata suami ini Tempe Goreng Bukan Mendoan


Kalau cuma tempe maaah keciiiil.

Pernah ada kejadian lucu, di suatu malam masteg alis pak suami minta dimasakin sesuatu

" Dek, kalau adek maak sambal tempe pasti enak banget nih"
" Oooh pengen sambal tempe yah, oke sip" jawab saya pasti

Usek-useklah di dapur. Sebentaran doang, udah ahli ini. Selesai masak, ditata di meja, trus saya panggilah suami buat makan.

" Mas udahan tuh, makan sana" saya tinggalin blio di meja makan, trus saya nyuapin si Tara makan.

" Deeeek, sambal tempenya mana?" teriaknya
" Lhaa itu di meja mas, masa ngga lihat sih"
" Yang manaaa? ngga ada nih"
" Yaelah maaas, ituuu lho . Iyaa sambal tempenya adek campur udang biar enak"

Ngga lama suami duduk di samping saya dengan piring yang berisi sambal tempe made in istri tercinta.

" Kok sambal tempe begini sih" gumamnya

Karena dari tadi suami kelihatan yang tidak puas gitu, akhirnya saya tanya

" Emang maksud mas sambal tempe itu yang gimana?"

Dicarilah sama suami di internet. Barulah saya ngeh setelah ditunjukin foto sambal tempe yang dimaksudnya, wahahahaha. Duh maafin eikeh ya pak suami tersayang.




Nah, itu tuh satu alasan kenapa wanita harus bisa masak, biar ga salah resep, xixixi.

Trus apalagi dong alasan kenapa wanita harus bisa masak


Biar disayang suami?

Tetot, suami mah kalau mau sayang ya sayang aja, ngga peduli istri bisa masak atau ngga.

Biar disayang mertua?

Lha ngga juga, mertua itu suka ngga jelas parameter sayangnya sama menantu, lagian mertua saya udah ngga ada.

Biar Hemat?

Ah, kadang malah beli lauk jadi lebih murah daripada masak sendiri.

Biar Sehat?

Ada juga kok catering makanan sehat yang malah lebih sehat dari kalau masak sendiri.

Biar ngga ditenggelamin bu Susi?

Ah gampanglah itu, asal bisa berenang kayak mak Winda bilang, maka ditenggelamin pun ngga masalah, hahahaha

Trus kenapa dong?

Ya kalau menurut saya sih , karena jaman sudah semakin maju.

Lho apa hubungannya?

Iya, coba bayangkan, beberapa tahun ke depan, saat anak kita sudah berkeluarga dan bertaburan di muka bumi yang luas ini. Dengan cangihnya teknologi sekarang, ruang dan waktu bukan sebagai hambatan lagi. Kalau kangen suara ibu, tinggal nelfon. Kangen wajah ibu, tinggal pake video call. Kangen masakan ibu?,ngga bisa ditransfer ini mah. 

Bisa sih tapi foto doang
Bisa sih dikirim, tapi bakal basi di jalan.

Sepakat dengan pendapat si baginda ratu salah satu blogger favorit saya, Karena masakan ibu adalah sebuah memori yang akan selalu menembus relung hati, menguasai indera penciuman, dan merasuki alam bawah sadar orang-orang terkasih. Ini memang versi mellow.

Bayangkan, ntar kalau anak cucu kita mudik lebaran ke rumah omanya ini. Apa yang ngga bisa diperolehnya di tempat lain, selain masakan ibunya, neneknya.

Sampai sekarang yah, saya kalau pulang ke rumah mamak, hal yang paling saya rindukan itu adalah saat mamak memasakkan makanan kesukaan saya, daun ubi tumbuk,sambal terasi,  ikan sambal, dan mie goreng lidi. Udah mah, kalau udah makan itu mertua lewat pun ngga nampak.

Bahkan saat saya melahirkan, saya sama sekali ngga makan masakan rumah sakit, maunya masakan mamak saya ajah.

Masakan ibu yang kita nikmati sejak masih imut-imut sampai badan segede gaban memiliki nilai nostalgia tersendiri. Rasanya, bahkan aromanya punya nilai sentimentil bagi anak-anaknya.

Ngga heran kan, di Film Ratatouille si kritikus masakan paling kejam di Paris langsung terlempar ke masa lalu saat lidahnya merasakan Ratatouille, masakan masa kecilnya yang penuh kenangan.



Yup, karena memori masakan ibu itu ngga akan lekang digerus jaman, ngga akan tergantikan oleh teknologi secanggih apapun.

Makanya menurut saya, wanita itu sangat perlu untuk bisa masak, ngga perlulah sampai tahap pake garnish-garnishan. Yang penting dibilang enak sama pak suami dan anak-anak berarti dah paten kalilah itu. Se ngga enak enaknya masakan ibu, karena masaknya pakai bumbu cinta pasti berasa enaklaaah (walau makannya pake tutup mata).

Jadi, bu ibu, yuk kita belajar masak, biar ngga perlu belajar berenang ,LoL.

wanita harus bisa masak





Catatan : Ini murni hanya pendapat pribadi, tidak bermaksud menyinggung siapapun,bukan postingan tandingan, tidak memaksa pendapat ini benar, tidak menerima perdebatan, tidak untuk diperdebatkan, 










28 comments on "Mengapa Wanita Harus Bisa Masak?"
  1. Sepakat. Apalgi sekarang tinggal googling kalau ga tahu resep. Tips dan trik memasak juga banyak. Masala enak ga enak itu akan menjadi enak setelah latihan berkali kali. Learning by doing lah istilahnya. Saya jiga terpaksa bisa masak semenjak ada anak, apalagi anakku kalau makan lauk warung bisa diare, mau ga mau harus masak sendirilah=)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Iya aku kalo mau masak apa2 googling dulu trus pilih yang paling ga ribet dan minim bumbu hahaha

      Delete
  2. Wah, tentang Ratatoulienya pas bangeeeeettt :D. Film itu tuh salah satu yang bikin gue dulu pengin bisa masak tapi kenapa tetep takut sama tikus ya booooo hahahaha :p.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku juga takut banget. Di rumahku ada tikus sejak kucingku diusir sama si wawak di rumah. Adooh ampun dah

      Delete
  3. aku juga hanay bisa masak, gak enak malah, tapi suamiku gak pernah nuntut macam2 kok , sudah rela istrinya gak bisa masak. Apalagi setelah anak2 mearntau semua, masak bener2 gak pernah dikerjakan. Beli di luar.

    ReplyDelete
    Replies
    1. Hahaha kayak aku dulu juga gitu mbaaa

      Delete
  4. Setuju banget Mbak,
    Apalagi kalau di kampung, mulai anak hamil sampai cucu lahir itu acara masak2 sering banget. Kalau ga bisa masak bisa ribet urusannya

    Mari belajar masak :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aduh kalo di kampung emang byk banget kegiatan yg harus masak2 ya

      Delete
  5. aku bisa masak pas habis nikah,tiap minggu telpon ibu,kerjaannya nyatet resep hahaha..

    ReplyDelete
    Replies
    1. Aku sampe sekrang masih nelfonin mamakku mba nanya resep dan nanya bahan yang ini yang kayak mana bentuknya hahahaha

      Delete
  6. Wanita sebaiknya bisa masak agar komplit keahliannya.
    Suami juga senang makan di rumah untuk menikmati masakan isterinya.
    Masak itu asyik dan mengasyikkan, apalagi jika bisa menciptakan masakan-masakan baru.
    Jaman dulu wanita itu bisa macak,masak, dan manak.
    Salam hangat dari Surabaya

    ReplyDelete
  7. Harus bisa masak karena kadang males keluar rumah. Stok bahan seminggu. Beres. Wehehehehe

    ReplyDelete
  8. Wah bener nih, aku lagi belajar masak, karena ditinggal emak pulang kampung, hehe..
    Walaupun belom bisa masak macem-macem selain tumis-tumisan, senggaknya gak ada komentar apapun dari abangku :p

    ReplyDelete
  9. Masak karena kadang bosan dengan masakan di luar. Maklum tinggal di pedalaman, yang jualan itu2 aja. Tapi saya bisanya juga masakan standar... Hihihi

    ReplyDelete
  10. Hahaha lucu2 alasan harus bisa masaknya, tapi setujuuu

    ReplyDelete
  11. This comment has been removed by a blog administrator.

    ReplyDelete
  12. Saya sejak menikah akhirnya bisa masak walau penikmat masakan hanya suami dan anak (ya iyalah yang tinggal dirumah cuman be-3 :p) dari yang ngungkeb ayam cuman pake garem doang sampe akhirnya bisa bikin ayam goreng ga kalah sama warung ayam sebelah #pamer hahahah

    ReplyDelete
  13. ah, cerita di postingan ini mirip aku.
    Ga pernah belajar masak drari kecil sampai nikah. Setelah punya anak aku baru "terpaksa" belajar masak.
    Ternyata belajar masak tuh dimulai dari hati..
    sip mari kita belajar masak untuk bikin sejarah di rumah yang akan diingat di memori suami dan anak kita selamanya ;)

    ReplyDelete
  14. Akupun sebelum nikah gabisa masak blassss..... Wong mudanya asik nongkrong ikut komunitas sana-sini gak weekday, gak weekend. Sempet beberapa kali nyoba masak tapi ya gtu2 aja, kayak spagetti, roti bakar, mie goreng tumis, yang selow-selow tanpa bumbu ribet.

    Pas nikah dikit2 iseng belajar masak, belajar bumbu. Dari yang rasanya acakadut sampe yang alhamdulillah enak laris manis. Paling seneng emang kalau dirikues suami, bikin ini dong, bikin yang kemarin dong... Trus makannya nambah. Huwaaa.... bahagia.

    Cita-citaku suatu hari punya masakan yang melegenda buat anak cucu. Kayak sambel goreng kentang ati buatan ibu, semur buatan mama mertua, atau rendang buatan eyang uti yang enaknya gak ada di tempat lain :)

    ReplyDelete
  15. Dipikir-pikir iya juga yaa.. Mari kita masak demi lidah anak cucu kita..wkwkwk

    ReplyDelete
  16. Hihi.... jadi pengen nulis ini versi saya...

    ReplyDelete
  17. Wahahahha
    bahasan ini lucu banget, Mbak.
    Setidaknya kita sebagai wanita memantaskan diri bikin masakan yang layak dimakan, ya :D

    ReplyDelete
  18. Untung nyasar ke blog mbak windi, biar diingetin supaya belajar masak hehehe. :))

    ReplyDelete
  19. jadi wanita memang harus bisa masak ya.. hmm

    ReplyDelete
  20. Kayak ditampar2. Iya, sekarang aku pengin makan telor balado aja yg versi ibu. Pengin sayur bunga pepaya versi ibu. Yg di warung beda! -_______-

    ReplyDelete
  21. Huhuuuw mba win ternyata alasannya dalem banget :') Iya juga yah, mamaku bukan ahli masak tp kangen jg oseng2 sama sup tahu baksonya :) Aku juga gak suka masak, toooss ah bedain ikan aja gak bisa.. ahahaha Tapi rasanya seneng bgt ko masakan aku yg ala2 itu dimakan sama anak2.. :)

    ReplyDelete
  22. Aihhhh suntikan energi banget nih mba buat aku yang sedang belajar masak. Makasih banyak mba.

    ReplyDelete
  23. aaaa mbaa, setuju bangett.. sambil ngebaca, sambil ngebayangin masakan mama saya yang belom bisa saya buat dirumah.
    OK saya bulatkan tekat untuk belajar masak, akhirnya saya punya jawaban yang benar-benar saya butuhkan. hehehe. BISMILLAAH,,

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature