Pilih Pilih Dokter Spesialis Anak

Wednesday, May 18, 2016


Jadi wanita memang kerempongannya tidak berakhir setelah melahirkan aja ya bok. Setelah nikah dulu heboh nyari dokter spesialis kandungan dan andrologi yang yahud. Gitu hamil juga pilih-plih dokter kandungan sempet bikin pusing. Giliran anaknya udah brojol, dapet pe-er baru lagi, nyari dokter spesialis anak yang cocok

Baca Punya Gesi disini :


Kenapa harus yang cocok, bukan yang oke?

Ya, karena menurut saya memilih dokter spesial anak itu beda dengan saat milih dokter kandungan.


Kalau untuk dsa disamping emaknya cocok , anaknya juga harus cocok.

Sebenarnya kalau saya pribadi ga terlalu riweh sih milih dsa untuk Tara dan Divya, soale sampai saat ini alhamdulillah mereka berdua sehat walafiat. Palingan ke dsa cuma untuk imunisasi doang. Dsa itu bagi saya yang penting ramah sama anaknya, ngga bikin kita jadi parnoan trus kalau bisa jangan ngantri.

Mungkin bagi beberapa ibu, opsi ke dokter untuk anak itu jadi pilihan terakhir. Iya, saya sering banget dinasehatin, biasanya sama rekan kerja di kantor yang udah senior dan berpengalaman. " Win, anak sakit tuh jangan dikit-dikit ke dokter, biasanya itu anak kecil demam"

Kalau saya sih memang type ibu-ibu yang kalo anak sakit ya ke dokter biar tahu anaknya kenapa dari segi medis. 

Anak demam udah di atas 38 derajat, pasti saya bawa ke dokter. Demam ga sembuh juga selama 3 hari, pasti saya ke dokter. Ada yang aneh sama anak saya, pasti langsung ke dokter.  Iyaaa, bagi saya, ke dokter itu membawa efek menenangkan dan merupakan tindakan logis daripada sekedar menduga-duga. Masalah ntar obatnya mau diminumkan ato ga ya belakangan. Karena saya juga bukan termasuk ortu yang dikit-dikit sakit kasih obat. Kalau demam-demam gitu, anaknya ya digempur ASI, dikasih minum yang banyak kalau udah ga ASI. Tapi minimal saya tahu anak saya kenapa aja dulu. Ga mau banget, gara-gara sok tau, ntar anak saya kenapa-kenapa.

Dan alhamdulillah , gara-gara saya selalu sigap ke dokter gitu sekaligus baca-baca info di internet, waktu Tara kena invaginasi dulu jadi cepet banget ketahuan, sehingga ga perlu sampai dioperasi.


Iya, dulu kan Tara, yang meringis-meringis pegang perut. Trus tiba-tiba nangis kejer sambil megangin perut. Ngga pake nunggu besok pagi, malam itu juga saya langsung bawa ke dokter. Dan untung banget, karena ternyata invaginasi usus itu penanganannya akan berbeda hanya dari hitungan jam saja. 

Tuh kaaaan, ke dokter itu ga selamanya menunjukkan si ibu manja, dikit-dikit ke dokter.

Buat Anak Kok Coba-Coba

Kalau kata orang buat anak jangan coba- coba, tapi pengalamannya saya nyari dsa memang coba- coba maaaak. Gimana dong, kalo ga dicoba gimana mau tahu.

Beberapa dsa yang pernah saya coba

1. Dr King Chandra

Ke dokter ini atas rekomendasi teman. Tempat prakteknya di RS. Steĺla Maris.

Saya suka doker ini, soale dia good looking hahahha, baik plus ramah banget sama anak- anak. Selama dengan si dokter, tiap imunisasi Tara ga pernah rewel. Dia juga mau dengerin curhatnya ortu jadi ga buru-buru gitu kalo konsul.

Tapi belakangan saya udah jarang ke blio karena pasiennya udah ruame bangeeet. Saya malas antrì cuma untuk imunisasi.

2. Prof Dr. YOEL

Prakteknya di RS Columbia Asia. Kesini karena dia profesor, wkwkwk cetek banget yah alasannya.

Dokternya udah tua jadi pengalamannya dah banyak.  Saya suka blio karena orangnya membuat ortu tenang. Waktu Tara kena invaginasi itu, dia ini yang bilang ga perlu operasi dan menyarankan metode lain. Trus di dsa ini juga ga selalu memborbadir anak dengan obat kalau ga perlu banget. Tambahan lagi, dia ga matre, kalo anak kita sakitnya agak lamaan, misal semingguan bolak balik gitu ke dia, kadang digratisin biaya konsul jadi cuma kena biaya obat aja. seneng deh.

3. Dr Ivan

Praktek di RS Bunda Thamrin.

Dokternya masih muda,baik,sabar,ngomongnya enak, dan ngasi obat minimalis untuk anak-anak. Saya ke blio kalau ada anak saya yang sakit. Soalnya rumah sakitnya lebih deket ke rumah dibanding harus ke RS stella Maris.

Tapi ga asiknya, dese antriannya banyak bok, jadi kadang males. Plusnya, dia prakteknya sore sampe malam jadi pas dengan jam kantor saya kalo darurat anak sakit dan harus ke dokter.

Tiga dokter itu sih yang udah pernah saya cobain buat anak dan saya puas.

Tuh ga muluk_muluk kan kriterianya. Malah belakangan ini kalo imunisasi ga pake pilih dsa segala. Mana yang antriannya paling dikit itu yang saya pilih. Iya soale imunisasi kan ya vaksinnya sama, jadi mana yang cepet aja biar pulangnya masih bisa jalan-jalan.

Bagi saya, dsa itu yang penting ngga masuk ke kelompok ini.

1. Dsa "Terlalu Pintar"

Sehingga semua ibu dianggapnya bego.

Jadi pas Tara dulu, saya masih bingung pilih dsa untuk dia. Pas Tara demam dan ke rumah sakit, langsung pilih dsa yang antriannya paling dikit aja biar cepet kelar.

Emang cepet sih saya dipanggil ke dalam. Waktu itu Tara agak demam, biasalah boli-boli kata orangtua,alias demam karena mau pinter. Tapi namanya juga ibu baru, anak demam pertama kali langsung lebay.

" Ibu tau kan kalo anak demam jangan dikompres pake air dingin nanti anaknya makin menggigil" kata si dsa

" Iya dok tahu" jawab saya

" Trus ibu tahu juga kan kalo anak demam jangan malah dipakein baju panjang"

Saya manggut-manggut.


" Ibu sebagai orangtua harus pintar jangan jadi ortu yang bodoh. Ibu harus tahu anak demam itu penyebabnya apa. Jangan taunya cuma melahirkan anak aja. Apalagi ibu bekerja kan?, perhatian dong sama anak, jangan semua diserahin ke pembantu, bla bla bla"



-Judging alert-

Gileeee ada kali yah 15 menitan saya di ruangannya cuma untuk dicerca hanya gara-gara anak saya demam.

Suami udah senyam senyum ngeliatin saya, tahu dia istrinya bakal meledak sebentar lagi. Buru-buru minta dokter kasih resep dan capcus.

Fixed lah ga kan mungkin saya balik ke dese xixixi.



Iyaaa males banget sama dsa yang suka bego-begoin ortu. Lhaaa kita kan ke dsa biar anak kita dapat penanganan tepat bukan mau dibego-begoin.

Lagian psikologis emak baru kan beda-beda. Ada yang orangnya tenàang, ada yang panikan. Dsa model begini, big no deh. Apalagi dia bukan dsa yang banyak direkom orang. Karena di Medan ada juga dsa yang katanya kasar banget sama ortu tapi paten banget nyembuhin anak, malah konon katanya anak sakit, gitu masuk ruangannya langsung sembuh padahal belum diapa-apain, hahaha. Saya belum pernah coba sih, tapi karena saya orangnya baperan, saya lebih suka dsa yang ngga suka bego-begoin saya deh.


2. Dsa yang Ngga Peka sama Ibu Baper

Hahahah, apaan inih.

" Hmmm cuma naik 500 gram ya bu bulan ini" kata si dsa

" Iya dok, tapi masih normal kan dok" jawab saya

" Normal siiiih, tapi harusnya bisa lebih banyak lagi naiknya"


" Tapi anak saya sehat kok dok, mana lincah banget lagi" 

" Iya, tapi tetep bu, beratnya harusnya lebih banyak lagi naiknya, Asi ibu kurang nih mungkin, makanya anaknya ga gemuk"



Ini dokter minta dikasih serampang dua belas atau apa yah. Ga tau dia kalau emak-emak di depannya ini, sensi banget sama masalah per-ASI an. 

Langsung mutung, besok ga mau lagi ke dokter ituuuuuuh. 

" Sabar dek... sabar, yang penting anaknya sehat" Suami tercintah siap menghibur ibu baper.



Kedua jenis dokter di atas langsung saya coret untuk kunjungan berikutnya. Bagi saya dsa itu selain harus pinter nanganin anak, harus pinter juga menjaga hati ortunya. Jangan bikin ortu patah hati, tsaaah.

Nah berdasar pengalaman, ada beberapa pertimbangan dalam memilih dsa :


  • Minta rekomendasi teman. 
Karena rekomendasi reman itu paling yahud biasanya. Tapi tetep tanya rekomendasinya berdasar apa. Karena orangnya baikkah, obatnya paten, atau malah karena murah. Sesuain dengan yang kita mau.
  • Cari dsa Yang Deket Rumah
Biar kalo ada apa-apa cepet nyampenya. Lagian anak kecil kasihankan kalo mau imunisasi aja harus mendaki gunung lewati lembah dulu.

  • Pilih Rumah sakit atau tempat praktek yang ramah anak
Kalo bisa yang ada arena bermainnya gitu. Jadi anaknya ga bete selama menunggu. Di RS langganan saya mereka sediain majala anak, jadi sambil nunggu si Tara bisa baca-baca Bobo.

yang bisa buat foto keluarga juga tempatnya,lol
  • Pilih dsa yang menenangkan dan disukai anak kita
Kayak yang saya sebut di atas,jangan ke dsa kita malah jadi stress. Anak kita juga harus nyaman sama dsa nya. Jangan yang gitu lihat dsanya si anak langsung jejeritan, capek kan.

dan terakhir pilih waktu kunjungan ke dsa saat pasien ga terlalu ramai. Kalau di RS Stella Maris tuh hari Minggu pagi sepiii maaak. Saya selalu bawa Divya imunisasi di Minggu pagi, ga pake antri lama udah kelar.

Kalau mommy disini apa nih kriteria dsa idamannya. share dong?.

Pilih yang tempatnya cozy. Mau berobat atau ngupi2 mak

26 comments on "Pilih Pilih Dokter Spesialis Anak"
  1. Saya mah boro2 bisa milih, Mbak...
    Lah dsa nya aja ada di kota kabupaten dg jarak 2 jam kendaraan. Gak ada pilihan, ke bidan lagi aja sama dokter umum puskesmas, itu pun kalau ada...

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya yah kalo bkn di kota besar memang pilihannya ga banyak. gpp mba kan malah murah ke puskesmas. aku jg kalo ga ditanggung kantor mungkin ga pake pilih pilih xixixi

      Delete
    2. Kebetulan nih. Aku juga lagi nyari dsa dimedan untuk anakku usia 5 bln tapi berat badannya dibawah ideal. Mau minta vit tambahan agak sehat dan gemuk an. Kira" utk budget konsultasi ke dsa stella maris, colombia, dan bunda thamrin ya?

      Delete
  2. Bener banget. Aku punya pengalaman sama dsa yang sok sombong macam gitu. Tatkala keponakan ku sakit, ibu nya yang which is kakak ku dibilang : gak becus jadi ibu. Cowo padahal, pengen ku smackdown saat itu juga, gak lagi lagi ke rs.muhammadiyah taman puring deh. Jelek banget dokter dokter nya. Termasuk dokter kandungan nya

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa. aku esmosi. trus mutung sama dokternya. enak aja bilangin ga becus. kenal jg ngga

      Delete
  3. Soal RS yang ramah anak itu juga kendala. Meski aku single, sering merhatiin juga...kasian anak anak nunggu lama

    ReplyDelete
    Replies
    1. iyaaa kadang malah ga ada ruang menyusui. hadeeh. yp di medan rata2 udah ramah anak lah.

      Delete
  4. betul, nyari dokter mah kalau saya emang yg cocok
    bukan cuma yang oke, lah kalau oke tapi enggak cocok gimana?
    setuju sama Mak Widi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya hrs cocok juga sama anaknya. biar ga drama tiap ke dokter hahaha

      Delete
  5. Awak pernah jadi kasir di Stella Maris sama Columbia Asia kak, pas dibagian DSA nya, yang paling seram itu kalo dokternya kebanjiran pasien, emak-emaknya pada galak semua ga mau antri heheheh..

    ReplyDelete
    Replies
    1. hahahaha iya. namanya mamak2. tp aku mamak2 baik. mau antri

      Delete
  6. Bun, kalo di rs stella maris selain dr king yg rekomen dsa mana lg bun?
    Dr king itu bisa konsul agak lamaan bun? Kdng malas bgt dpt dokter yg buru2

    ReplyDelete
  7. Bun, kalo di rs stella maris selain dr king yg rekomen dsa mana lg bun?
    Dr king itu bisa konsul agak lamaan bun? Kdng malas bgt dpt dokter yg buru2

    ReplyDelete
    Replies
    1. dr johannes bgs mba. tp rame bgt. dr king bisa bgt lama2 ngobrol. baik dia

      Delete
  8. Terima kasih tips dan rekomendasi dokternya bunda,,,

    ReplyDelete
  9. Setujuuu sama poin2 di atas mba. Trus klo aku jg suka sama dokter yg bisa dihubungi dan ngebales WA.. :D Sblum konsul biasanya suka nnya dulu via WA plus ngasih foto tanda2 anak aku yg lagi sakit, kayak wktu itu pas kena roseola abis panas tinggi, dll.. Mbaaa, itu dokter yg ngjudge gitu ngeselin amat siihh, bhaay d yah klo dokter kyak gitu..

    ReplyDelete
  10. Sama bund... sy jg cocok sama dr. King chandra di stella mulai anak pertama.. bener bgt bund, dokternya ramah anak dan mau dengerin curhatan mommy nya.. dokternya gak komersil,, gak "jualan" obat juga.. hehe.. bahkan utk konsul berikut nya pun gak dikenakan tarif dokter cuma bayar cek lab nya ajja sama obat..
    anaku pernah ke invaginasi jg bund, waktu itu ke stella dr.king lg kluar kota.. adanya dr.sri, gak cocok.. akirnya ke RS sarah, kelamaan observasi trus dirujuk ke columbia deh baru ketauan dan udh telat, satu2nya tindakan cuma operasi.. yasudahlah.. nyesel gak sejak awal lgsg ke columbia.. pilih2 RS yg bagus (peralatan lengkap) dan dokter valid yg bersahabat itu bnr2 membantu.. pilih2nya yg rekanan dr kantor jg yaa biar bisa di klaim.. wkwkwk

    ReplyDelete
  11. Kalau di stella maria berapa biasa biayanya ya bu??

    ReplyDelete
    Replies
    1. biaya apa nih?
      Biaya konsul dr 150 rb. kalo obat ya tergantung obatnya

      Delete
  12. Bener mbak.. saya pernah dpt dsa yang konplain mslh bb trus ngejudge saya jadi ibu jgn stress.. hahahhaha.. padahal dia prof loh.. gak lagi2 lah ke dia. Skrg saya ke dsa rasyidah atau dsa bugis aja mbak.
    Thx info dokter di bunda thamrin nya.. biar bisa kepake bpjs nya.

    ReplyDelete
  13. Maaf ibu", mau tanya kalau di rs. Colombia medan dr kandungan yg bagus ada rekomen todak ya?? Soalnya sya bukan asli medan. Terimakasih sebelumnya

    ReplyDelete
    Replies
    1. Dr Oky kalo mau laki2
      Dr. Santa kalo mau yg perempuan
      Dr. Ikhsan : ini dokterku, rekomended

      Delete
    2. Sy recommended dr. Oky ya, anak pertama dan kedua sm dokter ini trus, baik, sabar, ramah, cakep lagi hhaha

      Delete
  14. Haduuuh emang penting banget DSA ini, penting bangettt. Apalagi anak aku ABK Kak Windi, dan susah banget minum obat karena sangat sensitif mulutnya. Biasanya yang galak gak nanya dulu, langsung ngatain Ibu ini gak becus masa minum obat aja anaknya gak bisa. Heleeuh drama emak garang dech tiap ke DSA baru, kwkwkw.

    ReplyDelete
  15. Mom mau nanya sama dr bugis distella maris recomended mana sama dr king soalnya, terimakasih

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature