Perlengkapan Bayi Yang Sebenarnya Tidak Dibutuhkan

Monday, June 5, 2017
Gara-gara postingan saya kemarin yang berjudul Mahalnya Mengasuh Anak (baca dulu ya ), jadi ada beberapa teman yang tsurhat. Curhat betapa memang mengurus dan membesarkan anak itu sungguhlah babi, alias banyak biaya, Lol.



Saya ngerti bangetlah perasaan ibu-ibu masa kini yang punya anak lagi lucu-lucunya, pasti kantongnya berasa panas selalu.

Namun nih ya setelah punya anak kedua, saya jadi lebih piawai dalam mengakali pengeluaran untuk segala kebutuhan bayi.

Setelah saya pikir-pikir ternyata kebutuhan anak bayi masa kini itu makin mahal dan menggila karena ya ibu-ibunya juga yang orangnya kalapan.

Betul apa betul bu ibu?

Iyalah, coba lihat betapa kompetitifnya ibu-ibu masa kini.

Lihat temen beli gendongan carrier kece dan terlihat nyaman dipakai ngga mau kalah, langsung cari tau ke google mereknya apa, harganya berapa.

Ini true storynya saya sih.

Jadi dulu pas lagi imunisasi Tara, saya lihat cici-cici gendong anaknya pake carrier. Lha kok anaknya itu nemploknya enak banget di gendongan. Kalau imunisasi itu biasa kan yah, anaknya ditimbang, nah saya yang pake jarik, ribetlah pas mau nimbang.

Jarik dilepas dulu, trus taruh Tara di timbangan, abis itu pake jariknya belibet maning, karena saya ngga ahli-ahli banget ngejarik. Nah lihat si cici itu kok enak banget, pake gendongan kayak ransel di depan, cuma cetek lepas cekrekan di punggung, lepasin anaknya, udah selesai, masukin anaknya lagi, cekrek lagi strap di punggung, udah selesai.

Hwaaa langsung lirik-lirik gendongannya, dan kepo mau baca merknya. pas kebaca ada tulisan boba, langsung searching di internet. Hahahahaha, beli seminggu kemudian.

( Baca : Tak Gendong kemana-mana )

Sungguh ibu-ibu reaktif.

Ga cuma gendongan aja, lihat ibu-ibu dorong stroller kok cakep banget di mall, langsung ngintilin si ibu sambil intip-intip merknya. Lihat temen posting anaknya lagi duduk sambil goyang-goyang, langsung nanya itu apa. Wahahaha, sampahlah.

Padahal ternyata, ada banyak banget barang-barang "kebutuhan " bayi yang ternyata ngga butuh-butuh amat. Kalau ada oke, ngga ada ya juga ngga apa. Ini berdasar pengalaman pribadi aja yah, pengalaman setelah punya dua anak.

(Baca : Serba Serbi Perlengkapan Bayi Baru Lahir)

Makanya sekarang saya kasih tau, buat ibu-ibu yang baru mau punya anak, biar budget segala barang ini bisa dialokasikan ke kebutuhan lain.

Box Bayi




Box bayi itu cuma kece buat pajangan doang bu ibu. Saya udah punya dua anak, dan berdasar wawancara dengan teman-teman, hampir semua sepakat bahwa box bayi ini ngga ada ya ngga masyalah.

Dulu pas abag saya punya anak pertama, saya yang paling duluan ngasih kado box bayi, tante idaman ceritanya, pengen lihat ponakan unyu bobo nyaman di box. Eaaalah ternyata si box lebih sering jadi tempat menaruh segala macam barang dibanding naruh si dede bayi.

kalaupun butuh box bayi misal untuk acara akikahan atau untuk di bulan-bulan pertama, sewa aja deh. Beneran itu ngga terlalu penting, malah bikin rumah sesak.

Baca : Perlengkapan Bayi, Sewa atau Beli? )

Harga box berapa bu ibu?

Min 700 ribu  sampai dengan jutaan.

Hemat 700 ribu nih.


Bouncher

Tau kan bouncher yang mana?

Itu lho yang buat duduk-duduk si bayi sambil goyang-goyang. Persis kayak kursi goyang aki-aki.

Saya dulu sempet mau beli bouncher yang merk Nuna, lucu banget kan yah itu, mana bisa muter-muter lagi. Kebayang ntar sore-sore abis mandi si dede ditaruh di bouncher, trus emaknya bisa melakukan hal lain.




Ternyata sampai anak kedua, ngga pakai bouncher juga anaknya baik-baik aja, hahahaha.

Saya mengakalinya, ya udah kalo sore taruh aja bed cover di lantai, lapis beberapa biji gitu, trus anaknya dibiarin ngelesot kesana kesini, sekalian belajar merangkap, malah aman dan ngga khawatir jatuh.

So, bouncher, coret dari list belanja kebutuhan bayi.

Berapa harga bouncher ?

Kalau merek Nuna sekitar 2 jutaan, merk Baby Does gitu 500 ribu-sejuta.

Hemat 500 ribu (asumsi paling murah )



Baby Chair

Peer terbesar bagi ibu-ibu, baik ibu baru atau ibu senior adalah memberi makan anak. Duh sampe keringetan ya bu ibu nungguin anak makan. Makanya beli baby chair ajalah, biar anaknya anteng makan.



Saya ngga pernah punya baby chair. Jadi kalau ngasih makan anak, cukup anaknya didudukin di lantai, alasnya kasih karpet plastik warna-warni, biarin dia makan disitu. Pas kecil kita suapin, udah gedean dikit dia mau makan sendiri, ya udah biarin aja. Segala nasi, sayur bakal berantakan di karpet. Udah selesai tinggal kibas karpetnya di luar, Horeee, rumah bersih kembali.

Berapa harga baby chair?

Sekitar 300 ribu ke 1,5 juta.

Kalau itu diskip, mayan hemat kan, bisa beli diapers, Lol.


Stroller Fancy

Saya bukan tim stroller. Saat Tara bayi sampai saat ini dia hanya pernah menggunakan stroller beberapa kali doang, karena doi suka digendong, dan maklum karena anak pertama, jadi dulu posesifnya minta ampun, maunya anaknya didekep terus.

( Baca : Pilih Pilih Gendongan Bayi )

Namun bagi sebagian orangtua, stroller ini jadi kebutuhan utama, karena kemana-mana bawa anak pake stroller, ngemall misalnya.

Nah, saat Divya lahir ternyata dia getol banget di stroller, kenapa? karena saya ngga bisa gendong Divya sekaligus mengawasi Tara, makanya mending anaknya ditaruh di stroller. Jadi stroller itu memang masalah kebiasaan sih, kalau dari kecil dibiasasin di stroller ya jadi butuh, kalau ngga dibiasasin ya ngga butuh. Ini berdasar pengalaman pribadi terhadap Tara dan Divya.

Oke, jadi, kalaupun kita butuh stroller, biasanya ibu-ibu pasti ngiler sama stroller yang tampilannya fancy ala Stokke lah. Saya dulu ngiler banget sama stroller ini, sampe niat banget pengen beli, nabung deh nabung biar punya Stokke. Lihat di internet harganya sekitar 10-25 juta. Masih ngiler, diem-diem nabung mau beli sendiri, karena kalo bilang suami pasti ngga dikasi.




 Tapi untung saya ngga khilaf hahaha, akhirnya malah cuma beli stroller merk chocolate seharga 1,5 juta, yeaaaay.



Jadi, buat ibu-ibu kalau mau berhemat, belilah stroller dengan merk yang sedeng-sedeng aja, maksimal 2 jutalah udah oke kok. Merk Nuna gitu mungkin dapet 5 jutaan dan kece juga sih agak mirip Stokke, tapi bayangkan duit 3 juta yang bisa dihemat, wahahahahahaha.

Saya milih berhemat. Oke sip.



Baju Karakter

Ini juga pengeluaran ibu-ibu masa kini yang bisa diskip. Biasalah ya, ibu baru pasti suka bereksplorasi dengan bayi unyunya. Pengennya difoto-foto trus masukin Instagram. Biar kelihatan lucu belilah baju karakter kayak binatang, buah, atau malah pesawat?

Padahal baju beginian cuma kece buat difoto doang, kan ngga mungkin juga dipake sehari-hari, jadi mubazir.

Namun kalau memang pengen banget, bisa lho disiasati dengan sewa aja, malah bisa dapet macem-macem modelnya.

( Baca : 10 Merk Baju Anak Yang Berkualitas dan Terjangkau )


Sepatu Bayi

Kerjaannya saya saat jadi ibu baru dulu adalah stalking akun IG Dian Sastro, terus kebayang-bayang sama sepatu -sepatu kerennya si Ishana. Duh lucu-lucu banget, langsung mupeng pengen beli. tapi karena harga sepatu anaknya Disas di atas 2 jutaan, bhay lah yau, mending beli sepatu saya wahahah.

Nah, demi hasrat ibu baru, saya tetep dong beli sepatu untuk Tara, dari yang gambar Minnie Mouselah, pita-pita, yang ada lampu, yang sporty, semua saya punya. Satu rak sepatu sendiri tuh punya Tara.

Padahal itu semua cuma dipakai sekali-sekali doang dan unfaedahlah.

Jadi bu ibu, anak bayi itu ngga butuh samsek sepatu. Mereka mah dipakein kaos kaki ajalah, wong belum bisa jalan ini. Kalaupun ntar mau beli sepatu, belilah saat dia udah umur setahun lebih. bahkan saat baru belajar jalan mending dipakein kaos kaki yang nyambung sepatu yang tapaknya berduri-duri itu lho (aduh apa ya namanya)

Harga sepatu bayi berapa?

80 ribu sd 250 ribuan.

Mayan untuk beli lipen.


Peralatan Mpasi 


Ooh ini juga nih salah satu barang yang ngga ada ya juga ga apa-apa.

Kalau kalian ke toko perlengkapan bayi, itu peralatan Mpasi banyak banget lho, mulai dari food processor, slow cooker, pembejek makanan bayi, sampai sendok khusu, dan piring ,mangkuk, serta cangkirnya yang serasi dan harganya ngga murah samsek.

Emang sih kalau punya satu set gitu seneng ya, lucu lagi, tapi ini bisa banget di skip, karena anak bayi mah belum bisa melihat betapa lucunya peralatan mpasi dia, yang penting disodorin ke mulut ya makan, gitu doang.

Slow cooker ini fungsinya untuk membuat bubur atau makanan bayi, bisa ditinggal semalaman, trus besok paginya udah jadi gitu. Kelebihannya dengan masak secara slow maka nutrisi yang ada di bahan makanan diharap ngga hilang. Ngga punya ini ga apa-apa lho bu ibu, masak buburnya ya di kompor biasa aja dengan peralatan masak yang kita punya, sama aja kok, tetap perhatikan aja bahannya yang memang bergizi biar anaknya sehat.



Food processor juga ngga butuh-butuh amat. Ngga tau sih saya sampai hari ini ngga pernah punya food processor.

Harganya berapa itu semua?

Food Processor : sekitar 500 ribuan
Slow Cooker : 350 ribuan

Kalau di skip? bisa buat biaya imunisasi.


Sterilezer Botol Bayi

Memang yah itu para produsen peralatan bayi pinter banget mencari celah apa yang bisa dijual, padahal ngga butuh-butuh amat.



Dulu sempet bolak balik ke toko perlengkapan bayi untuk melihat sterilizer ini, beli ngga ya, beli ngga ya, soalnya harganya lumayan banget cuy, 600 ribuan, kan hatiku galau ya. Kebayang kalau ngga dibeli ntar botol susu anak ngga steril gimana dong.

Tapi ternyata ya ngga perlu juga ah pake sterilizer, cukup siram aja pake air panas setelah dicuci (jangan direbus ), udah matilah itu kuman.


Botol Bayi 

Ini khusus ibu-ibu yang anaknya minum susu formula, atau pake botol karena ibunya kerja.Pasti di awal-awal khawatir banget dan pusing pas milih botol susu.Segala merk dicoba. Anggapannya makin mahal makin bagus.

Merk-merek botol dengan harga di atas 100 ribu sebotol,seperti Tommee Tippee, Dr.Brown, Avent, Mimijumi, sampai Medela Calma yang sebijinya 300 ribu, biasanya jadi pilihan ibu-ibu nih.



Padahal kalau diitung-itung kan kita butuhnya ngga cuma 1 botol yah, wah bisa banyak nih biayanya untuk botol susu aja.

Kalau menurut saya, sepanjang bayinya ngga punya masalah, cobain dari botol susu paling murah ajalah. Pigeon is the best, cuma 40 ribuan. Mana gampang lagi bersihinnya.

Botol bayi pas Tara dulu masih pake Dr Brown, Medela, dan Avent. Giliran Divya pake Pigeon aja, sama Aventlah maksimal, xixixi.



Hemat ratusan ribu nih jadinya.

Perlengkapan Menyusui

Baju menyusui ----> ga perlu samsek, cukup pake baju kancing depan aja.Yang penting itu malah Bra menyusuinya.

Apron menyusui -----> gunakan jilbab untuk nutupin atau kain selimut si dede atau kain jariknya, apa ajalah asal nutupin.Kalau ada nursing room ya ke nursing room aja.

Nah, coba sekarang dihitung berapa tuh penghematan yang bisa dilakukan.

Tapi perlu diingat ya kebutuhan masing-masing bayi mah beda-beda. Ada teman yang saya yang anaknya harus banget pake baby chair biar dia bisa nyapu rumah saat anaknya makan misalnya. Ada juga yang harus banget pake bouncher karena kalu ngga gitu dia ngga bisa mandi. Disesuainlah ya sama kondisi anaknya.

Tapi yang pasti sebenernya nih, barang-barang di atas walau ngga ada ya ngga membuat anak kita bakal terganggu tumbuh kembangnya, karena semua itu hanya support.

Cara gampangnya kalau mau berhemat lagi, ya nunggu dikadoin atau nunggu diendors, hahahaha

Semoga bu ibu bisa menemukan cara berhemat ya.

Kalau menurut kalian apa nih yang bisa dihemat dari perlengkapan bayi yang biasa ada








13 comments on "Perlengkapan Bayi Yang Sebenarnya Tidak Dibutuhkan"
  1. Saya dulu berhemat banget punya bayi. Sadar betul kalau box bayi itu ga penting, soalnya kalau anak udah gede ga kepake lagi. Peralatan MPASI banyaknya kado saya hehe

    ReplyDelete
  2. Halo, salam kenal ya Mbak. Ini komen perdanaku.

    Pas anak pertama, emang deh godaan belanja ini itu banyak. Kerasanya kurang terus. Apalagi beberapa baby shop punya "akal" buat kasih checklist perlengkapan bayi, yang tentu aja isinya buanyaaak. Bikin akhirnya gesek jutaan di belanja perdana hahaha.

    Saat anak kedua, barulah bisa ngirit macem-macem. Pake lungsuran bekas kakak, kado-kado dimanfaatin (dan yang berlebih langsung dijualin hehehe), trus lebih sigap belanja online sale, jadi malah bisa dapetin barang yang dibutuhin dengan less effort and less price.

    BTW, kalo aku, yang juga nggak kepake adalah alas ompol dan selimut bayi. Soalnya, pada akhirnya memutuskan full dispo (cucian numpuk sambil ngurus dua balita, idih nggak banget). Plus, saya juga nggak banyak membedong anak kedua (cuma asal untel buat formalitas nutupin kaki).

    Tas bayi/diaper bags pun nggak kepake, aku lebih nyaman pake bagpack biasa yang harganya bisa lebih dari separo diaper bags. Tinggal beli organizer/pouch untuk simpen-simpen peralatan.

    TFS yaaa Mbak Windi. Every new mom should read this. Terutama yang potensi gelap mata kalo liat belanjaan orang lain hahahaha.

    ReplyDelete
  3. kemarin pas mau lahiran suami ngotot bikinin box bayi buat si dede padahal udah dikasih tahu nggak bakal kepakai. akhirnya itu box jadi tempat naruh baju-bajunya yumna. alhamdulillah sih beberapa barang kayak bouncer, stroller dan slowcooker dapat lungsuran dari adik. heuheu

    ReplyDelete
  4. Wuah toss dulu kak Windi.
    Saya setuju nih, bahkan dulu sudah pernah membuat list serupa di blog saya, soalnya udah ngerasain ih, ternyata barang-barang tersebut ga berfaedah tp sudah terlanjur di beli malah mubazir.
    Eh, kecuali high chair sih, perlu kalau mau menerapkan BLW

    ReplyDelete
  5. Semua yang ada di list ini saya ga beli mak. Haha pelit apa irit ini

    Beda banget sama tetangga sebelah yang apa aja dibeli tapi ujung2nya mengeluh ga bisa nyenengin diri sendiri setelah punya anak :)

    ReplyDelete
  6. strollerku juga gak kepake mbaaaa... buat tempat naruh barang

    ReplyDelete
  7. Waah, aku malah banyak yg kepake perlengkapan di atas. Kayak baby chair karena anakku BLW n bisa kubawa di taman terus aku nyabut rumput. Apron juga bermanfaat pas lagi ketemu temen, kalau pake jilbab suka dibuka sama anakku.

    ReplyDelete
  8. Stroller ponakan saya juga nganggur tuh mbak di rumah. Berhubung anak pertama papa mamanya dan cucu pertama juga ponakan pertama buat om dan tantenya, jadi pada rebutan yang gendong :D

    ReplyDelete
  9. - box bayi : gak beli
    - bouncer : kado
    - stroller : kado
    - sepatu bayi : so far sampe bayik kicik umur 7 bulan juni ini, saya baru beli sepatu 1 mbak, buat gaya-gayaan pas lebaran nanti (wkwkwk, mak macam apa) *sigh*
    - baby chair : gak beli, bayiknya kasi duduk di bouncer aja kalo mau disuap maem
    - peralatan mpasi & sterilizer : gak beli
    - botol bayi : beli merk pigeon aja, yg paling mahal cuman beli merk tupperware
    - perlengkapan menyusui : cuman beli beha menyusui 2 biji.

    untuk barang-barang yg harga agak mahal kaya stroller, disiasatin aja supaya bisa dapat dari kado. misal nih teman-teman kantor mau sumbangan beli kado atau sodara kita ada yg mau ngado, bilang aja maunya stroller karena itu yang belum punya. hihihihi jadi kado by request. kan lumayan bisa jadi kado yang kepake banget nget.

    kaos kaki yang nyambung sepatu yang tapaknya berduri-duri itu namanya skidder mbak win.

    anw, salam kenal yah.

    ReplyDelete
  10. dari list-nya mbak windi, aq kayanya berhasil nih jadi ibu hemat, aq cuma beli avent untuk botol susu anakku, stroller dapet kado dari temen dan ketika anakku setahun gak pernah dipake lagi, dia lebih seneng kemana-mana jalan, dan bouncer juga dpt dari adikku, kepake hanya beberapa bulan.

    baju karakter sm sepatu, menggiurkan yah, tapi gak sampe yang beli lalu gak kepake.

    barang lainnya gak ada beli.

    ReplyDelete
  11. Nyahaha. Aku sukses iriitt.
    - Stroller : dipinjami kk ipar dan cm dipake 5hr aja waktu newborn krn habis lahiran langsung boyongan ke rumah ibu

    - Kursi makan cm beli yg model booster chair sekitar 250-300K itu di aku kepake karena aku nyuapin anakku sambil duduk

    - Sepatu : jarang kupakein sepatu jadi ya bocil ga betah kalo dipakein sepatu. Beli sepatu cm 2x kepake buat acara wisudaan adik dan mudik lebaran

    -Perlengkapan MP-ASI : cm modal saringan & training cup seriesnya pigeon. sendok piring gelas mangkok kado semua

    -perlengkapan menyusui : cm beli bra menyusui merk sorex 2 pcs aja, apron dipake waktu pumping doang..itu jg kalo lupa bawa bisa diganti pake mukena

    ReplyDelete
  12. Merasa tersindir aku mbak.. hahaha.. lihat gendongan model ini pengen beli, model itu pengen beli padahal bisa makenya aja nggak ngerti. Tapi sih walaupun pengenan tetep lihat harga lah Mbak Wind.. soalnya gendongan lokal yg pas di budget juga ada, dan insyaAllah bagus.

    ReplyDelete
  13. Ahaaayyy, dulu saya jg mupeng banget dgn baby chair, tp gak kebeli krna banyakan mikirnya, huahahahh. Trus stroller jg si Bocah gak begitu doyan siih, jarang jg dipakenya. Untung waktu itu dapat kado dari Omnya, jadi gak santai aja tu stroller sering nganggur. Klo botol susu, bisa dibilang gak kepake, karena si Bocah mah lbh suka dari sumbernya langsung, padahal waktu itu asa yg kadoin set botol susu gitu yg isinya ada lah setengah lusinan 😁
    Sekarang menyambut anak kedua masih santai aja, pakaian lama aja blm dicuci lagi padahal dulu mah gregetan ajah begitu masuk 7bln, sibuk beli ini itu, hihihih

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature