Orangtua vs Kakek Nenek

Wednesday, February 8, 2017
Orangtua vs Kakek Nenek



Kalau kalian pikir kita sebagai orangtua adalah orang yang paling menyayangi anak-anak kita, kalian pasti salah besar.

Kenapa?

Karena, dibanding kita, kakek nenek adalah orang yang jauuuuuuuuuuuuuuuuuuuuh lebih sayang sama anak-anak kita, wahahaha.



Bener ngga?

Nanti saya kasih tau jawabannya.

Hari ini mau ngomongin soal orangtua vs kakek nenek.

Baca Punya Gesi :



Bagi kebanyakan orangtua jaman sekarang, apalagi yang suami istri bekerja, kehadiran orangtua dalam membantu menjaga anak tentu menjadi semacam penyelamat kehidupan.

Iyalah, hari gini, ninggalin anak sama ART aja bagi sebagian adalah hal yang horor dan ngga masuk akal. Kecuali saya tentunya.

Kenapa?

Karena bagi saya yah kondisinya memang ngga memungkinkan sih anak dititipin ke orangtua. Pertama karena jauh, kedua karena ibu saya bekerja, ketiga karena saya juga ngga mau. Keempat,  karena ibu saya juga ga mau jaga anak-anak saya.

( Baca : Nitipin Anak Sama ART? Ibu Macam Apa Kamu?)


" Pokoknya mama ngga mau ya ntar masa tua mama harus urus anak-anak kalian"

Duh itu ibu saya bilangnya saat saya masih gadis lho, LoL.

Bagi saya sih sah-sah aja ibu saya ngomong gitu.  Karena sebagai anak , saya juga ga pernah kepikiran buat nitipin anak-anak saya sama kakek neneknya.

Bukannya ga percaya atau gimana,  tapi biarlah mereka kalau sama cucunya yang bagian main cilukba aja.

Disclaimer,  bagi saya orangtua memutuskan mau nitipin anak sama kakek neneknya atau sama nanny atau ke daycare,  pastiah sudah dengan pertimbangan masing-masing. Jadi ga masalah samsek.


Nah sama dengan ortu yang mengalami kegalauan saat nitipin anak ke nanny or daycare,  orangtua yang menitipkan anak ke kakek nenek juga terkadang mengalami dilema ya bu ibu.

Soalnya banyak kejadian, pola asuh yang udah capek-capek diterapkan orangtua ke anak, eh bisa berantakan gitu si anak ketemu kakek neneknya.



Ini sih saya denger dari curhatan temen-temen, karena saya ngga mengalami langsung. Kakek neneknya Tara dua-duanya kerja sih, jadi palingan omanya Tara sekali-sekali doang ketemu sama cucunya, jadi ngga sampai yang intervensi gitu dalam hal mendidik dan pola pengasuhan anak.

Tapi tetap ya kadang saya suka yang bertentangan gitu dengan omanya Tara, karena ada beberapa hal dalam mengurus anak yang kami ngga bisa mencapai kata sepakat. Bedaaaa aja gitu.

Ya wajarlah ya, namanya juga oma-oma, pasti merasa pengalaman hidupnya lebih banyak jadi menganggap kita ngga tau apa-apa.

Sebaliknya, bagi kita orangtua masa kini, merasa ilmu pengetahuan kita lebih mumpuni dibanding ibu kita. ya dhalah sampai kapan ngga akan ketemu, bisa ribut terus, xixixi.

Beberapa hal yang biasanya bertentangan nih kalau di saya :

Mitos vs Fakta

Jadi ibu saya tuh dalam beberapa hal masih agak-agak suka menghubungkan sesuatu ke mitos, kalau sama saya ya ngga masuk akallah.

Misal saat Tara lahir, di usia 40 hari, sama ibu, Tara dipasangin semacam benang-benang gitu di kepala, di perut sama di pegelangan tangan dan kaki. yang masang sih bukan ibu saya, tapi tukang pijet langganan ibu. Kataya biar anaknya ngga diganggu makhluk halus.

Lha gitu tukang pijetnya pulang, dan ibu saya pulang dari rumah saya, ya langsung guntinglah, potong, kresh, selesai.

No, no barang-barang ghaib di badan anak saya.

Faktanya: biar anak ga diganggu makhluk halus ya didoain,  bukan dipakein benang-benang.

Ada juga saat Tara jatuh dari ayunan, pas saya cerita di telepon, ibu langsung suruh saya siram air di bawah ayunan. Ya ngga saya lakukan, wong jatuhnya bukan karena lantai kok.

Kadang ibu saya sempet menggumam gitu ," Dibilangin orangtua ngga percaya"



Huhuhu, ya gimanaaaa, masa kayak gituan dipercaya.

Belum lagi soal bedong, habis deh saya diceramahin gara-gara ngga makein Tara bedong sampai minimal 3 bulananlah.

Tara lepas bedong, di usia 2 minggu, Divya lebih parah, ngga saya pakein gurita sama sekali.


Dokter vs Boli-boli

Namanya aja udah aneh ya.

Jadi ada istilah orangtua itu yang bernama boli-boli. Boli-boli itu adalah kondisi anak mau pinter.

Anak demam panas, kalau kita sebagai ortu masa kini pasti otomatis bakal bawa ke dokter, atau minimal kasih obatlah, jika suhunya udah di atas 38 derajat celcius.

Nah kalau sama oma, kadang dibilang itu cuma boli-boli, ngga perlu khawatir, palingan demam karena mau pinter. Mau pinter duduk, mau tumbuh gigi, mau pinter jalan, atau mau pinter ngomong.

Anak demam versi saya : Anak sakit, bawa ke dokter

Anak demam versi oma : Boli-boli, mau pinter.

Apa lagi yaaaa, banyaklah, yang ngga boleh keluar rumah sebelum 40 hari, ga boleh termakan beras mentah, pantang lewat jemuran, ngga boleh meras baju anak keras-keras,  harus ke kompor abis pulang dari mana mana. Aaaagh  banyak banget kalau dijembrengin.

( Baca : Mitos- Mitos Seputar Bayi )

Tapi overall sih omanya Tara ngga saklek-saklek amat kayak oma-oma yang sering saya baca dikeluhkan ibu-ibu di fesbuk.

Setidaknya si oma tau tentang ASI eksklusif, tau soal MPASI setelah 6 bulan, dan beberapa hal mendasar lain. Laaaaf.



Itu baru soal mitos dan fakta,  belum soal nilai-nilai yang kita tanamkan.

👸 Tidak semua keinginan Tara harus dipenuhi.  anak boleh kecewa.  Nangis karena keinginannya ga diturutin ya boleh-boleh aja,  no problema.

👵 Cucu adalah si Putri kecil.  Kalau bisa dipenuhi kenapa ngga?. Oma paling ngga tega lihat cucunya nangis.

Untungnya ini ngga sering terjadi,  karena saya ngga segan bilang sama ibu apa yang boleh dan apa yang ngga boleh.

👸Saya masih pikir-pikir mau beli baby walker atau ngga,  karena baca-baca artikel ternyata baby walker ngga baik untuk tumbuh kembang tulang anak.

👵 Tiba-tiba omanya datang ke rumah sambil bawa baby walker pink unyu-unyu untuk cucu kesayangan.

Untuk yang satu ini saya masih mau mengalah.  Karena utuk urusan beli-beli mainan kadang saya diuntungkan sih,  hahahaha. Kan mayan kalo dibeliin oma.



Akhirnya baby walkernya sebentar aja dipake,  karena untungnya Tara lumayan cepat jalan.


Jadi, sekali lagi, perbedaan pola pikir kita dan orangtua kita memang ngga bisa dihindari.

Nah, kembali ke pernyataan saya di paragraf awal, kenapa kakek nenek itu begitu.  Kenapa mereka kelihatan jauuh lebih sayang sama cucu dibanding kita, walau sayangnya itu kadang bikin gengges ortu.

Ternyata memang ada alasannya.

Ternyata oh ternyata, hal itu disebabkan karena ada semacam misi "balas dendam" kakek nenek yang dilampiaskan ke cucunya.

Balas dendam?

Maksudnya begini, balas dendam bukan dalam arti negatif, tetapi balas dendam dalam arti yang berbeda.

Jadi, pada saat dua orang manusia berubah status menjadi orangtua, maka saat itu pula ia memiliki dua tanggung jawab sekaligus kepada anak-anaknya yaitu tanggung jawab menyayangi dan tanggung jawab mendidik.

Ya mendidik moral, kepribadian, tingkah laku, termasuk agama dan pendidikan ilmu pengetahuan.

Wooow berat ya tugas orangtua.

Makanya yang namanya orangtua dimana-mana hampir sama, walau gimanapun sayangnya sama anak, tapi tetap ada misi mendidiknya.

Jadi kalau anaknya salah ya dimarahi, anaknya nangis kejer mau minta makan permen segabruk ya didiemin, dibiarin daripada giginya rusak. Padahal dalam hati iba banget, pengen meluk si anak saat dia nangis, tapi dikuat-kuatin demi tidak kalah dengan rengekan.

Yang pasti pola pengasuhan orangtua ngga melulu isinya sayang-sayangan.

Kadang si anak harus dilarang kalah melakukan sesuatu yang berbahaya, kadang dimarahi, dicereweti, banyaklah sesuai cara masing-masing orangtua.

Nah,  saat si orangtua ini beralih peran menjadi kakek nenek, mereka ingin menebus apa yang sebenarnya ingin dilakukannya dulu yaitu pure menyayangi darah dagingnya tanpa ada tanggung jawab embel-embel mendidik.

Wajarlah si kakek nenek jadi super duper sayang sama si cucu. Jadi over perhatian,  over manjain. Karena mereka merasa ngga punya tanggung jawab mendidik. Taunya ya mereka sebagai kakek neneknya, oma opanya, eyangnya, boleh melimpahkan kasih sayang sebanyak-banyaknye ke cucu.

Makanya, saat anak kita nangis minta manjat lemari dan kita melarangnya misalnya, maka saat itulah si kakek nenek merasa perlu turun tangan menjadi Hero bagi cucunya. Dengan senang hati mereka akan menggendong si cucu dan membiarkannya menaiki lemari, yang bikin kita sport jantung, padahal niat kita melarang untuk mengajarkan anak bahwa itu bahaya , ngga boleh.

Saat anak kita nangis minta beli mainan yang kita tahu kalau di rumah bakal jadi sampah doang, maka saat itulah kakek nenek muncul dan menjadi hero again, beliin mainan demi melihat cucunya bahagia.



Iyes, di sisa usianya, salah satu kebahagiaan mereka adalah membahagiakan cucu, melihat senyum di wajah lucu cucunya, alih-alih derai air mata yang membasahi.

Jadi jangan heran ya kalau perlakuan orangtua dan  kakek nenek kepada cucunya itu berbeda.

Ya jelas berbeda karena misinya juga udah berbeda.

Jelas berbeda karena tanggung jawanya juga berbeda.

Makdarit, sebagai orangtua masa kini yang mungkin suka bertentangan dengan kakek nenek dalam hal pengasuhan, perlakuan atau dalam hal penanaman nilai-nilai pada anak, jangan buru-buru antipati dan pasang tembok pemisah.

1. Pahami Perasaan Kakek Nenek

Pahami dulu, bahwa niat kakek nenek sebenarnya simpel, yaitu tadi mau menebus apa yang dulu ngga sempat dilakukannya ke kita, anaknya.

Kemudian pahami juga bahwa mereka terkadang hanya ingin ikut berperan dalam mengasuh anak kita.

2. Komunikasi

Namun sebagai orangtua, kita jangan sampai kalah. Jangan sampai mengalah untuk hal-hal prinsipil yang memang mau kita tanamkan ke anak, karena memang ini fasenya peran kita sebagai pendidik bagi anak.

Kuncinya adalah KOMUNIKASI.

Komunikasikan ke orangtua apa yang kita mau.

Saya pernah bilang ke omanya Tara, kalau saya dan mas Teguh tidak membiasakan anak ke mall untuk bermain, padahal omanya hobi banget bawa Tara ke mall. Alasan kami simpel karena keselamatan dan keamanan Tara. Kalau diomongin baik-baik omanya ngerti kok. Yang dulunya sebulan bisa sampai 4 kali ngajakin ke mall sekarang berkurang jadi paling sebulan sekali, malah kadang 2 bulan sekali.

Gantinya?

Ya tetap bawa main Tara, tapi ke USU, lihat rusa, atau ngga ke tempat makan yang ada mainannya.

Karena untuk ukuran main ke mall itu, bagi saya pasukan yang bawa Tara harus komplit ada papanya juga, biar saya ngga deg-degan.

( Baca : Membawa Bayi ke Mall )

3. Beri Mereka Pengakuan

Bagi kakek nenek, apalagi yang usianya sudah beranjak senja, perasaan dihargai, disayangi itu penting banget, biar mereka ngga merasa ditinggalkan kita anaknya, dan biar mereka tetap merasa bahwa kita seneng kok anak kita diasuh, dijaga, diajak main sama kakek neneknya.

Sering-seringlah mengucapkan pelabelan untuk kepemilikan cucunya.

Halah belibet.

Gini contohnya: Misal anak kita bisa jalan, jangan lupa cerita ke kakek neneknya, " Wah oma, cucunya udah bisa jalan lho sekarang"

" Oma, cucunya rindu oma nih, kapan oma kesini"

" Oma, ini cucunya mau ngomong, " sambungin via telepon.

Pokoke sering-sering menyebut " CUCU OMA nih" daripada " Anakku" sebagai tanda bahwa kita ngga melupakan mereka sebagai kakek neneknya.

Begitulah ibu-ibu, jadi orangtua itu tantangannya memang buanyak dan ga mudah, hehehehehehe, apa siiiih.

Pokoke, jangan sampai perbedaan pola pikir dan pola asuh orangtua vs kakek membuat hubungan kita panas ya bu ibu.

Ingat bagaimanapun mereka dulu yang menyayangi kita dengan segenap jiwanya, sama dengan seperti saat ini kita menyayangi anak kita.

Jika ada yang masih bisa ditolerir biarlah. Kalo udah prinsipil silahkan ngobrol. Jangan ngga diobrolin tapi kita marah-marah,  yeee jangan gitu yah.

Karena cucu adalah muara Kasih sayang mereka saat ini,  Sumber bahagia di hari tuanya,  maka tak perlu merasa bersaing.

Komunikasi...  Komunikasi....  Komunikasi...

Kalau kalian gimana nih soal hubungan orangtua vs kakek nenek kepada cucu. Banyak perbedaan atau fine-fine aja, share dong.







23 comments on "Orangtua vs Kakek Nenek "
  1. Bener bangeeeettt ini mak Wind. Kan ortu merawat kita di zaman baheula yak, kurang kekinian :) Tapi eniwei, daku emang ngga bisa lepas dari ortu/mertua sik, jadi ya dibicarain baik2 aja kalo emang ada perbedaan parenting style

    --bukanbocahbiasa(dot)com--

    ReplyDelete
  2. Makjleb waktu denger 'tu kan mama bilang'
    Wii kesentil
    Ternyata kakek nenek lebih posesif yakk

    ReplyDelete
  3. Kebetulan saya yang menitipkan anak ke ibu karena berbagai pertimbangan tetapi ortuku lebih galak mah daripada aku sendiri, jadinya ya gitu deh.

    ReplyDelete
  4. kebetulan kita tinggalnya nggak se-kota dengan kakek nenek, jadi tidak ada intervensi langsung. hihihihihih...
    paling ya diributin masalah pilihan sekolah si boy, udah les apa aja..padahal yaampun cucuknya baru juga lima tahun tujuh hari :)
    tapi so far baik-baik aja sih, nggak ada yang ekstrim.

    ReplyDelete
  5. Mostly kakek nenek emang hero buat cucu-cucunya ya Kak Win. Sering beliin jajan, mainan, gak pernah marah pula. Duh.. favorit lah pokoknya :D

    ReplyDelete
  6. Emang paling enak dari sudut pandang si cucu apa-apa dibolehin lah pokoknya udah kayak bebazzz hahaha

    ReplyDelete
  7. Aku lho pernah dimarahin Ibuku krn biarin ponakanku nangis gara2 minta diturutin sesuatu. Habisnya andalannya nangis. Maksudku biar gak manja. Kdg bingung sendiri dg namanya Mbah2

    ReplyDelete
  8. Saat nuruti masuk akal, saya oke. Tapi kalau aneh2, memang hrs dikomunikasikan

    ReplyDelete
  9. Anak saya sudah belajar untuk memanfaatkan kakek neneknya sekarang. Hhh.
    Misalnya saja ke indomaret, kalau sama kita (orang tua) saja, ga bakal ngerengek-rengek minta mainan.
    Kalau sama nenek-kakeknya, baru ngeliatin mainan terus manggil "Nek.. Nek.." aja dah langsung luluh neneknya beliin. Meski dah dilarang-larang ga bakal lama diperhatiin.
    Antara bangga dia cerdik dan miris -.-

    ReplyDelete
  10. Bhuahahaha bener bgt kadang over pwrhatian ngasih macem2 mainan dll, di satu sisi nguntungin ya mba wind karena kita jd gak usah beli2 lagii :D Hihihi.. Dulu iya kayaknya bnyak drama, klo skrg udah rada santai.. Paling skrg masalah suka dilarang2, dilarang naik2 dilarang loncat2, dll pdhal aku mah gakpapa asal anaknya hati2 aja.. Terlalu bnyak larangan katanya jg kurang baik kan ya..

    ReplyDelete
  11. Hahaha bener, kakek nenek tu lbh sayang cucu ketimbang anak kyknya :D

    ReplyDelete

Terima kasih sudah berkunjung. Semoga senang yah main kesini :)

Custom Post Signature